Lokomotif CC201

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lokomotif CC201
Lokomotif CC201
CC 201 77 09 Stasiun Sidotopo SDT dengan logo KAI versi 2020 sedang menarik Kereta api Dhoho dan Penataran Kereta api Dhoho berangkat dari Stasiun Jombang
Data teknis
Sumber tenagaDiesel elektrik
ProdusenGeneral Electric Transportation, Amerika Serikat
Nomor seriCC201
ModelGE U18C
Tanggal dibuat1976-1992
Jumlah dibuat92 unit
Pembuat ulangBalai Yasa Yogyakarta dan Balai Yasa Lahat, untuk lokomotif modifikasi BB203
Tanggal direhabilitasi1989-2004
Jumlah direhabilitasi52 unit dari BB203
Spesifikasi roda
Notasi Whyte0-6-6-0
Susunan roda AARC-C
Klasifikasi UICCo'Co'
Dimensi
Lebar sepur1.067 mm (3 ft 6 in)
Diameter roda914 mm (1 ydftin)
Panjang14.134 mm (15 ydft 4,5 in)
Lebar2.642 mm (2 ydft 8,0 in)
Tinggi maksimum3.636 mm (3 ydft 11,1 in)
Jarak antara alat perangkai15.214 mm (16 ydft 11,0 in)
Jarak antarpivot7.680 mm (8 ydftin)
Jarak gandar3.304 mm (3 ydft 10,1 in)
Tinggi alat perangkai770 mm (2 ftin)
Berat
Berat kosong78 ton (77 ton panjang; 86 ton pendek)
Berat siap84 ton (83 ton panjang; 93 ton pendek)
Berat adhesi84 ton (83 ton panjang; 93 ton pendek)
Bahan bakar
Jenis bahan bakarHigh-Speed Diesel
Kapasitas bahan bakar3.028 l (666 imp gal; 800 US gal)
Kapasitas pelumas984 l (216 imp gal; 260 US gal)
Kapasitas air pendingin684 l (150 imp gal; 181 US gal)
Sistem mesin
Penggerak utamaGE 7FDL-8
Jenis mesin4 langkah, Turbocharger
GeneratorGT 581
Motor traksi6 unit
Tipe: GE 761, DC-DC
Kinerja
Perbandingan roda gigi90:21
Kecepatan maksimum120 km/h (33 m/s)
Kecepatan minimum kontinu24 km/h (6,7 m/s)
Daya mesin1.454 kW (1.950 hp)
Daya ke generator/converter1.361 kW (1.825 hp)
Jari-jari lengkung terkecil56,7 m (62 ydftin)
Gaya traksi17.640 kgf (173.000 N; 38.900 lbf)
Lain-lain
Rem lokomotifRem udara tekan, Pengereman dinamis, Rem parkir
Sistem keselamatanLocotrack, Vigilance Control Panel
Jenis klakson: WABCO AA-2 Air Horn & Nathan Airchime KS-1L
Tipe kompresorGardner Denver WBO
Karier
Perusahaan pemilikPT Kereta Api Indonesia
JulukanKotak (kabin standar)
Baung/Streamliner/Miring (kabin modifikasi)
Daerah operasiSeluruh Daop dan Divre Kereta Api Indonesia
Mulai dinas
  • 1977; 44 tahun lalu (1977) (CC 201 01R - 28)
  • 1978; 44 tahun lalu (1978) (CC 201 29 - 38)
  • 1983; 39 tahun lalu (1983) (CC 201 39 - 72)
  • 1989; 32 tahun lalu (1989) (CC 201 73R - 90R)
  • 1992; 29 tahun lalu (1992) (CC 201 91 - 110)
  • 1993; 28 tahun lalu (1993) (CC 201 111R - 120R)
  • 1998; 24 tahun lalu (1998) (CC 201 121R - 125R)
  • 1999; 23 tahun lalu (1999) (CC 201 126R - 128R)
  • 2000; 21 tahun lalu (2000) (CC 201 129R - 137R)
  • 2004; 17 tahun lalu (2004) (CC 201 138R - 144R)
Keadaan130 unit beroperasi, 7 rusak, 7 menjadi CC 204

