Belanda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Belanda

Nederland  (Belanda)
SemboyanJe maintiendrai  (Prancis)[a]
Ik zal handhaven  (Belanda)
'Saya akan menjunjung tinggi'
Semboyan bersejarah lainnya:
  • concordia res parvae crescunt  (Latin)
    Eendracht maakt macht  (Belanda)
    'Persatuan menghasilkan kekuatan'
  • Si Deus nobiscum quis contra nos  (Latin)[b]
    'Jika Tuhan bersama kita, siapa yang bisa melawan kita?'
Lagu kebangsaanWilhelmus  (Belanda)
'William'
Lokasi  Eropa Belanda  (hijau tua) – di Eropa  (hijau & abu-abu tua) – di Uni Eropa  (hijau)
Lokasi  Eropa Belanda  (hijau tua)

– di Eropa  (hijau & abu-abu tua)
– di Uni Eropa  (hijau)

Lokasi  kota khusus Belanda  (hijau)
Lokasi  kota khusus Belanda  (hijau)
Ibu kota
Amsterdam[c]
52°22′N 4°53′E / 52.367°N 4.883°E / 52.367; 4.883
Pusat pemerintahanDen Haag[c]
Bahasa resmiBelanda[2]
Bahasa daerah resmi
Bahasa daerah yang diakui
Kelompok etnik
(2017[4])
Agama
(2017[5])
DemonimDutch
Negara berdaulatKerajaan Belanda
PemerintahanKesatuan parlementer monarki konstitusional
• Monarki
Willem-Alexander
Mark Rutte (VVD)
Hugo de Jonge (CDA)
Kajsa Ollongren (D66)
Carola Schouten (CU)
Thom de Graaf (D66)
LegislatifDewan Negara
Eerste Kamer
Tweede Kamer
Kemerdekaan dari Kekaisaran Spanyol
26 Juli 1581
• Pengakuan
30 Januari 1648
• Kerajaan didirikan
16 Maret 1815
5 Mei 1945
10 Desember 1945
15 Desember 1954
• Penggabungan Karibia Belanda
10 Oktober 2010
Luas
 - Total
41,543 km2 (16,040 sq mi) (131)
 - Perairan (%)
18.41
Penduduk
 - Perkiraan 2019
17,302,139 Kenaikan[6] (66)
415,1/km2 (1075,1/sq mi) (30)
PDB (KKB)2019
 - Total
$1.019 triliun[7] (28)
$59,105 (13)
PDB (nominal)2019
 - Total
$933 miliar[7] (17)
$54,129 (13)
Gini (2017) 27.1[8]
rendah · 15
IPM (2017)Kenaikan 0.931[9]
sangat tinggi · 10
Mata uang
Zona waktuUTC+1 (CET)
UTC−4 (AST)[f]
 - Musim panas (DST)
UTC+2 (CEST)
UTC−4 (AST)
Format tanggaldd-mm-yyyy
Lajur kemudikanan
Kode telepon
Kode ISO 3166NL
Ranah Internet
Lokasi Belanda
  1. ^ Moto resmi ada dalam bahasa Prancis. Terjemahan literal ke dalam bahasa Inggris adalah 'I will maintain'; terjemahan alternatifnya, adalah 'Saya akan memegang teguh' atau 'Saya akan menjunjung tinggi' (yaitu, integritas dan independensi wilayah).[1]
  2. ^ Pada 1816 moto disingkat menjadi 'God zij met ons' (digunakan di tepi koin).
  3. ^ a b Amsterdam adalah ibu kota resmi, sementara Den Haag adalah pusat pemerintahan serta tempat kedudukan badan legislatif dan yudikatif.
  4. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama languages
  5. ^ Euro digunakan di bagian Eropa Belanda dan menggantikan guilder Belanda pada tahun 2002. Dolar AS digunakan di Karibia Belanda dan mengganti guilder Antillen Belanda pada 2011.[10]
  6. ^ CET dan CEST digunakan di Eropa Belanda, dan AST digunakan di Karibia Belanda.
  7. ^ 599 adalah kode negara yang ditujukan untuk Antillen Belanda yang sekarang dibubarkan. Karibia Belanda masih menggunakan 599–7 (Bonaire), 599–3 (Sint Eustatius) dan 599–4 (Saba).
  8. ^ .nl adalah nama domain tingkat atas internet umum untuk Belanda. Domain .eu juga digunakan, karena dibagikan dengan negara anggota Uni Eropa lainnya. .bq dipilih untuk Karibia Belanda namun sayang tidak digunakan.

Belanda (bahasa Belanda: Nederland [ˈneːdərˌlɑnt]  ( dengarkan), terj. har. "tanah rendah") adalah sebuah negara konstituen yang sebagian besar terletak di Benua Eropa. Belanda merupakan bagian dari Kerajaan Belanda, sebuah negara monarki konstitusional yang mencakup seluruh bagian Belanda Eropa serta Belanda Karibia. Belanda terdiri dari dua belas provinsi di Eropa Barat dan tiga pulau teritori di Karibia. Belanda Eropa berbatasan dengan Laut Utara di utara dan barat, Belgia di selatan, dan Jerman di timur, serta berbagi perbatasan maritim[11] dengan Belgia, Jerman, dan Britania Raya. Belanda menganut sistem pemerintahan demokrasi parlementer yang disusun sebagai negara kesatuan. Ibu kota dan kota terbesarnya adalah Amsterdam, sedangkan pusat pemerintahan dan kedudukan monarkinya berada di Den Haag.[12] Belanda sebagai keseluruhan sering kali disebut Holland meskipun istilah tersebut hanya mencakup provinsi Holland Utara dan Holland Selatan.

Belanda secara geografis merupakan negara berpermukaan rendah, dengan kira-kira 30% wilayahnya, dan 31% populasinya berada di bawah permukaan laut,[13] dan 50% tanahnya kurang dari satu meter di atas permukaan laut.[14] Kenyataan yang unik ini terabadikan dalam namanya: Nederland (bahasa Belanda), yang artinya "negeri-negeri berdaratan rendah"; nama ini pun digunakan dengan beberapa variasi dalam bahasa-bahasa Eropa lainnya. Sebagian besar daratan yang berada di bawah permukaan laut adalah hasil campur tangan manusia, ini disebabkan oleh ekstraksi gambut yang meluas, dan kurang terkontrol selama berabad-abad, dan merendahkan permukaan setinggi beberapa meter. Bahkan di wilayah banjir ekstraksi gambut tersebut dilanjutkan melalui pengerukan. Sejak akhir abad ke-11 dimulai; kemudian wilayah polder yang luas kini dilestarikan dengan mengelaborasi sistem drainase yang melibatkan beberapa tanggul, terusan, dan stasiun pompa. Sebagian besar wilayah Belanda dibentuk oleh estuaria tiga sungai penting Eropa, yang secara bersama-sama dengan anak-anak sungainya membentuk delta Rhein-Maas-Schelde. Sebagian besar wilayah negara ini sangatlah datar, dengan perkecualian di kaki-kaki bukit di tenggara-jauh, dan beberapa deret perbukitan di bagian tengah.

Belanda adalah satu dari sedikit negara pertama yang memiliki parlemen terpilih, dan negara ini adalah anggota pendiri Uni Eropa, G-10, NATO, OECD, WTO, dan peserta perserikatan ekonomi tripihak Beneluks. Belanda adalah salah satu negara yang pernah menguasai Indonesia, dan baru mengakui kedaulatan Indonesia pada tanggal 27 Desember 1949, namun sekarang mengakui Indonesia merdeka pada 17 Agustus 1945. Pada tahun 2011, Belanda pernah mencapai peringkat kesepuluh pendapatan perkapita tertinggi di dunia. Negara ini adalah tuan rumah bagi Organisasi Pelarangan Senjata Kimia, dan lima peradilan dunia: Mahkamah Arbitrasi Permanen, Mahkamah Keadilan Internasional, Pengadilan Internasional untuk Bekas Yugoslavia, Mahkamah Pidana Internasional, dan Tribunal Khusus untuk Libanon. Empat pertama berkedudukan di Den Haag; juga menjadi tempat bagi badan intelijen pidana Uni Eropa, Europol; dan badan kerja sama yudikatif Eropa, Eurojust. Kenyataan ini telah menjadi penyebab munculnya julukan "ibu kota hukum dunia" bagi Kota Den Haag.[15] Belanda menjalankan prinsip ekonomi campuran berbasis-pasar, menduduki peringkat ke-17 dari 177 negara menurut Indeks Kebebasan Ekonomi.[16] Pada bulan Mei 2011, Belanda meraih status sebagai negara "paling bahagia" menurut hasil-hasil yang diumumkan oleh OECD.[17]

Belanda merupakan salah satu negara terpadat di dunia. Belanda juga terkenal akan tanggul (dijk), kincir angin, terompa kayu, tulip, dan masyarakatnya yang terbuka, dan liberal.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Celtic, suku Jermanik, dan Romawi (800 SM–410 M)[sunting | sunting sumber]

Perbatasan Rhine sekitar tahun 70 M

Dari 800 SM dan seterusnya, kebudayaan Hallstatt Celtic Zaman Besi menjadi berpengaruh, menggantikan budaya Hilversum. Bijih besi membawa kemakmuran dan tersedia di seluruh negeri, termasuk besi rawa. Smith melakukan perjalanan dari pemukiman ke pemukiman dengan perunggu dan besi, alat fabrikasi sesuai permintaan. Makam Raja Oss (700 SM) ditemukan di sebuah gundukan pemakaman, yang terbesar dari jenisnya di Eropa Barat dan berisi pedang besi dengan tatahan emas dan karang.

