Stasiun Semarang Poncol

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Stasiun Semarang Poncol
Kereta Api Indonesia

LiveryPapanStasiun 2020.svg

PapanNamaStasiun SMC.png
Semarang Poncol 2020.jpg
Tampak depan Stasiun Semarang Poncol, 2020
Nama lainStasiun Poncol
LokasiJalan Imam Bonjol
Purwosari, Semarang Utara, Semarang, Jawa Tengah 50172
Indonesia
Koordinat6°58′23″S 110°24′53″E / 6.973169°S 110.414732°E / -6.973169; 110.414732Koordinat: 6°58′23″S 110°24′53″E / 6.973169°S 110.414732°E / -6.973169; 110.414732
Ketinggian+3 m
PengelolaKereta Api Indonesia
Daerah Operasi IV Semarang
Letak dari pangkal
Jumlah peronSatu peron sisi dan tiga peron pulau yang sama-sama agak tinggi
Jumlah jalur9 (jalur 4 dan 5: sepur lurus)
Konstruksi
ArsitekHenri Maclaine Pont
Informasi lain
Kode stasiun
  • SMC
  • 2520
[2]
KlasifikasiBesar tipe B[2]
Sejarah
Dibuka6 Agustus 1914; 107 tahun lalu (1914-08-06)
Nama sebelumnyaStation Semarang SCS, Semarang-West, Pontjol Semarang
Perusahaan awalSemarang-Cheribon Stoomtram Maatschappij
Operasi layanan
Kertajaya, Airlangga, Jayabaya, Ambarawa Ekspres, Joglosemarkerto, Kamandaka, Kaligung, Kedung Sepur, dan angutan semen Indocement
Stasiun sebelumnya Layanan lokal/komuter Stasiun berikutnya
Terminus Kedung Sepur
Semarang Poncol–Ngrombo, p.p.
Semarang Tawang
ke arah Ngrombo
Stasiun sebelumnya Layanan aglomerasi Stasiun berikutnya
Terminus Kaligung
Semarang Poncol–Cirebon Prujakan, p.p.
Weleri
Semarang Tawang
Terminus
Kamandaka
Semarang Tawang–Purwokerto, p.p.
Weleri
ke arah Purwokerto
Weleri
Berlawanan jarum jam
Joglosemarkerto
Lingkar Jawa Tengah
Semarang Tawang
Searah jarum jam
Layanan penghubung
Halte sebelumnya
Trans Semarang
Halte berikutnya
Abimanyu
ke arah Pelabuhan
Koridor 3
Melalui Kagok dari Dr. Cipto
Petek
ke arah Pelabuhan
Petek
ke arah Pelabuhan
Koridor 3
Melalui Elizabeth dari Balaikota
Abimanyu
ke arah Pelabuhan
Petek Koridor 4 Pertamina Thamrin
ke arah Cangkiran
Abimanyu
ke arah Terboyo
Koridor 7 Petek
ke arah Terboyo
Halte sebelumnya Trans Jateng Halte berikutnya
Abimanyu
ke arah Bawen
Koridor 1
Kedungsepur
Petek
Fasilitas dan teknis
FasilitasParkir Mesin tiket Cetak tiket mandiri Ruang/area tunggu Pemesanan langsung di loket Layanan pelanggan Pusat informasi Musala Toilet Wastafel Jalur difabel Pos kesehatan Tempat bermain anak Galeri ATM Restoran Pertokoan/area komersial Ruang menyusui Barang hilang Isi baterai Area merokok Troli Terminal barang 
Tipe persinyalan
Logo Direktorat Pelestarian Cagar Budaya dan Permuseuman.png Cagar budaya Indonesia
Stasiun Poncol
KategoriBangunan
No. RegnasRNCB.20160818.02.001204
Tanggal SK1992
PemilikPT Kereta Api Indonesia
PengelolaPT Kereta Api Indonesia
Nama sebagaimana tercantum dalam
Sistem Registrasi Nasional Cagar Budaya
Lokasi pada peta

Stasiun Semarang Poncol (SMC), juga disebut Stasiun Poncol, adalah stasiun kereta api kelas besar tipe B yang terletak di kelurahan Purwosari, kecamatan Semarang Utara, kota Semarang, Jawa Tengah. Stasiun yang terletak pada ketinggian +3 meter ini termasuk dalam Daerah Operasi IV Semarang dan merupakan stasiun utama kedua di Kota Semarang setelah Stasiun Tawang.

