Kereta api Bima

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Untuk Bima sebagai tokoh Mahabharata, lihat Bima (Mahabharata). Untuk kegunaan lainnya, lihat Bima (disambiguasi).
Kereta api Bima
Papan nama KA Bima.svg
Berkas:KA Bima Melintas Shelter Ngagel.jpg
KA Bima Melintas di Shelter Ngagel.
Informasi umum
Jenis kereta api Kereta api ekspres
Status Beroperasi
Lokal Daerah Operasi I Jakarta
Pendahulu Bintang Sendja (hingga pertengahan 1960-an)
Mulai beroperasi 1 Juni 1967 (1967-06-01) (51 tahun lalu)
Pemilik PT Kereta Api Indonesia
Penumpang harian 3.000 penumpang per hari (rata-rata)
Penumpang harian tahunan 2.190.000 penumpang per tahun (rata-rata)
Perjalanan
Relasi perjalanan GambirMalang, p.p.
Jumlah perhentian Lihatlah di bawah.
Jarak tempuh 907 km
Frekuensi perjalanan harian Satu kali pergi pulang sehari
Nomor kereta api 43-46
Jenis rel Rel berat
Pelayanan
Kelas Eksekutif
Fasilitas difabel Ada
Susunan tempat duduk 50 tempat duduk disusun 2-2, reclining and revolving seat, dengan sandaran kaki.
Fasilitas kereta makan Ada, dapat memesan sendiri makanan di kereta makan yang tersedia.
Jenis kaca jendela Kaca panorama dupleks, dengan blinds, lapisan laminasi isolator panas.
Fasilitas hiburan Ada
Bagasi Ada
Lain-lain Lampu baca, toilet, alat pemadam api ringan, rem darurat, AC, peredam suara.
Teknis sarana dan prasarana
Lokomotif CC203
Lebar sepur 1.067 mm
Kecepatan operasional 60 s.d. 120 km/jam
Pemilik prasarana Ditjen KA, Kemenhub RI
Nomor pada jadwal 43-46

Kereta api Bima adalah kereta api kelas eksekutif satwa yang dioperasikan PT Kereta Api Indonesia (Persero) milik Daop 1 Jakarta wilayah Jakarta berada di Pulau Jawa dengan jurusan Stasiun Gambir (GMR) - Stasiun Malang (ML) dan sebaliknya. Uniknya, kereta api ini tidak melalui jalur utara, tetapi melalui jalur selatan, karena untuk meningkatkan okupansi penumpang yang naik kereta api rute Jakarta-Malang yang melalui jalur selatan.

Meskipun merupakan kelas satwa, sejak tahun 2002 KA Bima adalah KA Eksekutif sekelas Argo dan menggunakan kereta Argo, dalam hal ini adalah KA eks-Argo Bromo sampai dengan tahun 2016 dimana KA Bima mendapat kereta eksekutif baru. Kereta ini merupakan kereta api eksekutif AC pertama dan kereta paling tertua yang sampai saat ini masih beroperasi di Indonesia.

Kereta api Bima pertama kali diluncurkan pada tanggal 1 Juni 1967[1]; mengawali sejarah pengoperasian kereta api berpengatur suhu ruangan (Air Conditioner) bersistem mutakhir di Indonesia. KA ini melayani perjalanan koridor Jakarta - Malang lewat Purwokerto, Yogyakarta, Solo, Madiun, dan Surabaya.

Peta Rute[sunting | sunting sumber]

Kereta api Bima
ke Jakarta Kota
Jakarta Gambir
ke Bogor
ke Tanah Abang
Jatinegara
Jalan Tol Ir.Wiyoto Wiyono
Jatibarang
Cirebon
ke Semarang
ke Tegal
Jembatan Sakalimolas
Purwokerto
Terowongan Notog
Jembatan Kali Serayu
Terowongan Kebasen
Ke Bandung
Yogyakarta
Solo Balapan
Ke Semarang
Jembatan Bengawan Solo
Madiun
Nganjuk
Ke Malang
Jembatan Kali Brantas
Jombang
Mojokerto
Jembatan Kali Porong
Ke Sidoarjo
Ke Malang
Ke SB
Surabaya Gubeng
ke Yogyakarta
Sidoarjo
ke Jember
Lawang
Malang
ke Kertosono


