Dinasti Tang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Dinasti Tang
唐朝

618–907
Tiongkok pada masa kekuasaan Wu Zetian kurang lebih pada tahun 700 M
Ibu kota 618–904    Chang'an
684–705
and 904–7
  Luoyang
Bahasa Tionghoa Pertengahan
Agama
Pemerintahan Monarki
Kaisar
 -  618–626 (pertama) Kaisar Gaozu
 -  904–907 (terakhir) Kaisar Ai
Sejarah
 -  Pendirian 18 Juni 618
 -  Kekuasaan diambil alih
oleh Wu Zetian
690–705a
 -  Pemberontakan An Lushan 755–763b
 -  Mengundurkan diri untuk Dinasti Liang Akhir 1 Juni 907
Luas
 -  c. 715[1] 5.400.000 km² (2.084.952 mil²)
 -  c. 866 3.700.000 km² (1.428.578 mil²)
Populasi
 -  Perk. Abad ke-7 50 juta 
 -  Perk. Abad ke-9 80 juta 
Mata uang Koin Tiongkok
Kas Tiongkok
Sekarang bagian dari
a 8 Oktober 690 – 3 Maret 705.
b 16 Desember 755 – 17 Februari 763.
Dinasti Tang
Hanzi: 唐朝

Dinasti Tang (618–690 & 705–907), sebelumnya diromanisasi menjadi Dinasti T‘ang, adalah salah satu dinasti Tiongkok yang menggantikan Dinasti Sui dan mendahului periode Lima Dinasti dan Sepuluh Kerajaan. Dinasti ini didirikan oleh keluarga Li (李), yang mengambil alih kekuasaan pada masa kemunduran dan keruntuhan Sui. Keberlangsungan dinasti ini sempat terganggu saat Maharani Wu Zetian mengambil alih tahta dan memproklamirkan berdirinya dinasti Zhou Kedua (690–705), dan menjadi satu-satunya kaisar perempuan dalam sejarah Tiongkok.

Dinasti Tang, dengan ibukota di Chang'an (kini Xi'an) yang saat itu merupakan kota terpadat di dunia, dianggap sebagai salah satu titik tertinggi dalam sejarah Tiongkok: sebuah zaman keemasan budaya kosmopolitan. Luas wilayahnya, yang diperoleh melalui kampanye militer penguasa-penguasa awalnya, menyaingi luas dinasti Han. Berdasarkan dua sensus pada abad ke-7 dan abad ke-8, catatan-catatan Tang memperkirakan jumlah penduduk sekitar 50 juta jiwa.[2][3] Pada abad ke-9, karena pemerintah pusat sedang mengalami kejatuhan dan tidak dapat mengadakan sensus yang akurat, diperkirakan jumlah penduduk Tang tercatat sekitar 80 juta jiwa.[4][5][a] Dengan jumlah penduduk yang besar, dinasti ini dapat mengumpulkan para ahli dan ratusan ribu tentara untuk melawan kekuatan-kekuatan nomaden yang mendominasi Asia Dalam dan Jalur Sutra. Berbagai kerajaan dan negara membayar upeti kepada Tang, sementara Tang juga menaklukkan atau menundukkan beberapa wilayah yang dikendalikan secara tidak langsung melalui sistem protektorat. Selain hegemoni politik, pengaruh budaya Tang juga terasa kuat di negara-negara tetangga seperti Korea, Jepang, dan Vietnam.

Periode Tang pada umumnya merupakan periode kemajuan dan stabilitas, kecuali saat Pemberontakan An Lushan dan kemunduran otoritas pusat pada masa akhir dinasti ini. Seperti Dinasti Sui, Dinasti Tang memiliki sistem perekrutan pegawai negeri melalui ujian masuk standar. Tatanan ini terganggu oleh kemunculan gubernur-gubernur militer regional yang disebut jiedushi pada abad ke-9. Sementara itu, budaya Tiongkok berkembang dan semakin matang pada masa Tang; masa ini juga dianggap sebagai masa terbesar untuk puisi Tiongkok.[6] Dua dari penyair terkenal Tiongkok, Li Bai dan Du Fu, berasal dari masa ini, dan juga berbagai pelukis terkenal seperti Han Gan, Zhang Xuan, dan Zhou Fang. Selain itu, terdapat berbagai sastra sejarah yang disusun oleh para ahli, dan juga ensiklopedia dan karya geografi.

