Mohamed Ould Abdel Aziz

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Mohamed Ould Abdel Aziz
Mohamed Ould Abdel Aziz - August 2011.jpg
Presiden Mauritania
Masa jabatan
5 Agustus 2009 – 1 Agustus 2019
Perdana MenteriMoulaye Ould Mohamed Laghdaf
PendahuluBa Mamadou Mbaré (Penjabat)
Ketua Uni Afrika
Masa jabatan
30 Januari 2014 – 30 Januari 2015
PendahuluHailemariam Desalegn
PenggantiRobert Mugabe
Presiden Dewan Tinggi Negara
Penjabat Presiden Mauritania
Masa jabatan
6 Agustus 2008 – 15 April 2009*
Penjabat
Perdana MenteriMoulaye Ould Mohamed Laghdaf
PendahuluSidi Ould Cheikh Abdallahi
PenggantiBa Mamadou Mbaré (Penjabat)
Informasi pribadi
Lahir20 Desember 1956 (umur 65)
Akjoujt, Afrika Barat Prancis
(sekarang Mauritania)
Partai politikPersatuan Republik
Alma materRoyal Military Academy of Meknes
Karier militer
PihakMauritania
Dinas/cabangAngkatan Darat Mauritania
Masa dinas1977–2009
PangkatBrigadir Jenderal

Mohamed Ould Abdel Aziz (lahir 20 Desember 1956[1]) adalah Presiden Mauritania sejak 2009. Seorang prajurit karier dan perwira tinggi militer, dia adalah tokoh terkemuka dalam kudeta Agustus 2005 yang menggulingkan Presiden Maaouya Ould Sid'Ahmed Taya, dan pada Agustus 2008 ia memimpin kudeta lainnya, yang menggulingkan Presiden Sidi Ould Cheikh Abdallahi. Setelah kudeta 2008, Abdel Aziz menjadi Presiden Dewan Tinggi Negara sebagai bagian dari apa yang digambarkan sebagai transisi politik menuju pemilihan baru.[2] Ia mengundurkan diri dari posisi itu pada April 2009 untuk mencalonkan diri sebagai kandidat Presiden dalam pemilihan presiden Juli 2009, yang kemudian ia menangkan. Ia dilantik pada 5 Agustus 2009.[3]

Abdel Aziz menjadi Ketua Uni Afrika sejak Januari 2014 hingga Januari 2015.

Pada 9 Juli 2020, Mohamed Abdel Aziz akan menanggapi pertemuan Komisi Penyelidikan Parlemen yang bertugas menulis "laporan". Setelahnya, keadilan Mauritania mulai mendidih dalam perlombaan melawan waktu untuk pembangunan pengadilan tinggi, hanya berwenang untuk menilai presiden republik jika terjadi pengkhianatan tingkat tinggi.

Pada Desember 2021, Mohamed Ould Abdel Aziz, dalam penahanan preventif sejak Juni 2021 dalam kasus dugaan korupsi, dirawat di rumah sakit militer Nouakchott untuk "perawatan mendesak", salah satu pengacaranya mengatakan kepada AFP. menyerukan pihak berwenang untuk mengevakuasi kliennya ke luar negeri untuk perawatan "intensif". Pengadilan Banding Nouakchott pada awal November sekali lagi menolak permintaan sebelumnya untuk pembebasan sementara mantan pemimpin Mauritania itu. Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada 29 Desember 2021, keluarganya mengatakan "takut akan likuidasi fisiknya" oleh rezim yang "gagal dalam upayanya untuk melikuidasinya secara politik".[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]