Eswatini

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kerajaan Eswatini

Kingdom of Eswatini (Inggris)
Umbuso weSwatini (Swazi)
SemboyanSiyinqaba
(Swazi: "Kita adalah Benteng")
Lagu kebangsaan
Nkulunkulu Mnikati wetibusiso temaSwati
(Indonesia: "Oh Tuhan, Sang Pemberi Berkah kepada Swazi")
LocationEswatini.svg
Location Eswatini AU Africa.svg
Flag-map of Eswatini.svg
Lokasi  Eswatini  (hijau tua)

– di Afrika  (biru muda & kelabu tua)
– di Uni Afrika  (biru muda)

Lokasi Eswatini
Ibu kota

26°30′S 31°30′E / 26.500°S 31.500°E / -26.500; 31.500Koordinat: 26°30′S 31°30′E / 26.500°S 31.500°E / -26.500; 31.500
Kota terbesarMbabane
Bahasa resmi
Kelompok etnik
Agama
Demonim
PemerintahanNegara kesatuan bersistem monarki absolut
• Ngwenyama
Mswati III
Ntfombi
Cleopas Dlamini
LegislatifParlemen
Senat
Dewan Rakyat
Kemerdekaan dari Britania Raya
• Dijanjikan
6 September 1968
24 September 1968
• Konstitusi saat ini
2005[2][3][4]
• Perubahan nama
19 April 2018
Luas
 - Total
17,364 km2 (ke-153)
 - Perairan (%)
0,9
Populasi
 - Perkiraan 2018
Increase neutral 1.136.281[5][6] (ke-155)
 - Sensus Penduduk 2017
Increase neutral 1.093.238[7] (ke-155)
68,2/km2 (ke-135)
PDB (KKB)2021
 - Total
$10,46 miliar
$9.186[8]
PDB (nominal)2021
 - Total
$4,21 miliar
$3.697[8]
Gini (2016) 54,6[9]
tinggi
IPM (2019)Kenaikan 0,611[10]
sedang · ke-138
Mata uang
Zona waktuSAST
(UTC+2)
Lajur kemudikiri
Kode telepon+268
Kode ISO 3166SZ
Ranah Internet.sz
Situs web resmi
www.gov.sz

Kerajaan Eswatini (sebelumnya bernama Kerajaan Swaziland[11][12]) adalah sebuah negara kecil di selatan Afrika yang tidak memiliki pantai dan terletak di antara Afrika Selatan di sebelah barat dan Mozambik di timur.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Artefak yang menunjukkan aktivitas manusia sejak awal Zaman Batu, sekitar 200.000 tahun yang lalu, telah ditemukan di Eswatini. Lukisan prasejarah Seni batu yang berasal dari sekitar c. 27.000 tahun yang lalu, hingga abad ke-19, dapat ditemukan di berbagai tempat di seluruh negeri.[13]

Penghuni wilayah yang paling awal diketahui adalah Khoisan pemburu-pengumpul. Mereka sebagian besar digantikan oleh Nguni selama migrasi Bantu yang besar. Orang-orang ini berasal dari wilayah Great Lakes di Afrika bagian timur dan tengah. Bukti pertanian dan penggunaan besi berasal dari sekitar abad ke-4. Orang-orang yang berbicara bahasa nenek moyang Sotho dan bahasa Nguni saat ini mulai menetap paling lambat pada abad ke-11.[14]

Pemukim Swazi (abad ke-18 dan 19)[sunting | sunting sumber]

Pemukim Swazi, yang kemudian dikenal sebagai "Ngwane" (atau "bakaNgwane") sebelum memasuki Eswatini, telah menetap di tepi Sungai Pongola. Sebelum itu, mereka menetap di daerah Sungai Tembe di dekat Maputo, Mozambik yang sekarang. Konflik yang berkelanjutan dengan orang-orang Ndwandwe mendorong mereka lebih jauh ke utara, dengan Ngwane III mendirikan ibu kotanya di Shiselweni di kaki bukit Mhlosheni.[14]

Di bawah Sobhuza I, orang-orang Ngwane akhirnya mendirikan ibu kota mereka di Zombodze di jantung kota Eswatini saat ini. Dalam proses ini, mereka menaklukkan dan menggabungkan klan yang sudah lama berdiri di negara yang dikenal oleh Swazi sebagai "Emakhandzambili" (mereka yang ditemukan di depan).[14]

Wadah Swazi abad ke-19, diukir di kayu

Eswatini mendapatkan namanya dari raja kemudian bernama Mswati II. KaNgwane, dinamai untuk Ngwane III, adalah nama alternatif untuk Eswatini, nama keluarga yang rumah kerajaan tetap menjadi Nkhosi Dlamini. Nkhosi secara harfiah berarti "raja". Mswati II adalah yang terbesar dari raja-raja Eswatini yang berperang, dan dia memperluas wilayah negara hingga dua kali lipat dari ukuran saat ini. Klan Emakhandzambili awalnya dimasukkan ke dalam kerajaan dengan otonomi yang luas, sering kali termasuk pemberian ritual khusus dan status politik. Namun, tingkat otonomi mereka secara drastis dibatasi oleh Mswati, yang menyerang dan menaklukkan beberapa dari mereka pada tahun 1850-an.[14]

Dengan kekuatannya, Mswati sangat mengurangi pengaruh "Emakhandzambili" sambil memasukkan lebih banyak orang ke dalam kerajaannya baik melalui penaklukan atau dengan memberi mereka perlindungan. Orang-orang yang datang belakangan ini dikenal oleh orang Swazi sebagai Emafikamuva.

