Besi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
manganbesikobalt
-

Fe

Ru
Penampilan
lustrous metallic with a grayish tinge
A rough wedge of silvery metal

Garis spektrum besi
Ciri-ciri umum
Nama, lambang, Nomor atom besi, Fe, 26
Dibaca /ˈ.ərn/
Jenis unsur logam transisi
Golongan, periode, blok 84, d
Massa atom standar 55.845(2)
Konfigurasi elektron [Ar] 3d6 4s2
2, 8, 14, 2
Sifat fisika
Fase solid
Massa jenis (mendekati suhu kamar) 7.874 g·cm−3
Massa jenis cairan pada t.l. 6.98 g·cm−3
Titik lebur 1811 K, 1538 °C, 2800 °F
Titik didih 3134 K, 2862 °C, 5182 °F
Kalor peleburan 13.81 kJ·mol−1
Kalor penguapan 340 kJ·mol−1
Kapasitas kalor 25.10 J·mol−1·K−1
Tekanan uap
P (Pa) 1 10 100 1 k 10 k 100 k
at T (K) 1728 1890 2091 2346 2679 3132
Sifat atom
Bilangan oksidasi 6, 5,[1] 4, 3, 2, 1[2], -1, -2
(oksida amfoter)
Elektronegativitas 1.83 (skala Pauling)
Energi ionisasi
(lebih lanjut)
pertama: 762.5 kJ·mol−1
ke-2: 1561.9 kJ·mol−1
ke-3: 2957 kJ·mol−1
Jari-jari atom 126 pm
Jari-jari kovalen 132±3 (low spin), 152±6 (high spin) pm
Lain-lain
Struktur kristal body-centered cubic
Catatan struktur kristal a=286.65 pm;
Pembenahan magnetik feromagnetik
1043 K
Keterhambatan elektris (20 °C) 96.1 nΩ·m
Konduktivitas termal 80.4 W·m−1·K−1
Ekspansi termal (25 °C) 11.8 µm·m−1·K−1
Kecepatan suara (batang ringan) (suhu kamar) (electrolytic)
5120 m·s−1
Modulus Young 211 GPa
Modulus Shear 82 GPa
Bulk modulus 170 GPa
Rasio Poisson 0.29
Kekerasan Mohs 4
Kekerasan Viker 608 MPa
Kekerasan Brinell 490 MPa
Nomor CAS 7439-89-6
Isotop paling stabil
Artikel utama: Isotop dari besi
iso NA Waktu paruh DM DE (MeV) DP
54Fe 5.8% >3.1×1022thn 2ε capture  ? 54Cr
55Fe syn 2.73 y ε capture 0.231 55Mn
56Fe 91.72% Fe stabil dengan 30 neutron
57Fe 2.2% Fe stabil dengan 31 neutron
58Fe 0.28% Fe stabil dengan 32 neutron
59Fe syn 44.503 d β 1.565 59Co
60Fe syn 2.6×106 y β 3.978 60Co
· r


Besi adalah logam yang berasal dari bijih besi (tambang) yang banyak digunakan untuk kehidupan manusia sehari-hari. Dalam tabel periodik, besi mempunyai simbol Fe dan nomor atom 26. Besi juga mempunyai nilai ekonomis yang tinggi.[rujukan?]

Besi adalah logam yang paling banyak dan paling beragam penggunaannya. Hal itu karena beberapa hal, diantaranya:

  • Kelimpahan besi di kulit bumi cukup besar[rujukan?],
  • Pengolahannya relatif mudah dan murah[rujukan?], dan
  • Besi mempunyai sifat-sifat yang menguntungkan dan mudah dimodifikasi[rujukan?].

Salah satu kelemahan besi adalah mudah mengalami korosi. Korosi menimbulkan banyak kerugian karena mengurangi umur pakai berbagai barang atau bangunan yang menggunakan besi atau baja. Sebenarnya korosi dapat dicegah dengan mengubah besi menjadi baja tahan karat (stainless steel), akan tetapi proses ini terlalu mahal untuk kebanyakan penggunaan besi[rujukan?].