Asal-usul nama[sunting | sunting sumber]

Nama Bima merupakan singkatan dari Biru Malam, karena, pada awal peluncurannya, rangkaian kereta api ini bercat biru dan beroperasi pada malam hari. Selain itu, kata Bima dianalogikan pula dengan nama dari salah satu tokoh Mahabharata, Bima yang memang digambarkan memiliki karakter tubuh tinggi besar, kukuh, kekar, kuat, dan pemberani. Karakter itu dilekatkan pada KA Bima untuk menggambarkan keandalan perjalanan dan kualitas pelayanannya yang selalu siap dalam berbagai keadaan.

Sejarah[1][sunting | sunting sumber]

Kereta tidur (1967-1984)[sunting | sunting sumber]

KA Bima ini diresmikan pada tanggal 1 Juni 1967 dengan menggunakan kereta tidur berwarna biru buatan pabrik Waggonbau Görlitz, Jerman Timur dan menjadi KA pertama yang menggunakan kereta pembangkit (DPW*). Awalnya peta rute KA ini mengikuti arah pendahulunya, Bintang Sendja. Yaitu, setelah dari Jakarta Gambir melewati Cirebon, kemudian melewati Semarang, kemudian menuju Kedungjati dan Solo Jebres serta Madiun dan Jombang, hingga akhirnya tiba di Surabaya. Tetapi, beberapa minggu berikutnya, rute KA diubah hingga melewati Purwokerto dan Yogyakarta, hingga sekarang.

Selama dekade 1960-an hingga awal 1980-an, KA Bima beroperasi dengan stamformasi (urutan rangkaian): satu buah lokomotif (berstriping/livery hijau-kuning PNKA/PJKA), dua kereta SAGW (kereta tidur kelas I), dua kereta SBGW (kereta tidur kelas II), satu kereta FW (makan), dan satu kereta DPW (pembangkit) plus satu kereta bagasi; semua gerbong berwarna biru tua. KA ini menjadi KA eksekutif AC pertama di Indonesia dan menjadi KA yang populer. Ada kebanggan tersendiri (prestise) bagi siapa pun yang pernah menaiki KA Bima. Apalagi pada masa itu, kenyamanan moda transportasi lain tidak mampu menyamai kenyamanan yang ditawarkan KA Bima. Kualitas pelayanan KA Bima sekelas dengan hotel berbintang, sehingga menghemat biaya akomodasi dan transportasi sekaligus. KA Bima juga menghiasi berbagai media.

Kereta tidur + kereta eksekutif (1984-1995)[sunting | sunting sumber]

Tahun 1967-1984 menjadi masa-masa indah KA Bima sebagai KA tidur. Akan tetapi, dengan alasan sosial daripada alasan finansial, kereta SAGW akhirnya dihapus. Sebagai persiapan, PJKA akhirnya mengimpor dua rangkaian kereta eksekutif buatan pabrik Arad, Rumania, bernomor seri K1-847xx (dibuat tahun 1984, nomor baru: K1 0 84 xx[catatan 1]). Rangkaian kereta ini difungsikan untuk mengganti kereta SAGW yang berhenti beroperasi. Kereta ini adalah kereta dengan tempat duduk, tidak seperti SAGW-nya Görlitz yang merupakan kereta tidur.

Gerbong Arad ini dirangkai bersama gerbong SBGW. Sementara itu, sisa gerbong tidur SAGW sempat dipakai sebentar di layanan PJKA lainnya, seperti kereta api Mutiara Utara, Senja, atau Mutiara Selatan sebelum diistirahatkan. Tiga di antaranya menjadi gerbong kenegaraan, kini menjadi gerbong pariwisata, antara lain Nusantara, Bali, dan Toraja.

