Batik Solo Trans

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Batik Solo Trans
Image
Salah satu armada BST
Didirikan
LokalKota Surakarta
Wilayah ruteKota Surakarta, Kabupaten Sukoharjo, Kabupaten Boyolali, dan Kabupaten Karanganyar
JenisAngkutan cepat bus
Rute4 koridor utama, 6 koridor pengumpan (feeder)[1][3]
Jenis bahan bakarBahan bakar minyak diesel
Jalur Batik Solo Trans

Batik Solo Trans (Hanacaraka: ꦧꦛꦶꦏ꧀​ꦱꦭ​ꦠꦿꦤ꧀ꦱ꧀, Bathik Sala Trans; disingkat BST) merupakan layanan angkutan cepat bus/BRT yang beroperasi di Kota Surakarta. Layanan ini diresmikan pertama kali oleh Wali Kota Surakarta, Joko Widodo pada tanggal 1 September 2010. BST terdiri atas 10 koridor dengan empat koridor utama dan enam koridor pengumpan.[1][3][4]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Koridor[sunting | sunting sumber]

Koridor Utama[sunting | sunting sumber]

BST diresmikan pada tanggal 1 September 2010 oleh Wali Kota Surakarta saat itu, Joko Widodo. Pengoperasian pertama pada koridor 1 dengan rute Bandara Adi Soemarmo–Terminal Palur. Layanan ini diharapkan dapat mengurai dan mencegah kemacetan di Kota Solo bersama dengan pengembangan transportasi lainnya.[1][5]

Pada tanggal 25 Februari 2014, koridor 2 Batik Solo Trans diluncurkan. Koridor 2 pada awalnya dioperasikan dengan jumlah 16 armada yang sudah dipersiapkan. Pada saat peluncuran koridor tersebut, Dishubkominfo Solo juga mengumumkan wacana rute pengembangan selanjutnya. Direncanakan total ada delapan koridor yang beroperasi ke depannya.[6][7]

Koridor 3 Batik Solo Trans diresmikan pada bulan Februari 2018.[8] Sebelum beroperasi, pemegang saham operator BST yakni PT Bengawan Solo Trans masih belum sepakat akan armada baru untuk koridor ini.[9] Sementara itu, pada bulan Maret 2018 diyakini penumpang koridor ini meningkat hingga 5.000 penumpang/hari.[10]

Koridor Pengumpan[sunting | sunting sumber]

Koridor pengumpan BST mulai beroperasi bertahap mulai Maret 2017. Koridor pengumpan atau feeder pada awalnya berjumlah 8 koridor dengan mengintegrasikan sistem angkutan kota ke dalam sistem Batik Solo Trans. Koridor pengumpan ini diharapkan dapat menjangkau daerah yang tidak dapat diakses atau dilalui BST. Selain itu, armada feeder BST juga memiliki sistem GPS sebagai navigasi dan sistem pemantauan pengemudi.[11]

Sistem Pembelian Layanan Teman Bus[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 4 Juli 2020, Batik Solo Trans resmi menggunakan sistem pembelian layanan oleh Teman Bus yang dicanangkan oleh Ditjen Perhubungan Darat. Direncanakan seluruh koridor akan menggunakan sistem tersebut. Kendati demikian, hanya koridor 3 dan koridor 4 yang telah siap menerapkannya karena armada yang masih layak. Sementara itu, untuk koridor 1 dan koridor 2 masih belum menerapkannya karena menunggu proses pembuatan armada baru.[2][12]

Setelah pengoperasian sistem pembelian layanan Teman Bus, beberapa rute koridor BST diubah agar tidak tumpang tindih dan lebih efisien. Selain itu, layanan Teman Bus BST mengharuskan penumpang mandiri dalam pembayaran dengan sistem non-tunai karena tidak adanya pramugara/pramugari yang melayani setiap armada.[13]

Koridor pengumpan atau feeder BST juga menerapkan sistem ini mulai 1 November 2020. Rute koridor pengumpan ini juga disederhanakan dari yang awalnya berjumlah delapan koridor menjadi enam koridor karena rute yang telah beroperasi tumpang tindih maupun tidak terintegrasi dengan rute lain. Selain itu jadwal operasional koridor pengumpan ini juga dipanjangkan menyesuaikan jadwal operasional koridor utama.[3]

Armada koridor 1 dan koridor 2 direncanakan akan menggunakan bus dengan jenis low entry dari yang awalnya direncanakan menggunakan model low deck. Armada koridor 1 dan koridor 2 yang awalnya direncanakan selesai bulan Oktober 2020 terlambat akibat proses yang belum selesai. Armada koridor 1 sendiri pengerjaannya lebih lama karena menggunakan bus medium dengan ukuran yang lebih besar, tidak seperti koridor 2 yang menggunakan bus medium biasa.[14] Koridor 2 BST dengan sistem pembelian layanan oleh Teman Bus resmi diujicobakan mulai tanggal 20 Desember 2020 dan diresmikan tanggal 24 Desember 2020. Sementara itu, koridor 1 BST dengan sistem yang sama baru mulai diujicobakan tanggal 24 Desember 2020 dan diresmikan tanggal 29 Desember 2020. Kedua koridor tersebut saat ini menggunakan rute pengalihan akibat belum diresmikannya Lintas Atas Purwosari. Rute dua koridor ini juga melewati jalur lawan arus (contra flow) di Jalan Slamet Riyadi yang mengharuskan adanya penataan kembali parkir di area tersebut.[15][16]

