Penyiaran internasional

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Penyiaran internasional adalah penyiaran yang ditujukan bagi penonton di luar negeri, dan bukan bagi penonton dalam negeri. Biasanya disiarkan dengan menggunakan gelombang panjang, gelombang medium, atau (biasanya melalui) gelombang pendek radio, tetapi saat ini penyiaran juga telah menggunakan satelit secara langsung serta internet untuk menjangkau pemirsa.

Meskipun program radio dan televisi melakukan perjalanan di luar perbatasan nasional, dalam banyak kasus penerimaan oleh masyarakat asing tidak disengaja. Namun, untuk tujuan propaganda, mentransmisikan keyakinan agama, menjaga hubungan dengan koloni atau ekspatriat, pendidikan, peningkatan perdagangan, peningkatan prestise nasional, atau mempromosikan pariwisata dan niat baik, layanan penyiaran telah mengoperasikan layanan eksternal sejak tahun 1920-an.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Penyiaran internasional, dalam batas tertentu, dimulai pada saat Perang Dunia I, ketika stasiun Jerman dan Inggris menyiarkan komunike pers dengan menggunakan kode Morse. Dengan terputusnya kabel bawah laut Jerman, stasiun telegraf nirkabel di Nauen adalah satu-satunya sarana komunikasi jarak jauh di negara ini.

Stasiun radio US Navy Radio Service di New Brunswick, Kanada, mentransmisikan 'Fourteen Points' secara nirkabel ke Nauen pada tahun 1917.[1] Pada gilirannya, stasiun Nauen menyiarkan berita tentang pelepasan Kaiser Wilhelm II pada tanggal 10 November 1918.[2]

Asal muasal[sunting | sunting sumber]

Guglielmo Marconi melakukan transmisi gelombang pendek pertama melalui jarak yang sangat panjang.

Guglielmo Marconi mempelopori penggunaan radio gelombang pendek untuk transmisi jarak jauh di awal 1920-an. Dengan menggunakan sistem antena reflektor parabola, asisten Marconi, Charles Samuel Franklin, memasang antena besar di Stasiun Nirkabel Poldhu, Cornwall, yang dijalankan dengan daya sebesar 25 kW. Pada bulan Juni dan Juli 1923, transmisi nirkabel selesai pada malam hari sejauh 97 meter dari Poldhu ke kapal pesiar Marconi Elettra di Kepulauan Tanjung Verde.[3] Sirkuit telegrafi gelombang cepat berkecepatan tinggi kemudian dipasang dari London ke Australia, India, Afrika Selatan dan Kanada sebagai elemen utama Imperial Wireless Chain dari tahun 1926.[3]

Belanda mulai melakukan eksperimen pada frekuensi gelombang pendek pada tahun 1925 dari Eindhoven. Stasiun radio PCJJ memulai siaran internasional pertamanya pada tanggal 11 Maret 1927 dengan program-program di Belanda untuk koloni di Hindia Barat Belanda dan Hindia Timur Belanda (kini Indonesia) dan dalam bahasa Jerman, Spanyol dan Inggris untuk seluruh dunia. Pertunjukan Happy Station yang populer diresmikan pada tahun 1928.[4]

Pada tahun 1927, Marconi juga mengalihkan perhatiannya kepada penyiaran jarak jauh menggunakan gelombang pendek. Siaran pertama yang pertama kali dilakukannya adalah untuk memperingati Hari Gencatan Senjata pada tahun yang sama. Ia terus menjalankan siaran internasional reguler yang dibawa ke seluruh dunia, dengan pemrograman dari stasiun 2LO, lalu dijalankan oleh BBC. Keberhasilan operasi ini menarik perhatian BBC, dan menyewakan stasiun transmisi gelombang pendek di Chelmsford, dengan tanda panggil G5SW, kepada Marconi.[5] BBC Empire Service akhirnya diresmikan pada 19 Desember 1932, dengan transmisi yang ditujukan untuk Australia dan Selandia Baru.[6]

