Media Nusantara Citra

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
PT Media Nusantara Citra Tbk
Sebelumnya
Panca Andika Mandiri (17 Juni 1997-12 September 2002)
Publik
Kode emitenIDX: MNCN
IndustriMedia
Didirikan17 Juni 1997
Kantor
pusat
Gedung MNC Tower Lantai 27, Jalan Kebon Sirih Raya No. 17-19, Kebon Sirih, Menteng, Jakarta Pusat 10340
Tokoh
kunci
Noersing (Direktur Utama)
ProdukMedia
PendapatanKenaikan Rp 7.443 Triliun (FY 2018)
Kenaikan Rp 1.605 Triliun (FY 2018)
Total asetKenaikan Rp 16.339 Triliun (FY 2018)
Total ekuitasKenaikan Rp 10.642 Triliun (FY 2018)
Karyawan
7,787 (FY 2018)
IndukGlobal Mediacom (17 Oktober 2001-sekarang)
Situs webwww.mnc.co.id

PT Media Nusantara Citra Tbk, atau lebih dikenal dengan nama MNC Media atau MNC saja, merupakan sebuah perusahaan yang bergerak dalam bidang media yang berpusat di Jakarta, Indonesia.

Sejarah

Perusahaan ini didirikan pada 17 Juni 1997 dengan nama PT Panca Andika Mandiri; dimiliki oleh Sutjiati, M. Tahir, Chairil Amri dan Yenny Kandou (40-40-10-10%). Pada 17 Oktober 2001, saham pemilik lama dialihkan kepada PT Bimantara Citra Tbk sebesar 99%. PT Panca sendiri kemudian memiliki saham di dua perusahaan afiliasi Bimantara: PT Global Informasi Bermutu (70%) dan PT Citra International Finance and Investment Corporation.[1]

Kemudian, pada 12 September 2002 nama perusahaan diubah menjadi PT Media Nusantara Citra,[2] dan mulai pada tahun 2003-2004, MNC melakukan perluasan bisnis di bidang media, dengan mengambil alih kepemilikan RCTI (dari induknya, Bimantara dan PT Bukit Cahaya Makmur), TPI (dari PT Berkah Karya Bersama pada 2006), Trijaya FM, Radio Dangdut TPI dan ARH Global Radio. Selain itu, MNC juga memperluas lingkupnya ke media cetak dengan Harian Seputar Indonesia (sekarang bernama Koran Sindo), Majalah TRUST (sekarang bernama Sindo Weekly), Tabloid Genie, Realita, Mom and Kiddie, serta membuat situs berita Okezone.com.

Pada tanggal 22 Juni 2007, perusahaan resmi mencatatkan saham perdananya di Bursa Efek Indonesia. Saat ini, mayoritas saham digenggam oleh Global Mediacom (dahulu Bimantara Citra) dengan porsi saham sekitar 65,12% dan masyarakat sekitar 34,9%.[3] Saham MNC terhitung likuid dan memiliki tren peningkatan signifikan dari tahun ke tahun.[4]

Berdasarkan Anggaran Dasar Perseroan, yang tercatat di Bursa Efek Indonesia, MNC bergerak di bidang perdagangan umum, pembangunan, perindustrian, pertanian, pengangkutan, percetakan, multimedia melalui perangkat satelit dan perangkat telekomunikasi lainnya, jasa dan investasi. Bisnis utama perseroan saat ini adalah media. Sumber pendapatan terbesar MNCN berasal dari empat media televisi nasional yaitu RCTI, MNCTV, GTV dan iNews. Keempat jaringan tersebut menawarkan acara beragam seperti film-film box office, acara olahraga, pencarian bakat, reality show, acara musik, berita dan infotainment.

