Jalur kereta api Trans-Sulawesi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Jalur kereta api Trans-Sulawesi
Stasiun Rammang-Rammang1.jpg
Proses pembangunan Stasiun Rammang-Rammang
Ikhtisar
JenisJalur lintas utama
SistemJalur kereta api rel berat
StatusKonstruksi
TerminusMakassar
Parepare
Operasi
Dibangun oleh
PemilikDirektorat Jenderal Perkeretaapian
Data teknis
Jenis relR60
Lebar sepur1.435 mm
ElektrifikasiTidak
Kecepatan operasi120 km/jam

Jalur kereta api Trans-Sulawesi adalah jaringan jalur kereta api yang dibangun untuk menjangkau daerah-daerah penting di Pulau Sulawesi. Jaringan jalur kereta api ini dibangun mulai pada tahun 2015 yang dimulai dari tahap I, yaitu jalur kereta api dari Makassar hingga Parepare. Proyek perkeretaapian Trans-Sulawesi ditargetkan mencapai panjang 2.000 kilometer dari Makassar ke Manado.[1]

Sasaran dari pengembangan jaringan jalur kereta api di Pulau Sulawesi adalah untuk menghubungkan wilayah atau perkotaan yang mempunyai potensi angkutan penumpang dan barang atau komoditas berskala besar, berkecepatan tinggi, dengan tingkat konsumsi energi yang rendah dan mendukung perkembangan perkotaan terpadu melalui integrasi perkotaan di wilayah pesisir, baik industri maupun pariwisata serta agropolitan baik kehutanan, pertanian maupun perkebunan.[2]

Jalur kereta api ini menggunakan lebar sepur 1.435 mm[3] (lebar sepur standar internasional) dan proses pembangunan tingkat lanjutnya dilakukan oleh PT Celebes Railway Indonesia (CRI), perusahaan patungan yang dibentuk oleh kontraktor pembangunan jalur ini, PT PP.[4]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Prakemerdekaan[sunting | sunting sumber]

Sulawesi sudah memiliki jalur kereta api, yang dibangun oleh Staatstramwegen op Celebes (STC) yang merupakan anak perusahaan Staatsspoorwegen (SS). Divisi ini tak jelas asal usulnya, tetapi tercatat merencanakan membangun jalur kereta api Takalar–Makassar–Maros–Tanete. Pada 1 Juli 1923 segmen Takalar–Makassar (Passarboetoeng) dibuka, sementara proses pembangunan segmen Makassar–Maros–Tanete ditunda demi hemat anggaran meskipun izin sudah ditetapkan dalam Wet 22 december 1919 staatsblad 1920 No. 53 dan Wet 18 maart 1921 staatsblad No. 200.[5]

Jalur rencana ini kemudian direncanakan untuk dikembangkan sampai ke Parepare dan Sengkang tetapi gagal terwujud.[6][7] Iman Subarkah, yang pernah menjabat sebagai Kepala Djawatan Kereta Api menyebutkan bahwa lintas ini "kurang menguntungkan" karena hanya melewati daerah pantai. Bahkan mulanya Belanda juga memilih enggan membuat jalur kereta api lagi karena jalan raya sepertinya cocok untuk mempersatukan seluruh Sulawesi.[8] Jalur ini pun dinonaktifkan pada 1 Agustus 1930 oleh SS karena dianggap tidak efektif dan juga menjadi korban dari Depresi Besar.[9]

Pascakemerdekaan[sunting | sunting sumber]

Wacana pembangunan jalur kereta api Sulawesi kembali mengemuka pada dekade 2000-an. Dalam rangka pembangunan lintas kawasan Sulawesi, Tri Ratnawati menyebut bahwa "percepatan pembangunan prasarana wilayah" sangat diperlukan dalam rangka mewujudkan pembangunan lintas kawasan. Termasuk di dalamnya studi kelayakan pembangunan jalur kereta api Sulawesi serta peningkatan jalan raya Trans-Sulawesi.[10]

Masuk dalam Rencana Induk Perkeretaapian Nasional 2011–2030, Direktorat Jenderal Perkeretaapian memasukkan jalur kereta api Trans-Sulawesi sebagai infrastruktur prioritas dan juga program strategis nasional.[11]

