Besi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
manganbesikobalt
-

Fe

Ru
Penampilan
logam berkilau dengan semburat kelabu
Sebuah irisan kasar logam keperakan

Garis spektrum besi
Ciri-ciri umum
Nama, lambang, Nomor atom besi, Fe, 26
Dibaca /ˈ.ərn/
Jenis unsur logam transisi
Golongan, periode, blok 84, d
Massa atom standar 55.845(2)
Konfigurasi elektron [Ar] 3d6 4s2
2, 8, 14, 2
Sifat fisika
Fase solid
Massa jenis (mendekati suhu kamar) 7.874 g·cm−3
Massa jenis cairan pada t.l. 6.98 g·cm−3
Titik lebur 1811 K, 1538 °C, 2800 °F
Titik didih 3134 K, 2862 °C, 5182 °F
Kalor peleburan 13.81 kJ·mol−1
Kalor penguapan 340 kJ·mol−1
Kapasitas kalor 25.10 J·mol−1·K−1
Tekanan uap
P (Pa) 1 10 100 1 k 10 k 100 k
at T (K) 1728 1890 2091 2346 2679 3132
Sifat atom
Bilangan oksidasi 6, 5,[1] 4, 3, 2, 1[2], -1, -2
(oksida amfoter)
Elektronegativitas 1.83 (skala Pauling)
Energi ionisasi
(lebih lanjut)
pertama: 762.5 kJ·mol−1
ke-2: 1561.9 kJ·mol−1
ke-3: 2957 kJ·mol−1
Jari-jari atom 126 pm
Jari-jari kovalen 132±3 (spin rendah), 152±6 (spin tinggi) pm
Lain-lain
Struktur kristal body-centered cubic
Catatan struktur kristal a=286.65 pm;
Pembenahan magnetik feromagnetik
1043 K
Keterhambatan elektris (20 °C) 96.1 nΩ·m
Konduktivitas termal 80.4 W·m−1·K−1
Ekspansi termal (25 °C) 11.8 µm·m−1·K−1
Kecepatan suara (batang ringan) (suhu kamar) (elektrolitik)
5120 m·s−1
Modulus Young 211 GPa
Modulus Shear 82 GPa
Bulk modulus 170 GPa
Rasio Poisson 0.29
Kekerasan Mohs 4
Kekerasan Viker 608 MPa
Kekerasan Brinell 490 MPa
Nomor CAS 7439-89-6
Isotop paling stabil
iso NA Waktu paruh DM DE (MeV) DP
54Fe 5.8% >3.1×1022thn 2ε capture  ? 54Cr
55Fe syn 2.73 y ε capture 0.231 55Mn
56Fe 91.72% Fe stabil dengan 30 neutron
57Fe 2.2% Fe stabil dengan 31 neutron
58Fe 0.28% Fe stabil dengan 32 neutron
59Fe syn 44.503 d β 1.565 59Co
60Fe syn 2.6×106 y β 3.978 60Co
· r


Besi adalah unsur kimia dengan simbol Fe (dari bahasa Latin: ferrum) dan nomor atom 26. Merupakan logam dalam deret transisi pertama.[3] Ini adalah unsur paling umum di bumi berdasarkan massa, membentuk sebagian besar bagian inti luar dan dalam bumi. Besi adalah unsur keempat terbesar pada kerak bumi. Kelimpahannya dalam planet berbatu seperti bumi karena melimpahnya produksi akibat reaksi fusi dalam bintang bermassa besar, di mana produksi nikel-56 (yang meluruh menjadi isotop besi paling umum) adalah reaksi fusi nuklir terakhir yang bersifat eksotermal. Akibatnya, nikel radioaktif adalah unsur terakhir yang diproduksi sebelum keruntuhan hebat supernova. Keruntuhan tersebut menghamburkan prekursor radionuklida besi ke angkasa raya.

Seperti unsur golongan 8 lainnya, besi berada pada rentang tingkat oksidasi yang lebar, −2 hingga +6, meskipun +2 dan +3 adalah yang paling banyak. Unsur besi terdapat dalam meteorit dan lingkungan rendah oksigen lainnya, tetapi reaktif dengan oksigen dan air. Permukaan besi segar nampak berkilau abu-abu keperakan, tetapi teroksidasi dalam udara normal menghasilkan besi oksida hidrat, yang dikenal sebagai karat. Tidak seperti logam lain yang membentuk lapisan oksida pasivasi, oksida besi menempati lebih banyak tempat dari pada logamnya sendiri dan kemudian mengelupas, mengekspos permukaan segar untuk korosi.

Logam besi telah digunakan sejak zaman purba, meskipun paduan tembaga, yang memiliki titik lebur lebih rendah, yang digunakan lebih awal dalam sejarah manusia. Besi murni relatif lembut, tapi tidak bisa didapat melalui peleburan. Materi ini mengeras dan diperkuat secara signifikan oleh kotoran, karbon khususnya, dari proses peleburan. Dengan proporsi karbon tertentu (antara 0,002% dan 2,1%) menghasilkan baja, yang lebih keras dari besi murni, mungkin sampai 1000 kali. Logam besi mentah diproduksi di tanur tinggi, dimana bijih direduksi dengan batu bara menjadi pig iron, yang memiliki kandungan karbon tinggi. Pengolahan lebih lanjut dengan oksigen mengurangi kandungan karbon sehingga mencapai proporsi yang tepat untuk pembuatan baja. Baja dan paduan besi berkadar karbon rendah bersama dengan logam lain (baja paduan) sejauh ini merupakan logam yang paling umum digunakan oleh industri, karena lebarnya rentang sifat-sifat yang didapat dan kelimpahan batuan yang mengandung besi.

Senyawa kimia besi memiliki banyak manfaat. Besi oksida dicampur dengan serbuk aluminium dapat dipantik untuk membuat reaksi termit, yang digunakan dalam pengelasan dan pemurnian bijih. Besi membentuk senyawa biner dengan halogen dan kalsogen. Senyawa organologamnya antara lain ferosen, senyawa sandwich pertama yang ditemukan.

Besi memainkan peranan penting dalam biologi, membentuk kompleks dengan oksigen molekuler dalam hemoglobin dan myoglobin; kedua senyawa ini adalah protein pengangkut oksigen dalam vertebrata. Besi juga logam pada bagian aktif sebagian besar enzim redoks yang berperan dalam respirasi seluler serta oksidasi dan reduksi dalam tumbuhan dan hewan.

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Sifat-sifat mekanis[sunting | sunting sumber]

Nilai karakteristik daya tarik (TS) dan kekerasan Brinell (BH) berbagai bentuk besi.[4][5]
Material TS
(MPa)
BH
(Brinell)
Kumis besi 11000
Ausformed (hardened)
steel
2930 850–1200
Baja martensit 2070 600
Baja bainit 1380 400
Baja pearlitik 1200 350
Besi dingin 690 200
Besi kecil-butiran 340 100
Besi mengandung karbon 140 40
Murni, besi kristal tunggal 10 3

Sifat mekanik besi dan paduannya dapat dievaluasi menggunakan berbagai uji, termasuk uji Brinell, uji Rockwell dan uji kekerasan Vickers. Data pada besi begitu konsisten sehingga sering digunakan untuk kalibrasi peralatan atau uji perbandingan.[5][6] Namun, sifat mekanik besi sangat dipengaruhi oleh kemurnian sampel: besi murni kristal tunggal untuk keperluan penenelitian faktanya lebih lunak dari pada aluminium,[4] dan besi hasil produksi industri yang paling murni (99,99%) memiliki kekerasan 20–30 Brinell.[7] Kenaikan kandungan karbon dalam besi akan menyebabkan kenaikan yang signifikan pada kekerasan dan kekuatan tarik. Kekerasan maksimum 65 Rc dicapai dengan kadar karbon 0.6%, meskipun prosedur ini untuk logam dengan daya tarik rendah[8]

Volume molar vs tekanan untu besi-α pada temperatur kamar

Karena signifikansinya untuk inti planet, sifat fisik besi pada tekanan dan suhu tinggi juga telah dipelajari secara mendalam. Bentuk besi yang stabil di bawah kondisi standar dapat mengalami tekanan hingga 15 GPa sebelum berubah menjadi bentuk tekanan tinggi, seperti yang dijelaskan pada bagian selanjutnya.

Diagram fasa dan alotrop[sunting | sunting sumber]

Besi merupakan contoh alotropi pada logam. Setidaknya ada empat bentuk alotrop besi, yang dikenal sebagai α, γ, δ, dan ε; pada tekanan yang sangat tinggi, beberapa bukti eksperimental yang kontroversial ada untuk fase β yang stabil pada tekanan dan suhu yang sangat tinggi.[9]

Diagram fasa tekanan rendah besi murni

Besi cair dingin mengkristal pada 1538 °C ke alotrop δ, yang memiliki struktur kristal body-centered cubic (bcc). Setelah mendingin lebih lanjut menjadi 1394 °C, berubah menjadi besi alotrop γ, dengan struktur kristal face-centered cubic (fcc), atau austenit. Pada 912 °C atau lebih rendah, struktur kristal berubah kembali menjadi alotrop besi α bcc, atau ferit. Akhirnya, pada 770 °C (titik Curie, Tc) besi menjadi magnet. Ketika besi melewati suhu Curie tidak ada perubahan dalam struktur kristal, tapi ada perubahan dalam "struktur domain", di mana setiap domain mengandung atom besi dengan spin elektron tertentu. Dalam besi non magnet, semua spin elektron dari atom dalam satu domain berada dalam arah yang sama, namun, domain sekitarnya menunjuk ke berbagai arah lain sehingga dengan demikian secara keseluruhan mereka menetralkan satu sama lain. Hasilnya, besi tidak bersifat magnet. Dalam besi magnet, spin elektron dari semua domain selaras, sehingga efek magnetik domain tetangga saling memperkuat. Meskipun setiap domain mengandung miliaran atom, ukuran mereka sangat kecil, hanya sekitar 10 mikrometer.[10] Pada tekanan di atas sekitar 10 GPa dan suhu beberapa ratus kelvin atau kurang, besi-α berubah menjadi struktur hexagonal close-packed (hcp), yang juga dikenal sebagai besi-ε; fase-γ yang temperaturnya lebih tinggi juga berubah menjadi besi-ε, tapi tidak terjadi pada tekanan yang lebih tinggi. Fase-β, jika ada, akan muncul pada tekanan minimal 50 GPa dan suhu minimal 1.500 K; telah diperkirakan memiliki struktur ortorombik atau struktur hcp ganda.[9]

Besi sangat penting ketika dicampur dengan logam tertentu lainnya dan dengan karbon untuk membentuk baja. Ada banyak jenis baja, semua dengan sifat yang berbeda, dan pemahaman tentang sifat-sifat alotrop besi adalah kunci untuk pembuatan baja berkualitas baik.