Lokomotif CC201 adalah lokomotif diesel elektrik yang diproduksi oleh General Electric Transportation. Kode produksinya adalah GE U18C. Lokomotif CC201 mempunyai berat 84 ton (83 ton panjang; 93 ton pendek). Bentuknya ramping, tetapi mampu bekerja pada nilai 1.454 kW (1.950 hp). Lokomotif ini memiliki susunan gandar Co'Co'. Gandar ini menandakan bahwa lokomotif CC201 memiliki 2 perangkat roda. Masing-masing perangkat roda memiliki tiga poros roda. Pada lintasan datar maupun pegunungan, kecepatan Lokomotif CC201 dapat mencapai 120 km/h (33 m/s).[1] Lokomotif CC201 dimiliki oleh PT Kereta Api Indonesia. Kecepatan lokomotif ini dibatasi maksimal 105 km/h (29 m/s). Hal ini dibuktikan bahwa KA Sancaka masih mampu ditarik oleh lokomotif CC201 khususnya yang angkatan 1983 non hasil konversi BB203 dan angkatan 1992.[butuh rujukan]

Sepanjang waktu, lokomotif ini telah berpengalaman menarik berbagai jenis kereta, mulai dari kereta eksekutif, bisnis, ekonomi, campuran, sampai kereta barang/kargo. Namun saat ini, ia lebih banyak dioperasikan untuk KA kelas bisnis, campuran, ekonomi, dan lokal, termasuk berdinas langsiran menggantikan Lokomotif D300, D301, atau BB300 dan digunakan untuk latihan calon masinis. Lokomotif ini merupakan lokomotif GE Transportation yang paling sukses di Indonesia, mengingat ketersediaan suku cadang yang cukup. Peran lokomotif diesel hidraulis di Sumatra dan Jawa pun mulai tergantikan oleh lokomotif ini.

Penggunaan di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Lokomotif CC201 terdiri dari empat generasi, yaitu generasi pertama, generasi kedua, generasi ketiga, dan lokomotif yang merupakan hasil perbaikan dari Lokomotif BB203.

Generasi pertama[sunting | sunting sumber]

Lokomotif CC 201 77 04 dengan corak Perumka di Stasiun Kutoarjo bersama kereta api Badrasurya

Lokomotif CC201 generasi pertama ini didatangkan ke Indonesia pada tahun 19771978 sebanyak 38 unit. Awal mula kedatangan lokomotif ini diwarnai dengan peristiwa kecelakaan pada saat lokomotif ini sedang dalam perjalanan dari pabriknya, GE di Amerika Serikat menuju ke Indonesia menggunakan kapal laut. Dalam perjalanannya, kapal yang membawa loko tersebut dihantam badai sehingga menyebabkan muatan-muatan yang ada di dalamnya jatuh menimpa tiga dari delapan lokomotif CC201 tersebut.[butuh rujukan] Hal ini membuat bagian depan dari ketiga lokomotif itu mengalami kerusakan. Sesampainya di Indonesia, lokomotif yang selamat dari musibah itu dapat segera dioperasikan, sedangkan beberapa unit lokomotif yang mengalami kerusakan tidak demikian. Ketiga lokomotif tersebut harus menjalani perbaikan terlebih dahulu selama kurang lebih sebulan.

Ciri-ciri lokomotif CC201 generasi pertama memiliki jaring radiator berukuran besar serta tuas pembuka alat perangkai (coupler) yang terletak di bawah sistem coupler-nya. Selain itu, pada mulanya semua lokomotif generasi ini tidak mempunyai lampu kabut di atas penghalau rintangan. Namun, sejak lokomotif ini mengalami Pemeliharaan Akhir (PA) pada tahun 20102011, semua unit lokomotif CC201 generasi pertama telah dipasangi lampu kabut, serta sebagian lokomotif sudah memasang tuas coupler di atas sistem coupler-nya seperti halnya generasi kedua dan ketiga.

Sebanyak tujuh unit lokomotif CC201 generasi pertama telah dialih bentuk menjadi Lokomotif CC204 pada tahun 2003 dan 2005, yaitu CC 201 03, CC 201 11, CC 201 16, CC 201 37, CC 201 32, CC 201 06, dan CC 201 12 yang masing-masing berubah menjadi CC 204 03 01, CC 204 03 02, CC 204 03 03, CC 204 03 04, CC 204 03 05, CC 204 03 06, dan CC 204 03 07.

