Mauritania

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Republik Islam Mauritania

الجمهورية الإسلامية الموريتانية
Al-Jumhūrīyah al-Islāmīyah al-Mūrītānīyah (Arab)
République Islamique de Mauritanie (Prancis)
Semboyanشرف, إخاء, عدل
(Arab: "Kehormatan, Persaudaraan, Keadilan")
Lagu kebangsaanنشيد وطني موريتاني
Našid Waṭanī Mūrītāniyy
Mauritania (orthographic projection).svg
Location Mauritania AU Africa.svg
Flag-map of Mauritania.svg
Lokasi  Mauritania  (hijau tua)

– di Afrika  (biru muda & kelabu tua)
– di Uni Afrika  (biru muda)

Lokasi Mauritania
Ibu kota
Nouakchott
18°9′N 15°58′W / 18.150°N 15.967°W / 18.150; -15.967
Bahasa resmiArab
Bahasa nasional
Kelompok etnik
Agama
Islam
PemerintahanRepublik Islam semi-presidensial
• Presiden
Mohamed Ould Ghazouani
Mohamed Ould Bilal
LegislatifParlemen
Majelis Nasional
Kemerdekaan
• dari Prancis
28 November 1960
• Konstitusi saat ini
12 Juli 1991
Luas
 - Total
1.030.000 km2[1] (ke-28)
 - Perairan (%)
0,03
Populasi
 - Perkiraan 2018
4.403.313[2][3]
 - Sensus Penduduk 2013
3.537.368[1]
3,4/km2
PDB (KKB)2017
 - Total
$ 17,421 miliar[4] (ke-134)
$ 4.488[4] (ke-140)
PDB (nominal)2017
 - Total
$ 5,063 miliar[4] (ke-154)
$ 1.304[4] (ke-149)
Gini (2008)40,5[5]
sedang
IPM (2015)0,513[6]
rendah · ke-157
Mata uangOuguiya
(MRO)
Zona waktuWaktu Greenwich (GMT)
(UTC+0)
Lajur kemudikanan
Kode telepon+222
Kode ISO 3166MR
Ranah Internet.mr


Mauritania (Arab: موريتانيا Mūrītānyā; Berber: Muritanya atau Agawej; Wolof: Gànnaar; Soninke: Murutaane; Pulaar: Mauritania), dengan nama resmi Republik Islam Mauritania (République islamique de Mauritanie), adalah sebuah negara yang berada di Afrika Utara. Negara ini berbatasan dengan Mali di timur dan selatan, Senegal di barat daya, Samudra Atlantik di sebelah barat, Sahara Barat di utara dan barat laut, dan Aljazair di timur laut. Mauritania adalah negara terbesar kesebelas di Afrika; 90 persen wilayahnya terletak di Sahara. Sebagian besar dari 4,4 juta penduduknya tinggal di daerah beriklim sedang di selatan, dengan kira-kira sepertiganya terkonsentrasi di ibu kota sekaligus kota terbesarnya, Nouakchott, yang terletak di pesisir Atlantik.

Nama negara ini berasal dari Mauretania, sebuah wilayah yang menjadi tempat kerajaan-kerajaan Berber berdiri dari abad ke-3 SM sampai abad ke-7 di ujung barat laut Afrika yang sekarang menjadi wilyah Maroko dan Aljazair. Bangsa Berber mulai menduduki wilayah Mauritania sejak abad ke-3 Masehi. Bangsa Arab menaklukkan daerah ini pada abad ke-8, membawa Islam, budaya Arab, dan bahasa Arab. Pada awal abad ke-20, Mauritania dijajah oleh Prancis sebagai bagian dari Afrika Barat Prancis. Mauritania mencapai kemerdekaannya pada tahun 1960. Sejak saat kemerdekaannya, Mauritania mengalami kudeta berulang kali dan mengalami periode kediktatoran militer. Peristiwa paling baru terjadi pada tanggal 6 Agustus 2008. Pemerintahan digulingkan dalam suatu kudeta militer yang dipimpin oleh Jenderal Mohamed Ould Abdel Aziz. Pada tanggal 16 April 2009, Aziz mengundurkan diri dari militer untuk mencalonkan diri sebagai presiden dalam pemilihan presiden tanggal 19 Juli dan menang. Ia juga memenangkan pemilihan presiden berikutnya pada tahun 2014.[7] Mohamed Ould Ghazouani menggantikan Abdel Aziz setelah ia memenangkan pemilihan umum 2019. Peristiwa ini dianggap sebagai transisi kekuasaan damai pertama di Mauritania sejak kemerdekaan.