Besi-α, juga dikenal sebagai ferit, adalah bentuk besi paling stabil pada temperatur normal. Ini adalah logam yang cukup lunak yang dapat larut hanya dengan konsentrasi kecil karbon (tidak lebih dari 0,021% massa pada 910 °C).[11]

Di atas 912 °C dan sampai 1400 °C besi-α mengalami transisi fasa dari bcc ke konfigurasi besi-γ fcc, juga disebut austenit. Logam Ini juga lunak tetapi dapat melarutkan jauh lebih banyak karbon (sebanyak 2,04% massa pada 1146 °C). Bentuk besi ini digunakan dalam jenis baja nirkarat yang digunakan untuk membuat peralatan makan, dan rumah sakit serta peralatan jasa layanan makanan.[10]

Besi fasa tekanan tinggi penting sebagai model untuk bagian-bagian padat pada inti planet. Inti dalam planet bumi umumnya diasumsikan terdiri dari paduan besi-nikel dengan struktur ε (atau β).

Titik lebur besi didefinisikan secara eksperimen dengan baik untuk tekanan sampai sekitar 50 GPa. Untuk tekanan yang lebih tinggi, studi yang berbeda menempatkan titik triple γ-ε cair pada tekanan yang berbeda hingga puluhan gigapascal dan menghasilkan perbedaan titik lebur lebih dari 1000 K. Secara umum, simulasi komputer dinamika molekuler pada besi yang sedang meleleh dan percobaan gelombang kejut memberikan titik leleh yang lebih tinggi dan kemiringan kurva lebur yang lebih curam daripada percobaan statis yang dilakukan dalam sel diamond anvil.[12]

Isotop[sunting | sunting sumber]

Besi alami terdiri dari empat isotop stabil: 5,845% 54Fe, 91,754% 56Fe, 2,119% 57Fe dan 0,282% 58Fe. Dari empat isotop stabil ini, hanya 57Fe yang mempunyai spin inti (−12). Nuklida 54Fe diperkirakan mengalami peluruhan beta ganda, tetapi proses ini belum pernah diteliti untuk nuklei ini, dan hanya batas bawah waktu paruh yang ditetapkan: t1/2>3,1×1022 tahun.

60Fe adalah radionuklida yang telah punah dengan waktu paruh panjang (2,6 juta tahun).[13] Ia tidak ditemukan di bumi, namun produk peluruhan utamanya adalah nuklida stabil nikel-60.

Banyak riset masa lalu tentang pengukuran komposisi isotop Fe telah difokuskan pada penentuan variasi 60Fe karena proses yang menyertai nukleosintesis (yaitu, studi meteorit) dan formasi bijih. Namun dalam dekade terakhir, perkembangan teknologi spektrometri massa telah memungkinkan untuk melakukan deteksi dan kuantifikasi renik, variasi rasio alami isotop stabil besi. Banyak dari penelitian ini telah didorong oleh komunitas ilmu bumi dan planet, meskipun aplikasi untuk sistem biologis dan industri mulai bermunculan.[14]

Isotop besi yang paling melimpah 56Fe merupakan daya tarik tersendiri bagi para ilmuwan nuklir karena merupakan titik akhir nukleosintesis yang paling umum.Hal ini sering dikutip, secara salah, sebagai isotop dengan energi ikatan tertinggi, perbedaan yang sebenarnya dimiliki nikel-62.[15] Karena 56Ni mudah dihasilkan dari inti yang lebih ringan dalam proses alfa pada reaksi nuklir di supernova (lihat proses pembakaran silikon), nikel-56 (14 partikel alfa) adalah titik akhir rantai fusi dalam bintang sangat besar, karena penambahan partikel alfa lain akan menghasilkan seng-60, yang membutuhkan lebih banyak energi. Oleh karena itu, nikel-56, dengan waktu paruh sekitar 6 hari, merupakan porsi terbesar dalam bintang-bintang ini, tetapi segera meluruh melalui emisi positron berturutan pada produk peluruhan supernova dalam awan gas sisa supernova. Peluruhan pertama membentuk kobalt-56, dan kemudian besi-56 yang stabil. Nuklida terakhir ini kemudian menjadi relatif mayoritas di jagat raya, dibandingkan dengan logam stabil lainnya dengan berat atom yang mendekati.

Dalam fase meteorit Semarkona dan Chervony Kut korelasi antara konsentrasi 60Ni, produk anang 60Fe, dan kelimpahan isotop besi yang stabil dapat ditemukan yang merupakan bukti keberadaan 60Fe pada saat pembentukan Sistem Tata Surya. Kemungkinan energi yang dilepaskan pada peluruhan 60Fe, bersama energi yang dilepaskan pada peluruhan radionuklida 26Al, memberikan kontribusi pada pelelehan kembali dan diferensiasi asteroid setelah pembentukannya 4,6 milyar tahun yang lalu. Kelimpahan 60Ni dalam materi ekstraterestrial juga memberikan wawasan lebih jauh ke dalam asal mula Sistem Tata Surya dan sejarah awalnya.[16]

Inti atom besi memiliki beberapa energi ikatan tertinggi per inti, hanya bisa diimbangi oleh isotop nikel 62Ni. Ini terbentuk melalui fusi nuklir pada bintang. Meskipun penambahan sedikit energi dapat diekstraksi melalui sintesis 62Ni, kondisi dalam bintang tidak cocok untuk proses ini. Distribusi unsur di Bumi lebih didominasi oleh besi daripada nikel, dan juga mungkin dalam produksi elemen supernova.[17]

Besi-56 adalah isotop stabil terberat yang diproduksi melalui proses alfa dalam nukleosintesis stellar; unsur yang lebih berat daripada besi adalah nikel memerlukan supernova untuk pembentukannya. Besi adalah unsur yang paling melimpah dalam inti raksasa merah, dan logam paling melimpah dalam meteorit besi dan dalam inti planet yang berupa logam padat seperti bumi.

Nukleosintesis[sunting | sunting sumber]

Besi dibentuk oleh bintang yang sangat besar dengan inti yang sangat panas (lebih dari 2,5 milyar kelvin) melalui proses pembakaran silikon. Ia merupakan unsur stabil terberat yang diproduksi dengan cara ini. Proses dimulai dari inti stabil kedua terbesar melalui pembakaran silikon, yaitu kalsium. Satu inti stabil kalsium mengalami fusi dengan satu inti helium, membentuk titanium yang tidak stabil. Sebelum titanium meluruh, ia dapat berfusi dengan inti helium lainnya, membentuk kromium yang tak stabil. Sebelum kromium meluruh, ia dapat berfusi dengan inti helium lainnya, membentuk besi yang tak stabil. Sebelum besi meluruh, ia dapat berfusi dengan inti helium lainnya, membentuk nikel-56 yang tak stabil. Fusi nikel-56 lebih jauh memerlukan energi dan bukannya menghasilkan energi, sehingga setelah produksi nikel-56, bintang tidak lagi menghasilkan energi yang dibutuhkan untuk menjaga inti agar tidak runtuh. Akhirnya, nikel-56 meluruh menjadi kobalt-56 yang tak stabil, yang pada gilirannya meluruh menjadi besi-56 yang stabil. Ketika inti bintang runtuh, ia membentuk supernova. Supernova juga menciptakan bentuk-bentuk besi stabil tambahan melalui proses-r.

Keberadaan[sunting | sunting sumber]

Keberadaan di planet[sunting | sunting sumber]

Meteorit besi, memiliki komposisi yang sama dengan inti bumi.

Besi adalah unsur paling melimpah keenam di jagat raya, dan merupakan unsur refraktori yang paling umum.[18] Ia terbentuk sebagai tahap eksotermal terakhir nukleosintesis stelar, melalui fusi silikon dalam bintang besar.

Besi asli atau logam jarang ditemukan di permukaan bumi karena cenderung mengalami oksidasi, tetapi oksidanya menandakan dan mewakili bijih utamanya. Sementara kandungan besi pada kerak bumi hanya 5%, inti bumi bagian dalam dan luar diyakini memiliki kandungan paduan besi-nikel yang banyak, diperkirakan 35% dari keseluruhan massa bumi. Oleh karena itu, besi merupakan unsur paling melimpah di bumi, tetapi menduduki tempat keempat kelimpahan unsur di kerak bumi.[19][20] Sebagian besar besi pada kerak bumi ditemukan bersenyawa dengan oksigen sebagai mineral besi oksida seperti hematit (Fe2O3) dan magnetit (Fe3O4). Deposit besar besi ditemukan dalam banded iron formations. Formasi geologis ini adalah jenis batuan yang menandung lapisan-lapisan tipis besi oksida yang berulang (seperti pita-pita), dan diseling dengan lapisan serpih (bahasa Inggris: shale) dan rijang (bahasa Inggris: chert) yang miskin kandungan besinya. Banded iron formation terbentuk antara 3.700 juta tahun silam dan 1.800 juta tahun silam.[21][22]

Sekitar 1 dalam 20 meteorit mengandung mineral unik besi-nikel taenit (35–80% iron) dan kamasit (90–95% iron). Meskipun jarang, meteorit besi adalah bentuk utama besi logam alami di permukaan bumi.[23]

Warna merah permukaan Mars terbentuk dari regolit yang kaya besi oksida. Ini telah dibuktikan berdasarkan spektroskopi Mössbauer.[24]

Cadangan yang digunakan di masyarakat[sunting | sunting sumber]

Menurut Metal Stocks in Society report yang dikeluarkan oleh Panel Sumber Daya Internasional (bahasa Inggris: International Resource Panel), cadangan global besi yang digunakan di masyarakat adalah 2.200 kg (4.850 lb) per kapita. Sebagian besar adalah negara maju (7.000 kg (15.432 lb) – 14.000 kg (30.865 lb) per kapita) sedangkan negara yang kurang berkembang hanya 2.000 kg (4.409 lb) per kapita.

