Lokomotif BB300

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lokomotif BB300
Lokomotif BB300
BB 300 01 Melangsir Gerbong Eksekutif (K1) KA Gaya Baru Malam Selatan 2 di Stasiun Manggarai
Data teknis
Sumber tenagaDiesel hidraulik
ProdusenFried Krupp, Jerman Barat
ModelKrupp-M700BB
Tanggal dibuat1958-1959
Jumlah dibuat30 unit
Spesifikasi roda
Notasi Whyte0-4-4-0
Susunan roda AARB-B
Klasifikasi UICBo'Bo'
Dimensi
Lebar sepur1.067 mm (3 ft 6 in)
Panjang10.000 mm (10 ydft 10 in)
Lebar2.720 mm (2 ydft 11 in)
Jarak antara alat perangkai11.890 mm (13 ydftin)
Jarak antarpivot5.000 mm (5 ydftin)
Tinggi alat perangkai760 mm (2 ftin)
Berat
Berat kosong336 ton (331 ton panjang; 370 ton pendek)
Berat siap36 ton (35 ton panjang; 40 ton pendek)
Berat adhesi36 ton (35 ton panjang; 40 ton pendek)
Bahan bakar
Kapasitas bahan bakar1.500 l (330 imp gal; 400 US gal)
Kapasitas pelumas120 l (26 imp gal; 32 US gal)
Kapasitas air pendingin450 l (99 imp gal; 120 US gal)
Kapasitas bak pasir350 l (77 imp gal; 92 US gal)
Sistem mesin
Penggerak utamaMaybach Mercedes Benz 820 B
Jenis mesin4 langkah
Motor traksi1 unit
Tipe: Kruup 2 WZLI-15
Kinerja
Kecepatan maksimum75 km/h (21 m/s)
Kecepatan minimum kontinu10 km/h (2,8 m/s)
Daya mesin510 kW (680 hp)
Daya ke generator/converter466 kW (625 hp)
Gaya traksi9.560 kgf (93.800 N; 21.100 lbf)
Lain-lain
Rem lokomotifRem udara tekan, Rem parkir
Tipe kompresorErhand & Schemer Westinghouse ISO 105
Karier
Perusahaan pemilikPT Kereta Api Indonesia
Mulai dinas1958; 64 tahun lalu (1958)


Lokomotif BB300 adalah lokomotif diesel hidraulik buatan pabrik Fried Krupp, Jerman Barat. Lokomotif ini mulai dinas sejak 1958, dan lokomotif ini merupakan kakak dari Lokomotif D300 dan D301 yang memiliki beberapa kemiripan terutama pada bentuk kabinnya, dan diproduksi oleh pabrik yang sama. Lokomotif ini bergandar Bo'Bo', artinya lokomotif ini memiliki dua bogie di mana setiap bogienya memiliki dua poros penggerak yang saling dihubungkan.

Lokomotif ini berdaya mesin sebesar 510 kW (680 hp). Lokomotif ini biasa digunakan untuk melangsir kereta penumpang ataupun kereta barang, dan sesekali menarik kereta api jarak pendek apabila dibutuhkan. Dengan tenaganya yang lebih besar dari lokomotif D300 dan D301, lokomotif ini dapat melangsir rangkaian kereta yang lebih panjang dengan kecepatan lebih tinggi, serta lebih andal untuk menarik kereta api jarak pendek/feeder. Lokomotif ini dapat berjalan dengan kecepatan maksimum yaitu 75 km/h (21 m/s), meskipun sering kali dijalankan dengan kecepatan lebih rendah dari itu karena dinasan langsir pada umumnya dilakukan pada kecepatan rendah.

Lokomotif ini terdapat di berbagai depo lokomotif di Pulau Jawa, dan sempat beroperasi juga di Sumatera Barat.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sebanyak 30 unit lokomotif BB300[1] hadir di Indonesia pada tahun 1958-1959, yaitu pada tahun 1958 sebanyak 17 unit dan 1959 sebanyak 13 unit. Sejak awal dinasnya, lokomotif ini digunakan untuk menggantikan lokomotif uap yang memiliki batas kecepatan maksimum 75 km/h (21 m/s) seperti B13, B51, BB10, dan C27 serta dapat beroperasi di jalan rel ringan (R25 atau R33), untuk berdinas langsiran maupun menarik kereta api jarak pendek. Lokomotif ini pernah beroperasi di Sumatra Utara dan Sumatra Barat namun hanya beroperasi sementara sebelum akhirnya dipindahkan kembali ke Jawa dan kini sudah tidak ada lagi lokomotif tersebut di Sumatra.

Lokomotif ini juga menjadi andalan untuk kereta api jarak pendek, dan rute yang pernah dilaluinya seperti Merak-Tanahabang, Banjar-Kroya, Cilacap-Kroya, Banjar-Cijulang, Cibatu-Cikajang, Semarang Poncol-Demak-Blora-Cepu, Purwosari-Wonogiri, Kutoarjo-Purworejo, Surabaya Kota-Malang-Blitar, Jember-Panarukan-Banyuwangi, dan Yogyakarta-Magelang.