Gerbong K1-847xx ini diyakini sebagai kereta eksekutif terburuk yang pernah dimiliki oleh PJKA. Akibatnya, pada saat itulah, menurunlah kualitas pelayanan KA Bima. KA Bima tetap menggunakan stamformasi K1 dan SBGW (KT-677xx) hingga akhir dekade 1980-an, dan setelah awal dekade 1990-an, SBGW berhenti beroperasi. Kereta SAGW dan SBGW diubah menjadi gerbong eksekutif duduk dengan menghilangkan tempat tidur dan menggantinya dengan tempat duduk. Sistem penomoran SAGW dan SBGW diubah menjadi K1-67xxx (nomor baru: K1 0 67 xx).[catatan 1]

Peran SBGW kemudian digantikan oleh gerbong kuset (couchette). Kereta ini dimodifikasi dari kereta ekonomi buatan pabrik Nippon Sharyo yang sudah ada sejak 1964 dengan menambahkan AC, sekat ruangan, dan memasang tempat tidur yang paten. Namun, hingga tahun 1995, kebijakan Perusahaan Umum Kereta Api (Perumka) yang lebih mengejar okupansi daripada kualitas layanan membuat era gerbong tidur telah berakhir. Akhirnya, KA Bima berubah menjadi KA eksekutif biasa.

KA Eksekutif Satwa (1995-sekarang)[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1995, lahirlah KA Argo, yakni Argo Bromo JS-950 dan Argo Gede JB-250. Keberadaan kereta-kereta api ini menggeser layanan KA Bima dari posisi puncak kereta unggulan. Para penumpang lebih memilih KA Argo karena waktunya yang lebih cepat (Argo Bromo 9 jam, Bima 13 jam). Rute Argo Bromo yang melewati lintas utara (Pantura) ini mengikuti pendahulunya, Mutiara Utara dan Suryajaya, dan melewati kota besar seperti Semarang dan Bojonegoro, tidak seperti KA Bima yang melewati Purwokerto dan Yogyakarta yang terkesan lebih jauh.

Faktor lain yang mengakibatkan Argo Bromo lebih cepat adalah penguatan bantalan rel lintas Pantura yang sudah direncanakan sebelumnya (yang dahulu bertekanan gandar rendah karena sebagian merupakan bekas jalur trem). Dengan begitu, KA Argo Bromo bisa dilalui oleh lokomotif besar (CC 203 saat itu) dengan kecepatan penuh 120 km/jam. Selama bertahun-tahun KA Bima sudah makin terlupakan. Pilihan mereka justru tertuju kepada KA semacam Argo Bromo atau Sembrani. Perjalanan KA yang lama dan jauh mengakibatkan orang kurang tertarik naik KA Bima.

Sejak dihapusnya kereta couchette dari KA Bima, akhirnya KA Bima menggunakan kereta eksekutif biasa, kombinasi antara kereta eksekutif buatan tahun 60-an yang dulunya merupakan kereta tidur dan juga kereta eksekutif milik KA Bima yang merupakan buatan tahun 1984. Saat itu juga, lokomotif CC203 mulai menarik KA Bima.

Akan tetapi, kemunculan Argo Bromo Anggrek produksi PT Inka tahun 1997 (P/K1/M1 0 97 xx) membuat armada Argo Bromo menjadi surplus. Maka rangkaian Argo Bromo dialihkan kepada KA Bima. Namun, kereta Argo eks-JS 950 ini terkadang bisa dipakai untuk lintas utara lagi jika kereta Anggrek mengalami masalah. Hal ini disebabkan karena jumlah kereta Anggrek sangat terbatas serta kerjanya berlebihan sehingga mudah rusak.

Kemunculan kereta Anggrek tambahan tahun 2001 (P/K1/M1 0 01 xx) ditambah dengan kebijakan rasionalisasi yang diterapkan oleh PT KA pun mengakibatkan JS-950 Argo Bromo dihapus mulai tahun 2002 dan rangkaiannya dipakai seterusnya untuk KA Bima, hingga tahun 2016. Kereta milik Bima yang lama pun dihibahkan kepada KA lain, seperti Gumarang dan Sembrani.

Pada awal tahun 2014, KA Bima kini diperpanjang rutenya hingga stasiun Malang. Pada tanggal 1 Juni 2014 KA Bima diubah nomor gapekanya dari 33-34 menjadi 41-42.

Lokomotif[sunting | sunting sumber]

KA Bima semasa ditarik CC204.