Selama Perang Galia, wilayah selatan dan barat Rhine ditaklukkan oleh pasukan Romawi di bawah Julius Caesar dari 57 SM hingga 53 SM.[18] Caesar menggambarkan dua suku Celtic utama yang tinggal di tempat yang sekarang disebut Belanda selatan: Menapii dan Eburones. Rhine menjadi tetap sebagai perbatasan utara Roma sekitar tahun 12 M. Kota-kota terkenal akan muncul di sepanjang Limes Germanicus: Nijmegen dan Voorburg. Di bagian pertama Gallia Belgica, wilayah selatan Limes menjadi bagian dari provinsi Romawi Germania Inferior. Daerah di utara Rhine, yang dihuni oleh Frisii, tetap berada di luar kekuasaan Romawi (tetapi tidak kehadiran dan kontrolnya), sementara suku perbatasan Jermanik Batavi dan Cananefates bertugas di kavaleri Romawi.[19] Suku Batavi bangkit melawan Romawi dalam Pemberontakan Batavia tahun 69 M tetapi akhirnya dikalahkan. Batavi kemudian bergabung dengan suku-suku lain ke dalam konfederasi Salian Franks, yang identitasnya muncul pada paruh pertama abad ketiga.[20] Salian Franks muncul dalam teks-teks Romawi sebagai sekutu dan musuh. Mereka dipaksa oleh konfederasi Saxon dari timur untuk pindah melalui Rhine ke wilayah Romawi pada abad keempat. Dari pangkalan baru mereka di Flandria Barat dan Belanda Barat Daya, mereka menyerbu Selat Inggris. Pasukan Romawi menenangkan wilayah tersebut, tetapi tidak mengusir kaum Frank, yang terus ditakuti setidaknya sampai masa Julian yang murtad (358) ketika kaum Salian Frank diizinkan untuk menetap sebagai foederati di Texandria.[21]

Abad Pertengahan Awal (411-1000)[sunting | sunting sumber]

Franka, Frisia dan Sachsen (710-an M) dengan Traiecturm dan Dorestad di tengah

Setelah pemerintahan Romawi di daerah itu runtuh, kaum Frank memperluas wilayah mereka di banyak kerajaan. Pada 490-an, Clovis I telah menaklukkan dan menyatukan semua wilayah ini di Belanda selatan dalam satu kerajaan Frank, dan dari sana melanjutkan penaklukannya ke Galia. Selama ekspansi ini, kaum Frank yang bermigrasi ke selatan akhirnya mengadopsi bahasa Latin Vulgar dari penduduk setempat.[22] Kesenjangan budaya yang melebar tumbuh dengan kaum Frank yang tersisa di tanah air asli mereka di utara (yaitu Belanda selatan dan Flanders), yang terus berbicara bahasa Frank Kuno, yang pada abad kesembilan telah berevolusi menjadi bahasa Franka Rendah Tua atau Bahasa Belanda Kuno. Perbatasan bahasa Belanda-Perancis kemudian muncul.[23]

Di sebelah utara kaum Frank, kondisi iklim membaik, dan selama Masa Migrasi Sachsen, Angles, Jutes, dan Frisii yang terkait erat mendiami wilayah pesisir.[24] Banyak yang pindah ke Inggris dan kemudian dikenal sebagai Anglo-Saxon, tetapi mereka yang tetap tinggal akan disebut sebagai Frisia dan bahasa mereka sebagai Frisia, dinamai berdasarkan tanah yang pernah dihuni oleh Frisii. Bahasa Frisian dituturkan di sepanjang pantai Laut Utara bagian selatan, dan bahasa ini masih merupakan bahasa yang paling dekat hubungannya dengan bahasa Inggris di antara bahasa-bahasa yang hidup di benua Eropa. Pada abad ketujuh Kerajaan Frisia (650–734) di bawah Raja Aldegisel dan Raja Redbad muncul dengan Traiectum (Utrecht) sebagai pusat kekuasaannya,[25] sementara Dorestad adalah tempat perdagangan yang berkembang.[26] Antara 600 dan sekitar 719 kota-kota sering diperebutkan antara Frisia dan Frank. Pada 734, pada Pertempuran Boarn, Frisia dikalahkan setelah serangkaian perang. Dengan persetujuan kaum Frank, misionaris Anglo-Saxon Willibrordus mengubah orang Frisia menjadi Kristen. Ia mendirikan Keuskupan Agung Utrecht dan menjadi uskup Frisia. Namun, penggantinya Bonifasius dibunuh oleh orang Frisia di Dokkum, pada tahun 754.

Abad Pertengahan Tinggi (1000-1384)[sunting | sunting sumber]

Sekitar 1000 M, karena beberapa perkembangan pertanian, ekonomi mulai berkembang dengan pesat, dan produktivitas yang lebih tinggi memungkinkan pekerja untuk bertani lebih banyak atau menjadi pedagang. Kota-kota tumbuh di sekitar biara dan kastil, dan kelas menengah pedagang mulai berkembang di daerah perkotaan ini, terutama di Flanders dan kemudian juga Brabant. Kota-kota kaya mulai membeli hak-hak istimewa tertentu untuk diri mereka sendiri dari penguasa. Dalam praktiknya, ini berarti Bruges dan Antwerpen menjadi republik semi-independen dengan hak mereka sendiri dan kemudian berkembang menjadi beberapa kota dan pelabuhan terpenting di Eropa.

Bourgogne, Habsburg, dan Spanyol Habsburg Belanda (1384-1581)[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar wilayah Kekaisaran dan Prancis di tempat yang sekarang disebut Belanda dan Belgia disatukan dalam persatuan pribadi oleh Philip the Good, Kadipaten Bourgogne, pada tahun 1433. Wangsa Valois-Bourgogne dan pewaris Habsburg mereka akan memerintah Negara-Negara Rendah di periode 1384-1581. Periode Burgundia adalah saat jalan menuju kebangsaan dimulai. Penguasa baru membela kepentingan perdagangan Belanda, yang kemudian berkembang pesat. Armada County of Holland mengalahkan armada Liga Hansa beberapa kali. Amsterdam berkembang dan pada abad ke-15 menjadi pelabuhan perdagangan utama di Eropa untuk gandum dari wilayah Baltik. Amsterdam mendistribusikan gandum ke kota-kota besar Belgia, Prancis Utara, dan Inggris. Perdagangan ini sangat penting karena Belanda tidak bisa lagi menghasilkan biji-bijian yang cukup untuk memberi makan dirinya sendiri. Drainase lahan telah menyebabkan gambut bekas lahan basah berkurang ke tingkat yang terlalu rendah untuk mempertahankan drainase.

William I, Pangeran Oranye, pemimpin Pemberontakan Belanda.

Di bawah Habsburg Charles V, penguasa Kekaisaran Romawi Suci dan Raja Spanyol, semua wilayah di wilayah Belanda saat ini disatukan ke dalam Tujuh Belas Provinsi, yang juga mencakup sebagian besar Belgia, Luksemburg, dan beberapa wilayah yang berdekatan saat ini. Prancis dan Jerman. Pada 1568, di bawah Phillip II, Perang Delapan Puluh Tahun antara Provinsi dan penguasa Spanyol mereka dimulai.

Pasukan Spanyol menjarah Maastricht pada tahun 1579, menewaskan lebih dari 10.000 warga sipil dan dengan demikian pemberontakan berlanjut.[27] Pada tahun 1581, provinsi-provinsi utara mengadopsi Plakkaat van Verlatinghe, deklarasi kemerdekaan di mana provinsi-provinsi tersebut secara resmi menggulingkan Philip II sebagai raja yang memerintah di provinsi-provinsi utara.[28] Melawan para pemberontak Philip bisa memanfaatkan sumber daya Spanyol, Spanyol Amerika, Spanyol Italia dan Spanyol Belanda. Ratu Protestan Elizabeth I dari Inggris bersimpati dengan perjuangan Belanda melawan Spanyol dan mengirim 7.600 tentara untuk membantu Belanda dalam perang mereka dengan Spanyol Katolik.[29] Perang berlanjut hingga 1648, ketika Spanyol di bawah Raja Felipe IV akhirnya mengakui kemerdekaan tujuh provinsi barat laut dalam Perdamaian Münster. Bagian dari provinsi selatan menjadi koloni de facto dari kekaisaran republik-merkantil yang baru.

