Tunisia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Republik Tunisia
الجمهورية التونسية
Al-Jumhūrīyah at-Tūnisīyah (Arab)
République tunisienne (Perancis)
Bendera
Motoحرية، كرامة، عدالة، نظام
Ḥurrīyah, Karāmah, ‘Adālah, Niẓām
(Arab: "Kebebasan, Kehormatan, Keadilan, Ketertiban")[1]
Lagu kebangsaan
حماة الحمى
Ḥumāt al-Ḥimá
Ibu kota
(dan kota terbesar)
Tunis
36°50′LU 10°9′BT / 36,833°LU 10,15°BT / 36.833; 10.150
Bahasa resmi Arab
Bahasa lainnya Perancis
Pemerintahan Republik parlementer
 -  Presiden Beji Caid el Sebsi
 -  Perdana Menteri Habib Essid
Legislatif مجلس نواب الشعب
Majlis Nawwāb asy-Sya‘b
Pendirian
 -  Dinasti Husainiyah didirikan 15 Juli 1705 
 -  Kemerdekaan dari Perancis 20 Maret 1956 
 -  Republik diumumkan 25 Juli 1957 
Luas
 -  Total 163.610 km2 (93)
 -  Perairan (%) 5
Penduduk
 -  Sensus 2014 10.982.754[2] (79)
 -  Kepadatan 66/km2 (144)
PDB (KKB) Perkiraan 2015
 -  Total $129.140 miliar[3] (76)
 -  Per kapita $11.623[3] (96)
PDB (nominal) Perkiraan 2014
 -  Total $45.276 miliar[3] (83)
 -  Per kapita $4.075[3] (110)
Gini (2010) 36,1 (sedang)[4]
IPM (2013) Steady 0,721 (tinggi) (90)
Mata uang Dinar Tunisia (د.ت) (TND)
Zona waktu Waktu Eropa Tengah (CET) (UTC+1)
Lajur kemudi kanan
Kode ISO 3166 TN
Ranah Internet .tn dan .تونس
Kode telepon +216

Tunisia (Arab: تونسTentang suara ini Tūnis; bahasa Berber: ⵜⵓⵏⴻⵙ; bahasa Perancis: Tunisie), dengan nama resmi Republik Tunisia (Arab: الجمهورية التونسيةTentang suara ini al-Jumhūrīya at-Tūnisīya; bahasa Berber: ⵜⴰⴳⴷⵓⴷⴰ ⵏ ⵜⵓⵏⴻⵙ); adalah negara paling utara di Afrika, dengan luas 165.000 kilometer persegi (64.000 mil persegi). Ras ben Sakka, adalah titik paling utara benua Afrika terletak di negara ini. Wilayahnya berbatasan dengan Aljazair di sebelah barat, Libya di tenggara, dan Laut Mediterania di utara dan timur. Populasi Tunisia diperkirakan hanya di bawah 10,8 juta pada tahun 2013. Nama Tunisia berasal dari ibukotanya, Tunis, yang terletak di pantai timur laut Tunisia. Secara geografis, Tunisia terletak di ujung timur Pegunungan Atlas dan bagian utara dari gurun Sahara. Dengan garis pantai sepanjang 1300&bsp;km yang menghadap Laut Mediterania. 40 % tanahnya merupakan bagian dari gurun Sahara dan sisanya merupakan tanah subur. Tunisia adalah satu-satunya negara demokrasi di Dunia Arab. Ia memiliki indeks pembangunan manusia yang tinggi. Ia memiliki perjanjian asosiasi dengan Uni Eropa dan merupakan anggota dari La Francophonie, Uni untuk Mediterania, Uni Arab Maghrib, Liga Arab, OKI, Arab Free Trade, Komunitas Sahel-Sahara Serikat, Uni Afrika, Gerakan Non-Blok, dan Kelompok G-77.

