Tanjung Verde

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Republik Tanjung Verde

República de Cabo Verde (Portugis)
SemboyanUnidade, Trabalho, Progresso
(Portugis: "Persatuan, Pekerjaan, Kemajuan")
Lokasi Tanjung Verde
Lokasi Tanjung Verde
Ibu kota
Praia
Bahasa resmiPortugis
PemerintahanRepublik semi-presidensial
• Presiden
Jorge Carlos Fonseca
Ulisses Correia e Silva
LegislatifAssembleia Nacional
Kemerdekaan
• Dari Portugal
5 Juli 1975
 - Perairan (%)
dapat diabaikan
Populasi
 - Perkiraan 2015
524.833 (174)
PDB (KKB)2014
 - Total
$3.330 miliar[1] (164)
$6.424[1] (122)
PDB (nominal)2014
 - Total
$1.641 miliar[1] (165)
$3.127[1] (121)
Gini (2007)47,2[2]
tinggi
IPM (2013)Penurunan 0,636[3]
sedang · 123
Mata uangEscudo Tanjung Verde (Cifrão symbol.svg)
(CVE)
Zona waktuWaktu Tanjung Verde (CVT)
(UTC-1)
Lajur kemudikanan
Kode telepon+238
Kode ISO 3166CV
Ranah Internet.cv

Tanjung Verde (bahasa Portugis: Cabo Verde, diucapkan [ˈkabu ˈveɾdɨ]) adalah sebuah republik yang terletak di rantai kepulauan di Samudra Atlantik Utara, pada pesisir barat Afrika.

Pulau-pulau yang sebelumnya tak berpenghuni tersebut ditemukan dan dijajah oleh bangsa Portugis pada abad ke-15; mereka kemudian menjadi pusat perdagangan untuk budak-budak Afrika. Kebanyakan penduduk Tanjung Verde adalah keturunan dari kedua kelompok tersebut.

"Tanjung Verde" dinamakan berdasarkan Cap-Vert, kini di Senegal, titik terbarat Afrika.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Negara ini dinamai semenanjung Cap-Vert, di pantai Senegal.[4] Nama Cap-Vert, pada gilirannya, berasal dari bahasa Portugis Cabo Verde ('jubah hijau'), nama yang diberikan oleh penjelajah Portugis pada tahun 1444 , beberapa tahun sebelum mereka menemukan pulau-pulau itu.

Pada tanggal 24 Oktober 2013, delegasi negara tersebut untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa menginformasikan bahwa negara lain tidak boleh lagi menggunakan Cape Verde atau terjemahan lain dari Cabo Verde sebagai bagian dari nama resminya: semua negara harus menggunakan ' 'Republic of Cabo Verde sebagai nama resmi negara.[5][6] Penutur bahasa Inggris telah menggunakan nama Cape Verde untuk lengkungannya ipelago dan, sejak kemerdekaan pada tahun 1975, untuk negara. Pada tahun 2013, pemerintah Tanjung Verde memutuskan untuk selanjutnya menggunakan nama Portugis Cabo Verde untuk tujuan resmi, termasuk di Perserikatan Bangsa-Bangsa, bahkan ketika berbicara atau menulis dalam bahasa Inggris.<! -- Nama yang digunakan dalam artikel ini tidak boleh diubah kecuali dan sampai ada kesepakatan untuk melakukannya, berdasarkan perubahan penggunaan bahasa Inggris secara umum. Masalah ini dapat didiskusikan di halaman pembicaraan, meskipun pengulangan yang tidak perlu harus dihindari. ->

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kepulauan Tanjung Verde ditemukan pada tahun 1456 oleh seorang navigator dari Portugal. Menurut catatan resmi di Portugal,[7] Tanjung Verde oleh Antonio de Noli dari Genova yang kemudian diangkat menjadi gubernur di Tanjung Verde oleh Raja Afonso V. Navigator lain yang turut berkontribusi Diogo Gomes, Diogo Dias, Diogo Afonso dan Alvise Cadamosto.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Foto Satelit Kepulauan Tanjung Verde

Kepulauan Tanjung Verde terletak di Samudra Atlantik, kurang lebih 570 kilometer (350 mi) dari lepas pantai Afrika Barat, yaitu dekat dengan Mauritania dan Senegal. Tanjung Verde merupakan anggota dari wilayah ekologi Makaronesia. Terletak di 14° dan 18° N; 22° dan 26° W

Tanjung Verde yang merupakan negara kepulauan terbagi menjadi dua bagian pulau besar

Politik[sunting | sunting sumber]

Pembagian administratif[sunting | sunting sumber]

Tanjung Verde terbagi menjadi 22 munisipalitas (concelhos) dan subdivisi terbagi menjadi 32 paroki (freguesias), berdasarkan pada paroki agama yang ada selama periode kolonial

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Tanjung Verde merupakan negara kepulauan dengan ekonomi terbelakang yang menderita dari kurangnya sumber daya alternatif dan pertumbuhan penduduk. Sumber daya ekonomi utama adalah pertanian, kekayaan laut, layanan yang sesuai dengan 80% dari PDB, dan pentingnya peningkatan baru-baru ini telah diperoleh dari sektor industri pariwisata.[9] Pulau-pulau wisata utama adalah Sal dan Pulau Boa Vista.