Stasiun ini menjadi tempat pemberhentian sebagian besar kereta api penumpang kelas ekonomi dan komuter di Semarang. Hampir semua KA barang yang melintas di jalur lintas utara dan tengah Jawa berhenti di stasiun ini, kecuali KA parsel ONS yang bongkar muat barangnya dilayani di Stasiun Tawang. Stasiun Poncol sempat menjadi salah satu tempat pemberhentian peralihan KA di Semarang selain Stasiun Alastua hanya pada saat Stasiun Tawang sedang tergenang banjir.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Stasiun Semarang Poncol setelah dibuka pada tahun 1914, kemungkinan diambil sekitar tahun 1915-1920

Semarang-Cheribon Stoomtram Maatschappij (SCS) didirikan pada tahun 1895 dan mendapat konsesi izin dari Pemerintah Kolonial Hindia Belanda untuk membangun jalur kereta api dari Semarang menuju Cirebon. Perusahaan ini berkantor di Tegal, dan mulai membangun jalur kereta apinya pada tahun 1895 hingga akhirnya rampung pada tahun 1897. SCS memfokuskan pengangkutan penumpang dan barang (khususnya gula, minyak bumi, dan pupuk) di lintas Semarang–PekalonganTegalCirebon.[4][5]

Untuk mengurangi penumpukan penumpang dan barang di Semarang, dibutuhkan adanya stasiun yang besar. SCS memiliki stasiun sendiri, yaitu Semarang SCS atau Semarang-West; begitu pula di Cirebon, ada Cirebon SCS. Bangunan Stasiun Semarang SCS yang sekarang ini diresmikan pada tanggal 6 Agustus 1914[6] dirancang oleh arsitek Henri Maclaine Pont, seorang arsitek berkebangsaan Belanda. Stasiun ini difungsikan untuk menggantikan fungsi Stasiun Pendrikan yang ada lebih dahulu. Tidak seperti karya Pont yang pertama (Kantor SCS Tegal—yang tidak memiliki keistimewaan apa pun dari sisi arsitekturnya), karya Pont yang satu ini pernah ikut ambil bagian dalam forum internasional Paris Exposition di Prancis, 1925.[7] Dahulu stasiun ini terpisah jalur relnya dengan Stasiun Semarang Tawang pada jarak sejauh 2,5 km.[8]

Setelah Djawatan Kereta Api mendata stasiun-stasiun seluruh Indonesia pada tahun 1950-an, Stasiun Semarang-West ini kemudian diberi nama Semarang Poncol.[9]

Bangunan dan tata letak[sunting | sunting sumber]

Emplasemen Stasiun Semarang Poncol saat kereta api Argo Muria melintas, Juni 2017

Stasiun Semarang Poncol memiliki sembilan jalur kereta api dengan jalur 1-3 yang telah dinaungi oleh kanopi. Jalur 4 awalnya merupakan sepur lurus. Setelah jalur ganda pada petak antara stasiun ini ke arah timur hingga Stasiun Tawang dioperasikan pada awal Februari 2014[10] dan kemudian ke arah barat hingga Stasiun Jerakah pada akhir Maret 2014,[11] tata letak jalur di stasiun ini mengalami sedikit perombakan sehingga jalur 5 juga dijadikan sebagai sepur lurus.

Di sebelah timur laut dan barat daya stasiun ini berturut-turut terdapat depo lokomotif dan depo kereta yang difungsikan untuk menyimpan dan merawat lokomotif dan kereta penumpang dengan terminus di Kota Semarang. Bangunan stasiun ini sudah berkali-kali dilakukan renovasi sehingga bentuknya sudah berbeda dari bentuk semula.

Pada 2019, sistem persinyalan elektrik lama di stasiun ini telah diganti dengan sinyal keluaran terbaru produksi PT Len Industri. Selain itu, lintasan jalur rel antara stasiun ini dan Stasiun Semarang Tawang dijadikan sebagai jalur tunggal ganda atau sepur kembar.