Republik Belanda (1581-1795)[sunting | sunting sumber]

Di bawah pemerintahan Karel V (kaisar Romawi Suci, dan raja Spanyol) kawasan ini (kini Belanda) merupakan salah satu dari 17 daerah Belanda, yaitu daerah yang meliputi sebagian besar kawasan yang dikenal hari ini sebagai Belgia, Luxemburg, dan Utara Prancis. Selepas mendapat kemerdekaan dari Phillip II (anak lelaki Karel V) pada 1648, Belanda menjadi sebuah negara republik yang dinamakan Republik Tujuh Provinsi (Republiek der Zeven Provinciën). Republik ini menjadi penguasa ekonomi, dan penjelajah laut yang mahir pada abad ke 17. Zaman ini dikenal sebagai Zaman Keemasan Belanda. Antara perusahaan-perusahaan internasional yang berawal di sini termasuk VOC.

Belanda memiliki armada dagang terbesar di Eropa pada abad ke-17

Pada Zaman Keemasan Belanda, yang mencakup sebagian besar abad ke-17, Imperium Belanda tumbuh menjadi salah satu kekuatan ekonomi dan kelautan utama, bersama Portugal, Spanyol, Prancis, dan Inggris. Sains, militer, dan seni (terutama lukisan) termasuk yang paling diakui di dunia. Pada 1650, Belanda memiliki 16.000 kapal dagang.[30] Perusahaan Hindia Timur Belanda (Vereeinigde Oost-Indische Compagnie/VOC) dan Perusahaan Hindia Barat Belanda (Geoctroyeerde West-Indische Compagnie/GWC) mendirikan koloni dan pos perdagangan di seluruh dunia, termasuk memerintah bagian utara Taiwan antara 1624-1662 dan 1664-1667. Pemukiman Belanda di Amerika Utara dimulai dengan berdirinya Nieuw Amsterdam (sekarang New York oleh Kerajaan Inggris) di bagian selatan Manhattan pada tahun 1614. Di Afrika Selatan, Belanda menetap di Koloni Tanjung pada tahun 1652. Koloni Belanda di Amerika Selatan didirikan di sepanjang banyak sungai di Guyana yang subur. dataran, di antaranya Koloni Suriname (sekarang Suriname). Di Asia, Belanda mendirikan Hindia Belanda (sekarang Indonesia), dan satu-satunya pos perdagangan barat di Jepang, Dejima. Tiga abad kemudian, perusahaan ini mendapat kesulitan finansial, dan teritori di mana mereka beroperasi diambil alih oleh pemerintahan Belanda (pada tahun 1815, dan 1791). Pada saat inilah daerah tersebut menjadi koloni resmi pemerintahan Belanda.

Republik Batavia dan Kerajaan Belanda (1795-1890)[sunting | sunting sumber]

Peta imperium kolonial Belanda. Hijau muda: wilayah yang dikelola oleh atau berasal dari wilayah yang dikelola oleh Perusahaan Hindia Timur Belanda; hijau tua: Perusahaan Hindia Barat Belanda. Warna kuning adalah wilayah yang diduduki kemudian, selama abad ke-19.

Dengan dukungan bersenjata dari revolusioner Prancis, kaum republiken Belanda memproklamirkan Republik Batavia, meniru Republik Prancis dan menjadikan Belanda negara kesatuan pada 19 Januari 1795. Willem V dari Oranye telah melarikan diri ke Inggris. Namun dari tahun 1806 hingga 1810, Kerajaan Belanda didirikan oleh Napoleon Bonaparte sebagai kerajaan boneka yang diperintah oleh saudaranya Louis Bonaparte untuk menguasai Belanda secara lebih efektif. Namun, Raja Louis Bonaparte mencoba untuk melayani kepentingan Belanda alih-alih kepentingan saudaranya, dan ia terpaksa turun tahta pada 1 Juli 1810. Kaisar mengirim pasukan dan Belanda menjadi bagian dari Kekaisaran Prancis sampai musim gugur 1813 ketika Napoleon dikalahkan dalam Pertempuran Leipzig.

Selepas itu, Kerajaan Belanda didirikan pada 1815 dengan meliputi kawasan yang dikenali pada hari ini sebagai Belgia, dan Luksemburg. Belgia mendapat kemerdekaan pada 1830, sedangkan Luxemburg berpisah selepas kematian Raja Willem III. Pada abad ke-19, Belanda sudah menjadi sebuah negara industri yang sebanding dengan negara negara tetangganya.

Revolusi Belgia di dalam negeri dan Perang Jawa di Hindia Belanda membawa Belanda ke jurang kebangkrutan. Namun, sistem cultuurstelsel diperkenalkan pada tahun 1830; di Hindia Belanda, 20% dari tanah desa harus dikhususkan untuk tanaman pemerintah untuk ekspor. Kebijakan itu membawa kekayaan yang sangat besar bagi Belanda dan membuat koloni itu mandiri.

Perang dunia dan masa seterusnya (1890–sekarang)[sunting | sunting sumber]

Rotterdam setelah serangan udara Jerman tahun 1940

Pada abad ke-19. Belanda dapat dikategorikan 'lamban' dalam proses industrialisasi jika dibandingkan oleh negara tetangganya, terutama karena ketergantungannya terhadap infrastruktur air, dan kekuatan angin. Belanda bersifat netral semasa Perang Dunia I, dan Perang Dunia II. Belanda ditaklukkan oleh Jerman Nazi pada Mei 1940 pada saat Perang Dunia II, dan memaksanya untuk menjadi pendukung negara-negara Poros (Axis). Belanda secara sekejap dalam masa itu untuk didominasi oleh Nazi. Lebih dari 100.000 Yahudi-Belanda dibunuh semasa itu. Group Tentara ke-21 Sekutu melaksanakan operasi militer yang bertujuan untuk membebaskan Belanda setelah pendaratan di Normandia oleh Inggris, Kanada, Polandia, dan Amerika yang bertempur di Belanda mulai dari tahun 1944 sampai Belanda dibebaskan tahun 1945. Pada tanggal 8 Desember 1941, pemerintahan Belanda di pengasingan di London menyatakan perang terhadap Jepang,[31] tetapi tidak dapat mencegah pendudukan Jepang di Hindia Belanda (Indonesia).[32] Pada tahun 1944–45, Angkatan Darat Kanada Pertama, yang mencakup pasukan Kanada, Inggris, dan Polandia membebaskan sebagian besar wilayah Belanda.[33] Tepat setelah Hari Kemenangan di Eropa, Belanda melakukan perang kolonial melawan Republik Indonesia yang baru.

Mantan Perdana Menteri Wim Kok, Dries van Agt, Piet de Jong, Ruud Lubbers, dan Jan Peter Balkenende dengan Perdana Menteri Mark Rutte pada tahun 2011

Pada tahun 1954, Piagam Kerajaan Belanda mereformasi struktur politik Belanda, yang merupakan hasil dari tekanan internasional untuk melakukan dekolonisasi. Koloni Belanda di Suriname dan Curaçao dan Dependensi dan negara Eropa semuanya menjadi negara di dalam Kerajaan, atas dasar kesetaraan. Indonesia telah mendeklarasikan kemerdekaannya pada bulan Agustus 1945 (diakui pada tahun 1949), dan dengan demikian tidak pernah menjadi bagian dari Kerajaan yang direformasi. Suriname menyusul pada tahun 1975. Setelah perang, Belanda meninggalkan era netralitas dan menjalin hubungan lebih dekat dengan negara-negara tetangga. Belanda adalah salah satu anggota pendiri Benelux, NATO, Euratom, dan Masyarakat Batubara dan Baja Eropa, yang akan berkembang menjadi EEC (Pasar Umum) dan kemudian Uni Eropa.

Pada tahun 2002, Euro diperkenalkan sebagai uang fiat, dan pada tahun 2010 Antillen Belanda dibubarkan. Referendum diadakan di setiap pulau untuk menentukan status masa depan mereka. Hasilnya, pulau Bonaire, Sint Eustatius, dan Saba (kepulauan BES) memutuskan untuk semakin dekat dengan Belanda. Hal ini menyebabkan penggabungan ketiga pulau ini ke dalam negara Belanda sebagai munisipalitas khusus setelah pembubaran Antillen Belanda. Munisipalitas khusus ini secara kolektif dikenal sebagai Belanda Karibia.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Peta topografi dari Belanda Eropa

Menurut Biro Pusat Statistik, Belanda Eropa memiliki luas total 41.545 km2 (16.041 sq mi), termasuk badan air; dan lahan seluas 33.481 km2 (12.927 sq mi). Sementara Belanda Karibia memiliki luas total 328 km2 (127 sq mi).[34] Terletak di antara garis lintang 50° dan 54° LU, dan garis bujur 3° dan 8° BT.

Salah satu bentuk muka yang menarik di Belanda ialah permukaan tanahnya sangat rata. Hampir separuh daripada negara Belanda berada kurang 1 meter dpl. Walaupun demikian, provinsi Limburg, yang berada di bagian tenggara negeri Belanda, sedikit berbukit. Permukaan tertinggi ialah Vaalserberg, yang berada di provinsi Limburg, mempunyai ketinggian 321 m. Permukaan yang terendah ialah Nieuwerkerk aan den IJssel, yang berada 6.76 di bawah permukaan laut.

Banyak tanah rendah dikawal oleh dijk, dan dinding laut. Sebagian kawasan di Belanda, misalnya daerah Flevoland, mesti direklamasi. Kawasan yang direklamasi itu disebut polder.

