Trans Semarang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Trans Semarang
Trans Semarang icon.svg
Trans Semarang buses.jpg
Didirikan
Kantor pusatKantor Dinas Perhubungan, Komunikasi, dan Informatika Kota Semarang lantai 3
Jalan Tambak Aji Raya No. 5
Semarang, Indonesia
LokalKota Semarang
Wilayah layananKota Semarang dan Kabupaten Semarang
Jenis layananAngkutan Massal Berbasis Jalan
Rute8 koridor utama, 1 koridor khusus, dan 3 koridor pengumpan
Penumpang harian33.000-36.000 (2019)[1]
Jenis bahan bakarBahan Bakar Gas serta Diesel (sistem bahan bakar bergiliran)
Operator8 operator, lihat dibawah
Kepala BLUHendrix Setiawan
Situs webtranssemarang.semarangkota.go.id

Trans Semarang (sering disebut BRT (Bus Rapid Transit) atau BRT Trans Semarang sebagai istilah populer) adalah sistem transportasi angkutan massal berbasis jalan di Jawa Tengah yang beroperasi di Kota dan (sebagian) Kabupaten Semarang. Layanan ini dioperasikan guna mengurai kemacetan di Kota Semarang serta untuk mengakomodasi para pelaju menuju pusat kota dan destinasi wisata yang ada di Kota Semarang.[2] Hal yang membedakan Trans Semarang dengan layanan bus kota lainnya adalah armada berpintu tinggi sehingga pengguna jasa menggunakan halte khusus (pengecualian untuk layanan pengumpan).

Dalam pelaksanaannya, Trans Semarang dikelola oleh Badan Layanan Umum (BLU) Unit Pelaksana Teknis Dinas (UPTD) Trans Semarang (biasanya hanya disebut BLU Trans Semarang) di bawah Dinas Perhubungan Kota Semarang, khususnya dalam hal perekrutan tenaga kerja non pramudi (kecuali dalam pengoperasian koridor bandara malam) seperti petugas tiket armada, petugas persiapan armada, petugas operasional, petugas timer, hingga pengawas angkutan.[3]

Trans Semarang merupakan salah satu layanan transportasi umum yang disediakan oleh Pemerintah Kota Semarang dan banyak digunakan oleh warga kota Semarang dan sekitarnya dalam bepergian dikarenakan tarif yang relatif terjangkau, ketepatan waktu, serta armadanya yang telah berpendingin udara. Trans Semarang beroperasi (rata-rata) dari jam 05.30–17.40 WIB (dihitung dari keberangkatan pertama dan keberangkatan terakhir dari masing masing pool / terminus), kecuali Koridor Bandara yang beroperasi dari jam 17.30–00.00 WIB.

Saat ini Trans Semarang memiliki delapan koridor utama, satu koridor khusus, dan empat koridor pengumpan. Terdiri dari koridor 1 jurusan Terminal MangkangTerminal Penggaron, koridor 2 jurusan Terboyo[4]Terminal Sisemut Ungaran, koridor 3A dan 3B jurusan Pelabuhan Tanjung EmasElizabeth, koridor 4 jurusan Terminal CangkiranStasiun Tawang via Ngaliyan, koridor 5 jurusan Meteseh – Bandara – Marina, koridor 6 jurusan Undip Tembalang – Unnes Sekaran, koridor 7 jurusan Terboyo[4] – Pemuda Balaikota Semarang via Genuk, dan koridor 8 jurusan Terminal Cangkiran – Simpang Lima via Gunungpati. Selain itu, terdapat Koridor yang melayani layanan malam rute BandaraSimpang Lima dan Terminal Mangkang-Simpang Lima serta koridor pengumpan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Umum[sunting | sunting sumber]

Wacana pengoperasian Trans Semarang dipaparkan oleh Dishub Kota Semarang pada 22 Desember 2008,[5] dengan pembentukan konsorium dan uji coba koridor 1 pada tanggal 02 Mei 2009 bertepatan dengan hari jadi Kota Semarang yang ke-462.[6] Pengoperasian penuh dimulai pada tanggal 18 September 2009[7] dengan dibentuknya konsorium PT Trans Semarang (dari Perum DAMRI, PO Minas, dan PO Ratakencana)[2] dan sistem sewa aset bus antara pemerintah Kota Semarang dengan konsorium. Terhitung mulai 1 Oktober 2010, Trans Semarang dikelola sebagai bagian dari BLU UPTD Terminal Mangkang hingga 25 Agustus 2016, dimana berdasarkan UU Nomor 23 tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah, Terminal Mangkang yang merupakan terminal tipe A menjadi kewenangan Pemerintah Pusat, sehingga pengelolaan Trans Semarang dilaksanakan oleh BLU BRT Kota Semarang, hingga 03 Januari 2017, dengan penetapan BLU BRT Kota Semarang menjadi BLU UPTD Trans Semarang dengan keluarnya Peraturan Wali kota nomor 116 tahun 2016 pada tanggal 16 Desember 2016.[8] Dalam sejarah pengoperasiannya, pernah terjadi perubahan pada jam operasional (dari 06.00 hingga 21.00 WIB menjadi 05.30 hingga 17.40 WIB), tarif (dari awalnya tarif pelajar dikenakan Rp2.000,00 hingga sekarang Rp1.000,00), serta diadakan jam layanan khusus pelajar, dimana bus tersebut dikhususkan bagi para pelajar di tingkat sekolah (baik dasar, menengah pertama, dan menengah atas). Namun per 14 Juli 2017, fasilitas ini dihapus untuk optimalisasi layanan BRT dan BRT khusus pelajar cenderung sepi.[9]

Koridor[sunting | sunting sumber]

Koridor 1 diujicobakan mulai 02 Mei 2009 hingga 04 Mei 2009, serta pengoperasian penuh pada tanggal 18 September 2009 (setelah sebelumnya terjadi penundaan dari tanggal 20 Mei 2009 dikarenakan permasalahan STNK dan konsorium) dengan trayek Terminal Mangkang–Terminal Penggaron.[7] Menggunakan 20 armada bus berukuran besar, bus ini mengalami satu kali revitalisasi pada awal tahun 2017 dengan bus berukuran besar bantuan Kemenhub anggaran 2016 (Armada yang sama seperti Transjakarta dan semua armada Trans berukuran besar).[10] Armada ini dioperasikan oleh PT Sembilan Sembilan Cahaya.

