Kabupaten Barru

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Kabupaten Barru
Lambang Kabupaten Barru
Lambang Kabupaten Barru
Moto: HIBRIDA
Hijau, Bersih, Asri dan Indah



Peta lokasi Kabupaten Barru
Koordinat:
Provinsi Sulawesi Selatan
Ibu kota Kota Barru
Pemerintahan
 - Bupati Andi Idris Syukur
 - DAU Rp. 417.942.379.000.-(2013)[1]
Luas 1.174,71 km2
Populasi
 - Total 165.983 jiwa (2010)
 - Kepadatan 141,3 jiwa/km2
Demografi
Pembagian administratif
 - Kecamatan 7
 - Kelurahan 40 / 15
Simbol khas daerah
 - Situs web www.barrukab.go.id

Kabupaten Barru adalah salah satu Daerah Tingkat II di provinsi Sulawesi Selatan, Indonesia. Ibu kota kabupaten ini terletak di Kota Barru. Kabupaten ini memiliki luas wilayah 1.174,72 km² dan berpenduduk sebanyak 159.235 jiwa (2006).

Salah satu sudut Kota Barru

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Zaman kerajaan dan penjajahan Belanda[sunting | sunting sumber]

Kabupaten Barru dahulu sebelum terbentuk adalah sebuah kerajaan kecil yang masing-masing dipimpin oleh seorang raja, yaitu: Kerajaan Berru (Barru), Kerajaan Tanete, Kerajaan Soppeng Riaja dan Kerajaan Mallusetasi.

Pada masa pemerintahan Belanda dibentuk Pemerintahan Sipil Belanda di mana wilayah Kerajaan Barru, Tanete dan Soppeng Riaja dimasukkan dalam wilayah Onder Afdelling Barru yang bernaung dibawah Afdelling Parepare. Sebagai kepala Pemerintahan Onder Afdelling diangkat seorang control Belanda yang berkedudukan di Barru, sedangkan ketiga bekas kerajaan tersebut diberi status sebagai Self Bestuur (Pemerintahan Kerajaan Sendiri) yang mempunyai hak otonom untuk menyelenggarakan pemerintahan sehari-hari baik terhadap eksekutif maupun dibidang yudikatif.

Pada masa awal kemerdekaan[sunting | sunting sumber]

Dari sejarahnya, sebelum menjadi daerah-daerah Swapraja pada permulaan Kemerdekaan Bangsa Indonesia, keempat wilayah Swapraja ini merupakan 4 bekas Self bestuur di dalam Afdelling Parepare, yaitu:

  1. Bekas Self bestuur Mallusetasi yang daerahnya sekarang menjadi kecamatan Mallusetasi dengan Ibu Kota Palanro, adalah penggabungan bekas-bekas Kerajaan Lili dibawah kekuasan Kerajaan Ajattapareng yang oleh Belanda diakui sebagai Self bestuur, ialah Kerajaan Lili Bojo dan Lili Nepo.
  2. Bekas Self bestuur Soppeng Riaja yang merupakan penggabungan 4 Kerajaan Lili dibawah bekas Kerajaan Soppeng (Sekarang Kabupaten Soppeng) Sebagai Satu Self bestuur, ialah bekas Kerajaan Lili Siddo, Lili Kiru-Kiru, Lili Ajakkang dan Lili Balusu.
  3. Bekas Self bestuur Barru yang sekarang menjadi Kecamatan Barru dengan lbu Kotanya Sumpang Binangae yang sejak semula memang merupakan suatu bekas kerajaan kecil yang berdiri sendiri.
  4. Bekas Self bestuur Tanete dengan pusat pemerintahannya di Pancana, daerahnya sekarang menjadi 3 Kecamatan, masing-masing Kecamatan Tanete Rilau, Kecamatan Tanete Riaja dan Kecamatan Pujananting.

Perkembangan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

Seiring dengan perjalanan waktu, maka pada tanggal 24 Februari 1960 merupakan tonggak sejarah yang menandai awal kelahiran Kabupaten Daerah Tingkat II Barru dengan ibukota Barru, berdasarkan Undang-Undang Nomor 229 tahun 1959 tentang pembentukan Daerah-daerah Tingkat II di Sulawesi Selatan. Kabupaten Barru terbagi dalam 7 Kecamatan yang memiliki 40 Desa dan 14 Kelurahan, berada ± 102 Km di sebelah Utara Kota Makassar, ibukota Sulawesi Selatan.

Sebelum dibentuk sebagai suatu Daerah Otonom berdasarkan UU No. 29 Tahun 1959, pada tahun 1961 daerah ini terdiri dari 4 wilayah Swapraja di dalam kewedanaan Barru, Kabupaten Parepare lama, masing-masing Swapraja Barru, Swapraja Tanete, Swapraja Soppeng Riaja dan bekas Swapraja Mallusetasi. Ibukota Kabupaten Barru sekarang bertempat di bekas ibukota Kewedanaan Barru.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Daftar nama - nama Bupati yang pernah memimpin di Kabupaten Barru:

  1. Kapten TNI (Purn.) La Nakka (20 Februari 1960 - 1 Februari 1965)
  2. H. Muhammad Sewang (1965-1970)
  3. Andi Sukur (1970-1980)
  4. Drs.H.Andi Pamadengrukka Mappayompa (1990-1995)
  5. H. Andi Makkasau Razak (1990-2000)
  6. H. Andi Muhammad Rum (2000-2010)
  7. H. Andi Idris Syukur (2010-2015)

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Adapun pariwisata dari Kabupaten Barru adalah:

-Kecamatan Tanete Riaja[sunting | sunting sumber]

  1. Wato Mallopie
  2. Air Terjun Waesai
  3. Wae Nunge
  4. Lembah Harapan
  5. Celebes Canyon (Watu)

-Kecamatan Tanete Rilau[sunting | sunting sumber]

  1. Sungai Bottoe
  2. Pulau Puteanging
  3. Tanjung Butung
  4. Makam wae Tenri Leleang
  5. Makam Petta Pallaselasee
  6. Masjid Tua Lalabata
  7. Makam We Pancai Tana
  8. Makam Lamaddusila
  9. Makam Karaeng Lipukasi
  10. Pantai Pijar
  11. Sungai Pancana
  12. Salo Libbo
  13. Dermaga Polejiwa

-Kecamatan Barru[sunting | sunting sumber]

  1. Lajulo Indah
  2. Air Panas Kalompie
  3. Pantai Ujung Batu
  4. Taman Wisata Padongko
  5. Makam H.M. Fudail
  6. Monumen Garongkong
  7. Pantai Lembae

-Kecamatan Soppeng Riaja[sunting | sunting sumber]

  1. Pantai Awerange
  2. Monumen Paccekke
  3. Permandian manuba

-Kecamatan Mallusetasi[sunting | sunting sumber]

  1. Bujung Mattimboe
  2. Pulau Dutungeng
  3. Pulau Bakki
  4. Pulau Batu Kalasi
  5. Pantai Kupa
  6. Pantai Lapakaka
  7. Pantai Labuange
  8. Taman Laut Mallusetasi
  9. Komp. Makam Arung
  10. Komp. Makam Labongo

-Kecamatan Balusu[sunting | sunting sumber]

  1. Permandian Waempubbu
  2. Gua Togenra
  3. Pulau Pannikiang
  4. Saoraja Lapinceng
  5. Air Terjun To Magellie

-Kecamatan Pujananting[sunting | sunting sumber]

  1. -Air terjun gattareng

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Perpres No. 10 Tahun 2013". 2013-02-04. Diakses tanggal 2013-02-15.