Swaziland di wilayah Afrika Selatan, 1896

Otonomi negara Swazi dipengaruhi oleh kekuasaan Inggris dan Belanda di Afrika bagian selatan pada abad ke-19 dan awal abad ke-20. Pada tahun 1881, pemerintah Inggris menandatangani sebuah konvensi yang mengakui kemerdekaan Swazi, meskipun Perebutan Afrika sedang berlangsung pada saat itu. Kemerdekaan ini juga diakui dalam Konvensi London tahun 1884.[15]

Antara tahun 1875 dan kematiannya pada tahun 1889, Raja Mbandzeni menciptakan pola kepemilikan tanah yang kompleks dengan memberikan banyak konsesi kepada orang Eropa. Ini termasuk hibah dan sewa untuk pertanian dan penggembalaan. Konsesi mencakup sebagian besar kerajaan Mbandzeni, tetapi sebagian besar disediakan untuk raja haknya sebagai berdaulat dan tidak mengizinkan pemegangnya untuk mengganggu hak-hak Swazi yang tinggal di tanah itu. Pada tahun 1890, setelah kematian Mbandzeni, Konvensi Swaziland membentuk Pengadilan Tinggi untuk memutuskan perselisihan tentang hak tanah dan mineral yang kontroversial serta konsesi lainnya.[16]

Swaziland diberikan administrasi triumviral pada tahun 1890, mewakili Inggris, republik Belanda, dan orang-orang Swazi. Pada tahun 1894, sebuah konvensi menempatkan Swaziland di bawah Republik Afrika Selatan sebagai protektorat. Ini berlanjut di bawah pemerintahan Ngwane V hingga pecahnya Perang Boer Kedua pada Oktober 1899.[butuh rujukan]

Raja Ngwane V meninggal pada bulan Desember 1899, selama incwala, setelah pecahnya Perang Boer Kedua. Penggantinya, Sobhuza II, berusia empat bulan. Swaziland secara tidak langsung terlibat dalam perang dengan berbagai pertempuran kecil antara Inggris dan Boer yang terjadi di negara itu hingga tahun 1902.[butuh rujukan]

Kekuasaan tidak langsung Inggris atas Swaziland (1906–1968)[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1903, setelah kemenangan Inggris dalam Perang Boer Kedua, Swaziland menjadi salah satu dari "Wilayah Komisi Tinggi Inggris", yang lainnya adalah Basutoland (sekarang Lesotho) dan Bechuanaland, meskipun protektorat tidak dibentuk, karena persyaratan yang tidak disepakati dengan Bupati Ratu Swazi, Labotsibeni Mdluli.

Proklamasi Administrasi Swaziland tahun 1904 membentuk Komisi dengan tugas memeriksa semua konsesi dan menentukan batas-batasnya. Pekerjaan ini selesai pada tahun 1907, dan Proklamasi Partisi Konsesi Swaziland (No. 28 tahun 1907) mengatur agar Komisaris Partisi Konsesi ditunjuk untuk menyisihkan area untuk penggunaan dan pendudukan tunggal Swazis. Komisaris baru ini memiliki wewenang untuk mengambil alih hingga sepertiga dari setiap konsesi tanpa kompensasi, tetapi pembayaran perlu dilakukan jika lebih dari sepertiga diambil. Dalam acara tersebut, pada tahun 1910 ia menyelesaikan pekerjaannya dan menyisihkan 1.639.687 hektar, sekitar 38 persen dari wilayah Swaziland, untuk Swazi. Bupati Ratu kemudian mendorong Swazi untuk bekerja di Transvaal untuk mendapatkan uang guna membeli lebih banyak tanah dari orang Eropa.[16]

Sebagian besar administrasi awal wilayah tersebut (misalnya, layanan pos) dilakukan dari Afrika Selatan hingga tahun 1906, ketika Koloni Transvaal diberikan pemerintahan sendiri. Komisaris Tinggi Inggris memiliki beberapa fungsi gubernur, tetapi Swazi mengatur sendiri cadangan mereka, dan wilayah itu tidak dianggap sebagai milik Inggris.[17]

Penobatan resmi Sobhuza sebagai raja adalah pada bulan Desember 1921 setelah perwalian Labotsibeni, setelah itu ia memimpin perwakilan yang gagal ke Komite Yudisial Dewan Penasihat Kerajaan Inggris di London pada tahun 1922 mengenai masalah tanah.[18]

Pada periode antara 1923 dan 1963, Sobhuza II mendirikan Swazi Commercial Amadoda yang akan memberikan lisensi kepada usaha kecil di cadangan Swazi, dan juga mendirikan Sekolah Nasional Swazi untuk melawan dominasi misi dalam pendidikan. Perawakannya tumbuh seiring waktu dan kepemimpinan kerajaan Swazi berhasil melawan melemahnya kekuatan administrasi Inggris dan kemungkinan penggabungan Swaziland ke dalam Persatuan Afrika Selatan.[18]

Konstitusi untuk Swaziland yang merdeka diumumkan oleh Inggris pada bulan November 1963 di bawah ketentuan yang membentuk dewan legislatif dan eksekutif. Perkembangan ini ditentang oleh Dewan Nasional Swazi (Liqoqo raja). Terlepas dari penentangan seperti itu, pemilihan umum berlangsung, dan Dewan Legislatif Swaziland pertama dibentuk pada 9 September 1964.[19]

Pada tahun 1964, wilayah negara yang dicadangkan untuk pendudukan Swazi telah meningkat menjadi 56 persen.[16]

Perubahan pada konstitusi asli yang diusulkan oleh Dewan Legislatif diterima oleh Inggris dan konstitusi baru yang menyediakan Dewan Majelis dan Senat disusun. Pemilihan di bawah konstitusi ini diadakan pada tahun 1967.[19]

Kemerdekaan (1968–sekarang)[sunting | sunting sumber]

Setelah pemilihan umum tahun 1967, Swaziland adalah negara yang dilindungi sampai kemerdekaan diperoleh kembali pada tahun 1968.[20]

Setelah pemilihan umum tahun 1973, konstitusi Swaziland ditangguhkan oleh Raja Sobhuza II yang kemudian memerintah negara itu dengan dekrit sampai kematiannya pada tahun 1982. Pada saat itu, Sobhuza II telah menjadi raja Swaziland selama hampir 83 tahun, menjadikannya raja dengan masa pemerintahan terlama dalam sejarah.[21] Sebuah kabupaten mengikuti kematiannya, dengan Bupati Ratu Dzeliwe Shongwe sebagai kepala negara sampai tahun 1984 ketika dia dicopot oleh Liqoqo dan digantikan oleh Ibu Suri Ntfombi Tfwala.[21] Mswati III, putra Ntfombi, dinobatkan sebagai raja pada tanggal 25 April 1986 sebagai Raja dan Ngwenyama Swaziland.[22]

Tahun 1990-an terjadi peningkatan protes mahasiswa dan buruh yang meminta Raja untuk memperkenalkan reformasi.[23] Dengan demikian, kemajuan menuju reformasi konstitusi dimulai , yang berpuncak pada pengenalan konstitusi Swazi saat ini pada tahun 2005. Hal ini terjadi meskipun ada keberatan dari para aktivis politik. Konstitusi saat ini tidak secara jelas mengatur status partai politik.[24]