Negara ini memiliki banyak emigran di seluruh dunia (dengan fokus khusus ke Amerika Serikat dan Portugal) memberikan kontribusi remitansi keuangan yang signifikan untuk negara asal mereka.[10]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Populasi Tanjung Verde, 1961–2003
piramida populasi Tanjung Verde, 2005

Sensus resmi mencatat bahwa Tanjung Verde memiliki populasi 512.096 pada tahun 2013.[11] Sebagian besar (236.000) orang Tanjung Verde tinggal di pulau utama, Santiago.[12]

Kepulauan Tanjung Verde tidak berpenghuni ketika Portugis menemukannya pada tahun 1456. Penduduk modern Tanjung Verde berasal dari campuran pemukim Eropa dan budak Afrika yang dibawa ke pulau-pulau tersebut untuk bekerja di perkebunan Portugis. Oleh karena itu, kebanyakan orang Tanjung Verde adalah mestiços, untuk menggunakan istilah Portugis. Istilah lainnya adalah Kreol, yang berarti mereka yang merupakan campuran dari keturunan asli Afrika dan keturunan Eropa.

Masukan Eropa termasuk pelaut Spanyol dan Italia yang diberikan tanah oleh Kekaisaran Portugis, diikuti oleh Portugis pemukim dan orang buangan, serta Muslim Portugis (etnis Moor) dan Yahudi Portugis (etnis Sephardim). Imigran lain datang dari tempat-tempat seperti Belanda, Prancis, Inggris, negara-negara Arab (terutama Lebanon dan Maroko), Cina (terutama dari Makau), India, Indonesia, Amerika Selatan, dan Amerika Utara (termasuk orang-orang keturunan Portugis dan Afrika) dan diserap ke dalam populasi mestiço.

 
Kota terbesar di Tanjung Verde
Instituto Nacional de Estatística (Distribuição da população residente - RGPH 2010: População urbana)
Peringkat Kotamadya Pop.
Praia
Praia
Mindelo
Mindelo
1 Praia Praia 127 832 Santa Maria
Santa Maria
Assomada
Assomada
2 Mindelo São Vicente 70 468
3 Santa Maria Sal 23 839
4 Assomada Santa Catarina 12 026
5 Porto Novo Porto Novo 9 430
6 Pedra Badejo Santa Cruz 9 345
7 São Filipe São Filipe 8 125
8 Tarrafal Tarrafal 6 177
9 Sal Rei Boa Vista 5 407
10 Ribeira Grande Ribeira Grande 4 625

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Bahasa resmi Tanjung Verde adalah bahasa Portugis.[13] Ini adalah bahasa pengantar dan pemerintahan. Ini juga digunakan di surat kabar, televisi, dan radio.

Kreol Tanjung Verde (Kriolu) adalah kontinum dialek dari kreol berbasis Portugis yang digunakan sehari-hari di seluruh Tanjung Verde dan merupakan bahasa ibu dari hampir semua orang Tanjung Verde . Konstitusi nasional meminta langkah-langkah untuk menyamakannya dengan bahasa Portugis.[13] Ada banyak literatur dalam bahasa Kreol, terutama dalam Kreol Santiago dan [[Kreol São Vicente] ]. Kriolu telah mendapatkan prestise sejak kemerdekaan bangsa dari Portugal.

Perbedaan bentuk-bentuk bahasa di pulau-pulau tersebut menjadi kendala utama dalam standardisasi bahasa. Beberapa orang telah menganjurkan pengembangan dua standar: standar Utara (Barlavento), berpusat pada Kreol São Vicente, dan standar Selatan (Sotavento), berpusat pada Kreol Santiago. Manuel Veiga, Ph.D., seorang ahli bahasa dan Menteri Kebudayaan Tanjung Verde, adalah pendukung utama Kriolu resmi dan standarisasi.[14]

Agama[sunting | sunting sumber]

Religion in Cape Verde (2010)[15]

  Gereja Katolik (78.7%)
  Kristen lainnya (10.4%)
  Lainnya atau tidak beragama (10.9%)

