Bank Kalsel

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
PT. Bank Pembangunan Daerah Kalimantan Selatan
Jasa keuangan/publik/BUMD
DidirikanBanjarmasin, Indonesia (1964)
Kantor
pusat
Bendera Indonesia Banjarmasin, Indonesia
Tokoh
kunci
I G. K. Prasetya
Plt. Direktur Utama
PendapatanRp 1,48 Trilyun (2020)
Rp 196,51 Milyar (2020)
Situs webwww.bankkalsel.co.id

Bank Kalsel adalah salah satu bank di Indonesia dengan nama usaha PT. Bank Pembangunan Daerah Kalimantan Selatan, yang berlokasi di Provinsi Kalimantan Selatan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Bank Pembangunan Daerah Kalimantan Selatan didirikan pada tanggal 25 Maret 1964, berdasarkan Peraturan Daerah Tingkat I Kalimantan Selatan Nomor 4 tahun 1964 berdasarkan Undang‐Undang Nomor 13 Tahun 1962 tentang ketentuan Pokok Bank Pembangunan Daerah, dengan modal dasar sebesar Rp 100.000.000,‐ (Seratus Juta Rupiah). Operasional bank berdasarkan ijin usaha dari Menteri Urusan Bank Sentral/Gubernur Bank Indonesia sesuai dengan Surat Keputusan Nomor 26/UBS/65 tanggal 31 Maret 1965. Untuk menyesuaikan diri terhadap berbagai perkembangan terkini, sejak tanggal 5 februari 2020 melalui Akta Notaris Nomor 3 dihadapan Neddy Fermanto, SH. notaris pengganti Nenny Indriani, SH, M. Kn, notaris berkedudukan di kabupaten Banjar yang disahkan Keputusan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia Nomor AHU-0011121. AH. 01.02. Tahun 2020 tanggal 8 Februari 2020, maka PD. Bank Pembangunan Daerah Kalimantan Selatan berubah badan hukum menjadi PT. Bank Pembangunan Daerah Kalimantan Selatan dengan sebutan Bank Kalsel dan modal dasar sebesar Rp5.000.000.000.000, - (lima triliun rupiah).

Perubahan Corporate Identity[sunting | sunting sumber]

Industri perbankan adalah industri yang bergerak dengan sangat dinamis. Segala sesuatunya berjalan begitu cepat. Volume bisnis dan kompleksitas usaha makin meningkat. Persaingan tambah kompetitif. Nasabah semakin kritis sekaligus cerdas dan aware. Produk dan jasa layanan baru terus bermunculan. Maka, menjadi suatu keharusan untuk selalu up-to-date terhadap perkembangan dunia luar.

Hal itulah yang mendasari terjadinya perubahan di Bank BPD Kalsel. Perubahan yang dikemas dalam grand design yang disebut rebranding. Rebranding pada dasarnya merupakan upaya yang sistematis untuk membangun dan menampilkan citra baru di mata stakeholders, melalui perubahan corporate identity, cara berkomunikasi, hingga perilaku dan budaya kerja. Output-nya adalah new identity, new image, dan new behaviour.

Corporate identity adalah gambaran utuh mengenai sosok kepribadian, lingkup dan sifat kegiatan, serta aspirasi stakeholders dalam rangka pencitraan Bank Kalsel. Melalui corporate identity baru, secara internal diharapkan dapat menumbuhkan semangat perubahan kinerja ke arah yang lebih baik, menimbulkan rasa percaya diri dan kebanggaan, serta meningkatkan loyalitas seluruh karyawan terhadap Bank Kalsel. Secara eksternal, perubahan tersebut didedikasikan sebagai penanda atas komitmen Bank Kalsel untuk melayani masyarakat dengan lebih profesional.

Perubahan logo sebagai bagian dari corporate identity merupakan starting point dari program rebranding. Perubahan logo menjadi sangat penting dan strategis mengingat logo yang ada telah berusia puluhan tahun dan tinggal 3 Bank Pembangunan Daerah (BPD) se Indonesia yang masih memakai logo serupa. Selain itu, logo dimaksud adalah hasil penyeragaman dari seluruh BPD di Indonesia, sehingga kurang mencerminkan karakteristik dan identitas daerah Kalimantan Selatan.

Logo baru diharapkan mampu menyampaikan citra baru Bank BPD Kalsel. Citra yang berisi cita-cita dan harapan baru menuju regional champion yang eksis dan mampu bersaing dalam industri perbankan nasional. Citra sebagai bank terkemuka, modern, ramah dengan jangkauan regional hingga nasional, tanpa meninggalkan aspek-aspek local content yang positif serta memiliki nilai dan ciri khas tersendiri.