Pemilihan pertama di bawah konstitusi baru berlangsung pada tahun 2008. Anggota Parlemen dipilih dari 55 daerah pemilihan (juga dikenal sebagai tinkhundla). Anggota parlemen ini menjalani masa jabatan lima tahun yang berakhir pada 2013.[24]

Pada tahun 2011, Swaziland mengalami krisis ekonomi, karena berkurangnya penerimaan SACU. Hal ini menyebabkan pemerintah meminta pinjaman dari negara tetangga Afrika Selatan. Namun, mereka tidak setuju dengan persyaratan pinjaman, termasuk reformasi politik.[25]

Selama periode ini, ada peningkatan tekanan pada pemerintah Swazi untuk melakukan lebih banyak reformasi. Protes publik oleh organisasi sipil dan serikat buruh menjadi lebih umum. Mulai tahun 2012, peningkatan penerimaan SACU telah mengurangi tekanan fiskal pada pemerintah Swazi. Parlemen baru, yang kedua sejak diundangkannya konstitusi, dipilih pada 20 September 2013. Raja kemudian mengangkat kembali Sibusiso Dlamini sebagai Perdana Menteri untuk ketiga kalinya.[26]

Pada 19 April 2018, Raja Mswati III mengumumkan bahwa Kerajaan Swaziland telah mengganti namanya menjadi Kerajaan Eswatini, yang mencerminkan nama Swazi yang masih ada untuk negara bagian eSwatini, untuk menandai peringatan 50 tahun kemerdekaan Swazi. Nama baru, Eswatini, berarti "tanah Swazis" dalam bahasa Swazi dan sebagian dimaksudkan untuk mencegah kebingungan dengan nama serupa Swiss.[27][28]

Pekerja Eswatini memulai protes anti-pemerintah terhadap gaji rendah pada 19 September 2018. Mereka melakukan pemogokan tiga hari yang diselenggarakan oleh Kongres Serikat Pekerja Eswatini (TUCOSWA) yang mengakibatkan gangguan yang meluas.[29]

Pada akhir Juni 2021, protes pro-demokrasi pecah di seluruh negeri, memicu kerusuhan, penjarahan, dan bentrokan jalanan dengan polisi dan tentara. Kerusuhan sipil ini dimulai sebagai akibat dari kemarahan bertahun-tahun terhadap tidak adanya reformasi yang berarti yang akan mendorong Eswatini ke arah demokrasi, serta laporan pelarangan pengajuan petisi oleh pemerintah. Sejumlah bangunan yang dikatakan terkait dengan Raja Mswati III dibakar oleh pengunjuk rasa, dan polisi dilaporkan telah menyerang dan menangkap lawan politik. New York Times menyebut gejolak di negara yang terkurung daratan itu, "kerusuhan sipil paling eksplosif dalam 53 kemerdekaannya".[30] Sedikitnya 20 orang telah terbunuh oleh pasukan keamanan negara dan puluhan lainnya terluka dan ditahan. Pemerintah juga menutup internet (dengan kepatuhan penyedia seluler MTN dan Eswatini Mobile) sehingga sulit untuk mengakses berita yang dapat diandalkan dari negara pada saat itu. Raja juga dikatakan telah melarikan diri dari negara itu, meskipun pejabat pemerintah membantah klaim tersebut, juga menyerukan diakhirinya protes.[31][32][33][34]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Peta topografi Eswatini
Peta Eswatini

Eswatini mempunyai pemandangan alam yang beragam; dari pegunungan di sepanjang perbatasan Mozambik hingga sabana di sebelah timur dan hutan hujan di barat laut. Beberapa sungai mengaliri negara ini, misalnya Sungai Lusutfu. Dengan 50.000 penduduk, Mbabane, ibu kota Eswatini, merupakan kota terbesar; kota besar lainnya termasuk Manzini, Lobamba dan Siteki.

Iklim[sunting | sunting sumber]

Eswatini dibagi menjadi empat wilayah iklim: dataran tinggi Highveld, Middleveld, Lowveld, dan Lubombo. Musim adalah kebalikan dari musim di belahan bumi utara dengan Desember menjadi pertengahan musim panas dan Juni pertengahan musim dingin. Secara umum, hujan turun sebagian besar selama bulan-bulan musim panas, seringkali dalam bentuk badai petir.[35]

Musim dingin adalah musim kemarau. Curah hujan tahunan tertinggi di Dataran Tinggi di barat, antara 1.000 dan 2.000 mm (39,4 dan 78,7 in) tergantung pada tahun. Semakin ke timur, semakin sedikit hujan, dengan catatan Dataran Rendah 500 hingga 900 mm (19,7 hingga 35,4 in) per tahun.[butuh rujukan]

Variasi suhu juga terkait dengan ketinggian daerah yang berbeda. Suhu Dataran Tinggi sedang dan jarang panas, sedangkan Dataran Rendah mungkin mencatat suhu sekitar 40 °C (104 °F) di musim panas.[36] Suhu rata-rata di Mbabane, menurut musim:

Musim semi September–Oktober 18 °C (64,4 °F)
Musim panas November–Maret 20 °C (68 °F)
Musim Gugur April–Mei 17 °C (62,6 °F)
Musim Dingin Juni–Agustus 13 °C (55,4 °F)

Perubahan iklim[sunting | sunting sumber]

Perubahan iklim di Eswatini terutama terlihat dalam perubahan curah hujan – termasuk variabilitas, kekeringan terus-menerus, dan intensitas badai yang meningkat. Pada gilirannya, ini mengarah pada penggurunan, peningkatan kerawanan pangan, dan berkurangnya aliran sungai. Meskipun bertanggung jawab atas sebagian kecil dari total emisi gas rumah kaca global, Eswatini rentan terhadap dampak perubahan iklim. Pemerintah Eswatini telah menyatakan keprihatinannya bahwa perubahan iklim memperburuk tantangan sosial yang ada seperti kemiskinan, prevalensi HIV yang tinggi, dan kerawanan pangan dan akan secara drastis membatasi kemampuan negara untuk berkembang, sesuai Visi 2022.[37] Secara ekonomi, perubahan iklim telah berdampak buruk pada Eswatini. Misalnya, kemarau tahun 2015–2016 menurunkan ekspor produksi konsentrat gula dan minuman ringan (ekspor ekonomi terbesar Eswatini). Banyak dari ekspor utama Eswatini adalah produk pertanian mentah dan oleh karena itu rentan terhadap perubahan iklim.[38]