Sebagian besar penduduk Tanjung Verde beragama Kristen; mencerminkan berabad-abad kekuasaan Portugis, Katolik Roma merupakan satu-satunya komunitas agama terbesar, hanya di bawah 80 persen, pada 2010 (sedikit turun dari 85 persen populasi pada 2007).[16] Sebagian besar kelompok agama lain adalah Protestan, dengan evangelis Gereja Nazarene membentuk komunitas terbesar kedua; denominasi lain yang cukup besar adalah Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh, Majelis Allah, Gereja Universal Kerajaan Allah dan Gereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir.[16] Islam adalah agama minoritas terbesar.[16] Yudaisme memiliki sejarah kehadiran selama era kolonial.[17] Ateis merupakan kurang dari 1 persen dari populasi.[16] Banyak orang Tanjung Verde syncretize Kristen dengan kepercayaan dan adat istiadat Afrika asli.[18]

Emigrasi dan imigrasi[sunting | sunting sumber]

Hampir dua kali lebih banyak orang Tanjung Verde tinggal di luar negeri (hampir satu juta) daripada di negara itu sendiri.[19] Pulau-pulau ini memiliki sejarah emigrasi yang panjang dan penduduk Tanjung Verde sangat tersebar di seluruh dunia, dari Macau hingga Haiti dan Argentina hingga Swedia.[20] Diaspora mungkin jauh lebih besar daripada yang ditunjukkan statistik resmi, karena, sampai kemerdekaan tahun 1975, para imigran Tanjung Verde memiliki paspor Portugis.

Orang-orang di Santiago, pulau terbesar di negara ini

Mayoritas Cape Verdeans tinggal di Amerika Serikat dan Eropa Barat, dengan mantan tuan rumah populasi luar negeri terbesar di 500.000. Sebagian besar penduduk Tanjung Verde di AS terkonsentrasi di New England, khususnya kota-kota Rhode Island, New Bedford, dan Boston; Brockton, Massachusetts, memiliki komunitas terbesar di kota Amerika mana pun sebanyak (18.832).[21] Imigran Tanjung Verde memiliki sejarah panjang pendaftaran militer AS, dengan kehadiran di setiap konflik besar mulai dari Perang Revolusi hingga Vietnam Perang.[22]

Karena ikatan kolonial selama berabad-abad, jumlah terbesar kedua orang Tanjung Verde tinggal di Portugal (150.000), dengan komunitas yang cukup besar di bekas koloni Portugis Angola (45.000) dan Sao Tome dan Principe (25.000). Populasi utama ada di negara-negara dengan kesamaan budaya dan bahasa, seperti Spanyol (65.500), Prancis (25.000), Senegal (25.000), dan Italia (20.000). Komunitas besar lainnya tinggal di Inggris (35.500), Belanda (20.000, di mana 15.000 di antaranya terkonsentrasi di Kota Rotterdam), dan Luksemburg dan Skandinavia (7.000). Di luar AS dan Eropa, populasi Tanjung Verde terbesar ada di Meksiko (5.000) dan Argentina (8.000).

Selama bertahun-tahun, Tanjung Verde semakin menjadi penerima migran bersih, karena pendapatan per kapita yang relatif tinggi, stabilitas politik dan sosial, dan kebebasan sipil.Templat:Rujukan? Orang Cina merupakan negara yang cukup besar dan segmen penting dari populasi asing, sementara negara-negara Afrika Barat terdekat menyumbang sebagian besar imigrasi. Pada abad ke-21, beberapa ribu orang Eropa dan Amerika Latin telah menetap di negara ini, kebanyakan profesional, pengusaha, dan pensiunan. Lebih dari 22.000 penduduk kelahiran asing dinaturalisasi, berasal dari lebih dari 90 negara.

Pengalaman diaspora Tanjung Verde tercermin dalam banyak ekspresi seni dan budaya, yang paling terkenal adalah lagu Sodade oleh Cesária vora.[23]

Kesehatan[sunting | sunting sumber]

Sebuah klinik kesehatan di area perumahan Praia


Angka kematian bayi di antara anak-anak Tanjung Verde antara 0 dan 5 tahun adalah 15 per 1.000 kelahiran hidup menurut data terbaru (2017) dari Biro Statistik Nasional,[24] sedangkan angka kematian ibu adalah 42 kematian per 100.000 kelahiran hidup. Tingkat prevalensi HIV-AIDS di antara penduduk Tanjung Verde antara 15 dan 49 tahun adalah 0,8%.[25]

Menurut data terbaru (2017) dari Biro Statistik Nasional,[24] harapan hidup saat lahir di Tanjung Verde adalah 76,2 tahun; yaitu, 72,2 tahun untuk pria dan 80,2 tahun untuk wanita. Ada enam rumah sakit di kepulauan Tanjung Verde: dua rumah sakit pusat (satu di ibu kota Praia dan satu di Mindelo, São Vicente) dan empat rumah sakit regional (satu di Santa Catarina (wilayah Santiago utara), satu di São Antão, satu di Fogo, dan satu di Sal). Selain itu, terdapat 28 Puskesmas, 35 Puskesmas, dan berbagai klinik swasta yang tersebar di seluruh nusantara.

