MRT Jakarta

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
MRT Jakarta
MRT Jakarta logo.svg
MRTset3.jpg
Info
PemilikPemerintah Provinsi DKI Jakarta
WilayahJakarta, Indonesia
JenisAngkutan cepat, Transportasi umum
Jumlah jalurMRT 01-MRT 10 (MRT 03-MRT 10 dalam perencanaan)
Jumlah stasiun13 beroperasi
Penumpang harian91,000
Kantor pusatKompleks Wisma Nusantara, 21st Floor, Jalan M.H. Thamrin No. 59, Jakarta Pusat 10350, Indonesia
Situs webwww.jakartamrt.co.id
Operasi
Dimulai24 Maret 2019
OperatorPT Mass Rapid Transit Jakarta (Perseroda)
Waktu antara5 Menit (Jam Sibuk) 10 Menit (Diluar Jam Sibuk)
Teknis
Panjang sistem110,8 km (rencana)
Lebar sepur1.067 mm (ft 6 in) Cape gauge
Listrik1.500 V DC (listrik aliran atas)
Peta MRT Jakarta

Foto5-bigg.jpg

Koridor Utara – Selatan
MRT Jakarta
NS01
Ancol
Roundeltjk5.png Roundeltjk5C.png Roundeltjk5D.png Roundeltjk5E.png
Jalan Tol Lingkar Dalam Jakarta
NS02
Gunung Sahari
NS03
Mangga Dua
Roundeltjk5.png Roundeltjk12.png
NS04
Kota
Kereta Api Indonesia Roundeltjk1.png Roundeltjk4.png Roundeltjk5.png Roundeltjk9B.png Roundeltjk12.png Jakarta - KRL Commuter Central Line Icon.png Jakarta - KRL Commuter Cikarang Line Icon.png Jakarta - KRL Commuter Tanjung Priok Line Icon.png
NS05
Glodok
Roundeltjk1.png Roundeltjk9B.png
NS06
Mangga Besar
Roundeltjk1.png Roundeltjk9B.png
NS07
Sawah Besar
Roundeltjk1.png Roundeltjk9B.png
NS08
Harmoni
Roundeltjk1.png Roundeltjk2.png Roundeltjk2A.png Roundeltjk3.png Roundeltjk5.png Roundeltjk5C.png Roundeltjk7.png Roundeltjk8.png Roundeltjk8A.png Roundeltjk9B.png Roundeltjk10.png Roundeltjk12.png
NS09
Monas
Roundeltjk1.png Roundeltjk2.png Roundeltjk2A.png Roundeltjk2D.png Roundeltjk6A.png Roundeltjk6B.png Roundeltjk7.png Roundeltjk9B.png
NS10
Thamrin
 M2  Roundeltjk1.png Roundeltjk6A.png Roundeltjk6B.png Roundeltjk9B.png
Fase 2: dibuka 2024
Fase 1: dibuka Maret 2019
NS11
Bundaran Hotel Indonesia
Roundeltjk1.png Roundeltjk6A.png Roundeltjk6B.png Roundeltjk9B.png Roundeltjk13.png
NS12
Dukuh Atas
Roundeltjk1.png Roundeltjk6B.png Roundeltjk9B.png Roundeltjk13.png
KBT Dukuh Atas
Jakarta - Soekarno Hatta Airport Train Line Icon.png Jakarta - KRL Commuter Loop Line Icon.png
NS13
Setiabudi
NS14
Bendungan Hilir
Jalan Tol Lingkar Dalam Jakarta
NS15
Istora
Roundeltjk1.png Roundeltjk13.png
NS16
Senayan
Roundeltjk1.png Roundeltjk9C.png Roundeltjk13.png
NS17
ASEAN
Roundeltjk1.png Roundeltjk13.png
NS18
Blok M
Roundeltjk1.png Roundeltjk4.png Roundeltjk10.png Roundeltjk13.png Bus interchange
NS19
Blok A
NS20
Haji Nawi
NS21
Cipete Raya
Jalan Tol Lingkar Luar Jakarta
NS22
Fatmawati
NS23
Lebak Bulus
Roundeltjk8.png Bus interchange
Depo Lebak Bulus

