Jasa Tirta II

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Perusahaan Umum Jasa Tirta II
Sebelumnya
PN Jatiluhur (1967 - 1970)
Perum Otorita Jatiluhur (1970 - 1999)
Badan usaha milik negara
IndustriSumber daya air
Didirikan26 Agustus 1967; 55 tahun lalu (1967-08-26)
Kantor
pusat
Purwakarta, Indonesia
Wilayah operasi
Lihat wilayah kerja
Tokoh
kunci
Imam Santoso[1]
(Direktur Utama)
Kelik Wirawan[1]
(Ketua Dewan Pengawas)
ProdukAir minum dalam kemasan
Jasa
PendapatanRp 812,881 milyar (2018)[2]
Rp 153,809 milyar (2018)[2]
Total asetRp 1,432 triliun (2018)[2]
Total ekuitasRp 1,196 triliun (2018)[2]
PemilikPemerintah Indonesia
Karyawan
964 (2018)[2]
Anak
usaha
PT Jasa Tirta Luhur
Situs webwww.jasatirta2.co.id

Perum Jasa Tirta II adalah sebuah badan usaha milik negara Indonesia yang ditugasi untuk menyelenggarakan pemanfaatan umum atas air dan sumber-sumber air yang bermutu dan memadai bagi pemenuhan hajat hidup orang banyak, serta melaksanakan tugas-tugas tertentu yang diberikan Pemerintah dalam pengelolaan daerah aliran sungai (DAS).[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Perusahaan ini memulai sejarahnya pada tahun 1957 saat pemerintah Indonesia mulai membangun sebuah bendungan untuk membendung aliran Sungai Citarum di Jatiluhur, Purwakarta. Bendungan tersebut rencananya difungsikan untuk mengairi lahan pertanian, membangkitkan listrik, dan mengendalikan banjir. Pada tahun 1967, bendungan tersebut pun selesai dibangun beserta PLTA-nya. Untuk mengelola infrastruktur yang telah selesai dibangun, pemerintah kemudian mendirikan perusahaan ini sebagai sebuah perusahaan negara (PN) dengan nama PN Jatiluhur.[3] Pada tahun 1970, pemerintah mengubah badan hukum perusahaan ini menjadi sebuah perusahaan umum (Perum) dengan nama Perum Otorita Jatiluhur.[4] Pada tahun 1999, nama perusahaan ini diubah menjadi seperti sekarang.[5] Pada tahun 2022, wilayah kerja perusahaan ini diperluas, sehingga juga meliputi pengelolaan infrastruktur sumber daya air di Sungai Cimanuk, Sungai Cisanggarung, Sungai Cipanas, Sungai Cidanau, Sungai Ciujung, Sungai Cidurian, Sungai Cibanten, Sungai Seputih, dan Sungai Sekampung.[6]

Wilayah kerja[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan Peraturan Pemerintah nomor 25 tahun 2022, wilayah kerja Perum Jasa Tirta II meliputi seluruh Wilayah Sungai Citarum, serta sebagian Wilayah Sungai Ciliwung-Cisadane, Cidanau-Ciujung-Cidurian, Cimanuk-Cisanggarung, dan Seputih-Sekampung.[6]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Direksi dan Pengawas". jasatirta2.co.id. Perum Jasa Tirta II. Diakses tanggal 6 September 2021. 
  2. ^ a b c d e f "Laporan Tahunan 2019" (PDF). jasatirta2.co.id. Perum Jasa Tirta II. Diakses tanggal 6 September 2021. 
  3. ^ "Peraturan Pemerintah nomor 8 tahun 1967" (PDF). Sekretariat Kabinet Republik Indonesia. Diakses tanggal 11 November 2022. 
  4. ^ "Peraturan Pemerintah nomor 20 tahun 1970" (PDF). Sekretariat Kabinet Republik Indonesia. Diakses tanggal 11 November 2022. 
  5. ^ "Peraturan Pemerintah nomor 94 tahun 1999" (PDF). Sekretariat Kabinet Republik Indonesia. Diakses tanggal 11 November 2022. 
  6. ^ a b "Peraturan Pemerintah nomor 25 tahun 2022" (PDF). Sekretariat Kabinet Republik Indonesia. Diakses tanggal 4 Oktober 2022. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]