Populasi Cape Verde termasuk yang paling sehat di Afrika. Sejak kemerdekaannya, indikator kesehatannya telah meningkat pesat. Selain dipromosikan ke kelompok negara "berkembang sedang" pada tahun 2007, meninggalkan kategori negara kurang berkembang (menjadi negara kedua yang melakukannya[26]), pada 2020 adalah negara peringkat 11 terbaik di Afrika dalam Indeks Pembangunan Manusia. Total pengeluaran untuk kesehatan adalah 7,1% dari PDB (2015).

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Wisuda taman kanak-kanak di Pulau Santiago

Meskipun sistem pendidikan Tanjung Verde mirip dengan sistem Portugis, selama bertahun-tahun universitas lokal semakin mengadopsi sistem pendidikan Amerika; misalnya, sepuluh universitas yang ada di negara ini menawarkan program gelar sarjana empat tahun dibandingkan dengan program gelar sarjana lima tahun yang ada sebelum 2010. Cape Verde memiliki sistem pendidikan terbaik kedua di Afrika, setelah Afrika Selatan.[butuh rujukan] Pendidikan sekolah dasar di Tanjung Verde adalah wajib dan gratis untuk anak-anak berusia antara enam dan empat belas tahun.[butuh rujukan] [27]

Pada tahun 2011, rasio partisipasi murni untuk sekolah dasar adalah 85%.[27][28] Sekitar 90% dari total penduduk berusia di atas 15 tahun melek huruf, dan sekitar 25% penduduknya berpendidikan perguruan tinggi derajat; sejumlah besar lulusan perguruan tinggi ini memegang gelar doktor di berbagai bidang akademik. Buku teks telah tersedia untuk 90 persen anak sekolah, dan 98 persen guru telah mengikuti pelatihan guru dalam jabatan.[27] Meskipun sebagian besar anak memiliki akses ke pendidikan, beberapa masalah tetap ada.[27] Misalnya, pengeluaran untuk perlengkapan sekolah, makan siang, dan buku tidak mencukupi.[27]

Hingga Oktober 2016, ada 69 sekolah menengah di seluruh nusantara (termasuk 19 sekolah menengah swasta) dan setidaknya 10 universitas di negara yang berbasis di dua pulau Santiago dan São Vicente.

Universitas Santiago

Pada tahun 2015, 23% penduduk Tanjung Verde pernah bersekolah atau lulus dari sekolah menengah. Dalam hal pendidikan tinggi, 9% pria Cape Verdean dan 8% wanita Cape Verde memiliki gelar sarjana atau pernah kuliah di universitas. Tingkat pendidikan perguruan tinggi secara keseluruhan (yaitu, lulusan perguruan tinggi dan mahasiswa sarjana) di Tanjung Verde adalah sekitar 24%, dari populasi usia perguruan tinggi setempat.[29] Total pengeluaran untuk pendidikan adalah 5,6% dari PDB (2010). Rata-rata tahun sekolah orang dewasa di atas 25 tahun adalah 12.

Tren ini diadakan pada tahun 2017. Tanjung Verde menonjol di Afrika Barat karena kualitas dan inklusivitas sistem pendidikan tingginya. Pada tahun 2017, satu dari empat anak muda kuliah di universitas dan sepertiga siswa memilih bidang sains, teknologi, teknik, dan matematika.[30] Perempuan terdiri dari sepertiga siswa tetapi dua pertiga lulusan pada tahun 2018.[30]

Sains dan teknologi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2011, Tanjung Verde hanya mencurahkan 0,07% dari PDB untuk penelitian dan pengembangan, di antara tingkat terendah di Afrika Barat. Kementerian Pendidikan Tinggi, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan berencana untuk memperkuat sektor penelitian dan akademik dengan menekankan mobilitas yang lebih besar, melalui program pertukaran dan perjanjian kerjasama internasional. Sebagai bagian dari strategi ini, Cape Verde berpartisipasi dalam program mobilitas akademik Ibero-Amerika yang diharapkan dapat memobilisasi 200.000 akademisi antara tahun 2015 dan 2020.[31] Tanjung Verde menduduki peringkat ke-89 dalam Global Innovation Index pada tahun 2021.[32]