MRT Jakarta, singkatan dari Moda Raya Terpadu Jakarta (bahasa Inggris: Jakarta Mass Rapid Transit), adalah sebuah sistem transportasi transit cepat menggunakan kereta rel listrik di Jakarta. Proses pembangunan telah dimulai pada tanggal 10 Oktober 2014 dan diresmikan pada 24 Maret 2019.[1]

Layanan MRT ini diberi nama "Ratangga". Kata ratangga merupakan kata bahasa Jawa Kuno yang berarti "kendaraan beroda" atau "kereta".[2] Operator layanan ini, PT MRT Jakarta, merupakan badan usaha milik daerah yang modalnya dimiliki Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Jakarta adalah ibu kota Indonesia dengan penduduk sebanyak 10 juta jiwa. Diperkirakan bahwa lebih dari empat juta penduduk di daerah sekitar Jabodetabek menempuh perjalanan ke dan dari kota setiap hari kerja. Masalah transportasi semakin mulai menarik perhatian politik dan telah diprediksikan bahwa tanpa terobosan transportasi utama, kemacetan akan membanjiri kota dan akan menjadi kemacetan lalu lintas yang sangat parah sehingga kendaraan tidak bisa bergerak bahkan pada saat baru keluar dari garasi rumah pada tahun 2020.[3]

Sejak tahun 1980 lebih dari dua puluh lima studi subjek umum dan khusus telah dilakukan terkait dengan kemungkinan sistem Mass Rapid Transit (MRT) di Jakarta. Salah satu alasan utama yang menunda penanggulangan masalah ini adalah krisis ekonomi dan politik 1997-1999. Sebelum krisis, sebuah Build-Operate-Transfer (BOT) yang dianggap sebagai bagian dari MRT baru melibatan sektor swasta. Setelah krisis, rencana mengandalkan BOT untuk menyediakan pembiayaan terbukti tidak layak dan proyek MRT kembali diusulkan sebagai skema yang didanai pemerintah.

Transportasi umum di Jakarta saat ini hanya melayani 56% perjalanan yang dilakukan oleh komuter sehari-hari.[4] Angka ini perlu ditingkatkan mengingat Jakarta adalah kota dengan tingkat rata-rata pertumbuhan kendaraan bermotor sebesar 9,5% per tahunnya yang jauh melebihi panjang jalan dengan kenaikan hanya sebesar 0,01% antara tahun 2005 dan 2010.[5]

Transportasi umum di Jakarta saat ini terdiri dari berbagai jenis bus, mulai dari bemo yang sangat kecil, mikrolet yang sedikit lebih besar, hingga mikrobus seperti MetroMini dan Kopaja. Selain bus kota ukuran penuh serta sistem angkutan cepat bus Transjakarta. Terdapat juga taksi dengan roda dua (ojek) dan empat serta sistem KAI Commuter.

Pendanaan[sunting | sunting sumber]

Tahap 1 (Lebak Bulus–Bundaran HI) didanai pinjaman lunak dari JICA (Japan Internasional Cooperation Agency) dengan tenor pinjaman 30 tahun dan masa tenggang 10 tahun dimana pembayaran pertama dilakukan 10 tahun setelah penandatanganan perjanjian pinjaman sampai 30 tahun setelahnya. Tingkat bunga yang dikenakan sebesar 0.25% per tahun.[6]

Tahap 2 (Bundaran HI–Kampung Bandan) didanai dengan skema serupa namun tenor 40 tahun dan juga dengan masa tenggang 10 tahun. Pencairan pertama pinjaman dikenakan bunga 0,1% per tahun[7]. Pendanaan tahap 2 ini memuat sebagian kecil dari kekurangan anggaran tahap 1, yang disebabkan antara lain dengan adanya pemutakhiran peraturan pemerintah mengenai pencegahan dampak gempa bumi.[7]

