Bank Rakyat Indonesia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
PT Bank Rakyat Indonesia (Persero), Tbk.
Badan usaha milik negara diperdagangkan publik
Simbol sahamIDX: BBRI
IndustriJasa keuangan
Didirikan16 Desember 1895 (1895-12-16)
PendiriRaden Bei Aria Wirjaatmadja
Kantor
pusat
Gedung BRI
Jakarta, Indonesia
Tokoh
kunci
Sunarso (direktur utama)
PendapatanKenaikan Rp121,76 triliun (2019)
Kenaikan Rp34,4 triliun (2019)
PemilikPemerintah Indonesia (56,75%)
Publik (43,25%)
Anak
usaha
Permodalan Nasional Madani
Pegadaian
Bank BRI Agroniaga
Bank Syariah Indonesia (17,4%)
BRI Insurance[1]
BRI Life
BRI Remittance
BRI Danareksa Sekuritas[2]
BRI Ventures[3]
BRI Finance
Situs webwww.bri.co.id

PT Bank Rakyat Indonesia (Persero), Tbk. (BRI) adalah salah satu bank milik pemerintah di Indonesia.

Sejarah Bank BRI[sunting | sunting sumber]

Lahirnya BRI (1895)[sunting | sunting sumber]

Awalnya Bank Rakyat Indonesia (BRI) didirikan di Purwokerto, Jawa Tengah oleh Raden Bei Aria Wirjaatmadja dengan nama De Poerwokertosche Hulp en Spaarbank der Inlandsche Hoofden[4] atau "Bank Bantuan dan Simpanan Milik Kaum Priyayi Purwokerto", suatu lembaga keuangan yang melayani orang-orang berkebangsaan Indonesia (pribumi)[butuh rujukan]. Lembaga tersebut berdiri tanggal 16 Desember 1895, yang kemudian dijadikan sebagai hari kelahiran BRI.

BRI Pasca Kemerdekaan RI (1946)[sunting | sunting sumber]

Pada periode setelah kemerdekaan RI, berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 1 tahun 1946 Pasal 1 disebutkan bahwa BRI adalah sebagai Bank Pemerintah pertama di Republik Indonesia. Dalam masa perang mempertahankan kemerdekaan pada tahun 1948, kegiatan BRI sempat terhenti untuk sementara waktu dan baru mulai aktif kembali setelah perjanjian Renville pada tahun 1949 dengan berubah nama menjadi Bank Rakyat Indonesia Serikat.

Peleburan BRI, BKTN, & NHM (1960)[sunting | sunting sumber]

Melalui PERPU No. 41 tahun 1960, dibentuk Bank Koperasi Tani dan Nelayan (BKTN) peleburan dari BRI, Bank Tani Nelayan dan Nederlandsche Handel Maatschappij (NHM). Berdasarkan Penetapan Presiden (Penpres) No. 9 tahun 1965, BKTN diintegrasikan ke dalam Bank Indonesia dengan nama Bank Indonesia Urusan Koperasi Tani dan Nelayan. Setelah berjalan satu bulan, keluar Penpres No. 17 tahun 1965 tentang pembentukan bank tunggal dengan nama Bank Negara Indonesia. Dalam ketentuan baru tersebut, Bank Indonesia Urusan Koperasi, Tani dan Nelayan (eks BKTN) diintegrasikan dengan nama Bank Negara Indonesia unit II bidang Rural, sedangkan NHM menjadi Bank Negara Indonesia unit II bidang Ekspor Impor (Exim).

BRI di masa kini (1992-sekarang)[sunting | sunting sumber]

Salah satu kantor cabang Bank Rakyat Indonesia (1947)
Kantor BRI cabang Sumbawa (1988)

Sejak 1 Agustus 1992 berdasarkan Undang-Undang Perbankan No. 7 tahun 1992 dan Peraturan Pemerintah RI No. 21 tahun 1992 status BRI berubah menjadi perseroan terbatas. Kepemilikan BRI saat itu masih 100% di tangan Pemerintah Republik Indonesia. Pada tahun 2003, Pemerintah Indonesia memutuskan untuk menjual 30% saham bank ini, sehingga menjadi perusahaan publik dengan nama resmi PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk., yang masih digunakan sampai dengan saat ini.

Pada awal tahun 2019, BRI mengakuisisi salah satu anak usaha Bahana Artha Ventura, yakni Sarana NTT Ventura, dan mengganti namanya menjadi BRI Ventures, sebagai bagian dari rencana perusahaan untuk masuk ke bisnis modal ventura.[3]

Pada akhir tahun 2019, BRI mengakuisisi salah satu unit usaha Yayasan Kesejahteraan Pekerja BRI, yakni Asuransi Bringin Sejahtera Artamakmur, atau lebih dikenal sebagai BRINS, sebagai bagian dari rencana perusahaan untuk masuk ke bisnis asuransi umum.[1]

Pada tanggal 2 Juli 2021, Pemerintah Indonesia resmi menyerahkan mayoritas saham Permodalan Nasional Madani dan Pegadaian kepada BRI melalui Peraturan Pemerintah nomor 73 tahun 2021, sebagai bagian dari pembentukan holding BUMN yang bergerak di bidang ultra mikro.[5] Untuk menunjang proses tersebut, BRI menyelenggarakan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau rights issue pada bulan September 2021. [6]

Daftar Simpanan Tabungan Bank BRI[sunting | sunting sumber]

  • Tabungan BRI Simpedes
  • Tabungan BritAma
  • BritAma Bisnis
  • Simpedes TKI
  • Tabungan BRI Simpel (Simpanan Pelajar)
  • Tabungan Haji
  • BritAma Rencana
  • BritAma Valas
  • Tabungan BRI Junio
  • Britama X atau Britama Muda
  • TabunganKu
  • BRI Link

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

  • The Best Corporate - Malam Anugerah BUMN 2021
  • Tata Kelola Perusahaan (GCG) Terbaik 2021
  • Transformasi Bisnis & Organisasi Terbaik 2021[7]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "BRI Resmi Akuisisi Asuransi Umum BRINS". cnbcindonesia.com. Diakses tanggal 10 Januari 2020. 
  2. ^ "BRI Resmi Akuisisi Mayoritas Saham Danareksa Sekuritas". cnbcindonesia.com. Diakses tanggal 9 Januari 2020. 
  3. ^ a b "Baru Berdiri, BRI Venture Suntik Rp 1,5 T ke Startup RI". cnbcindonesia.com. Diakses tanggal 10 Januari 2020. 
  4. ^ Investor Relations: Corporate Profile, situs resmi Bank Rakyat Indonesia, Copyright©2010. Diakses 7 Oktober 2010.
  5. ^ Winarto, Yudho (6 Juli 2021). "PP pembentukan holding ultra mikro terbit, Pegadaian dan PNM jadi anak usaha BRI". kontan.co.id. Kontan. Diakses tanggal 8 Juli 2021. 
  6. ^ "Resmi! Ini Jadwal Lengkap Rights Issue BBRI Rp 95,92 T". Diakses tanggal 2 November 2021. 
  7. ^ JPNN.com, IKL (9 April 2021). "BRI Borong 5 Penghargaan". JPNN.com. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]