Pada zaman kuno, Tunisia terutama dihuni oleh Suku Berber. Migrasi kaum Fenisia dimulai pada abad ke-12 SM; Migrasi ini dipimpin oleh Carthage. Sebuah saingan Yunani yang hampir dihancurkan Kekaisaran Romawi pada Perang Punisia Kedua, Carthage akhirnya dikalahkan oleh orang Romawi dalam Pertempuran Carthage pada tahun 149 SM. Kekaisaran Romawi memperenalkan Agama Kristen dan seni arsitektur, termasuk amfiteater El Djem. Tunisia ditaklukkan oleh orang Arab pada abad pertama Hijriah, diikuti oleh Kekaisaran Ottoman antara pada tahun 1534. Kekaisaran Muslim tersebut menguasai Tunisia selama lebih dari tiga ratus tahun. Penaklukan Perancis atas Tunisia terjadi pada 1881. Tunisia merdeka pada tahun 1957 sebagai negara republik yang didirikan oleh Habib Burquibah. Pada tahun 2011, terjadi Revolusi Tunisia yang mengakibatkan penggulingan Presiden Zine El Abidine Ben Ali.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Paska kemerdekaan (1956–2011)[sunting | sunting sumber]

Tunisia meraih kemerdekaan dari Perancis pada tahun 1956 dengan Habib Burquibah sebagai Perdana Menteri. Setahun kemudian, Tunisia dinyatakan sebagai republik, dengan Bourguiba sebagai Presiden pertama.

Paska revolusi (sejak 2011)[sunting | sunting sumber]

Revolusi Tunisia adalah kampanye intensif perlawanan sipil yang diakibatkan oleh tingginya tingkat pengangguran, inflasi pangan, korupsi, kurangnya kebebasan berbicara dan kebebasan politik lainnya dan kondisi hidup yang buruk. Serikat pekerja disebut-sebut sebagai bagian integral dari demonstrasi tersebut.

Katalis untuk demonstrasi massal adalah kematian Mohamed Bouazizi, seorang pedagang jalanan Tunisia berusia 26 tahun, yang membakar dirinya sendiri pada tanggal 17 Desember 2010 untuk memprotes penyitaan barang dagangannya dan penghinaan yang menimpanya oleh seorang pejabat kota. Kemarahan dan kekerasan meningkat setelah kematian Bouazizi pada tanggal 4 Januari 2011, yang akhirnya membuat Presiden Zainal Abidin bin Ali untuk mengundurkan dan melarikan diri dari negara tersebut pada tanggal 14 Januari 2011 setelah 23 tahun berkuasa.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Tunisia

Tunisia terletak di pantai Mediterania Afrika Utara, di tengah antara Samudra Atlantik dan Delta Nil. Negara ini berbatasan dengan Aljazair di barat dan barat daya dan Libya di tenggara. Tunisia terletak di antara garis lintang 30° dan 38°U, dan bujur 7° dan 12°T.

Meskipun berukuran relatif kecil, Tunisia memiliki keragaman lingkungan yang besar karena jaraknya dari utara ke selatan. Luasnya di timur-barat terbatas. Perbedaan di Tunisia, seperti wilayah Maghreb lainnya, sebagian besar adalah perbedaan lingkungan utara-selatan yang didefinisikan oleh penurunan curah hujan yang tajam ke arah selatan dari titik manapun.

Sahel, sebuah dataran pantai yang meluas di sepanjang pantai Mediterania timur Tunisia, termasuk di antara area penanaman zaitun utama di dunia. Sebagian besar wilayah selatan semi-gersang dan gurun pasir.

Iklim[sunting | sunting sumber]

Iklim Tunisia adalah iklim Mediterania di utara, dengan musim hujan yang hujan ringan dan musim panas yang kering. Bagian selatan negara merupakan padang pasir. Daerah di utara bergunung-gunung, yang bergerak ke selatan, memberi jalan menuju dataran rendah yang panas dan kering. Serangkaian danau garam, yang dikenal sebagai chott atau shatt, terletak di garis timur-barat di tepi utara Sahara, membentang dari Teluk Gabès ke Aljazair. Titik terendah adalah Chott al Djarid pada ketinggian 17 meter di bawah permukaan laut dan yang tertinggi adalah Jabal ech Chambi di 1.544 meter.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Tunisia adalah negara yang berorientasi ekspor dalam proses liberalisasi dan privatisasi ekonomi yang, walaupun rata-rata pertumbuhan PDB 5% sejak awal 1990an, telah menderita korupsi yang menguntungkan elit yang terkait politik. Tunisia memiliki ekonomi yang beragam, mulai dari pertanian, pertambangan, manufaktur, dan produk minyak bumi hingga pariwisata. Pada tahun 2008 Tunisia memiliki PDB sebesar 41 miliar dolar AS (kurs resmi), atau $82 miliar (paritas daya beli).[5]

Sektor pertanian menyumbang 11,6% dari PDB, industri 25,7%, dan jasa 62,8%. Sektor industri terutama terdiri dari manufaktur pakaian dan alas kaki, produksi suku cadang mobil, dan mesin listrik. Meskipun Tunisia berhasil tumbuh rata-rata 5% selama dekade terakhir, negara ini terus mengalami tingkat pengangguran yang tinggi terutama di kalangan kaum muda.

