MRT Bangkok

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari MRT (Bangkok))
Metropolitan Rapid Transit
Info
PemilikMass Rapid Transit Authority of Thailand
WilayahKawasan Metropolitan Bangkok
JenisAngkutan cepat
Jumlah jalur2 beroperasi
3 sedang dibangun
(2 direncanakan)
Jumlah stasiun53[1]
Penumpang harian240.000[2]
Penumpang tahunan80,6 juta[3]
Operasi
Dimulai3 Juli 2004
OperatorBangkok Metro Public Company Limited (SET: BMCL)
Teknis
Panjang sistem70,6 km (43,9 mi)[1]
Lebar sepur1.435 mm (4 ft 8+12 in) sepur standar
ListrikThird rail
Kecepatan tertinggi80 km/h (50 mph)

Metropolitan Rapid Transit adalah sistem angkutan cepat yang melayani Kawasan Metropolitan Bangkok di Thailand. Seksi pertama Jalur Biru antara Hua Lamphong dan Bang Sue dibuka tahun 2004 sebagai sistem transportasi umum kedua Bangkok. MRT dioperasikan oleh Bangkok Metro Public Company Limited (BMCL) dengan konsesi yang diberikan oleh Mass Rapid Transit Authority of Thailand (MRTA). Bersama dengan Bangkok Mass Transit System (BTS), dan Airport Rail Link (ARL), MRT merupakan bagian dari infrastruktur transportasi darat Bangkok.

MRT melayani lebih dari 240.000 orang tiap hari. Memiliki 18 stasiun yang beroperasi sepanjang 20 kilometer (12 mi)[1] yang semuanya dibawah tanah. Jalur Biru atau Jalur Chaloem Ratchamongkhon adalah satu-satunya jalur yang saat ini beroperasi. Sampai 2011, 2 perpanjangan Jalur Biru sedang dibangun.

Di Thailand, MRT memiliki nama resmi rotfaifa mahanakhon (รถไฟฟ้ามหานคร) ("kereta listrik metropolitan").

Jalur MRT kedua MRT Jalur Ungu, secara resmi Jalur Chalong Ratchadham,dibuka pada 6 Agustus 2016 dan menghubungkan Tao Poon dengan Khlong Bang Phai di Nonthaburi di barat laut Bangkok Raya. Itu adalah jalur angkutan massal pertama yang membentang di luar provinsi Bangkok, Administrasi Metropolitan Bangkok.

Baik Jalur Biru dan Jalur Ungu dioperasikan oleh Bangkok Expressway dan Metro Public Company Limited (BEM) di bawah konsesi yang diberikan oleh Mass Rapid Transit Authority of Thailand (MRTA) yang merupakan pemilik jalur MRT. Seiring dengan BTS Skytrain dan Airport Rail Link, MRT adalah bagian dari infrastruktur transportasi kereta api Bangkok. Kedua jalur MRT memiliki 470.000 penumpang setiap hari (Jalur Biru 400.000 dan Jalur Ungu 70.000) dengan 53 stasiun operasional dan panjang rute gabungan 70 kilometer (43 mil).

Dari pertengahan 2011, konstruksi mulai memperluas MRT Jalur Biru dengan perpanjangan ke barat dari Hua Lamphong melalui Tha Phra ke Lak Song, dan di utara dari Bang Sue ke Tha Phra. Setelah selesai pada April 2020, Blue Line telah menjadi garis loop kuasi (menyediakan pertukaran dengan dirinya sendiri di Tha Phra) di sekitar pusat Bangkok. Bagian pertama perpanjangan MRT Blue Line dari Hua Lamphong melalui Tha Phra hingga Lak Song dibuka untuk operasi penuh pada 29 September 2019.

Jalur MRT lainnya direncanakan untuk sistem MRT masa depan dengan MRT Jalur Oranye, MRT Jalur Merah Muda dan MRT Jalur Kuning yang semuanya saat ini sedang dibangun. Perpanjangan MRT Jalur Ungu selatan dari Tao Poon ke Rat Burana akan ditenderkan pada April 2020 tetapi telah ditunda hingga akhir 2020. Pada Juni 2019, MRT Jalur Cokelat disetujui oleh Dewan MRT untuk desain terintegrasi dengan desain N2 Expressway oleh EXAT. MRT Jalur Cokelat direncanakan akan ditenderkan pada paruh pertama tahun 2021 setelah desain akhir selesai pada Oktober 2020.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