Semasa PNKA-PJKA, ada beragam lokomotif yang paling sering digunakan, seperti BB200, BB201, atau CC200. Bagi sebagian orang, BB301 lebih identik dengan awal-awal operasi KA Bima. Walaupun pada tahun 1977 muncul lokomotif CC201 buatan General Electric yang juga pernah menarik KA Bima, namun BB301 dan BB304 adalah loko yang paling sering digunakan untuk menarik KA Bima. Terkadang, saat itu CC201 pun menarik KA Bima. Namun, seiring menurunnya kemampuan lokomotif BB301, pada tahun 1990, akhirnya CC201 menjadi lokomotif utama penarik KA Bima.

Mulai pada tahun 1995, lokomotif CC203 didatangkan sebagai penarik KA eksekutif, mengganti CC201 yang saat itu turun pangkat. Akhirnya CC203 menjadi andalan KA Bima. Sejak hadirnya CC204, CC203 dan CC204 sama-sama menjadi andalan KA Bima. Kemudian, mulai tahun 2013, lokomotif CC206 telah menggantikan CC203 yang turun pangkat dan CC204 yang dimutasi ke Sumatera Selatan, dan menjadi andalan KA Bima dan KA eksekutif lainnya juga.

Sebagai KA eksekutif unggulan, KA Bima selalu menggunakan lokomotif yang terbaru, dalam hal ini adalah CC206, meski sesekali menggunakan lokomotif CC203 apabila stok lokomotif CC206 dari dipo terdekat telah habis atau ada gangguan pada lokomotif CC206.

Kelas dan rangkaian[sunting | sunting sumber]

F
46
10
KA Bima melintas di Perkampungan Cibitung. KA Bima sudah menggunakan Rangkaian Eksekutif (K1) Terbaru pada tahun 2016.
KA Bima Melintas di Stasiun Tambun, KA Bima Masih Menggunakan Rangkaian Eksekutif (K1) buatan tahun 1995

Kereta api Bima mulanya terbagi menjadi dua kelas kereta tidur eksekutif (SAGW/subkelas I dan SBGW/subkelas II). Gerbong SAGW memiliki jendela lebar dengan lorong yang berlekuk-lekuk dan kompartemen yang luas, serta diperuntukkan bagi penumpang yang membayar tiket paling mahal. Fasilitas yang tersedia seperti lemari pakaian, wastafel, serta tempat tidur yang dapat dilipat menjadi tempat duduk dan menghadap arah perjalanan.[1]

Sementara itu, gerbong SBGW memiliki kaca jendela agak pendek, fasilitas tempat tidur tiga tingkat, dan area merokok di koridor. Bahkan di gerbong pembangkit, pegawainya pun dapat tidur selama bertugas. Pada gerbong makan (FW) tersedia makanan dengan sistem tuslah dan interiornya pun menyerupai restoran.[1]

Sejak tahun 1984, kereta SAGW dihapus dari KA Bima dan diganti dengan KA eksekutif biasa buatan tahun 1984. Kereta ini terkenal tidak nyaman, apalagi dengan kursi yang tidak bisa diputar (berhadapan di tengah seperti kereta ekonomi keluaran tahun 2016 keatas). Saat itu, kereta SBGW masih dipakai. Kereta buatan tahun 1984 ini namun interiornya tidak lagi asli, karena telah diretrofit menjadi lebih nyaman di era 90-an akhir, khususnya saat tidak lagi dipakai oleh KA Bima.

Pada tahun 1991, peran kereta SBGW digantikan oleh kereta kuset (couchette). Kereta ini merupakan kereta tidur dengan tempat tidur yang paten. Sementara itu, kereta SAGW dan SBGW diretrofit menjadi kereta eksekutif biasa (K1 0 67 xx). Sejak tahun 1995, kereta couchette ini dihapus, sehingga KA Bima pun menggunakan berbagai kereta eksekutif, kombinasi antara kereta eksekutif buatan tahun 60-an dan tahun 1984.

Pada tahun 1997, KA Bima kemudian mulai menggunakan kereta api sekelas Argo (eks-Argo Bromo JS-950, kode K1 0 95 xx) dengan kapasitas angkut sebanyak 300-400 orang (membawa rangkaian 6-8 kereta kelas eksekutif). Meskipun demikian, KA Bima baru benar-benar menggunakan kereta eksekutif Argo buatan 1995 secara reguler sejak tahun 2002, saat KA Argo Bromo JS-950 dihapus. Kereta eksekutif keluaran tahun 60-an dan tahun 1984 pun dihibahkan pada KA lain, seperti Gumarang, Sembrani, Taksaka, dan Sancaka.

