Divisi Regional IV Tanjungkarang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Divisi Regional IV Tanjungkarang
Logo PT KAI (Persero) (New version 2016).svg
PT Kereta Api Indonesia (Persero)
Divisi Regional IV Tanjungkarang
Kantor Daop/Divre
Provinsi Lampung
Kota Bandar Lampung
Kecamatan Enggal
Kelurahan Gunung Sari
Alamat Jalan Teuku Umar No. 23
Kode pos 35111
Informasi lain
Singkatan Daop/Divre TNK
Stasiun tertinggi +117 m (Gedungratu)
Karakteristik jalur Mayoritas lintas datar,
emplasemen stasiun kecil dapat mencapai kurang lebih 1 kilometer,
KA batubara lebih sering diproritaskan dibandingkan KA penumpang.
Batas kecepatan tertinggi yang diizinkan 70 s.d. 90 km/jam


Divisi Regional IV Tanjungkarang (Divre IV TNK) adalah Divre KAI dengan wilayah kerja Provinsi Lampung dan sebagian Sumatera Selatan, dipimpin oleh seorang Kepala Divisi Regional (Kadivre) yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Direksi PT Kereta Api Indonesia.

Sebelumnya Divre IV TNK menggunakan nomenklatur Sub Divisi Regional III.2 Tanjungkarang yang merupakan bagian dari Divisi Regional III Sumatera Selatan dan Lampung. Sejak tanggal 1 Mei 2016 dengan rangka peningkatan kinerja (penyederhanaan hierarki organisasi). Manajemen PT. KAI melakukan perubahan struktur organisasi; yaitu Divisi Regional III Sumatera Selatan dan Lampung menjadi Divre III Palembang dan Divre IV Tanjungkarang.[1]

Gambaran Umum[sunting | sunting sumber]

Perhitungan jarak rel kereta api dimulai dari stasiun Panjang, Lampung (KM 0) yang telah ditutup sejak beroperasinya Pelabuhan Bakauheni yang menghentikan hegemoni pelayanan kapal penumpang dari pelabuhan Panjang yang terintegrasi dengan jalur kereta api melalui stasiun Panjang. Dari pelabuhan tersebut, ruas jalur kereta api berakhir di Stasiun Prabumulih (Sumatera Selatan) km 332+705. Petak antara Stasiun Tanjungrambang dengan Prabumulih sendiri merupakan perbatasan antara Divre III Palembang dan Divre IV Tanjungkarang.

Dari stasiun besar hingga stasiun kecil di Divre IV TNK rata-rata merupakan stasiun long siding dengan panjang emplasemen antara 900-1000 m atau lebih. Bahkan, stasiun Tulungbuyut merupakan stasiun dengan emplasemen terpanjang di Indonesia. Spoor belok Tulungbuyut memiliki panjang sekitar 2200 m.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Foto udara stasiun Kotabumi dan lingkungan sekitarnya di wilayah Kotabumi, Lampung Utara pada zaman Hindia Belanda.

Sekitar tahun 1911, transmigran pulau Jawa yang didatangkan Hindia Belanda ke Lampung pada 1905 berhasil membangun perkebunan kaitsyuk, tembakau, kopi, karet, kelapa dalam, dan kelapa sawit. Gubernur Jenderal Hindia Belanda di Batavia lalu menganggap sarana angkutan hasil-hasil bumi dari Sumatera Selatan ke pulau Jawa jika terlalu mengandalkan pelayaran laut terlalu banyak memakan biaya dan waktu serta sulit memasuki pelabuhan di Palembang, Krui, dan Menggala. Maka diputuskan reduksi biaya transportasi dan waktu pengiriman hasil bumi dengan membangun rel kereta api dari Palembang ke Tanjungkarang.

Adapun rel KA pertama di Pulau Sumatera dibangun di Aceh (1874), Sumatera Utara (1886), Sumatera Barat (1891), kemudian Sumatera Selatan (1911). Tahun 1911, pembangunan rel KA dimulai oleh pemerintah Hindia Belanda dengan mengerahkan ribuan orang di Palembang dan di Tanjungkarang.

Rel KA antara Tanjungkarang dan Palembang banyak melintasi hutan, perkebunan karet, perkebunan sawit, dan rawa-rawa. Jalur KA ini berbeda dengan yang ada di Pulau Jawa, di mana rel KA dibangun melintasi perkampungan-perkampungan. Penyebabnya, rel KA di Pulau Jawa disiapkan untuk angkutan manusia, sedangkan rel KA ini disiapkan Belanda untuk mengangkut hasil bumi, hasil hutan, dan perkebunan dari negeri jajahan di Sumatera.