Lokomotif-lokomotif di atas dialokasikan di Depo Lokomotif Sidotopo (77 01-77 03, 77 05-77 07, 77 09-77 16), Medan (77 04 dan 77 08), Cirebon (77 17-77 20), Bandung (77 21-77 23), Semarang Poncol (78 01), Yogyakarta (78 02-78 05) dan Cipinang (78 06)

Generasi kedua[sunting | sunting sumber]

Lokomotif CC 201 83 09 ketika "berwajah Donald Bebek", 2005
CC 201 8327 masih menggunakan logo PJKA tahun 1988 dengan corak krem-hijau

Lokomotif CC201 generasi kedua didatangkan sebanyak 34 unit pada rentang tahun 19831984. Lokomotif ini memiliki ciri-ciri yang sama seperti lokomotif generasi pertama, tetapi memiliki jaring radiator yang berukuran kecil. Bentuk kaca depan berbentuk persegi dengan ujung-ujungnya yang lancip. Sama seperti lokomotif generasi sebelumnya, lokomotif ini pada awalnya juga tidak memiliki lampu kabut, tetapi kini telah dipasangi lampu kabut setelah mengalami Pemeliharaan Akhir pada tahun 20102011, kecuali CC 201 83 10. Dahulu di antara lokomotif generasi II ini, terdapat lokomotif yang cukup unik, salah satunya CC 201 83 18 milik Depo Induk Purwokerto yang pada bagian depannya memiliki bentuk yang berbeda dibandingkan dengan lokomotif CC201 lainnya. Kotak pasirnya lebih pendek dari yang biasanya dan kaca depannya memanjang ke bawah. Bagian dalamnya juga unik karena hanya terdapat satu meja layanan sehingga kabin masinis pun menjadi lebih luas. Hal yang melatarbelakangi perbedaan tampilan dari lokomotif CC 201 83 18 yaitu lokomotif ini pernah menabrak stoomwalls sehingga mengakibatkan kerusakan parah dan sulit mengembalikannya seperti bentuk semula.[butuh rujukan] Untuk memperbaikinya, Balai Yasa Pengok menyiasatinya dengan cara melepas satu meja layanan, memendekkan kotak pasir, dan memenjangkan 2 kaca kebawah. Karena bentuknya yang aneh ini, para penggemar kereta api sering menyebutnya “Loko Donald Bebek”. Sebelumnya, CC 201 83 09 milik Depo Sidotopo (dulu Depo Yogyakarta), CC 201 89 04 milik Depo Medan (dulu Depo Jatinegara), CC 201 77 14 milik Depo Sidotopo & CC 201 06 (sekarang CC 204 03 06) milik Depo Yogyakarta juga mempunyai bentuk yang sama seperti CC 201 83 18, tetapi bentuk keempat lokomotif tersebut saat ini sudah kembali seperti semula setelah menjalani Pemeliharaan Akhir di Balai Yasa Pengok, Yogyakarta.

Lokomotif-lokomotif di atas dialokasikan di Depo Lokomotif Cipinang (83 01 dan 83 30), Yogyakarta (83 02-83 06), Madiun (83 07), Jember (83 08), Sidotopo (83 09 dan 83 11), Padang (83 10), Medan (83 12, 83 28 dan 83 32), Purwokerto (83 13-83 27) dan Semarang Poncol (83 29, 83 31 dan 83 33-83 34)

CC 201 45 (CC 201 83 07) yang misterius[sunting | sunting sumber]

CC 201 83 07 menarik gerbong ketel melewati Stasiun Tugu, Juli 2005
CC 201 83 07 menarik Argo Dwipangga melewati Stasiun Cikini, 6 Januari 2013

Ada juga kelas CC201 generasi kedua yang diyakini misterius. CC 201 45 (CC 201 83 07) adalah lokomotif milik Depo Lokomotif Madiun (MN) (dulu Depo Induk Yogyakarta (YK)) yang terkenal akan daya mistiknya dan salah satu lokomotif paling keramat di Indonesia.