Salah satu konstruksi yang terkenal ialah Afsluitdijk (Penutup Tanggul), yang memisahkan danau IJssel (IJsselmeer, dulunya disebut laut Zuider atau Zuiderzee) dengan laut Wadden (Waddenzee). Panjang dari tanggul ini 32 km, dan lebarnya 90 m.

Negara ini dibagi menjadi dua bagian utama oleh sungai Rhine (Rijn), Waal, dan Maas.

Arah angin yang utama di Belanda ialah barat daya, yang menyebabkan iklim kepulauan yang sederhana, dengan musim panas yang dingin, dan musim sejuk yang sederhana.

Politik[sunting | sunting sumber]

Binnenhof, di mana majelis rendah dan tinggi dari Serikat Jenderal bertemu

Belanda telah menjadi monarki konstitusional sejak tahun 1815, dan demokrasi parlementer sejak tahun 1848. Belanda digambarkan sebagai negara konsosiasional. Politik, dan pemerintahan Belanda disifatkan oleh suatu usaha untuk mencapai kemufakatan yang luas mengenai urusan-urusan yang penting, dalam komunitas politik maupun masyarakat secara keseluruhan. Pada tahun 2010, The Economist menempatkan Belanda sebagai negara paling demokratis ke-10 di dunia.

Willem-Alexander, Raja Belanda sejak tanggal 30 April 2013
Mark Rutte, Perdana Menteri Belanda sejak tahun 2010

Raja Belanda adalah kepala negara, kini Raja Willem-Alexander. Menurut konstitusi Belanda, kedudukan kepala negara diperlengkapi oleh kuasa yang terbatas. Kepala negara dapat menggunakan pengaruhnya ketika kabinet baru hendak dibentuk, di mana pengaruh itu akan berperan sebagai penengah yang netral di antara partai-partai politik. Selain itu, raja (gelar ratu tidak memiliki keberartian konstitusional) berhak untuk diajak rapat, dan konsultasi. Bergantung kepada kepribadian, dan hubungan raja dengan dewan menteri, raja bisa saja berpengaruh melebihi kekuasaan yang diberikan oleh konstitusi.

Kekuasaan eksekutif dibentuk oleh Dewan Menteri, organ permusyawaratan kabinet Belanda. Kabinet biasanya terdiri dari 13 hingga 16 menteri dan sejumlah sekretaris negara yang bervariasi. Satu sampai tiga menteri adalah menteri tanpa portofolio. Kepala pemerintahannya adalah Perdana Menteri Belanda, yang sering menjadi pemimpin partai koalisi terbesar. Perdana Menteri adalah primus inter pares, tanpa kekuasaan eksplisit di luar kekuasaan menteri lainnya. Mark Rutte telah menjadi Perdana Menteri sejak Oktober 2010; Perdana Menteri telah menjadi pemimpin partai terbesar dari koalisi pemerintahan terus menerus sejak 1973.

Partai politik[sunting | sunting sumber]

Pembagian administratif[sunting | sunting sumber]

AmsterdamAlmeloAlmereAmersfoortArnhemAssenBredaDen HaagDelftDelfzijlDen BoschDen HelderDordrechtEnschedeHaarlemHilversumMaastrichtMiddelburgZwolleLelystadLeidenUtrecht (kota)KatwijkNijmegenEindhovenVlissingenRotterdamLeeuwardenHeerenveenGroningen (kota)EmmenAlmeloApeldoornAlkmaarZaanstadTilburgVenloHeerlenDrentheFlevolandFrieslandGelderlandGroningenLimburgBrabant UtaraHolland UtaraOverijsselHolland SelatanUtrechtZeeland
Peta Belanda, menghubungkan ke artikel provinsi; titik merah menandai ibu kota provinsi dan titik hitam merupakan kota-kota penting lainnya.

Belanda dibagi kepada 12 kawasan administrasi yang dinamai provinsi (provincies). Masing-masing provinsi berada di bawah Komisaris Raja (Commissaris van de Koning). Secara informal di provinsi Limburg jabatan ini diberi nama Gubernur (Gouverneur). Semua provinsi dibagi menjadi kotamadya (gemeenten), yang berjumlah 352 (per 2021).[35]

Provinsi Ibu kota Luas (km²) Populasi
Drenthe Assen 2.652 482.300
Flevoland Lelystad 1.462 356.400
Friesland/Fryslân Leeuwarden 3.361 642.500
Gelderland Arnhem 4.955 1.967.600
Groningen Groningen 2.344 575.900
Limburg Maastricht 2.167 1.143.000
Noord-Holland Haarlem 2.660 2.583.900
Zuid-Holland Den Haag 2.860 3.453.000
Noord-Brabant Den Bosch 4.938 2.406.900
Overijssel Zwolle 3.337 1.105.800
Utrecht Utrecht 1.356 1.152.200
Zeeland Middelburg 1.792 378.300

Setiap daerah terbagi atas munisipalitas (gemeenten). Ada beberapa pulau di Karibia yang berada di bawah pemerintahan Belanda: Antillen Belanda, dan Aruba.

Provinsi Ibu kota Luas (km²)[36] Populasi[37]
Bonaire Krandelijk 294 20.104
Saba The Bottom 13 1.915
Sint Eustatius Oranjestad 21 3.138

Lihat pula: Daftar munisipalitas Belanda (2021: 352 munisipalitas).

Hubungan internasional[sunting | sunting sumber]

Istana Perdamaian (Vredespaleis), di Den Haag

Sejarah kebijakan politik luar negeri Belanda dicirikan oleh kenetralannya. Sejak Perang Dunia Kedua, Belanda telah menjadi anggota di banyak organisasi internasional, terutama PBB, NATO, dan Uni Eropa. Ekonomi Belanda sangatlah terbuka dan sangat bergantung kepada perdagangan internasional.

Kebijakan luar negeri Belanda didasarkan pada empat komitmen dasar; yaitu kerjasama Atlantik, integrasi Eropa, pembangunan internasional, dan hukum internasional. Salah satu isu internasional yang kontroversial menyangkut Belanda adalah kebijakan obat-obatan.

Pada masa Keemasan Belanda dan sesudahnya, rakyat Belanda membangun imperium pendudukan dan perdagangan. Wilayah pendudukan yang paling penting adalah wilayah-wilayah yang kini menjadi Suriname dan Indonesia. Indonesia meraih kemerdekaannya setelah Revolusi Nasional Indonesia pada dasawarsa 1940-an setelah perang kemerdekaan, tekanan internasional dan beberapa resolusi Dewan Keamanan PBB. Suriname merdeka pada tahun 1975. Pertalian sejarah yang diwariskan dari masa lampau kolonialnya masih berpengaruh pada kebijakan luar negeri Belanda. Selain itu, ada banyak orang dari Indonesia dan Suriname yang menetap di Belanda.

Militer[sunting | sunting sumber]

Jenderal Onno Eichelsheim adalah Kepala Pertahanan (setara Panglima Tentara) Belanda.

Belanda memiliki salah satu angkatan bersenjata tertua di Eropa; dirintis oleh Maurice dari Nassau pada penghujung dasawarsa 1500-an. Angkatan bersenjata Belanda telah dipergunakan di seluruh Imperium Belanda. Setelah kekalahan Napoleon, Belanda menerapkan kebijakan wajib militer. Angkatan bersenjata ini mengalami kegagalan pada masa Revolusi Belgia tahun 1830. Setelah tahun 1830, angkatan bersenjata ini ditugaskan terutama di wilayah-wilayah pendudukan Belanda, karena Belanda tetap memilih netral dalam peperangan di Eropa (termasuk Perang Dunia Pertama), sampai Belanda diserang pada Perang Dunia Kedua dan segera dikalahkan oleh Wehrmacht pada bulan Mei 1940.

Zr. Ms. Evertsen, kapal fregat Angkatan Laut Kerajaan Belanda

Belanda tidak lagi netral pada tahun 1948 ketika Perjanjian Brussel ditandatangani, dan menjadi pendiri NATO pada tahun 1949. Militer Belanda kemudian menjadi bagian dari kekuatan NATO pada Perang Dingin Eropa, dan menugaskan pasukannya kebeberapa titik di Jerman. Lebih daripada 3.000 serdadu Belanda diikutsertakan ke dalam Divisi Infanteri Kedua Angkatan Darat Amerika Serikat pada masa Perang Korea. Pada tahun 1996 wajib militer dihentikan, dan militer Belanda dikembalikan menjadi militer profesional. Sejak dasawarsa 1990-an militer Belanda terlibat dalam Perang Bosnia dan Perang Kosovo, militer Belanda memegang sebuah provinsi di Irak setelah kekalahan Saddam Hussein, dan militer Belanda juga ambil bagian di Afganistan.