Kimia dan senyawa[sunting | sunting sumber]

Tingkat

oksidasi

Contoh senyawa
−2 Dinatrium tetrakarbonilferat (pereaksi Collman)
−1
0 Besi pentakarbonil
1 Siklopentadienilferum dikarbonil dimer ("Fp2")
2 Fero sulfat, ferosen
3 Feri klorida, ferosenium tetrafluoroborat
4 Barium ferat(IV)
5
6 Kalium ferat

Besi membentuk senyawa utamanya dalam tingkat oksidasi +2 dan +3. Menurut tradisi, senyawa besi(II) disebut fero dan senyawa besi(III) disebut feri. Besi juga dapat memiliki tingkat oksidasi yang lebih tinggi, contohnya adalah kalium ferat (K2FeO4), berwarna ungu, yang mengandung besi dengan bilangan oksidasi +6. Besi(IV) adalah bentuk antara yang umum dalam banyak reaksi oksidasi biokimia.[25][26] Sejumlah senyawa organologam mengandung tingkat oksidasi formal +1, 0, −1, atau bahkan −2. Tingkat oksidasi dan sifat ikatan lainnya sering diuji menggunakan teknik spektroskopi Mössbauer.[27] Terdapat juga banyak senyawa valensi campuran yang berintikan besi(II) dan besi(III) sekaligus, seperti magnetit dan biru Prusia (Fe4(Fe[CN]6)3).[26] Senyawa yang disebutkan terakhir di atas digunakan sebagai "biru" tradisional dalam cetak biru.[28]

Some canary-yellow powder sits, mostly in lumps, on a laboratory watch glass.
Besi(III) klorida hidrat, dikenal juga sebagai feri klorida

Senyawa besi yang diproduksi dalam industri skala besar adalah besi(II) sulfat (FeSO4.7H2O) dan besi(III) klorida (FeCl3). Besi(II) sulfat adalah salah satu sumber besi(II) yang paling umum, tetapi kurang stabil terhadap oksidasi udara dibandingkan garam Mohr ((NH4)2Fe(SO4)2·6H2O). Senyawa besi(II) cenderung teroksidasi menjadi senyawa besi(III) di udara.[26]

Tidak seperti logam lainnya, besi tidak membentuk amalgam dengan raksa. Sebagai hasilnya, raksa diperdagangkan dalam botol besi berukuran 76 lb (34 kg).[29]

Senyawa biner[sunting | sunting sumber]

Besi bereaksi dengan oksigen di udara membentuk berbagai senyawa oksida dan hidroksida; yang paling umum adalah besi(II,III) oksida (Fe3O4), dan besi(III) oksida (Fe2O3). Besi(II) oksida juga ada, meskipun tidak stabil pada temperatur kamar. Oksida-oksida ini adalah bijih utama untuk produksi besi (lihat bloomery dan tanur tinggi). Mereka juga digunakan dalam produksi ferit, bermanfaat sebagai media penyimpanan magnetik di komputer, dan pigmen. Sulfida yang telah dikenal adalah besi pirit (FeS2), juga dikenal sebagai "emas bodoh" karena kilau keemasannya.[26]

Halida fero dan feri biner telah dikenal lama, dengan pengecualian feri iodida. Fero halida biasanya muncul dari pengolahan logam besi dengan asam halogen biner terkait untuk menghasilkan garam terhidrasi yang sesuai.[26]

Fe + 2 HX → FeX2 + H2

Besi bereaksi dengan fluor, klorin, dan bromin menghasilkan feri halida yang sesuai. Feri klorida adalah yang paling umum:

2 Fe + 3 X2 → 2 FeX3 (X = F, Cl, Br)

Senyawa koordinasi dan organologam[sunting | sunting sumber]

Telah dikenal beberapa kompleks sianida. Contoh yang paling terkenal adalah biru Prusia, (Fe4(Fe[CN]6)3). Kalium ferisianida dan kalium ferosianida juga telah diketahui; pembentukan biru Prusia pada reaksi dengan besi(II) dan besi(III) merupakan dasar "uji kimia basah".[26] Biru Prusia juga digunakan sebagai antidot pada keracunan talium dan sesium radioaktif.[30][31] Biru Prusia dapat digunakan untuk mencuci pakaian guna menghilangkan noda kekuningan yang ditinggalkan oleh garam besi dalam air.

Telah dikenal beberapa senyawa karbonil besi. Senyawa besi(0) utama adalah besi pentakarbonil, Fe(CO)5, yang digunakan untuk memproduksi serbuk karbonil besi, bentuk yang sangat reaktif dari logam besi. Termolisis besi pentakarbonil menghasilkan gugus tiga-inti, triferum dodekakarbonil. Pereaksi Collman, dinatrium tetrakarbonilferat, adalah pereaksi yang digunakan dalam kimia organik. Pereaksi ini mengandung besi dengan tingkat oksidasi −2. Siklopentadienilferum dikarbonil dimer mengandung besi dengan tingkat oksidasi yang langka, yaitu +1.[32]

Ferosen (bahasa Inggris: Ferrocene) adalah kompleks yang sangat stabil. Senyawa sandwich pertama, yang mempunyai pusat besi(II) dengan dua ligan siklopentadienil yang terikat melalui kesepuluh atom karbonnya. Pengaturan ini adalah hal yang mengejutkan ketika pertama kali ditemukan,[33] tetapi penemuan ferosen memicu cabang baru kimia organologam. Ferosen sendiri dapat digunakan sebagai tulang punggung ligan, misalnya dppf. Ferosen dapat dioksidasi menjadi kation ferosenium (Fc+). Pasangan ferosen/ferosenium sering digunakan sebagai rujukan dalam elektrokimia.[34]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Besi tempa[sunting | sunting sumber]

A circle, with a short, simple arrow shape extending diagonally upwards and rightwards from its edge
Simbol planet Mars telah digunakan sejak zaman dahulu untuk menandakan keberadaan besi.
An pillar, slightly fluted, with some ornamentation at its top. It is black, slightly weathered to a dark brown near the base. It is around 7 meter (23 feet) tall. It stands upon a raised circular base of stone, and is surrounded by a short, square fence.
Tugu besi Delhi adalah sebuah contoh ekstraksi besi dan metodologi pengolahan pada zaman awal India. Tugu besi Delhi tahan karat selama 1600 tahun terakhir.

Besi telah digarap, atau ditempa, selama beberapa milenium. Namun, obyek besi berumur panjang jauh lebih jarang dari pada obyek yang dibuat dari emas atau perak karena besi mudah berkarat. Manik-manik yang terbuat dari besi meteor di 3500 SM atau sebelumnya ditemukan di Gerzah, Mesir oleh G.A. Wainwright.[35] Manik-manik mengandung 7,5% nikel, yang merupakan tanda bahwa berasal dari meteor karena hanya sedikit besi yang ditemukan pada kerak bumi dan tidak ada kandungan nikelnya. Besi meteorit sangat dihormati karena asal-usulnya di langit dan sering digunakan untuk menempa senjata dan alat-alat atau seluruh spesimen yang ditempatkan di gereja-gereja.[36] Barang-barang yang terbuat dari besi oleh bangsa Mesir bertanggal 2500 hingga 3000 SM.[35] Besi memiliki keuntungan pembeda dibandingkan perunggu untuk peralatan perang. Besi jauh lebih keras dan lebih awet dibandingkan perunggu, meskipun rentan terhadap karat. Namun, hal. ini telah ditentang. Hittitolog Trevor Bryce berargumentasi bahwa sebelum teknik pengolahan besi tingkat lanjut dikembangkan di India, senjata besi meteorit yang digunakan oleh tentara Mesopotamia awal memiliki kecenderungan mudah hancur dalam peperangan, karena kandungan karbonnya yang tinggi.[37]

Produksi besi pertama dimulai sejak Zaman Perunggu tengah tetapi memerlukan beberapa abad sebelum dapat menggantikan perunggu. Contoh leburan besi dari Asmar, Mesopotamia dan Tall Chagar Bazaar di Siria bagian utara dibuat antara 2.700 dan 3.000 SM.[38] Hittites nampaknya adalah yang pertama memahami produksi besi dari bijihnya dan sangat dihormati dalam masyarakat mereka. Mereka mulai melebur besi antara 1.500 dan 1.200 SM dan praktek ini tersebar ke Timur Dekat setelah kekaisaran mereka runtuk pada tahun 1.180 SM.[38] Periode berikutnya disebut Zaman Besi. Peleburan besi, oleh karenanya dinamakan Zaman Besi, mencapai Eropa dua ratus tahun kemudian dan tiba di Zimbabwe, Afrika pada abad ke-8.[38] Di China, besi hanya muncul sekitar tahun 700-500 SM.[39] Peleburan besi telah diperkenalkan kepada China melalui Asia Tengah.[40] Bukti awal penggunaan tanur tinggi di China berpenanggalan abad pertama setelah masehi,[41] dan tungku kubah (bahasa Inggris: cupola furnaces) digunakan pada awal periode perang (403–221 BCE).[42] Penggunaan tanur tinggi dan kubah tetap menyebar selama Dinasti Song dan Tang.[43]

Artifak besi lebur ditemukan di India berpenanggalan antara 1.800 hingga 1.200 SM,[44] dan di Levant sejak sekitar 1.500 SM (menunjukkan peleburan di Anatolia atau Kaukasus).[45][46]

Pengolahan besi masuk ke Yunani di akhir abad ke-11 SM.[47] Penyebaran pengolahan besi di Eropa Tengah dan Barat dihubungkan dengan ekspansi kaum Kelt. Menurut Gaius Plinius Secundus (Pliny the Elder) penggunaan besi adalah jamak pada era Romawi.[36] Produksi besi tahunan Kekaisaran Romawi diperkirakan 84.750 ton,[48] sementara China Han yang padat penduduk memproduksi sekitar 5.000 ton.[49]

Selama Revolusi Industri di Inggris, Henry Cort mulai memperhalus besi dari besi kasar (bahasa Inggris: pig iron) dan besi tempa (atau besi batang) menggunakan sistem produksi inovatif. Pada tahun 1783, ia mematenkan proses puddling untuk mengolah bijih besi. Proses ini kemudian disempurnakan oleh peneliti lain, termasuk Joseph Hall.