Lintasan kereta di Sumatera bagian selatan pertama kali dibangun sepanjang 12 kilometer dari Panjang menuju Tanjungkarang, Lampung. Jalur rel ini mulai dilalui kereta pada tanggal 3 Agustus 1914. Pada waktu bersamaan dilaksanakan juga pemasangan dan pembangunan lintasan rel dari Kertapati, menuju Kota Prabumulih, Sumatera Selatan. Sampai 1914, jalur rel lintas Prabumulih hingga Prabumulih mencapai jarak 78 kilometer.

Perlahan, jalur rel kemudian dikembangkan untuk pengangkutan batu bara dari tempat penambangannya di Tanjung Enim. Kemudian dikembangkan juga jalur ke Lahat. Di Lahat ada sebuah bengkel besar kereta (sekarang dinamakan Balai Yasa Lahat) yang berfungsi untuk perbaikan dan perawatan kereta api. [3]

Akhirnya pemerintah Hindia Belanda melalui Zuid Soematera Spoorwegen (ZSS) tuntas membangun rel kereta api di Lampung dan Sumatera Selatan hingga 529 km. Seluruhnya merupakan rel selebar 1.067 mm. Sementara mayoritas negara menggunakan rel selebar 1.435 mm yang menjaga stabilitas kereta lebih baik agar bisa berjalan dengan kecepatan lebih tinggi .

Awalnya, ZSS berencana membangun rel hingga Tapanuli tetapi dihempaskan kebangkrutan perusahaan akibat resesi setelah Perang Dunia I, yaitu Great Depression yang ternyata berdampak ke rel di Sumatera. [4]

Masa PJKA

Pada masa PJKA, wilayah Divisi Regional IV TNK merupakan wilayah kerja Inspeksi 14 Tanjungkarang yang merupakan bagian dari Eksploitasi Sumatera Selatan (ESS), bersama dengan Inspeksi 13 Kertapati.[5]

Masa PERUMKA, PT. KA, dan PT. KAI.

Sejak era PERUMKA, Eksploitasi Sumatera Selatan (ESS) berubah nama menjadi Divre III Sumatera Selatan dan Lampung yang dulu cakupannya cukup luas dibandingkan kedua divre lain di Sumatera dan meliputi dua provinsi yaitu Sumatera Selatan dan Lampung, maka dibagilah dua wilayah (subdivre) dengan fungsi operasional yang serupa dengan Daop KAI di pulau Jawa, namun dengan tingkatan administratif dalam lingkup KAI yang lebih rendah daripada Divre maupun Daop. Divre III pernah memiliki dua subdivre sebagai berikut:

  • Sub Divre III.1 Kertapati (KPT), yang merupakan pusat Divre III Sumatera Selatan dan Lampung naik tingkat dan berubah nama menjadi Divre III Palembang per 1 Mei 2016.
  • Sub Divre III.2 Tanjungkarang (TNK), dimekarkan menjadi Divre IV Tanjungkarang per 1 Mei 2016 seperti sekarang.

Layanan Kereta Api[sunting | sunting sumber]

Kereta Penumpang[sunting | sunting sumber]

Pengangkutan Barang[6][sunting | sunting sumber]

Stasiun kereta api[sunting | sunting sumber]

Peta Jalur Kereta Api di Divre IV Tanjungkarang.
(Klik untuk memperbesar.)
  1. Stasiun Panjang (PJN)
  2. Stasiun Pidada (PID)
  3. Pos Blok Intermediate Garuntang (GR)
  4. Stasiun Tanjungkarang (TNK)
  5. Stasiun Labuanratu (LAR)
  6. Stasiun Gedungratu (GDR)
  7. Stasiun Rejosari (RJS)
  8. Stasiun Branti (BTI)
  9. Stasiun Tegineneng (TGI)
  10. Stasiun Rengas (RGS)
  11. Stasiun Bekri (BKI)
  12. Stasiun Hajipemanggilan (HJP)
  13. Stasiun Sulusuban (SLS)
  14. Stasiun Blambanganpagar (BBA)
  15. Stasiun Kalibalangan (KAG)
  16. Stasiun Candimas (CMS)
  17. Stasiun Kotabumi (KB)
  18. Stasiun Cempaka (CEP)
  19. Stasiun Ketapang (KTP)
  20. Stasiun Negararatu (NRR)
  21. Stasiun Tulungbuyut (TLY)
  22. Stasiun Negeriagung (NGN)
  23. Stasiun Blambanganumpu (BBU)
  24. Stasiun Giham (GHM)
  25. Stasiun Tanjungrajo (TJO)
  26. Stasiun Waytuba (WAY)
  27. Stasiun Waypisang (WAP)
  28. Stasiun Martapura (MP)
  29. Stasiun Sungaituha (SGT)
  30. Stasiun Gilas (GLS)
  31. Stasiun Airtuba (ART)
  32. Stasiun Sepancar (SPC)
  33. Stasiun Kemelak (KMK)
  34. Stasiun Baturaja (BTA)
  35. Stasiun Tigagajah (TJH)
  36. Stasiun Lubukbatang (LBT)
  37. Stasiun Belatung (BLT)
  38. Stasiun Kepayang (KPY)
  39. Stasiun Blimbing Air Kaka (BIK)
  40. Stasiun Durian (DUR)
  41. Stasiun Lubukrukam (LRM)
  42. Stasiun Peninjawan (PNW)
  43. Stasiun Talangbaru (TLB)
  44. Stasiun Metur (MET)
  45. Stasiun Kotabaru (KBU)
  46. Stasiun Pagargunung (PGG)
  47. Stasiun Airasam (ASM)
  48. Stasiun Sukamerindu (SKU)
  49. Stasiun Tanjungrambang (TJR)
  1. Simpang KM 3
  2. Stasiun Sukamenanti (SKN)
  3. Stasiun Tarahan (THN)
  • Jalur kereta api Garuntang-Telukbetung
  1. Pos Blok Intermediate Garuntang (GR)
  2. Stasiun Telukbetung (TK)

