Kelas perjalanan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Denah kursi yang umum digunakan pada pesawat jet berbadan lebar (Asiana Boeing 747-400)

Sebuah kelas perjalanan adalah pembedaan kualitas akomodasi pada transportasi umum. Akomodasi dapat berupa kursi atau kabin. Kelas perjalanan yang lebih tinggi biasanya dirancang agar lebih nyaman, sehingga biasanya lebih mahal.

Pesawat terbang[sunting | sunting sumber]

Secara tradisional, sebuah pesawat terbang biasanya dibagi menjadi, dari depan ke belakang, kabin kelas satu, bisnis, dan ekonomi. Baru-baru ini, kelas ekonomi premium juga mulai ditawarkan oleh sejumlah maskapai penerbangan sebagai pengisi celah antara kelas ekonomi dan bisnis.

Tiap kelas kabin kemudian dibagi menjadi sejumlah kelas pemesanan, yang walaupun dipesan pada kabin yang sama, memiliki sejumlah perbedaan, seperti perbedaan poin penumpang setia, perbedaan batasan bagasi, maupun perbedaan kebijakan pembatalan atau perubahan, dsb.

Bus[sunting | sunting sumber]

Di Meksiko, bus kerap dibagi menjadi beberapa kelas, dengan kelas paling tinggi disebut de lujo atau clase lujo, dan kemudian diikuti oleh plus clase, primera clase, dan segunda clase.[1]

Pelayaran[sunting | sunting sumber]

Sebelum kapal pesiar mendominasi pengangkutan penumpang via laut, kapal samudera memiliki beberapa kelas layanan, yang kerap disebut Kelas Satu, Kelas Dua, dan Geladak. Perusahaan seperti Cunard Line meneruskan tradisi tersebut dengan menawarkan kabin Queen's Grill, Princess Grill, dan Britannia, yang mana tiap kabin memiliki ruang bersama dan restoran tersendiri di atas kapal.

Kereta api[sunting | sunting sumber]

Kereta api kerap hanya terdiri dari kelas satu dan kelas dua. Sejumlah kereta api juga memiliki kelas yang menawarkan tempat tidur.

Tiongkok[sunting | sunting sumber]

Kereta api tradisional biasanya menawarkan beberapa kelas, yakni tempat tidur empuk, tempat tidur keras, kursi empuk, dan kursi keras, tergantung rutenya.

Sementara KRL CRH menawarkan kelas tempat tidur empuk (hanya di beberapa kereta api malam), kursi bisnis, kursi kelas satu, dan kursi kelas dua.

Taiwan[sunting | sunting sumber]

Sebelum tahun 1949, sebagian besar biro perkeretaapian (di bawah arahan Kementerian Perhubungan) memiliki tiga kelas berbeda. Hanya beberapa orang yang mampu membeli tiket kelas satu ataupun kelas dua, sehingga terkadang sejumlah kereta api tidak menyediakan kelas satu maupun dua sama sekali.

Pada tahun 1949, 特快對號車 (kereta ekspres terbatas dengan sistem pemesanan kursi) mulai dioperasikan oleh Biro Perkeretaapian Taiwan, dan menawarkan tiga kelas, yang diturunkan dari peraturan kolonial Jepang. Sistem tiga kelas pun umum dijumpai di semua kereta api, baik kereta reguler maupun kereta ekspres, hingga tahun 1953.

Pada tahun 1953, Equality Express diperkenalkan dengan kelas dua saja. Pada akhirnya, semua kereta ekspres hanya menawarkan kelas dua, sementara semua kereta reguler hanya menawarkan kelas tiga. Hal inipun membuat kelas diasosiasikan dengan kecepatan kereta api. Diesel Limited Express lalu diperkenalkan pada tahun 1956 dengan hanya satu kelas.

Pada tahun 1960, melalui reformasi kereta ekspres terbatas (kereta ekspres terbatas dengan sistem pemesanan kursi dan Diesel Limited Express digabung menjadi satu), semua kereta api penumpang resmi hanya menawarkan satu kelas saja. Sehingga semua kereta ekspres hanya menawarkan kelas dua, sementara kereta reguler menawarkan kelas tiga. Seiring berjalannya waktu, banyak tipe kereta baru yang diperkenalkan, namun hal ini disebut sebagai tipe, bukan sebagai kelas.

