Kota Cimahi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kota Cimahi
Transkripsi bahasa daerah
 • Aksara Sundaᮎᮤᮙᮠᮤ
Dari atas, kiri ke kanan: Stasiun Cimahi, Masjid Sabar Cimahi, Gereja St. Ignatius Cimahi, Alun-Alun Cimahi, Bekas kamp konsentrasi Jepang
Bendera Kota Cimahi
Lambang resmi Kota Cimahi
Julukan: 
  • Kota Hijau
  • Kota Tentara
Motto: 
Saluyu ngawangun jati mandiri
(Sunda) Bersama membangun jati kemandirian
Peta
Peta
Kota Cimahi di Jawa Barat
Kota Cimahi
Kota Cimahi
Peta
Kota Cimahi di Jawa
Kota Cimahi
Kota Cimahi
Kota Cimahi (Jawa)
Kota Cimahi di Indonesia
Kota Cimahi
Kota Cimahi
Kota Cimahi (Indonesia)
Koordinat: 6°52′48″S 107°32′19″E / 6.8800382°S 107.5385202°E / -6.8800382; 107.5385202
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Barat
Tanggal berdiri21 Juni 2001
Dasar hukumUU №9 Tahun 2001
Jumlah satuan pemerintahan
Daftar
Pemerintahan
 • Wali KotaDikdik Suratno Nugrahawan (Penjabat Wali Kota)
 •  Wakil Wali Kota-
Luas
 • Total40,47 km2 (15,63 sq mi)
Populasi
 • Total560.512
 • Kepadatan13.850/km2 (35,900/sq mi)
Demografi
 • AgamaIslam 94,14%
Kristen 5,56%
- Protestan 4,09%
- Katolik 1,47%
Buddha 0,16%
Hindu 0,11%
Lainnya 0,03%[2]
 • BahasaIndonesia
Sunda
Bahasa Isyarat Indonesia
 • IPMPenurunan 77,83 (2020)
Tinggi[3]
Zona waktuUTC+07:00 (WIB)
Kode area telepon022
Pelat kendaraanD xxxx S/T
Kode Kemendagri32.77 Edit the value on Wikidata
DAURp 600.104.380.000,- (2020)[4]
Situs webcimahikota.go.id

Cimahi (Sunda: aksara Sunda: ᮎᮤᮙᮠᮤ) adalah sebuah kota otonom yang berada di Provinsi Jawa Barat, Indonesia. Kota ini termasuk kedalam kawasan Bandung Raya, secara geografis Kota ini terletak di tengah Kabupaten Bandung, Kota Bandung dan Kabupaten Bandung Barat. Kota Cimahi dahulu bagian dari Kabupaten Bandung, yang kemudian ditetapkan sebagai kota administratif pada tanggal 29 Januari 1976.

Pada tanggal 21 Juni 2001, Cimahi ditetapkan sebagai kota otonom. Kota Cimahi terdiri atas 3 kecamatan, yang dibagi lagi atas 15 kelurahan. Tahun 2021, jumlah penduduk Kota Cimahi sebanyak 560.512 jiwa dengan kepadatan 13.850 jiwa/km2.[1]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Tugu Selamat Datang Baros
Tugu selamat datang di perbatasan Kelurahan Utama, Cimahi Selatan tepatnya di Jalan Baros; dibangun saat Cimahi masih menjadi kota administratif. Coat of arms daerah induknya, Kabupaten Bandung, masih terlihat meskipun warnanya pudar.

Kota Cimahi secara astronomis, terletak di antara 107°30’30’’– 107°34’30’’ BT dan 6°50’00’’ – 6°56’00’’ LS. Luas wilayah Cimahi menurut Undang-Undang No.9 Tahun 2001 sebesar 40,2 km² dengan batas-batas administratif sebagai berikut.[5]

Utara Kabupaten Bandung Barat (Parongpong, Cisarua, dan Ngamprah)
Timur Kota Bandung (Sukasari, Sukajadi, Cicendo, dan Andir)
Selatan Kabupaten Bandung Barat (Batujajar), Kota Bandung (Bandung Kulon, Bandung), dan Kabupaten Bandung (Margaasih)
Barat Kabupaten Bandung Barat (Padalarang, Batujajar, dan Ngamprah)