Koridor 2 diresmikan pada Senin 1 Oktober 2012 oleh Plt Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi di Halaman Balaikota Semarang, Jalan Pemuda.[11] Koridor ini menggunakan bus berukuran medium untuk melayani penumpang dari Terminal Sisemut, Ungaran sampai dengan Terminal Terboyo, Semarang.[info 1] Bus ini mengalami revitalisasi armada dua kali pada awal tahun 2018 dengan bus yang sama seperti Koridor 6 serta 2019 dengan bus baru. Armada ini dioperasikan oleh PT Surya Setia Kusuma Semarang.

Koridor 4 diresmikan terlebih dahulu pada tanggal 2 Desember 2013 dengan trayek Terminal Cangkiran hingga Bandara dan memutar di Karangayu.[12] Pada awal peluncuran, koridor ini menggunakan armada bus berukuran besar.[13] Namun atas masukan dari berbagai pihak, armada koridor ini diganti dengan bus berukuran medium. Koridor ini juga pada awal rencara hanya sampai Bandara Ahmad Yani (jika tidak ada penumpang yang ingin menuju bandara maupun tidak ada laporan adanya penumpang di halte bandara, armada hanya memutar di Karangayu). Namun dengan berbagai pertimbangan, mulai 1 Agustus 2014 jalur koridor ini diperpanjang sampai Stasiun Tawang. Armada ini dioperasikan oleh PT Matra Semar dan telah mengalami revitalisasi, khususnya pada tahun 2020 dengan armada baru.

Koridor 3 mulai beroperasi semenjak 1 November 2014 dan diresmikan penggunaannya oleh Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi, pada tanggal 5 November 2014, mundur dari rencana awal pada bulan Oktober.[14] Menggunakan bus berukuran medium seperti Koridor 2 dan 4, armada ini adalah armada kedua yang diberikan tambahan penunjuk rute berupa LED eksterior. Koridor ini melayani rute Pelabuhan Tanjung Emas ke ujung Elizabeth, yang mana dibagi menjadi dua (3A dan 3B). Keunikan dari koridor ini: sesampainya di Halte Elizabeth, bus langsung meneruskan perjalanannya hingga Pelabuhan, berbeda dengan layanan koridor lainnya dimana setelah mencapai titik terminus, bus akan istirahat dan melakukan pergantian kru, mengingat rute koridor 3 tergolong koridor dengan jarak menengah (dan terpendek sebelum koridor 7 dan bandara malam dioperasikan). Armada ini dioperasikan oleh PT Mekar Flamboyan Sendang Mulyo Jaya, dan telah mengalami revitalisasi, khususnya pada tahun 2020 dengan armada baru.

Koridor 5 dan 6 diluncurkan pada tanggal 31 Maret 2017[15] di halaman Widya Puraya rektorat kampus Tembalang Universitas Diponegoro. Menggunakan bus berukuran sedang, Dishub menyediakan 14 armada bus dan 2 armada cadangan di masing masing koridor. Koridor 5 merupakan koridor terpanjang pada saat diluncurkan, dengan trayek dari Meteseh, Tembalang hingga PRPP, dan menggunakan armada bantuan Kemenhub anggaran 2016 (Armada yang sama seperti Trans Jogja). Sementara koridor 6 beroperasi dengan trayek Universitas Diponegoro hingga Universitas Negeri Semarang melalui Elizabeth. Koridor 6 merupakan satu satunya koridor Trans Semarang yang tidak melewati halte Pemuda Balaikota sebagai central hub-nya. Armada koridor 5 dioperasikan oleh PT Sembilan Sembilan Cahaya, dan koridor 6 dioperasikan oleh PT Cakra Mega Transport, ditambah satu koridor khusus, Koridor Bandara, yang beroperasi pada 6 Oktober 2018, dioperasikan langsung oleh BLU Trans Semarang.

Koridor 7 diluncurkan pada tanggal 24 Mei 2018 di Balaikota Semarang.[16] Menggunakan bus berukuran sedang dan tipe (dan warna) yang seragam dari koridor 5 dan 6,[info 2] koridor ini merupakan koridor loop kedua setelah Koridor III dengan memutar di Tugumuda. Armada ini dioperasikan oleh PT Cakra Mega Transport.

Koridor 8 serta pengumpan (feeder) 1 dan 2 diluncurkan pada tanggal 06 Desember 2019 di Waduk Jatibarang, kota Semarang.[17] Koridor VIII menggunakan bus berukuran sedang dan seluruh armada pengumpan menggunakan armada mikrobus. Semua armada koridor 8 dan pengumpan menggunakan armada produksi karoseri Gunung Mas. Koridor 8 merupakan satu satunya koridor Trans Semarang yang tidak melewati Imam Bonjol (melainkan melewati jalan Indraprasta) dan satu dari dua koridor yang tidak melewati Balaikota pada arah menuju barat (dalam hal ini menuju Terminal Cangkiran) (selain koridor bandara menuju bandara). Armada koridor 8 dioperasikan oleh PT Mekar Flamboyan Sendang Mulyo Jaya, koridor pengumpan 1 dioperasikan oleh PT Matra Semar, dan koridor pengumpan 2 dioperasikan oleh PT Parama Bhadra Perkasa.