Lokomotif CC 201 83 07 terkenal karena sering terjadi peristiwa aneh dengan lokomotif tersebut. Sejak didatangkan, CC 201 83 07 sudah sering dicap sebagai loko yang bermasalah. Walaupun hasil tes menunjukkan tidak ada masalah pada CC 201 83 07, tetapi sering terjadi kecelakaan atau kerusakan saat dioperasikan tanpa penjelasan yang jelas. CC 201 83 07 semula ditugaskan untuk menarik rangkaian ke arah timur. Pernah suatu ketika saat lokomotif itu berdinas menarik KA Bima dan KA tersebut mengalami tabrakan. Setelah diperbaiki, lokomotif ini berdinas KA Bima dan mengalami tabrakan lagi. Ia harus masuk kembali ke Balai Yasa Pengok, Yogyakarta, dan setelah selesai perbaikan, jabatannya diturunkan untuk menarik rangkaian kelas bisnis saja yaitu Jayabaya. Tetapi CC 201 83 07 sekali lagi mengalami tabrakan. Frekuensi tabrakan sesama kereta atau dengan kendaraan bermotor yang dialami CC 201 83 07 cukup sering, di samping kejadian aneh yang dialami para teknisi yang memperbaiki lokomotif ini pasca tabrakan.

Sesuai prosedur, setelah diperbaiki di Balai Yasa Pengok, CC 201 83 07 diuji secara statis untuk diperiksa kelengkapannya. Setelah semuanya beres, loko diuji secara dinamis di jalur tes di depan kompleks Balai Yasa. Saat dipacu dengan kecepatan tinggi, mendadak rem gagal berfungsi, sehingga lokomotif melaju terus dan menghantam dinding beton pembatas jalur tes. Sekali lagi CC 201 83 07 mengalami kerusakan dan harus diperbaiki.

Merasa kebingungan dengan CC 201 83 07, teknisi Balai Yasa yaitu Panut dan Suroso merasa perlu untuk memanggil tenaga ahli GE langsung dari Amerika. Saat sedang memeriksa CC 201 83 07, tenaga ahli GE itu bercerita bahwa saat proses pembuatan loko yang satu ini memang sudah bermasalah karena banyak terjadi kecelakaan kerja. Akhirnya para teknisi memutuskan, selain diperbaiki secara fisik, CC 201 83 07 juga diperbaiki secara spiritual. Sesuai adat orang Jawa, para teknisi Balai Yasa Pengok sepakat meruwat (ritual membuang sial) lokomotif ini. Caranya dengan mengadakan selamatan dan memasang sepasang tapal kuda bekas di kedua ujung bemper CC 201 83 07. Kemudian memberikan beberapa gram emas dan menyepuh bagian samping bawah lokomotif dengan lapisan krom sehingga terlihat mengkilat.

Anehnya setelah ritual ini, CC 201 83 07 tidak pernah mengalami kecelakaan lagi. Ruwatan yang dilakukan oleh teknisi Balai Yasa berhasil menghilangkan nasib sial lokomotif ini. Sekarang CC 201 45 ditempatkan di Depo Lokomotif Madiun, dan dengan mudah dikenali lewat ciri khasnya sebagai lokomotif dengan sisi yang dilapisi besi mengkilat, dan di bagian depan di bawah hidungnya, terdapat kotak dengan lubang di dalamnya yang bernama Multiple Unit Box Port yang berguna untuk sambungan kabel traksi, tetapi sudah dilepas.[2] Selain itu, plat nomor di bempernya kini dilepas.

Generasi ketiga[sunting | sunting sumber]

CC 201 92 10, salah satu lokomotif CC201 generasi III (berbentuk kaca bulat, jaring radiator kecil, dan sudah memiliki lampu kabut di atas bemper)
CC 201 107 (CC 201 92 17) milik Depo Induk Jatinegara di Balai Yasa Pengok, Yogyakarta pada tahun 2002

Lokomotif generasi ketiga didatangkan pada tahun 1992 sebanyak 20 buah dan pada awalnya hanya terdapat di Jawa, dengan nomor CC 201 92 01 sampai CC 201 92 20. CC 201 92 08 yang sebelumnya milik Depo Lokomotif BD kini telah dimutasi ke Kertapati (KPT), Palembang untuk memenuhi kebutuhan angkutan penumpang dan barang di sana, dan kini sudah afkir karena mengalami kecelakaan hebat pada saat menarik KA Barapati di Prabumulih pada 22 Maret 2012 yang membuat lokomotif itu terguling dan terbakar. Sedangkan CC 201 92 11 dan CC 201 92 12 yang sebelumnya berada di Jawa dan sempat dimutasi ke Sumatra pada tahun 2009-2010, sudah kembali lagi ke Jawa pada Oktober 2012.