Keanekaragaman hayati dan konservasi[sunting | sunting sumber]

Eswatini memiliki spektrum kawasan konservasi formal dan informal yang melindungi keanekaragaman hayati bangsa yang kaya. Daerah ini terdiri dari sekitar 5% dari luas daratan negara. Eswatini memiliki lebih dari 820 spesies vertebrata, dan lebih dari 2400 spesies tumbuhan, dengan banyak spesies endemik. Keragaman ini menunjukkan Eswatini penting secara global untuk konservasi keanekaragaman hayati.[39]

Degradasi lahan dan konversi ke penggunaan lahan lain merupakan ancaman utama terhadap keanekaragaman hayati, termasuk pertanian perkebunan (legal dan ilegal), pembukaan semak, penyebaran tanaman asing dan invasif, dan pemanenan sumber daya yang tidak berkelanjutan; fragmentasi tanah utama terlihat jelas.[39]

Eswatini adalah penandatangan Convention on Biological Diversity (1994), Convention on International Trade in Endangered Species (CITES, 1973), United National Framework Convention on Climate Change (1992), dan lain-lain. Ada tiga kementerian utama pemerintah yang bertanggung jawab atas pengelolaan keanekaragaman hayati nasional: Komisi Perwalian Nasional Eswatini (SNTC), Otoritas Lingkungan Eswatini (EEA), dan Kementerian Pertanian dan Koperasi (MOAC). Selain itu, Big Game Parks (BGP, entitas swasta), ditugaskan untuk mengelola Game Act, yang mengontrol satwa liar dan CITES.[39]

Ada enam Kawasan Lindung yang ditetapkan dan lebih dari sepuluh Kawasan Lindung informal di negara ini. Kawasan yang ditetapkan secara resmi meliputi: Cagar Alam Malolotja (ENTC), Cagar Alam Mantenga (ENTC), Cagar Alam Mlawula (ENTC), Mlilwane, dan Suaka Margasatwa Mkhaya (BGP), dan Taman Nasional Kerajaan Hlane, yang dipercaya untuk bangsa, dikelola oleh BGP.

Selain itu, ada banyak cagar alam swasta dan masyarakat, serta beberapa dengan struktur pemerintahan campuran. Ini termasuk: Dombeya Game Reserve, Mbuluzi Game Reserve, Shewula Nature Reserve, Phophonyane Nature Reserve, Royal Jozini Game Reserve, IYSIS (Inyoni Yami), Wildnerness Ngwempisi, Sibebe dan lain-lain. Ada entitas lain yang mempraktikkan konservasi sekunder atau tersier, serta dua Konservasi: Konservasi Mhlosinga dan Konservasi Lubombo. Pemain konservasi lainnya termasuk: Natural History Society of Eswatini dan Eswatini Game Ranchers Association (SGRA).

Dari 2014 hingga 2021, Eswatini berpartisipasi dalam Proyek "Penguatan Sistem Kawasan Lindung Nasional" (SNPAS), yang difasilitasi oleh UNDP dan ENTC, dan didanai oleh GEF. Proyek ini berusaha untuk memperkuat hasil konservasi, dan jejak nasional konservasi keanekaragaman hayati di seluruh negeri.[40]

Dalam upaya untuk memperluas spektrum kawasan yang memenuhi syarat untuk mendapatkan dukungan konservasi (yang mempraktikkan pengelolaan konservasi yang bonafide), UNDP menetapkan kategori baru untuk kawasan konservasi informal, atau non-gazet, pada tahun 2018. Ini sekarang disebut OECMs, atau Lainnya Tindakan Konservasi yang Efektif. Proyek SNPAS mengadopsi terminologi OECM ini dan mulai mensertifikasi kawasan konservasi informal di Eswatini pada tahun 2021.[41]

Diketahui ada 507 spesies burung di Eswatini, termasuk 11 spesies yang terancam punah secara global dan empat spesies yang diperkenalkan, dan 107 spesies mamalia asli Eswatini, termasuk Badak hitam tengah-selatan yang sangat terancam punah dan tujuh spesies terancam punah atau rentan lainnya.[butuh rujukan]

Eswatini kaya akan kehidupan burung, termasuk Hering Punggung Putih, Hering Berkepala Putih, Hering Berwajah dan Hering Tanjung, raptor seperti martial eagle, bateleur, dan long-crested eagle, dan situs bersarang paling selatan dari marabou stork.[42]

Politik[sunting | sunting sumber]

Mswati III telah menjadi raja Eswatini sejak 1986.

Kepala negara adalah raja, yang sejak 1986 adalah Raja Mswati III. Berdasarkan tradisi, raja memegang kuasa bersama ibunya (Indovukazi, Gajah-Betina Besar), yang pertama dipandang sebagai kepala administrasi negara sedangkan yang terakhir dipandang sebagai kepala rohaniah dan nasional negara. Sebagai sebuah monarki, raja tidak hanya menunjuk perdana menteri, kepala pemerintahan, tetapi juga menunjuk sejumlah kecil perwakilan untuk kedua badan Libandla (parlemen). Senat terdiri dari 30 anggota, dan Dewan Perwakilannya memiliki 65 kursi, 55 diduduki oleh wakil terpilih (pemilihan diadakan setiap 5 tahun pada November).

Konstitusi 1968 ditahan pada 1973 dalam sebuah keputusan Keadaan Darurat yang masih berlaku sampai sekarang. Pada 2001 Raja Mswati III menunjuk sebuah komite untuk menulis sebuah konstitusi baru. Rancangan dikeluarkan sebagai komentar pada Mei 2003 dan November 2004. Namun, mereka dikritik oleh organisasi serikat sipil di Swaziland dan organisasi hak manusia di tempat lain.

Raja Mswati III juga sering dikritik karena hidup begitu nikmat di sebuah negara yang terkena kecepatan infeksi HIV tertinggi di dunia. Dengan armada mobil mewah, jutaan dihabiskan untuk memperbaharui mansion mewah untuk para istrinya, berlawanan dengan sekitar 34% penduduk yang tidak memiliki pekerjaan, hampir 70% hidup dengan pendapatan kurang dari 1 dolar AS per hari, dan dengan 39% orang dewasa terjangkit HIV.