Koridor pengumpan 4 diluncurkan pada tanggal 19 Juni 2020[18] dengan pelaksanaan peresmian secara seremonial berskala kecil (soft launching) secara langsung di Terminal Gunungpati, kota Semarang. Tidak ada acara pelaksanaan berskala besar seperti sebelumnya dikarenakan pandemi COVID-19 yang merebak di wilayah Indonesia. Armada koridor ini menggunakan armada produksi karoseri New Armada dan dioperasikan oleh PT Semarang Pesona Semesta. Koridor ini merupakan koridor dengan jumlah titik transit paling sedikit, dengan hanya empat halte transit yang melayani saat peresmian, dan satu satunya koridor yang tidak melewati lampu lalu lintas.

Direncanakan akan diluncurkan koridor pengumpan 3 pada 1 Maret 2022 dengan rute Terminal Penggaron menuju Terminal Banyumanik.[19] Armada koridor ini menggunakan armada produksi karoseri New Armada dan dioperasikan oleh PT Semarang Pesona Semesta. Koridor ini merupakan koridor dengan jumlah armada paling sedikit, sebanyak 12 (selain koridor bandara dengan 5 unit).

Uji coba armada lantai rendah[sunting | sunting sumber]

Pemerintah Kota Semarang melakukan uji coba Bus lantai dan pintu rendah (low deck low entry) untuk Trans Semarang di Koridor 1 pada tanggal 11 November 2019 hingga 11 Desember 2019.[20] Bus tersebut diujicoba guna memudahkan lansia dan difabel (dengan adanya ramp) serta dilengkapi sistem keamanan yang lebih canggih dari bus Trans Semarang sebelumnya. Peluncuran uji coba tersebut dilakukan bertepatan dengan upacara Hari Pahlawan di Balai Kota Semarang. Bus tersebut merupakan produksi karoseri Scania Sasis K250 UB–4X2 yang memiliki kapasitas untuk 41 tempat duduk, menghadap depan dengan konfigurasi kursi 2X2, kemudian 2 kursi lipat, 1 tempat kursi roda, 1 kursi untuk operator dan 25 pegangan untuk penumpang yang berdiri. Di dalam bus juga dilengkapi dengan 7 CCTV dan pengaman untuk kursi roda. Bus tersebut dipinjamkan selama sebulan sebelum akhirnya dioperasikan kembali oleh DAMRI untuk wilayah Kota Bandung pada 11 Maret 2020.[21]

Daftar koridor[sunting | sunting sumber]

Diagram dari Forum Diskusi Transportasi Semarang
Data Koridor Trans Semarang
Nomor Layanan Rute Jumlah halte estimasi Waktu operasional
Trans Semarang 1.svg Terminal MangkangTerminal Penggaron 81 05.30–17.40 WIB
Trans Semarang 2.svg Terboyo[info 1]Terminal Sisemut, Ungaran 74
Trans Semarang 3A.svg Pelabuhan Tanjung EmasKagok – Pelabuhan Tanjung Emas 45
Trans Semarang 3B.svg Pelabuhan Tanjung Emas – Elizabeth – Pelabuhan Tanjung Emas 40
Trans Semarang 4.svg Terminal CangkiranStasiun Semarang Tawang via Ngaliyan 87
Trans Semarang 5.svg Meteseh – Bandara – Marina 75
Trans Semarang 6.svg Universitas DiponegoroUniversitas Negeri Semarang 63
Trans Semarang 7.svg Terboyo[info 1]–Pemuda Balaikota Semarang via Genuk 63
Trans Semarang 8.svg Terminal Cangkiran – Simpang Lima via Gunungpati 68 05.15–17.40 WIB
Trans Semarang B.svg BandaraSimpang Lima 19 17.30–23.50 WIB
Trans Semarang F1A.svg Jalan Panembahan Senopati – RSUD Tugurejo Madukoro – Suratmo – Gatot Subroto – Jalan Panembahan Senopati 33 05.30–17.40 WIB
Trans Semarang F1B.svg Jalan Panembahan Senopati – Muradi – Suratmo – Madukoro – Siliwangi – Gatot Subroto – Jalan Panembahan Senopati 30
Trans Semarang F2A.svg Terboyo – Kaligawe – Gajah Raya – Dr. Cipto – Tlogosari – Majapahit – Kedungmundu – Jalan Syuhada – Terboyo 35
Trans Semarang F2B.svg Terboyo – Jalan Syuhada – Kedungmundu – Majapahit – Tlogosari – MT Haryono – Gajah Raya – Sawah Besar – Terboyo 36
Trans Semarang F3.svg Terminal Penggaron – Terminal Banyumanik 90
Trans Semarang F4A.svg Terminal Gunungpati – Unnes – Terminal Gunungpati 63
Trans Semarang F4B.svg Terminal Gunungpati – BSB City – Terminal Gunungpati 63

Tiket dan tarif[sunting | sunting sumber]

Trans Semarang menerima dua metode pembayaran, yaitu tunai dan non tunai. Berdasarkan Peraturan Wali kota Semarang Nomor 54 Tahun 2019,[22]

Tarif Kelompok Ketentuan khusus Keterangan
Rp1.000,00 Pelajar memakai pakaian sekolah dan/atau menunjukkan kartu anggota sekolah Hari libur nasional berlaku tarif kelompok umum
Mahasiswa menunjukkan kartu tanda mahasiswa
Dibawah 5 tahun
Pengguna KIA menunjukkan kartu identitas anak
Lansia 60 tahun keatas, menunjukkan kartu tanda penduduk dan/atau kartu lanjut usia
Veteran menunjukkan identitas kartu veteran
Rp3.500,00(Non-Tunai) Rp.4.000,00 (Tunai) Umum

Catatan:

  • Tarif ini berlaku baik transaksi tunai maupun non tunai.
  • Untuk perpindahan ke Trans Jateng maupun sebaliknya dikenakan tarif baru.
  • Tarif tersebut merupakan tarif yang disubsidi pemerintah Kota Semarang (dari harga non subsidi per koridor yang berkisar antara 5–10 ribu rupiah).

