Terminal Tirtonadi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Terminal Tirtonadi
Terminal Bus Tipe A
Tirtonadi.jpg
Terminal Tirtonadi
LokasiJalan Jenderal Ahmad Yani 262, Gilingan, Banjarsari, Kota Surakarta, 57134
Indonesia
PemilikPemerintah Kota Surakarta
OperatorDinas Perhubungan Provinsi Jawa Tengah
Sejarah
Dibuka1986

Terminal Tirtonadi (bahasa Jawa: ꦠꦼꦂꦩꦶꦤꦭ꧀​ꦠꦶꦂꦠꦤꦢꦶ, translit. Terminal Tirtanadi) adalah terminal bus tipe A terbesar di Kota Surakarta. Terminal ini terletak di Kecamatan Banjarsari. Terminal ini beroperasi 24 jam karena merupakan jalur antara yang menghubungkan angkutan bus dari arah timur (Jawa Timur) dan angkutan bus dari arah barat (Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Barat, DKI Jakarta).

Informasi Umum[sunting | sunting sumber]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Terminal bus Tirtonadi mulai di gunakan sejak tahun 1975. Saat itu di timur Taman Tirtonadi merupakan pemukiman penduduk dan sebuah lapangan. Lokasi tersebut dijadikan terminal bus menggantikan Terminal Bus Harjodaksino yang kondisinya sudah tidak memungkinkan dikembangkan lagi. Pilihan lahan di tempat itu memang awalnya karena cukup strategis. Berada di kawasan pinggiran kota (Solo bagian utara) dan dekat pinggir jalan antar provinsi.

Awalnya lahan yang digunakan terminal masih sebatas areal bekas permukiman warga, ditambah lapangan. Sekitar 1986 areal terminal diperluas menjadi sekitar lima hektare. Salah satu lokasi perluasan adalah Taman Tirtonadi. Namun, saat itu belum semua taman digunakan untuk terminal. Perluasan dilakukan dengan menutup sebuah kolam rekreasi yang menjadi hulu Sungai Kalipepe yang membelah Kota Solo.

Arti dan makna Tirtonadi bagi orang Solo tempo doeloe menyiratkan sebuah kawasan yang indah nan permai, karena sebutan itu melekat pada sebidang tanah luas yang dijadikan taman ketika Istana Mangkunegara menjalankan pemerintahan. Taman yang berada di sisi selatan Sungai Kalipepe, bagian utara Kota Solo yang memang semula tanah milik bekas swapraja. Keindahan dan kesejukan suasana di taman itu kemudian mengilhami komponis keroncong Gesang mengangkat nama Tirtonadi dalam sebuah lagu. Satu petikan bait lagu itu, ''Tirtonadi yang permai, di tepi sungai'' selalu mengumandang sampai sekarang. Namun, keberadaan ruang publik itu semakin tenggelam, seiring berkembangnya wilayah itu menjadi pusat aktivitas transportasi berupa terminal bus. Agar nama Tirtonadi tidak ikut tenggelam, nama itu diabadikan menjadi nama terminal kelas A Tirtonadi. Dengan adanya terminal itu, kondisi taman semakin tidak karuan dan kumuh. Bangunan liar bermunculan di samping lahan itu. Sebab, lokasi itu juga digunakan sejumlah warga untuk lahan usaha batu nisan. Seiring dengan berkembangnya terminal, lingkungannya juga berkembang. Berbagai usaha yang mendukung aktivitas terminal seperti penitipan kendaraan, penginapan, rumah makan dan juga PSK kian merebak. Akibatnya kawasan terminal itu tidak seindah namanya seperti dalam untaian syair lagu ''Taman Tirtonadi''. Dengan luas lahan sekitar 3,5 hektare, Terminal Tirtonadi semakin ramai dan sesak. Setiap hari ada sekitar 200 bus dari 2.931 izin trayek bus antar kota dalam provinsi (AKDP) dan antar kota antar provinsi (AKAP) masuk dan keluar di terminal itu. Pada kondisi puncak, seperti Idul Fitri ataupun Natal dan Tahun Baru, suasana di terminal nyaris tidak ada tempat kosong. Bahkan puluhan bus terpaksa diparkir di luar, karena sudah tidak ada lokasi parkir di dalam. Terminal Tirtonadi pun penuh dan bahkan melebihi kapasitas. Lahan 3,5 hektare terlalu sempit. Maka gagasan untuk di renovasi dan di perluas. Penataan ulang merupakan langkah untuk mengatasi overload di terminal. Tirtonadi saat terbagi tiga bagian. Terminal A untuk jalur pemberangkatan bus jurusan timur seperti Sragen dan Jawa Timur, jurusan selatan seperti Wonogiri dan Pacitan, serta arah utara untuk bus jurusan Purwodadi dan Blora. Terminal B merupakan lokasi penurunan penumpang dari bus semua jurusan yang masuk terminal. Sementara itu Terminal C merupakan lokasi pemberangkatan bus jurusan barat seperti Jakarta, lintas Sumatera, Semarang, Yogyakarta ataupun Purwokerto. Tahap pertama pembangunan Terminal Bus Tirtonadi Solo adalah di bagian sisi barat. Pembangunan sisi barat selesai dan pada bulan Desember 2012 sudah dioperasikan. Sedangkan pembangunan lantai satu Terminal Tirtonadi sisi timur pada 2015 dinyatakan selesai dan resmi beroperasi pada Desember 2015. Pembangunan ini rampung lebih cepat dari target awal selesai pada 2019.[1]

