Kereta api Gajayana

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kereta api Gajayana
Langsiran kereta api Gajayana akan melintas langsung Stasiun Jayakarta sebelum melakukan keberangkatan di Stasiun Gambir.
Informasi umum
Jenis layananKereta api antarkota
StatusBeroperasi
Daerah operasiDaerah Operasi VIII Surabaya
Mulai beroperasi28 Oktober 1999; 24 tahun lalu (1999-10-28)
Operator saat iniPT Kereta Api Indonesia
Jumlah penumpang harian852 penumpang per hari (rata-rata)[butuh rujukan]
Lintas pelayanan
Stasiun awalMalang
Jumlah pemberhentianLihatlah di bawah.
Stasiun akhirGambir
Jarak tempuh905 km [1]
Waktu tempuh rerata12 jam 15 menit [1]
Frekuensi perjalananSatu kali keberangkatan tiap hari
Jenis relRel berat
Pelayanan penumpang
KelasEksekutif dan Luxury
Pengaturan tempat duduk
  • 26 tempat duduk disusun 1-2 (luxury)
    kursi dapat diputar dan dapat direbahkan hingga 140°
  • 50 tempat duduk disusun 2-2 (eksekutif)
    kursi dapat direbahkan dan diputar
Fasilitas restorasiAda
Fasilitas observasiKaca panorama dupleks, dengan tirai, lapisan laminasi isolator panas.
Fasilitas hiburanAda (kelas luxury)
Fasilitas bagasiAda
Teknis sarana dan prasarana
Lebar sepur1.067 mm
Elektrifikasi-
Kecepatan operasional80 s.d. 120 km/jam
Pemilik jalurDitjen KA, Kemenhub RI
Nomor pada jadwal55–56[1]

Kereta api Gajayana merupakan layanan kereta api penumpang kelas eksekutif & luxury yang dioperasikan oleh PT Kereta Api Indonesia (Persero) untuk melayani relasi MalangGambir di lintas tengah Jawa. Perjalanan kereta api ini menempuh jarak 905 km dalam waktu sekitar 12 jam 15 menit dan kereta api ini merupakan jarak kereta api terpanjang di jalur tengah Pulau Jawa.

Asal usul[sunting | sunting sumber]

Nama Gajayana berasal dari nama yang diambil dari gelar raja Kerajaan Kanjuruhan bernama Sang Liswa yang memerintah sekitar tahun 760–789. Raja tersebut terkenal di kalangan Brahmana maupun rakyat untuk mampu membawa ketentraman di seluruh negeri. Adapun pusat Kerajaan Kanjuruhan ini berada di wilayah Dinoyo-Lowokwaru, Kota Malang, Jawa Timur.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kereta api Gajayana saat beroperasi menggunakan rangkaian kereta buatan 2009, September 2013

Kereta api Gajayana pertama kali beroperasi pada 28 Oktober 1999 dengan dua layanan kelas, yaitu kelas eksekutif dan bisnis. Kereta kelas bisnis yang digunakan saat itu merupakan limpahan dari rangkaian kereta api Turangga—kereta api Turangga mendapat rangkaian baru dari PT INKA sehingga ia melayani kelas bisnis dan eksekutif pada tahun yang sama.

Sejak Oktober 2008, kereta api Gajayana sempat beroperasi menggunakan rangkaian kereta eksekutif hasil penyehatan dari PT INKA, sebelum menggunakan rangkaian kereta keluaran tahun 2009—rangkaian kereta hasil penyehatan tersebut sempat digunakan untuk pengoperasian kereta api Bangunkarta.

Saat ini, kereta api Gajayana beroperasi menggunakan rangkaian kereta kelas eksekutif keluaran 2016 dan 2017, sedangkan rangkaian kereta lama (buatan tahun 2009) dimutasi ke depo kereta lain, seperti Solo Balapan (SLO) dan Purwokerto (PWT), kecuali kereta pembangkit dan kereta makan. Sejak 26 Mei 2019, Kereta api Gajayana melayani kelas luxury.[3][4][5]

Rangkaian kereta api[sunting | sunting sumber]

Ilustrasi kereta penumpang kelas eksekutif new image

Kereta api Gajayana membawa kereta penumpang kelas eksekutif dan luxury.[6] Rangkaian kereta kelas eksekutif merupakan kereta buatan INKA dengan formasi kursi 2-2 yang dapat menampung 50 penumpang per kereta. Kursi pada kelas ini berbahan jok kulit yang dapat direbahkan dan diputar sesuai arah perjalanan kereta api.[7]