Bentuk fisik dan performansi lokomotif yang cukup klasik ini masih dipergunakan untuk lokomotif berkategori sedang di Eropa. Pada tahun 1984, bersama dengan lokomotif Krupp lainnya, dilakukan repowering terhadap lokomotif ini untuk memperpanjang masa pakai. Lokomotif ini, seperti kelas lokomotif diesel hidraulis lainnya, dikenal sebagai lokomotif yang tahan banjir. Lokomotif ini menggunakan mesin diesel hidraulis yang menghubungkan transmisi gardan (mesin berada di atas roda) ke roda gigi (gear box), dan inilah yang membedakan lokomotif diesel hidraulis dengan diesel elektrik yang menggunakan tenaga motor (motor traksi di dekat roda). Lokomotif diesel elektrik akan korsleting apabila dijalankan di atas jalur yang banjir.

Seiring waktu, karena keterbatasan suku cadang, ditambah dengan kebijakan PT KAI yang kini menggunakan lokomotif jalur utama seperti CC201 dan CC203 untuk membantu dinasan langsir, ikut menggeser lokomotif langsir seperti D300, D301, dan BB300. Jumlah lokomotif BB300 pun semakin berkurang, dan pengurangan lokomotif ini cukup terasa karena pada akhir tahun 2011, lokomotif BB300 yang dijalankan sebagai pelangsir di depo Manggarai, Bandung, Kutoarjo, Solo Balapan, dan Cepu, hanya berjumlah jumlah 9 unit.[2]

Pada akhirnya, hanya lokomotif BB 300 24 yang bisa beroperasi sebagai lokomotif langsir di Balai Yasa Tegal.[3] Selebihnya, semuanya telah berhenti beroperasi sejak tahun 2015. Saat ini, berbagai lokomotif BB 300 yang tidak dirucat masih tersebar di berbagai tempat di Pulau Jawa, seperti di Stasiun Cikampek, Balai Yasa Yogyakarta, Depo Induk Sidotopo, dan juga di Kroya.

Alokasi[sunting | sunting sumber]

Di Indonesia, terdapat 30 unit lokomotif BB300 tetapi hampir seluruhnya sudah tidak beroperasi karena ada yang mengalami rusak berat dan ada pula yang sudah uzur termakan usia, sehingga hanya ada satu unit yang beroperasi yaitu sebagai berikut:

Depot induk Lokomotif
Balai Yasa Tegal (BY TG) BB 300 24 (BB 300 59 01) SO

Preservasi[sunting | sunting sumber]

Lokomotif BB300 yang pertama kali dipreservasi adalah lokomotif BB 300 17, yang sebelumnya mangkrak dan ditanahkan di Stasiun Cikampek sejak tahun 2015. Pada 29 September 2019, PT Kereta Api Indonesia (Persero) meresmikan monumen lokomotif BB 300 17 ini di Pusdiklat Ir. H. Juanda, Bandung. Peresmian ini turut dihadiri oleh Menteri BUMN periode 2014-2019, Rini Soemarno, dan Direktur Utama PT Kereta Api Indonesia, Edi Sukmoro. Lokomotif ini menggunakan livery kuning-hijau khas era DKA, PNKA, dan PJKA.

Data teknis[1][sunting | sunting sumber]

  • Dimensi
  1. Lebar sepur: 1.067 mm (3 ft 6 in)
  2. Panjang badan: 10.000 mm (10 ydft 10 in)
  3. Jarak antara alat perangkai: 11.890 mm (13 ydftin)
  4. Lebar badan: 2.720 mm (2 ydft 11 in)
  5. Tinggi maksimum: 3.700 mm (4 ydftin)
  6. Jarak gandar: 3.200 mm (3 ydftin)
  7. Jarak antarpivot: 5.000 mm (5 ydftin)
  8. Diameter roda penggerak: 904 mm (2 ft 11,6 in)
  9. Tinggi alat perangkai: 760 mm (2 ftin)
  • Berat
  1. Berat kosong: 336 ton (331 ton panjang; 370 ton pendek)
  2. Berat siap: 36 ton (35 ton panjang; 40 ton pendek)
  3. Berat adhesi: 36 ton (35 ton panjang; 40 ton pendek)
  • Motor Diesel
  1. Tipe: MB 820 B, Maybach Mercedes Benz
  2. Jenis: 4 langkah
  3. Daya Mesin: 510 kW (680 hp)
  4. Daya ke generator/converter: 466 kW (625 hp)
  • Motor Traksi/Converter
  1. Jumlah motor traksi: 1 buah
  2. Tipe motor: Krupp 2 WZLI-15
  • Performansi
  1. Kecepatan maksimum: 75 km/h (21 m/s)
  2. Gaya tarik maksimum (adhesi): 9.560 kgf (93.800 N; 21.100 lbf)
  3. Kecepatan minimum kontinu: 10 km/h (2,8 m/s)
  4. Jari-jari lengkung terkecil: 80 m (87 ydftin)
  • Kapasitas
  1. Bahan bakar: 1.500 l (330 imp gal; 400 US gal)
  2. Minyak pelumas: 120 l (26 imp gal; 32 US gal)
  3. Air pendingin: 450 l (99 imp gal; 120 US gal)
  4. Pasir: 350 l (77 imp gal; 92 US gal)
  5. Minyak transmisi: 300 l (66 imp gal; 79 US gal)
  • Lain-lain
  1. Sistem rem: Rem udara tekan, Rem parkir
  2. Tipe kompresor: Erchard & Schm

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Tim Redaksi Majalah KA. 2007. Album Lokomotif dan KRL. Depok: PT Ilalang Sakti Komunikasi.
  2. ^ Unit Pusat Pelestarian dan Desain Arsitektur: Lokomotif BB300
  3. ^ "Indonesian Railfans". www.facebook.com. Diakses tanggal 2020-01-31.