Sendok

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sendok kayu Betsileo, Madagaskar, abad ke-19
Sendok dan garpu era kekaisaran Sasaniyah (abad ke-4)

Sendok adalah alat makan yang memiliki cekungan berbentuk lonjong atau bulat lonjong di satu ujung dan gagang di ujung lainnya. Sendok umumnya dipegang di tangan kanan untuk mengambil makanan dari piring atau mangkuk dan menyuapkannya ke Mulut, sementara garpu yang dipegang di Tangan kiri membantu memasukkan makanan ke sendok.

Sendok dapat terbuat dari berbagai material. Paling umum terbuat dari logam, tetapi pada zaman dulu dari kayu. Ada juga sendok yang terbuat dari plastik, biasanya hanya digunakan sekali dan kemudian dibuang atau disimpan untuk kenang-kenangan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Berbagai jenis sendok telah digunakan oleh masyarakat Mesir kuno termasuk sendok yang terbuat dari gading, batu api, batu tulis, dan kayu, banyak di antaranya diukir dengan simbol agama.[1] Selama peradaban Neolitik Ozieri di Sardinia, sendok dan sendok keramik sudah banyak digunakan. Di zaman Dinasti Shang, Tiongkok, sendok terbuat dari tulang. Sendok perunggu awal di Tiongkok dirancang dengan ujung yang tajam, dan mungkin digunakan sebagai alat pemotong juga.[2] Sendok orang Yunani dan Romawi terutama terbuat dari perunggu dan perak dan gagangnya biasanya berbentuk paku atau batang runcing.[1] Ada banyak spesimen sendok yang disimpan di British Museum, kebanyakan memiliki bentuk dasar serupa, titik perbedaan utama ditemukan di persimpangan antara mangkuk dengan pegangannya.[1]

Produksi[sunting | sunting sumber]

Untuk sendok buatan mesin, bentuk dasarnya dipotong dari lembaran perak murni , paduan perak nikel atau baja tahan karat . Mangkuk digulung silang antara dua rol bertekanan untuk menghasilkan bagian yang lebih tipis. Bagian pegangan juga digulung untuk menghasilkan lebar yang dibutuhkan untuk ujung atas. Kemudian dipotong ke bentuk yang diperlukan, dan dua cetakan digunakan untuk menerapkan pola. Lampu kilat kemudian dilepas menggunakan linisher , dan mangkuk dibentuk di antara dua dadu dan ditekuk.

Untuk membuat sendok menjadi tradisional dengan cara ditempa dengan tangan , sebatang perak ditandai dengan proporsi yang tepat untuk mangkuk dan gagangnya.

Kemudian dipanaskan sampai merah membara dan dipegang dengan penjepit dan menggunakan palu dan landasan , dipukuli menjadi bentuk. Ujung palangnya runcing membentuk ujung mangkok, kemudian dipalu membentuk mangkok. Jika tumit akan ditambahkan, bagian di tengahnya dibiarkan lebih tebal. Tepi mangkuk dan ujung sendok dibiarkan lebih tebal karena di sinilah sebagian besar ketebalan dibutuhkan. Pegangan kemudian dimulai dan dipalu dengan panjang mulai dari tebal di leher dan secara bertahap meruncing ke bawah dalam ketebalan memberikan nuansa yang seimbang. Selama proses ini, potongan menjadi sangat keras dan harus dianil beberapa kali, kemudian dikerjakan lagi sampai bentuk akhir tercapai.

Kegunaan Sendok[sunting | sunting sumber]

Sendok digunakan terutama untuk makan makanan cair atau setengah cair, seperti sup , rebusan atau es krim , dan makanan padat yang sangat kecil atau tepung yang tidak dapat diangkat dengan mudah dengan garpu , seperti nasi , gula , sereal , dan kacang polong. Di Asia Tenggara , sendok adalah peralatan utama yang digunakan untuk makan; garpu digunakan untuk mendorong makanan seperti nasi ke sendok serta penggunaan barat mereka untuk menusuk makanan.

Sendok juga banyak digunakan dalam memasak dan menyajikan. Sendok dapat berupa kayu, besi, dan bahan lainnya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c  Satu atau lebih kalimat sebelum ini menyertakan teks dari suatu terbitan yang sekarang berada pada ranah publikChisholm, Hugh, ed. (1911). "Spoon". Encyclopædia Britannica. 25 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 733. 
  2. ^ Joseph Needham (2000). Science and Civilisation in China: Fermentations and Food Science. Cambridge University Press. hlm. 106. ISBN 978-0-521-65270-4. 

Lihat pula[sunting | sunting sumber]