Transaksi nontunai[sunting | sunting sumber]

Trans Semarang menerima dan mengampanyekan transaksi non tunai (dalam hal ini melalui kartu elektronik (E-Card), LinkAja, OVO, dan Go-Pay). Layanan ini pertama kali diperkenalkan pada tahun 2013 dengan pengoperasian pada tahun 2014,[23] dilanjut ekspansi masif pada tahun 2017 (dengan pengenalan Kartu Semarang Hebat [E-Bima BTN, Tapcash BNI, dan Brizzi BRI] dan penerimaan transaksi menggunakan T-Cash),[24][25] dan kerjasama pada tahun 2018 dengan pengenalan transaksi menggunakan OVO, QR-Code LinkAja (perubahan dari T-Cash), dan Gopay.[26][27]

Dibandingkan dengan integrasi serupa, sistem ini masih belum selengkap Transjakarta dan Trans Jogja yang menerima kartu elektronik lainnya. Pengisian kartu dapat dilakukan di halte transit (khusus kartu BRT) serta merchant yang ditunjuk. Pembayaran non-tunai dilakukan dengan mesin yang dibawa / disediakan petugas (baik di dalam armada maupun di halte). Bila tidak tersedia atau terjadi masalah, maka diwajibkan membayar menggunakan tunai maupun mengikuti kebijakan petugas. Daftar kartu uang elektronik perbankan yang beredar bekerjasama dengan Trans Semarang adalah sebagai berikut.

Halte[sunting | sunting sumber]

Fasilitas halte[sunting | sunting sumber]

Contoh halte pengumpan di Jolotundo
Contoh halte permanen di Simpang Lima
Contoh halte berbentuk rambu di Jatibarang
Halte BSB City

Trans Semarang menerapkan tiga jenis halte (terkadang masih disebut shelter), yaitu halte permanen, portabel, serta rambu. Untuk halte permanen, disediakan fasilitas berupa tempat duduk, jendela, tempat sampah, dan biasanya terdapat ramp untuk membantu penyandang disabilitas. Untuk halte portabel, disediakan fasilitas yang sama dengan halte permanen namun tanpa ramp (kecuali beberapa) dan jendela (beberapa menyediakan tempat sampah namun dibawah halte, tidak untuk calon pengguna jasa), dan rambu BRT hanya menyediakan lokasi dimana calon pengguna jasa dapat menaiki armada. Konstruksi dari semua halte didominasi oleh bahan aluminum, baja, dan kaca (khusus halte permanen). Mayoritas halte permanen menyediakan ventilasi udara di jendelanya. Beberapa halte memiliki karakteristik sendiri, khususnya halte permanen, seperti halte Semarang Zoo yang memiliki aksen seperti kebun binatang, halte RS Dr. Kariadi yang didominasi warna warni (alih-alih hanya didominasi warna merah), serta halte transit utama yang menggunakan desain baru untuk memfokuskan unsur artristik (seperti contoh di halte Simpang Lima dan Imam Bonjol yang terdapat pendingin udara berjenis AC Split).

Halte transit[sunting | sunting sumber]

Halte Transit Trans Semarang adalah halte yang khusus diperuntukkan bagi para penumpang yang ingin berpindah koridor/bus. Penumpang tidak perlu membayar lagi jika ingin berganti bus/koridor. Halte transit ini menyediakan beberapa fitur lebih seperti petugas yang melayani halte transit, pintu keberangkatan lebih dari satu (khusus beberapa halte transit), pelayanan pembelian tiket, dan pelayanan pembelian maupun isi ulang kartu elektronik BRT. Tabel dibawah ini hanyalah cuplikan dari beberapa halte transit yang tersedia, tidak termasuk halte yang hanya melayani transit antara satu koridor utama dengan satu koridor pengumpan.

Nama halte Koridor yang Terhubung Keterangan
Imam Bonjol 1, 2 (arah Terboyo), 3A, 3B, 4, 5 (arah Meteseh), 7, B Pintu keberangkatan dibagi berdasarkan koridor; terdapat mesin jual otomatis Gopay.[28]
Pemuda Balaikota 1, 2, 3A, 3B, 4, 5, 7, 8, B Pintu keberangkatan dibagi berdasarkan koridor; terdapat mesin jual otomatis Gopay.[29]
Tawang 2 (arah Terboyo), 3A, 3B, 4 (terminus), 7 (arah Terboyo)
Pengapon 2 (arah Terboyo), 3A, 3B, 4, F2B
Raden Patah 2 (arah Ungaran), 3A, 3B, 4, F2B
Pattimura 3A, 7 (arah Terboyo)
Simpang Lima 1, 3A, 3B, 4 (arah Tawang), 5, 8, B Halte pertama dengan pintu keberangkatan dibagi berdasarkan koridor; terdapat mesin jual otomatis Gopay.[29]
Taman Diponegoro (Elizabeth) 2, 3B, 6 Pintu keberangkatan dibagi berdasarkan koridor. Transit ditujukan untuk ke arah selatan
Kagok Papandayan 2, 3A, 6 Transit ditujukan untuk ke arah utara
Muradi 1 (arah Penggaron), 4 (arah Tawang), F1A (arah Madukoro), F1B (arah Suratmo)
Pengadilan 1 (arah Mangkang), 4 (arah Cangkiran), F1A (arah Ngaliyan), F1B (arah Ngaliyan)
Cakrawala 1 (arah Penggaron), 4 (arah Tawang), 5 (arah Marina), 8 (arah Simpang Lima)
Karangayu 1, 4, 5 (arah Meteseh), 8
Kesatrian 2, 3A, 3B, 6 Sekaligus sebagai halte pengawasan Trans Jateng
Java Mall 3A, 3B, 5
Terboyo 2 (terminus), 7 (terminus)
Terminal Cangkiran 4 (terminus), 8 (terminus)

Halte transit pengumpan[sunting | sunting sumber]

Halte transit pengumpan Trans Semarang adalah halte yang khusus diperuntukkan bagi para penumpang yang ingin berpindah dari koridor utama menuju koridor pengumpan dan sebaliknya. Penumpang tidak perlu membayar lagi jika ingin berpindah dari koridor utama menuju koridor pengumpan dan sebaliknya. Tabel dibawah ini hanyalah cuplikan dari beberapa halte transit pengumpan yang tersedia.