Secara geografis, wilayah ini merupakan lembah cekungan yang melandai ke arah selatan, dengan ketinggian di bagian utara ± 1,040 mdpl (Kelurahan Cipageran, Kecamatan Cimahi Utara) yang merupakan lereng Gunung Burangrang dan Gunung Tangkuban Perahu serta ketinggian di bagian selatan sekitar ± 685 mdpl (Kelurahan Melong, Kecamatan Cimahi Selatan) yang mengarah ke Sungai Citarum.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Keluarga Belanda di Cimahi pada tahun 1902

Nama Cimahi berasal dari kata bahasa Sunda cai mahi yang berarti "air yang cukup". Cimahi mulai dikenal ketika pada tahun 1811, Gubernur Jenderal Herman Willem Daendels membuat jalan Anyer-Panarukan, dengan dibuatnya pos penjagaan di Alun-Alun Cimahi sekarang.[6]

Tahun 18741893, dilaksanakan pembuatan jalan kereta api Bandung-Cianjur sekaligus pembuatan Stasiun Cimahi. Tahun 1886 dibangun pusat pendidikan militer beserta fasilitas lainnya seperti Rumah Sakit Dustira dan rumah tahanan militer. Pada tahun 1935, Cimahi ditetapkan sebagai kecamatan berdasarkan lampiran staad tahun 1935.

Pada tahun 1962, dibentuk Kawedanaan Cimahi yang meliputi Kecamatan Cimahi, Padalarang, Batujajar, dan Cipatat.

Cimahi yang berasal dari status Kecamatan yang berada di wilayah Kabupaten Bandung sesuai dengan perkembangan dan kemajuannya maka berdasarkan Undang-undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 1974 tentang Pemerintahan dan Otonomi Daerah dan Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun 1975 tentang Pembentukan Kota Administratif, Cimahi dapat ditingkatkan statusnya dari Kecamatan menjadi Kota Administratif yang berada di wilayah Kabupaten Bandung.

Pada tahun 2001, Kota Cimahi statusnya diangkat menjadi kota otonom berdasarkan Undang Undang Republik Indonesia Nomor 9 Tahun 2001.

Kini Cimahi menjadi salah satu kawasan pertumbuhan Kota Bandung di sebelah barat. Jumlah penduduknya saat ini adalah sekitar 483.000 jiwa, meningkat dari 290.000 pada tahun 1990 dengan pertumbuhan rata-rata 2,12% per tahun.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Daftar Wali Kota[sunting | sunting sumber]

Flag of Indonesia.svg Wali Kota Cimahi Kota Cimahi.svg
No. Foto Wali Kota Mulai Jabatan Akhir Jabatan Prd. Ket. Wakil Wali Kota Ref.
i No-image-available.png Dr. Ir. H. M. Itoc Tochija, M.M. 2001 2002 [Penjabat Sementara] Lowong
1 2002 2007 1 Dedih Djunaedi
22 Oktober 2007 22 Oktober 2012 2 H. Eddy Rachmat, S.Sos.
2 Atty Tochija.jpg Hj. Atty Suharti Tochija, S.E. 22 Oktober 2012 8 Juni 2017 3 [Ket. 1] Drs. H. Sudiarto, S.E., Ak. [7][8]
i Sudiarto.jpg Drs. H.Sudiarto, S.E., Ak.
[Pelaksana Tugas]
8 Juni 2017 22 Oktober 2017 [Ket. 2] Lowong
3 Ajay M. Priatna.jpg Ir. H.Ajay Muhammad Priatna, M.M. 22 Oktober 2017 27 November 2020 4 [Ket. 3] Letkol Inf. (Purn.) Ngatiyana [9]
i Ngatiyana.jpg Letkol (Purn.) Ngatiyana, S.A.P. 28 November 2020 16 Agustus 2022 [Pelaksana Tugas] Lowong
4 16 Agustus 2022 22 Oktober 2022 [10]
i No-image-available.png Dikdik Suratno Nugrahawan
[Penjabat Sementara]
22 Oktober 2022 Petahana [11]
Keterangan
  Partai Demokrasi Perjuangan Indonesia
  1. ^ Atty Suharti dinonaktifkan terkait tindak pidana korupsi pembangunan Pasar Atas Kota Cimahi.
  2. ^ Menggantikan Atty Suharti yang dinonaktifkan.
  3. ^ Ajay Muhammad Priatna terkena OTT KPK terkait kasus suap perizinan pengembangan RS Kasih Bunda Cimahi.

Tahun 2017, Atty Suharti sebagai wali kota yang menjabat ditangkap oleh kepolisian atas kasus korupsi pembangunan Pasar Atas Cimahi.