Besi tuang / besi cor[sunting | sunting sumber]

Besi tuang (atau besi cor) (bahasa Inggris: cast iron) pertama kali diproduksi di China selama abad ke-5 SM,[50] tapi hampir tidak dikenal di Eropa sampai periode abad pertengahan.[51][52] Artifak besi tuang tertua ditemukan oleh arkeolog di tempat yang sekarang dikenal sebagai Luhe County, Jiangsu, China. Besi tuang digunakan oleh China kuno untuk peralatan perang, pertanian, dan arsitektur.[53] Selama periode abad pertengahan, di Eropa ditemukan sarana produksi besi tempa dari besi cor (dalam konteks ini dikenal sebagai besi kasar) dengan menggunakan finery forge. Pada seluruh proses ini, digunakan batu bara sebagai bahan bakar.

Tanur tinggi abad pertengahan mempunyai tinggi sekitar 10 feet (3.0 m) dan terbuat dari bata tahan api; udara tekan diperoleh dari penghembus yang digerakkan oleh tangan.[52] Tanur tinggi modern jauh lebih besar.

Coalbrookdale by Night, 1801. Cahaya tanur tinggi di kota pembuatan besi Coalbrookdale, Inggris

Pada tahun 1709, Abraham Darby I membentuk tanur tinggi batu bara untuk memproduksi besi tuang. Ketersediaan besi murah adalah salah satu faktor yang menyebabkan Revolusi Industri. Menjelang akhir abad ke-18, besi tuang mulai menggantikan besi tempa untuk tujuan tertentu, karena harganya yang lebih murah. Kandungan karbon dalam besi tidak dilihat sebagai alasan untuk membedakan sifat besi tempa, besi tuang, dan baja hingga abad ke-18.[38]

Karena besi menjadi lebih murah dan lebih banyak, besi juga menjadi bahan struktural utama menyusul pembangunan inovatif jembatan besi pertama pada tahun 1778.

Baja[sunting | sunting sumber]

Baja (dengan kandungan karbon yang lebih kecil dari pada besi kasar tetapi lebih banyak dari pada besi tempa) pertama kali diproduksi menggunakan bloomery. Pandai besi di Luristan, Iran bagian barat membuat baja yang bagus pada 1.000 SM.[38] Kemudian, versi pengembagannya adalah, baja Wootz oleh India dan baja Damaskus dikembangkan sekitar 300 SM dan 500 setelah masehi. Metode ini adalah spesialisasi, dan oleh karenanya baja tiak menjadi komoditas utama hingga tahun 1850an.[54]

Metode produksi baru adalah melalui karburasi besi batangan dalam proses sementasi ditemukan pada abad ke-17. Pada Revolusi Industri, metode baru memproduksi besi batangan tanpa batu bara ditemukan dan hal ini kemudian digunakan untuk memproduksi baja. Pada akhir 1850an, Henry Bessemer menciptakan proses pembuatan baja baru, melibatkan penghembusan udara melalui lelehan besi kasar untuk memproduksi baja lunak. Hal ini membuat baja jauh lebih ekonomis, oleh karena itu besi tempa tidak lagi diproduksi.[55]

Dasar kimia modern[sunting | sunting sumber]

Antoine Lavoisier mereaksikan uap air dengan besi logam di dalam tabung besi pijar untuk menghasilkan hidrogen dalam percobaan yang mengarah ke demonstrasi konservasi massa. Oksidasi anaerobik besi pada temperatur tinggi secara skematis dapat ditunjukkan oleh reaksi berikut:

Fe + H2O → FeO + H2
2 Fe + 3 H2O → Fe2O3 + 3 H2
3 Fe + 4 H2O → Fe3O4 + 4 H2

Produksi besi logam[sunting | sunting sumber]

Jalur industri[sunting | sunting sumber]

Produksi besi atau baja adalah suatu proses dengan dua tahapan utama, kecuali produk yang diinginkan adalah besi tuang. Tahap pertama adalah produksi besi kasar (pig iron) dalam tanur tinggi. Cara lain, reduksi langsung. Tahap kedua, besi kasar diubah menjadi besi tempa atau baja.

Proses pengolahan leburan bijih besi untuk membuat besi tempa dari besi kasar, dengan ilustrasi di sebelah kanan menampilkan pria yang bekerja di tanur tinggi, dari ensiklopedia Tiangong Kaiwu, diterbitkan pada 1637 oleh Song Yingxing.
Cara ekstraksi besi abad ke-19

Untuk beberapa fungsi terbatas seperti inti elektromagnet, besi murni diproduksi dengan cara elektrolisis larutan fero sulfat.

Proses tanur tinggi[sunting | sunting sumber]

Produksi besi industri dimulai dari bijih besi, biasanya hematit, dengan rumus Fe2O3, dan magnetit, dengan rumus Fe3O4. Bijih ini direduksi menjadi logam dalam suatu reaksi karbotermal, yaitu diberi perlakuan dengan karbon. Konversi ini biasa dilakukan dalam tanur tinggi pada temperatur sekitar 2000 °C. Karbon dipasok dalam bentuk kokas. Process ini juga mengandung fluks seperti limestone, yang digunakan untuk menghilangkan mineral silika dalam bijih, yang dapat menyimbat tanur. Kokas dan gamping dimasukkan melalui puncak tanur, ketika tengah terjadi ledakan hebat saat pemanasan udara, sekitar 4 ton per ton besi,[52] yang dipompa ke dalam tanur melalui bagian bawah.

Di dalam tanur, kokas bereaksi dengan oksigen dalam ledakan udara menghasilkan karbon monoksida:

2 C + O2 → 2 CO

Karbon monoksida yang mereduksi bijih besi (sesuai persamaan reaksi di bawah, hematite) menjadi lelehan besi, berubah menjadi karbon dioksida sesuai proses:

Fe2O3 + 3 CO → 2 Fe + 3 CO2

Beberapa besi dalam temperatur tinggi di bagian-bagian tanur yang lebih dingin bereaksi langsung dengan kokas:

2 Fe2O3 + 3 C → 4 Fe + 3 CO2

Fluks yang berguna untuk melelehkan ketakmurnian dalam bijih biasanya adalah batu gamping (bahasa Inggris: limestone) (kalsium karbonat) dan dolomit (kalsium-magnesium karbonat). Fluks khusus lainnya digunakan bergantung pada karakteristik bijih. Panas di dalam tungku mengakibatkan fluks batu gamping terdekomposisi menjadi kalsium oksida (dikenal juga sebagai tawas):

CaCO3 → CaO + CO2

Kemudian kalsium oksida bereaksi dengan silikon dioksida membentuk slag.

CaO + SiO2 → CaSiO3

Slag meleleh karena panas tanur. Pada dasar tanur, lelehan slag mengapung di atas lelehan besi yang lebih padat, dan tingkap di bagian samping tanur dibuka untuk mengalirkan dan memisahkan besi dengan slag. Besi, ketika telah dingin, disebut besi kasar (pig iron), sementara slag dapat digunakan sebagai bahan konstruksi jalan atau bahan pengaya tanah yang miskin mineral untuk pertanian.[52]

Tumpukan pelet bijih besi yang akan digunakan dalam produksi baja.

Reduksi besi langsung[sunting | sunting sumber]

Karena masalah lingkungan, telah dikembangkan metode alternatif pengolahan besi. "Reduksi besi langsung" mereduksi bijih besi menjadi serbuk yang dinamakan besi "karang" atau besi "langsung" yang cocok untuk pembuatan baja.[52] Dua reaksi utama pada proses reduksi langsung:

  • Gas alam dioksidasi sebagian (dengan panas dan katalis):

2 CH4 + O2 → 2 CO + 4 H2

  • Gas-gas ini kemudian diberi perlakuan dengan bijih besi dalam tanur, menghasilkan besi karang padat:

Fe2O3 + CO + 2 H2 → 2 Fe + CO2 + 2 H2O

Silika dihilangkan dengan penambahan fluks gamping seperti telah dijelaskan di atas.

Metode laboratorium[sunting | sunting sumber]

Diagram fase besi-karbon, berbagai bentuk larutan padat yang stabil

Besi logam secara umum diproduksi di laboratorium melalui dua metode. Pertama adalah elektrolisis fero klorida pada katode besi. Metode kedua melibatkan reduksi besi oksida dengan gas hidrogen pada temperatur sekitar 500 °C.[56]

Aplikasi[sunting | sunting sumber]

Metalurgi[sunting | sunting sumber]

Produksi besi 2009 (juta ton)[57]
Negara Bijih besi Besi kasar Besi reduksi Baja
China 1.114,9 549.4 573.6
Australia 393,9 4.4 5.2
Brazil 305,0 25.1 0.011 26.5
Jepang 66.9 87.5
India 257,4 38.2 23.4 63.5
Rusia 92,1 43.9 4.7 60.0
Ukraina 65,8 25.7 29.9
Korea

Selatan

0,1 27.3 48.6
Jerman 0,4 20.1 0.38 32.7
Dunia 1.594,9 914.0 64.5 1,232.4

Besi adalah logam yang paling banyak digunakan, mencakup 92% dari produksi logam dunia.[n 1] Biayanya yang rendah dan kekuatannya yang tinggi membuatnya sangat diperlukan dalam aplikasi teknik seperti pembangunan mesin dan peralatan mesin, mobil, lambung kapal-kapal besar, dan komponen struktur bangunan. Karena besi murni cukup lunak, hal ini paling sering dikombinasikan dengan unsur paduan untuk membuat baja.