Nama halte Koridor yang Terhubung
RSUD Tugurejo 1 (arah Mangkang), F1A
Aneka Jaya 4 (arah Tawang), F1A
Muradi 1 (arah Penggaron), 4 (arah Tawang), F1A (arah Madukoro), F1B (arah Suratmo)
Pengadilan 1 (arah Mangkang), 4 (arah Cangkiran), F1A (arah Ngaliyan), F1B (arah Ngaliyan)
Simpang Muradi 8, F1A
SMA Kesatrian 5, F1A, F1B
Palebon 7 (arah Pemuda), F2A
ADA Majapahit 1, F2A, F2B
Sidodadi (Mataram) 3B, F2B
UPGRIS 3A, F2A
Kompol Maksum 3A, F2A
Raden Patah 2 (arah Ungaran), 3A, 3B, 4, F2B
Kini Jaya (Superindo Kedungmundu) 5, F2, F3
Taman Bangetayu 7 (arah Pemuda), F2A, F2B
Terminal Gunungpati 8, F4A, F4B (terminus)
BNI Unnes 6, F4A, F4B
BSB City dan SPBU BSB 4, F4A, F4B
Terminal Penggaron 1 (terminus), F3 (terminus)
Politeknik Negeri Semarang 6, F3
Terminal Banyumanik 2, F3

Spesifikasi armada[sunting | sunting sumber]

  • Koridor 1: Bus Besar Hino RK8 R260 (J08E-UF) biru (Bodi produksi Karoseri Laksana) bantuan Dishub 2016[30]
  • Koridor 2: Bus Medium Mitsubishi FE 84 GBC merah (Bodi produksi Karoseri Laksana dan New Armada)
  • Koridor 3: Bus Medium Isuzu NQR 71 4.700 cc merah (Bodi produksi Karoseri Gunung Mas) dan beberapa Mitsubishi FE 84 GBC merah (Bodi produksi Karoseri New Armada)
  • Koridor 4: Bus Medium Mitsubishi FE 84 GBC merah (Bodi produksi Karoseri New Armada) dan beberapa Hino FB-130 (Bodi produksi Karoseri Restu Ibu Pusaka)
  • Koridor 5: Bus Medium Isuzu NQR 71 4.700 cc biru (Bodi produksi Karoseri Laksana dan Karoseri Tentrem) bantuan Dishub 2016 dan 2019
  • Koridor 6: Bus Medium Mitsubishi FE 84 GBC merah (Bodi produksi Karoseri New Armada) (satu armada Isuzu NQR 71 4.700 cc biru produksi Karoseri Laksana bantuan Dishub 2016)[info 2]
  • Koridor 7: Bus Medium Isuzu NQR 71 4.700 cc biru dan Hino FB 130 merah (Bodi produksi Karoseri Laksana) (bantuan Dishub 2016)[info 2]
  • Koridor 8 : Bus Medium Isuzu NQR 71 4.700 cc merah (Bodi produksi Karoseri Gunung Mas)
  • Koridor Bandara: Bus Medium Isuzu NQR 71 4.700 cc biru (Bodi produksi Karoseri Tentrem) bantuan Dishub 2019

Setiap bus di semua koridor dilengkapi dengan GPS, pendingin udara, hiburan berupa radio, serta papan informasi koridor dan tujuan (baik elektrik maupun papan manual). Pintu bus di koridor 1, 5, 7, dan bandara (serta beberapa armada dari koridor 2, 4, dan 6) menggunakan sistem pintu geser di sisi kiri (di armada koridor 1 terdapat pintu geser di sisi kanan) sementara koridor 2, 3, 4, 6, dan 8 menggunakan sistem pintu lipat (kupu-kupu) di sisi kiri, serta memiliki bunyi indikasi pintu terbuka (hanya di beberapa armada). Semua pengaturan terdapat pada dasbor pramudi. Untuk mikrobus koridor pengumpan menggunakan pintu manual. Semua armada menggunakan bahan bakar diesel maupun Compressed Natural Gas (CNG / Bahan Bakar Gas) yang dapat diganti dalam perjalanan.