MRT dibangun di bawah kerangka konsesi. Untuk jalur MRT pertama, yang secara resmi dikenal sebagai Chaloem Ratchamongkhon atau secara informal sebagai "Jalur Biru", infrastruktur sipil disediakan oleh sektor pemerintah, Mass Rapid Transit Authority of Thailand (MRTA), dan diserahkan kepada pemegang konsesi mereka berdasarkan perjanjian konsesi 25 tahun. Bangkok Expressway dan Metro Public Company Limited (BEM) adalah satu-satunya perusahaan sektor swasta yang memenangkan tawaran dalam kontrak konsesi MRTA untuk Jalur Biru. Sebagai pemegang konsesi MRTA, BEM menyediakan peralatan M&E, termasuk kereta listrik, sistem pensinyalan, SCADA, komunikasi, PSD, dll. untuk proyek kereta bawah tanah dan sepenuhnya mengoperasikan sistem. Untuk mempertahankan sistem, BEM telah melakukan subkontrak dalam 10 tahun ke Siemens yang merupakan pemasok sistem M&E sejak pembukaan sistem dan 7 tahun kontrak pemeliharaan untuk dua layanan pemeliharaan lokal untuk jalur utara dan selatan.

Pembangunan jalur Metro Bangkok pertama, Secara resmi dikenal sebagai Chaloem Ratchamongkhon (Bahasa Thai สายเฉลิมรัชมงคล) – "Perayaan Naungan Kerajaan" – atau secara informal sebagai "Jalur Biru", dimulai pada 19 November 1996. Proyek ini mengalami beberapa penundaan tidak hanya karena krisis ekonomi 1997,tetapi juga karena pekerjaan teknik sipil yang menantang untuk membangun struktur bawah tanah besar jauh di dalam tanah yang ditebang air di mana kota ini dibangun.

Jalur Biru dibuka untuk masa uji coba publik terbatas beberapa minggu mulai tanggal 13 April 2004. Pada tanggal 3 Juli 2004 jalur ini secara resmi dibuka pada pukul 19:19 waktu setempat oleh Raja Bhumibol Adulyadej dan Ratu Sirikit, yang didampingi oleh anggota keluarga kerajaan lainnya. Dalam waktu 30 menit setelah pembukaannya, wisatawan mengisi sistem dengan kapasitas maksimum, tetapi setelah antusias para pengguna yang cukup besar di awal pembukaannya, MRT Jalur Biru kehilangan banyak pengguna hingga akhirnya penumpang hanya menjadi sekitar 180.000 pengguna setiap hari – jauh lebih rendah dari proyeksi lebih dari 400.000 penumpang, meskipun tarif dipangkas setengah dari 12 menjadi 38 baht menjadi 10-15 baht per perjalanan. Dari tahun 2006 hingga 2008, tarif berkisar antara 14 dan 36 baht per perjalanan. Tarif dinaikkan menjadi 16-41 Baht pada tanggal 1 Januari 2009. Jumlah penumpang harian pada tahun 2014 adalah 253.000.

Pada bulan Agustus 2016, Jalur Ungu dibuka untuk layanan dengan nama resminya Chalong Ratchadam . Pada Bulan Agustus 2017, MRT Jalur Biru terlambat diperluas ke stasiun Tao Poon yang memungkinkan pertukaran dengan Jalur Ungu.

Operasi[sunting | sunting sumber]

Mengingat bahwa Bangkok adalah dataran rendah yang rentan terhadap banjir, semua pintu masuk stasiun Metro dinaikkan sekitar satu meter di atas permukaan tanah dan dilengkapi dengan pintu air built-in untuk menghindari air membanjiri sistem. Lift dan eskalator ditemukan di semua stasiun, menyediakan akses mudah bagi penumpang di kursi roda. Stasiun memiliki beberapa lorong (umumnya empat) yang memungkinkan penumpang untuk terhubung ke setiap sudut persimpangan permukaan yang berdekatan. Lorong-lorong antara pintu keluar sangat luas dan beberapa mulai dibuka sebagai mal. Peta yang menggambarkan area lokal dan titik keluar dipasang di dinding di jalan keluar.

Karena pertimbangan keamanan, pintu layar platform dipasang. Personel keamanan berseragam dan kamera keamanan hadir di semua platform. Saat ini 19 kereta metro tiga mobil, dari jenis Metro Modular Siemens, digunakan. Setiap kereta metro terdiri dari dua mobil motor dan sebuah mobil trailer pusat.