Ciri khas[sunting | sunting sumber]

Ciri khas yang dimiliki stasiun ini adalah diputarkannya lagu Caping Gunung setiap kali terjadi kedatangan kereta api, sebelum akhirnya diubah menjadi instrumental Gambang Semarang, sama seperti stasiun kelas besar di Daop IV Semarang lainnya.

Layanan kereta api[sunting | sunting sumber]

Penumpang[sunting | sunting sumber]

Antarkota[sunting | sunting sumber]

Jalur lintas utara Jawa[sunting | sunting sumber]
Jalur lintas tengah Jawa[sunting | sunting sumber]

Lokal[sunting | sunting sumber]

Komuter[sunting | sunting sumber]

Barang[sunting | sunting sumber]

Antarmoda pendukung[sunting | sunting sumber]

Jenis angkutan umum Trayek Tujuan
Trans Semarang[12] Trans Semarang 3A.svg Pelabuhan Tanjung EmasElizabethPelabuhan Tanjung Emas (loop searah jarum jam)
Trans Semarang 3B.svg Pelabuhan Tanjung EmasElizabethPelabuhan Tanjung Emas (loop berlawanan arah jarum jam)
Trans Semarang 4.svg Terminal Cangkiran–Stasiun Semarang Tawang
Trans Semarang 7.svg Terboyo WetanPemuda Balai KotaTerboyo (loop)
Trans Jateng[13] Trans Jateng Kedungsepur 1.svg Terminal Bawen-Stasiun Semarang Tawang

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Subdit Jalan Rel dan Jembatan (2004). Buku Jarak Antarstasiun dan Perhentian. Bandung: PT Kereta Api (Persero). 
  2. ^ a b Buku Informasi Direktorat Jenderal Perkeretaapian 2014 (PDF). Jakarta: Direktorat Jenderal Perkeretaapian, Kementerian Perhubungan Indonesia. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 1 Januari 2020. 
  3. ^ Sugiana, A.; Lee, Key-Seo; Lee, Kang-Soo; Hwang, Kyeong-Hwan; Kwak, Won-Kyu (2015). "Study on Interlocking System in Indonesia" (PDF). Nyeondo Hangugcheoldohaghoe Chungyehagsuldaehoe Nonmunjib (Korean Society for Railway) (46). 
  4. ^ Semarang-Cheribon Stoomtram Maatschappij (1917). Verslag - SCS - 1916. Semarang-Cheribon Stoomtram Maatschappij. 
  5. ^ R., Knight, G. (2013). Commodities and colonialism : the story of Big Sugar in Indonesia, 1880-1942. Leiden: Brill. ISBN 9004250514. OCLC 847623409. 
  6. ^ "Semarang-Cheribon Stoomtram-Mij advertentie". Het nieuws van den dag voor Nederlandsch-Indië. 5 Agustus 1914. 
  7. ^ Priyotomo, Josef (1988). Pasang-surut arsitektur di Indonesia. Surabaya: Ardjun. 
  8. ^ Nusantara., Tim Telaga Bakti; Indonesia., Asosiasi Perkeretaapian (1997). Sejarah perkeretaapian Indonesia (edisi ke-Cet. 1). Bandung: Angkasa. ISBN 9796651688. OCLC 38139980. 
  9. ^ "A Haltenamen op Naam" (PDF). Diakses tanggal 4 Januari 2018. 
  10. ^ Laeis, Zuhdiar (2014-02-07). "Jalur Ganda KA Stasiun Poncol-Tawang Dioperasikan". Kantor Berita Antara. Diakses tanggal 2020-04-18. 
  11. ^ Faisol, Edi (2014-03-28). "Jalur Rel Kereta Ganda Tegal-Bojonegoro Rampung". Tempo.co. Diakses tanggal 2020-04-18. 
  12. ^ "Transportasi - Dinas Koperasi dan UKM Kota Semarang". Dinas Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah Kota Semarang. Pemerintah Kota Semarang. Diakses tanggal 2018-06-26. 
  13. ^ Adhitya Purbaya, Angling (7 Juli 2017). "Ayo Naik Bus Trans Jateng, 3 Hari Gratis". Detikcom. Trans Media. Diakses tanggal 2020-09-07. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Stasiun sebelumnya Piktogram dari KA Jarak Jauh Lintas Kereta Api Indonesia Stasiun berikutnya
Jerakah
ke arah Tegal
Tegal–Brumbung Semarang Tawang
ke arah Brumbung