Terdapat berbagai inovasi penting pada masa Dinasti Tang, seperti perkembangan percetakan blok kayu. Buddhisme pada masa ini berpengaruh besar terhadap budaya Tiongkok, dan sekte-sekte Buddhisme Tiongkok terus berkembang. Namun, Buddhisme nantinya akan ditindas oleh negara, sehingga pengaruhnya menurun. Meskipun dinasti dan pemerintah pusat mengalami kemunduran pada abad ke-9, seni dan budaya tetap berkembang. Walaupun pemerintah pusat yang melemah tidak lagi dapat mengatur ekonomi, perdagangan masih tetap berjalan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Bagian dari seri
中國歷史
Sejarah Tiongkok
Tiga Maharaja dan Lima Kaisar
Dinasti Xia
Dinasti Shang
Dinasti Zhou
Musim Semi dan Gugur
Negara-negara Perang
Dinasti Qin
Dinasti Han Barat
Dinasti Xin
Dinasti Han Timur
Tiga Negara
Dinasti Jìn (晉)
Enam Belas Negara
Dinasti Selatan dan Utara
Dinasti Sui
Dinasti Tang
Lima Dinasti Sepuluh Negara
Dinasti Liao
Dinasti Song
Xia Barat
Dinasti Jīn (金)
Dinasti Yuan
Dinasti Ming
Dinasti Qing
Republik Tiongkok (1912-1949)
Republik Tiongkok (Taiwan)
Republik Rakyat Tiongkok
sunting

Pendirian[sunting | sunting sumber]

Lukisan Kaisar Yang dari Sui. Pembuatan lukisan ini ditugaskan pada tahun 643 oleh Kaisar Taizong. Lukisan dibuat oleh Yan Liben (600–673).
Kaisar Taizong (berkuasa 626–649) menerima Ludongzan, duta besar Tibet, di istananya; lukisan dibuat pada tahun 641 oleh Yan Liben (600–673.)

Pada 18 Juni 618, Li Yuan menyatakan diri sebagai kaisar dinasti baru, Tang.[7][8] Peristiwa ini berlangsung setelah pembunuhan Kaisar Yang, sepupu Li Yuan,[2] oleh Jenderal Yuwen Huaji.[7][8] Li Yuan (yang nantinya mengganti namanya menjadi Kaisar Gaozu dari Tang) mulai naik ke tampuk kekuasaan saat menjabat sebagai Adipati Tang dan gubernur Taiyuan selama masa keruntuhan Dinasti Sui, yang salah satunya disebabkan oleh kegagalan Sui dalam menaklukkan Goguryeo selama Perang Goguryeo-Sui.[9][10] Li Yuan memperoleh martabat dan pengalaman militer, dan pada tahun 617 ia memberontak bersama dengan putranya dan putrinya yang juga militan, Putri Pingyang (kematian 623); sang putri bahkan mengumpulkan tentaranya sendiri dan memerintah mereka langsung.[7] Pada tahun 617, Li Yuan menduduki Chang'an dan menjadi wali Kaisar Gong dari Sui, kaisar yang masih anak-anak. Li Yuan menempatkan Kaisar Yang ke posisi Taishang Huang atau kaisar yang sudah pensiun/ayah dari kaisar saat ini.[7] Setelah mendengar kabar pembunuhan Kaisar Yang oleh Jenderal Yuwen Huaji (kematian 619), Li Yuan menyatakan dirinya sebagai kaisar dinasti baru.[7][8] Sebagai Kaisar Gaozu dari Tang, ia menguasai Tang sebagai kaisar pertama dari tahun 618 hingga 626.

Keluarga Li Yuan berasal dari kalangan aristokrat militer barat laut pada masa Dinasti Sui[9][11] dan mengklaim sebagai keturunan Laozi,[12] Jenderal Dinasti Han Li Guang,[13][14] dan penguasa Liang Barat Li Gao.

