Nasi campur

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Nasi rames)
Nasi campur Bali
Nasi campur Gorontalo

Nasi campur adalah salah satu masakan khas Indonesia.[1] Makanan ini terdiri atas nasi putih yang dihidangkan dengan bermacam-macam lauk-pauk.

Lauk yang digunakan adalah sambal goreng, abon, serundeng, tahu goreng, ikan goreng, telur, dan lain-lain. Setiap warung atau rumah makan memiliki variasi tersendiri dalam penyajian nasi campur. Masakan ini sering dijual dalam bungkus kertas atau daun pisang.

Nasi campur (Bahasa Indonesia untuk 'nasi campur'), juga dikenal sebagai nasi rames atau ꦱꦼꦒꦕꦩ꧀ꦥꦸꦂ (sega campur) [s'gɔ tʃampur] di Jawa, mengacu pada hidangan Indonesia berupa sesendok nasi putih (nasi putih) disertai dengan porsi kecil dari sejumlah hidangan lainnya, yang meliputi daging, sayuran, kacang tanah, telur, dan krupuk udang goreng.[2] Tergantung pada asalnya, penjual nasi campur mungkin menyajikan beberapa lauk pauk, termasuk sayuran, ikan, dan daging.[3] Ini adalah makanan pokok dari Indonesia dan populer di Malaysia, Singapura, Brunei, dan Thailand Selatan, juga Belanda melalui ikatan kolonialnya dengan Indonesia. Bentuk serupa yang disebut chanpurū ada di Okinawa.

Asal dan variasi[sunting | sunting sumber]

Nasi campur adalah hidangan dapat dengan mudah ditemui di berbagai tempat di Indonesia dengan variasi regional.[4] Tidak ada aturan pasti, resep, atau definisi tentang apa yang membuat nasi campur, karena orang Indonesia dan sebagian besar orang Asia Tenggara umumnya mengonsumsi nasi kukus yang dikelilingi lauk-pauk yang terdiri dari sayuran dan daging. Akibatnya, pertanyaan tentang asal atau resep menjadi kabur. Namun nasi campur umumnya dianggap sebagai nasi kukus yang dikelilingi dengan hidangan yang mungkin terdiri dari sayuran dan daging, disajikan dalam porsi pribadi, berbeda dengan tumpeng yang disajikan dalam porsi kolektif yang lebih besar yang disajikan dalam jamuan makan kolonial yang mewah.

Nasi campur versi Bali dengan dua jenis sate lilit, telur dan sayuran

Ada beberapa variasi lokal di seluruh Asia Tenggara dari Jawa, Bali, Semenanjung Malaya, Kalimantan, Sulawesi, dan Kolonial Indonesia hingga nasi campur versi Tionghoa Indonesia. Mitra Minangkabau serupa disebut nasi padang dan menonjol terutama di wilayah Sumatera.

Bali[sunting | sunting sumber]

Di Bali, nasi campur yang disebut nasi campur Bali atau hanya nasi bali adalah favorit para wisatawan.[5] Nasi campur versi Bali ini mungkin adalah versi yang paling terkenal secara internasional, sebagian besar karena "faktor Bali", popularitas Bali sebagai resor pulau di antara pengunjung internasional.[6] Rasanya sering khas lokal, diselingi oleh basa genep, campuran rempah khas Bali yang digunakan sebagai bahan dasar untuk banyak hidangan kari dan sayuran.[7] Nasi campur versi Bali mungkin memiliki tuna bakar, tahu goreng, mentimun, bayam, tempe, daging sapi, kari sayur, jagung, dan sambal di atas nasi. Nasi campur sering dijual oleh pedagang kaki lima, dibungkus dengan daun pisang.

Sebagai pulau mayoritas Hindu, versi Bali mungkin menambahkan lawar dan babi guling dalam menu nasi campur mereka. Meski demikian, versi halal tersedia dengan ayam betutu, sate lilit, dan telur sebagai pelengkap nasi.

Jawa[sunting | sunting sumber]

Di Jawa, nasi campur sering disebut nasi rames, dan berbagai variasi tersedia di seluruh pulau. Salah satu hidangan yang biasa ditemukan di nasi campur Jawa adalah mie goreng. Kombinasi yang dikenal sebagai nasi rames adalah hidangan yang dibuat di Jawa Barat selama Perang Dunia II oleh koki Indo (Eurasia) Truus van der Capellen, yang mengelola dapur umum Bandung selama (dan setelah) pendudukan Jepang. Kemudian dia membuka restoran di Belanda dan membuat hidangan itu sama populernya di sana.