Besi yang tersedia untuk komersial diklasifikasikan berdasarkan kemurnian dan kandungan aditifnya. Pig iron memiliki 3,5-4,5% karbon[58] dan mengandung berbagai jumlah kontaminan seperti belerang, silikon dan fosfor. Pig iron bukan produk komersial, melainkan tahap antara dalam produksi besi tuang dan baja. Pengurangan kontaminan dalam pig iron yang berpengaruh negatif kepada sifat materi, seperti belerang dan fosfor, menghasilkan besi tuang yang mengandung 2–4% karbon, 1–6% silikon, dan sejumlah kecil mangan. Ia memiliki titik leleh di kisaran 1420-1470 K, lebih rendah daripada salah satu dari dua komponen utama, dan membuatnya produk pertama yang akan meleleh ketika karbon dan besi dipanaskan bersama-sama. Sifat mekaniknya sangat bervariasi dan bergantung pada bentuk karbon dalam paduan.

Besi tuang "putih" mengandung karbon dalam bentuk sementit, atau besi-karbida. Senyawa keras dan rapuh ini mendominasi sifat mekanik besi tuang putih ini, sehingga tetap keras, tapi tidak tahan kejut. Permukaan besi tuang putih yang rusak penuh goresan halus pecahan besi-karbida, suat bahan mengkilap, keperakan dan sangat pucat.

Dalam besi abu-abu, karbon berbentuk serpihan halus grafit terpisah, dan juga membuat bahan rapuh karena serpihannya bermata tajam yang menghasilkan alokasi konsentrasi tegangan dalam materi. Varian baru dari besi abu-abu, disebut sebagai besi elastis yang diberi perlakuan khusus dengan magnesium dalam jumlah renik untuk mengubah bentuk grafit menjadi sferoid, atau nodul, mengurangi konsentrasi tegangan serta meningkatkan ketangguhan dan kekuatan material.

Besi tempa mengandung kurang dari 0,25% karbon, tetapi mengandung terak dalam jumlah besar sehingga memberikan karakteristik berserat.[58] Ini adalah produk keras, dapat ditempa, tapi tidak mudah dilebur seperti pig iron. Ia juga mudah diasah Besi tempa ditandai oleh adanya serat terak halus yang terperangkap dalam logam. Besi tempa lebih tahan korosi daripada baja. Produk blacksmithing dan "besi tempa" tradisional dan telah hampir sepenuhnya digantikan oleh baja ringan.

Baja ringan lebih mudah berkarat daripada besi tempa, tapi lebih murah dan lebih banyak tersedia. Baja karbon mengandung 2,0% karbon atau kurang,[59] ditambah sedikit mangan, belerang, fosfor, dan silikon. Baja paduan mengandung bervariasi jumlah karbon dan logam lain, seperti kromium, vanadium, molibdenum, nikel, wolfram, dan sebagainya. Kandungan paduannya mendongkrak biaya, sehingga biasanya hanya digunakan untuk keperluan khusus. Satu baja paduan umum, adalah baja nirkarat. Recent Perkembangan terkini dalam metalurgi besi telah menghasilkan berbagai baja paduan mikro, yang disebut juga baja 'HSLA' (singkatan dari bahasa Inggris: High Strength Low Alloy), mengandung sedikit tambahan untuk menghasilkan kekuatan tinggi dan biasanya ketangguhan spektakuler dengan biaya minimal.

Terlepas dari aplikasi tradisional, besi juga digunakan untuk perlindungan dari radiasi pengion. Meskipun lebih ringan daripada bahan perlindungan tradisional lainnya, yaitu timbal, ini jauh lebih kuat secara mekanis. Atenuasi radiasi sebagai fungsi energi ditunjukkan dalam grafik.

Kerugian utama besi dan baja adalah bahwa besi murni, dan sebagian besar paduannya, dapat membentuk karat jika tidak dilindungi. Pengecatan, galvanisasi, pasivasi, pelapisan plastik dan pembiruan semua digunakan untuk melindungi besi dari karat dengan menghalangi masuknya air dan oksigen atau dengan proteksi katodik.

Senyawa besi[sunting | sunting sumber]

Meskipun peran metalurgi dominan dalam hal jumlah, senyawa besi banyak digunakan oleh baik industri maupun kegunaan lainnya. Katalis besi secara tradisional digunakan dalam proses Haber-Bosch untuk produksi amonia dan proses Fischer-Tropsch untuk konversi karbon monoksida menjadi hidrokarbon untuk bahan bakar dan pelumas.[60] Serbuk besi dalam pelarut asam digunakan dalam reduksi Bechamp yaitu reduksi nitrobenzena menjadi anilin.[61]

Besi(III) klorida digunakan untuk pemurnian air dan pengolahan limbah, untuk mewarnai tekstil, sebagai pewarna cat, sebagai aditif pakan ternak, dan sebagai etchant untuk tembaga dalam pabrikasi PCB.[62] Ini bisa juga dilarutkan dalam alkohol untuk membuat besi tincture. Halida lainnya cenderung memiliki penggunaan yang terbatas di laboratorium.

Besi(II) sulfat digunakan sebagai prekursor untuk senyawa besi lainnya. Ini juga digunakan untuk mereduksi kromat dalam semen. Ini digunakan untuk memfortifikasi makanan dan mengobati anemia defisiensi besi. Hal di atas adalah kegunaan utamanya. Besi(III) sulfat digunakan dalam pengendapan partikel limbah dalam air tangki. Besi(II) klorida digunakan sebagai pereduksi flokulator, dalam pembentukan kompleks besi dan besi oksida magnetik, serta sebagai reduktor dalam sintesis organik.

Korosi dan pencegahannya[sunting | sunting sumber]

Korosi besi memerlukan oksigen dan air. Berbagai jenis logam contohnya seng dan magnesium dapat melindungi besi dari korosi. Cara-cara pencegahan korosi besi yang akan dibahas berikut ini didasarkan pada dua sifat tersebut. Proses korosi besi disebut juga dengan perkaratan.

  1. Pengecatan. Jembatan, pagar, dan railing biasanya dicat. Cat menghindarkan kontak dengan udara dan air. Cat yang mengandung timbel dan zink (seng) akan lebih baik, karena keduanya melindungi besi terhadap korosi.
  2. Pelumuran dengan oli atau gemuk. Cara ini diterapkan untuk berbagai perkakas dan mesin. Oli dan gemuk mencegah kontak dengan air.
  3. Pembalutan dengan Plastik. Berbagai macam barang, misalnya rak piring dan keranjang sepeda dibalut dengan plastik. Plastik mencegah kontak dengan udara dan air.
  4. Tin plating (pelapisan dengan timah). Kaleng-kaleng kemasan terbuat dari besi yang dilapisi dengan timah. Pelapisan dilakukan secara elektrolisis, yang disebut tin plating. Timah tergolong logam yang tahan karat. Akan tetapi, lapisan timah hanya melindungi besi selama lapisan itu utuh (tanpa cacat). Apabila lapisan timah ada yang rusak, misalnya tergores, maka timah justru mendorong/mempercepat korosi besi. Hal itu terjadi karena potensial reduksi besi lebih negatif daripada timah. Oleh karena itu, besi yang dilapisi dengan timah akan membentuk suatu sel elektrokimia dengan besi sebagai anode. Dengan demikian, timah mendorong korosi besi. Akan tetapi hal ini justru yang diharapkan, sehingga kaleng-kaleng bekas cepat hancur.
  5. Galvanisasi (pelapisan dengan seng). Pipa besi, tiang telepon dan berbagai barang lain dilapisi dengan zink. Berbeda dengan timah, zink dapat melindungi besi dari korosi sekalipun lapisannya tidak utuh. Hal ini terjadi karena suatu mekanisme yang disebut perlindungan katode. Oleh karena potensial reduksi besi lebih positif daripada zink, maka besi yang kontak dengan zink akan membentuk sel elektrokimia dengan besi sebagai katode. Dengan demikian besi terlindungi dan zink yang mengalami oksidasi (berkarat). Badan mobil-mobil baru pada umumnya telah digalvanisasi, sehingga tahan karat.
  6. Chromium Plating (pelapisan dengan kromium). Besi atau baja juga dapat dilapisi dengan kromium untuk memberi lapisan pelindung yang mengkilap, misalnya untuk bumper mobil. Cromium plating juga dilakukan dengan elektrolisis. Sama seperti zink, kromium dapat memberi perlindungan sekalipun lapisan kromium itu ada yang rusak.
  7. Sacrificial Protection (pengorbanan anode). Magnesium adalah logam yang jauh lebih aktif (berarti lebih mudah berkarat) daripada besi. Jika logam magnesium dikontakkan dengan besi, maka magnesium itu akan berkarat tetapi besi tidak. Cara ini digunakan untuk melindungi pipa baja yang ditanam dalam tanah atau badan kapal laut. Secara periodik, batang magnesium harus diganti.

Peran Biologi[sunting | sunting sumber]

Besi melimpah dalam biologi.[63][64] Besi-protein ditemukan dalam semua organisme mulai dari yang promotif archaea hingga manusia. Warna darah disebabkan oleh hemoglobin, suatu protein yang mengandung besi. Seperti dalam hemoglobin, besi seringkali terikat pada kofaktor, misalnya dalam heme. Gugus besi-belerang adalah penyusun nitrogenase, suatu enzim yang bertanggung jawab pada fiksasi nitrogen biologis. Pengaruh teori evolusi memberikan peran pada besi sulfida dalam teori besi-belerang dunia.

Struktur Heme b, Fe akan terikat pada protein ligan tambahan.

Besi adalah unsur renik penting yang ditemukan di hampir semua organisme hidup. Enzim dan protein mengandung besi, seringkali mengandung gugus prostetik heme, yang berperan besar dalam oksidasi dan transportasi biologis. Contoh protein yang ditemukan dalam organisme tingkat tinggi antara lain hemoglobin, sitokrom (lihat besi valensi tinggi), dan katalase.[65]

Senyawa bioanorganik[sunting | sunting sumber]

Senyawa besi "bioanorganik" (yaitu senyawa besi yang digunakan dalam biologi) yang paling banyak diketahui adalah protein heme: contohnya: hemoglobin, myoglobin, dan sitokrom P450. Senyawa-senyawa ini dapat melakukan transportasi gas, membuat enzim, dan digunakan dalam transfer elektron. Metaloprotein adalah gugus protein dengan ion logam kofaktor. Beberapa contoh besi metaloprotein adalah feritin dan rubredoksin. Banyak enzim vital untuk kehidupan mengandung besi, seperti katalase, lipoksigenase, dan IRE-BP.