Pembagian administratif[sunting | sunting sumber]

Peta pembagian administratif tingkat pertama Eswatini Eswatini dibagi kepada empat distrik:

  1. Hhohho
  2. Lubombo
  3. Manzini
  4. Shishelweni

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Representasi proporsional dari ekspor Swazi

Perekonomian Eswatini beragam, dengan pertanian, kehutanan dan pertambangan menyumbang sekitar 13% dari PDB, manufaktur (tekstil dan pengolahan terkait gula) mewakili 37% dari PDB dan jasa – dengan layanan pemerintah memimpin – merupakan 50% dari PDB. Akta Hak Tanah (TDL), di mana sebagian besar tanaman bernilai tinggi ditanam (gula, kehutanan, dan jeruk) ditandai dengan tingkat investasi dan irigasi yang tinggi, dan produktivitas yang tinggi.[butuh rujukan]

Sekitar 75% dari populasi bekerja di pertanian subsisten di Tanah Negara Swazi (SNL). Berbeda dengan pertanian komersial, Swazi Nation Land menderita produktivitas dan investasi yang rendah. Sifat ganda ekonomi Swazi ini, dengan produktivitas tinggi dalam manufaktur tekstil dan TDL pertanian industri di satu sisi, dan penurunan produktivitas pertanian subsisten (di SNL) di sisi lain, mungkin menjelaskan pertumbuhan negara yang rendah secara keseluruhan, ketidaksetaraan yang tinggi dan pengangguran.[butuh rujukan]

Budidaya tebu, sumber daya utama negara, memperbudak sebagian penduduk: penggusuran paksa masyarakat pedesaan untuk membangun perkebunan, pekerja anak, minggu kerja hingga 60 jam, dll. Konfederasi Serikat Buruh Internasional mengacu pada "kondisi kerja yang sulit dan tidak sehat, upah yang menyedihkan, dan penindasan yang kejam terhadap segala upaya untuk berserikat.[43] Pertumbuhan ekonomi di Eswatini tertinggal dari tetangganya. Pertumbuhan PDB riil sejak tahun 2001 rata-rata 2,8%, hampir 2 poin persentase lebih rendah dari pertumbuhan di negara-negara anggota Serikat Pabean Afrika Selatan (SACU) lainnya. Produktivitas pertanian yang rendah di SNL, kekeringan berulang, dampak buruk HIV/AIDS dan sektor pemerintah yang terlalu besar dan tidak efisien kemungkinan merupakan faktor penyebabnya. Keuangan publik Eswatini memburuk pada akhir 1990-an menyusul surplus yang cukup besar satu dekade sebelumnya. Kombinasi dari penurunan pendapatan dan peningkatan pengeluaran menyebabkan defisit anggaran yang signifikan.

Bank central di Mbabane

Pengeluaran yang cukup besar tidak menghasilkan lebih banyak pertumbuhan dan tidak menguntungkan orang miskin. Sebagian besar pengeluaran yang meningkat telah digunakan untuk pengeluaran saat ini yang terkait dengan upah, transfer, dan subsidi. Tagihan upah hari ini merupakan lebih dari 15% dari PDB dan 55% dari total pengeluaran publik; ini adalah beberapa tingkat tertinggi di benua Afrika. Namun, pertumbuhan pendapatan SACU yang pesat belakangan ini telah membalikkan situasi fiskal, dan surplus yang cukup besar tercatat sejak tahun 2006. Pendapatan SACU saat ini mencapai lebih dari 60% dari total pendapatan pemerintah. Sisi positifnya, beban utang luar negeri telah menurun tajam selama 20 tahun terakhir, dan utang dalam negeri hampir dapat diabaikan; utang luar negeri sebagai persen dari PDB kurang dari 20% pada tahun 2006.[butuh rujukan]

Ekonomi Eswatini sangat terkait erat dengan ekonomi Afrika Selatan, dari mana ia menerima lebih dari 90% impornya dan mengirim sekitar 70% ekspornya. Mitra dagang utama Eswatini lainnya adalah Amerika Serikat dan Uni Eropa, yang darinya negara tersebut telah menerima preferensi perdagangan untuk ekspor pakaian jadi (berdasarkan Undang-Undang Pertumbuhan dan Peluang Afrika – AGOA – ke AS) dan untuk gula (ke Uni Eropa). Berdasarkan perjanjian ini, ekspor pakaian jadi dan gula berjalan dengan baik, dengan pertumbuhan yang cepat dan arus masuk investasi asing langsung yang kuat. Ekspor tekstil tumbuh lebih dari 200% antara tahun 2000 dan 2005 dan ekspor gula meningkat lebih dari 50% pada periode yang sama.[butuh rujukan]

Eswatini adalah bagian dari Serikat Pabean Afrika Selatan (hijau).

Semangat yang terus berlanjut dari sektor ekspor terancam oleh penghapusan preferensi perdagangan untuk tekstil, aksesi ke preferensi serupa untuk negara-negara Asia Timur, dan penghapusan harga preferensial gula ke pasar UE. Dengan demikian, Eswatini harus menghadapi tantangan untuk tetap kompetitif dalam lingkungan global yang berubah. Faktor penting dalam mengatasi tantangan ini adalah iklim investasi.[butuh rujukan]

Penilaian Iklim Investasi yang baru-baru ini disimpulkan memberikan beberapa temuan positif dalam hal ini, yaitu bahwa perusahaan Eswatini termasuk yang paling produktif di Afrika Sub-Sahara, meskipun mereka kurang produktif dibandingkan perusahaan di negara berpenghasilan menengah paling produktif di kawasan lain. Mereka lebih baik dibandingkan dengan perusahaan dari negara berpenghasilan menengah ke bawah, tetapi terhambat oleh pengaturan tata kelola dan infrastruktur yang tidak memadai.[44]