Pada kelas luxury, kereta api Gajayana menggunakan kereta luxury generasi kedua. Kelas kereta ini memiliki kapasitas 26 tempat duduk untuk penumpang dengan formasi 2-1.[8] Arah kursi dapat diatur mengikuti arah perjalanan kereta api dan dapat direbahkan hingga 140 derajat. Berbeda dengan kelas eksekutif, kelas luxury yang digunakan oleh kereta api Gajayana memiliki penyandar kaki dan televisi pada tiap kursinya.[9]

Per 1 Juni 2023, kereta api Gajayana menggunakan rangkaian yang dikelola oleh Depo Induk Malang. Tiap rangkaian ini memiliki kapasitas 426 tempat duduk yang terdiri dari 8 kereta eksekutif New dan 1 kereta luxury generasi 2, tidak termasuk tempat duduk di kereta makan.[6]

Ilustrasi kereta penumpang kelas eksekutif Stainless Steel

Per 19 Desember 2023, rangkaian Kereta api Gajayana yang semula membawa rangkaian baja ringan keluaran tahun 2016 kini menggunakan rangkaian baja nirkarat keluaran tahun 2018 yang merupakan lungsuran dari kereta api Argo Lawu dan Argo Dwipangga, sedangkan bekas rangkaian kereta ini akan digunakan untuk kereta api Pandalungan relasi GambirSurabaya PasarturiJember.

Stasiun pemberhentian[sunting | sunting sumber]

Menurut Gapeka 2023 yang dirilis 1 Juni 2023, berikut ini adalah stasiun kereta api dilayani oleh KA Gajayana.[10]

Provinsi Kota/Kabupaten Stasiun Keterangan
Jawa Timur Kota Malang Malang Stasiun ujung dari kereta api Gajayana dan terintegrasi dengan Commuter Line Penataran dan Tumapel
Malang Kotalama Terintegrasi dengan Commuter Line Penataran, namun KA 55 menuju Jakarta tidak berhenti di stasiun tersebut.
Kabupaten Malang Kepanjen Terintegrasi dengan Commuter Line Penataran
Kabupaten Blitar Wlingi
Kota Blitar Blitar Terintegrasi dengan Commuter Line Dhoho dan Penataran
Tulungagung Tulungagung Terintegrasi dengan Commuter Line Dhoho
Kediri Kediri
Nganjuk Kertosono
Nganjuk
Madiun Madiun
Jawa Tengah Surakarta Solo Balapan Stasiun pemberhentian dari kedua kereta api tersebut, terintegrasi dengan Commuter Line Yogyakarta dan kereta bandara BIAS serta bus Batik Solo Trans dan Trans Jateng di terminal Tirtonadi.
Purworejo Kutoarjo Stasiun ujung barat Commuter Line Prambanan Ekspres
Kebumen Kebumen
Cilacap Kroya
Banyumas Purwokerto Terintegrasi dengan Trans Banyumas dan Trans Jateng di terminal Pasar Pon
Daerah Istimewa Yogyakarta Yogyakarta Yogyakarta Stasiun ujung barat Commuter Line Yogyakarta dan ujung timur Commuter Line Prambanan Ekspres serta Lin Yogyakarta International Airport dan bus Trans Jogja (lin 1A, 1B, 2A, 3A, 3B).
Jawa Barat Cirebon Cirebon
Bekasi Bekasi Stasiun pemberhentian Commuter Line Cikarang dan terintegrasi dengan bus Trans Patriot
Daerah Khusus Ibukota Jakarta Jakarta Timur Jatinegara Hanya mengarah Gambir untuk menurunkan penumpang serta terintegrasi dengan Commuter Line Cikarang, bus BRT Transjakarta (5 5C 5D 7F 7M 10 11), bus kota, dan Mikrotrans
Jakarta Pusat Gambir Stasiun ujung dari kereta api Gajayana dan terintegrasi dengan bus BRT Transjakarta (2 2A), bus kota, dan Mikrotrans

Insiden[sunting | sunting sumber]

Pada 4 Januari 2011, empat rangkaian kereta eksekutif kereta api Gajayana yang sedang parkir di Stasiun Malang tiba-tiba mundur dan menabrak empat rumah. Satu orang balita tewas dalam kejadian tersebut.[11]