Kesehatan dan diet[sunting | sunting sumber]

Besi memang melimpah, tetapi sumber zat besi utama antara lain daging merah, kacang-kacangan, kacang, daging unggas, ikan, sayuran hijau, selada air, tahu, buncis, kacang polong, roti yang difortifikasi, dan sereal yang difortifikasi. Besi dalam jumlah kecil ditemukan dalam molases, teff, dan tepung kentang (farina). Besi dalam daging (besi heme) lebih mudah diserap daripada besi dalam sayuran.[66] Meskipun sejumlah studi menyebutkan bahwa heme/hemoglobin dari daging merah mempunyai efek yang dapat meningkatkan kemungkinan kanker usus besar,[67][68] tetapi tetap ada sejumlah kontroversi,[69] dan bahkan ada beberapa studi yang menyatakan bahwa tidak ada bukti cukup yang mendukung klaim semacam itu.[70]

Besi yang ada dalam suplemen makanan seringkali ditemukan sebagai besi(II) fumarat, meskipun besi sulfat lebih murah dan dapat diserap cukup baik. Unsur besi, meski efisiensi penyerapannya hanya 13 relatif dari besi sulfat,[71] sering ditambahkan dalam makanan seperti sereal dan tepung terigu. Besi yang paling mudah diserap tubuh apabila di-khelat-kan dengan asam amino[72] dan juga tersedia sebagai suplemen besi. Seringkali asam amino yang dipilih adalah yang termurah dan paling umum yaitu glisin, dalam bentuk suplemen "besi glisinat".[73] Angka Kecukupan Gizi (AKG) yang dianjurkan (bahasa Inggris: Recommended Dietary Allowance (RDA)) untuk besi beragam sesuai umur, jenis kelamin, dan sumber zat besi (besi berbasis heme memiliki bioavilabilitas yang lebih tinggi).[74] Bayi memerlukan suplemen besi jika mengkonsumsi susu formula.[75] Pendonor darah dan wanita hamil beresiko mengalami kekurangan besi dan seringkali dianjurkan untuk mengkonsumsi suplemen besi.[76]

Penyerapan dan penyimpanan[sunting | sunting sumber]

Akuisisi besi menghadapi masalah bagi organisme aerobik, karena ion feri sukar larut pada pH mendekati netral. Oleh karena itu, bakteri telah melibatkan senyawa sekuestor yang disebut siderofora (bahasa Inggris: siderophore).[77][78][79]

Setelah diserap, dalam sel, penyimpanan besi diatur dengan hati-hati; ion besi "bebas" tidak tersedia begitu saja. Komponen utama yang mengatur ini adalah protein transferin, yang mengikat ion besi yang diserap dari duodenum dan mengangkutnya melalui aliran arah menuju sel.[80] Pada hewan, tumbuhan, dan jamur, besi seringkali berupa ion yang berbentuk kompleks heme. Heme adalah komponen esensial protein sitokrom, yang mengatur reaksi redoks, dan komponen esensial protein pengangkut oksigen seperti hemoglobin, myoglobin, dan leghemoglobin.

Besi anorganik berkontribusi pada reaksi redoks dalam gugus besi-belerang enzim, seperti nitrogenase (terlibat dalam sintesis amonia dari nitrogen dan hidrogen) serta hidrogenase. Protein besi non-heme meliputi enzim metana monooksigenase (mengoksidasi metana menjadi metanol), ribonukleotida reduktase (mereduksi ribosa menjadi deoksiribosa; biosintesis DNA), hemertrin (transpor oksigen dan fiksasi dalam invertebrata laut) serta asam fosfatase ungu (hidrolisis ester fosfat).

Distribusi besi sangat diatur dalam mamalia, terutama karena ion besi berpotensi tinggi pada toksisitas biologis.[81]

Pengaturan asupan[sunting | sunting sumber]

Asupan besi diatur ketat oleh tubuh manusia, yang tidak memiliki pengaturan fisiologis ekskresi besi. Hanya sejumlah kecil besi yang hilang setiap hari karena peluruhan sel mukosa dan epitel kulit, sehingga pengendalian level besi sangat diatur dari asupannya.[82] Pengaturan asupan besi tidak berlangsung sempurna pada beberapa orang akibat dari cacat genetik yang memetakan region gen HLA-H pada kromosom 6. Pada orang-orang ini, kelebihan asupan dapat mengakibatkan kelainan akibat kelebihan besi (bahasa Inggris: iron overload disorder), seperti hemokromatosis. Banyak orang memiliki kerentanan genetik terhadap kelebihan zat besi tanpa menyadarinya atau menyadari masalah sejarah keluarga. Berdasarkan alasan tersebut, disarankan untuk tidak mengkonsumsi suplemen besi kecuali mengalami defisiensi besi dan telah berkonsultasi dengan dokter. Hemokromatosis diperkirakan menyebabkan penyakit antara 0,3 dan 0,8% di kalangan ras kaukasia.[83]

MRI menemukan bahwa besi terakumulasi dalam hipokampus otak pada penderita Alzheimer dan dalam substansia nigra pada penderita Parkinson.[84]

Bioremediasi[sunting | sunting sumber]

Bakteri pemakan besi hidup di lambung kapal karam seperti Titanic.[85] Bakteti asidofil Acidithiobacillus ferrooxidans, Leptospirillum ferrooxidans, Sulfolobus spp., Acidianus brierleyi and Sulfobacillus thermosulfidooxidans dapat mengoksidasi enzimatis besi fero.[86] Sample jamur Aspergillus niger ditemukan tumbuh dari larutan penambangan emas, dan ditemukan mengandung kompleks sianologam seperti emas, perak, tembaga, besi dan seng. Jamur juga berperan dalam kemudahlarutan sulfida logam berat.[87]

Hambatan permeabel reaktif[sunting | sunting sumber]

Besi zerovalen adalah materi reaktif utama pada hambatan permeabel reaktif.[88]

Toksisitas[sunting | sunting sumber]

NFPA 704.svg
1
0
1
 

Mencerna besi dalam jumlah besar dapat menyebabkan kelebihan kadar besi dalam darah. Kadar besi fero yang tinggi dalam darah bereaksi dengan peroksida membentuk radikal bebas, yang sangat reaktif dan dapat merusak DNA, protein, lemak, dan komponen sel lainnya. Oleh karena itu, toksisitas besi muncul ketika besi bebas dalam sel, yang biasanya terjadi ketika kadar besi melebihi kemampuan transferin mengikat besi. Kerusakan pada sel saluran pencernaan dapat juga menghambat pengaturan asupan besi yang berakibat pada peningkatan lebih lanjut kadar besi darah. Besi umumnya merusak sel dalam jantung, liver dan lainnya, yang dapat menyebabkan efek parah, termasuk koma, asidosis metabolik, syok, kegagalan liver, koagulopati, sindrom distres pernapasan dewasa (bahasa Inggris: adult respiratory distress syndrome), kerusakan organ jangka panjang, dan bahkan kematian.[89] Manusia mengalami keracunan besi di atas 20 miligram besi per kilogram berat badan, dan 60 miligram per kilogram adalah dosis letal.[90] Asupan besi berlebihan, seringkali akibat dari konsumsi berlebih tablet fero sulfat pada anak-anak tapi dengan dosis dewasa. Ini adalah salah satu keracunan umum yang menyebabkan kematian pada anak-anak usia di bawah enam tahun.[90] Standar Asupan Gizi (bahasa Inggris: Dietary Reference Intake (DRI)) mencantumkan Batas Atas Toleransi (bahasa Inggris: Tolerable Upper Intake Level (UL)) untuk dewasa adalah 45 mg/hari. Untuk anak-anak di bawah empat belas tahun, UL-nya 40 mg/hari.