Secara budaya dan politik, negara ini adalah bagian dari dunia Arab: Mauritania adalah anggota Liga Arab dan bahasa Arab adalah satu-satunya bahasa resmi negara. Bahasa Prancis digunakan secara luas dan berfungsi sebagai basantara, mencerminkan budaya warisan kolonialnya. Agama resminya adalah Islam dan hampir seluruh penduduknya beragama Islam Suni. Terlepas dari identitas Arabnya, Mauritania adalah negara multietnis: 30 persen populasinya adalah kaum Bidan, atau biasa disebut "moor putih", sedangkan kaum Haratin, atau biasa disebut "moor hitam", terdiri dari 40 persen.[8] Kedua kelompok tersebut mencerminkan perpaduan etnis, bahasa, dan budaya Arab-Berber. 30 persen sisa populasinya terdiri dari berbagai kelompok etnis sub-Sahara.

Meskipun memiliki sumber daya alam yang melimpah, termasuk bijih besi dan minyak bumi, Mauritania adalah salah satu diantara negara-negara miskin; basis utama ekonominya ada pada pertanian, peternakan, dan perikanan. Sekitar 20% dari penduduk Mauritania hidup dengan penghasilan kurang dari US$1,25 per hari. Perbudakan di Mauritania merupakan masalah hak asasi manusia paling utama, dengan sekitar 4% (155.600 orang) dari populasi negara menjadi budak. Jumlah tersebut yang tertinggi dari semua negara. Masalah HAM lain di Mauritania termasuk mutilasi alat kelamin perempuan, poligami, dan pekerja anak.[9][10] Mauritania adalah negara terakhir di dunia yang menghapus perbudakan, pada tahun 1981, dan mengkriminalisasikannya pada tahun 2007.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Masa awal[sunting | sunting sumber]

Bangsa-bangsa yang mendiami Mauritania kuno adalah bangsa Berber, Niger-Kongo,[11] dan Bafour. Bangsa Bafour adalah salah satu orang-orang Sahara pertama yang meninggalkan gaya hidup nomaden dan mengadopsi gaya hidup pertanian. Karena pengeringan bertahap Sahara yang membuat tanaman sulit untuk tumbuh, mereka akhirnya bermigrasi ke selatan.[12] Banyak orang-orang dari bangsa Berber mengklaim mereka berasal dari Yaman (dan terkadang daerah Arab lainnya). Hanya sedikit bukti yang mendukung klaim tersebut, meskipun studi DNA tahun 2000 terhadap orang-orang Yaman menunjukkan bahwa mungkin ada hubungan kuno antara kedua kelompok tersebut.[13]

Masa kolonial[sunting | sunting sumber]

Mulai dari akhir abad ke-19, Prancis mengklaim wilayah yang menjadi Mauritania saat ini, dari wilayah Sungai Senegal ke utara. Pada tahun 1901, Xavier Coppolani mengambil alih misi kekaisaran.[14] Melalui kombinasi aliansi strategis dengan suku Zawaya dan tekanan militer pada prajurit pengembara Hassane, Coppolani berhasil memperluas kekuasaan Prancis di Mauritania. Mulai dari tahun 1903 dan 1904, tentara Prancis berhasil menduduki Trarza, Brakna, dan Tagant, tetapi emirat utara Adrar bertahan lebih lama, dibantu oleh pemberontakan anti-kolonial (atau jihad) syekh Maa al-Aynayn dan oleh pemberontak dari Tagant dan wilayah pendudukan lainnya. Pada tahun 1904, Prancis mengorganisir wilayah Mauritania dan menjadikannya bagian dari Afrika Barat Prancis. Prancis menjadikan Mauritania pertama-tama sebagai protektorat, kemudian sebagai koloni. Pada tahun 1912, tentara Prancis mengalahkan Adrar dan menggabungkannya ke dalam wilayah Mauritania.[15]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Mauritania terletak di wilayah barat Afrika, dan umumnya datar, dengan luas 1.030.700 km2 membentuk dataran luas dan gersang yang dipecah oleh sesekali punggungan dan singkapan mirip tebing. Mauritania berbatasan dengan Samudera Atlantik Utara, terletak diantara Senegal dan Sahara Barat, Mali dan Aljazair. Negara ini dianggap sebagai bagian dari Sahel dan Maghrib. Serangkaian kerutan menghadap ke barat daya, membelah dua dataran ini di tengah-tengah negara. Kerai juga memisahkan serangkaian dataran tinggi batu pasir, yang tertinggi adalah Dataran Tinggi Adrar, mencapai ketinggian 500 meter. Oase pegas terletak di kaki beberapa kerai. Puncak terisolasi, sering kaya mineral, naik di atas dataran tinggi; puncak yang lebih kecil disebut guelb dan yang lebih besar kasa. Guelb er Richat yang konsentris adalah fitur utama dari wilayah utara-tengah. Kediet ej Jill, dekat kota Zouitrt, memiliki ketinggian 1.000 meter dan merupakan puncak tertinggi.