Eropa[sunting | sunting sumber]

Kereta penumpang di Italia, menunjukkan angka "2" untuk menandakan kelas dua
Ilustrasi kelas perjalanan pada awal abad ke-20. Ditampilkan restoran stasiun untuk penumpang kelas satu dan dua (kiri) dan kelas tiga (kanan). Relief di Stasiun Iml di Metz, Prancis.

Pada awal berkembangnya perkeretaapian di Eropa, hampir semua operator perkeretaapian menawarkan tiga kelas, yakni "kelas satu" yang merupakan kelas paling mewah dan jarang diminati, yang dilengkapi dengan kursi berbalut kain, sementara kursi "kelas dua" juga dilapisi kain, namun kain yang tidak terlalu mahal dan dengan jarak antar kursi yang lebih sempit. Sedangkan "kelas tiga" hanya menyediakan bangku kayu. Sebagian besar kereta api hanya membawa satu atau dua kereta "kelas satu" dan "kelas dua", sementara sisanya adalah "kelas tiga".

Saat ini, umumnya kereta api menawarkan dua kelas, yang dikenal sebagai "kelas satu" dan "kelas dua atau kelas ekonomi". Sistem tiga kelas telah ditinggalkan oleh sebagian besar perussahaan perkeretaapian di Eropa pada akhir dekade 1950-an untuk mendukung sistem dua kelas yang dirancang oleh UIC. Bahkan, "kelas satu" yang telah ada sejak sebelum Perang Dunia II dihapus sepenuhnya, karena tidak terlalu diminati pasca perang berakhir, sehingga "kelas dua" menjadi "kelas satu" yang baru, sementara "kelas tiga" setelah bangku kayunya diganti, resmi disebut sebagai "kelas dua" yang baru.

Kereta api di Britania Raya menyediakan dua kelas, yakni "kelas satu" dan "kelas tiga" yang diubah namanya menjadi "kelas dua" oleh British Rail mulai 3 Juni 1956, dan kemudian kembali diubah menjadi "kelas standar" mulai 11 Mei 1987.

Sebuah konvensi yang diterapkan oleh sebagian besar perusahaan perkeretaapian di Eropa adalah bahwa bagian dari kereta yang merupakan kelas satu ditandai dengan warna kuning, biasanya diletakkan di atas pintu dan/atau jendela. Bagian kelas satu dapat menempati keseluruhan kereta atau hanya separuhnya. Kompartemen kelas dua biasanya memiliki konfigurasi kursi "2+2", sementara kompartemen kelas satu biasanya memiliki konfigurasi kursi "2+1". Di Britania Raya dan Prancis, sejumlah kereta api suburban jarak pendek menggunakan konfigurasi kursi "2+3" pada kelas dua dan konfigurasi kursi "2+2" pada kelas satu.

Kereta metro, suburban, dan lokal terkadang hanya menyediakan kelas dua. Kereta api kelas satu dapat dengan mudah dijumpai hingga dekade 1980-an, namun kini sulit dijumpai. Kereta api berkecepatan tinggi biasanya memiliki tarif lebih mahal daripada kereta api reguler di rute yang sama, namun tetap menyediakan kursi kelas satu dan kelas dua.

Kereta api di Irlandia biasanya hanya menyediakan kelas standar, dengan hanya beberapa kereta api jarak jauh yang menyediakan kelas satu, yang disebut Premier di IE 22000 Class, CityGold di Mark 4, dan First Plus di Enterprise. Tidak ada kereta api komuter yang menawarkan kelas premium. Kelas premium tidak hanya menyediakan fasilitas tambahan berupa lampu baca dan pramusaji, namun juga konfigurasi kursi 2+1 yang dapat direbahkan dan pilihan menu makanan yang lebih beragam.