Cape Verde menghitung 25 peneliti pada tahun 2011, kepadatan peneliti 51 per juta penduduk. Rata-rata dunia adalah 1.083 per juta pada tahun 2013. Semua 25 peneliti bekerja di sektor pemerintah pada tahun 2011 dan satu dari tiga adalah perempuan (36%). Tidak ada penelitian yang dilakukan baik dalam ilmu kedokteran maupun pertanian. Dari delapan insinyur yang terlibat dalam penelitian dan pengembangan, satu adalah seorang wanita. Tiga dari lima peneliti yang bekerja di bidang ilmu alam adalah perempuan, demikian pula tiga dari enam ilmuwan sosial dan dua dari lima peneliti dari humaniora.[31]

Pada 2015, pemerintah mengumumkan proyek pembangunan taman teknologi untuk bisnis, penelitian, dan pengembangan. Pada akhir tahun 2020, proyek tersebut, sekarang bernama TechPark Cabo Verde, dijadwalkan selesai pada Juni 2022. Proyek ini didanai oleh Bank Pembangunan Afrika dan pemerintah Tanjung Verde. Tujuan dari upaya tersebut, menurut Menteri Keuangan Cape Verde Olavo Correia, adalah "untuk menarik perusahaan internasional besar untuk mendirikan toko untuk membantu perusahaan lokal dan startup menjadi lebih kompetitif".[33]

Kejahatan[sunting | sunting sumber]

Pencurian dan perampokan sering terjadi di Tanjung Verde, terutama di lingkungan ramai seperti pasar, festival, dan perayaan.[34] Seringkali pelaku kejahatan ini adalah gerombolan anak jalanan.[34] Pembunuhan terkonsentrasi di pusat populasi utama Praia dan Mindelo.[34]

Budaya[sunting | sunting sumber]

Cape Verdeans adalah orang yang sangat musikal; Grup Chã das Caldeiras adalah contohnya.

Budaya Tanjung Verde dicirikan oleh campuran elemen Afrika dan Eropa. Ini bukanlah gabungan dari dua budaya yang hidup berdampingan, tetapi sebuah budaya baru yang dihasilkan dari pertukaran yang dimulai pada abad ke-15.

Pola sosial dan budaya Tanjung Verde unik.[8] Permainan sepak bola dan kegiatan gereja merupakan sumber interaksi sosial dan hiburan yang khas.[8] Jalan-jalan tradisional di sekitar praça (alun-alun kota) untuk bertemu teman dilakukan secara teratur di kota-kota Tanjung Verde.[8]

Media[sunting | sunting sumber]

Koran Tanjung Verde termasuk Expresso das Ilhas, A Nação dan

Di kota-kota dengan ketersidaan listrik, televisi tersedia di tiga saluran; satu milik negara (RTC – TCV) dan tiga milik asing: RTI Cabo Verde diluncurkan oleh RTI yang berbasis di Portugis pada tahun 2005; Rede Cabo Verde, diluncurkan oleh Rede Record yang berbasis di Brasil pada tanggal 31 Maret 2007; dan pada tahun 2016, TV CPLP.[butuh rujukan] Saluran premium yang tersedia termasuk Boom TV versi Cape Verde dan Zap Cabo Verde , dua saluran milik Brazil's Record.[35] Saluran premium lainnya tersedia di Tanjung Verde, terutama saluran jaringan satelit yang umum di hotel dan vila, meskipun ketersediaannya terbatas. Salah satu saluran tersebut adalah RDP frica, stasiun radio Portugis versi Afrika RDP.

Pada awal 2017, sekitar 19% penduduk Tanjung Verde memiliki telepon seluler aktif, 70% memiliki akses ke Internet, 11% memiliki telepon rumah, dan 2% berlangganan TV kabel lokal. Pada tahun 2003, Tanjung Verde memiliki 71.700 telepon saluran utama dengan tambahan 53.300 telepon seluler yang digunakan di seluruh negeri.

Pada tahun 2004, ada tujuh stasiun radio, enam independen dan satu milik negara. Media dioperasikan oleh Capeverdean News Agency (kedua sebagai Inforpress). Stasiun radio nasional termasuk RCV, RCV+, Radio Kriola, dan stasiun keagamaan Radio Nova. Stasiun radio lokal termasuk Rádio Praia, stasiun radio pertama di Tanjung Verde; Praia FM, stasiun FM pertama di negara ini; Rádio Barlavento, Rádio Clube do Mindelo dan Radio Morabeza di Mindelo.[butuh rujukan]

Musik[sunting | sunting sumber]