Korosi besi memerlukan oksigen dan air. Berbagai jenis logam contohnya Zink dan Magnesium dapat melindungi besi dari korosi. Cara-cara pencegahan korosi besi yang akan dibahas berikut ini didasarkan pada dua sifat tersebut.

  1. Pengecatan. Jembatan, pagar, dan railing biasanya dicat. Cat menghindarkan kontak dengan udara dan air. Cat yang mengandung timbel dan zink (seng) akan lebih baik, karena keduanya melindungi besi terhadap korosi.
  2. Pelumuran dengan Oli atau Gemuk. Cara ini diterapkan untuk berbagai perkakas dan mesin. Oli dan gemuk mencegah kontak dengan air.
  3. Pembalutan dengan Plastik. Berbagai macam barang, misalnya rak piring dan keranjang sepeda dibalut dengan plastik. Plastik mencegah kontak dengan udara dan air.
  4. Tin Plating (pelapisan dengan timah). Kaleng-kaleng kemasan terbuat dari besi yang dilapisi dengan timah. Pelapisan dilakukan secara elektrolisis, yang disebut tin plating. Timah tergolong logam yang tahan karat. Akan tetapi, lapisan timah hanya melindungi besi selama lapisan itu utuh (tanpa cacat). Apabila lapisan timah ada yang rusak, misalnya tergores, maka timah justru mendorong/mempercepat korosi besi. Hal itu terjadi karena potensial reduksi besi lebih negatif daripada timah. Oleh karena itu, besi yang dilapisi dengan timah akan membentuk suatu sel elektrokimia dengan besi sebagai anode. Dengan demikian, timah mendorong korosi besi. Akan tetapi hal ini justru yang diharapkan, sehingga kaleng-kaleng bekas cepat hancur.
  5. Galvanisasi (pelapisan dengan Zink). Pipa besi, tiang telepon dan berbagai barang lain dilapisi dengan zink. Berbeda dengan timah, zink dapat melindungi besi dari korosi sekalipun lapisannya tidak utuh. Hal ini terjadi karena suatu mekanisme yang disebut perlindungan katode. Oleh karena potensial reduksi besi lebih positif daripada zink, maka besi yang kontak dengan zink akan membentuk sel elektrokimia dengan besi sebagai katode. Dengan demikian besi terlindungi dan zink yang mengalami oksidasi (berkarat). Badan mobil-mobil baru pada umumnya telah digalvanisasi, sehingga tahan karat.
  6. Cromium Plating (pelapisan dengan kromium). Besi atau baja juga dapat dilapisi dengan kromium untuk memberi lapisan pelindung yang mengkilap, misalnya untuk bumper mobil. Cromium plating juga dilakukan dengan elektrolisis. Sama seperti zink, kromium dapat memberi perlindungan sekalipun lapisan kromium itu ada yang rusak.
  7. Sacrificial Protection (pengorbanan anode). Magnesium adalah logam yang jauh lebih aktif (berarti lebih mudah berkarat) daripada besi. Jika logam magnesium dikontakkan dengan besi, maka magnesium itu akan berkarat tetapi besi tidak. Cara ini digunakan untuk melindungi pipa baja yang ditanam dalam tanah atau badan kapal laut. Secara periodik, batang magnesium harus diganti.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Demazeau, G.; Buffat, B.; Pouchard, M.; Hagenmuller, P. (1982). "Recent developments in the field of high oxidation states of transition elements in oxides stabilization of Six-coordinated Iron(V)". Zeitschrift für anorganische und allgemeine Chemie 491: 60. doi:10.1002/zaac.19824910109. 
  2. ^ Ram, R. S. and Bernath, P. F. (2003). "Fourier transform emission spectroscopy of the g4Δ-a4Δ system of FeCl". Journal of Molecular Spectroscopy 221 (2): 261. Bibcode:2003JMoSp.221..261R. doi:10.1016/S0022-2852(03)00225-X. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]