Pariwisata menyumbang 7% dari PDB dan 370.000 pekerjaan di tahun 2009.[6]

Uni Eropa tetap menjadi mitra dagang pertama Tunisia, saat ini menguasai 72,5% impor Tunisia dan 75% ekspor Tunisia. Tunisia adalah salah satu mitra dagang Uni Eropa yang paling mapan di wilayah Mediterania dan menempati peringkat ke-30 sebagai mitra dagang terbesar di Uni Eropa.

Tunis Sports City adalah sebuah kota olahraga yang sedang dibangun di Tunis, Tunisia. Kota yang akan terdiri dari bangunan apartemen serta beberapa fasilitas olahraga akan dibangun oleh Grup Bukhatir dengan biaya AS$5 Miliar. Tunis Telecom City adalah proyek senilai AS$3 miliar untuk menciptakan hub IT di Tunis.[7]

Tunisia Economic City adalah sebuah kota yang sedang dibangun di dekat Tunis di Enfidha. Kota ini akan memiliki bangunan perumahan, medis, keuangan, industri, hiburan dan wisata serta zona pelabuhan dengan total biaya sebesar AS$80 Miliar. Proyek ini dibiayai oleh perusahaan Tunisia dan asing.[8]

Pada tanggal 29 dan 30 November, Tunisia mengadakan konferensi investasi Tunisia2020 untuk menarik $30 miliar untuk proyek investasi.[9]

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Al-Hammamat: salah satu destinasi pariwisata Tunisia

Di antara tempat-tempat wisata Tunisia adalah ibu kota Tunis, reruntuhan kuno Kartago, daerah Muslim dan Yahudi di Jerba, dan resor pantai di luar Monastir. Menurut The New York Times, Tunisia "terkenal dengan pantai keemasannya, cuaca cerah dan kemewahan yang terjangkau."[10]

Tenaga[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar listrik yang digunakan di Tunisia diproduksi secara lokal, oleh perusahaan milik negara STEG (Société Tunisienne de l'Electricité et du Gaz). Pada tahun 2008, sebesar 13.747 GWh diproduksi di negara ini.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Populasi Tunisia diperkirakan hanya di bawah 10,8 juta pada tahun 2013. Pemerintah telah mendukung program keluarga berencana yang sukses yang telah mengurangi tingkat pertumbuhan penduduk menjadi lebih dari 1% per tahun, berkontribusi terhadap stabilitas ekonomi dan sosial Tunisia.

Etnis[sunting | sunting sumber]

Populasi Tunisia, dari sudut pandang sosiologis, historis dan silsilah, terdiri dari sebagian besar orang Arab, Berber dan Turki. Sementara pengaruh Ottoman sangat penting dalam membentuk komunitas Turki di Tunisia, orang lain juga bermigrasi ke Tunisia selama periode waktu yang berbeda, termasuk dari Afrika Sub-Sahara, Yunani, Romawi, Fenisia (Punik), Yahudi, dan pemukim Prancis. Meskipun demikian, pada tahun 1870 perbedaan antara massa berbahasa Arab dan elit Turki telah mengaburkan dan hari ini mayoritas, sekitar 98%, hanya mengidentifikasi diri mereka secara kolektif sebagai orang Arab. Ada juga populasi kecil Berber (1% paling banyak)[11] yang terletak di pegunungan Dahar dan di pulau Djerba di tenggara dan di daerah pegunungan Khroumire di barat laut.

Dari akhir abad 19 sampai setelah Perang Dunia II, Tunisia merupakan rumah bagi populasi besar orang Prancis dan Italia (255.000 orang Eropa pada tahun 1956),[12] walau hampir semuanya, bersama dengan populasi Yahudi, meninggalkan Tunisia setelah negara tersebut merdeka.