Pembangunan[sunting | sunting sumber]

Kemajuan tahap pertama didanai melalui pinjaman oleh Bank Jepang untuk Kerjasama Internasional (Japan Bank for International Cooperation, JBIC), sekarang bergabung ke Japan International Cooperation Agency (JICA). Jumlah pinjaman IP adalah 536 (ditandatangani November 2006) untuk jasa rekayasa. Pinjaman jasa rekayasa adalah pinjaman pra-konstruksi untuk mempersiapkan tahap konstruksi. Terdiri dari:

  • Paket desain dasar, dikelola oleh Ditjenka (Direktorat Jenderal Perkeretaapian, Departemen Perhubungan)
  • Manajemen dan paket Operasi, dikelola oleh Bappeda (Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Jakarta)
  • Bantuan pembangunan dalam tender, dikelola oleh PT MRT Jakarta

Pada tanggal 31 Maret 2009, Perjanjian Kredit 2 (LA2) dengan jumlah 48,150 miliar Yen untuk membangun Sistem MRT Jakarta telah ditandatangani oleh Pemerintah Indonesia (diwakili oleh Duta Besar Indonesia untuk Jepang) dan JICA di Tokyo, Jepang.[8] Pinjaman ini akan diteruskan dari Pemerintah Nasional untuk Administrasi DKI Jakarta sebagai hibah (perjanjian penerusan hibah).[9] Setelah penandatanganan perjanjian pemberian untuk LA2, Pemprov DKI akan mengusulkan dua perjanjian pinjaman lain untuk LA3 dan LA4 ke pemerintah pusat. Proposal ini akan menjadi kesepakatan pinjaman untuk pemerintah daerah. Jumlah total LA3 dan LA4 ditujukan sebagai pinjaman oleh pemerintah daerah adalah sekitar ¥ 71 Miliar. Jumlah ini didasarkan pada kemajuan, hasil dan serapan LA2. Paket pinjaman total dari JICA untuk pengembangan sistem MRT Jakarta bernilai total ¥ 120 miliar.

Pengerjaan pada desain dasar untuk tahap pertama dari proyek ini dimulai pada akhir 2010. Proses tender berlangsung pada akhir 2012. Proyek ini terdaftar sebagai salah satu proyek prioritas dalam anggaran kota Jakarta untuk 2013.[10] Pada bulan September 2012, DMRC Delhi Metro mengumumkan bahwa mereka telah diberikan pekerjaan 'Manajemen Jasa Konsultasi' dari sistem MRT Jakarta oleh pemerintah Indonesia. Ini akan menjadi proyek pertama DMRC di luar India.[11] DMRC akan bekerja sebagai bagian dari usaha patungan dengan 8 perusahaan internasional lainnya termasuk Padeco dan Konsultan Oriental, PT Ernst and Young Advisory Services, PT Indotek Teknik Jaya, PT Pamintori Cipia, Manajemen Lambaga dan PT Public Private Partnership dari Indonesia dan Seneca Group DMRC telah menyatakan bahwa tanggung jawab utama dalam JV akan menjadi "finalisasi struktur organisasi Metro Jakarta, perekrutan personil, pembangunan sarana pelatihan dan pelatihan. karyawan untuk berbagai kategori diperlukan untuk memulai operasi ". Konstruksi fisik diharapkan dimulai pada tahun 2013[12] dan jalur MRT diharapkan akan beroperasi pada 2017.