Jalur yang dibangun[sunting | sunting sumber]

Makassar–Parepare[sunting | sunting sumber]

Jalur sepanjang kurang lebih 145 kilometer ini merupakan tahap pertama dari pembangunan jalur kereta api Trans-Sulawesi dari Kota Makassar menuju Kota Parepare. Peletakan batu pertama jalur kereta api lintas Makassar–Parepare dilaksanakan pada Senin, 18 Agustus 2014 di Desa Siawung, Kecamatan Barru, Kabupaten Barru.[12]

Pemasangan rel pertama telah dilakukan pada Jumat, 13 November 2015 di Desa Lalabata, Kecamatan Tanete Rilau, Kabupaten Barru. Pemasangan rel disaksikan oleh Dirjen Perkeretaapian Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Hermanto Dwiatmoko dan Gubernur Sulawesi Selatan, Syahrul Yasin Limpo.[13] Jalur kereta ini diujicobakan untuk kali pertama pada tanggal 10 November 2017.[14]

Jalur kereta api ini pada awalnya dibangun jalur tunggal, tetapi lahan yang disiapkan dapat dibangun jalur ganda. Jalur ini direncanakan mempunyai 23 stasiun yang akan dibangun sebagai pemberhentian kereta api.[15][16]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Pembangunan Fisik Jalur Kereta Trans Sulawesi Dimulai Tahun Ini". Diakses tanggal 13 Januari 2015. 
  2. ^ "Rencana Induk Perkeretaapian - Departemen Perhubungan" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2016-05-28. Diakses tanggal April 2011. 
  3. ^ ParePos: Pembangunan Rel KA Dipantau Presiden[pranala nonaktif permanen]
  4. ^ Okezone. "Garap Proyek Kereta Api, PTPP Bikin Usaha Patungan Celebes Railway : Okezone Economy". okezone.com. Diakses tanggal 2019-04-11. 
  5. ^ (Belanda) Reitsma, Steven Anne (1928). Korte geschiedenis der Nederlandsch-Indische spoor- en tramwegen. Weltevreden: G. KOLFF & Co. hlm. 104. 
  6. ^ Reitsma, S.A. (1925). Gedenkboek der staatsspoor- en tramwegen in Nederlandsch- Indië 1875-1925. Landsdrukkerij. 
  7. ^ (Belanda) Reitsma, Steven Anne (1928). Korte geschiedenis der Nederlandsch-Indische spoor- en tramwegen. Weltevreden: G. KOLFF & Co. hlm. 104. 
  8. ^ Subarkah, Iman (1992). Sekilas 125 Tahun Kereta Api Kita 1867 - 1992. Bandung: Yayasan Pusat Kesejahteraan Karyawan Kereta Api. hlm. 40. 
  9. ^ (Belanda) Reitsma, Steven Anne (1928). Korte geschiedenis der Nederlandsch-Indische spoor- en tramwegen. Weltevreden: G. KOLFF & Co. hlm. 104. 
  10. ^ Tri Ratnawati. (2006). Potret pemerintahan lokal di Indonesia di masa perubahan : otonomi daerah tahun 2000-2005 (edisi ke-Cet. 1). Yogyakarta: Pustaka Pelajar. ISBN 979-24-5854-9. OCLC 167437853. 
  11. ^ "Minat Swasta Rendah, Rencana Induk Perkeretaapian Bakal Direvisi | Ekonomi". Bisnis.com. 2018-03-27. Diakses tanggal 2020-12-07. 
  12. ^ "Pembangunan Rel KA Trans Sulawesi Dalam Tahap Pembebasan Lahan". Diakses tanggal 5 Maret 2015. 
  13. ^ Pemasangan Pertama Rel Kereta Trans Sulawesi Dimulai Hari Ini[pranala nonaktif permanen]
  14. ^ Uji Coba Pengoperasian Kereta Api Trans Sulawesi
  15. ^ "Presiden RI Direncanakan Akan Melakukan Peletakan Batu Pertama Pembangunan Fisik Kereta Api". Diakses tanggal 22 Februari 2015. [pranala nonaktif permanen]
  16. ^ "Ekspose Penetapan Trase Jalur Kereta Api Makassar-Parepare". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-12-22. Diakses tanggal 30 Juli 2013.