Cesária vora, penyanyi Tanjung Verde

Orang-orang Tanjung Verde dikenal karena musikalitas mereka, yang diekspresikan dengan baik oleh manifestasi populer seperti Karnaval Mindelo. Musik Cape Verde menggabungkan "pengaruh Afrika, Portugis, dan Brasil."[36] Musik nasional klasik Tanjung Verde adalah morna , sebuah bentuk lagu melankolis dan liris yang biasanya dinyanyikan dalam Kreol Tanjung Verde. Genre musik paling populer setelah morna adalah musik coladeira, diikuti musik funaná dan batuque . Cesária vora adalah penyanyi Cape Verde yang paling terkenal di dunia, yang dikenal sebagai "diva bertelanjang kaki," karena dia suka tampil tanpa alas kaki di atas panggung. Dia juga disebut sebagai "Ratu Morna"[37] sebagai lawan dari pamannya Bana, yang disebut sebagai " Raja Morna". Keberhasilan internasional Cesária vora telah membuat artis Cape Verde lainnya, atau keturunan Cape Verdean yang lahir di Portugal, mendapatkan lebih banyak ruang di pasar musik. Contohnya adalah penyanyi Sara Tavares, Lura dan Mayra Andrade.

Eksponen besar lainnya dari musik tradisional dari Tanjung Verde adalah Antonio Vicente Lopes, lebih dikenal sebagai Travadinha, dan Ildo Lobo, yang meninggal pada tahun 2004. Rumah Budaya di pusat kota Praia disebut Rumah Budaya Ildo Lobo, untuk menghormatinya.

Ada juga artis terkenal yang lahir dari orang tua Cape Verde yang berprestasi di kancah musik internasional. Di antara artis-artis ini adalah pianis jazz Horace Silver, pemain saksofon Duke Ellington Paul Gonsalves, Teófilo Chantre, Paul Pena, Tavares saudara dan penyanyi Lura.

Sastra[sunting | sunting sumber]

Fundação Amílcar Cabral, di Praia

Sastra Tanjung Verde adalah salah satu yang terkaya di Lusophone Afrika. Penyair terkenal termasuk Paulino Vieira, Manuel de Novas, Sergio Frusoni, Eugénio Tavares, dan B. Léza, dan penulis terkenal termasuk Baltasar Lopes da Silva, António Aurélio Gonçalves, Manuel Lopes, Orlanda Amarílis, Henrique Teixeira de Sousa, Arménio Vieira, Kaoberdiano Dambará, Dr. Azágua, dan Germano Almeida.Templat:Kutipan diperlukan Novel pertama yang ditulis oleh seorang wanita dari Cabo Verde adalah A Louca de Serrano oleh Dina Salústio; terjemahannya, sebagai The Madwoman of Serrano, adalah terjemahan pertama dari novel Cabo Verdean ke bahasa Inggris.[38][39]

Masakan[sunting | sunting sumber]

Cachupa, hidangan khas Tanjung Verde

Diet Cape Verde sebagian besar didasarkan pada ikan dan makanan pokok seperti jagung dan nasi. Sayuran yang tersedia hampir sepanjang tahun adalah kentang, bawang, tomat, ubi kayu, kubis, kangkung, dan kacang kering. Buah-buahan seperti pisang dan Pepaya tersedia sepanjang tahun, sementara yang lain seperti mangga dan alpukat bersifat musiman.[8]

Hidangan populer yang disajikan di Tanjung Verde adalah cachupa, rebusan jagung (hominy), kacang-kacangan, dan ikan atau daging yang dimasak perlahan. Makanan pembuka yang umum adalah pastel, kulit pastry yang diisi dengan ikan atau daging yang kemudian digoreng.[8]


Sepak bola[sunting | sunting sumber]

Tim sepak bola nasional Tanjung Verde mewakili bangsa Tanjung Verde. Luis Nani, pemain bola Fenerbahce, lahir di Praia, Tanjung Verde, namun dia bermain untuk Portugal.

Selain itu, ayah Henrik Larsson berasal dari Tanjung Verde meskipun Henrik bermain untuk Swedia.

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Pelabuhan[sunting | sunting sumber]

Pelabuhan Porto Novo di Santo Antão

Ada empat pelabuhan internasional di Tanjung Verde: Mindelo, Praia, Palmeira dan Sal Rei. Mindelo di São Vicente adalah pelabuhan utama untuk kapal pesiar dan terminal untuk layanan feri ke Santo Antão. Praia di Santiago adalah hub utama untuk layanan feri lokal ke pulau-pulau lain. Palmeira on Sal memasok bahan bakar untuk bandara utama di pulau itu, Bandara Internasional Amílcar Cabral, dan penting untuk pembangunan hotel yang berlangsung di pulau itu. Porto Novo di Santo Antão adalah satu-satunya sumber impor dan ekspor produk dari pulau itu serta lalu lintas penumpang sejak penutupan landasan udara di Ponta do Sol.