Angkatan Bersenjata Belanda terdiri atas empat cabang, semuanya memuat kata Koninklijke (Kerajaan):

Pelayanan bawah-laut terbuka bagi perempuan sejak tanggal 01 Januari 2017. Pasukan komando (Korps Commandotroepen), Pasukan Operasi Khusus Angkatan Darat Kerajaan Belanda, terbuka bagi perempuan, tetapi karena adanya tuntutan fisik yang sangat tinggi untuk latihan awal, adalah hampir mustahil bagi perempuan untuk menjadi prajurit komando.[38] Kementerian Pertahanan Kerajaan Belanda mempekerjakan lebih dari 70.000 personel, termasuk diantaranya lebih dari 20.000 warga sipil dan lebih dari 50.000 personel militer.[39] Pada bulan April 2011 pemerintah mengumumkan pengurangan besar-besaran di bidang militer karena adanya pemotongan belanja pemerintah, termasuk pengurangan jumlah tank, pesawat tempur, kapal perang, dan tentara senior.[40]

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Representasi proporsional dari ekspor Belanda, 2019
Belanda adalah bagian dari serikat moneter, Eurozone (biru tua), dan pasar tunggal UE.

Belanda memiliki ekonomi yang maju dan telah memainkan peran khusus dalam ekonomi Eropa selama berabad-abad. Sejak abad ke-16, pelayaran, perikanan, pertanian, perdagangan, dan perbankan telah menjadi sektor utama perekonomian Belanda. Belanda memiliki tingkat kebebasan ekonomi yang tinggi. Belanda adalah salah satu negara teratas dalam Global Enabling Trade Report (2nd in 2016), dan menduduki peringkat kelima ekonomi paling kompetitif di dunia oleh Swiss International Institute for Management Development pada 2017.[41] Selain itu, negara ini menduduki peringkat kedua negara paling inovatif di dunia dalam Global Innovation Index 2018.[42]

Pada tahun 2020, mitra dagang utama Belanda adalah Jerman, Belgia, Inggris, Amerika Serikat, Prancis, Italia, Tiongkok, dan Rusia.[43] Belanda adalah salah satu dari 10 negara pengekspor terkemuka di dunia. Bahan makanan merupakan sektor industri terbesar. Industri besar lainnya termasuk bahan kimia, metalurgi, mesin, barang listrik, perdagangan, jasa dan pariwisata. Contoh perusahaan Belanda internasional yang beroperasi di Belanda termasuk Randstad, Unilever, Heineken, KLM, jasa keuangan (ING, ABN AMRO, Rabobank), bahan kimia (DSM, AKZO), penyulingan minyak bumi (Royal Dutch Shell), mesin elektronik (Philips, ASML) , dan navigasi satelit (TomTom).

Zuidas, Amsterdam. Salah satu pusat bisnis utama di Belanda

Belanda memiliki ekonomi terbesar ke-17 di dunia, dan peringkat ke-11 dalam PDB (nominal) per kapita. Antara 1997 dan 2000 pertumbuhan ekonomi tahunan (PDB) rata-rata hampir 4%, jauh di atas rata-rata Eropa. Pertumbuhan sangat melambat dari tahun 2001 hingga 2005 dengan perlambatan ekonomi global, tetapi meningkat menjadi 4,1% pada kuartal ketiga tahun 2007. Pada Mei 2013, inflasi berada pada 2,8% per tahun.[44] Pada April 2013, pengangguran mencapai 8,2% (atau 6,7% mengikuti definisi ILO) dari angkatan kerja.[45] Pada Februari 2019, ini berkurang menjadi 3,4%.

Belanda terus menjadi salah satu negara Eropa terkemuka untuk menarik investasi asing langsung dan merupakan salah satu dari lima investor terbesar di Amerika Serikat. Perekonomian mengalami perlambatan pada tahun 2005, tetapi pada tahun 2006 pulih ke laju tercepat dalam enam tahun didukung oleh peningkatan ekspor dan investasi yang kuat. Laju pertumbuhan pekerjaan mencapai level tertinggi dalam 10 tahun pada 2007. Belanda adalah ekonomi paling kompetitif keempat di dunia, menurut Laporan Daya Saing Global dari Forum Ekonomi Dunia.[46]

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Mobilitas di jalan-jalan Belanda telah berkembang terus sejak tahun 1950-an dan sekarang melebihi 200 miliar km yang ditempuh per tahun,[47] tiga perempatnya dilakukan dengan mobil.[48] Sekitar setengah dari semua perjalanan di Belanda dilakukan dengan mobil, 25% dengan sepeda, 20% berjalan, dan 5% dengan transportasi umum.[48]

Transportasi darat[sunting | sunting sumber]

Dengan jaringan jalan total sepanjang 139.295 km, yang mencakup 2.758 km jalan bebas hambatan,[49] Belanda memiliki salah satu jaringan jalan terpadat di dunia—jauh lebih padat daripada Jerman dan Prancis, tetapi masih tidak sepadat Belgia.[50]

Sebagai bagian dari komitmennya terhadap kelestarian lingkungan, Pemerintah Belanda memprakarsai rencana untuk membangun lebih dari 200 stasiun pengisian ulang untuk kendaraan listrik di seluruh negeri. Peluncurannya akan dilakukan oleh perusahaan listrik dan otomasi ABB yang berbasis di Swiss dan startup Belanda Fastned [nl], dan akan bertujuan untuk menyediakan setidaknya satu stasiun dalam radius 50 kilometer dari setiap rumah di Belanda.[51]

Transportasi umum[sunting | sunting sumber]

Sebuah kereta regional yang dioperasikan oleh Nederlandse Spoorwegen (NS)

Sekitar 13% dari semua jarak ditempuh dengan transportasi umum, sebagian besar dengan kereta api.[48] Seperti di banyak negara Eropa lainnya, jaringan kereta api Belanda 3.013 km juga agak padat.[52] Jaringan ini sebagian besar berfokus pada layanan kereta penumpang dan menghubungkan semua kota besar dan kecil, dengan lebih dari 400 stasiun. Kereta sering, dengan dua kereta per jam pada jalur yang lebih sepi,[a] rata-rata dua hingga empat kereta per jam, dan hingga delapan kereta per jam di jalur tersibuk.[53] Jaringan kereta api nasional Belanda, yang gratis bagi siswa, juga mencakup HSL-Zuid, jalur berkecepatan tinggi antara wilayah metropolitan Amsterdam dan perbatasan Belgia untuk kereta yang berjalan dari Paris dan London ke Belanda.

Bersepeda[sunting | sunting sumber]

Bersepeda adalah moda transportasi yang lazim di Belanda. Total jarak yang ditempuh dengan sepeda hampir sama dengan jarak yang ditempuh dengan kereta.[48] Belanda diperkirakan memiliki setidaknya 18 juta sepeda,[54][55] yang menghasilkan lebih dari satu per kapita, dan dua kali lebih banyak dari sekitar 9 juta kendaraan bermotor di jalan.[56] Pada tahun 2013, Federasi Pesepeda Eropa menempatkan Belanda dan Denmark sebagai negara yang paling ramah terhadap sepeda di Eropa,[57] tetapi lebih banyak orang Belanda (36%) daripada orang Denmark (23%) mencatat sepeda sebagai moda transportasi yang paling sering digunakan pada hari-hari biasa.[58][b] Infrastruktur bersepeda di Belanda bersifat komprehensif. Jalan-jalan yang sibuk telah diberi sekitar 35.000 km jalur sepeda khusus, terpisah secara fisik dari lalu lintas bermotor.[61] Persimpangan yang sibuk sering dilengkapi dengan lampu lalu lintas khusus sepeda. Ada fasilitas parkir sepeda besar, terutama di pusat kota dan di stasiun kereta.

Transportasi air[sunting | sunting sumber]

Pelabuhan Rotterdam adalah pelabuhan terbesar di Eropa, dengan sungai Meuse dan Rhein menyediakan akses yang sangat baik ke hinterland di hulu hingga Basel, Swiss, dan ke Jerman dan Prancis. Hingga 2013, Rotterdam adalah pelabuhan peti kemas terbesar kedelapan di dunia yang menangani 440,5 juta metrik ton kargo per tahun.[62] Kegiatan utama pelabuhan Rotterdam adalah industri petrokimia dan penanganan kargo umum dan transshipment. Pelabuhan ini berfungsi sebagai titik transit penting untuk bahan curah dan antara benua Eropa dan seberang laut. Dari Rotterdam barang diangkut dengan kapal, tongkang sungai, kereta api atau jalan. Pada tahun 2007, Betuweroute, jalur kereta api barang cepat baru dari Rotterdam ke Jerman, selesai.

Transportasi udara[sunting | sunting sumber]

Bandar Udara Internasional Schiphol, di barat daya Amsterdam, adalah bandar udara internasional utama di Belanda, dan bandar udara tersibuk ketiga di Eropa dalam hal penumpang. Pada tahun 2016, bandar-bandar udara Royal Schiphol Group menangani 70 juta penumpang.[63] Semua lalu lintas udara adalah internasional dan Bandara Schiphol terhubung ke lebih dari 300 tujuan di seluruh dunia, lebih banyak daripada bandara Eropa lainnya.[259] Bandara ini juga merupakan pusat kargo utama, yang memproses 1,44 juta ton kargo pada tahun 2020.[64] Bandara internasional yang lebih kecil di negara ini termasuk Bandar Udara Eindhoven, Bandar Udara Rotterdam, Bandar Udara Maastricht Aachen, dan Bandar Udara Groningen. Transportasi udara sangat penting bagi Karibia bagian Belanda, dengan semua pulau memiliki bandara sendiri. Ini termasuk landasan pacu terpendek di dunia di Saba.[65]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Masyarakat Belanda berpakaian jingga merayakan Hari Ratu di Amsterdam.