Ciri-ciri CC201 generasi ini, yaitu terdapat lampu kabut di bawah kotak pasir di atas bemper seperti halnya lokomotif CC203/CC204. Selain itu, bentuk sudut-sudut kaca lokomotif ini agak bulat, berbeda dengan CC201 generasi sebelumnya yang kaca depannya berbentuk kotak. Hal inilah yang membuat CC201 generasi ini terlihat sangat berbeda dengan jenis yang sebelumnya sehingga mudah untuk dikenali. Sementara untuk komponen mesin, performa, maupun kecepatannya, sama dengan CC201 lainnya. Namun, sejak menjalani pemeliharaan akhir ataupun mengalami peristiwa luar biasa hebat, beberapa lokomotif CC201 generasi ketiga ini kaca depannya sudah berbentuk kotak, dimulai dari CC 201 92 12 dan kemudian lokomotif CC201 generasi ketiga lainnya yang menjalani Pemeliharaan Akhir (PA) pun mulai diubah jendela depannya menjadi kotak.

Ada salah satu kelas lokomotif CC201 generasi ketiga, yakni lokomotif CC 201 92 01 yang dikenal sering mengalami perpindahan mutasi. CC 201 92 01 kini dalam kepemilikan Depo Lokomotif Jember dan merupakan lokomotif CC201 pertama yang dimiliki oleh Daerah Operasi IX Jember. Sejarahnya, lokomotif ini hanya tiga kali mengalami perpindahan kepemilikan. Kali pertama datang langsung menjadi milik Depo Bandung (BD), lalu dikirim ke Depo Sidotopo (SDT), dan terakhir dipindah ke Jember.[3]

CC 201 92 06 yang sebelumnya milik Depo Lokomotif BD kini telah dimutasi ke Medan (MDN), Sumatra Utara, untuk memenuhi kebutuhan angkutan penumpang dan barang di sana.

Lokomotif-lokomotif di atas dialokasikan di Depo Lokomotif Jember (9201-9202 dan 9211), Bandung (9203-9205, 9207 dan 9209-9210), Medan (9206) dan Cipinang (9212-9220)

Lokomotif CC 201 92 04 saat itu pernah dijadikan lokomotif dinas beserta rangkaian kereta yang berlokasi syuting di wilayah Daerah Operasi II Bandung untuk pengambilan iklan Gudang Garam Merah tahun 1994.

Lokomotif hasil perbaikan[sunting | sunting sumber]

Lokomotif CC 201 89 02 di Stasiun Madiun
CC 201 83 53 yang berdinas menarik kereta api Sri Tanjung bersiap diberangkatkan dari Stasiun Pasuruan
Lokomotif CC 201 04 02 dengan skema warna merah-biru Perumka dan logo KAI 2011-2020 singgah di Stasiun Blambangan Pagar

Lokomotif jenis ini bukan merupakan CC201 asli, melainkan hasil rehabilitasi dan perbaikan dari Lokomotif BB203 yang dimulai sejak tahun 1989 dan diprakarsai oleh Balai Yasa Lahat untuk pertama kalinya.

Bentuk, ukuran, dan komponen utama lokomotif ini sama seperti lokomotif CC201, yang membedakan adalah susunan gandarnya. Jika lokomotif CC201 bergandar Co’Co’, yakni setiap bogie-nya memiliki tiga gandar penggerak, lokomotif BB203 bergandar (A1A)(A1A), di mana setiap bogie-nya juga memiliki tiga gandar, tetapi hanya dua gandar dalam setiap bogie-nya yang digunakan sebagai gandar penggerak. Jika lokomotif CC201 memiliki enam motor traksi, lokomotif BB203 hanya memiliki empat motor traksi dan hanya berdaya 11.186 kW (15.001 hp), lebih rendah daripada CC 201 asli (1.454 kW (1.950 hp)).