Terminal Tirtonadi Masa Kini[sunting | sunting sumber]

Kesan jorok dan identik dengan tempat mangkalnya preman serta calo di terminal ini sekarang sudah tidak terlihat lagi. Karena seluruh lantai terminal sudah dipasang keramik yang selalu dibersihkan 24 jam oleh petugas kebersihan. Dan keluar masuknya penumpang juga sudah tidak menggunakan karcis sobek seperti tempo hari, tapi setiap penumpang masuk yang membayar uang peron akan diberikan kartu plastik pintar kemudian dimasukkan ke dalam mesin, seperti di halte Bus Trans Jakarta. Kesan tertib seperti di Bandara Internasional Adi Sumarmo Solo terlihat di terminal terbesar di Surakarta ini.

Pembangunan perluasan terminal Tirtonadi yang menelan biaya sekitar Rp 168 miliar, yang sebagian dananya merupakan bantuan Kementerian Perhubungan melalui Direktorat Jenderal Perhubungan Darat ini dalam rencana juga akan dilengkapi bangunan Mall empat lantai dan jembatan penghubung (skybridge) antara terminal bus Tirtonadi dengan stasiun Solo Balapan. Konsep satu atap antara terminal dan pusat perbelanjaan ini nantinya bisa menjadi daya tarik pariwisata Solo yang banyak menawarkan objek wisata budaya dan kuliner serta belanja batik yang sudah sangat dikenal sampai mancanegara.[2]

Pintu Barat Terminal Tirtonadi[sunting | sunting sumber]

Pintu Barat Terminal Tirtonadi melayani penumpang yang berasal dari penjuru timur kota Solo (Wonogiri, Sragen, beberapa kota besar di Jawa Timur) yang mempunyai trayek ke penjuru timur kota Solo (Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Barat, DKI Jakarta). Pintu barat ini memiliki lima shelter keberangkatan. Lima shelter digunakan untuk jalur angkutan antar kota yang mempunyai jam parkir di terminal dan satu shelter digunakan untuk jalur angkutan pedesaan serta jalur angkutan antar kota yang tidak mempunyai jam parkir di terminal. Berikut merupakan trayek angkutan antar kota yang berada di Pintu Barat Terminal Tirtonadi.

Jalur 1 (Lintas Yogyakarta/Magelang)

  1. Solo - Bawen - Wonosobo - Purwokerto: Dicky Putra
  2. Solo - Yogyakarta - Gombong - Cilacap (NON EKONOMI): Eka, Riyan, Sugeng Rahayu
  3. Solo - Yogyakarta - Gombong/Magelang - Purwokerto (NON EKONOMI): Eka, Sugeng Rahayu
  4. Solo - Yogyakarta - Purwokerto: Dahlia Indah
  5. Solo - Yogyakarta - Purwokerto - Bandung: Aladdin, Mandala (Handoyo Group)
  6. Solo - Yogyakarta - Tasikmalaya - Bandung (NON EKONOMI): Budiman, Sugeng Rahayu
  7. Solo - Yogyakarta: Akas Asri, Mila Sejahtera, Mira, Sugeng Rahayu, Sumber Selamat