Belanda ditaksir berpenduduk sebanyak 16.785.403 jiwa pada tanggal 30 April 2013.[66] Belanda merupakan negara berpenduduk terbanyak ke-10 di Eropa, dan terbanyak ke-61 di dunia. Antara tahun 1900, dan 1950, populasi negara ini hampir menjadi dua kali lipat semula dari 5,1 juta menjadi 10,0 juta jiwa. Dari tahun 1950 sampai 2000, populasinya kemudian bertambah lagi dari 10,0 juta menjadi 15,9 juta jiwa, tetapi laju pertumbuhan penduduk lebih kecil daripada lima puluh tahun lampau.[67] Laju pertumbuhan taksiran pada tahun 2013 adalah sebesar 0,44%.[68]

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Bahasa utamanya adalah Belanda, sedangkan bahasa Frisia Barat (dikenal sebagai Frisian Barat di luar Belanda) juga merupakan bahasa yang diakui di provinsi Fryslân dan digunakan oleh pemerintah dan sekolah di sana. Beberapa dialek Low Saxon (Nedersaksisch in Dutch) banyak diucapkan di utara dan timur dan diakui oleh Belanda sebagai bahasa daerah sesuai Piagam Eropa untuk Bahasa Daerah atau Minoritas. Dialek Belanda lain yang diberi status bahasa regional adalah Limburgish, yang diucapkan di provinsi tenggara Limburg (Belanda). Bahasa imigran utama adalah Turki, Arab dan Berber.

Agama[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2013, Statistik Belanda menemukan bahwa 26% populasi diidentifikasi sebagai Katolik Roma, 16% sebagai Protestan, 5% beragama Muslim, dan 6% "lain" (yang terakhir mencakup denominasi Kristen lainnya, Hindu 0,6% Yahudi 0,1%, dan Budha 0,4%). Badan tersebut mewawancarai 355.237 orang pada periode 2010-2013. [69]

Agama di Belanda (2013)[69]

  Irreligion (46.9%)
  Katolik Roma (26.3%)
  Kristen Protestan (16.1%)
  Kristen Lainnya (4.8%)
  Islam (4.8%)
  Hindu (0.7%)
  Budha (0.4%)
  Yahudi (0.1%)

Menurut catatan CIA World Factbook,[70] hingga 2006 penganut beragama dari Belanda adalah 24% Katolik Roma (pada tahun 2011), 13% Reformed Belanda, 7% Calvinis, 5,5% Muslim, 5,8% lainnya, dan 41% tidak beragama, menurut sebuah survei[71] yang dilakukan pada tahun 2006, 25% orang Belanda beragama Kristen (dengan sekitar 5,5% menghadiri kebaktian gereja satu atau beberapa kali per bulan), 5% mematuhi agama terorganisir lainnya (Yahudi, Islam, Hinduisme dll.), 26% adalah 'spiritual tak terbatas' (keyakinan spiritual individu, agnostik, dll.), 26% adalah humanis non-religius (moderat) dan 18% sisanya adalah non-religius non- budayawan.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Pendidikan di Belanda adalah wajib antara usia 5 dan 16 tahun. Jika seorang anak tidak memiliki "kualifikasi awal" (gelar HAVO, VWO atau MBO 2+) mereka masih harus untuk menghadiri kelas sampai mereka mencapai kualifikasi atau pencapaian tersebut usia 18.[72]

Semua anak di Belanda biasanya bersekolah di sekolah dasar dari (rata-rata) usia 4 sampai 12. Ini terdiri dari delapan kelas, yang pertama adalah fakultatif. Berdasarkan tes bakat, rekomendasi guru kelas delapan dan pendapat orang tua atau wali murid, pilihan dibuat untuk salah satu dari tiga aliran utama pendidikan menengah. Setelah menyelesaikan aliran tertentu, seorang murid masih dapat melanjutkan di tahun kedua dari belakang aliran berikutnya.

Universitas Utrecht, salah satu perguruan tinggi terbaik di Belanda

VMBO (pendidikan menengah pra-kejuruan) memiliki empat tingkatan dan dibagi lagi menjadi beberapa tingkatan. Berhasil menyelesaikan VMBO menghasilkan gelar kejuruan tingkat rendah yang memberikan akses ke MBO. MBO (pendidikan terapan tingkat menengah) adalah bentuk pendidikan yang terutama berfokus pada pengajaran perdagangan praktis atau gelar kejuruan. Dengan sertifikasi MBO, seorang siswa dapat mendaftar untuk HBO. HAVO memiliki 5 nilai dan memungkinkan untuk masuk ke HBO. HBO (pendidikan profesional yang lebih tinggi) adalah universitas pendidikan profesional (ilmu terapan) yang memberikan gelar sarjana profesional; mirip dengan gelar politeknik. Gelar HBO memberikan akses ke sistem universitas. VWO (persiapan pendidikan ilmiah, terdiri dari atheneum dan gimnasium) memiliki 6 kelas dan bersiap untuk belajar di universitas riset. Universitas menawarkan gelar sarjana tiga tahun, diikuti oleh gelar master satu atau dua tahun, yang pada gilirannya dapat diikuti oleh program gelar doktor empat atau lima tahun. Belanda berada di peringkat ke-5 dalam Indeks Inovasi Global pada tahun 2020, turun dari peringkat ke-4 pada tahun 2019.[73][74][75][76]

Kandidat doktor di Belanda pada umumnya adalah pegawai universitas yang tidak tetap. Semua sekolah dan universitas Belanda didanai dan dikelola oleh publik, kecuali sekolah agama yang didanai publik tetapi tidak dikelola oleh negara meskipun diperlukan persyaratan agar pendanaan dapat disahkan. Universitas Belanda memiliki biaya kuliah sekitar 2.000 euro per tahun untuk mahasiswa dari Belanda dan Uni Eropa. Jumlahnya sekitar 10.000 euro untuk siswa non-UE.

Budaya[sunting | sunting sumber]

Seni, arsitektur, dan filosofi[sunting | sunting sumber]

Lambang dan ikon budaya Belanda
Vincent van Gogh, salah satu tokoh paling terkenal dan berpengaruh dalam sejarah seni Barat

Belanda memiliki banyak pelukis terkenal. Abad ke-17, ketika itu Republik Belanda mencapai kemakmuran, merupakan zaman "Para Maestro Belanda", misalnya Rembrandt van Rijn, Johannes Vermeer, Jan Steen, Jacob van Ruysdael, dan banyak lagi. Pelukis Belanda yang terkenal pada abad ke-19, dan ke-20 adalah Vincent van Gogh, dan Piet Mondriaan. M.C. Escher ialah seorang seniman grafika terkenal, dan Han van Meegeren ialah pemalsu seni.[77] Willem de Kooning lahir, dan berlatih di Rotterdam, kendati dia dianggap sebagai seniman Amerika.

Belanda adalah negara para filsuf, seperti Erasmus dari Rotterdam, dan Spinoza. Semua karya besar Descartes' dirampungkan di Belanda. Ilmuwan Belanda Christiaan Huygens (1629–1695) yang menemukan bulan Saturnus, Titan, berpendapat bahwa cahaya merambat sebagai gelombang, menemukan jam bandul, dan merupakan fisikawan pertama yang memanfaatkan perumusan matematika. Antonie van Leeuwenhoek ialah yang pertama mengamati, dan menjelaskan organisme sel tunggal berbantuan mikroskop.

Pada Zaman Keemasan Belanda, seni sastra juga bertumbuh kembang, dengan Joost van den Vondel dan P. C. Hooft sebagai dua penulis terkenal. Pada abad ke-19, Multatuli menulis tentang perlakuan buruk yang diderita pribumi di tanah jajahan Belanda. Penulis penting dari abad ke-20 termasuklah Harry Mulisch, Jan Wolkers, Simon Vestdijk, Hella S. Haasse, Cees Nooteboom, Gerard (van het) Reve, dan Willem Frederik Hermans. Buku Harian seorang Gadis Kecil karya Anne Frank diterbitkan setelah dia mangkat dalam peristiwa Holokaus, dan dialihbahasakan dari bahasa Belanda ke bahasa-bahasa utama dunia.

Berbagai gaya arsitektur dapat dibedakan di Belanda. Selama bertahun-tahun, berbagai gaya telah dibangun dan dilestarikan. Arsitektur Romanesque dibangun antara tahun 950 dan 1250. Gaya arsitektur ini paling terkonsentrasi di provinsi Gelderland dan Limburg. Limburg, khususnya, sangat berbeda dalam gaya arsitekturnya dari negara-negara lain di Belanda. Arsitektur Gotik muncul di Belanda sekitar tahun 1230. Bangunan gotik sering kali memiliki jendela besar, lengkungan lancip, dan didekorasi dengan mewah. Brabantine Gothic berasal dengan munculnya Kadipaten Brabant dan menyebar ke seluruh provinsi Burgundia. Gaya arsitektur ini paling terkonsentrasi di provinsi Brabant Utara, seperti Katedral St. John di 's-Hertogenbosch, Gereja Onze-Lieve-Vrouwekerk di Breda, dan Istana Margraves di Bergen op Zoom.