Wali kota sebelumnya, Itoc Tochija, yang merupakan suaminya juga ditangkap dalam kasus yang sama.[12] Atas kejadian ini Atty Suharti diberhentikan dari jabatan wali kota dan digantikan oleh wakilnya, Sudiarto.

Daftar Wakil Wali Kota[sunting | sunting sumber]

Flag of Indonesia.svg Wakil Wali Kota Cimahi Kota Cimahi.svg
No Foto Wakil Wali Kota Mulai Jabatan Akhir Jabatan Ket. Wali Kota Ref.
1 No-image-available.png Dedih Djunaedi 2002 2007 Dr. Ir. H. M. Itoc Tochija, M.M.
2 No-image-available.png H. Eddy Rachmat, S.Sos. 2007 22 Oktober 2012
3 Sudiarto.jpg Drs. H. Sudiarto, S.E., Ak. 22 Oktober 2012 8 Juni 2017 Hj. Atty Suharti Tochija, S.E.
Lowong 8 Juni 2017 22 Oktober 2017 [Pelaksana Tugas] Drs. H. Sudiarto, S.E., Ak.
4 Ngatiyana.jpg Letkol Inf. (Purn.) Ngatiyana 22 Oktober 2017 27 November 2020 Ir. H. Ajay Muhammad Priatna, M.M.
Lowong 28 November 2020 16 Agustus 2022 [Pelaksana Tugas] Letkol Inf. (Purn.) Ngatiyana
16 Agustus 2022 22 Oktober 2022
22 Oktober 2022 Petahana Dikdik Suranto Nugrahawan
[Penjabat Sementara]
[11]


Dewan Perwakilan[sunting | sunting sumber]

Berikut ini adalah komposisi anggota DPRD Kota Cimahi dalam dua periode terakhir.[13][14]

Partai Politik Jumlah Kursi dalam Periode
2014-2019 2019-2024
  PKB 2 Kenaikan 3
  Gerindra 6 Kenaikan 7
  PDI-P 7 Penurunan 6
  Golkar 4 Kenaikan 6
  NasDem 4 Steady 4
  PKS 5 Kenaikan 7
  PPP 5 Penurunan 3
  PAN 3 Penurunan 2
  Hanura 4 Penurunan 1
  Demokrat 5 Kenaikan 6
Jumlah Anggota 45 Steady 45
Jumlah Partai 10 Steady 10

Kecamatan dan Kode Pos[sunting | sunting sumber]

Kota Cimahi memiliki 3 kecamatan dan 15 kelurahan. Pada tahun 2017, jumlah penduduknya mencapai 532.988 jiwa dengan luas wilayah 39,27 km² dan sebaran penduduk 13.572 jiwa/km².[15][16]

Daftar kecamatan dan kelurahan di Kota Cimahi, adalah sebagai berikut:

Kode
Kemendagri
Kecamatan Jumlah
Kelurahan
Daftar
Kelurahan
32.77.01 Cimahi Selatan 5
32.77.02 Cimahi Tengah 6
32.77.03 Cimahi Utara 4
TOTAL 15


Julukan Kota Tentara[sunting | sunting sumber]

Kota Cimahi mendapat julukan sebagai "Kota Tentara" karena di kota ini banyak pusat pendidikan untuk tentara, di antaranya:

belum lagi markas-markas tentara yang terdapat di situ yang jumlahnya pun cukup banyak, seperti:

dan masih banyak lagi ditambah asrama militer yang jumlahnya sangat banyak. Dengan banyaknya pusat pendidikan tentara dan fasilitas kemiliteran lainnya maka sekitar 60% wilayah Kota Cimahi digunakan oleh tentara. Mungkin karena itulah, kota Cimahi juga mendapat julukan "Kota Hijau", sesuai dengan warna seragam yang digunakan tentara khususnya dari angkatan darat (TNI-AD).

Namun keadaan demikian juga menimbulkan kesulitan tersendiri bagi pemerintah kota Cimahi. Ini disebabkan karena tanah dan bangunan yang digunakan oleh militer tersebut tidak membayar pajak bumi dan bangunannya (PBB), sehingga pemerintah kota tidak mendapat masukan dari sebagian besar wilayahnya.