Di Jerman, juga terdapat "kelas empat" pada hampir semua kereta api lokal dari paruh kedua abad ke-19 hingga tahun 1928. Kelas ini menyediakan fasilitas yang sangat terbatas, dengan hanya kursi berbahan kayu dengan sandaran seadanya. Sebagian besar ruang di kereta kelas ini dibiarkan kosong, sehingga penumpang dapat membawa barang dan ternaknya ke dalam kereta.

India[sunting | sunting sumber]

Secara umum, Indian Railways menawarkan enam kelas.

  • Kelas Satu A/C (1A) adalah kelas tertinggi dan tidak tersedia di semua kereta api. Kelas ini menawarkan bilik-bilik berpendingin udara dengan format dua + empat tempat tidur, serta dilengkapi dengan pintu sebagai penutup bilik. Biasanya hanya ada satu kereta kelas 1A pada sebuah kereta api.
  • Kelas Dua A/C (2A) menawarkan bilik-bilik berpendingin udara dengan format dua + empat tempat tidur, serta dilengkapi dengan tirai sebagai penutup bilik. Biasanya terdapat satu atau dua kereta kelas 2A pada kereta api jarak jauh.
  • Kelas Tiga A/C (3A) menawarkan bilik-bilik berpendingin udara dengan format dua + enam tempat tidur (enam tempat tidur di satu sisi, dan dua tempat tidur di sisi yang lain). Sebagian besar kereta api biasanya membawa dua hingga lima kereta kelas 3A.
  • Kereta Kursi A/C (CC) adalah kelas yang disediakan pada kereta api jarak dekat dengan waktu perjalanan kurang dari satu hari. Konfigurasi kursi yang digunakan biasanya 3+3.
  • Kelas Tempat Tidur (SL) mirip dengan Kelas 3A namun tidak dilengkapi dengan pendingin udara Biasanya terdapat sepuluh hingga lima belas kereta kelas tempat tidur dalam satu kereta api.
  • Kelas Dua (dapat dipesan) (2S) mirip dengan kelas CC, namun tidak dilengkapi dengan pendingin udara. Kursi pada kelas ini dapat dipesan beberapa hari sebelum berangkat.
  • Kelas Dua (II) untuk kereta api jarak jauh mirip dengan kelas SL, namun memiliki tempat tidur kayu di tengah, bukannya tempat tidur di atas. Walaupun begitu, kereta api lokal dan suburban biasanya menawarkan kelas dua yang berbeda, yakni berupa kabin terbuka dengan sejumlah kursi kayu yang menghadap satu sama lain.

Sejumlah kereta juga menawarkan kereta api berikut:

  • Ekonomi AC Tiga (3E). Mirip dengan Kelas Tiga A/C, namun kelas ini memiliki tambahan tempat tidur tengah di sisi samping dari bilik berpendingin udara, sehingga konfigurasinya menjadi enam dan tiga tempat tidur.
  • Kelas Satu (FC), mirip dengan kelas 1A namun tidak dilengkapi dengan pendingin udara. Kelas ini kini dihapus untuk memberi jalan pada kelas 2A yang lebih mahal dan kelas 3A yang lebih murah. Pada tahun 2011, kelas ini hanya dapat ditemui di kereta api lokal Mumbai dan di beberapa kereta api di seantero India.
  • Kelas Kursi Eksekutif AC (EC), memiliki konfigurasi kursi 2x2 dan layanan katering makanan. Kelas ini hanya tersedia di kereta api "Shatabdi Express" dan "Tejas Express".

Indonesia[sunting | sunting sumber]

Kereta api di Indonesia, yang dioperasikan oleh PT Kereta Api Indonesia kini menyediakan empat kelas pada perjalanan jarak jauh. Semua kelas hanya menawarkan kursi (tidak ada tempat tidur).

