Tiket elektronik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Contoh jadwal untuk tiket elektronik penerbangan dari Montreal ke Amsterdam, dan kembali dari Munich.
Spesimen dari boarding pass PT. KAI Persero dalam layanan transportasi perkeretaapian yang berlaku mulai 2016 dalam bentuk cetak.

Tiket elektronik (bahasa Inggris: e-ticket) adalah sebuah tiket dalam bentuk digital. Tiket elektronik dapat digunakan untuk penerbangan, perkeretaapian, hotel, bioskop, dan juga suatu pertunjukan.

Tiket pesawat[sunting | sunting sumber]

Saat ini tiket elektronik telah menggantikan fungsi tiket pesawat konvensional yang biasanya terdiri atas beberapa kertas dan umumnya maskapai penerbangan memberlakukan biaya tambahan untuk melakukan pengeluaran tiket menggunakan jenis tiket ini. Pada tanggal 1 Juni 2009, IATA telah memberikan mandat kepada semua anggotanya agar menggunakan tiket elektronik dalam segala bentuk pembayaran.

Setelah melakukan pemesanan atau reservasi, penumpang dapat langsung mencetak tiket elektronik atau cukup menunjukkan kode pemesanan atau kode batang (barcode) yang tertera pada tiket elektronik pada saat berada di bandara. Hal ini ini memberikan kemudahan dan keamanan bagi para konsumen, mengingat bahwa tiket elektronik adalah data digital yang tersimpan di sistem komputer masing-masing maskapai, sehingga jika tiket elektronik yang dicetak tersebut ternyata hilang maka penumpang cukup menyebutkan kode pemesanan saja.

Dalam sebuah e-Ticket sudah tercantum informasi yang lengkap dari penerbangan itu sendiri, yaitu:

  • Nomor tiket
  • Syarat & Ketentuan
  • Harga dasar tiket dan pajak
  • Peraturan mengenai pembatalan dan pengembalian uang
  • Cara Pembayaran
  • Tempat pembelian tiket elektronik
  • Ketentuan bagasi

Saat ini tiket elektronik sudah banyak digunakan di Indonesia, terutama karena semakin banyaknya maskapai yang menawarkan penerbangan dengan harga murah atau promosi untuk rute domestik maupun internasional melalui situs web mereka.

Joel R. Goheen adalah orang pertama yang memperkenalkan konsep tiket elektronik di dunia penerbangan.[1]

Check-in dengan menggunakan tiket elektronik[sunting | sunting sumber]

Untuk melakukan lapor-masuk dengan tiket elektronik calon penumpang cukup menunjukkan lembar tiket elektronik yang telah dicetak ke gerai check-in maskapai yang bersangkutan, dilengkapi dengan identitas diri, seperti KTP, SIM atau paspor. Pada umumnya calon penumpang cukup hanya memberitahukan kode pemesanan dan memberikan identitasnya karena data tiket elektronik sudah terdapat di sistem komputer maskapai. Namun, kadangkala ada beberapa bandara yang mengharuskan penumpang untuk menunjukkan tiket terlebih dahulu sebelum masuk ke dalam bandara.

Check-in mandiri dengan menggunakan tiket elektronik[sunting | sunting sumber]

Check-in mandiri biasanya dapat dilakukan melalui situs maskapai yang bersangkutan dengan memasukkan kode pemesanan tiket elektronik. Juga dapat dilakukan melalui gerai check-in di bandar udara dengan melakukan pemindaian atas kode palang yang terdapat di tiket elektronik.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

{{ navbox | name = Perjalanan udara komersial | listclass = hlist | title = Perjalanan udara komersial

| group1 = Maskapai penerbangan | list1 = Daftar maskapai penerbangan · Daftar maskapai penerbangan penumpang · Daftar maskapai penerbangan regional · Daftar maskapai penerbangan sewaan  · Daftar "firma" dengan "holding angkutan udara tersertifikasi" berkode IATA ganda | group2 = Asosiasi industri | list2 = IATA · ICAO · ISTAT | group3 = Aliansi maskapai penerbangan | list3 = Oneworld · Star Alliance · SkyTeam | group4 = Tiket | list4 = Sistem Reservasi Maskapai Penerbangan · Tiket maskapai penerbangan · Jadwal maskapai penerbangan · Pas naik · Perjanjian pertukaran kode · Pas benua · Tiket elektronik · Pembatalan penerbangan · Program penumpang setia · Penerbangan kontrak pemerintah · Tiket terbuka · [[Penerbangan larut malam] · Tiket keliling dunia · Standby · Agen perjalanan · Mesin pencari perjalanan · Konvensi Warsawa · Penundaan penerbangan | group5 = Bandar udara | list5 = Hub maskapai penerbangan · Bandar udara · Ruang tunggu bandar udara · Bandar udara domestik · Bandar udara internasional · Bandar udara regional | group6 = Bagasi | list6 = Bea cukai, Tag bagasi · Izin bagasi · Kereta bagasi · Klaim bagasi · Pengatur bagasi · Bagasi tertutup · Bagasi hilang | group7 = Cek masuk | list7 = Garbarata · Cek masuk bandar udara · Keamanan bandar udara · Naik · Gerbang | group8 = Kursi | list8 = Peta kursi pesawat · Kursi pesawat · Kelas satu · Kelas bisnis · Kelas ekonomi premium · Kelas ekonomi · Kelas perjalanan | group9 = Dalam penerbangan | list9 = Toilet pesawat · Makanan pesawat · Kantung mabuk udara · Hiburan dalam penerbangan · Beli di pesawat · Merokok dalam penerbangan | group10 = Awak udara | list10 = Deadheading · Kapten · First officer · Pramugari · Teknisi pesawat · Pilot · Purser · Second Officer · Third Officer | group11 = Imigrasi | list11 = Petugas imigrasi, Kartu Kedatangan · Kartu Keberangkatan · Paspor | group12 = Keselamatan | list12 = Pengatur lalu lintas udara · Kartu keselamatan pesawat · Keamanan maskapai penerbangan · Otoritas bandar udara · Polisi bandar udara · Otoritas penerbangan sipil · Perekam data penerbangan · Demonstrasi keselamatan sebelum terbang · Pintu keluar sayap

}}