Tabel informasi armada bus dan mikrobus pengumpan
Operator [31] Koridor Tipe No. Lambung[info 3] Warna Foto
Koridor Utama
PT Sembilan Sembilan Cahaya Trans Semarang 1.svg Hino RK8 R260, Discovery Laksana I 001–I 025 Biru Armada saat ini, melintas jalan Majapahit
PT Surya Setia Kusuma Semarang Trans Semarang 2.svg Mitsubishi FE 84 GBC, Touristo New Armada dan Nucleus Laksana II 001–II 024, II SGO 1–II SGO 2 Merah Salah satu armada saat ini, melintas jalan Pemuda
PT Mekar Flamboyan Sendang Mulyo Jaya Trans Semarang 3A.svg Trans Semarang 3B.svg Mitsubishi FE 84 GBC, Touristo New Armada dan Isuzu NQR 71, Zeppelin M5 Gunung Mas III 001–III 016, III SGO 1–III SGO 2 Salah satu armada saat ini, melintas jalan Raden Patah
PT Sendang Mulyo Jaya Trans Semarang 4.svg Mitsubishi FE 84 GBC, Touristo New Armada dan Hino FB 130, Neptune Restu Ibu IV 001–IV 024, IV SGO 1–IV SGO 2 Armada saat ini, melintas jalan Pandanaran
PT Sembilan Sembilan Cahaya Trans Semarang 5.svg Isuzu NQR 71, Nucleus Laksana dan New Venom Tentrem V 001–V 015 (tidak tersedia V 007), V SGO 1, V SGO 2, B V 001–B V 003, B V SGO 1[info 4] Biru Salah satu armada saat ini, melitas jalan Anjasmoro
Swakelola BLU Trans Semarang Trans Semarang B.svg Isuzu NQR 71, New Venom Tentrem B 001–B 005, B V 001–B V 003, B V SGO 1[info 4] Armada saat ini yang kala itu bertugas sebagai koridor 5, melintas jalan Sriwijaya
PT Cakra Mega Transport Trans Semarang 6.svg Mitsubishi FE 84 GBC, Touristo & New Coaster New Armada dan Isuzu NQR 71, Nucleus Laksana VI 001–VI 016 (tidak tersedia VI 008), VI SGO 1 (Laksana)–VI SGO 2 Merah-Biru Salah satu armada saat ini, melintas jalan Sultan Agung
PT Cakra Mega Transport Trans Semarang 7.svg Isuzu NQR 71 dan Hino FB 130, Nucleus Laksana VII 001–VII 014, VII SGO 1 Salah satu armada saat ini, melintas jalan Citarum
PT Mekar Flamboyan Sendang Mulyo Jaya Trans Semarang 8.svg Isuzu NQR 71, Zeppelin Gunung Mas VIII 001–VIII 016, VIII SGO 1–VIII SGO 2 Merah Armada saat ini, melintas jalan Manyaran–Gunungpati
Koridor Pengumpan (Feeder)
PT Sendang Mulyo Jaya Trans Semarang F1A.svg Trans Semarang F1B.svg Isuzu NLR 55 BLX, G-MIC Gunung Mas F1 001–F1 024 Merah–Putih
Armada saat ini, melintas jalan Madukoro
PT Parama Bhadra Perkasa Trans Semarang F2A.svg Trans Semarang F2B.svg Isuzu NLR 55 BLX, G-MIC Gunung Mas F2 001–F2 024 Salah satu armada saat ini, melintas jalan Kedungmundu
PT Semarang Pesona Semesta Trans Semarang F3.svg Isuzu NLR 55 BLX, Prona Estate New Armada F3 001–F3 012, F3 SGO 1–F3 SGO 2 Putih–Merah Armada di Terminal Penggaron
Trans Semarang F4A.svg Trans Semarang F4B.svg F4 001–F4 025, F4 SGO 1–F4 SGO 2 Merah–Putih Salah satu armada saat ini

Jam operasional[sunting | sunting sumber]

Awal keberangkatan[32][sunting | sunting sumber]

  • Hari Senin–Sabtu: 05.30 WIB
    • Khusus Koridor 8 dimulai 05.15 WIB
  • Hari libur nasional (termasuk Minggu): 05.45 WIB
  • Hari besar lainnya: menyesuaikan

Akhir keberangkatan[sunting | sunting sumber]

  • Secara umum : 17.30 WIB
  • Koridor 1
    • Terminal Penggaron : 17.50 WIB
    • Terminal Mangkang : 17.45 WIB
  • Koridor 2
    • Terboyo: 18.05 WIB
    • Terminal Sisemut: 17.48 WIB
  • Koridor 3 Pelabuhan
    • 3A: 17.32 WIB
    • 3B: 17.45 WIB
  • Koridor 4
    • Terminal Cangkiran: 17.40 WIB
    • Damri Tawang: 18.15 WIB
  • Koridor 5
    • Meteseh : 17.40 WIB
    • PRPP : 17.50 WIB
  • Koridor 6
    • RS Nasional Diponegoro : 17.46 WIB
    • Universitas Negeri Semarang : 17.45 WIB
  • Koridor 7 Terboyo : 17.50 WIB
  • Koridor 8 Terminal Cangkiran : 17.45 WIB
  • Feeder 1 Ngaliyan : 17.45 WIB
  • Feeder 2 Terboyo : 17.45 WIB
  • Feeder 3
    • Terminal Penggaron : 17.30 WIB
    • Terminal Banyumanik : 17.30 WIB
  • Feeder 4 Terminal Gunungpati : 17.30 WIB[33]

(Pemberangkatan armada terakhir dari halte Pemuda Balaikota: 18.30 WIB)

Koridor khusus[sunting | sunting sumber]

  • Koridor bandara malam rute Bandara–Simpang Lima (18.00-23.50 WIB), saat ini sedang tidak dioperasikan.[34]

Permasalahan[sunting | sunting sumber]

Awal pengoperasian[sunting | sunting sumber]

Uji coba pengoperasian Trans Semarang sempat menuai perhatian dikarenakan tidak adanya kesiapan dalam peluncuran uji coba meliputi ketidaksiapan infrastruktur pendukung (marka jalan, mesin penjual tiket, dan pemasangan rambu).[35] Setelah peresmian uji coba, sempat terjadi unjukrasa dari pengemudi angkutan kota dikarenakan trayek belum ditata sehingga terjadi kekhawatiran operasional angkutan kota. Selain itu, hanya 10 bus (dari 20) yang beroperasi dikarenakan biaya operasional dan permasalahan STNK[36] sehingga pengoperasian penuh ditunda dari 20 Mei menjadi 18 September 2009.[37]

Aksesibilitas bagi sisabilitas[sunting | sunting sumber]