  • Kelas eksekutif–kelas paling tinggi dan mahal, menawarkan konfigurasi kursi 2–2 dan TV. Kereta kelas eksekutif digolongkan oleh Kementerian Perhubungan sebagai K1. Selain itu, kereta api yang membawa kereta kelas eksekutif lebih cepat daripada kereta api lain.
    • Kelas Argo –merupakan kelas tertinggi, dengan kereta api yang membawa kelas ini menyandang nama Argo.
    • Kelas Satwa –kelas di bawah Argo.
  • Kelas Bisnis–kelas menengah, dengan tarif sekitar 40% lebih murah daripada kelas eksekutif, dengan konfigurasi kursi 2–2 yang tidak dapat direbahkan. Kereta kelas bisnis digolongkan oleh Kementerian Perhubungan sebagai K2. PT. Kereta Api Indonesia sedang menghapus kelas ini secara bertahap.
  • Kelas ekonomi premium–pengisi celah antara kelas bisnis dan kelas ekonomi, dengan tarif hampir sama dengan kelas bisnis, namun dengan konfigurasi kursi 2-2 yang dapat direbahkan.
  • Kelas ekonomi–kelas paling rendah dan murah. Kereta kelas ini digolongkan oleh Kementerian Perhubungan sebagai K3.
    • Kelas ekonomi komersial, dengan konfigurasi kursi 2-2
    • Kelas ekonomi PSO, dengan konfigurasi kursi 3-2 dan pendingin udara tipe split.

Semua kelas tidak memperbolehkan merokok dan dilengkapi pendingin udara. Semua penumpang wajib memesan kursi, kecuali untuk kereta api komuter. Semua kursi dapat dipesan mulai dari 30–90 hari sebelum keberangkatan hingga 30 menit sebelum keberangkatan. Tiap kereta api jarak jauh dan menengah juga menyediakan fasilitas kantin, kloset siram (kereta yang lebih tua menyediakan kloset jongkok), pelayanan pelanggan (kondektur), petugas pengamanan (Polsuska), dan petugas kebersihan.[2]

Kereta api kelas eksekutif merupakan yang paling cepat dan hanya berhenti di beberapa stasiun besar. Sementara kereta api kelas bisnis berhenti di lebih banyak stasiun daripada kereta api kelas eksekutif. Sementara kereta api kelas ekonomi memerlukan waktu tempuh yang paling lama, karena berhenti di sejumlah stasiun kecil dan harus mengalah pada semua kereta api kelas eksekutif dan bisnis yang berjalan ke arah yang sama di waktu yang sama. Sejumlah rute yang tidak terlalu ramai, tidak dilayani banyak kereta api kelas eksekutif atau bisnis, ataupun keduanya. Sejumlah kereta api juga menyediakan dua atau tiga kelas sekaligus (eksekutif-bisnis, eksekutif-ekonomi, eksekutif-ekonomi premium, atau eksekutif-bisnis-ekonomi).

Untuk kereta api lokal dan komuter, biasanya hanya tersedia satu kelas. Namun di beberapa wilayah terdapat dua kelas, dengan perbedaan pada konfigurasi kursi dan waktu tempuh. Contohnya, di rute Jogjakarta–Solo ada kereta api Sriwedari yang dilengkapi dengan pendingin udara dan kursi melintang, sedangkan kereta api Prambanan Ekspres tidak dilengkapi dengan pendingin udara, kursi membujur, dan berhenti di lebih banyak stasiun. Sementara itu, di Jakarta Raya, hanya ada satu kelas mulai pertengahan tahun 2013, yang dilengkapi dengan pendingin udara dan kursi membujur;[3] Kereta api komuter di Jakarta dioperasikan oleh Kereta Commuter Indonesia.

Jepang[sunting | sunting sumber]

Mulai tahun 1872, Jepang menggunakan sistem tiga kelas. Pada tahun 1960, dengan makin baiknya fasilitas di kereta api kelas dua dan tiga, penumpang kelas satu menjadi makin sedikit, sehingga kereta kelas satu lalu diubah namanya menjadi kereta "khusus" yang hanya dijalankan apabila disewa, dan Jepang pun resmi hanya menyediakan dua kelas perjalanan, dengan kelas dua yang lama menjadi kelas satu, sementara kelas tiga yang lama menjadi kelas dua.

Pada tahun 1969, sistem dua kelas dihapuskan. Kereta kelas satu diubah namanya menjadi kereta "Hijau", sementara kereta kelas dua diubah namanya menjadi kereta "Standar".

Semua anggota Japan Railways Group (JR) menawarkan kelas perjalanan berbeda.