Mata uang Eswatini, lilangeni, dipatok ke Rand Afrika Selatan, dengan memasukkan kebijakan moneter Eswatini ke Afrika Selatan. Bea cukai dari Serikat Pabean Afrika Selatan, yang mungkin sama dengan 70% dari pendapatan pemerintah tahun ini, dan remitansi pekerja dari Afrika Selatan secara substansial menambah pendapatan yang diperoleh di dalam negeri. Eswatini tidak cukup miskin untuk mendapatkan program IMF; namun, negara ini sedang berjuang untuk mengurangi ukuran pegawai negeri dan mengendalikan biaya di perusahaan publik. Pemerintah berusaha memperbaiki suasana untuk investasi langsung asing.[44]

Layanan publik berkembang sangat buruk: negara ini hanya memiliki dua belas ambulans umum, sekolah dasar umumnya tidak lagi menyediakan kantin dan apotek menghilang.[43]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Populasi Eswatini dalam ribuan (1950–2021)

Mayoritas penduduk berasal dari suku Swazi, tetapi terdapat pula sejumlah kecil dari suku Zulu, bangsa Eropa, dan pengungsi dari Mozambik. Bahasa-bahasa resmi di Swaziland adalah bahasa Swati dan bahasa Inggris (yang merupakan bahasa tertulis resmi). Agama utama adalah agama Kristen, yang sering bercampur dengan beberapa agama tradisional. Selain itu ada pula komunitas Yahudi dan Muslim.

Jumlah umat Muslim di negara ini sangat beragam. Sensus resmi pemerintah menyebutkan 0,2% dari total penduduk adalah Muslim. Tetapi, Ensiklopedia Britannica menyebutkan terdapat 2% muslim di negara tersebut.[45]

Pusat populasi[sunting | sunting sumber]

Ini adalah daftar kota besar dan kota kecil di Eswatini. Tabel di bawah ini juga mencakup jumlah penduduk dan wilayah.

Peringkat Kota Sensus 1986 Sensus 1997 2005 estimasi Wilayah
1. Manzini 46,058 78,734 110,537 Manzini
2. Mbabane 38,290 57,992 76,218 Hhohho
3. Nhlangano 4,107 6,540 9,016 Shiselweni
4. Siteki 2,271 4,157 6,152 Lubombo

Bahasa[sunting | sunting sumber]

SiSwati[46] (juga dikenal sebagai Swati, Swazi atau Siswati) adalah bahasa bantu dari Grup Nguni, dituturkan di Eswatini dan Afrika Selatan. Ini memiliki 2,5 juta pembicara dan diajarkan di sekolah-sekolah. Ini adalah bahasa resmi Eswatini, bersama dengan bahasa Inggris,[47] dan salah satu bahasa resmi Afrika Selatan. Bahasa Inggris adalah media komunikasi di sekolah, bisnis, dan pers.[48]

Sekitar 76.000 orang di negara ini berbicara Zulu.[49] Tsonga, yang dituturkan oleh banyak orang di seluruh dunia wilayah ini dituturkan oleh sekitar 19.000 orang di Eswatini. Afrikaans juga diucapkan oleh beberapa penduduk keturunan Afrikaner. Bahasa Portugis telah diperkenalkan sebagai bahasa ketiga di sekolah-sekolah, karena komunitas besar penutur bahasa Portugis dari Mozambik[butuh rujukan] atau Utara dan Portugal Tengah.[50]

Agama[sunting | sunting sumber]

Delapan puluh tiga persen dari total penduduk memeluk agama Kristen di Eswatini. Anglikan, Protestan dan gereja pribumi Afrika, termasuk Zionis Afrika (40%), merupakan mayoritas Kristen, diikuti oleh Katolik Roma pada 6% dari populasi . Pada 18 Juli 2012, Ellinah Wamukoya, terpilih sebagai "Uskup Anglikan Swaziland", menjadi wanita pertama yang menjadi uskup di Afrika dan melayani di posisi itu hingga kematiannya akibat COVID pada Januari 2021.[51] Lima belas persen dari populasi mengikuti agama tradisional[butuh rujukan]; agama non-Kristen lainnya yang dipraktikkan di negara ini termasuk Islam (2%[52]), Iman Baháʼí (0,5%), dan Hinduisme (0,2%).[53] Ada 14 Yahudi keluarga pada tahun 2013.[54]

Kerajaan Eswatini tidak mengakui pernikahan non-sipil seperti kontrak pernikahan ritus Islam.[55]

Kesehatan[sunting | sunting sumber]

Pada 2016, Eswatini memiliki prevalensi HIV tertinggi di antara orang berusia 15 hingga 49 tahun di dunia (27,2%).[56][57]

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Sekolah Dasar Desa di Eswatini

Pendidikan di Eswatini dimulai dengan pendidikan pra sekolah untuk bayi, pendidikan dasar, menengah dan tinggi untuk pendidikan dan pelatihan umum (GET), serta universitas dan perguruan tinggi di tingkat tersier. Pendidikan pra-sekolah biasanya untuk anak-anak berusia 5 tahun atau lebih muda; setelah itu, seorang siswa dapat mendaftar di sekolah dasar di mana saja di negara ini. Di Eswatini, pusat penitipan dan pendidikan anak usia dini (PAUD) berbentuk prasekolah atau titik pengasuhan lingkungan (NCP). Di negara tersebut 21,6% anak usia prasekolah memiliki akses ke pendidikan anak usia dini.[58]

Pendidikan dasar di Eswatini dimulai pada usia enam tahun. Ini adalah program tujuh tahun yang berpuncak pada ujian akhir sekolah dasar [SPC] di kelas 7 yang merupakan penilaian berbasis lokal yang dikelola oleh Dewan Ujian melalui sekolah. Pendidikan Dasar adalah dari kelas 1 hingga kelas 7.[59]

Sistem pendidikan menengah dan sekolah menengah atas di Eswatini adalah program lima tahun yang dibagi menjadi tiga tahun sekolah menengah pertama dan dua tahun sekolah menengah atas. Ada ujian umum eksternal (Sertifikat Junior) di akhir sekolah menengah pertama yang harus dilalui peserta didik untuk melanjutkan ke tingkat sekolah menengah atas. Dewan Ujian Swaziland (ECESWA) mengelola ujian ini. Di akhir tingkat sekolah menengah atas, pelajar mengikuti ujian umum, Sertifikat Umum Pendidikan Menengah Swaziland (SGCSE) dan International General Certificate of Secondary Education (IGCSE) yang diakreditasi oleh Cambridge International Examination (CIE). Beberapa sekolah menawarkan program Studi Lanjutan (AS) dalam kurikulum mereka.[60]