Meskipun armada Trans Semarang telah didesain untuk menerima para penyandang disabilitas, namun untuk haltenya sendiri masih ada yang hanya menggunakan tangga untuk naik ke halte, maupun sisi difabel dan sisi tangga yang berlawanan arah. Menurut pengamatan salah satu mahasiswa di beberapa titik, para difabel mengeluhkan belum adanya jalan untuk kursi roda sehingga mereka sulit mengakses. Meskipun ada para difabel merasa kurang nyaman karena jalan curam. Jarak antara lantai trotoar dengan lantai halte masih cukup tinggi, serta jarak antar halte dengan bus masih menyulitkan para difabel.[38]

Kecepatan operasional[sunting | sunting sumber]

Kecepatan operasional Trans Semarang dibatasi 60 km per jam di lintas kota, dan 30 km per jam di lintas non kota. Meski begitu, banyak pengemudi Trans Semarang yang mengendarai bus Trans Semarang dengan kecepatan diatas batas operasional dan ugal-ugalan, sehingga tidak sedikit kasus kecelakaan karena hal ini.

Permasalahan dengan operator[sunting | sunting sumber]

Sejak bulan September 2021, layanan Feeder 1 Trans Semarang tidak dioperasikan dikarenakan "kendala teknis". Pada rentang tersebut, didapatkan permasalahan antara operator, PT Matra Semar, dengan BLU UPTD Trans Semarang berujung dengan pemutusan kontrak pada tanggal 30 September 2021.[39] Informasi berkaitan dengan ini muncul ketika PT Matra Semar mengajukan gugatan ke Pengadilan Negeri Semarang pada 24 November 2021 setelah sebelumnya usaha mediasi tidak tercapai.[40]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Terminal penumpang Terboyo tidak lagi digunakan sebagai angkutan penumpang per 1 Januari 2018. Titik keberangkatan yang tertulis disini merupakan Halte Terboyo yang berada di dekat titik keberangkatan armada saat Terminal penumpang Terboyo masih beroperasi dan difungsikan mulai tanggal 1 April 2020. Sebelumnya titik keberangkatan dimulai pada garasi masing masing koridor (Padi Raya untuk koridor II dan Pasar Banjardowo koridor VII)
  2. ^ a b c Mulai Januari 2020, armada koridor VII menggunakan armada Nucleus seutuhnya dengan menukarkan armada Nucleus koridor VI dengan armada Touristo koridor VII, berakibat kepada kacaunya jarak antarbus pada masa transisi.
  3. ^ Nomor yang digunakan merujuk pada nomor yang ada pada armada, sehingga untuk koridor utama menggunakan penomoran angka romawi. Armada pengumpan tidak menggunakan penomoran angka romawi pada armadanya untuk mempermudah pembacaan maupun untuk membedakannya dengan koridor utama.
  4. ^ a b Armada B V 001 - 003 dan B V SGO 1 digunakan secara bergantian untuk koridor 5 dan koridor bandara. Dikarenakan operator dari armada ini langsung dari BLU Trans Semarang, maka kebijakan pengoperasian diatur langsung oleh pihak BLU Trans Semarang dan armada dirawat di garasi kantor pusat BLU Trans Semarang.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Agus, Rustam (19 Juli 2019). Hafiyyan, ed. "Penumpang BRT Semarang Tumbuh 57%". Bisnis.com. Diakses tanggal 24 Januari 2022. 
  2. ^ a b Muhamad <asep.muhamad[at]torche.co.id>, Asep. "Trans Semarang". dephub.go.id (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-08. 
  3. ^ "Karier Trans semarang". web.archive.org. 2020-05-15. Archived from the original on 2020-05-15. Diakses tanggal 2020-05-15. 
  4. ^ a b "Koridor 2 & 7 Perpanjang Terboyo". 
  5. ^ "BRT Akan Gantikan Angkot di Semarang". Kompas.com. Diakses tanggal 2020-06-28. 
  6. ^ "Rute Bus BRT Trans Semarang Koridor I, II dan IV". Seputar Semarang. 2009-08-25. Diakses tanggal 2020-10-05. 
  7. ^ a b "BRT Mulai Beroperasi". Kompas.com. Diakses tanggal 2020-06-28. 
  8. ^ "JDIH Kota Semarang". jdih.semarangkota.go.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-06-25. Diakses tanggal 2020-06-24. 
  9. ^ Semarang, BRT Trans (2017-07-19). "Untuk lebih memaksimalkan pelayanan dan mengakomodir masukan pengguna jasa, maka per tanggal 14 Juli 2017 Bus khusus pelajar ditiadakanpic.twitter.com/zh4SLqZ8WI". @Transsemarang. Diakses tanggal 2017-08-04. 
  10. ^ "TRANSPORTASI SEMARANG : 20 Bus Baru Gantikan Armada Lama BRT Trans Semarang". Solopos.com. 2017-01-15. Diakses tanggal 2020-09-09. 
  11. ^ Rachmawati, Fika; Dwimawanti, Ida Hayu; Rihandoyo, Rihandoyo (2014-12-30). "ANALISIS KUALITAS PELAYANAN BRT TRANS SEMARANG KORIDOR II RUTE TERBOYO – SISEMUT". Journal of Public Policy and Management Review (dalam bahasa Inggris). 4 (1): 61–71. doi:10.14710/jppmr.v4i1.7255. 
