Lompat ke isi

Kabupaten Boyolali

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kabupaten Boyolali
Transkripsi bahasa daerah
 • Hanacarakaꦧꦺꦴꦪꦭꦭꦶ
 • Pegonبويالالي
 • Alfabet JawaBoyalali
Waduk Cengklik
Persawahan Boyolali
Lambang resmi Kabupaten Boyolali
Julukan: 
Motto: 
Boja-lali
(Jawa) Jangan lupa
Peta
Peta
Kabupaten Boyolali di Jawa
Kabupaten Boyolali
Kabupaten Boyolali
Peta
Kabupaten Boyolali di Indonesia
Kabupaten Boyolali
Kabupaten Boyolali
Kabupaten Boyolali (Indonesia)
Koordinat: 7°31′56″S 110°36′09″E / 7.5322°S 110.6025°E / -7.5322; 110.6025
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Tengah
Dasar hukumUU No. 13/1950
Hari jadi5 Juni 1847 (umur 177)
Ibu kotaBoyolali
Jumlah satuan pemerintahan
Daftar
  • Kecamatan: 22
  • Kelurahan: 267
Pemerintahan
 • BupatiSaid Hidayat
 • Wakil BupatiWahyu Irawan
 • Sekretaris DaerahWiwis Trisiwi Handayani
Luas
 • Total1.015,10 km2 (391,93 sq mi)
Populasi
 (31 Desember 2023)[1]
 • Total1.103.855
 • Kepadatan1,100/km2 (2,800/sq mi)
Demografi
 • Agama
  • 98,10% Islam
  • 0,18% Buddha
  • 0,16% Hindu
  • 0,01% Kepercayaan[1]
 • BahasaIndonesia, Jawa
 • IPMKenaikan 75,41 (2023)
 tinggi [2]
Zona waktuUTC+07:00 (WIB)
Kode pos
Kode BPS
3309 Edit nilai pada Wikidata
Kode area telepon0276
Pelat kendaraanAD
Kode Kemendagri33.09 Edit nilai pada Wikidata
DAURp 1.064.047.626.000,- (2020)[3]
Semboyan daerahBoyolali Tersenyum
(Tertib, Elok, Rapi, Sehat, Nyaman untuk Masyarakat)
Flora resmiMawar pager
Fauna resmiSapi lokal
Situs webwww.boyolali.go.id


Kabupaten Boyolali (bahasa Jawa: Hanacaraka: ꦧꦺꦴꦪꦭꦭꦶ, Pegon: بويالالي, translit. Boyalali) adalah sebuah wilayah kabupaten yang terletak di Provinsi Jawa Tengah, Indonesia. Ibu kotanya adalah Kecamatan Boyolali. Kabupaten ini terletak sekitar 25 km sebelah barat Kota Surakarta. Pada akhir 2023, jumlah penduduk kabupaten Boyolali sebanyak 1.103.855 jiwa.[1][4][5]

Kabupaten Boyolali berbatasan dengan Kabupaten Semarang dan Kabupaten Grobogan di utara; Kabupaten Sragen, Kabupaten Karanganyar, Kabupaten Sukoharjo, dan Kota Surakarta di timur; Kabupaten Klaten dan Kabupaten Sleman (Daerah Istimewa Yogyakarta) di selatan; serta Kabupaten Magelang dan Kabupaten Semarang di barat. Kabupaten ini termasuk kawasan Solo Raya.

Sejarah

Penyerbuan pasukan Pangeran Diponegoro oleh colonne Joseph le Bron de Vexela dekat Gawok (gambar oleh G. Kepper, 1900).

Asal mula Nama Boyolali

Menurut cerita serat Babad Pengging Serat Mataram, nama Boyolali tak disebutkan. Demikian juga pada masa Kerajaan Demak Bintoro maupun Kerajaan Pengging, nama Boyolali belum dikenal. Menurut legenda nama Boyolali berhubungan dengan ceritera Ki Ageng Pandan Arang (Bupati Semarang pada abad XVI). Alkisah, Ki Ageng Pandan Arang yang lebih dikenal dengan Tumenggung Notoprojo diramalkan oleh Sunan Kalijogo sebagai Wali penutup menggantikan Syeh Siti Jenar. Oleh Sunan Kalijogo, Ki Ageng Pandan Arang diutus untuk menuju ke Gunung Jabalakat di Tembayat (Klaten) untuk syiar agama Islam.

Dalam perjalananannya dari Semarang menuju Tembayat Ki Ageng banyak menemui rintangan dan batu sandungan sebagai ujian. Ki Ageng berjalan cukup jauh meninggalkan anak dan istri ketika berada di sebuah hutan belantara dia dirampok oleh tiga orang yang mengira dia membawa harta benda ternyata dugaan itu keliru maka tempat inilah sekarang dikenal dengan nama Salatiga. Perjalanan diteruskan hingga sampailah disuatu tempat yang banyak pohon bambu kuning atau bambu Ampel dan tempat inilah sekarang dikenal dengan nama Ampel yang merupakan salah satu kecamatan di Boyolali. Dalam menempuh perjalanan yang jauh ini, Ki Ageng Pandan Arang semakin meninggalkan anak dan istri. Sambil menunggu mereka, Ki Ageng beristirahat di sebuah Batu Besar yang berada di tengah sungai.