Ekspansi[sunting | sunting sumber]

Penyiar internasional terkemuka lainnya termasuk Vatican Radio (12 Februari 1931), Radio Moscow, layanan resmi Uni Soviet (telah berubah nama menjadi Voice of Russia, setelah runtuhnya Uni Soviet). Clarence W. Jones mulai melakukan transmisi pada Hari Natal tahun 1931 dari stasiun radio misionaris Kristen HCJB di Quito, Ekuador. Penyiaran di Asia Selatan diluncurkan pada tahun 1925 di Ceylon - Radio Ceylon, sekarang Sri Lanka Broadcasting Corporation merupakan media penyiaran tertua di kawasan tersebut.

Joseph Goebbels menghadap Kementerian Pencerahan Publik dan Propaganda Reich Nazi Jerman. Penyiaran internasional merupakan elemen penting dalam propaganda Nazi.

Penyiaran gelombang pendek dari Nauen di Jerman ke Amerika Serikat, Amerika Tengah dan Selatan, dan Timur Jauh dimulai pada tahun 1926. Sebuah stasiun kedua, Zeesen, ditambahkan pada tahun 1931.[7] Pada Januari 1932, Reichspost Jerman memegang kendali stasiun Nauen dan menambahkan kapasitas gelombang pendek dan panjangnya.[8] Setelah Adolf Hitler memegang kendali kepemimpinan pada tahun 1933, gelombang pendek, dibawah Auslandsrundfunk (Seksi Radio Asing), dianggap sebagai elemen vital bagi propaganda Nazi.

Jam gelombang pendek Jerman meningkat dari dua jam sehari menjadi 18 per hari, dan akhirnya dua belas bahasa disiarkan secara 24 jam, termasuk bahasa Inggris. Sebuah pemancar berdaya 100 kilowatt dan kompleks antena dibangun di Zeesen, dekat Berlin. Program target khusus ke Amerika Serikat dimulai pada tahun 1933, ke Afrika Selatan, Amerika Selatan, dan Asia Timur pada tahun 1934, dan Asia Selatan dan Amerika Tengah pada tahun 1938. Propaganda Jerman diselenggarakan di bawah Joseph Goebbels, dan memainkan peran kunci dalam aneksasi Austria oleh Jerman dan Krisis Munich tahun 1938.

Pada tahun 1936, International Radio Union mengakui Vatican Radio sebagai sebuah "kasus khusus" dan mensahkan penyiarannya tanpa batas geografis. Pada tanggal 25 Desember 1937, pemancar Telefunken berdaya 25-kW dan dua antena pengarah ditambahkan. Vatican Radio menyiarkan lebih dari 10 frekuensi.[9]

Selama Perang Saudara Spanyol, pasukan Nasionalis menerima pemancar Telefunken yang kuat sebagai hadiah Nazi Jerman untuk membantu upaya propaganda mereka, dan sampai 1943 Radio Nacional de España berkolaborasi dengan kekuatan Axis untuk mentransmisikan ulang dalam berita Spanyol dari stasiun radio resmi mereka di Jerman dan Italia.

Saat ini[sunting | sunting sumber]

Di akhir Perang Dingin, banyak penyiar internasional mengurangi siaran berjam-jam dan bahasa asing, atau menekankan kembali layanan bahasa lainnya. Misalnya, pada tahun 1984, Radio Canada International bersiaran dalam bahasa Inggris, Prancis, Jerman, Spanyol, Ceko/Slowakia, Hungaria, Polandia, Rusia, dan Ukraina. Pada tahun 2005, RCI disiarkan dalam bahasa Inggris, Tionghoa, Arab, Rusia, dan Spanyol. Terdapat kecenderungan yang lebih besar terhadap televisi (mis. BBC World News, NHK World, CCTV-9) dan situs web berita. Beberapa layanan, seperti Swiss Radio International, meninggalkan gelombang pendek sama sekali dan hanya terdapat dalam bentuk Internet. Selain itu, standar baru, seperti Digital Radio Mondiale, tengah diperkenalkan, serta mengirim program melalui Web untuk dimainkan kembali kemudian, sebagai "podcast".