Dahulu, di Depo Induk SMC, semua lokomotif CC201-nya adalah hasil rehab dari BB203. Begitu juga dengan CC201 yang ada di Sumatra. Di Depo Induk KPT dan TNK, semua lokomotif CC201-nya juga merupakan hasil rehab dari BB203, kecuali CC 201 83 10 dan CC 201 92 08 (afkir) yang merupakan CC201 asli pindahan dari Jawa.

Untuk ciri-cirinya, lokomotif ini hampir sama dengan CC201 generasi I untuk lokomotif hasil konversi dari lokomotif BB 203 01-11 dan generasi II untuk lokomotif hasil konversi dari lokomotif BB 203 12-59. Yang membedakannya, yaitu pada nomor seri lamanya ditambahkan kode “R” di belakang nomor seri tersebut. Misalnya, CC 201 77R, kode “R” di sini menandakan bahwa lokomotif tersebut merupakan lokomotif hasil rehab dari BB203. Akan tetapi sejak berlaku penomoran baru, kode "R" di belakang nomor lokomotif hanya digunakan pada lokomotif tertentu saja, seperti 8914R, 9301R, 9302R dan lain-lain.

Pengecualian untuk CC201 berkode “R” pada seri di bawah 72. CC 201 di bawah 72 yang memakai kode “R” (misal: CC 201 01R, 14R, 18R, dan 26R) merupakan lokomotif asli CC201. Kode “R” tersebut bukan berarti lokomotif itu adalah hasil rehab dari BB203. Hal itu menandakan bahwa lokomotif tersebut telah melakukan overhaul dan telah diperbaiki segala komponennya agar lokomotif tersebut dapat ditingkatkan kecepatannya dan mampu bertahan hingga puluhan tahun kemudian.

Lokomotif-lokomotif di atas dialokasikan di Depo Lokomotif Tanah Abang (8901-8903), Medan (8904, 8910, 8914, 9302, 8337, 8344, 9902, 0401 dan 0404), Madiun (8905-8909), Kertapati (8912-8913, 8915-8917, 9301, 8335, 8338-8341, 8343, 8346 dan 0402-0403), Padang (8336, 8345, 8350 dan 8352), Tanjung Karang (8340, 8351 dan 8355-8356), Jember (9901, 8347 dan 8353-8354) dan Sidotopo (8348)

Lokomotif dengan kabin modifikasi[sunting | sunting sumber]

CC 201 89 13
Kabin CC201 hidung miring, 2020

Semua lokomotif CC201 dan BB203 baik di Jawa maupun Sumatera memiliki bentuk yg sama, tetapi tidak untuk di Sumatra Selatan (Divre III). Beberapa lokomotif CC201 di sana memiliki bentuk yang sangat mirip dengan CC203 di Jawa.

Modifikasi ini dikarenakan Divre III Palembang tidak mempunyai unit CC203; sehingga Balai Yasa Lahat mengubah kabin dari bentuk aslinya secara bertahap dari 1994-2001. Modifikasi hidung miring yang terilhami dari CC203, juga bertujuan mengurangi hambatan angin untuk meningkatkan kecepatan. Namun tujuan peningkatan ini terasa percuma karena kecepatan kereta api penumpang hanya dibatasi 85 km/h (24 m/s), sedangkan kereta api barang hanya dibatasi maksimal 70 km/h (19 m/s).

Lokomotif CC 201 83 48 menarik gerbong angkutan batu balas

Modifikasi ini pun dirasakan sedikit menyulitkan masinis. Karena kabin yang sempit dan kaca depan terlalu tinggi, masinis terpaksa mendongak atau mengganjal tempat duduknya ketika sedang menjalankan lokomotif. CC201 hidung miring di depo lokomotif Tanjung Karang saat ini hanya dioperasikan untuk menarik KA Kuala Stabas dan dinas langsir di Stasiun Rejosari. Sedangkan lokomotif CC201 hidung miring di Depo Induk Lokomotif Kertapati saat ini dioperasikan untuk kereta penumpang dan barang di Divre 3, seperti Sindang Marga, Serelo, dan KA BBM. Terkadang, lokomotif ini berdinas hanya sebagai lokomotif langsir saja.