Keterangan :

  • Stasiun besar ialah stasiun yang tertulis tebal miring.
  • Stasiun menengah ialah stasiun yang tertulis tebal.
  • Stasiun kecil ialah stasiun yang tertulis normal.
  • Stasiun dan jalur yang tak beroperasi ialah tulisan yang tertulis miring.

Prasarana Perawatan[sunting | sunting sumber]

Dipo Lokomotif Tanjung Karang (TNK)[sunting | sunting sumber]

Dipo lokomotif ini terletak di ibukota Lampung, yaitu Bandar Lampung. Dipo ini merupakan dipo lokomotif terbesar di pulau Sumatra. Sampai saat ini, Dipo Tanjungkarang merupakan satu-satunya dipo yang memiliki lokomotif CC202, CC205 CC300 untuk melayani dinasan KA batubara atau yang dikenal dengan istilah KA Babaranjang. Selain itu, Lokomotif "Tamu" dari Dipo Induk Kertapati seperti CC204 dan CC206 yang sebelumnya melayani KA Babaranjang, KA Limex Sriwijaya, KA Rajabasa, KA Pulp dan KLB juga bisa dilayani di Dipo ini, sebelum kembali ke Dipo asal. Fasilitas di dipo ini pun sangat memadai, dipo ini memiliki turntable untuk memutar lokomotif. Dipo ini juga memiliki kereta derek (crane) yang bernama "Gajah Lampung."

Sub-Dipo Lokomotif[sunting | sunting sumber]

Nama Sub-Dipo Kode Sub-Dipo
Sub-Dipo Lokomotif Tarahan THN

Dipo Kereta[sunting | sunting sumber]

Dipo gerbong merupakan tempat perawatan harian kereta penumpang (K1, K2, dan K3).

  • Dipo Kereta Tanjungkarang (TNK)

Dipo Gerbong[sunting | sunting sumber]

Dipo gerbong merupakan tempat perawatan harian gerbong barang.

  • Dipo Gerbong Rejosari (RJS)[7]

Dipo Mekanik[sunting | sunting sumber]

Dipo mekanik merupakan tempat penyimpanan dan perawatan MPJR (mesin perawat jalan rel) yang berupa MTT, CSM, dan PBR yang melayani perawatan jalan rel di seluruh wilayah kerja Divre III Kertapati dan Divre IV Tanjungkarang (untuk sementara).

  • Dipo Mekanik Prabumulih[8][9]

Balai Yasa[sunting | sunting sumber]

Balai yasa untuk perawatan lokomotif, kereta, dan gerbong masih berpusat di Balai Yasa Lahat yang berada di Divisi Regional III Kertapati. Akan tetapi, mengingat kapasitas Balai Yasa Lahat sulit untuk ditingkatkan dan bertambahnya rollingstock di wilayah Divre III dan Divre IV, sudah ada wacana dari PT.KAI untuk mengembangkan Dipo Gerbong Rejosari (RJS) menjadi Balai Yasa yang (akan) khusus melayani gerbong barang, seperti KKBW, ZZOW, PPCW, serta melayani bubut roda pada lokomotif dan kereta.

Jenis Lokomotif Siap Operasi[sunting | sunting sumber]

Alokasi Dipo Lokomotif Tanjungkarang

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]