Anak usaha

Daftar berikut ini dikutip dari laporan keuangan MNC tahun 2021.[5]

Penyiaran

Televisi

  • PT Rajawali Citra Televisi Indonesia (RCTI)
    • PT RCTI Satu
    • PT RCTI Dua
    • PT RCTI Tiga
    • PT RCTI Empat
    • PT RCTI Lima
    • PT RCTI Enam
    • PT RCTI Tujuh
    • PT RCTI Delapan
    • PT RCTI Sembilan
    • PT RCTI Sepuluh
    • PT RCTI Sebelas
    • PT RCTI Duabelas
    • PT RCTI Tigabelas
    • PT RCTI Empatbelas
    • PT RCTI Limabelas Aceh
    • PT RCTI Enambelas
    • PT RCTI Gorontalo
  • PT MNC Televisi Indonesia (MNCTV)
    • PT TPI Satu
    • PT TPI Dua
    • PT TPI Tiga
    • PT TPI Empat
    • PT TPI Lima
    • PT TPI Enam
    • PT TPI Tujuh
    • PT TPI Delapan
    • PT TPI Sembilan
    • PT TPI Sepuluh
    • PT TPI Sebelas
    • PT TPI Lintas Ambon
    • PT TPI Lintas Babel
    • PT TPI Lintas Bengkulu
    • PT TPI Lintas Jember
    • PT TPI Lintas Kalteng
    • PT TPI Lintas NTB
  • PT Global Informasi Bermutu (GTV)
    • PT GTV Satu
    • PT GTV Dua
    • PT GTV Tiga
    • PT GTV Empat
    • PT GTV Lima
    • PT GTV Enam
    • PT GTV Tujuh
    • PT GTV Delapan
    • PT GTV Sembilan
    • PT GTV Sepuluh
    • PT GTV Aceh
    • PT GTV Ambon
    • PT GTV Babel
    • PT GTV Balikpapan
    • PT GTV Batam
    • PT GTV Bengkulu
    • PT GTV Cirebon
    • PT GTV Garut
    • PT GTV Jember
    • PT GTV Kendari
    • PT GTV Kupang
    • PT GTV Madiun
    • PT GTV Mataram
    • PT GTV Palangkaraya
    • PT GTV Palu
    • PT GTV Purwokerto
    • PT GTV Sukabumi
    • PT GTV Sumedang
    • PT GTV Tegal
  • PT MNC Televisi Network (iNews)
    • PT Tivi Bursa Indonesia (IDX Channel)
    • PT Deli Media Televisi
    • PT Global Telekomunikasi Terpadu
    • PT Media Semesta Sumatera
    • PT Media Semesta Bangka
    • PT Media Semesta Lampung
    • PT Media Semesta Jakarta
    • PT Media Semesta Jabar
    • PT Media Semesta Matahari
    • PT Media Semesta Bali
    • PT Media Semesta Nusa
    • PT Media Semesta Kalimantan
    • PT Media Semesta Sulawesi
    • PT Media Semesta Makassar
    • PT Media Semesta Permata
    • PT Semesta Aceh Televisi
    • PT Semesta Alam Televisi
    • PT Semesta Bumi Televisi
    • PT Semesta Esa Televisi
    • PT Semesta Indah Televisi
    • PT Semesta Kalimantan Televisi
    • PT Semesta Matahari Televisi
    • PT Semesta Mutiara Televisi
    • PT Semesta Permata Televisi
    • PT Semesta Pesona Televisi
    • PT Semesta Sulawesi Televisi
    • PT Semesta Sumatera Televisi
    • PT Semesta Televisi Jakarta
    • PT Lampung Mega Televisi
    • PT Indonesia Musik Televisi
    • PT Visi Citra Mitra Mulia
    • PT Bali Music Channel
    • PT Sun Televisi Makassar
    • PT Manado Semesta Televisi

Radio

Media cetak dan online

  • PT MNI Publishing
    • PT MNI Entertainment
  • PT MNC Portal Indonesia (MNC Portal)

Konten

  • PT MNC Digital Entertainment Tbk
    • PT Mediate Indonesia
      • PT Multi Media Integrasi
    • PT MNC Pictures
      • PT MNC Movieland Indonesia
    • PT Star Media Nusantara
      • PT Sinar Cipta Musikindo
      • PT Suara Mas Abadi (Star Hits)
      • PT Swara Bintang Abadi
    • PT MNC Infotainment Indonesia (Star Pro)
    • PT MNC Film Indonesia
    • PT Asia Media Productions
    • PT MNC Lisensi Internasional (Klaklik)
    • PT Blockbuster Media Visual (Vision Pictures)
    • PT Esports Digital Indonesia
  • PT MNC Digital Indonesia (RCTI+)
    • PT MNC Metube Indonesia