Ada enam unit CC201 yang memiliki eksterior seperti CC203, yaitu CC 201 8913, 9301, 8342, 8348, 8349, dan 8356. Dua unit CC 201 dengan kabin modifikasi yang sebelumnya milik TNK (CC 201 83 48 dan 83 49) telah dimutasi ke pulau Jawa dan menjadi milik Depo Induk Sidotopo, Surabaya. Dibandingkan CC201 hidung miring lainnya, CC201 83 48 dan 83 49 yang telah memakai logo dan corak PT KAI terbaru lebih mirip dengan CC203, bahkan hampir sulit membedakannya kecuali dari bunyi klaksonnya.

Namun dari semua lokomotif CC201 hidung miring yang ada, yang bentuk kabinnya paling mirip dengan CC203 adalah CC 201 83 42 dan 83 48, karena bentuk kabinnya lebih rapi dan posisi penyeka kacanya (wiper) persis dengan CC 203 meskipun CC 201 83 48 lebih sulit dibedakan karena menggunakan corak putih seperti lokomotif CC203 yang ada di Jawa.

Sejak Mei 2018, kini tersisa 5 lokomotif CC201 berkabin hidung miring yang masih beroperasi dikarenakan CC 201 83 49 kini sudah afkir saat menarik KA 86 Sancaka akibat menabrak truk di km 215+800 lintas Surabaya - Solo pada 6 April 2018.

Lokomotif-lokomotif di atas dialokasikan di Depo Lokomotif Kertapati (8913 dan 9301), Tanjung Karang (8342 dan 8356) dan Sidotopo (8348)

Data teknis[4][sunting | sunting sumber]

  • Dimensi lokomotif
  1. Lebar sepur: 1.067 mm (3 ft 6 in)
  2. Panjang body: 14.134 mm (15 ydft 4,5 in)
  3. Jarak antara alat perangkai: 15.214 mm (16 ydft 11,0 in)
  4. Lebar body: 2.642 mm (2 ydft 8,0 in)
  5. Tinggi maksimum: 3.636 mm (3 ydft 11,1 in)
  6. Jarak gandar: 3.304 mm (3 ydft 10,1 in)
  7. Jarak antar pivot: 7.680 mm (8 ydftin)
  8. Diameter roda penggerak: 914 mm (1 ydftin)
  9. Diameter roda idle: -
  10. Tinggi alat perangkai: 770 mm (2 ftin)
  • Berat
  1. Berat kosong: 78 ton (77 ton panjang; 86 ton pendek)
  2. Berat siap: 84 ton (83 ton panjang; 93 ton pendek)
  3. Berat adhesi: 84 ton (83 ton panjang; 93 ton pendek)
  • Motor Diesel
  1. Tipe: GE-7FDL8 (GE FDL Series 8 Cylinders)
  2. Jenis: 4 langkah, Turbocharger
  3. Daya Mesin: 1.454 kW (1.950 hp)
  4. Daya ke generator/converter: 1.361 kW (1.825 hp)
  • Motor Traksi/Converter
  1. Jumlah motor traksi: 6
  2. Tipe motor: GE 761, DC-DC
  3. Gear ratio: 90:21
  4. Tipe generator: GT 581
  • Kinerja
  1. Kecepatan maksimum: 120 km/h (33 m/s)
  2. Gaya tarik maksimum (adhesi): 17.640 kgf (173.000 N; 38.900 lbf)
  3. Kecepatan minimum kontinu: 24 km/h (6,7 m/s)
  4. Jari-jari lengkung terkecil: 56,7 m (62 ydftin)
  • Kapasitas
  1. Bahan bakar: 3.028 l (666 imp gal; 800 US gal)
  2. Minyak pelumas: 984 l (216 imp gal; 260 US gal)
  3. Air pendingin: 684 l (150 imp gal; 181 US gal)
  • Lain-lain
  1. Sistem rem: Rem udara tekan, Pengereman dinamis, Rem parkir
  2. Tipe kompresor: Gardner Denver WBO