Dalam istirahatnya Ki Ageng berucap "Båyå wis lali wong iki" yang dalam bahasa indonesia artinya "Sudah lupakah orang ini". Dari kata "Båyå Wis Lali" maka jadilah nama Boyolali. Batu besar yang berada di Kali Pepe yang membelah kota Boyolali mungkinkah ini tempat beristirahat Ki Ageng Pandan Arang. Mungkin tak ada yang bisa menjawab dan sampai sekarang pun belum pernah ada meneliti tentang keberadaan batu ini. Demikian juga sebuah batu yang cukup besar yang berada di depan Pasar Sunggingan Boyolali, konon menurut masyarakat setempat batu ini dulu adalah tempat untuk beristirahat Nyi Ageng Pandan Arang. Dalam istirahatnya Nyi Ageng mengetuk-ngetukan tongkatnya di batu ini dan batu ini menjadi berlekuk-lekuk mirip sebuah dakon (mainan anak-anak tempo dulu). Karena batu ini mirip dakon, masyarakat disekitar Pasar Sunggingan menyebutnya mBah Dakon dan hingga sekarang batu ini dikeramatkan oleh penduduk dan merekapun tak ada yang berani mengusiknya.[butuh rujukan]

Pemerintahan

Bupati

No. Bupati Mulai menjabat Akhir menjabat Wakil Bupati
25 Muhammad Said Hidayat 2021 Petahana Wahyu Irawan

Dewan Perwakilan

Berikut ini adalah komposisi anggota DPRD Kabupaten Boyolali dalam tiga periode terakhir.

Partai Politik Jumlah Kursi dalam Periode
2009–2014 2014–2019[6] 2019–2024[7]
PKB 3 Penurunan 2 Steady 2
Gerindra (baru) 0 Kenaikan 4 Penurunan 1
PDI-P 14 Kenaikan 25 Kenaikan 35
Golkar 8 Penurunan 6 Penurunan 4
PKS 4 Steady 4 Penurunan 3
PPP 1 Penurunan 0 Steady 0
PAN 5 Penurunan 3 Penurunan 0
Hanura (baru) 3 Penurunan 0 Steady 0
Demokrat 6 Penurunan 1 Penurunan 0
PKPB 1
Jumlah Anggota 45 Steady 45 Steady 45
Jumlah Partai 9 Penurunan 7 Penurunan 5


Kecamatan

Kabupaten Boyolali terdiri dari 22 kecamatan, 6 kelurahan, dan 261 desa. Pada tahun 2017, jumlah penduduknya mencapai 989.776 jiwa dengan luas wilayah 1.008,45 km² dan sebaran penduduk 981 jiwa/km²[8][9]

Pusat pemerintahan berada di kecamatan Boyolali. Di samping Boyolali, kecamatan lainnya yang cukup signifikan adalah Sambi Ampel, Banyudono, Sawit, Mojosongo, Simo, Karanggede, Andong, Musuk, Cepogo, dan Selo. Kawasan Ngemplak yang berbatasan langsung dengan Kota Surakarta, kini telah dikembangkan menjadi pusat pertumbuhan Solo Raya ke arah barat.

Daftar kecamatan dan kelurahan di Kabupaten Boyolali, adalah sebagai berikut:

Kemendagri Kecamatan Jumlah
Kelurahan
Jumlah
Desa
Kodepos[10] Status Daftar
Desa/Kelurahan
33.09.02 Ampel 10 57352 Desa
33.09.16 Andong 16 57384 Desa
33.09.09 Banyudono 15 57373 Desa
33.09.05 Boyolali 3 6 57311-57319 Desa
Kelurahan
33.09.03 Cepogo 15 57362 Desa
33.09.20 Gladagsari 10 57352 Desa
33.09.19 Juwangi 1 9 57391 Desa
Kelurahan
33.09.14 Karanggede 16 57381 Desa
33.09.17 Kemusu 10 57383 Desa
33.09.15 Klego 13 57385 Desa
33.09.06 Mojosongo 2 11 57371 Desa
Kelurahan
33.09.04 Musuk 10 57361 Desa
33.09.11 Ngemplak 12 57375 Desa
33.09.12 Nogosari 13 57378 Desa
33.09.10 Sambi 16 57376 Desa
33.09.08 Sawit 12 57374 Desa
33.09.01 Selo 10 57363 Desa
33.09.13 Simo 13 57377 Desa
33.09.21 Tamansari 10 57361 Desa
33.09.07 Teras 13 57372 Desa
33.09.22 Wonosamodro 10 57382 Desa
33.09.18 Wonosegoro 11 57382 Desa
TOTAL 6 261