Kyushu Railway Company (JR Kyūshū), Hokkaido Railway Company (JR Hokkaido), dan East Japan Railway Company (JR East) menawarkan Kereta Hijau di hampir semua kereta api antarkotanya. Selain itu, Central Japan Railway Company (JR Central) dan Shikoku Railway Company (JR Shikoku) menawarkan Kereta Hijau pada sejumlah kereta api, dan beberapa kereta api West Japan Railway Company (JR West) juga menawarkan Kereta Hijau. Selain Kelas Hijau juga terdapat Kelas Biasa. Tiket Kelas Biasa tidak harus dipesan terlebih dahulu, sementara tiket Kelas Hijau harus dipesan terlebih dahulu.[4]

Sebagian besar kursi pada Kereta Hijau JR Group memiliki lebar dan jarak antar kursi yang lebih besar. Pada sejumlah stasiun, Kelas Hijau diposisikan dekat dengan tangga dan eskalator yang mengarah dari/ke peron. Kereta Hijau juga kerap menawarkan alas kaki dan bahan bacaan dalam bahasa Jepang.[5]

Selain itu, JR East menawarkan kelas ketiga, yakni GranClass yang tersedia di rute Hayabusa. Fasilitas GranClass meliputi kursi berbahan kulit yang dapat direbahkan hingga 45 derajat,[6] sandaran kaki yang dapat dinaikkan, meja makan yang dapat diatur dan nampan koktail, serta lampu baca pribadi. Menu makanan, baik makanan khas Jepang atau Eropa, disediakan oleh pramugari khusus kelas GranClass, yang juga menyajikan minuman ringan dan minuman beralkohol. Karena Hayabusa adalah kereta api jarak jauh ke Wilayah Tōhoku, fasilitas bermalam seperti alas kaki, selimut, dan penutup mata juga tersedia.[7]

Britania Raya[sunting | sunting sumber]

Selama Era Victoria, sebagian besar kereta api di Britania Raya memiliki tiga kelas, yakni kelas satu, kelas dua, dan kelas tiga. Mulai tahun 1875, saat Midland Railway mengubah nama kelas duanya menjadi kelas tiga, kelas dua (setara dengan ekonomi premium atau kelas bisnis) dihapus secara bertahap, sementara kelas satu dan kelas tiga tetap dipertahankan. Hal ini karena Undang-Undang Perkeretaapian Britania Raya 1844 mewajibkan tiap operator perkeretaapian menawarkan kelas tiga. Selain itu, kelas tiga di Britania Raya awalnya setara dengan kelas tiga di Eropa dan kelas satu di Britania Raya setara dengan kelas satu di Eropa. Hal ini berarti bahwa kereta api kapal di Britania Raya masih kerap dioperasikan dengan tiga kelas setelah penghapusan kelas dua. Mulai tanggal 3 Juni 1956, British Railways mengubah nama kelas tiga menjadi "kelas dua", dan kemudian namanya kembali diubah menjadi "kelas standar" pada tanggal 11 Mei 1987, karena nada merendahkan dari "kelas dua".

Sebuah kereta yang menyediakan lebih dari satu kelas disebut sebagai "kereta komposit".

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "All About Buses In Mexico". Mexconnect. 
  2. ^ "Situs Resmi PT Kereta Api Indonesia (Persero)". Tiket.kereta-api.co.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 March 2016. Diakses tanggal 2018-09-20. 
  3. ^ "Topik: Penghapusan KRL Ekonomi". Tribunnews.com. 2013-04-01. Diakses tanggal 2018-09-20. 
  4. ^ "Types of Tickets | Ticketing". JR-East. Diakses tanggal 2013-03-21. 
  5. ^ "Japan Rail Pass: Green car or ordinary car?". Fodor's Travel Talk Forums. 2013-02-21. Diakses tanggal 2013-03-21. [tepercaya?]
  6. ^ "JR東日本 | 東北新幹線E5系" [About Gran Class]. Jreast.co.jp. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 February 2013. Diakses tanggal 2013-03-21. 
  7. ^ ""Hayabusa" GranClass". East Japan Railway Company. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 March 2012. Diakses tanggal 2013-03-21.