Penyiaran internasional dengan menggunakan metode hanya-audio tradisional tidak akan berhenti dalam waktu dekat karena efisiensi biaya. Namun, penyiaran internasional melalui televisi dianggap lebih strategis setidaknya sejak awal tahun 2000-an.

BBC World Service adalah penyiar pertama yang mempertimbangkan untuk membuat saluran berita televisi satelit dan saluran informasi kembali pada tahun 1976, tetapi tetap menjadi yang pertama sebelum CNN (yang memiliki akses utama ke Kanada segera setelah peluncurannya). Stasiun Relai BBC World Service di Antigua yang telah ditutup pada tahun 1976 dibangun kembali pada tahun 1976, tetapi biaya penyiapannya tidak diketahui sebagai bagian dari proses pengambilan keputusan BBCWS pada saat itu.

Pada awal 1990-an, banyak saluran berita dan berita internasional (dan juga domestik) 24-jam diluncurkan sebagai bagian dari dampak pasca-Perang Dingin. Terdapat pula ledakan saluran berita global yang diluncurkan pada akhir tahun 2000-an sebagai bagian perkembangan dunia yang berusaha mengejar ketertinggalan dengan negara maju di bidang ini.

Penyiaran internasional asal Indonesia[sunting | sunting sumber]

Penyiaran internasional dari Indonesia sudah dilakukan sejak akhir dekade 1940-an dengan hadirnya Suara Indonesia (Voice of Indonesia), siaran radio internasional dari RRI. Dahulu bernama Voice of Free Indonesia, siaran ini pada mulanya menjadi media perjuangan saat meletusnya Revolusi Nasional Indonesia.

Undang-Undang (UU) Nomor 24 Tahun 1997 tentang Penyiaran yang disahkan oleh MPR RI sempat mengamanatkan pembentukan dua Lembaga Penyiaran Pemerintah (LPP, bedakan dengan Lembaga Penyiaran Publik) di bawah Departemen Penerangan yang menyediakan siaran internasional, masing-masing radio dengan nama Radio Siaran Internasional Indonesia (RSII) dan televisi dengan nama Televisi Siaran Internasional Indonesia (TSII).[10] RSII dan TSII berstatus LPP bersamaan dengan RRI dan TVRI, namun keduanya tidak kunjung terwujud hingga UU Nomor 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran menggantikan UU Nomor 24 Tahun 1997 (belum ada sumber[butuh rujukan] yang mengaitkan Suara Indonesia milik RRI dengan RSII). Dalam UU baru tersebut keduanya tidak lagi disebutkan.

Sejak 2003, KBR menyiarkan Asia Calling, acara radio yang menyajikan informasi-informasi terkini dari kawasan regional Asia dalam Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris. Asia Calling juga disiarkan oleh media-media di luar negeri, khususnya di Asia.[11]

Tercatat, saluran televisi internasional asal Indonesia pertama adalah MNC The Indonesian Channel, saluran swasta berlangganan milik Media Nusantara Citra yang mulai mengudara pada tahun 2006. Saluran ini kemudian menjadi MNC Channel sebelum ditutup pada tahun 2020. Pada tahun 2014 terdapat beberapa saluran yang diluncurkan sekaligus: BeritaSatu English (kini Jakarta Globe), BeritaSatu World, dan The Indonesia Channel. SEA Today, saluran milik anak perusahaan BUMN Telkom Indonesia, diluncurkan pada 2020.

Saat ini TVRI (dengan TVRI World) dan Media Group (dengan Metro Globe Network) juga berencana untuk mengadakan siaran internasional.