  12. ^ Pujangga, Raka F. "BRT Koridor 4 Semarang Dibuka 1 Desember ini". Tribunnews.com. Diakses tanggal 2020-10-05. 
  13. ^ "Kiriman Instagram oleh Pecinta DAMRI Community (PDC) • 23 Mar 2016 jam 2:03 UTC". Instagram. Diakses tanggal 2017-12-25. 
  14. ^ "Koridor III Trans Semarang Beroperasi Oktober". Berita Trans (dalam bahasa Inggris). 2014-08-16. Diakses tanggal 2020-10-05. 
  15. ^ "BRT Trans Semarang Koridor V dan VI Resmi Meluncur" Sindonews. 31 Maret 2017. Diakses 3 April 2017.
  16. ^ SuaraMerdeka.com (2018-05-14). "Bus Trans Semarang Koridor VII Diluncurkan, 38 Shelter Disiapkan - suaramerdeka.com". Merdeka.com. Diakses tanggal 2020-10-05. [pranala nonaktif permanen]
  17. ^ SuaraMerdeka.com (2019-12-06). "Tiga Koridor BRT Diluncurkan - suaramerdeka.com". Merdeka.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-10-10. Diakses tanggal 2020-10-05. 
  18. ^ SuaraMerdeka.com (2020-05-12). "Feeder IV Trans Semarang Diluncurkan 19 Juni - suaramerdeka.com". Merdeka.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-06-17. Diakses tanggal 2020-06-17. 
  19. ^ Prayoga, Muhammad Arif. "Trans Semarang Sosialisasikan Rute Baru Jelang Peluncuran Feeder 3 - Suara Merdeka". Merdeka.com. Diakses tanggal 2022-02-26. 
  20. ^ Purbaya, Angling Adhitya. "Bus Low Deck Diujicoba Jadi Bus Trans Semarang". detikcom. Diakses tanggal 2020-09-09. 
  21. ^ Humas DAMRI (11 Maret 2020). "DAMRI Operasikan Bus Scania Low Deck Ramah Lansia, Difabel dan Lingkungan". DAMRI. Diakses tanggal 2020-09-09. [pranala nonaktif permanen]
  22. ^ "JDIH Kota Semarang". jdih.semarangkota.go.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-06-27. Diakses tanggal 2020-06-24. 
  23. ^ Budiasto, Bakti Buwono. "Penjualan e-Ticketing Bus Trans Semarang Mulai Hari ini". Tribunnews.com. Diakses tanggal 2020-10-05. 
  24. ^ Purbaya, Angling Adhitya. "Cegah Pungli, Pemkot Semarang Luncurkan Kartu Semarang Hebat". detikcom. Diakses tanggal 2020-10-05. 
  25. ^ Jateng, Redaksi. "BRI Luncurkan Kartu Brizzi Semarang Hebat – KILAS JATENG". Diakses tanggal 2020-10-05. 
  26. ^ Arifin, M Zaenal. "Trans Semarang Gandeng OVO dan Grab Tingkatkan Transaksi Nontunai Pembayaran Tiket". Tribunnews.com. Diakses tanggal 2020-10-05. 
  27. ^ Gojek. "Kota Cerdas, Gopay Gandeng Pemkot di Tiket Trans Semarang". CNN Indonesia. Diakses tanggal 2020-09-09. 
  28. ^ Fajlin, Eka Yulianti (31 Januari 2020). "Trans Semarang Tambah 2 Vending Machine, Pembelian Tiket di Halte Bandara Akan Full Cashless". Tribunnews.com. Diakses tanggal 2020-09-21. 
  29. ^ a b Fajlin, Eka Yulianti (26 September 2019). Muslimah, ed. "Dua Halte Trans Semarang Dilengkapi Vending Machine untuk Transaksi Nontunai". Tribunnews.com. Diakses tanggal 4 Agustus 2020. 
  30. ^ W, Kevin (2017-01-12). "BRT Trans Semarang Luncurkan Bus Baru di Koridor 1". KAORI Nusantara (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-08. 
  31. ^ "Jasa Operasional Bus BRT".  [pranala nonaktif permanen]
  32. ^ "TRANS Semarang". www.facebook.com. Diakses tanggal 2019-03-06. 
  33. ^ "Trans Semarang di Instagram "#SobatTS Trans Semarang menghadirkan Feeder 4 dengan rute BSB - Terminal Gunungpati - UNNES, mulai Jumat 19 Juni 2020. . Dengan waktu…"". Instagram. Diakses tanggal 2020-06-18. 
  34. ^ Fajlin, Eka Yulianti. "Trans Semarang Ubah Jam Layanan, Paling AKhir Pukul 16.00 WIB". Tribunnews.com. 
  35. ^ "Pengoperasian BRT Dipaksakan". Kompas.com. Diakses tanggal 2020-06-28. 
  36. ^ "Uji Coba BRT Diwarnai Unjuk Rasa". Kompas.com. Diakses tanggal 2020-06-28. 
  37. ^ "Pengoperasian Trans-Semarang Ditunda Lagi". Kompas.com. Diakses tanggal 2020-06-28. 
  38. ^ Permadi, Galih. "Mahasiswa Unika Lakukan Penelitian Terkait Fasilitas Umum di Kota Semarang, Ini Hasilnya". Tribunnews.com. Diakses tanggal 2019-02-19. 
  39. ^ PT. Matra Semar v. BLU UPTD Trans Semarang, 499/Pdt.G/2021/PN Smg . “Menyatakan surat No. B/2757/551.2/IX2021 tanggal 30 september 2021 perihal pemutusan kontrak, yang ditandatangani oleh Plt. Kepala BLU UPTD TRANS SEMARANG KOTA SEMARANG selaku pejabat pembuat komitmen pekerjaan Belanja Operasional BRT Feeder I Tahun Anggaran 2021, yang dikirim ditujukan kepada direktur PT. MATRA SEMAR yang beralamat di Jalan Muradi raya no. 5 semarang”
  40. ^ Rasyid, Shani (2021-11-25). Rasyid, Shani, ed. "Kontrak Rute Diputus, Operator Bus Kota Ini Gugat Trans Semarang". Merdeka.com. Diakses tanggal 2021-12-01.