Sejak tahun 2002, rangkaian KA Bima terdiri dari 6-8 kereta kelas eksekutif argo (K1), 1 gerbong makan (M1), 1 gerbong pembangkit (P), dan 1 gerbong bagasi (B). KA eks-Argo Bromo yang digunakan Bima memiliki ciri khas yaitu AC yang kotak (buatan 1995), berbeda dengan KA Argo setelahnya (buatan 1996 yang AC-nya berbentuk lebih mengikuti lengkung atap tetapi agak kotak, dan buatan 1998-2002 yang AC-nya berbentuk melengkung). Meskipun begitu, terkadang KA Bima meminjam kereta milik kereta api Sembrani pada saat tertentu.

Mulai 21 Juli 2016, KA Bima sudah mendapatkan rangkaian kereta eksekutif terbaru produksi PT Inka tahun 2016 yang serupa dengan rangkaian baru KA Argo Lawu, Argo Dwipangga, dan juga Sembrani dengan bogie K10. Sejak KA Sembrani menggunakan rangkaian buatan tahun 2016, KA Bima juga seringkali bertukar kereta dengan kereta api Sembrani.

Stasiun[sunting | sunting sumber]

Perjalanan Gambir - Malang melalui Lintas Selatan ditempuh dalam waktu kurang lebih 13 jam dan berhenti di stasiun Jatinegara (arah ke Jakarta), Cirebon, Purwokerto, Karanganyar, Yogyakarta, Solo Balapan, Madiun, Jombang, Mojokerto, Surabaya Gubeng, Sidoarjo, Lawang, Malang. Selain itu, banyak penumpang KA Bima yang melanjutkan perjalanan ke Denpasar, Jember, Pasuruan, Probolinggo dan Banyuwangi dengan menggunakan Kereta api Mutiara Timur.

Pada pagi harinya, rangkaian KA Bima yang berada di Jakarta diistirahatkan di Jakarta Kota untuk diberangkatkan kembali pada sore hari.

Data teknis[sunting | sunting sumber]

Lintasan perjalanan Gambir-Malang, pp.
Lokomotif BB301 (1968-1977), BB304 (1976-1994), BB200 (1967-1968), BB201 (1967-1970), CC201 (1977-1995), CC203 (1996-2013), CC204 (2005-2013), CC206 (2013-saat ini)
Rangkaian Dua kereta tidur kelas I (SAGW), dua kereta tidur kelas II (SBGW), satu kereta makan (FW), satu kereta pembangkit (DPW), dan satu kereta bagasi (DW) (1967-1984)

Dua kereta tidur kelas II (SBGW/KT-677xx), empat sampai enam kereta eksekutif (K1-847xx), satu kereta makan (FW), satu kereta pembangkit (DPW/DPPW), dan satu kereta bagasi (B) (1984-1991)


Dua kereta kuset (KT), empat sampai enam kereta eksekutif (K1-847xx), satu kereta makan (M1), satu kereta pembangkit (BP), dan satu kereta bagasi (B) (1991-1997)


Satu kereta bagasi (B), enam sampai delapan kereta eksekutif (K1 0 95 xx), satu kereta makan (KM1 0 95 02/03) dan satu kereta pembangkit (P 0 95 01/03). (1997-2016, namun baru digunakan reguler sejak 2002)


satu bagasi cargo (B) cadangan, delapan kereta eksekutif (K1 2016), satu kereta makan (M1 2016) dan satu kereta pembangkit (P 2016). (2016-saat ini)

Jumlah tempat duduk 400 tempat duduk

Tarif[sunting | sunting sumber]

Tarif kereta api ini adalah antara Rp 265.000,00 - Rp 570.000,00, bergantung pada jarak yang ditempuh penumpang, subkelas/posisi tempat duduk dalam rangkaian kereta, serta hari-hari tertentu seperti akhir pekan dan libur nasional. Selain itu, berlaku pula tarif khusus yang dapat dipesan mulai:

Jadwal perjalanan[sunting | sunting sumber]

Jadwal Perjalanan KA Bima sesuai Gapeka 2017

Stasiun Kedatangan Keberangkatan
KA 46/43 (Malang-Gambir)
Malang - 14.25
Lawang 14.48 14.52
Sidoarjo 15.50 16.00
Surabaya Gubeng 16.24 17.00
Mojokerto 17.36 17.40
Jombang 18.02 18.05
Nganjuk 18.40 18.50
Madiun 19.30 19.38
Solo Balapan 20.53 20.58
Yogyakarta 21.46 22.00
Purwokerto 00.30 00.38
Cirebon 02.34 02.42
Jatibarang 03.13 03.15
Jatinegara 05.25 05.27
Gambir 05.43 -
KA 44/45 (Gambir-Malang)
Gambir - 16.30
Jatibarang 18.53 18.55
Cirebon 19.27 19.34
Purwokerto 21.28 21.36
Kebumen 23.10 23.16
Yogyakarta 00.40 00.52
Solo Balapan 01.39 01.44
Madiun 03.01 03.15
Nganjuk 03.56 03.59
Jombang 04.33 04.36
Mojokerto 04.58 05.02
Surabaya Gubeng 05.38 06.20
Sidoarjo 06.44 06.46
Lawang 07.47 07.51
Malang 08.15 -

Antarmoda pendukung[sunting | sunting sumber]

Menuju Bali dari arah Malang[sunting | sunting sumber]

Selain itu, KA Bima juga dapat dipakai sebagai moda transportasi penghubung dari Malang ke objek wisata yang ada di Pulau Bali dan sebaliknya. Setiba di Surabaya, penumpang transit di ruang VIP Stasiun Surabaya Gubeng untuk kemudian meneruskan perjalalan ke Banyuwangi dengan Mutiara Timur malam dan sampai di Banyuwangi pada pagi hari. Kemudian perjalanan dilanjutkan dengan bus kerja sama PT Kereta Api Indonesia dengan Damri menuju Denpasar, Bali. Demikian juga sebaliknya, berangkat dari Banyuwangi dengan menggunakan KA Mutiara Timur malam untuk sampai di Surabaya Gubeng, kemudian transit di ruang VIP Stasiun Surabaya Gubeng dan meneruskan perjalanan menuju Sidoarjo, Lawang, maupun Malang dengan menggunakan KA Bima.

KA Tambahan[sunting | sunting sumber]

Mulai Kamis 5 April 2018, Sudah Tersedia pula Kereta api Bima Tambahan dengan Relasi Gambir-Surabaya Gubeng. Keberangkatan KA Bima Tambahan dimulai dari Gambir pada Malam Hari dan keesokan harinya KA Bima Tambahan telah tiba di Surabaya Gubeng pada Siang Hari, dan Setelah Dinas KA Bima Tambahan akan dibawa Ke Surabaya Pasarturi untuk melanjutkan Dinas Sebagai KA Sembrani Tambahan dengan Relasi Surabaya Pasarturi-Gambir; Mulai Minggu 8 April 2018.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Insiden[sunting | sunting sumber]

Interior KA Eksekutif Bima
  1. Pada bulan Oktober 2010, kereta api Bima menyerempet kereta api Gaya Baru Malam Selatan (GBMS), pada kereta paling belakang, di Stasiun Purwosari, Jawa Tengah, karena KA Gaya Baru Malam belum parkir penuh[2]
  2. Pada tanggal 8 September 2015, pukul 05.20 WIB, KA Bima menabrak mobil pickup yang menerobos pintu perlintasan di Cipinang, Pulo Gadung, Jakarta Timur. Akibatnya, jadwal kereta api jarak jauh dan KRL pagi itu terganggu.[3]
  3. Seorang ibu beserta anaknya tewas tertabrak KA Bima di perlintasan tanpa palang pintu, di Desa Kramatjegu, Taman, Sidoarjo, pada tanggal 10 November 2015 setelah pulang dari pasar. Karena ada perlintasan tanpa palang pintu itu dijaga secara swadaya oleh masyarakat.[4]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Berdasarkan Peraturan Menteri Perhubungan No. KM 45 tahun 2010.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]