Mozambik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Republik Mozambik

  • República de Moçambique  (Portuguese)
{{{coat_alt}}}
Lambang
Lagu kebangsaanPátria Amada  (Portuguese)
"Tanah Air Tercinta"
Lokasi  Mozambik  (biru tua) – di Afrika  (biru muda & abu-abu gelap) – di Uni Afrika  (biru muda)
Lokasi  Mozambik  (biru tua)

– di Afrika  (biru muda & abu-abu gelap)
– di Uni Afrika  (biru muda)

Ibu kota
[[Daftar kota di {{{common_name}}}|(dan kota terbesar)]]
Maputo
25°57′S 32°35′E / 25.950°S 32.583°E / -25.950; 32.583
Bahasa resmiPortugis
PemerintahanRepublik semipresidensial[1][2][3]
• Presiden
Filipe Nyusi
Carlos Agostinho do Rosário
LegislatifMajelis Republik
Kemerdekaan
• dari Portugal
25 Juni 1975
• Konstitusi saat ini
30 November 1990
Luas
 - Total
801,590 km2 (309,496 sq mi) (35)
 - Perairan (%)
2,2
Populasi
 - Perkiraan 2014
24.692.144[4] (50)
 - Sensus Penduduk 2007
21.397.000 (52)
28,7/km2 (74,3/sq mi) (178)
PDB (KKB)2016
 - Total
$ 35,313 miliar[5]
$ 1.228[5]
PDB (nominal)2016
 - Total
$ 12,045 miliar[5]
$ 419[5]
Gini (2008)45,7[6]
Error: Invalid Gini value
IPM (2014)Increase 0,416[7]
Error: Invalid HDI value · 180
Mata uangMetical Mozambik
(MZN)
Zona waktuCAT
(UTC+2)
Lajur kemudikiri
Kode telepon+258
Ranah Internet.mz

Republik Mozambik adalah sebuah negara di Afrika bagian selatan yang berbatasan dengan Afrika Selatan, eSwatini, Tanzania, Malawi, Zambia dan Zimbabwe. Mozambik merupakan anggota Komunitas Negara-Negara Berbahasa Portugis dan Persemakmuran. Ibu kota sekaligus kota terbesarnya ialah Maputo yang terletak di penghujung bagian selatan.

Selama abad pertama dan kelima masehi, suku-suku berbahasa Bantu bermigrasi dari ujung utara dan barat menempati wilayah ini. Kemudian suku Swahili, dan kemudian Arab, membangun perdagangan maritim di sepanjang pantai sampai tibanya bangsa Eropa. Vasco da Gama menjelajahi wilayah ini pada tahun 1948 dan akhirnya wilayah ini menjadi jajahan Portugal mulai tahun 1505. Setelah penjajahan Portugal berlangsung selama empat abad, Mozambik memperoleh kemerdekaannya pada tahun 1975, dan mendeklarasikan diri sebagai Republik Rakyat Mozambik, di mana rezim Komunis menguasai negeri ini hingga akhir 1990an. Setelah dua tahun merdeka, timbul perang sipil yang berkepanjangan mulai tahun 1977 hingga tahun 1992. Pada tahun 1994, Mozambik menyelenggarakan pemilu pertamanya dengan peserta multipartai dan memperoleh kestabilan politik setelahnya.

Mozambik merupakan salah satu negara miskin dan tertinggal di dunia. Mozambik memiliki kekayaan alam yang banyak dan luas. Perekonomian negara sebagian besar bergantung pada pertanian, tetapi industri, terutama makanan dan minuman, pabrik kimia, aluminium, dan produksi minyak bumi semakin bertambah, begitupun dengan sektor pariwisata. Negara ini menjalin kerja sama khusus dengan Afrika Selatan dalam hubungan perdagangan, sekaligus sebagai tempat bagi penanaman modal asing dari Afrika Selatan. Portugal, Brasil, Spanyol, dan Belgia juga merupakan rekan yang penting dalam kerja sama ekonomi. Sejak tahun 2001, rata-rata pertumbuhan PDB (Produk Domestik Bruto) Mozambik termasuk tinggi. Namun, peringkat negeri ini masih rendah dalam ukuran PDB per Kapita,Indeks Pembangunan Manusia, Kesenjangan Sosial, dan Usia Harapan Hidup.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pulau Mozambik adalah pulau karang kecil di mulut Teluk Mossuril di pantai Nacala , Mozambik utara, pertama kali dijelajahi oleh orang Eropa pada akhir abad ke-15. Setelah Portugis menginvasi Mozambik pada sekitar 1500, pos perdagangan dan benteng Portugis menggantikan militer Arab, menjadi pelabuhan panggilan reguler pada rute laut Eropa baru ke timur.

Perjalanan Vasco da Gama di sekitar Tanjung Harapan pada tahun 1498 menandai masuknya Portugis ke dalam perdagangan, politik, dan masyarakat di wilayah tersebut. Portugis mendapatkan kendali atas Pulau Mozambik dan kota pelabuhan Sofala pada awal abad ke-16, dan pada tahun 1530-an, kelompok-kelompok kecil pedagang dan calon pembeli Portugis mencari emas menembus wilayah pedalaman, di mana mereka mendirikan garnisun dan pos perdagangan di Sena dan Tete di Sungai Zambezi dan mencoba untuk mendapatkan kontrol eksklusif atas perdagangan emas.