Kesehatan[sunting | sunting sumber]

Rumah sakit[sunting | sunting sumber]

Kode Nama Rumah Sakit Jenis Tipe Alamat
1. 3277020 RSUD Cibabat RSUD B Jalan Jend. H. Amir Machmud №140, Cibabat, Kec. Cimahi Utara, Kota Cimahi, Jawa Barat 40513
2. 3277019 RS Avisena Cimahi RS D Jalan Melong Raya №170, Melong, Kec. Cimahi Selatan, Kota Cimahi, Jawa Barat 40534
3. 3277031 RS Dustira RS B Jalan Dustira №1, Baros, Kec. Cimahi Tengah, Kota Cimahi, Jawa Barat 40521
4. 3277021 RS Kasih Bunda RS C Jalan Mahar Martanegara №166, Baros, Kec. Cimahi Tengah, Kota Cimahi, Jawa Barat 40533
5. 3277018 RS Mitra Anugrah Lestari RS C Jalan Cibaligo №76, Cigugur Tengah, Kec. Cimahi Tengah, Kota Cimahi, Jawa Barat 40522
6. 3204075 RS Mitra Kasih RS C Jalan Jend. H. Amir Machmud №341, Cigugur Tengah, Kec. Cimahi Tengah, Kota Cimahi, Jawa Barat 40522
7. 3277022 RS Unjani Cimahi RS Gigi & Mulut B Jalan Encep Kartawiria №88, Citeureup, Kec. Cimahi Utara, Kota Cimahi, Jawa Barat 40512
8. 327743 RS Baros Cimahi RS D Jalan Baros №46, Baros, Kec. Cimahi Tengah, Kota Cimahi, Jawa Barat 40521

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Sekolah Menengah di Cimahi[sunting | sunting sumber]

Daftar Sekolah Menengah Kejuruan di Kota Cimahi

  • SMK Negeri 1 Cimahi
  • SMK Negeri 2 Cimahi
  • SMK Negeri 3 Cimahi
  • SMK PUSDIKHUBAD Cimahi
  • SMK Wiraswasta Cimahi
  • SMK-TI Garuda Nusantara Cimahi
  • SMK Sangkuriang 1 Cimahi
  • SMK Sangkuriang 2 Cimahi
  • SMK Taruna Mandiri
  • SMK Karya Bhakti Pusdikpal
  • SMK TI Pembangunan Cimahi

Daftar Sekolah Menengah Atas di Kota Cimahi

Perguruan Tinggi di Cimahi[sunting | sunting sumber]

Meskipun Cimahi memiliki atlet-atlet potensial akan tetapi sarana dan dana untuk memajukan olahraga sangatlah minim. Beberapa atlet malah memutuskan untuk keluar dari Cimahi karena disebabkan oleh hal ini[17] Selain itu dana yang dikucurkan pada tahun 2013 hanya Rp 1 miliar dari 2.3 miliar yang diusulkan.[18] Padahal idealnya menurut KONI daerah Cimahi, dana ideal yang dibutuhkan adalah sekitar 4 miliar.[19]

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Stasiun[sunting | sunting sumber]

Kota Cimahi memiliki 1 stasiun KA Cikuray, KA Lokal Cibatu, KA Lokal Bandung Raya yang masih beroperasi, diantaranya:

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Objek Wisata[sunting | sunting sumber]

Beberapa daerah wisata yang dapat dikunjungi di kota Cimahi di antaranya adalah:

Kebudayaan[sunting | sunting sumber]

Cimahi adalah sebuah daerah yang unik karena masyarakat yang hidup di daerah ini sangat majemuk. Kemajemukan masyarakat Cimahi disebabkan oleh beragamnya suku bangsa yang hidup dan menetap di daerah ini. Beragam suku bangsa yang ada di Cimahi yang sekaligus memperlihatkan keragaman suku bangsa yang ada di Indonesia menjadi ciri tersendiri bagi Cimahi.

Keberagaman suku bangsa yang ada di Cimahi menyebabkan munculnya kebudayaan dan kesenian yang beragam pula. Sebagai hasil dari hal tersebut, kebudayaan dan kesenian Sunda tetap dilestarikan dan dikembangkan. Pementasan budaya dan kesenian bahkan telah dipertunjukkan sejak zaman kolonial Hindia Belanda. Sebagai contoh, kesenian Sunda yang terkenal yang ada di Cimahi, antara lain tari jaipongan, tari keurseus, sisingaan, angklung, calung reog, tembang, rengkong, kecapi suling, degung, tarawangsa, longser, jenaka sunda, sandiwara, seni pencak silat, kliningan, karawitan dan wawayangan dan tari merak

Disamping jenis kesenian tradisional sebagaimana yang telah dikemukakan di depan, juga ada kesenian-kesenian baru, seperti teater, kabaret, seni peran, perfilman, sastra, modeling, seni gambar atau lukis, seni patung, seni rias, nasyid, qasidah, dan acapela.[22]

Musik[sunting | sunting sumber]

Grup musik Jamrud pertama kali dibentuk di kota ini pada tahun 1989. Selain itu Fenomena Keong Racun yang dipopulerkan oleh duo Sinta–Jojo, mahasiswa yang berasal dari Cimahi, menjadi meme di YouTube.