Pada tanggal 1 Juni 2013, 3 kontrak sipil pertama untuk bagian bawah tanah sepanjang 9,2 km ditandatangani. 3 kontrak dimenangkan oleh 2 konsorsium yang terpisah dari perusahaan Jepang dan Indonesia.[13] 3 kontrak pekerjaan sipil untuk bagian jalur layang diharapkan akan ditandatangani pada kuartal ke-3 tahun 2013. Pengerjaan dimulai pada bulan Oktober 2013.[14]

Lintas[sunting | sunting sumber]

Jalur MRT Jakarta rencananya akan membentang kurang lebih ±110,8 km, yang terdiri dari Koridor Selatan–Utara (Koridor Lebak Bulus–Kampung Bandan) sepanjang ±23,8 km dan Koridor Timur – Barat sepanjang ±87 km.[15]

Jalur Utara–Selatan[sunting | sunting sumber]

Jalur Selatan–Utara merupakan jalur yang pertama dibangun. Jalur ini akan menghubungkan Lebak Bulus, Jakarta Selatan dengan Taman Impian Jaya Ancol, Jakarta Utara. Pengerjaan jalur ini dibagi menjadi 2 tahap pembangunan.

Fase I (Lebak Bulus–Bundaran HI)[sunting | sunting sumber]

Tahap I yang dibangun terlebih dahulu menghubungkan Lebak Bulus, Jakarta Selatan sampai dengan Bundaran HI, Jakarta Pusat sepanjang 15,7 km dengan 13 stasiun (7 stasiun layang dan 6 stasiun bawah tanah). Proses tender sudah dimulai Kemenhub pada tahun 2010. Proses pembangunannya sendiri dimulai sejak 10 Oktober 2013.[1]

Setelah semua konstruksi selesai, dilaksanakan uji coba operasi terbatas pada tanggal 12 Maret 2019 hingga 24 Maret 2019.[16] Fase ini resmi beroperasi pada tanggal 24 Maret 2019.[1]

Tahap II (Bundaran HI–Ancol)[sunting | sunting sumber]

Tahap II akan melanjutkan jalur Selatan–Utara dari Bundaran HI sampai dengan Ancol sepanjang 13,3 km. Tahap II terbagi kedalam dua paket proyek, yaitu IIA Bundaran HI-Jakarta Kota sepanjang 6 km dan IIB Jakarta Kota-Ancol Barat sepanjang 5.8 km. Pembangunan tahap IIA dimulai Maret 2020 dan ditargetkan selesai pada Desember 2024, sedangkan tahap IIB direncakan dibangun pada pertengahan 2022 dan beroperasi pada tahun 2027.[17] Pandemi COVID-19 mengakibatkan pembangunan MRT Jakarta tahap II yang sempat terhenti baru dapat kembali dilanjutkan pada 15 Juni 2020. Untuk tahap IIB saat ini tengah dalam kajian studi kelayakan.[18]

Jalur Timur–Barat[sunting | sunting sumber]

Jalur Barat–Timur menghubungkan Cikarang, Kabupaten Bekasi dengan Balaraja, Kabupaten Tangerang melewati daerah Jakarta Pusat dengan panjang kurang lebih 87 km. Proses pembangunannya sendiri dibagi menjadi beberapa fase. Jalur ini direncanakan terintegrasi dengan Jalur Utara–Selatan di Stasiun Thamrin.[15][19][20]

Fase III[sunting | sunting sumber]

Fase III merupakan tahap pertama dari pembangunan jalur timur–barat. Fase ini membentang sepanjang kurang lebih 31,7 km menghubungkan Ujung Menteng dengan Kalideres. Pada awalnya, fase ini diperkirakan mulai pembangunan pada tahun 2020. Namun, rencana itu molor sehingga diperkirakan pembangunan baru mulai pada tahun 2021.[19][20]

Rencana trase jalur ini berhimpitan dengan rencana jalur LRT Jakarta Velodrome–Dukuh Atas. Sehingga, agar jalur LRT tidak mengganggu okupansi penumpang MRT, Pemprov DKI berencana menghilangkan proyek lanjutan atau mengubah trase jalur LRT agar tidak berhimpitan dengan rencana trase fase III.[21]

Armada[sunting | sunting sumber]

