Indra Karya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
PT Indra Karya (Persero)
Badan usaha milik negara
IndustriKonsultansi
Didirikan29 Maret 1961; 61 tahun lalu (1961-03-29)
Kantor
pusat
Jakarta, Indonesia
Wilayah operasi
Indonesia
Tokoh
kunci
Milfan Rantawi[1]
(Direktur Utama)
Jarot Widyoko[1]
(Komisaris Utama)
ProdukAir minum dalam kemasan
MerekInfresh
Jasa
PendapatanRp 191,112 milyar (2019)[2]
Rp 10,520 milyar (2019)[2]
Total asetRp 241,589 milyar (2019)[2]
Total ekuitasRp 81,978 milyar (2019)[2]
PemilikPemerintah Indonesia
Karyawan
400 (2020)[3]
Situs webwww.indrakarya.co.id

PT Indra Karya (Persero) adalah salah satu badan usaha milik negara Indonesia yang bergerak di bidang konsultansi. Selain kantor pusat di Jakarta, perusahaan ini juga memiliki sejumlah divisi yang berkantor di Malang, Semarang, dan Jakarta.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Perusahaan ini memulai sejarahnya pada tanggal 29 Maret 1961 sebagai sebuah perusahaan konstruksi ketenagalistrikan hasil nasionalisasi dari CV Indonesian Electrical and Mechanical Engineers and Contractors (INDEMEC).[4] Pada tahun 1970, status perusahaan ini resmi diubah menjadi persero, dengan kantor pusatnya terletak di Malang.[5] Pada tahun 1978, bisnis perusahaan ini digeser dari konstruksi ketenagalistrikan menjadi konsultansi konstruksi ketenagalistrikan. Pada tahun 1980, perusahaan ini mulai mengerjakan Proyek Pengembangan Wilayah Sungai Brantas. Pada tahun 1981, perusahaan ini memindahkan kantor pusatnya ke Jakarta, dengan menyewa sebuah bangunan di Tebet, Jakarta Selatan. Pada tahun yang sama, perusahaan ini mendapat penguatan berupa 23 orang tenaga ahli dari Kementerian Pekerjaan Umum yang sebelumnya bertugas di Badan Pelaksana Proyek Pengembangan Wilayah Sungai Brantas. Pada tahun 1988, perusahaan ini mulai membangun gedung kantor pusat baru di Cawang, Jakarta Timur, yang akhirnya selesai pada tahun 1990. Pada tahun 1999, perusahaan ini membuka kantor cabang baru di Pekanbaru dan Banjarmasin. Pada tahun 2010, perusahaan ini mengerjakan proyek pertamanya di luar Indonesia, yakni proyek pembukaan sawah seluas 15.000 hektar di Papua Nugini. Pada tahun 2013, perusahaan ini berekpansi ke bisnis perancangan gasifikasi batubara melalui kerja sama dengan Kementerian ESDM, serta merancang iradiator nuklir milik BATAN. Pada tahun 2016, bersama Hutama Karya, perusahaan ini mulai membangun Menara HK di Cawang, yang rencananya menjadi kantor pusat dari kedua perusahaan tersebut. Pada tahun 2020, perusahaan ini membuka pabrik AMDK bermerek Infresh di Jakarta Industrial Estate Pulogadung.[2][6]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Komisaris & Direksi". Indra Karya (Persero). Diakses tanggal 30 September 2021. 
  2. ^ a b c d e f "Laporan Tahunan 2019". Indra Karya (Persero). Diakses tanggal 30 September 2021. 
  3. ^ "Who We Are" (dalam bahasa Inggris). Indra Karya (Persero). Diakses tanggal 30 September 2021. 
  4. ^ "Peraturan Pemerintah nomor 57 tahun 1961" (PDF). Sekretariat Kabinet Republik Indonesia. Diakses tanggal 30 September 2021. 
  5. ^ "Peraturan Pemerintah nomor 42 tahun 1970" (PDF). Sekretariat Kabinet Republik Indonesia. Diakses tanggal 30 September 2021. 
  6. ^ "Milestone". Indra Karya (Persero). Diakses tanggal 30 September 2021. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]