Pengelolaan medis keracunan besi adalah rumit, dan dapat berupa penggunaan zat pengkhelat yang disebut deferoksamina untuk mengikat dan mengeluarkan kelebihan besi dari dalam tubuh.[89][91][92]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Demazeau, G.; Buffat, B.; Pouchard, M.; Hagenmuller, P. (1982). "Recent developments in the field of high oxidation states of transition elements in oxides stabilization of Six-coordinated Iron(V)". Zeitschrift für anorganische und allgemeine Chemie 491: 60. doi:10.1002/zaac.19824910109. 
  2. ^ Ram, R. S. and Bernath, P. F. (2003). "Fourier transform emission spectroscopy of the g4Δ-a4Δ system of FeCl" (PDF). Journal of Molecular Spectroscopy 221 (2): 261. Bibcode:2003JMoSp.221..261R. doi:10.1016/S0022-2852(03)00225-X. 
  3. ^ http://www.iupac.org/fileadmin/user_upload/news/IUPAC_Periodic_Table-1May13.pdf
  4. ^ a b Kohl, Walter H. (1995). Handbook of materials and techniques for vacuum devices. Springer. pp. 164–167. ISBN 1-56396-387-6. 
  5. ^ a b Kuhn, Howard and Medlin, Dana (prepared under the direction of the ASM International Handbook Committee), ed. (2000). ASM Handbook – Mechanical Testing and Evaluation (PDF) 8. ASM International. p. 275. ISBN 0-87170-389-0. 
  6. ^ "Hardness Conversion Chart". Maryland Metrics. Diakses tanggal 23 May 2010. 
  7. ^ Takaji, Kusakawa; Toshikatsu, Otani (1964). "Properties of Various Pure Irons: Study on pure iron I". Tetsu-to-Hagane 50 (1): 42–47. 
  8. ^ Raghavan, V. (2004). Materials Science and Engineering. PHI Learning Pvt. Ltd. p. 218. ISBN 81-203-2455-2. 
  9. ^ a b Boehler, Reinhard (2000). "High-pressure experiments and the phase diagram of lower mantle and core materials". Review of Geophysics (American Geophysical Union) 38 (2): 221–245. Bibcode:2000RvGeo..38..221B. doi:10.1029/1998RG000053. 
  10. ^ a b Bramfitt, B. L.; Benscoter, Arlan O. (2002). "The Iron Carbon Phase Diagram". Metallographer's guide: practice and procedures for irons and steels. ASM International. pp. 24–28. ISBN 978-0-87170-748-2. 
  11. ^ Martin, John Wilson (2007). Concise encyclopedia of the structure of materials. Elsevier. p. 183. ISBN 0-08-045127-6. 
  12. ^ Boehler, Reinhard; Ross, M. (2007). "Properties of Rocks and Minerals_High-Pressure Melting". Mineral Physics. Treatise on Geophysics 2. Elsevier. pp. 527–541. doi:10.1016/B978-044452748-6.00047-X. 
  13. ^ Rugel, G.; Faestermann, T.; Knie, K.; Korschinek, G.; Poutivtsev, M.; Schumann, D.; Kivel, N.; Günther-Leopold, I.; Weinreich, R.; Wohlmuther, M. (2009). "New Measurement of the 60Fe Half-Life". Physical Review Letters 103 (7). doi:10.1103/PhysRevLett.103.072502. ISSN 0031-9007. 
  14. ^ Dauphas, N.; Rouxel, O. (2006). "Mass spectrometry and natural variations of iron isotopes" (PDF). Mass Spectrometry Reviews 25 (4): 515–550. doi:10.1002/mas.20078. PMID 16463281. 
  15. ^ Fewell, M. P. (1995). "The atomic nuclide with the highest mean binding energy". American Journal of Physics 63 (7): 653. Bibcode:1995AmJPh..63..653F. doi:10.1119/1.17828. 
  16. ^ Mostefaoui, S.; Lugmair, G.W.; Hoppe, P.; El Goresy, A. (2004). "Evidence for live 60Fe in meteorites". New Astronomy Reviews 48: 155. Bibcode:2004NewAR..48..155M. doi:10.1016/j.newar.2003.11.022. 
  17. ^ Bautista, Manuel A.; Pradhan, Anil K. (1995). "Iron and Nickel Abundances in H~II Regions and Supernova Remnants". Bulletin of the American Astronomical Society 27: 865. Bibcode:1995AAS...186.3707B. 
  18. ^ McDonald, I.; Sloan, G. C.; Zijlstra, A. A.; Matsunaga, N.; Matsuura, M.; Kraemer, K. E.; Bernard-Salas, J.; Markwick, A. J. (2010). "Rusty Old Stars: A Source of the Missing Interstellar Iron?". The Astrophysical Journal Letters 717 (2): L92–L97. arXiv:1005.3489. Bibcode:2010ApJ...717L..92M. doi:10.1088/2041-8205/717/2/L92. 
  19. ^ "Iron: geological information". WebElements. Diakses tanggal 23 May 2010. 
  20. ^ John W. Morgan & Edward Anders (1980). "Chemical composition of Earth, Venus, and Mercury". Proc. Nat. Acad. Sci. 77 (12): 6973–6977. Bibcode:1980PNAS...77.6973M. doi:10.1073/pnas.77.12.6973. PMC 350422. PMID 16592930. 
  21. ^ Lyons, T. W.; Reinhard, CT (2009). "Early Earth: Oxygen for heavy-metal fans". Nature 461 (7261): 179–181. Bibcode:2009Natur.461..179L. doi:10.1038/461179a. PMID 19741692. 
  22. ^ Cloud, P. (1973). "Paleoecological Significance of the Banded Iron-Formation". Economic Geology 68 (7): 1135–1143. doi:10.2113/gsecongeo.68.7.1135. 
  23. ^ Emiliani, Cesare (1992). "Planet earth: cosmology, geology, and the evolution of life and environment". Cambridge University Press. p. 152. ISBN 978-0-521-40949-0.  |chapter= ignored (bantuan)
  24. ^ Klingelhöfer, G.; Morris, R. V.; Souza, P. A.; Rodionov, D.; Schröder, C. (2007). "Two earth years of Mössbauer studies of the surface of Mars with MIMOS II". Hyperfine Interactions 170: 169–177. Bibcode:2006HyInt.170..169K. doi:10.1007/s10751-007-9508-5. 
  25. ^ Nam, Wonwoo (2007). "High-Valent Iron(IV)–Oxo Complexes of Heme and Non-Heme Ligands in Oxygenation Reactions". Accounts of Chemical Research 40 (7): 522–531. doi:10.1021/ar700027f. PMID 17469792. 
  26. ^ a b c d e f Holleman, Arnold F.; Wiberg, Egon; Wiberg, Nils (1985). "Iron". Lehrbuch der Anorganischen Chemie (dalam German) (91–100 ed.). Walter de Gruyter. pp. 1125–1146. ISBN 3-11-007511-3. 
  27. ^ Reiff, William Michael; Long, Gary J. (1984). "Mössbauer Spectroscopy and the Coordination Chemistry of Iron". Mössbauer spectroscopy applied to inorganic chemistry. Springer. pp. 245–283. ISBN 978-0-306-41647-7. 
  28. ^ Ware, Mike (1999). "An introduction in monochrome". Cyanotype: the history, science and art of photographic printing in Prussian blue. NMSI Trading Ltd. pp. 11–19. ISBN 978-1-900747-07-3. 
  29. ^ Gmelin, Leopold (1852). "Mercury and Iron". Hand-book of chemistry 6. Cavendish Society. pp. 128–129. 
  30. ^ "Questions and Answers on Prussian Blue". Diakses tanggal 6 June 2009. 
  31. ^ Thompson, D. F; Callen, ED (2004). "Soluble or Insoluble Prussian Blue for Radiocesium and Thallium Poisoning?". Annals of Pharmacotherapy 38 (9): 1509–1514. doi:10.1345/aph.1E024. PMID 15252192. 
  32. ^ Greenwood, Norman N.; Earnshaw, Alan (1984). Chemistry of the Elements. Oxford: Pergamon Press. pp. 1282–86. ISBN 0-08-022057-6. .
  33. ^ Laszlo, P; Hoffmann, R (2000). "Ferrocene: Ironclad History of Rashomon Tale?" (PDF). Angewandte Chemie (International ed. in English) 39 (1): 123–124. doi:10.1002/(SICI)1521-3773(20000103)39:1<123::AID-ANIE123>3.0.CO;2-Z. PMID 10649350. 
  34. ^ Federman Neto, Alberto; Pelegrino, Alessandra Caramori; Darin, Vitor Andre (2004). "Ferrocene: 50 Years of Transition Metal Organometallic Chemistry—From Organic and Inorganic to Supramolecular Chemistry". ChemInform 35 (43). doi:10.1002/chin.200443242. 
  35. ^ a b Weeks 1968, hlm. 29.
  36. ^ a b Weeks 1968, hlm. 31.
  37. ^ Bryce, Trevor (2007). Hittite Warrior. Osprey Publishing. pp. 22–23. ISBN 978-1-84603-081-9. 
  38. ^ a b c d e Weeks 1968, hlm. 32.
  39. ^ Sawyer, Ralph D. and Mei-chün Sawyer. The Seven Military Classics of Ancient China. Boulder: Westview, (1993), p. 10.
  40. ^ Pigott, Vincent C. (1999). p. 8.
  41. ^ Peter J. Golas (25 February 1999). Science and Civilisation in China: Volume 5, Chemistry and Chemical Technology, Part 13, Mining. Cambridge University Press. p. 152. ISBN 978-0-521-58000-7. earlist blast furnace discovered in China from about the first century AD 
  42. ^ Pigott, Vincent C. (1999). The Archaeometallurgy of the Asian Old World. Philadelphia: University of Pennsylvania Museum of Archaeology and Anthropology. ISBN 0-924171-34-0, p. 191.
  43. ^ The Coming of the Ages of Steel. Brill Archive. 1961. p. 54. GGKEY:DN6SZTCNQ3G. 
  44. ^ Tewari, Rakesh. "The origins of Iron Working in India: New evidence from the Central Ganga plain and the Eastern Vindhyas" (PDF). State Archaeological Department. Diakses tanggal 23 May 2010. 
  45. ^ Photos, E. (1989). "The Question of Meteoritic versus Smelted Nickel-Rich Iron: Archaeological Evidence and Experimental Results". World Archaeology (Taylor & Francis, Ltd.) 20 (3): 403–421. doi:10.1080/00438243.1989.9980081. JSTOR 124562. 
  46. ^ Muhly, James D. (2003). "Metalworking/Mining in the Levant". Di Lake, Richard Winona. Near Eastern Archaeology IN: Eisenbrauns 180. pp. 174–183. 
  47. ^ Riederer, Josef; Wartke, Ralf-B.: "Iron", Cancik, Hubert; Schneider, Helmuth (eds.): Brill's New Pauly, Brill 2009
  48. ^ Craddock, Paul T. (2008): "Mining and Metallurgy", in: Oleson, John Peter (ed.): The Oxford Handbook of Engineering and Technology in the Classical World, Oxford University Press, ISBN 978-0-19-518731-1, p. 108
  49. ^ Wagner, Donald B.: "The State and the Iron Industry in Han China", NIAS Publishing, Copenhagen 2001, ISBN 87-87062-77-1, p. 73