Di Yogyakarta, nasi campur versi Jawa disebut nasi ingkung, yang terdiri dari hidangan ayam utuh yang disebut ayam ingkung, urapan kasultan, perkedel, empal gapit, sate tusuk jiwo, dan nasi tumpeng.[8]

Gorontalo[sunting | sunting sumber]

Di Gorontalo, nasi campur tersedia di berbagai kantin dan warung makan di seantero wilayah Gorontalo. Menu utamanya adalah nasi putih atau nasi jagung yang dalam bahasa lokal disebut ba'alo binter yang kemudian dilengkapi dengan berbagai macam lauk pauk khas Masakan Gorontalo, terdiri dari:

  • nasi putih atau nasi jagung (ba'alo binte)
  • lauk utama yaitu Sate Gorontalo (Sate Tuna), Ayam iloni, ikan iloni, ikan cakalang suwir, sate balanga, ayam kare, Sagela, dsb.
  • sayurannya yaitu pilitode ihu, sayor acar, sayor bihun campur
  • pelengkapnya yaitu dabu-dabu arang dan kerupuk singkong

Tionghoa Indonesia[sunting | sunting sumber]

Beberapa orang yang tinggal di Jakarta dan kota-kota besar lainnya dengan wilayah populasi Cina yang signifikan menggunakan istilah nasi campur secara longgar untuk merujuk pada nasi campur Tionghoa Indonesia[9] (yaitu, nasi campur ala Cina), hidangan nasi dengan bermacam-macam nasi campur. daging panggang, seperti char siew, babi panggang renyah, sosis babi manis, dan sate babi. Hidangan ini biasanya disajikan dengan sup ayam Cina sederhana atau sayur asin, kaldu tulang babi khas Indonesia dengan fermentasi sawi hijau. Namun, sebutan untuk hidangan serupa tidak ada di China daratan, Singapura, Malaysia, atau bahkan sebagian besar wilayah Indonesia lainnya di luar Jakarta.

Nasi campur, versi Cina Indonesia

Nasi campur hari ini[sunting | sunting sumber]

Kenyataannya, penggunaan nama nasi campur di sini hanya untuk tujuan pemasaran dan kenyamanan bagi penduduk setempat, dan tidak boleh termasuk dalam kategori nasi campur. Kategorisasi nasi campur ini sama masuk akalnya dengan mengategorikan semua prasmanan dengan nasi di dalamnya sebagai rijsttafel (atau lebih buruk lagi, nasi campur buffet) hanya karena adanya nasi dan berbagai macam hidangan.

Nama nasi campur Tionghoa hanyalah kependekan dari "nasi dengan daging campur cara Tionghoa" (yaitu "nasi dengan bermacam-macam daging ala Tionghoa"). Selain itu, sebagian besar pedagang Cina dan warung makan di wilayah tersebut hanya menyajikan satu jenis daging dengan nasi dan semangkuk kaldu, pelanggan harus memesan daging yang berbeda sebagai hidangan terpisah atau tambahan. Oleh karena itu, dalam kebanyakan kasus, menu vendor Cina tersebut mengacu pada daging tertentu yang menyertai nasi biasa, misalnya nasi arang atau nasi babi panggang. Nasi campur Tionghoa dalam hal ini, adalah set menu combo dari berbagai daging panggang Cina.

Dalam kebanyakan kasus, nasi campur mengacu secara khusus pada nasi versi Indonesia dan Malaysia dengan bermacam-macam lauk-pauk. Di Indonesia, ini mengacu pada segala jenis nasi yang dikelilingi oleh berbagai hidangan. Di Malaysia, istilah ini lebih spesifik merujuk pada nasi campur Melayu.[10] Di Jepang, Amerika Serikat, dan sebagian besar negara asing, nasi campur sering mengacu pada versi Bali, sedangkan di Belanda paling sering mengacu pada nasi rames Indo-Kolonial. Lauk-pauk itu sendiri mungkin sangat bervariasi antar daerah dan tempat makan.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Indonesia)Erwin, Lily T (2010). Nasi campur populer untuk jualan. Gramedia Pustaka Utama. ISBN 978-979-22-5402-0. 
  2. ^ "Freeth, Denzil Kingson, (10 July 1924–26 April 2010)". Who Was Who. Oxford University Press. 2007-12-01. 
  3. ^ Ng, Cecilia (1999). Malay Women and Rice Production in West Malaysia. London: Palgrave Macmillan UK. hlm. 61–80. ISBN 978-1-349-27422-2. 
  4. ^ "Freeth, Denzil Kingson, (10 July 1924–26 April 2010)". Who Was Who. Oxford University Press. 2007-12-01. 
  5. ^ Tyler, Pamela (2014-10). Boggs, Lindy (13 March 1916–27 July 2013). American National Biography Online. Oxford University Press. 
  6. ^ Khoo, Gaik Cheng (2019). "Defining "Modern Malaysian" Cuisine: Fusion or Ingredients?". Culinary Nationalism in Asia: 111–129. doi:10.5040/9781350078703.ch-006. 
  7. ^ "Freeth, Denzil Kingson, (10 July 1924–26 April 2010)". Who Was Who. Oxford University Press. 2007-12-01. 
  8. ^ "Figure 1: Monthly precipitation (mm) (gray bars) and mean temperature (°C) (black squares) from January 2012 to July 2014". dx.doi.org. Diakses tanggal 2022-05-25. 
  9. ^ Bentham, Jeremy (1971-01-01). 457 From Samuel Bentham 16/27 July 1783. Athlone Press. hlm. 193–193. 
  10. ^ Ng, Cecilia (1999). Malay Women and Rice Production in West Malaysia. London: Palgrave Macmillan UK. hlm. 61–80. ISBN 978-1-349-27422-2.