Bahasa

Bahasa yang digunakan oleh penduduk di kabupaten Boyolali adalah Bahasa Jawa Surakarta yang dituturkan oleh seluruh masyarakat Boyalali. Selain itu, karena Kabupaten Boyalali masih termasuk wilayah inti dari kerajaan Kasunanan Surakarta maka berpengaruh juga dengan percakapan sehari-hari, yaitu dengan memperhatikan etika bahasa atau sering disebut unggah-ungguh, yaitu tingkat tingkat tutur krama madya dan krama inggil untuk menghormati lawan bicara, ciri khas aksen orang Boyolali terdengar medhok namun lembut seperti wayang Janoko dapat dikatakan pula sebagai dialek mataram yang halus. Meskipun tergolong sebagai pengguna bahasa jawa standar, sebenarnya banyak dialek yang digunakan masyarakat dalam komunikasi sehari-hari, sayangnya sampai saat ini belum ada gagasan untuk mengembangkannya ke dalam kamus bahasa Jawa.[butuh rujukan]

Transportasi

Wilayah Kabupaten Boyolali dilewati jalan nasional dan jalan tol yang menghubungkan Semarang-Surakarta. Jalur ini merupakan jalur yang berbukit-bukit, khususnya di utara kota kabupaten sampai kota kecamatan Ampel.

Kabupaten Boyolali Juga terhubung Jalur Kereta Api Semarang - Solo (termasuk percabangan menuju Bandara Adi Soemarmo yang merupakan jalur kereta api yang melewati pinggir jalan tol Solo - Semarang ) dan Solo - Boyolali Kota. Untuk Stasiun yang masih aktif ialah Stasiun Telawa dan Stasiun Bandara Adi Soemarmo, untuk koridor Solo - Boyolali Kota ( Jalur Kereta Api Purwosari - Boyolali ) diperkirakan nonaktif pada masa kependudukan Jepang.

Jalan nasional yang menghubungkan kota Boyolali dengan kota Klaten merupakan jalan yang menghubungkan Boyolali langsung ke Yogyakarta. Selain itu, terdapat jalan kabupaten yang menghubungkan Boyolali dengan kota Sragen lewat Kecamatan Karanggede dan yang menghubungkan Boyolali dengan Mungkid, Muntilan, dan Magelang melalui "Selo Pass" yang melintasi celah di antara Gunung Merapi dan Gunung Merbabu.

Bandara Internasional Adisumarmo secara administratif masuk wilayah Kabupaten Boyolali dan dikelola oleh pemkot Surakarta.

Pendidikan

Pendidikan formal TK atau RA SD atau MI SMP atau MTs SMA atau MA SMK Perguruan tinggi Lainnya
Negeri 4 603 67 21 9 0 0
Swasta 509 215 70 28 28 2 9
Total 513 818 137 49 37 2 9
Data sekolah di Kabupaten Boyolali (2010/2011)
Sumber: Data Pokok Pendidikan (DAPODIK)[11]


Referensi

  1. ^ a b c "Visualisasi Data Kependudukan - Kementerian Dalam Negeri 2023" (visual). www.dukcapil.kemendagri.go.id. Diakses tanggal 13 Maret 2024. 
  2. ^ "Indeks Pembangunan Manusia (Umur Harapan Hidup Hasil Long Form SP2020) 2021-2023". www.jateng.bps.go.id. Diakses tanggal 13 Maret 2024. 
  3. ^ "Rincian Alokasi Dana Alokasi Umum Provinsi/Kabupaten Kota Dalam APBN T.A 2020" (PDF). www.djpk.kemenkeu.go.id. (2020). Diakses tanggal 15 Juni 2021. 
  4. ^ "Jumlah Penduduk Menurut Kabupaten Kota dan Agama di Provinsi Jawa Tengah, 2020". Badan Pusat Statistik Provinsi Jawa Tengah. 14 April 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-09-13. Diakses tanggal 4 Maret 2022. 
  5. ^ "Kabupaten Boyolali Dalam Angka 2021" (pdf). www.boyolalikab.bps.go.id. hlm. 8, 54, 125. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-06-16. Diakses tanggal 15 Juni 2021. 
  6. ^ Perolehan Kursi DPRD Kabupaten Boyolali 2014-2019
  7. ^ Ajiyanto, Ragil. "PDIP Raih 35 Kursi DPRD Boyolali, Kursi PAN dan Demokrat Hilang". detiknews. Diakses tanggal 2020-07-03. 
  8. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Desember 2018. Diakses tanggal 3 Oktober 2019. 
  9. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 72 Tahun 2019 tentang Perubahan atas Permendagri nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 25 Oktober 2019. Diakses tanggal 15 Januari 2020. 
  10. ^ Kode Pos Kabupaten Boyolali
  11. ^ ["Data Pokok Pendidikan (DAPODIK) Kabupaten Boyolali (2010/2011)". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-02-18. Diakses tanggal 2011-02-26.  Data Pokok Pendidikan (DAPODIK) Kabupaten Boyolali (2010/2011)]

Pranala luar