Koridor[sunting | sunting sumber]

Koridor[4] Destinasi Sistem Operasional
Koridor Utama
Koridor 1 Bandara Adi Soemarmo–Terminal Palur Pembelian layanan
(Teman Bus)
Koridor 2 Sub Terminal Kerten–Terminal Palur
Koridor 3 Terminal Kartasura–Tugu Cembengan
Koridor 4 Terminal Kartasura–Terminal Palur (via Terminal Tirtonadi)
Koridor Pengumpan
Koridor 7 RSUD Ngipang–Pasar Klewer Pembelian layanan
(Teman Bus)
Koridor 8 Cemani (Lotte Grosir)–Taman Jayawijaya
Koridor 9 Sub Terminal Semanggi–Mojosongo
Koridor 10 Pasar Klewer–Terminal Palur
Koridor 11 Pasar Klewer–Terminal Tirtonadi
Koridor 12 Pasar Klewer–Gentan

Armada[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Wahyu Indrajaya, Dimas (1 Juli 2020). "Mulai Juli, Bus Batik Solo Trans Gratis hingga Akhir Tahun 2020". GoodNews From Indonesia. Diakses tanggal 2020-12-08. 
  2. ^ a b Solikhah, Binti (2020-07-04). "Kemenhub Resmikan Layanan TEMAN Bus di Solo". Republika Online. Diakses tanggal 2020-09-26. 
  3. ^ a b c Mariyana Ricky P.D. (31 Oktober 2020). "Asyik! Naik Angkutan Feeder BST Solo Gratis Mulai Minggu 1 November". SOLOPOS.com. Diakses tanggal 2020-12-08. 
  4. ^ a b "Teman Bus Solo". Teman Bus. Diakses tanggal 2020-12-19. 
  5. ^ Rejeki, Sri (12 Agustus 2011). "Membangun Transportasi yang Manusiawi". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2020-12-09. 
  6. ^ "Koridor II Solo Batik Trans Dioperasikan Akhir Tahun". TEMPO.CO. 19 Juli 2013. Diakses tanggal 2020-12-09. 
  7. ^ Adib M Asfar (26 Februari 2014). "BST SOLO : Inilah Rute Lengkap BST Dan Bus Kota Solo Koridor 1-8". SOLOPOS.com. Diakses tanggal 2020-12-09. 
  8. ^ Septiyaning, Indah (6 Februari 2018). "TRANSPORTASI SOLO : Bus BST Koridor 3 Beroperasi, Wali Kota Solo Ingatkan Sopir Soal Ini". SOLOPOS.com. Diakses tanggal 2020-12-19. 
  9. ^ Septiyaning, Indah (31 Januari 2018). "TRANSPORTASI SOLO : BST Koridor III Beroperasi Pekan Depan, Ini Rutenya". SOLOPOS.com. Diakses tanggal 2020-12-19. 
  10. ^ "Makin Nyaman, Penumpang BST Koridor 3 Capai 5.000 Orang/Hari". SOLOPOS.com. 27 Maret 2018. Diakses tanggal 2020-12-19. 
  11. ^ "Feeder BST Dilengkapi Sistem Navigasi". Pemerintah Kota Surakarta. 3 Desember 2017. Diakses tanggal 2020-12-19. 
  12. ^ "Kemenhub Hadirkan 80 Teman Bus di Solo, Tarif Masih Gratis". Bisnis.com. 4 Juli 2020. Diakses tanggal 2020-12-19. 
  13. ^ "Layanan Gratis, Bus Batik Solo Trans (BST) Rasa Baru". transportologi. 6 Juli 2020. Diakses tanggal 2020-12-19. 
  14. ^ Mariyana Ricky P. D. (12 Oktober 2020). "Pembuatan Bus BST Solo Koridor 1 Dan 2 Belum Kelar, Peluncuran Terancam Molor". SOLOPOS.com. Diakses tanggal 2020-12-26. 
  15. ^ "Batik Solo Trans Koridor 2 Beroperasi, Gratis sampai Akhir Desember". Jawa Pos | Radar Solo. 21 Desember 2020. Diakses tanggal 2020-12-26. 
  16. ^ "Besok, BST Koridor 1 Beroperasi: Parkir Slamet Riyadi Jadi 0 Derajat". Jawa Pos | Radar Solo. 23 Desember 2020. Diakses tanggal 2020-12-26. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]