MRT Jakarta menggunakan kereta rel listrik produksi Sumitomo Corporation, Jepang, bekerjasama dengan Nippon Sharyo. Kontrak antara PT MRT Jakarta dan Sumitomo Corporation telah ditandatangani pada tanggal 3 Maret 2015.[22] KRL yang akan dioperasikan MRT Jakarta rencananya akan menggunakan sistem pengoperasian kereta api otomatis.[23]

Tiket elektronik dan tarif[sunting | sunting sumber]

Kartu Jelajah[sunting | sunting sumber]

Kartu Jelajah
Mesin tiket otomatis

Dalam rangka memenuhi kebutuhan e-ticketing pada 1 Maret 2019 nanti, PT MRT Jakarta telah merilis e-ticketing yang diberi nama "Kartu Jelajah".[24] "Kartu Jelajah" ini dirilis dalam bentuk 2 jenis kartu yaitu kartu untuk perjalanan tunggal (single-trip) dan prabayar untuk perjalanan berkali-kali (multi-trip). Untuk kartu single-trip hanya bisa digunakan untuk sekali perjalanan dan diwajibkan untuk isi ulang (top-up) dengan rentang waktu maksimal 7 hari setelah pembelian. Sementara untuk kartu multi-trip dapat digunakan berkali-kali selama saldo di dalam kartu masih mencukupi. Sampai saat ini PT MRT Jakarta terhitung telah memproduksi 954.000 tiket dengan jenis single-trip dan multi-trip.[25] Untuk implementasi kartu jelajah multi-trip sebagai alat transaksi pembayaran, PT MRT Jakarta masih menunggu perizinan dari pihak Bank Indonesia.[26][27]

Jak Lingko[sunting | sunting sumber]

Untuk mengoptimalkan angkutan antarmoda, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta juga mengintegrasikan MRT dengan moda transportasi lain yang diatur oleh Pemerintah Provinsi melalui kartu Jak Lingko: LRT Jakarta, Transjakarta, serta KRL Commuter Line.[28]

Kartu elektronik perbankan[sunting | sunting sumber]

Cara pertama yang bisa digunakan untuk menaiki MRT adalah dengan menggunakan kartu atau uang elektronik. Ada lima jenis kartu atau uang elektronik yang berasal dari lima bank bisa dipakai untuk MRT. Tiga di antaranya merupakan Himpunan Bank Negara atau Himbara, yang terdiri dari BNI, BRI, dan Mandiri.[29] Daftar kartu elektronik perbankan beredar yang disahkan oleh PT MRT Jakarta.

Aplikasi MRT Jakarta[sunting | sunting sumber]

Pengguna bisa menggunakan aplikasi MRT Jakarta yang diunduh melalui AppStore dan PlayStore, sehingga pengguna bisa membayar dengan menggunakan uang elektronik seperti Dana, OVO, Gopay, dan LinkAja!.

Tarif[sunting | sunting sumber]