Di bagian tengah wilayah Mozambik, Portugis berusaha untuk melegitimasi dan mengkonsolidasikan posisi perdagangan dan pemukiman mereka melalui penciptaan prazos (hibah tanah) yang terkait dengan pemukiman dan administrasi mereka. Sementara prazos awalnya dikembangkan untuk dipegang oleh Portugis, melalui perkawinan silang mereka menjadi Portugis Afrika atau pusat-pusat Indian Afrika dipertahankan oleh tentara budak Afrika besar yang dikenal sebagai Chikunda . Secara historis di Mozambik ada perbudakan. Manusia dibeli dan dijual oleh kepala suku Afrika, pertama kepada pedagang Muslim Arab dan dikirim ke kota dan perkebunan Asia Timur Tengah, dan kemudian ke pedagang Portugis dan Eropa lainnya juga. Banyak budak Mozambik dipasok oleh kepala suku yang menyerbu suku-suku yang bertikai dan menjual tawanan mereka ke prazeiros .

Meskipun pengaruh Portugis berangsur-angsur meluas, kekuatannya terbatas dan dilaksanakan melalui pemukim individu dan pejabat yang diberi otonomi luas. Portugis mampu merebut sebagian besar perdagangan pantai dari Muslim Arab antara 1500 dan 1700, tetapi, dengan penyitaan Muslim Arab dari pijakan utama Portugal di Fort Jesus di Pulau Mombasa (sekarang di Kenya) pada tahun 1698, bandul mulai bergoyang arah lainnya. Akibatnya, investasi tertinggal sementara Lisbon mengabdikan dirinya pada perdagangan yang lebih menguntungkan dengan India dan Timur Jauh dan kolonisasi Brasil.

Selama perang ini, orang- orang Arab Mazrui dan Oman merebut kembali sebagian besar perdagangan Samudra Hindia, memaksa Portugis mundur ke selatan. Banyak prazos telah menurun pada pertengahan abad ke-19, tetapi beberapa di antaranya selamat. Selama abad ke-19 kekuatan-kekuatan Eropa lainnya, terutama Inggris ( British South Africa Company ) dan Prancis (Madagaskar), semakin terlibat dalam perdagangan dan politik wilayah di sekitar wilayah Afrika Timur Portugis .

Pada awal abad ke-20 Portugis telah memindahkan administrasi sebagian besar Mozambik ke perusahaan swasta besar, seperti Perusahaan Mozambik , Perusahaan Zambezia dan Perusahaan Niassa , dikendalikan dan dibiayai sebagian besar oleh pemodal "Inggris" seperti Solomon Joel , yang mendirikan jalur kereta api. baris ke koloni tetangga mereka (Afrika Selatan dan Rhodesia). Meskipun perbudakan telah dihapuskan secara hukum di Mozambik, pada akhir abad ke-19 perusahaan-perusahaan Chartered memberlakukan kebijakan kerja paksa dan memasok tenaga kerja Afrika yang murah — sering kali dipaksa — ke tambang dan perkebunan koloni Inggris di dekatnya dan Afrika Selatan. Perusahaan Zambezia, perusahaan penyewaan yang paling menguntungkan, mengambil alih sejumlah kepemilikan prazeiro yang lebih kecil, dan mendirikan pos-pos militer untuk melindungi propertinya. Perusahaan-perusahaan carteran membangun jalan dan pelabuhan untuk membawa barang-barang mereka ke pasar termasuk kereta api yang menghubungkan Zimbabwe sekarang dengan pelabuhan Beira di Mozambik.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Politik[sunting | sunting sumber]

Pembagian administratif[sunting | sunting sumber]

Mozambik terbagi menjadi 11 provinsi: Cabo Delgado, Gaza, Inhambane, Manica, Maputo (kota), Maputo, Nampula, Niassa, Sofala, Tete, and Zambezia.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Demografi[sunting | sunting sumber]

...Kunjungi...: www.mozambik.com

Budaya[sunting | sunting sumber]

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Negara dan Bangsa Jilid 2: Afrika, Asia. Jakarta: Widyadara. 1988. ISBN 979-8087-01-1.  (Indonesia)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Neto, Octávio Amorim; Lobo, Marina Costa (2010). "Between Constitutional Diffusion and Local Politics: Semi-Presidentialism in Portuguese-Speaking Countries". Social Science Research Network. 
  2. ^ Shugart, Matthew Søberg (September 2005). "Semi-Presidential Systems: Dual Executive and Mixed Authority Patterns" (PDF). Graduate School of International Relations and Pacific Studies. United States: University of California, San Diego. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 19 Agustus 2008. 
  3. ^ Shugart, Matthew Søberg (Desember 2005). "Semi-Presidential Systems: Dual Executive And Mixed Authority Patterns" (PDF). Palgrave Macmillan. Palgrave Macmillan Journals. 3 (3): 323–351. doi:10.1057/palgrave.fp.8200087. 
  4. ^ "The World Factbook – Field Listing – Population – CIA". Central Intelligence Agency. Diakses tanggal 7 March 2015. 
  5. ^ a b c d "Mozambique". International Monetary Fund. Diakses tanggal 17 April 2013. 
  6. ^ "Gini Index". World Bank. Diakses tanggal 2 March 2011. 
  7. ^ "Human Development Report 2015 – "Rethinking Work for Human Development"" (PDF). HDRO (Human Development Report Office) United Nations Development Programme. Diakses tanggal 14 December 2015. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]