Jalur 2 (Yogyakarta/Purwokerto)

  1. Solo - Yogyakarta: DAMRI, Jaya Putra, Langsung Jaya, Pratama, Prayogo, Sedya Utama, Sri Mulyo, Suharno
  2. Solo - Yogyakarta - Purwokerto: Antar Jaya, Mulyo, Raharja

Jalur 3 (Semarang NON EKONOMI)

  1. Solo - Semarang (Mangkang): Ismo, Muncul, Rajawali, Semeru
  2. Surabaya - Solo - Semarang (Terboyo): Eka

Jalur 4 (Semarang Terboyo)

  1. Solo - Semarang (Penggaron): Mulyo Indah, Raya, Royal Safari, Safari Lux, Taruna
  2. Solo - Semarang (Terboyo): Mulyo Indah, Raya, Royal Safari, Safari Lux, Sugeng Rahayu, Taruna
  3. Solo - Semarang - Pekalongan - Tegal: Sahabat

Jalur 5 (Angkutan Pedesaan)

  1. Solo - Boyolali (via Kartasura - Sanggung - Sawit - Pengging - Randusari): Budhi Luhur, Putra Luhur, Putri Sriwedari
  2. Solo - Boyolali (via Kalioso - Nogosari - Simo - Tlatar - Karanggilang - Mojosongo): Ghaitsa Trans
  3. Solo - Boyolali (via Kartasura - Randusari - Nepen - Kopen - Sepet - Logerit): Tulus Rapi
  4. Solo - Selo (via Kartasura - Boyolali - Cepogo): Arief, Putri Sriwedari
  5. Solo - Kacangan (via Kartasura - Bangak - Simo): Budhi Jaya
  6. Solo - Kacangan (via Kalioso - Simo - Karangjati): Budhi Jaya
  7. Solo - Karanggede (via Kartasura - Bangak - Simo - Klego): Budhi Jaya, Budhi Luhur, Budhi Mulya, Budhi Rahayu, Sumber Rahayu
  8. Solo - Semin (via Kartasuro - Penggung - Pedan - Cawas - Jentir): Putra Jaya Utama

Jalur Bebas (Bandung/Jakarta/Purwokerto/Cilacap/Sumatera NON EKONOMI)

  1. Solo - Bandung: Bandung Express, Budiman, Harum Prima, Hiba Putra, Kramat Djati, Pahala Kencana, Rajawali, Sedya Mulya, Suka, Tunggal Daya Putra
  2. Solo - Jabodetabek/Merak: Agam Tungga Jaya, Agra Mas, AJP (Armada Jaya Perkasa), AM Trans, Andhora, Antar Jaya, Aneka Jaya, Armada Jaya Perkasa, Bhaladika, Cah Angon Bejo (CAB), Dahlia Indah, DAMRI, Gajah Mungkur, Garuda Mas, Gunung Harta, Gunung Mulia, Gunung Mulia Sejahtera (GMS), Handoyo, Harapan Jaya, Harta Sanjaya, Haryanto, Hasta Putra, Jaya, Karina, Kramat Djati, Laju Prima, Langsung Jaya, Lorena, Maju Muda Mandiri (Cendana), Medali Mas, Mulyo Indah, Muncul, New Ismo, Pahala Kencana, Putra Mulya, Raya, Rosalia Indah, Safari Dharma Raya, Safari Lux, Sari Giri, Sedya Mulya, Sinar Jaya, Sindoro Satriamas, Sri Langgeng Utama, Sudiro Tungga Daya, Sumba Putra, Teguh Jaya, Safari Dharma Raya, Safari Lux, Tunggal Dara, Tunggal Daya Putra
  3. Solo - Lintas Sumatera: Aneka Jaya, Antar Lintas Sumatera (ALS), Belitang Jaya, DAMRI, Gumarang Jaya, Handoyo, Harapan Jaya, Lorena, Merta Sari, Muncul, Puspa Jaya, Putra Remaja, Putra Rafflesia, Ramayana, Rhema Abadi, Rosalia Indah, SAN, Sumba Putra, Teguh Jaya
  4. Solo - Purwokerto/Cilacap: Handoyo, Gunung Harta, Medali Mas, Rosalia Indah, Safari Dharma Raya

