Mojosongo, Jebres, Surakarta

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Mojosongo
Kelurahan
Mojosongo.jpgJebres.svg
Peta lokasi Kelurahan Mojosongo
Negara  Indonesia
Provinsi Jawa Tengah
Kota Surakarta
Kecamatan Jebres
TPA Putri Cempo di Mojosongo

Kelurahan Mojosongo adalah sebuah kelurahan di kecamatan Jebres, Surakarta. Kelurahan ini memiliki kode pos 57127. Provinsi Jawa Tengah.

Kalurahan Mojosongo terletak paling utara di kota Surakarta. Bentuk topografi berbukit-bukit dan merupakan dataran tertinggi di kota Surakarta. Program pemerintah kepemimpinan wali kota JOKOWI - RUDI, membuat perubahan yang sangat luar biasa di kalurahan Mojosongo.

Semula kalurahan Mojosongo terpinggirkan dan kurang diperhatikan. Sekarang kemajuan pembangunan terutama sarana dan prasarana mulai tampak. Banyak investor atau pengembang mulai melirik wilayah Mojosongo ini, sehingga tampak beberapa perumahan bermunculan dan perusahaan mulai membangun di wilayah ini. Pertimbangan salah satunya adalah harga tanah yang masih relatif murah dan Mojosongo adalah wilayah yang bebas banjir.

Kelurahan Mojosongo merupakan kelurahan terbesar di Surakarta terdapat Tempat Pembuangan Sampah Putri Cempo. TPS Putri Cempo ini merupakan pusat pembuangan sampah di kota Surakarta.

Ada sebuah kampung unik di Mojosongo yaitu kampung Agrowisata Bonsai. Disebut kampung Agrowisata Bonsai karena sebagian warganya membudidayakan tanaman bonsai di pekarangannya. Kampung ini dirintis sejak mulainya program relokasi warga bantara sungai Bengawan Solo.

Sebagian penduduk di Kampung Bonsai adalah warga relokasi dari Tegal kuniran dan warga relokasi Sawah Karang. Dipilihnya tanaman bonsai karena tanah atau rumah yang dimiliki dari bantuan pemerintah kota rata-rata 50 m2 sehingga hampir tidak memiliki lahan pekarangan untuk bertanam. Disamping itu program wali kota Solo pada waktu itu Bp Jokowi mencanangkan hutan dalam kota Solo, serta "one man one tree " (satu orang satu pohon) maka seluruh warga dipimpin oleh Ketua RT 7 RW VIII Bp Daromez SB sepakat mengembangkan tanaman bonsai di rumah masing-masing warga.

Agar lebih mudah dikenal oleh masyarakat maka nama jalan juga menggunakan nama Bonsai Raya, Bonsai I, II, III, IV, V, VI, dan VIII. Nama perkumpulan pemuda juga menggunakan nama "KATAGOTASAI" artinya Karang Taruna Agrowisata Bonsai yang menunjukkan dukungan pemuda pemudi. Kampung ini diresmikan oleh Bp JOKOWI pada tahun 2009 (sekarang menjabat Gubernur DKI) dan berlanjut sebagai presiden RI ke 7.

Kampung Agrowisata Bonsai RT 7 RW VIII Mojosongo yang lokasi tepatnya sebelah selatan SMA N 8 merupakan contoh kampung relokasi bantaran sungai Bengawan Solo yang berhasil dari program JOKOWI dalam penataan lingkungan, penanganan banjir, peningkatan kesejahteraan warga. Hal ini dapat dilihat dari perkembangan masyarakatnya yang setiap tahun meningkat kesejahteraannya terbukti dari bangunan rumah yang semakin bagus dan hampir tidak terlihat bahwa wilayah tersebut adalah rumah relokasi yang biasanya terlihat kumuh atau tidak rapi. Sebaliknya kampung ini terlihat seperti perumahan yang dibangun oleh developer atau pengembang.

Tingkat kesejahteraan yang meningkat serta hubungan sosial kemasyarakatan yang harmonis "guyup dan rukun" menjadi ciri warga kampung bonsai yang diidam-idamkan. Pertemuan warga yang diadakan setiap bulan pada hari sabtu pertama selalu penuh, kegiatan PKK ibu-ibu dengan bersemangat, dan pertemuan karang tauna, ronda malam tetap berjalan, serta tidak ketinggalan ekonomi kemasyarakatan berupa koperasi simpan pinjam berjalan lancar, sehingga dapat menjadi contoh bagi kamping lain.

Keunikan yang lain adalah di kelurahan Mojosongo merupakan sentra industri Grafika dimana terdapat beberapa penerbit terbesar di Indonesia khususnya buku LKS (Lembar Kerja Siswa) ada di Kalurahan Mojosongo Surakarta. Contoh penerbit ROMIZ AISY, Penerbit GRAHADI, Penerbit HAYATI, dll. Kira-kira di kalurahan Mojosongo Surakarta ada sekitar 20 penerbit dan percetakan besar dan kecil. Buku LKS terbitan penerbit dari Mojosongo ini hampir menguasai 60% produk LKS di Indonesia.


Produk lain yang menjadi ciri khas kalurahan Mojosongo Solo adalah merupakan sentra industri kerajinan sangkar burung yang juga memasok seluruh kota di Indonesia. Bahkan produk sangkar burung produksi kelurahan Mojosongo ini sudah mulai di ekspor ke mancanegara. Harga sangkar burung bervariasi mulai yang paling murah Rp 10.000 sampai Rp 3.000.000.