Budaya[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Finance Documents Volume 3" (PDF) (dalam bahasa Inggris). Pemerintah Eswatini. 
  2. ^ "Laws" (PDF) (dalam bahasa Inggris). wipo.int. 2005. Diakses tanggal 1 Juli 2021. 
  3. ^ "Archived copy" (PDF) (dalam bahasa Inggris). Organisasi Perburuhan Internasional. 2005. Diakses tanggal 1 Juli 2021. 
  4. ^ "Constitution" (PDF) (dalam bahasa Inggris). Pemerintah eSwatini. Diakses tanggal 1 Juli 2021. 
  5. ^ ""World Population prospects – Population Division"". population.un.org (dalam bahasa Inggris). Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa, Divisi Kependudukan. 2019. Diakses tanggal 9 November 2019. 
  6. ^ ""Overall total population" – World Population Prospects: The 2019 Revision" (xslx). population.un.org (Data khusus yang diperoleh melalui situs web) (dalam bahasa Inggris). Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa, Divisi Kependudukan. 2019. Diakses tanggal 9 November 2019. 
  7. ^ "Swaziland Releases Population Count from 2017 Census" (dalam bahasa Inggris). Dana Penduduk Perserikatan Bangsa-Bangsa – Eswatini. 17 November 2017. Diakses tanggal 1 Juli 2021. 
  8. ^ a b "Report for Selected Countries and Subjects" (dalam bahasa Inggris). Dana Moneter Internasional. Oktober 2020. Diakses tanggal 1 Juli 2021. 
  9. ^ "Gini index (World Bank estimate) - Eswatini" (dalam bahasa Inggris). Bank Dunia. 2021. Diakses tanggal 1 Juli 2021. 
  10. ^ Human Development Report 2020 The Next Frontier: Human Development and the Anthropocene (PDF) (dalam bahasa Inggris). Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa. 15 Desember 2020. hlm. 343–346. ISBN 978-92-1-126442-5. Diakses tanggal 1 Juli 2021. 
  11. ^ "Swaziland king renames country 'the Kingdom of eSwatini'" [Raja Swaziland mengganti nama negara 'Kerajaan eSwatini']. BBC News (dalam bahasa Inggris). 19 April 2018. Diakses tanggal 20 April 2018. 
  12. ^ Perdana, Agni Vidya (19 April 2018). Perdana, Agni Vidya, ed. "50 Tahun Merdeka, Swaziland Resmi Berganti Nama Jadi eSwatini". Kompas.com. Diakses tanggal 26 April 2018. 
  13. ^ History Online, Afrika Selatan (2011). Swaziland. Sejarah Afrika Selatan Daring. 
  14. ^ a b c d Bonner, Philip (1983). Raja, Rakyat Biasa, dan Pemegang Konsesi: Evolusi dan Pembubaran Negara Bagian Swazi Abad Kesembilan Belas . Cambridge: Cambridge U. Press. hal.60, 85–88. ISBN 9780521523004
  15. ^ .int/eswatini/swaziland/country-facts "Fakta Negara | eSwatini" Periksa nilai |url= (bantuan). www.un.int. Diakses tanggal 30 Mei 2020. 
  16. ^ a b c Kantor Kolonial Inggris Raya, Swaziland: laporan untuk tahun ini (London: Her Majesty's Stationery Office, 1962), Bab VI, hlm. 39, 40
  17. ^ Morton, Barry; Ramsay, Jeff (13 Juni 2018). Kamus sejarah Botswana. Rowman & Littlefield. hlm. 237. ISBN 978153811338 Periksa nilai: length |isbn= (bantuan). 
  18. ^ a b Vail, Leroy (1991). Penciptaan Tribalisme di Afrika Selatan. University of California Press. ISBN 0520074203. 
  19. ^ a b [https:// www.bbc.com/news/world-africa-14095711 "eSwatini profile"] Periksa nilai |url= (bantuan). BBC News (dalam bahasa Inggris). 2018-09-03. Diakses tanggal 2021-09-20. 
  20. ^ "Swaziland Independence Act 1968". legislation.gov.uk. Diakses tanggal 20 April 2018. 
  21. ^ a b .com/1986/0520/oswaz.html "Raja Swazi siap memerintah – setelah ujian" Periksa nilai |url= (bantuan). Christian Science Monitor. 20 Mei 1986. ISSN 0882-7729. Diakses tanggal 20 April 2018. 
  22. ^ [https:/ /www.upi.com/Archives/1986/04/26/Mswati-III-the-new-teenage-king-of-Swaziland-vowed/975451487560 0/ "Mswati III, raja remaja Swaziland yang baru, bersumpah..."] Periksa nilai |url= (bantuan). UPI. 26 April 1986. 
  23. ^ keep-swazis-bay-now "Swaziland: Keraguan atas legalitas protes membuat Swazis tetap dijauhi, untuk saat ini" Periksa nilai |url= (bantuan). ReliefWeb. Diakses tanggal 20 April 2018. 
  24. ^ a b "Swaziland : Konstitusi dan politik | The Commonwealth". thecommonwealth.org. The Commonwealth. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-11-07. Diakses tanggal 20 April 2018. 
  25. ^ economic-crisis-1448880 "Garis waktu: Krisis ekonomi Swaziland" Periksa nilai |url= (bantuan). Laporan Bisnis IOL. 8 Januari 2013. 
  26. ^ "Raja mengangkat kembali Dr. B.S. Dlamini sebagai Perdana Menteri". Pemerintah Kerajaan Swaziland. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-29. Diakses tanggal 20 April 2018. 
  27. ^ "Swaziland king mengubah nama negara". BBC News. 19 April 2018. Diakses tanggal 19 April 2018. 
  28. ^ .html "Kerajaan Swaziland Ubah Sekarang Resmi" Periksa nilai |url= (bantuan). Waktu Swaziland. 18 Mei 2018. Diakses tanggal 25 Mei 2018. 
  29. ^ "Swaziland: Polisi Mengubah Kota Swaziland Menjadi 'Zona Perang' Saat Pemogokan Nasional Memasuki Hari Kedua". 21 September 2018 – via AllAfrica. 