Pintu Timur Terminal Tirtonadi[sunting | sunting sumber]

Pintu Timur Terminal Tirtonadi melayani penumpang yang berasal dari penjuru timur kota Solo (Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Barat, DKI Jakarta) yang mempunyai trayek ke penjuru timur kota Solo (Wonogiri, Sragen, beberapa kota besar di Jawa Timur). Pintu timur ini memiliki empat shelter keberangkatan. Empat shelter digunakan untuk jalur angkutan antar kota yang mempunyai jam parkir di terminal dan satu shelter digunakan untuk jalur angkutan pedesaan serta jalur angkutan antar kota yang tidak mempunyai jam parkir di terminal. Berikut merupakan trayek angkutan antar kota yang berada di Pintu Barat Terminal Tirtonadi.

Jalur 1 (Surabaya/Banyuwangi)

  1. Solo - Madiun - Surabaya (NON EKONOMI): Eka, Sugeng Rahayu
  2. Solo - Madiun - Surabaya: Mandala (Handoyo Group), Mira, Sugeng Rahayu, Sumber Selamat
  3. Solo - Nganjuk - Tulungagung: Dahlia Indah
  4. Solo - Jember - Banyuwangi: Akas Asri, Mila Sejahtera

Jalur 2 (Sragen/Wonogiri/Pacitan)

  1. Solo - Karanganyar - Matesih: Gaya Putra Perkasa, Hasta Putra
  2. Solo - Karanganyar - Tawangmangu: Langsung Jaya, Putra Lawu, Putri Sahabat, Rukun Sayur, Setia Usaha
  3. Solo - Palur - Sragen: Buser Express, Harta Sanjaya, Karunia Mulya, Sumber Makmur
  4. Solo - Wonogiri - Baturetno: Ismo, Jaya Guna Hage
  5. Solo - Wonogiri - Baturetno - Pacitan: Aneka Jaya, Muncul
  6. Solo - Wonogiri - Pracimantoro: Al Amin, Estu Putra, Jaya Guna Hage, Raya, Serba Mulya, Tunas Merapi
  7. Solo - Wonogiri - Purwantoro: Gunung Mulia, Giri Indah, Purwo Putro, Timbul Jaya
  8. Solo - Wonogiri - Purwantoro - Ponorogo: Timbul Jaya

Jalur 3 (Purwodadi/Blora)

Solo - Purwodadi: Gandhos Abadi, Purwo Gumilar, Rela, Roda Tran Bersemi

Jalur 4 (Jalur Angkutan Pedesaan)

  1. Solo - Karanggede (via Gemolong - Andong - Cepresan - Klego): Hadi Mulyo, Mekar Mulya, Sumber Jaya, Taqwa
  2. Solo - Juwangi (via Kalioso - Gemolong - Cepresan - Kemusu): Hadi Mulyo, Karno Putro, Kharisma Jaya
  3. Solo - Juwangi (via Kalioso - Gemolong - Sumber Lawang - Kedungombo): Subur Jaya
  4. Solo - Juwangi (via Sumber Lawang - Ngargotirto - Kedungombo - Rambat - Bodeh): Karno Putro, Karya Handayani
  5. Solo - Jatipuro (via Sukoharjo - Songgorunggi - Plesan - Pasar Mento - Sambirejo -  Klerong): Damar Sasongko
  6. Solo - Jatipuro (via Tasikmadu - Karanganyar - Jumapolo): Putera Mulya

Jalur Bebas (Jember/Surabaya/Malang/Denpasar NON EKONOMI)

  1. Solo - Denpasar: Gunung Harta, M-Trans, Pahala Kencana, Restu Mulya, Safari Dharma Raya, Sedya Mulya, Tami Jaya, Wisata Komodo
  2. Solo - Jember/Surabaya/Malang: Handoyo, Gunung Harta, Medali Mas, Rosalia Indah, Safari Dharma Raya

Informasi Lain[sunting | sunting sumber]

Daftar Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Sejarah Terminal Bus Tirtonadi Solo". Diakses tanggal 15 April 2020. 
  2. ^ "Tirtonadi: Terminal Dengan Fasilitas Sekelas Bandara". www.tipswisatamurah.com. Diakses tanggal 2020-04-15. 

Lihat Pula[sunting | sunting sumber]