Sekitar tiga perempat wilayah Mauritania adalah gurun atau semi-kering. Akibat kemarau panjang parah, gurun telah meluas sejak pertengahan 1960-an. Dataran tinggi itu perlahan-lahan turun ke arah timur laut menuju El Djouf yang tandus, atau "Kuartal Kosong," wilayah luas bukit pasir besar yang menyatu ke Gurun Sahara. Di sebelah barat, di antara lautan dan dataran tinggi, ada daerah-daerah dataran lempung (regs) dan bukit pasir bergantian, yang beberapa di antaranya bergeser dari satu tempat ke tempat lain, secara bertahap digerakkan oleh angin kencang. Bukit pasir umumnya bertambah besar dalam ukuran dan mobilitas ke arah utara.

Politik[sunting | sunting sumber]

Pembagian administratif[sunting | sunting sumber]

Birokrasi Pemerintah Mauritania terdiri dari kementerian tradisional, badan khusus, dan perusahaan parastatal. Kementerian Dalam Negeri Mauritania mempelopori sistem gubernur dan prefek regional yang meniru sistem administrasi lokal Prancis. Di bawah sistem ini, Mauritania dibagi menjadi 15 wilayah.

Kontrol terkonsentrasi secara ketat di cabang eksekutif pemerintah pusat, tetapi serangkaian pemilihan nasional dan munisipalitas telah menghasilkan desentralisasi terbatas sejak tahun 1992. Daerah-daerah ini dibagi lagi menjadi 44 departemen.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Meskipun kaya akan sumber daya alam, Mauritania memiliki PDB yang rendah. Mayoritas penduduk masih bergantung pada pertanian dan ternak untuk mata pencaharian, meskipun sebagian besar pengembara dan banyak petani subsisten dipaksa masuk ke kota oleh kekeringan berulang pada tahun 1970-an dan 1980-an. Mauritania memiliki cadangan bijih besi yang luas, yang menyumbang hampir 50% dari total ekspornya. Perusahaan pertambangan emas dan tembaga membuka tambang di daerah pedalaman.

Pelabuhan laut dalam pertama negara itu dibuka di dekat Nouakchott pada tahun 1986. Dalam beberapa tahun terakhir, kekeringan dan salah kelola ekonomi telah mengakibatkan penumpukan utang luar negeri. Pada bulan Maret 1999, pemerintah menandatangani perjanjian dengan misi bersama Bank Dunia-Dana Moneter Internasional tentang peningkatan fasilitas penyesuaian struktural (ESAF) senilai US$54 juta. Privatisasi tetap menjadi salah satu masalah utama. Mauritania belum memungkinkan untuk memenuhi tujuan pertumbuhan PDB tahunan ESAF sebesar 4-5%.

Minyak ditemukan di Mauritania pada tahun 2001 di lepas pantai ladang Chinguetti. Meskipun berpotensi signifikan bagi ekonomi Mauritania, pengaruhnya secara keseluruhan sulit diprediksi. Mauritania sudah digambarkan sebagai "negara gurun yang sangat miskin, yang mengangkangi dunia Arab dan Afrika dan merupakan penghasil minyak Afrika terbaru, jika berskala kecil." Mungkin ada tambahan cadangan minyak di daratan di cekungan Taoudeni, meskipun lingkungan yang keras akan membuat ekstraksi menjadi mahal.