Tiket[sunting | sunting sumber]

Sistem tiket menggunakan teknologi contactless RFID dengan token bulat yang dikeluarkan untuk perjalanan tunggal dan kartu nilai tersimpan tanpa kontak, kartu MRT Plus, untuk pelancong yang sering bepergian. Direncanakan sistem tiket bersama akan disiapkanpenumpang dapat menggunakan satu tiket di MRT maupun di Skytrain. Fasilitas park &ride bertingkat disediakan di Lat Phrao dan Thailand Cultural Centre. Pengendara yang memarkir mobil mereka di tempat ini akan dikeluarkan dengan kartu pintar contactless tambahan dan mereka harus memilikinya secara elektronik dicap di stasiun tujuan mereka. Pintu putar menerima kartu atau token, keduanya tersedia dari stan berawak atau mesin tiket otomatis.

Kartu pintar tersedia dalam dua jenis:

  • Kartu isi ulang untuk tarif berbasis jarak:
    • untuk orang dewasa, pada tingkat yang sama dengan tarif tunggal
    • untuk siswa, tidak lebih dari 23 tahun, dengan diskon 10%
    • untuk anak-anak / orang tua, tidak lebih dari 14 tua dan tinggi antara 91 dan 120 cm, atau tidak kurang dari 60 tua, masing-masing dengan diskon 50%.

Anak-anak di bawah 15 tahun atau yang tingginya tidak melebihi 90 cm dapat naik secara gratis. Penurunan tarif untuk anak-anak yang lebih tua dan tarif setengah harga untuk orang tua juga berlaku saat membeli token di stan.

Jalur beroperasi dan ekspansi berikutnya[sunting | sunting sumber]

Ini adalah jalur yang sudah beroperasi hingga kini

Garis Stasiun Panjang [km] Panjang [mi] Terminus Pengendara harian Mulai beroperasi
Bagian awal Ekstensi terakhir
Jalur Biru MRT 38 47 29 Lak Song ↔ Tha Phra (via Bang Sue) 400.000 2004 2020
Jalur MRT Ungu 16 23.6 14.7 Khlong Bang Phai ↔ Tao Poon 70.000 2016 -
Seluruh 53* 70.6 43.9
  • Stasiun pertukaran dihitung sebagai stasiun (Stasiun Tha Phra).

Ini adalah rencana ekspansi lebih lanjut dari sistem MRT Bangkok

Garis Pembukaan yang diusulkan Terminal Panjang [km] Panjang [mil] Stasiun Kondisi
Biru ekstensi

(Kereta api berat)

Non-publikasi Lak Song Phutthamonthon Sai 4 8 5.0 5 Disetujui
Ungu ekstensi

(Kereta api berat)

2026 Tao Poon Khru Nai 23.6 14.7 17 Disetujui. Tender pada Q2 2021
Oranye

(Rel berat)

2024 (Bagian Timur) Thailand Cultural Centre Yaek Rom Klao 22.5 14.0 17 Sedang dibangun
2025 (ekstensi Barat) Bang Khun Non Thailand Cultural Centre 13.4 8.3 13 Disetujui. Retender pada Q2 2021
Merah muda

(Monorail)

2022 Nonthaburi Civic Center Min Buri 34.5 21.4 30 Sedang dibangun
Kuning

(Monorail)

2021 Ratchada Samrong 30.5 19.0 23 Sedang dibangun
Cokelat

(Monorail)

2025 Nonthaburi Civic Center Lam Sali 22 14 20 Disetujui. Tender pada akhir 2021

Jalur MRT Jalur Biru membentuk lingkaran berbentuk simpul lariat yang mengelilingi kota.

Pada akhirnya direncanakan bahwa jarak rute gabungan dari semua jalur MRT yang mencakup wilayah utama Bangkok akan berjumlah 171 km. Ini terdiri dari 94 km untuk 3 jalur kereta api berat dan 77 km untuk 3 jalur monorel.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama CRLine
  2. ^ "New BMCL boss eyes boosting commercial revenue". The Nation. www.nationmultimedia.com. 23 December 2011. Diakses tanggal 2014-06-27. 
  3. ^ "Bangkok Metro Public Corporation Annual Report 2012" (PDF). 2012. hlm. 6. Diarsipkan dari versi asli (pdf) tanggal 2013-09-21. Diakses tanggal 2015-02-10. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]