Replika bangunan-bangunan Belanda dapat ditemukan di Huis Ten Bosch, Nagasaki, Jepang. Sebuah kampung serupa Belanda sedang dibangun di Shenyang, Tiongkok. Kincir angin, tulip, sepatu kayu, keju, gerabah Delftware, dan cannabis adalah di antara banyak benda yang kerap dihubung-hubungkan dengan Belanda oleh para wisatawan.

Belanda memiliki sejarah panjang toleransi sosial, dan kini dipandang sebagai negara liberal, dilihat dari kebijakan obatnya, dan pengesahan euthanasia di hadapan hukum. Pada tanggal 1 April 2001, Belanda menjadi negara pertama yang mengizinkan pernikahan sejenis.

Olahraga[sunting | sunting sumber]

Hampir 4,5 juta dari 16 juta rakyat Belanda terdaftar di 35.000 klub olahraga di negara ini. Kira-kira dua per tiga populasi yang berumur lebih dari 15 tahun ikut serta dalam kegiatan olahraga mingguan.[78] Sepak bola adalah cabang olahraga yang paling merakyat di Belanda, di mana hoki, dan bola voli menjadi cabang olahraga beregu terpopular kedua, dan ketiga. Tenis, gimnastika (senam), dan golf adalah tiga cabang olahraga perseorangan yang paling luas ditekuni.[79]

Organisasi cabang-cabang olahraga dimulai pada akhir abad ke-19 awal abad ke-20. Federasi untuk cabang-cabang itu didirikan (misalnya federasi balap skate pada tahun 1882), peraturan-peraturan dibakukan, dan klub-klub mulai didirikan. Komite Olimpiade Nasional Belanda didirikan pada tahun 1912. Sejak itu, Belanda telah meraih 230 medali pada Olimpiade Musim Panas, dan 78 medali pada Olimpiade Musim Dingin.

Masakan[sunting | sunting sumber]

Masakan negara ini didukung oleh kegiatan perikanan, dan perkebunan, termasuk pemanfaatan lahan untuk menanam tumbuhan, dan hewan-hewan yang dijinakkan, dan sejarah Belanda juga. Secara tradisi, masakan Belanda cukup sederhana dan lugu, dengan banyak sayuran, dan sedikit daging; sajian sarapan, dan makan siang biasanya roti yang bertabur bahan lain, sementara makan malam adalah daging, dan kentang, dilengkapi dengan sayuran musiman. Makanan Belanda cukup kaya akan karbohidrat, dan lemak, mencerminkan kebutuhan gizi pekerja yang budayanya menjadi tampilan dasar negara ini; dan mengandung banyak produk peternakan tentunya. Tanpa banyak manipulasi, sajian Belanda paling baik digambarkan sebagai khas pedesaan, meskipun banyak hari libur yang dirayakan dengan makanan istimewa. Pada pertengahan abad ke-20 keadaan ini mengalami perubahan, dan menjadi lebih kosmopolitan, dengan banyak masakan internasional hadir di kota-kota besar.

Warisan kolonial[sunting | sunting sumber]

Nieuw Amsterdam seperti penampakannya pada tahun 1664. Di bawah kuasa Britania, ia menjadi dikenal sebagai New York.