Lainnya

  • MNC International Middle East Limited
  • PT MNC Media Utama
  • PT MNC Media Investasi

Mantan perusahaan

Trivia

Penghargaan

  • CNN Television Journalism Awards 2012 (Seputar Indonesia juara 1 untuk kategori Education News dan juara 2 untuk kategori Best Single News Story); berbagai
  • Penghargaan Panasonic Gobel Award 2012 untuk 10 kategori program dan 4 kategori perorangan antara lain program Masterchef Indonesia, Mega Konser, Seputar Indonesia, Masterclass, Si Doel Anak Pinggiran, Sea Games Final Malaysia, The Most Favorite Media TV Station 2012;
  • The Best in Building and Managing Corporate Image dari Frontier Consulting Group dan Indonesias Most Favorite Netizen Brand 2012.
  • MNCTV piala silver untuk Promosi Terbaik Media Televisi Kategori Kids
  • Piala perunggu untuk Promosi Terbaik Media Televisi Kategori Sports
  • Anugerah Citra Pariwara 2012
  • Pemenang pertama Indonesia Best Corporate Transformation 2012 kategori Good yang diselenggarakan oleh Majalah SWA
  • Nominasi pemenang penghargaan M.H. Thamrin untuk program Sidik Kasus
  • Panasonic Award untuk program Sidik Kasus, Lintas Siang dan Diantara Kita
  • Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI) Award untuk program Sidik Kasus dan Lintas Malam.[7]

Kritik

Secara umum, banyak yang mengkritik media dibawah grup MNC, karena alasan berikut:

  • Tidak netral: Sejak Hary Tanoe terjun dalam politik pada akhir 2011 ketika bergabung dengan Partai Nasdem yang didirikan oleh Surya Paloh, media-media di bawah MNC bisa dikatakan berubah menjadi media yang cukup partisan. Menjelang Pemilu 2014, secara terang-terangan RCTI menayangkan "Kuis WIN-HT" (Wiranto-Hary Tanoesoedibjo) untuk mempromosikan keduanya sebagai capres dari Partai Hanura, yang kemudian terbukti sudah di-setting.[8] Dalam pilpres yang diadakan di tahun itu juga, tiga stasiun televisi MNC terang-terangan menyampaikan quick count palsu yang memenangkan Prabowo Subianto-Hatta Rajasa.[9] Belakangan, dengan HT mendirikan Partai Perindo, MNC makin jauh tidak independen, dengan pemberitaannya selalu mencitrakan Perindo sebagai partai terbaik, dan menayangkan "Mars Perindo" secara masif. Akibatnya, stasiun televisi ini pernah ditegur KPI.[10][11] Tidak hanya dalam politik, dalam kasus lain seperti perebutan MNCTV dengan Siti Hardiyanti Rukmana dan persengketaan Hary Tanoe dengan Kejaksaan Agung, televisi di bawah MNC Group pun tidak memberikan citra positif pada lawannya itu.[12][13]
  • Egoistik dan monopolistik: Mungkin mengingat posisinya sebagai pemilik 4 stasiun televisi swasta dan beberapa televisi berlangganan, MNC cenderung restriktif dalam menyebarkan media-medianya. Banyak kasus di mana ketika sejumlah televisi kabel lokal/satelit lain berusaha menayangkan stasiun televisinya, tiba-tiba disomasi dengan alasan "pelanggaran hak cipta" (walaupun stasiun televisinya berstatus free to-air). MNC mensyaratkan stasiun televisi yang ingin menayangkan kanal-kanalnya harus membuat izin khusus.[14][15][16] Tindakan ini kemudian direplikasi oleh sejumlah televisi swasta lain.[17] Tidak hanya itu, ketika tersaingi oleh kehadiran media baru (seperti video on demand dan streaming), MNC (dengan RCTI dan iNews) pernah menggugat Undang-Undang Penyiaran ke Mahkamah Konstitusi yang gagal,[18] dan sempat menggugat Sinemart ketika pindah ke saingannya, SCTV.[19]
  • PHK: Pada tahun 2017, MNC pernah diadukan sejumlah eks-karyawannya karena melakukan PHK tanpa pesangon yang sesuai.[20]

Referensi

Pranala luar