Ada pelabuhan yang lebih kecil, pada dasarnya dermaga tunggal di Tarrafal di São Nicolau, Sal Rei di Boa Vista, Vila do Maio (Porto Inglês) di Maio, São Filipe di Fogo dan Furna di Brava. Ini bertindak sebagai terminal untuk layanan feri antar pulau, yang membawa barang dan penumpang. Dermaga di Santa Maria di Sal yang digunakan oleh kapal nelayan dan kapal selam telah direhabilitasi.

Bandara[sunting | sunting sumber]

Ada tujuh bandara operasional hingga 2014 – empat internasional dan tiga domestik. Dua lainnya tidak beroperasi, satu di Brava dan yang lainnya di Santo Antão ditutup karena alasan keamanan.

Karena lokasi geografisnya, Tanjung Verde sering diterbangi oleh pesawat transatlantik. Ini adalah bagian dari rute lalu lintas udara konvensional dari Eropa ke Amerika Selatan, yang berangkat dari Portugal selatan melalui Kepulauan Canary dan Tanjung Verde ke Brasil utara.

Bandara internasional[sunting | sunting sumber]

Drone udara[sunting | sunting sumber]

Drone kecil tak berawak yang mampu membawa hingga 5kg digunakan secara eksperimental untuk tugas-tugas seperti mengirimkan obat-obatan antar pulau pada tahun 2021.[40]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d . International Monetary Fund http://www.imf.org/external/pubs/ft/weo/2015/02/weodata/weorept.aspx?sy=2014&ey=2014&ssd=1&sort=country&ds=.&br=1&pr1.x=16&pr1.y=7&c=s=PPPPC&grp=0&a=. Diakses tanggal 26 September 2015.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  2. ^ "Gini Index". World Bank. Diakses tanggal 2 Maret 2011. 
  3. ^ "2014 Human Development Report Summary" (PDF). United Nations Development Programme. 2014. hlm. 21–25. Diakses tanggal 27 Juli 2014. 
  4. ^ Lobban, p. 4 Diarsipkan 25 January 2016 di Wayback Machine.
  5. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama NameNatGeo
  6. ^ "Cabo Verde põe fim à tradução da sua designação oficial" [Cabo Verde puts an end to translation of its official designation] (dalam bahasa Portugis). Panapress. 31 October 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 December 2013. Diakses tanggal 17 December 2013. 
  7. ^ Carta regia (Surat Kerajaan) of 19 September 1462
  8. ^ a b c d e f The Peace Corps Welcomes You to Cape Verde. Peace Corps (April 2006). Artikel ini memuat teks dari sumber domain publik
  9. ^ Veja Brígida Rocha Brito e outros, Turismo em Meio Insular Africano: Potencialidades, constrangimentos e impactos, Lisboa: Gerpress, 2010
  10. ^ História concisa de Cabo Verde / coordenado e organizado por Maria Emília Madeira Santos, Maria Manuel Ferraz Torrão e Maria João Soares. Lisboa: Instituto de Investigação Científica Tropical, Praia (Cabo Verde): Instituto da Investigação e do Património Culturais, 2007. Pg.21-30
  11. ^ Instituto Nacional de Estatistica, Praia
  12. ^ [https:/ /web.archive.org/web/20141114140611/http://www.capeverde.com/population.html "Tanjung Verde: Populasi"] Periksa nilai |archive-url= (bantuan). caperverde.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 November 2014. Diakses tanggal 29 November 2014. 
  13. ^ a b /$FILE/Constitution%20Cape%20Verde%20-%20POR.pdf "Constituição da República de Cabo Verde" Periksa nilai |archive-url= (bantuan) (PDF). ICRC database tentang hukum humaniter internasional. Pasal 9. Diarsipkan dari FILE/Constitution%20Cape%20Verde%20-%20POR.pdf versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) (PDF) tanggal 12 Maret 2017. 
  14. ^ Amado, Abel D. (2015), Negara yang Tidak Terbaca di Tanjung Verde: Kebijakan Bahasa dan Kualitas Demokrasi, Universitas Boston , skripsi yang diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan memperoleh gelar Doktor Filsafat.
  15. ^ (CABO VERDE) Diarsipkan 19 July 2014 di Wayback Machine.. Retrieved 10 June 2012.
  16. ^ a b c d "State.gov". State.gov. 14 September 2007. Diakses tanggal 26 June 2010. 
  17. ^ "Yahudi di Tanjung Verde Diarsipkan 8 April 2015 di Wayback Machine.", oleh Louise Werlin
  18. ^ "Background Note: Cape Verde". State.gov. 15 June 2010. Diakses tanggal 26 June 2010. 
  19. ^ Jorgen Carling, 2004, hal.113-132
  20. ^ Cape Verdean Americans — History, Modern era, The first cape verdeans in america, Everyculture.com 