Dari eksploitasi VOC pada abad ke-17, sampai penjajahan pada abad ke-19, kepemilikan Imperium Belanda terus meluas, mencapai puncaknya dengan mendirikan hegemoni Hindia Belanda pada awal abad ke-20. Hindia Belanda, yang kini dikenal sebagai Indonesia, adalah salah satu koloni Eropa paling berharga di dunia, dan yang paling penting bagi Belanda.[80] Lebih dari 350 tahun warisan bersama telah meninggalkan bermacam-macam ciri kebudayaan bagi Belanda.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hanya 11 stasiun dilayani kereta kurang dari dua kali per jam pada hari kerja.
  2. ^ Up from 31% vs. 19% naming the bike their main mode of transport for daily activities in 2011.[59][60]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dutch Revolt, Leiden University
  2. ^ "Welke erkende talen heeft Nederland?" (dalam bahasa Dutch). Rijksoverheid. 11 January 2016. Diakses tanggal 27 December 2017. 
  3. ^ "Wet gebruik Friese taal" (dalam bahasa Dutch). wetten.nl. Diakses tanggal 27 December 2017. 
  4. ^ Official CBS website containing all Dutch demographic statistics. Cbs.nl. Retrieved on 4 July 2017.
  5. ^ CBS. "Meer dan de helft Nederlanders niet religieus". www.cbs.nl (dalam bahasa Belanda). Diakses tanggal 20 February 2019. 
  6. ^ "Population counter". Centraal Bureau voor de Statistiek. 2018. Diakses tanggal 6 December 2018. 
  7. ^ a b "Netherlands". International Monetary Fund. April 2018. 
  8. ^ "Gini coefficient of equivalised disposable income (source: SILC)". Eurostat Data Explorer. Diakses tanggal 4 December 2018. 
  9. ^ "2018 Human Development Report" (PDF). United Nations Development Programme. 2018. 
  10. ^ "Wet geldstelsel BES". Dutch government. 30 September 2010. Diakses tanggal 11 January 2014. 
  11. ^ "North Sea" (dalam bahasa Inggris). Kementerian Pertahanan. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-11-03. Diakses tanggal 2012-03-06. 
  12. ^ Misi Tetap Belanda untuk PBB. "General Information" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2013-06-26. 
  13. ^ "Milieurekeningen 2008" (PDF) (dalam bahasa Belanda). Biro Pusat Statistik Belanda. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2010-02-15. Diakses tanggal 2010-02-04. 
  14. ^ "Netherlands Guide – Interesting facts about the Netherlands" (dalam bahasa Inggris). Eupedia. 1994-04-19. Diakses tanggal 2010-04-29. 
  15. ^ van Krieken, Peter J. (2005). The Hague: Legal Capital of the World (dalam bahasa Inggris). Cambridge University Press. ISBN 90-6704-185-8.  , khususnya, "Pada dasawarsa 1990-an, ketika menjabat sebagai Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, Boutros Boutros-Ghali mulai menjuluki Den Haag sebagai ibu kota hukum dunia."
  16. ^ Netherlands, Indeks Kebebasan Ekonomi. heritage.org
  17. ^ "Where is the happiest place on Earth? | The Search Office Space Blog | Searchofficespace" (dalam bahasa Inggris). News.searchofficespace.com. 2011-05-25. Diakses tanggal 2011-10-28. 
  18. ^ "The Edges of the Earth (3) - Livius". www.livius.org. Diakses tanggal 2021-09-06. 
  19. ^ Roymans, Nico, Ethnic Identity and Imperial Power: The Batavians in the Early Roman Empire, Amsterdam: Amsterdam University Press, 2005, pp 226–227
  20. ^ Previté-Orton, Charles, The Shorter Cambridge Medieval History, vol. I, pp. 51–52, 151
  21. ^ Previté-Orton, Charles, The Shorter Cambridge Medieval History, vol. I, pp. 51–52, 151
  22. ^ de Vries, Jan W., Roland Willemyns and Peter Burger, Het verhaal van een taal, Amsterdam: Prometheus, 2003, pp. 12, 21–27
  23. ^ Blom, J. C. H.; Lamberts, E. (2006-06). History of the Low Countries (dalam bahasa Inggris). Berghahn Books. ISBN 978-1-84545-272-8. 
  24. ^ "Ethnic constructs in antiquity : the role of power and tradition". web.archive.org. 2017-08-30. Diakses tanggal 2021-09-06. 
  25. ^ "Frisii en Frisiaevones". web.archive.org. 2011-10-03. Diakses tanggal 2021-09-06. 
  26. ^ MacKay, Angus; Ditchburn, David (1997). Atlas of Medieval Europe (dalam bahasa Inggris). Psychology Press. ISBN 978-0-415-01923-1. 
  27. ^ Nolan, Cathal J. (2006). The Age of Wars of Religion, 1000–1650: An Encyclopedia of Global Warfare and Civilization, Volume 1. Greenwood Publishing Group. p. 247.
  28. ^ The Rise of the Dutch Republic (dalam bahasa Inggris). Forgotten Books. ISBN 978-1-4400-8471-3. 
  29. ^ Willson, David Harris (1972). History of England, Holt, Rinehart & Winston: New York, p. 294.
  30. ^ "Digital History". web.archive.org. 2012-01-14. Diakses tanggal 2021-09-06. 
  31. ^ www.ibiblio.org http://www.ibiblio.org/pha/policy/1941/411208c.html. Diakses tanggal 2021-09-06.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  32. ^ lcweb2.loc.gov http://lcweb2.loc.gov/cgi-bin/query/r?frd/cstdy:@field(DOCID+id0029). Diakses tanggal 2021-09-06.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  33. ^ National Archives and Records Administration (1944), ALLIES SET FOR OFFENSIVE [ETC.] (dalam bahasa English), diakses tanggal 2021-09-06 
  34. ^ Landbouw-Economisch Instituut DLO (Den Haag); Centraal Bureau voor de Statistiek (1997). "Land- en tuinbouwcijfers ..." Land- en tuinbouwcijfers ... (dalam bahasa Dutch). ISSN 1386-9566. OCLC 812080207. 
  35. ^ Statistiek, Centraal Bureau voor de. "Gemeentelijke indeling op 1 januari 2021". Centraal Bureau voor de Statistiek (dalam bahasa Belanda). Diakses tanggal 2021-09-06. 
  36. ^ Zaken, Ministerie van Algemene (2015-05-19). "Waaruit bestaat het Koninkrijk der Nederlanden? - Rijksoverheid.nl" Periksa nilai |url= (bantuan). onderwerpen (dalam bahasa Belanda). Diakses tanggal 2021-09-06. [pranala nonaktif permanen]
  37. ^ Zaken, Ministerie van Algemene (2015-05-19). "Waaruit bestaat het Koninkrijk der Nederlanden? - Rijksoverheid.nl" Periksa nilai |url= (bantuan). onderwerpen (dalam bahasa Belanda). Diakses tanggal 2021-09-06. [pranala nonaktif permanen]
  38. ^ KCT. Official website of the Dutch Commando Foundation Diarsipkan 5 February 2011 di Wayback Machine.. Korpscommandotroepen.nl (14 April 2010). Diakses pada 21 Agustus 2012.
  39. ^ "Ministerie van defensie – Werken bij Defensie". Mindef.nl. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 August 2011. Diakses tanggal 29 April 2010. 
  40. ^ "Defensie hard getroffen door bezuinigingen". Ministry of Defence. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 August 2011. Diakses tanggal 26 April 2011. 
  41. ^ "Wayback Machine" (PDF). web.archive.org. 2017-06-04. Diakses tanggal 2021-09-06. 
  42. ^ Cornell University, INSEAD, and WIPO (2018): The Global Innovation Index 2018: Energizing the World with Innovation. Ithaca, Fontainebleau and Geneva
  43. ^ "Netherlands - The World Factbook". www.cia.gov. Diakses tanggal 2021-09-06. 
  44. ^ Netherlands, Statistics. "Inflation up to 2.8 percent". Statistics Netherlands (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-06. 
  45. ^ Netherlands, Statistics. "Unemployment further up". Statistics Netherlands (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-06. 
  46. ^ "Global Competitiveness | World Economic Forum - Global Competitiveness". web.archive.org. 2014-12-10. Diakses tanggal 2021-09-06. 
  47. ^ SWOV, Dutch Institute for Road Safety Research (July 2013). SWOV Fact sheet | Mobility on Dutch roads. Siaran pers. Diakses pada 7 July 2014.
  48. ^ a b c d Waard, Jan van der; Jorritsma, Peter; Immers, Ben (October 2012). New Drivers in Mobility: What Moves the Dutch in 2012 and Beyond? (PDF) (Laporan). Delft, the Netherlands: OECD International Transport Forum. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 17 January 2013. Diakses tanggal 7 July 2014. 
  49. ^ "CIA World Factbook | Field listing: Roadways". Cia.gov. U.S. Central Intelligence Agency. 2012. Diakses tanggal 7 July 2014. 
  50. ^ "Road density (km of road per 100 sq. km of land area) | Data | Table". data.worldbank.org. The World Bank Group. 2014. Diakses tanggal 7 July 2014. 
  51. ^ Toor, Amar (10 July 2013). "Every Dutch citizen will live within 31 miles of an electric vehicle charging station by 2015". The Verge. Vox Media, Inc. Diakses tanggal 11 July 2013. 
  52. ^ "CIA World Factbook | Field listing: Railways". Cia.gov. U.S. Central Intelligence Agency. 2012. Diakses tanggal 7 July 2014. 
  53. ^ "NS to up frequency of Amsterdam to Eindhoven trains to six an hour - DutchNews.nl". DutchNews.nl (dalam bahasa Inggris). 21 June 2017. Diakses tanggal 8 December 2017. 
  54. ^ (RVO), Netherlands Enterprise Agency (17 July 2015). "Holland Publications". hollandtrade.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2015. Diakses tanggal 26 August 2016. 
  55. ^ "Cycling in the Netherlands". www.iamexpat.nl. 
  56. ^ "CBS StatLine – Motor vehicles; general overview per period and technological features". 
  57. ^ "European Cyclists' Federation – The first EU wide ECF Cycling Barometer launched". Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 July 2014. 
  58. ^ Quality of Transport report (PDF) (Laporan). European Commission. December 2014. hlm. 11. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 8 September 2015. Diakses tanggal 29 December 2016. 
  59. ^ "Why is cycling so popular in the Netherlands?". BBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 March 2014. 
  60. ^ Future of Transport report (PDF) (Laporan). European Commission. March 2011. hlm. 8. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 5 February 2015. Diakses tanggal 11 July 2015. 
  61. ^ "CROW Fietsberaad". Fietsberaad.nl. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 July 2014. Diakses tanggal 3 August 2017. 
  62. ^ "Port of Rotterdam Statistics 2013". Port of Rotterdam. Diakses tanggal 1 June 2014. 
  63. ^ "Bijna 64 miljoen—zo veel passagiers zag Schiphol nog nooit – NOS" [Almost 64 million—Schiphol never saw so many passengers – NOS]. NOS.nl (dalam bahasa Dutch). Nederlandse Omroep Stichting. 9 January 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 January 2017. Diakses tanggal 9 January 2017. 
  64. ^ "Cargo | Traffic review 2020". Schiphol (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-06. 
  65. ^ "▷ SABA Island Airport 【 Code SAB - Runway Length - Landing Where is 】". Saba Island Guide (dalam bahasa Inggris). 2018-02-25. Diakses tanggal 2021-09-06. 
  66. ^ "Population and population dynamics; month, quarter and year" (dalam bahasa Inggris). Biro Pusat Statistik Belanda. Diakses tanggal 2013-06-12. 
  67. ^ Lini Statistik CBS – Populasi; sejarah. Biro Pusat Statistik Belanda. Diakses pada 2009-03-08.
  68. ^ "The World Factbook – Netherlands". CIA. Diakses tanggal 2013-06-11. 
  69. ^ a b Schmeets, Hans (2014). De religieuze kaart van Nederland, 2010-2013 (PDF). Centraal Bureau voor de Statistiek. hlm. 4. Diakses tanggal 23 April 2015. 
  70. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama cia
  71. ^ Religie is niet weg, maar anders[pranala nonaktif permanen], Motivaction, 20 December 2006
  72. ^ Ministerie van Onderwijs, Cultuur en Wetenschap (2017-02-01). "Leerplicht en kwalificatieplicht - Leerplicht - Rijksoverheid.nl". www.rijksoverheid.nl (dalam bahasa Belanda). Diakses tanggal 2021-09-06. 
  73. ^ "Release of the Global Innovation Index 2020: Who Will Finance Innovation?". www.wipo.int (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-06. 
  74. ^ "Global Innovation Index 2019". www.wipo.int (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-06. 
  75. ^ "RTD - Item". ec.europa.eu. Diakses tanggal 2021-09-06. 
  76. ^ "Global Innovation Index". INSEAD Knowledge (dalam bahasa Inggris). 2013-10-28. Diakses tanggal 2021-09-06. 
  77. ^ "HOME :: meegeren.net". meegeren.net. 
  78. ^ (Belanda) Olahraga di Belanda. ned.univie.ac.at
  79. ^ (Belanda) Ledental sportbonden opnieuw gestegen. sport.nl. Diakses pada 2006-07-24
  80. ^ Hart, Jonathan (2008). Empires and Colonies (dalam bahasa Inggris). Polity. hlm. 201–. ISBN 978-0-7456-2614-7. Diakses tanggal 2012-08-21. 
Statistik
Artikel

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Geografi dan lingkungan[sunting | sunting sumber]

  • Burke, Gerald L. The making of Dutch towns: A study in urban development from the 10th–17th centuries (1960)
  • Lambert, Audrey M. The Making of the Dutch Landscape: An Historical Geography of the Netherlands (1985); berfokus pada sejarah reklamasi daratan
  • Meijer, Henk. Compact geography of the Netherlands (1985)
  • Riley, R. C., dan G. J. Ashworth. Benelux: An Economic Geography of Belgium, the Netherlands, and Luxembourg (1975) daring
  • Negara dan Bangsa Jilid 5: Eropa. Jakarta: Widyadara. 1988. ISBN 979-8087-04-6.  (Indonesia)

Sejarah[sunting | sunting sumber]

  • Paul Arblaster. A History of the Low Countries. Palgrave Essential Histories Series New York: Palgrave Macmillan, 2006. 298 pp. ISBN 1-4039-4828-3.
  • J. C. H. Blom, dan E. Lamberts, eds. History of the Low Countries (1998)
  • Jonathan Israel. The Dutch Republic: Its Rise, Greatness, and Fall 1477–1806 (1995)
  • James C. Kennedy. A Concise History of the Netherlands (2017)
  • J. A. Kossmann-Putto and E. H. Kossmann. The Low Countries: History of the Northern and Southern Netherlands (1987)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

 Uni Eropa

Koordinat: 52°19′N 5°33′E / 52.317°N 5.550°E / 52.317; 5.550