Kota terbesar[sunting | sunting sumber]

Agama[sunting | sunting sumber]

Agama Tunisia
Islam
  
98%
Kristen
  
1%
lain-lain/tak diketahui
  
1%

Mayoritas populasi Tunisia (sekitar 98%) adalah Muslim sementara sekitar 2% mengikuti agama Kristen dan Yudaisme atau agama lainnya. Sebagian besar orang Tunisia termasuk dalam Mazhab Maliki Islam Sunni dan masjid mereka mudah dikenali dari arsitektur menara persegi. Namun, orang-orang Turki membawa ajaran Mazhab Hanafi selama pemerintahan Utsmaniyah, yang masih bertahan di kalangan keluarga keturunan Turki hari ini, dan masjid mereka secara tradisional memiliki menara segi delapan.[14]

Konstitusi negara menyatakan Islam sebagai agama resmi negara dan mewajibkan Presiden untuk menjadi Muslim. Selain presiden, orang Tunisia menikmati kebebasan beragama yang signifikan, hak yang diabadikan dan dilindungi dalam konstitusi, yang menjamin kebebasan berpikir, percaya, dan mempraktikkan agama seseorang.[15]

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Perguruan Tinggi Sadiki di Tunis.

Tingkat melek huruf orang dewasa pada tahun 2008 adalah 78%[16] dan tingkat ini naik menjadi 97,3% ketika hanya orang berusia 15 sampai 24 tahun yang dihitung. Pendidikan diberi prioritas tinggi dan menyumbang 6% dari PNB (Produk Nasional Bruto). Pendidikan dasar untuk anak-anak berusia antara 6 dan 16 tahun telah diwajibkan sejak 1991.

Walau anak-anak pada umumnya mempelajari bahasa Arab Tunisia di rumah, saat mereka masuk sekolah pada usia 6, mereka diajarkan untuk membaca dan menulis dalam bahasa Arab Standar. Dari usia 7, mereka diajarkan bahasa Prancis sementara bahasa Inggris diperkenalkan pada usia 8 tahun.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Tunisia Constitution, Article 4" (PDF). 26 Januari 2014. Diakses tanggal 10 Februari 2014. 
  2. ^ "National Institute of Statistics-Tunisia". National Institute of Statistics-Tunisia. 12 September 2014. Diakses tanggal 12 September 2014. 
  3. ^ a b c d "Tunisia". International Monetary Fund. 
  4. ^ "GINI index". World Bank. Diakses tanggal 19 Januari 2013. 
  5. ^ "Tunisia". CIA World Factbook. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 October 2012. Diakses tanggal 15 October 2012.  (Inggris)
  6. ^ "Trouble in paradise: How one vendor unmasked the 'economic miracle'". Mobile.france24.com. 11 January 2011. Diakses tanggal 28 October 2011.  (Inggris)
  7. ^ "Vision 3 announces Tunis Telecom City". www.ameinfo.com. Diakses tanggal 16 September 2009.  (Inggris)
  8. ^ Welcome at TEC – Tunisia Economic City. Tunisiaec.com (4 April 2015). Retrieved on 5 September 2015. (Inggris)
  9. ^ "http://www.tunisia-live.net/2016/11/30/tunisia2020-draws-billions-in-foreign-funds/".  (Inggris)
  10. ^ Glusac, Elaine (22 November 2009). "A Night, and Day, In Tunisia at a New Resort". The New York Times.  (Inggris)
  11. ^ "Q&A: The Berbers". BBC News. 12 March 2004. Diakses tanggal 19 January 2013.  (Inggris)
  12. ^ Angus Maddison (20 September 2007). Contours of the World Economy 1–2030 AD:Essays in Macro-Economic History: Essays in Macro-Economic History. OUP Oxford. p. 214. ISBN 978-0-19-922721-1. Diakses tanggal 26 January 2013.  (Inggris)
  13. ^ Republic of Tunisia. citypopulation.de (Inggris)
  14. ^ Jacobs, Daniel; Morris, Peter (2002). The Rough Guide to Tunisia. Rough Guides. p. 460. ISBN 1-85828-748-0.  (Inggris)
  15. ^ Bureau of Democracy, Human Rights, and Labor (2008). "Report on Tunisia". International Religious Freedom Report 2008. US State Department. (Inggris)
  16. ^ "National adult literacy rates (15+), youth literacy rates (15–24) and elderly literacy rates (65+)". UNESCO Institute for Statistics.  (Inggris)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]