Dalam kesepakatan bersama antara Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dengan Ketua DPRD DKI Prasetyo Edi Marsudi, telah disepakati bahwa mengenai besar tarif harga tiket kereta MRT Jakarta pada tap di stasiun awal yaitu sebesar Rp3.000 dan bertambah Rp1.000 per stasiun berikutnya. Hingga jarak terjauh totalnya mencapai Rp14.000.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Presiden Jokowi: "MRT Beroperasi Maret 2019"
  2. ^ B., Suparlan, Y. (1991). Kamus Indonesia-Kawi (edisi ke-Cet. 1). Yogyakarta: Kanisius. ISBN 9794135089. OCLC 26404616. 
  3. ^ [1]
  4. ^ https://sustainabledevelopment.un.org/content/dsd/susdevtopics/sdt_pdfs/meetings2010/egm0310/presentation_Rini.pdf
  5. ^ "United Nations Forum On Climate Change Mitigation, Fuel Economy And Sustainable Development Of Urban Transport" (PDF). Urban Public Transport System in Jakarta. Diakses tanggal 2015-09-20. 
  6. ^ https://industri.kontan.co.id/news/foke-pembangunan-fisik-mrt-harus-kelar-tahun-2016
  7. ^ a b Simorangkir, Eduardo. "Mengintip Skema Pembayaran Utang Pembangunan MRT Jakarta". detikfinance. Diakses tanggal 2019-03-11. 
  8. ^ "JICA Signed Japanese ODA Loan Agreements with Indonesia-Support of Efforts to Improve the Investment Climate and Enact Climate Change Adaptation Measures-". Japan International Cooperation Agency. Diakses tanggal 2009-08-17. 
  9. ^ "US$450m from govt for MRT". The Jakarta Post. 20 February 2009. Diakses tanggal 28 February 2009. 
  10. ^ Andreas D. Arditya, 'Jakarta finally goes ahead with MRT plan', The Jakarta Post, 21 December 2012.
  11. ^ Delhi Metro bags contract in Indonesia | Business Standard
  12. ^ Sita W. Dewi, 'MRT board given month to begin', The Jakarta Post, 25 March 2013.
  13. ^ 'Jakarta metro civil works contracts signed', Rail Journal, 13 June 2013.
  14. ^ "Jakarta metro contracts signed". Railway Gazette. 13 June 2013. 
  15. ^ a b Tentang MRT
  16. ^ Nuris Velarosdela, Rindi (12 Maret 2019). "Uji Coba Operasi MRT Jakarta untuk Publik Dimulai Hari Ini". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2020-12-05. 
  17. ^ Ini Tahapan Pembangunan MRT Fase II
  18. ^ Proyek MRT Jakarta Fase II Dilanjutkan 15 Juni Mendatang
  19. ^ a b Gusti Anggraini, Rizka (24 Maret 2019). "MRT Fase III Cikarang - Balaraja akan Mulai Dibangun Kuartal II 2020". katadata.co.id. 
  20. ^ a b Idris, Muhammad (8 Maret 2020). "Fase III MRT Jakarta Dibangun Mulai Tahun 2021". Diakses tanggal 2020-12-06. 
  21. ^ Diana Wijaya, Lani (13 November 2020). "Jalur LRT Velodrome-Dukuh Atas Diubah karena Akan Ganggu MRT Fase 3". TEMPO.CO. Diakses tanggal 2020-12-06. 
  22. ^ Kontrak Rolling Stock Proyek MRT Jakarta Ditandatangani
  23. ^ Kompas.com: Kereta MRT Jakarta Bisa Beroperasi secara Otomatis
  24. ^ "MRT Kenalkan Tiket Perjalanan Bernama 'Kartu Jelajah'". kumparan. Diakses tanggal 2019-03-22. 
  25. ^ Media, Kompas Cyber. "PT MRT Produksi 954.000 Tiket Jenis "Single Trip" dan "Multi Trip"". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2019-03-22. 
  26. ^ VIVA, PT VIVA MEDIA BARU- (2019-02-05). "Mengintip 'Kartu Jelajah', Uang Elektronik untuk Naik MRT Jakarta – VIVA". www.viva.co.id. Diakses tanggal 2019-03-22. 
  27. ^ Media, Kompas Cyber. "Mulai Senin, Naik MRT Pakai Uang Elektronik atau Kartu Harian". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2019-04-01. 
  28. ^ VIVA, PT VIVA MEDIA BARU- (2019-03-24). "Anies Sebut MRT Bagian Jak Lingko, Integrasi Transportasi Jakarta – VIVA". www.viva.co.id. Diakses tanggal 2019-03-27. 
  29. ^ Prastiwi, Devira. "4 Cara Pembayaran Naik MRT Jakarta dari Uang Elektronik hingga QR Code". Liputan6.com. KapanLagi Youniverse. Diakses tanggal 2019-11-23. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]