  50. ^ Wagner, Donald B. (2003). "Chinese blast furnaces from the 10th to the 14th century". Historical Metallurgy 37 (1): 25–37.  originally published in Wagner, Donald B. (2001). "Chinese blast furnaces from the 10th to the 14th century". West Asian Science, Technology, and Medicine 18: 41–74. 
  51. ^ Giannichedda, Enrico (2007): "Metal production in Late Antiquity", in Technology in Transition AD 300–650 Lavan, L.; Zanini, E. and Sarantis, A.(eds.), Brill, Leiden; ISBN 90-04-16549-5, p. 200.
  52. ^ a b c d e Biddle, Verne; Parker, Gregory. Chemistry, Precision and Design. A Beka Book, Inc. 
  53. ^ Donald B. Wagner (1993). Iron and Steel in Ancient China. BRILL. pp. 335–340. ISBN 978-90-04-09632-5. 
  54. ^ Spoerl, Joseph S. A Brief History of Iron and Steel Production. Saint Anselm College
  55. ^ Enghag, Per (8 January 2008). Encyclopedia of the Elements: Technical Data - History - Processing - Applications. pp. 190–191. ISBN 9783527612345. 
  56. ^ H. Lux "Metallic Iron" in Handbook of Preparative Inorganic Chemistry, 2nd Ed. Edited by G. Brauer, Academic Press, 1963, NY. Vol. 2. p. 1490-1..
  57. ^ Steel Statistical Yearbook 2010. World Steel Association
  58. ^ a b Camp, James McIntyre; Francis, Charles Blaine (1920). The Making, Shaping and Treating of Steel. Pittsburgh: Carnegie Steel Company. pp. 173–174. ISBN 1-147-64423-3. 
  59. ^ "Classification of Carbon and Low-Alloy Steels". Diakses tanggal 5 January 2008. 
  60. ^ Kolasinski, Kurt W. (2002). "Where are Heterogenous Reactions Important". Surface science: foundations of catalysis and nanoscience. John Wiley and Sons. pp. 15–16. ISBN 978-0-471-49244-3. 
  61. ^ McKetta, John J. (1989). "Nitrobenzene and Nitrotoluene". Encyclopedia of Chemical Processing and Design: Volume 31 – Natural Gas Liquids and Natural Gasoline to Offshore Process Piping: High Performance Alloys. CRC Press. pp. 166–167. ISBN 978-0-8247-2481-8. 
  62. ^ Wildermuth, Egon; Stark, Hans; Friedrich, Gabriele; Ebenhöch, Franz Ludwig; Kühborth, Brigitte; Silver, Jack; Rituper, Rafael (2000). "Ullmann's Encyclopedia of Industrial Chemistry". doi:10.1002/14356007.a14_591. ISBN 3527306730.  |chapter= ignored (bantuan)
  63. ^ Dlouhy, Adrienne C.; Outten, Caryn E. (2013). "Chapter 8 The Iron Metallome in Eukaryotic Organisms". Di Banci, Lucia. Metallomics and the Cell. Metal Ions in Life Sciences 12. Springer. doi:10.1007/978-94-007-5561-1_8. ISBN 978-94-007-5560-4.  electronic-book ISBN 978-94-007-5561-1 ISSN 1559-0836 electronic-ISSN 1868-0402
  64. ^ Yee, Gereon M.; Tolman, William B. (2015). "Chapter 5 Transition Metal Complexes and the Activation of Dioxygen". Di Peter M.H. Kroneck and Martha E. Sosa Torres. Sustaining Life on Planet Earth: Metalloenzymes Mastering Dioxygen and Other Chewy Gases. Metal Ions in Life Sciences 15. Springer. pp. 131–204. doi:10.1007/978-3-319-12415-5_5. 
  65. ^ Lippard, S. J.; Berg, J. M. (1994). Principles of Bioinorganic Chemistry. Mill Valley: University Science Books. ISBN 0-935702-73-3. 
  66. ^ Food Standards Agency – Eat well, be well – Iron deficiency. Eatwell.gov.uk (5 March 2012). Retrieved on 27 June 2012.
  67. ^ Sesink, Aloys L. A.; T; K; V (1999). "Red meat and colon cancer: the cytotoxic and hyperproliferative effects of dietary heme". Cancer Research 59 (22): 5704–9. PMID 10582688. 
  68. ^ Glei, M.; Klenow, S.; Sauer, J.; Wegewitz, U.; Richter, K.; Pool-Zobel, B. L. (2006). "Hemoglobin and hemin induce DNA damage in human colon tumor cells HT29 clone 19A and in primary human colonocytes". Mutat. Res. 594 (1–2): 162–171. doi:10.1016/j.mrfmmm.2005.08.006. PMID 16226281. 
  69. ^ Sandhu, M. S.; White, I. R.; McPherson, K. (2001). "Systematic Review of the Prospective Cohort Studies on Meat Consumption and Colorectal Cancer Risk: A Meta-Analytical Approach". Cancer Epidemiology, Biomarkers & Prevention 10 (5): 439–46. PMID 11352852. 
  70. ^ "Eating Red Meat Will Not Increase Colorectal Cancer Risk, Study Suggests". ScienceDaily. 13 June 2007. Diakses tanggal 23 May 2010. 
  71. ^ Hoppe, M.; Hulthén, L.; Hallberg, L. (2005). "The relative bioavailability in humans of elemental iron powders for use in food fortification". European Journal of Nutrition 45 (1): 37–44. doi:10.1007/s00394-005-0560-0. PMID 15864409. 
  72. ^ Pineda, O.; Ashmead, H. D. (2001). "Effectiveness of treatment of iron-deficiency anemia in infants and young children with ferrous bis-glycinate chelate". Nutrition 17 (5): 381–4. doi:10.1016/S0899-9007(01)00519-6. PMID 11377130. 
  73. ^ Ashmead, H. DeWayne (1989). Conversations on Chelation and Mineral Nutrition. Keats Publishing. ISBN 0-87983-501-X. 
  74. ^ "Dietary Reference Intakes: Elements" (PDF). The National Academies. 2001. Diakses tanggal 21 May 2008. 
  75. ^ "Iron Deficiency Anemia". MediResource. Diakses tanggal 17 December 2008. 
  76. ^ Milman, N (1996). "Serum ferritin in Danes: studies of iron status from infancy to old age, during blood donation and pregnancy". International Journal of Hematology 63 (2): 103–35. doi:10.1016/0925-5710(95)00426-2. PMID 8867722. 
  77. ^ Neilands, JB (1995). "Siderophores: structure and function of microbial iron transport compounds". The Journal of Biological Chemistry 270 (45): 26723–6. doi:10.1074/jbc.270.45.26723. PMID 7592901. 
  78. ^ Neilands, J B (1981). "Microbial Iron Compounds". Annual Review of Biochemistry 50 (1): 715–31. doi:10.1146/annurev.bi.50.070181.003435. PMID 6455965. 
  79. ^ Boukhalfa, Hakim; Crumbliss, Alvin L. (2002). "Chemical aspects of siderophore mediated iron transport". BioMetals 15 (4): 325–39. doi:10.1023/A:1020218608266. PMID 12405526. 
  80. ^ Rouault, Tracey A. (2003). "How Mammals Acquire and Distribute Iron Needed for Oxygen-Based Metabolism". PLoS Biology 1 (3): e9. doi:10.1371/journal.pbio.0000079. PMC 212690. PMID 14551907. 
  81. ^ Nanami, M.; Ookawara, T; Otaki, Y; Ito, K; Moriguchi, R; Miyagawa, K; Hasuike, Y; Izumi, M; Eguchi, H; Suzuki, K; Nakanishi, T (2005). "Tumor necrosis factor-α-induced iron sequestration and oxidative stress in human endothelial cells". Arteriosclerosis, thrombosis, and vascular biology 25 (12): 2495–2501. doi:10.1161/01.ATV.0000190610.63878.20. PMID 16224057. 
  82. ^ Ramzi S. Cotran; Vinay Kumar; Tucker Collins; Stanley Leonard Robbins (1999). Robbins pathologic basis of disease. Saunders. ISBN 978-0-7216-7335-6. Diakses tanggal 27 June 2012. 
  83. ^ Durupt, S; Durieu, I; Nové-Josserand, R; Bencharif, L; Rousset, H; Vital Durand, D (2000). "Hereditary hemochromatosis". Rev Med Interne 21 (11): 961–71. doi:10.1016/S0248-8663(00)00252-6. PMID 11109593. 
  84. ^ Brar, S; Henderson, D; Schenck, J; Zimmerman, EA (2009). "Iron accumulation in the substantia nigra of patients with Alzheimer disease and parkinsonism". Archives of neurology 66 (3): 371–4. doi:10.1001/archneurol.2008.586. PMID 19273756. 
  85. ^ Ward, Greg (2012). The Rough Guide to the Titanic. London: Rough Guides Ltd. p. 171. ISBN 978-1-4053-8699-9. 
  86. ^ Geoffrey Michael Gadd (March 2010). "Metals, minerals and microbes: geomicrobiology and bioremediation". Microbiology 156 (3): 609–643. doi:10.1099/mic.0.037143-0. PMID 20019082. 
  87. ^ Harbhajan Singh. Mycoremediation: Fungal Bioremediation. p. 509. 
  88. ^ Roehl, K.E.; Meggyes, T; Simon, F.G.; Stewart, D.I. (27 April 2005). Long-Term Performance of Permeable Reactive Barriers. p. 5. ISBN 9780080535616. 
  89. ^ a b Cheney, K.; Gumbiner, C.; Benson, B.; Tenenbein, M. (1995). "Survival after a severe iron poisoning treated with intermittent infusions of deferoxamine". J Toxicol Clin Toxicol 33 (1): 61–6. doi:10.3109/15563659509020217. PMID 7837315. 
  90. ^ a b "Toxicity, Iron". Medscape. Diakses tanggal 23 May 2010. 
  91. ^ Tenenbein, M (1996). "Benefits of parenteral deferoxamine for acute iron poisoning". J Toxicol Clin Toxicol 34 (5): 485–489. doi:10.3109/15563659609028005. PMID 8800185. 
  92. ^ Wu H, Wu T, Xu X, Wang J, Wang J. (May 2011). "Iron toxicity in mice with collagenase-induced intracerebral hemorrhage". J Cereb Blood Flow Metab. 31 (5): 1243–50. doi:10.1038/jcbfm.2010.209. PMC 3099628. PMID 21102602. 

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Data UGSG menyatakan produksi besi termsuk daur ulang adalah 998Mt, aluminium (39Mt), tembaga (18Mt), seng (11Mt) dan timbal (8,6Mt)

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Bacaan lain[sunting | sunting sumber]

  • H.R. Schubert (1957), History of the British Iron and Steel Industry... to 1775 AD, London: Routledge .
  • R.F. Tylecote (1992), History of Metallurgy, London: Institute of Materials .
  • R.F. Tylecote (1991), "Iron in the Industrial Revolution", di J. Day; R.F. Tylecote, The Industrial Revolution in Metals, Institute of Materials, pp. 200–60 .

Pranala luar[sunting | sunting sumber]