Nasi Padang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Nasi padang
Nasi padang.jpg
Nasi padang
JenisHidangan nasi
SajianMenu utama
Tempat asalIndonesia
DaerahSumatra Barat
Dibuat olehMinangkabau
Suhu penyajianpanas atau suhu ruangan
Hidangan serupaNasi kapau, nasi campur
Berbagai lauk nasi padang
Seorang pelayan restoran padang sedang menyusun piring yang berisi hidangan

Nasi padang adalah nasi putih yang disajikan dengan berbagai macam lauk-pauk khas Minangkabau, Indonesia. Kata padang merujuk pada ibu kota Provinsi Sumatra Barat, Padang. Nasi padang adalah sebuah hidangan yang disajikan secara lengkap secara prasmanan dengan daging, ikan, sayuran, dan makanan pedas yang dimakan dengan nasi putih. Nasi padang merupakan komoditas ekspor paling terkenal dan masyarakat Minangkabau mempunyai kontribusi yang besar untuk masakan Indonesia.[1]

Restoran nasi padang biasanya ditandai dengan bangunan bergaya Rumah Gadang dilengkapi dengan gaya etalasenya yang khas. Etalase nasi padang biasanya terdiri dari piring dan mangkuk yang ditumpuk sedemikian rupa, ditata dan diisi dengan berbagai hidangan. Restoran padang, terutama yang kecil-menengah, biasanya memakai nama-nama dalam bahasa Minang.

Nasi padang yang disajikan di restoran padang mudah ditemukan di berbagai kota di Indonesia, seperti Sumatra, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Nusa Tenggara, dan Papua. Restoran nasi padang juga merambah ke negara-negara tetangga, seperti Malaysia, Singapura,[2] dan Australia karena masyarakat Minangkabau memiliki kebiasaan merantau (imigrasi), memberikan kontribusi terhadap penyebaran perantau Minang melampaui batas kampung halaman mereka di Sumatra Barat. Berdasarkan CNN Travel, nasi padang terdaftar sebagai salah satu dari 40 makanan yang masyarakat Singapura tidak bisa hidup tanpanya.[3]

Penyajian[sunting | sunting sumber]

Ada dua jenis metode melayani di sebuah restoran Padang, pesan (ordering) dan hidang (serving). Pesan adalah cara yang paling umum — biasanya dilakukan oleh satu atau dua pelanggan — pelanggan memeriksa jendela tampilan dan memilih hidangan yang mereka inginkan. Untuk metode hidang, pelaggan memesan langsung kepada pelayan di depan dekat etalase atau jendela display, dan hidangan segera disajikan. Hal ini biasanya umum dilakukan dalam skala kecil restoran Padang.

Pada restoran Padang yang lebih besar, hidang meriah (melayani) biasanya dilakukan. perjamuan hidangan paling cocok untuk makan dalam kelompok. Setelah pelanggan duduk, mereka tidak harus memesan. Pelayan dengan piring ditumpuk di atas tangan mereka, akan segera menyajikan hidangan di atas meja. meja dengan cepat akan diatur dengan puluhan piring kecil yang penuh dengan kaya rasa makanan seperti daging sapi rendang, kari ikan, direbus sayuran, cabai, terong, kari hati sapi, babat, usus, atau tendon kaki, paru sapi goreng, ayam goreng, dan tentu saja, sambal, saus pedas di mana-mana di Indonesia . Lusinan piring adalah jumlah yang normal, bisa mencapai 14 hidangan atau lebih. Nasi Padang akan langsung ada di meja secara prasmanan. Pelanggan hanya membayar apa yang mereka konsumsi dari prasmanan.[4]

Cara makan makanan di Minang adalah hal umum untuk makan dengan satu tangan. Mereka biasanya memberikan kobokan, mangkuk kecil yang berisikan air dengan irisan jeruk nipis di dalamnya untuk memberikan aroma segar. Air ini digunakan untuk mencuci tangan sebelum dan setelah makan. Jika pelanggan tidak ingin makan dengan tangan, pelanggan dapat meminta sendok dan garpu.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Padang's Feast Fit for a King". Eating Asia. 2006-07-10. Diakses tanggal 2013-08-20. 
  2. ^ "Nasi Padang, a Delightful Indonesian Fare". VisitSingapore. Diakses tanggal 2013-08-20. 
  3. ^ Catherine Ling (April 14, 2010). "40 Singapore foods we can't live without". CNN travel. 
  4. ^ "A Unique of Padang". Padangbaycity.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-12-14. Diakses tanggal 2010-09-22.