Unit yang sudah tak beroperasi[sunting | sunting sumber]

CC 201 83 49 (130R) yang kini berstatus konservasi di Balai Yasa Yogyakarta
  1. Dua buah lokomotif CC 201, yaitu CC 201 33 yang menarik rangkaian KA Senja IV jurusan Jakarta-Yogyakarta yang berangkat dari Stasiun Purwokerto dan CC 201 35 yang menarik rangkaian KA Maja jurusan Madiun-Jakarta yang berangkat dari Kroya bertabrakan di daerah Gunung Payung, dekat jembatan Sungai Serayu pada tanggal 21 Januari 1981. Pasca tabrakan, komponen mesin dan sasis dari kedua lokomotif tersebut digunakan untuk menggantikan komponen CC201 yang masih beroperasi karena kerusakannya teramat parah dan dinyatakan sudah tidak layak beroperasi lagi.[5]
  2. CC 201 121R yang menarik KA S5 Fajar Utama Lampung mengalami PLH tabrakan dengan beberapa gerbong rangkaian KA barang Babaranjang yang tertinggal di petak Rejosari - Labuan Ratu, Lampung, pada 19 Mei 2005.[6]
  3. CC 201 83R (CC 201 89 11) yang menarik KA Baracinta SCT 2 dari Sukacinta tujuan Palembang bertabrakan dengan CC 202 16 (CC 202 90 01) yang menarik KA Babaranjang BBR 36-1 pada tanggal 19 Februari 2012. Dari PLH tersebut CC 202 16 terbakar dan CC 201 83R ringsek, akibatnya CC 201 83R tersebut tidak dapat beroperasi lagi.
  4. CC 201 98 (CC 201 92 08) yang telah dimutasi ke Sumatra Selatan, mengalami kecelakaan saat menarik KA Barapati di Prabumulih pada 22 Maret 2012, terbakar dan tidak dapat dioperasikan lagi.
  5. CC 201 85R juga merupakan lokomotif yang sudah afkir. Lokomotif ini afkir saat berjalan dengan CC 201 86R karena menabrak bagian belakang KA Babaranjang di Sulusuban pada 2 Januari 1998. CC 201 86R selamat, sedangkan CC 201 85R tidak selamat dan harus afkir.
  6. CC 201 130R (CC 201 83 49) mengalami kecelakaan saat menarik kereta api Sancaka Sore dari Yogyakarta menuju Surabaya Gubeng. Lokomotif ini kini berstatus konservasi di Balai Yasa Yogyakarta, di mana status konservasi bermakna bahwa suatu sarana perkeretaapian masih dapat diperbaiki atau dialihfungsikan, atau dapat dipensiunkan juga apabila tidak memungkinkan untuk dioperasikan lagi.[7]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Majalah KA Edisi Maret 2007
  • Fauzan, Sudjono Arif dkk. Buku Misteri Lokomotif CC201. Depok: PT Ilalang Sakti Komunikasi.
  • A.S., Hartono. 2012. Lokomotif dan Kereta Rel Diesel di Indonesia. Depok: PT Ilalang Sakti Komunikasi.

Catatan[sunting | sunting sumber]


Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Haroen, Yanuarsyah (2017). Sistem Transportasi Elektrik. Bandung: ITB Press. hlm. 15. ISBN 978-602-7861-65-7. 
  2. ^ Majalah KA Edisi Maret 2007.
  3. ^ Semboyan 35: CC201 91.
  4. ^ Tim Redaksi Majalah KA. 2007. Album Lokomotif dan KRL (Seri 1). Depok: PT Ilalang Sakti Komunikasi.
  5. ^ "Tragedi Rawalo / Kebasen". Roda Sayap (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-28. 
  6. ^ "PT KA: Tabrakan Terjadi Karena Gerbong KA Babaranjang Lepas". detiknews. Diakses tanggal 2021-02-28. 
  7. ^ "Tabrak Truk di Ngawi, Akankah Lokomotif Baru Kereta Sancaka Seharga Rp 50 M Pensiun?". Tribun Jatim. Diakses tanggal 2021-02-28. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]