Pada 27 Agustus 2011, kereta api Gajayana dengan masinis Yodian Wiliarso dan asisten masinis Bambang Suradi dibajak oleh tiga orang yang memasuki kabin masinis lokomotif. Sebanyak tiga pembajak masuk lokomotif dan mengarahkan kereta api tersebut ke Stasiun Pasar Senen. Mulanya, kereta ini tertahan sinyal masuk di stasiun Jatibarang, kemudian saat di Stasiun Telagasari beberapa orang menghadang kereta api dan satu orang masuk lokomotif. Kereta sempat berhenti di Stasiun Haurgeulis untuk menurunkan penumpang gelap di lokomotif. Lalu sang masinis memberitakan kepada pusat kendali (PK) Cirebon agar diberikan sinyal aspek hijau dan melaju tanpa henti di sepanjang jalur rel hingga Gambir. Selama pembajakan berlangsung, masinis sempat kehilangan kontak. Masinis kemudian memberitahu PK baru pada pukul 09.08 bahwa masinis tersebut disandera dan meminta agar PK mengarahkan kereta itu langsung ke Gambir. Kereta api Gajayana mencoba berhenti di Stasiun Jatinegara namun gagal dan diarahkan ke Stasiun Pasar Senen. Pada pukul 09.35, kereta api Gajayana masuk ke jalur 4, berhenti dengan rem darurat oleh petugas teknisi, kemudian dihadang aparat Brimob yang sudah berjaga di bibir peron.[12]

Pada 24 Juli 2023, kereta api Gajayana nomor KA 56 menuju Malang mengalami temperan dengan truk gandeng bermuatan ampas tebu di perlintasan tanpa dijaga terletak di petak Stasiun BaronStasiun Kertosono di Kecamatan Baron, Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur, sehingga kedua jalur tersebut terhambat terutama di jalur selatan dan tengah Pulau Jawa koridor Madiun–Surabaya. Lokomotif mengalami kerusakan parah setelah mengalami temperan meskipun tidak ada korban jiwa dalam peristiwa ini dan lokomotif penolong telah membantu perjalanan kereta api kembali normal satu jam setelah kejadian, namun kini terlambat sekitar 2 jam menuju Kertosono.[13]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Kereta api Brawijaya – layanan kereta api penumpang kelas eksekutif relasi JakartaMalang melalui lintas utara Jawa (Semarang TawangSolo Jebres)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Grafik Perjalanan Kereta Api pada Jaringan Jalur Kereta Api Nasional di Jawa Tahun 2023 (PDF). Bandung: PT Kereta Api Indonesia (Persero). 14 April 2023. hlm. 56. Diakses tanggal 12 Mei 2023 – via Direktorat Jenderal Perkeretaapian. 
  2. ^ "Kereta Api Gajayana - Jadwal, Rute, Harga Tiket, & Info Kereta Api". Traveloka. Diakses tanggal 2023-07-03. 
  3. ^ Arnani, Mela. Galih, Bayu, ed. "Mengenal Kemewahan KA Luxury 2, Ini Fasilitas dan Jadwal Keberangkatan". Kompas.com. Diakses tanggal 2020-02-29. 
  4. ^ Ibrahim, A Malik (2019-05-27). Wijaya, Ahmad, ed. "Gerbong Luxury generasi 2 diluncurkan di KA Gajayana". ANTARA News. Diakses tanggal 2020-02-29. 
  5. ^ "Gajayana Perkenalkan Gerbong Sleeper Mewah Terbaru". Republika Online. 2019-05-27. Diakses tanggal 2020-02-29. 
  6. ^ a b Grafik Perjalanan Kereta Api pada Jaringan Jalur Kereta Api Nasional di Jawa Tahun 2023 (PDF). Bandung: PT Kereta Api Indonesia (Persero). 14 April 2023. hlm. 1767. Diakses tanggal 12 Mei 2023 – via Direktorat Jenderal Perkeretaapian. 
  7. ^ "Rangkaian Kereta Kelas Eksekutif Terbaru Mulai Dioperasikan" (Siaran pers). Madiun: PT Industri Kereta Api (Persero). Diakses tanggal 2023-05-12. 
  8. ^ Salima Puteri, Alfi. "Intip Potret Kereta Api Gajayana Luxury, Fasilitas Bintang Lima". Dream.co.id (dalam bahasa Inggris). Jakarta: Surya Citra Media. Diakses tanggal 2023-05-12. 
  9. ^ "Intip Fasilitas Mewah Kereta Luxury 2, Kursi Canggih hingga Minibar". Okezone. Jakarta: Media Nusantara Citra. 2022-01-12. Diakses tanggal 2023-05-12. 
  10. ^ Grafik Perjalanan Kereta Api pada Jaringan Jalur Kereta Api Nasional di Jawa Tahun 2023 (PDF). Bandung: PT Kereta Api Indonesia (Persero). 14 April 2023. hlm. 239. Diakses tanggal 12 Mei 2023 – via Direktorat Jenderal Perkeretaapian. 
  11. ^ Kompas: Berita Foto: Gajayana Tabrak Rumah
  12. ^ Kompas: Inilah Kronologi Kasus Pembajakan KA Gajayana
  13. ^ Chausna, Asmaul (24 Juli 2023). "KA Gajayana tertemper truk gandeng di antara Stasiun Baron-Kertosono". Kediri. LKBN Antara. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]