  30. ^ Eligon, John (2 Juli 2021). -protests-swaziland.html "Monarki Absolut Terakhir Afrika Diguncang oleh Protes Massal" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). New York Times. Diarsipkan dari -monarchy-eswatini-protests-swaziland.html versi asliAkses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 2021-12-28. Diakses tanggal 3 Juli 2021. 
  31. ^ -africa-57652034 "Raja Maswati tidak melarikan diri dari protes kekerasan Eswatini – PM" Periksa nilai |url= (bantuan). BBC News. 30 Juni 2021. Diakses tanggal 2 Juli 2021 – via BBC.com. 
  32. ^ Masuku, Lunga (29 Juni 2021). "Protes anti-monarki di kerajaan Afrika eSwatini berubah menjadi kekerasan". Reuters. Diakses tanggal 2 Juli 2021. 
  33. ^ [https: //mg.co.za/africa/2021-07-01-qa-whats-driving-the-protests-in-eswatini/ "T&J: Apa yang mendorong protes di Eswatini?"] Periksa nilai |url= (bantuan). 1 Juli 2021. Diakses tanggal 2 Juli 2021 – via MG. 
  34. ^ to-ban-delivery-of-petitions-by-protestors "ESWATINI PEMERINTAH MEMBELA KEPUTUSAN TENTANG LARANGAN PENGIRIMAN PETISI OLEH PROTESTOR" Periksa nilai |url= (bantuan). 29 Juni 2021. Diakses tanggal 2 Juli 2021 – via MG. 
  35. ^ "Swaziland Walking Safari, Tur Swaziland | Iklim | Kerajaan Gunung". www.mountainkingdoms.com. Diakses tanggal 2021-02- 17. 
  36. ^ %20dari%20pribadi%20preferensi. "Eswatini (Swaziland) Cuaca, Iklim, dan geografi" Periksa nilai |url= (bantuan). Panduan Perjalanan Dunia. 
  37. ^ "INDC" (PDF). Diakses tanggal 5 Maret 2020. 
  38. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama www4.unfccc.int
  39. ^ a b c pdf "Swaziland National Biodiversity Strategy and Action Plan (BSAP), Final Draft, April 2001" Periksa nilai |url= (bantuan). Otoritas Lingkungan Swaziland, Kementerian Pariwisata, Lingkungan, dan Komunikasi. 
  40. ^ id/home/news-centre/2019/biodiversity-and-ecosystems-conservation-framework-for-eswatini-.html "Kerangka Konservasi Keanekaragaman Hayati dan Ekosistem untuk Eswatini Diluncurkan" Periksa nilai |url= (bantuan). UNDP. 10 Mei 2021. 
  41. ^ "Memperkuat Sistem Kawasan Lindung Nasional Swaziland". UNDP. Diakses tanggal 9 Desember 2021. 
  42. ^ "Hlane Royal National Park". biggameparks.org. Malkern, Swaziland: Big Game Parks. Diakses tanggal 8 Oktober, 2009. 
  43. ^ a b 10/10swaziland "Monarki absolut terakhir di Afrika" Periksa nilai |url= (bantuan). Le Monde Diplomatique. Oktober 2018. 
  44. ^ a b /reports/2020-investment-climate-statements/eswatini/ "Eswatini" Periksa nilai |url= (bantuan). Departemen Luar Negeri Amerika Serikat (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-20. 
  45. ^ "Eswatini | Culture, History, & People". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-11. 
  46. ^ "Background Note :Swaziland". Diakses tanggal 29 Desember 2009. 
  47. ^ %20of%20%20SD-2005A001.pdf "The Constitution of the Kingdom of Swaziland Act, 2005" Periksa nilai |url= (bantuan) (PDF). hlm. 12. Diakses tanggal 3 Juni 2018. 
  48. ^ "Kingdom of Eswatini Languages". FamilySearch Wiki (dalam bahasa Inggris). 7 September 2021. 
  49. ^ "Ethnologue: Languages of the World, edisi Keenambelas". 
  50. ^ -complementar-de-lingua-portuguesa/ "África do Sul será primeiro país não europeu com enensino komplementar de língua portuguesa" Periksa nilai |url= (bantuan). IILP. 2018. Diakses tanggal 23 Oktober 2018. 
  51. ^ "Uskup Swaziland dan advokat lingkungan global Ellinah Wamukoya meninggal karena COVID-19". episcopalnewsservice.org. 19 Januari 2021. Diakses tanggal 9 Desember 2021. 
  52. ^ index.htm#wrapper "Biro Demokrasi, Hak Asasi Manusia, dan Perburuhan Laporan Kebebasan Beragama Internasional untuk 2015" Periksa nilai |url= (bantuan). Departemen Luar Negeri AS. 
  53. ^ {{cite web |url= http://www.religiousintelligence.co.uk/country/?CountryID=161 |author = Kecerdasan Agama |title = Profil Negara: Swaziland (Kerajaan Swaziland) |archive-url=https://web.archive.org/web/20080626110027/http://www.religiousintelligence.co.uk/country/?CountryID=161 |archive-date=26 Juni 2008 } }
  54. ^ Maltz, Judy (7 Mei 2013). [http:/ /www.haaretz.com/news/features/a-black-swazi-jew-defends-his-people-in-hungary.premium-1.519577 "Seorang Yahudi Swazi kulit hitam membela rakyatnya di Hongaria"] Periksa nilai |url= (bantuan). Haaretz. 
  55. ^ Zulu, Phathizwe (26 November 2016). -muslims-in-legal-quagmire/693456 "Hukum pernikahan Swaziland membuat umat Islam berada dalam rawa hukum" Periksa nilai |url= (bantuan). Anadolu Agency. Turkey. 
  56. ^ "Swaziland 2016 Country factsheet". UNAIDS. Diakses tanggal 14 Januari 2018. 
  57. ^ 1W?display=default "Prevalensi HIV, total (% populasi usia 15–49)" Periksa nilai |url= (bantuan). Bank Dunia. Diakses tanggal 6 Mei 2014. 
  58. ^ "Pendidikan Anak Usia Dini & Perawatan". Gov.sz. 22 September 2010. Diakses tanggal 16 Agustus 2014. 
  59. ^ "Pendidikan Dasar". Gov.sz. Diakses tanggal 16 Agustus 2014. 
  60. ^ "Pendidikan Menengah". Gov.sz. Diakses tanggal 16 Agustus 2014. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Negara dan Bangsa Jilid 2: Afrika, Asia. Jakarta: Widyadara. 1988. ISBN 979-8087-01-1.  (Indonesia)

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]