  21. ^ 94989f41117e "Cape Verdeans di Brockton" Periksa nilai |url= (bantuan). Boston Planning & Development Agency. 
  22. ^ [https:/ /web.archive.org/web/20121114072859/https://sites.google.com/site/capeverdeanveterans/Home/Cape-Verdean-Veterans "Cape Verdeans: Cape Verdean Veterans"] Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Sites.google.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 November 2012. 
  23. ^ Kimeria, Ciku. .com/africa/1594655/cesaria-evoras-cape-verde-musical-legacy-lives-on/ "Cesaria, pahlawan wanita yang tidak mungkin untuk negara yang menghargai semangat gigihnya" Periksa nilai |url= (bantuan). Afrika Kuarsa. 
  24. ^ a b org/web/20010220170818/http://www.ine.cv/ "Início – INE" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Ine.cv. 20 Juni 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 February 2001. Diakses tanggal 16 September 2018. 
  25. ^ /2155rank.html "The World Factbook — Central Intelligence Agency" Periksa nilai |url= (bantuan). www.cia.gov (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 14 March 2017.  Parameter |archive-url= mengalami cacat: path (bantuan)
  26. ^ news/story.asp?NewsID=22918&Cr=cape&Cr1=verde "Advokat PBB salut atas kelulusan Cape Verde dari kategori Negara-negara termiskin" /www.un.org/apps/news/story.asp?NewsID=22918&Cr=cape&Cr1=verde Diarsipkan 24 Oktober 2017 di Wayback Machine., Pusat Berita PBB, 14 Juni 2007.
  27. ^ a b c d e "Cape Verde" Diarsipkan 28 August 2008 di Wayback Machine.. Findings on the Worst Forms of Child Labor (2001). Bureau of International Labor Affairs, United States Department of Labor (2002). This article incorporates text from this source, which is in the public domain.
  28. ^ world-development-indicators "Indikator Pembangunan Dunia | Data" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Data.worldbank.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 December 2014. Diakses tanggal 31 Januari 2011. 
  29. ^ "Instituto Nacional de Estatística Cabo Verde". Diarsipkan dari [https ://www.ine.cv/ versi asli] Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 20 Februari 2001. 
  30. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama UNESCO Science Report 2021
  31. ^ a b UNESCO Science Report: menuju 2030 (PDF). UNESCO. 2015. ISBN 978-92-3-100129-1. Diarsipkan dari .unesco.org/images/0023/002354/235406e.pdf versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) (PDF) tanggal 30 Juni 2017. Diakses tanggal 18 Juli 2017. 
  32. ^ .int/global_innovation_index/en/2021/ "Global Innovation Index 2021" Periksa nilai |url= (bantuan). Organisasi Kekayaan Intelektual Dunia (dalam bahasa Inggris). United Nations. Diakses tanggal 2022-03-05. 
  33. ^ { {cite web |title=Tanjung Verde: negara kecil, ambisi digital besar |url=https://resilient.digital-africa.co/en/blog/2021/11/26/capeverde-small-country-big-digital- ambisi/ |website=Resilient Digital Africa |date=26 November 2021 |publisher=resilient.digital-africa.co |access-date=20 Maret 2022}}
  34. ^ a b c "Cape Verde" Diarsipkan 25 January 2012 di Wayback Machine.. United States Bureau of Consular Affairs (5 May 2008). This article incorporates text from this source, which is in the public domain.
  35. ^ "TV Record Cabo Verde disponível também nos canais a cabo em Cabo Verde". ZAP TV dan BOOM TV. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Februari 2016. 
  36. ^ Peter Manuel. Musik Populer dari Dunia Non-Barat. Oxford University Press. ISBN 978-0-19-506334-9.  Parameter |url-access=registrasi tidak valid (bantuan)
  37. ^ Pareles, Jon (2011-12-19). -verde-dies.html "Cesária vora, Penyanyi Dari Tanjung Verde, Meninggal pada usia 70 ( Diterbitkan 2011)" Periksa nilai |url= (bantuan). The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-01-13. 
  38. ^ "The Madwoman of Serrano by Dina Salústio : Our Books :: Dedalus Books, Publishers of Literary Fiction". www.dedalusbooks.com. Diakses tanggal 2022-03-25. 
  39. ^ Soutar, Jethro (19 July 2017). "Translating Dina Salústio, Cape Verde's First Female Novelist". Brittle Paper. 
  40. ^ "Drone delivers medical supplies to remote islands". BBC News. 31 December 2021. 

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]