Pemerintah Uni Emirat Arab melalui kota percontohannya Masdar mengumumkan akan memasang pembangkit listrik tenaga surya baru di Atar, Adrar yang akan memasok tambahan listrik 16,6 megawatt. Pembangkit ini akan memberi daya sekitar 39.000 rumah dan menghemat 27.850 ton emisi karbon per tahun.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2018, Mauritania memiliki populasi sekitar 4,3 juta jiwa. Penduduk setempat terdiri dari tiga etnis utama: Bidan (moor putih) sebanyak 30%, Haratin (moor hitam) sebanyak 40%, dan orang-orang Afrika Barat. 30% penduduk yang bukan termasuk Bidan atau Haratin adalah penduduk dari beragam etnis lainnya (kebanyakan orang kulit hitam Sub-Sahara). Perkiraan biro statistik lokal menunjukkan bahwa suku Bidan mewakili sekitar 30% warga. Mereka berbahasa Arab Hassaniya, terutama yang berasal dari Arab-Berber. Suku Haratin membentuk sekitar 34% dari populasi, dengan banyak perkiraan menempatkan mereka di sekitar 40%. Mereka adalah keturunan penduduk asli situs Tassili n'Ajjer dan Gunung Acacus selama era Epipalaeolitikum.[16] 30% sisanya sebagian besar terdiri dari berbagai kelompok etnis keturunan Afrika Barat, diantaranya adalah Halpulaar (Fulbe) yang berbahasa Niger-Kongo, Soninke, Bambara, dan Wolof.[8]

Hampir 100% populasi Mauritania beragama Islam dengan sebagian besarnya menganut denominasi Suni. Tarekat Tijaniyah dan Qadiriyyah memiliki pengaruh besar tidak hanya terhadap masyarakat di dalam negara, tetapi juga di Maroko, Aljazair, Senegal dan negara-negara tetangga lainnya. Keuskupan Nouakchott yang didirikan pada tahun 1965 melayani 4.500 umat Kristen Katolik di Mauritania (kebanyakan penduduk asing dari Afrika Barat dan Eropa).

Budaya[sunting | sunting sumber]

Tukang perak Tuareg dan Mauritania telah mengembangkan tradisi perhiasan dan logam Berber tradisional yang dipakai oleh wanita dan pria Mauritania.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "1: Répartition spatiale de la population" (PDF). Recensement Général de la Population et de l’Habitat (RGPH) 2013 (Laporan) (dalam bahasa Prancis). National Statistical Office of Mauritania. July 2015. hlm. v. Diakses tanggal 20 December 2015. [pranala nonaktif permanen]
  2. ^ ""World Population prospects – Population Division"". population.un.org (dalam bahasa Inggris). Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa, Divisi Kependudukan. 2019. Diakses tanggal 9 November 2019. 
  3. ^ ""Overall total population" – World Population Prospects: The 2019 Revision" (xslx). population.un.org (Data khusus yang diperoleh melalui situs web) (dalam bahasa Inggris). Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa, Divisi Kependudukan. 2019. Diakses tanggal 9 November 2019. 
  4. ^ a b c d "Mauritania". International Monetary Fund. 
  5. ^ "Gini Index". World Bank. Diakses tanggal 2 March 2011. 
  6. ^ "2016 Human Development Report" (PDF). United Nations Development Programme. 2016. Diakses tanggal 21 March 2017. 
  7. ^ "Ruling party candidate declared winner of Mauritania election". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2019-06-23. Diakses tanggal 2022-06-24. 
  8. ^ a b "Mauritania". The World Factbook (dalam bahasa Inggris). Central Intelligence Agency. 2022-06-21. 
  9. ^ Staff, Guardian (2018-06-08). "The unspeakable truth about slavery in Mauritania". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-06-24. 
  10. ^ "Activists warn over slavery as Mauritania joins U.N. human rights council". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2020-02-26. Diakses tanggal 2022-06-24. 
  11. ^ Stokes, Jamie (2009). Encyclopedia of the Peoples of Africa and the Middle East (dalam bahasa Inggris). Infobase Publishing. ISBN 978-1-4381-2676-0. 
  12. ^ Suarez, David (2016-10-21). "The Western Sahara and the Search for the Roots of Sahrawi National Identity". FIU Electronic Theses and Dissertations. doi:10.25148/etd.FIDC001212. 
  13. ^ Chaabani, Hassen; Sanchez-Mazas, Alicia; Fadhl Sallami, Saleh (2000-12-01). "Genetic differentiation of Yemeni people according to rhesus and Gm polymorphisms". Annales de Génétique (dalam bahasa Inggris). 43 (3): 155–162. doi:10.1016/S0003-3995(00)01023-6. ISSN 0003-3995. 
  14. ^ Keenan, Jeremy (ed.). The Sahara: Past, Present and Future. doi:10.4324/9781315869544/sahara-jeremy-keenan. 
  15. ^ "stained glass: | Infoplease". www.infoplease.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-06-24. 
  16. ^ Neba-Fuh, Emmanuel (2021-04-05). TRIUMPH OF RACISM: The History of White Supremacy in Africa and How Shithole Entered the U.S Presidential Lexicon (dalam bahasa Inggris). Miraclaire Publishing. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]