Media

Cimahi termasuk kota yang masih belum memiliki media cetak secara mandiri, namun demikian media cetak yang berada pada Kota Cimahi masih merujuk pada Kota Bandung.

Pada tahun 2014 munculnya media online pertama di kota cimahi: cimahicity.com

Tokoh terkenal[sunting | sunting sumber]

Tokoh-tokoh terkenal dari Cimahi di antaranya adalah:

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Visualisasi Data Kependudukan - Kementerian Dalam Negeri 2021" (visual). www.dukcapil.kemendagri.go.id. Diakses tanggal 21 Agustus 2021. 
  2. ^ a b "Kota Cimahi Dalam Angka 2020". www.cimahikota.bps.go.id. Diakses tanggal 9 Juni 2020. 
  3. ^ "Metode Baru Indeks Pembangunan Manusia 2019-2020" (pdf). www.bps.go.id. Diakses tanggal 21 Agustus 2021. 
  4. ^ "Rincian Alokasi Dana Alokasi Umum Provinsi/Kabupaten Kota Dalam APBN T.A 2020" (pdf). www.djpk.kemenkeu.go.id. (2020). Diakses tanggal 21 Agustus 2021. 
  5. ^ "Data Wilayah Cimahi". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-10-03. Diakses tanggal 10 Januari 2020. 
  6. ^ "Sejarah Cimahi". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-10-03. Diakses tanggal 10 Januari 2020. 
  7. ^ Djumena, Erlangga, ed. (8 Juni 2017). "Atty Suharti Diberhentikan Sementara sebagai Wali Kota Cimahi". Kompas.com. Diakses tanggal 31 Desember 2017. 
  8. ^ Solehudin, Mochamad (8 Juni 2017). BBN, ed. "Atty Suharti Diberhentikan Sementara Sebagai Wali Kota Cimahi". detikcom. Diakses tanggal 31 Desember 2017. 
  9. ^ Gandapurnama, Baban. "Profil Wali Kota Cimahi Ajay Priatna yang Kena OTT KPK". detikcom. 
  10. ^ Wamad, Sudirman (16 Agustus 2022). "Ridwan Kamil Lantik Ngatiyana Jadi Wali Kota Cimahi". detikcom. 
  11. ^ a b Panuntun, Bagus Puji (19 Oktober 2022). "Masa Jabatan Ngatiyana Habis Pekan Ini, Sekda Bakal Jadi Pj Wali Kota Cimahi". Kompas.com.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "Penjabat Sementara 21 Oktober" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  12. ^ Ramadhan, Dony Indra (2017-08-30). "Eks Walkot Cimahi Atty Suharti Menangis Usai Divonis 4 Tahun Bui". detikcom. Diakses tanggal 2019-02-07. 
  13. ^ Perolehan Kursi DPRD Kota Cimahi 2014-2019
  14. ^ Perolehan Kursi DPRD Kota Cimahi 2019-2024
  15. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Desember 2018. Diakses tanggal 3 Oktober 2019. 
  16. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 72 Tahun 2019 tentang Perubahan atas Permendagri nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 25 Oktober 2019. Diakses tanggal 15 Januari 2020. 
  17. ^ ""Sarana olahraga di Kota Cimahi sangat tidak memadai. Akibatnya, banyak atlet potensial yang memutuskan hijrah ke daerah lain"". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-20. Diakses tanggal 2013-10-19. 
  18. ^ "DPRD Soalkan Minimnya Anggaran Atlet Cimahi"
  19. ^ "Cimahi Dituding Tidak Perhatikan Atlet"
  20. ^ "Situs resmi AWC". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-20. Diakses tanggal 2013-10-20. 
  21. ^ ""Realisasi Gedung Kesenian Kota Cimahi"". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-20. Diakses tanggal 2013-10-20. 
  22. ^ ""Wisata Budaya dan Kesenian di Situs Resmi Pemerintah Kota Cimahi"". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-20. Diakses tanggal 2013-10-20. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]