Jaringan terkemuka[sunting | sunting sumber]

  • CNN International (Inggris)
  • BBC World News (Arab, Inggris, Persia)
  • BBC World Service (Arab, Azeri, Bengali, Burma, Kanton, Inggris, Prancis untuk Afrika, Hausa, Hindi, Indonesia, Kinyarwanda, Kirundi, Kyrgyz, Nepali, Pashto, Perian, Portugis untuk Brasil, Rusia, Sinhala, Somali, Spanyol untuk Amerika Latin, Swahili, Tamil, Turki, Ukraina, Urdu, Uzbek, Vietnam)
  • DD News (Hindi, Inggris, Sanskrit, Punjabi, Tamil, Telugu, Kannada, Malawi, Urdu, Bangla, Marathi, Malayalam, Thai, Baloch, Arab, Fiji Hindi, Bhojpuri, Assami, Nagapure)
  • Asian News International (Hindi, Inggris, Tamil, Telghu, Bangla)
  • Sky News (Inggris, Arab)
  • France 24 (Prancis, Inggris, Arab, Hindi)
  • TV Globo (Portugis, Inggris)
  • Rede Record (Portugis, Inggris, Spanyol)
  • Al Jazeera (Inggris, Arab)
  • teleSUR (Spanyol, Portugis, Inggris)
  • Deutsche Welle (Jerman, Inggris, Arab, Hindi, Spanyol, dan 27 bahasa lain)
  • TRT (Turki, Inggris, Arab dan 39 bahasa lain)
  • PTI (Hindi dan 98 bahasa lain)
  • Press TV (Inggris)
  • TV5MONDE (Prancis)
  • Zee News (Hindi)
  • RT (Inggris, Rusia, Arab, Spanyol)
  • ZL (Hindi, Thai, Inggris, Tamil, Telghu, dan 126 bahasa lokal lain)
  • Voice of Indonesia (Inggris, Spanyol, Jerman, Prancis, Indonesia, Jepang, Arab, Tionghoa, Hindi)
  • Australia Network (Inggris)
  • i24news (Inggris, Prancis, Arab)
  • NHK World (Inggris, Jepang)
  • CGTN (Inggris, Spanyol, Prancis, Rusia, Arab)
  • Arirang TV (Inggris, Korea)

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki
  1. ^ Wood 2000: 56
  2. ^ U.S. Government Printing Office. International Law Documents: Neutrality, Conduct and Conclusion of Hostilities. 1919, p. 55
  3. ^ a b John Bray (2002). Innovation and the Communications Revolution: From the Victorian Pioneers to Broadband Internet. IET. hlm. 73–75. 
  4. ^ History of Radio Netherlands Diarsipkan 2009-02-28 di Wayback Machine.
  5. ^ "Daventry Calling - 2: Station G5SW Chelmsford". 
  6. ^ BBC World Service. World Service timeline.
  7. ^ Wood 2000: 49
  8. ^ Wood 2000: 57
  9. ^ Levillain 2002: 1600
  10. ^ "Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 24 Tahun 1997 Tentang Penyiaran". tana ngada - database peraturan. Diakses tanggal 15 Mei 2021. 
  11. ^ Zabkie, Vivi S (2017). "Sembilan Fakta Soal KBR". KBR. Diakses tanggal 8 Agustus 2021. 
Bibliografi
  • Graef, Robert. Bicycling to Amersfoort: A World War II Memoir. 2005, iUniverse. ISBN 0-595-34621-9
  • Horwitz, Robert Britt. Communication and Democratic Reform in South Africa. 2001, Cambridge University Press ISBN 0-521-79166-9.
  • Hughes, Matthew, and Chris Mann. Inside Hitler's Germany: Life Under the Third Reich. 2002, Brassey's. ISBN 1-57488-503-0
  • Levillain, Philippe. The Papacy: An Encyclopedia. Translated by John O'Malley. Routledge, 2002. ISBN 0-415-92228-3
  • Martin, Bradley K. Under the Loving Care of the Fatherly Leader: North Korea and the Kim Dynasty. 2006, Macmillan.
  • Wood, James. History of International Broadcasting. 2000, IET. ISBN 0-85296-920-1

Pranala luar[sunting | sunting sumber]