Logo Bank Kalsel[sunting | sunting sumber]

Makna Dasar[sunting | sunting sumber]

Keramahan, kejujuran dan lingkungan usaha yang kondusif, serta ketulusan seluruh karyawan/ti Bank Kalsel dalam melayani, merupakan semangat kerja yang sangat indah dan berharga untuk mengantarkan Bank Kalsel sebagai bank yang tumbuh dan berkembang dinamis, modern, tepercaya, dan menjadi kebanggaan masyarakat Kalimantan Selatan.

Makna Logogram[sunting | sunting sumber]

  1. Warna biru memberi sugesti rasa aman yang menimbulkan kepercayaan – hal dasar yang wajib dimiliki setiap bank mengingat bisnis perbankan adalah bisnis kepercayaan.
  2. Warna hijau menyimbolkan iklim usaha yang kondusif dan kesejahteraan masyarakat Kalimantan Selatan. Disamping itu juga menyiratkan makna kepedulian terhadap lingkungan dan perkembangan daerah.
  3. Warna cahaya putih berkilau menyimbolkan kejujuran dan ketulusan yang diejawantahkan melalui pelayanan prima (service excellence) kepada seluruh nasabah maupun stakeholders.

Makna Warna[sunting | sunting sumber]

  1. Bentuk logogram ‘Berlian Tiga Bersegi Dua Belas’ merupakan stilasi dari berlian – mencitrakan sesuatu yang berharga, indah, didamba banyak orang, sekaligus mewakili keunikan Provinsi Kalimantan Selatan sebagai penghasil berlian yang terkenal di seluruh dunia.
  2. Ukuran dan susunan gradasi membesar, melengkung ke atas menyiratkan komitmen kuat Bank Kalsel untuk selalu tumbuh dan berkembang sebagai entitas bisnis selaras dengan pertumbuhan dan perkembangan usaha nasabah maupun kemajuan pembangunan dan perekonomian daerah. Ini berarti pula bahwa bekerjasama dengan Bank Kalsel adalah pilihan yang sudah semestinya, karena Bank Kalsel memiliki beragam produk dan jasa layanan yang kompetitif, bernilai tambah serta sangat diperlukan bagi kemajuan bisnis nasabah.

Makna Typeface (Font)[sunting | sunting sumber]

Footlight MT Light lowercase melambangkan perpaduan antara unsur keramahan berbasis 3 S (Salam, Sapa, Senyum) dalam pelayanan yang diberikan dengan unsur modernitas berbasis IT dalam produk yang ditawarkan.

Managemen[sunting | sunting sumber]

Dewan Komisaris[sunting | sunting sumber]

  • Komisaris Utama: Dr. H. Ary Bastari, S.H., M.M, AFPTM., CPHR., CBA., CRGP., CERG., CMA., MPM.
  • Komisaris Independen: Syahrituah Siregar, SE, MA
  • Komisaris Independen: Hatmansyah, S.Ag, ME., CPHR., CBA.

Direksi[sunting | sunting sumber]

  • Plt. Direktur Utama merangkap Direktur Kepatuhan: H. IGK. Prasetya
  • Direktur Operasional: Ahmad Fatrya Putra

Dewan Pengawas Syariah[sunting | sunting sumber]

  • Ketua: Prof. Dr. H. A. Hafiz Anshary AZ, MA
  • Anggota: Drs. H. Darul Quthni, MH

Referensi dan Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi:

Surat Pendukung Bank Kalsel :

http://www.bankkalsel.co.id/index.php/profil/pengumuman-publik/wikipedia/viewcategory/22-wikipedia

bankkalsel.co.id/index.php/profil/pengumuman-publik/wikipedia/finish/22-wikipedia/1033-surat-pendukung-bank-kalsel-update-informasi-bank-kalsel-pada-wikipedia/0

Website Bank Kalsel :

http://www.bankkalsel.co.id

Bank Kalsel Tunjuk IGK PRasetya Jadi Plt. Direktur Utama :

https://www.wartaekonomi.co.id/read333574/rups-lb-bank-kalsel-tunjuk-igk-prasetya-jadi-plt-direktur-utama

Laba Bank Kalsel 2020 :

https://keuangan.kontan.co.id/news/bank-kalsel-torehkan-pertumbuhan-laba-2304-tahun-lalu

Komisaris Bank Kalsel :

http://bankkalsel.co.id/index.php/profil/manajemen/anggota-komite-komisaris

Direksi Bank Kalsel :

http://www.bankkalsel.co.id/index.php/profil/manajemen/direksi

Sejarah Singkat Bank Kalsel :

http://www.bankkalsel.co.id/index.php/profil/sejarah-singkat