Li Yuan berkuasa hingga tahun 626; pada saat itu, ia dijatuhkan oleh putranya Li Shimin, Pangeran Qin. Li Shimin telah memerintah pasukan semenjak umur 18 tahun, cakap dalam menggunakan panah, pedang, dan tombak, serta mampu melancarkan serbuan kavaleri yang efektif.[2][15] Walaupun melawan angkatan bersenjata dengan jumlah yang lebih besar, ia berhasil mengalahkan Dou Jiande (573–621) di Luoyang dalam Pertempuran Hulao pada 28 Mei 621.[16][17] Dalam upaya pemberangusan keluarga kerajaan karena takut dibunuh, Li Shimin menyergap dan membunuh dua saudaranya Li Yuanji (lahir 603) dan putra mahkota Li Jiancheng (lahir 589) dalam Insiden Gerbang Xuanwu pada 2 Juli 626.[18] Segera setelah itu, ayahnya mengundurkan diri dan Li Shimin naik tahta. Ia kemudian dikenal dengan julukan Kaisar Taizong (唐太宗).

Walaupun tindakannya ini bertentangan dengan nilai xiao dalam ajaran Konfusianisme,[18] Taizong terbukti merupakan pemimpin yang cakap dan mau mendengarkan saran-saran penasihat terbijaknya.[2] Pada tahun 628, Kaisar Taizong mengadakan upacara peringatan Buddha untuk korban perang, dan pada tahun 629 ia mendirikan biara-biara Buddha di tempat pertempuran-pertempuran besar agar para biksu dapat berdoa untuk para korban dari kedua belah pihak.[19] Hal ini dilakukan selama kampanye militer Kaisar Taizong di Tujue Timur, kekhanan Göktürk yang dihancurkan setelah pemimpinnya Illig Qaghan ditangkap oleh perwira militer Tang Li Jing (571–649), yang kelak menjadi Kanselir Dinasti Tang. Setelah memperoleh kemenangan ini, Göktürk menerima Taizong sebagai khagan mereka. Maka dari itu, selain bergelar Kaisar Tiongkok, ia juga dijuluki Tian Kehan (天可汗) oleh para nomaden Turk.[20][21]

Administrasi dan politik[sunting | sunting sumber]

Reformasi awal[sunting | sunting sumber]

Taizong mencoba menyelesaikan masalah pemerintahan yang menghantui dinasti-dinasti sebelumnya. Ia mengeluarkan undang-undang hukum baru yang didasarkan pada undang-undang pada masa Sui. Undang-undang ini kemudian menjadi dasar bagi undang-undang dinasti-dinasti Tiongkok berikutnya, dan juga negara-negara tetangga seperti Vietnam, Korea, dan Jepang.[2] Hukum paling awal yang berhasil ditemukan dikeluarkan pada tahun 653, yang terbagi menjadi 500 pasal yang merincikan kejahatan-kejahatan dan hukumannya yang bervariasi dari dipukul sepuluh kali dengan tongkat ringan, seratus kali dengan tongkat berat, pembuangan, perhambaan, hingga hukuman mati.[22]

Undang-undang Tang membedakan tingkatan hukuman berdasarkan kelompok sosial dan politik, walaupun kejahatan yang dilakukan adalah kejahatan yang sama.[23] Misalnya, tingkatan hukuman untuk seorang pelayan yang membunuh tuannya berbeda dengan hukuman untuk tuan yang membunuh pelayannya.[23]

Sebagian besar isi undang-undang Tang masih dapat ditemui dalam undang-undang pada masa setelahnya, seperti undang-undang Dinasti Ming pada tahun 1397.[24] Namun, terdapat pula perbaikan, seperti peningkatan hak properti perempuan pada masa Dinasti Song (960–1279).[25][26]

Dinasti Tang memiliki tiga departemen (Tradisional: ; pinyin: shěng), yang bertugas untuk membuat, meninjau, dan menerapkan kebijakan-kebijakan. Terdapat pula enam kementerian (Tradisional: ; pinyin: ) di bawah pemerintahan yang menerapkan kebijakan, dan masing-masing memiliki tugas yang berbeda. Kementerian-kementerian ini meliputi kementerian pegawai administrasi, keuangan, ritus, militer, peradilan, dan pekerjaan umum. Model Tiga Departemen dan Enam Kementerian ini tetap diterapkan hingga jatuhnya Dinasti Qing (1644–1912).[27]

Meskipun pendiri Dinasti Tang merasa terkait dengan kejayaan Dinasti Han (abad ke-3 SM–abad ke-3 M), dasar organisasi administrasi Tang sangat mirip dengan Dinasti Selatan dan Utara sebelumnya.[2] Sistem fubing dari Dinasti Zhou Utara (abad ke-6) masih dilanjutkan oleh Tang, dan dalam sistem ini para milisi diberi tanah dan ditugaskan untuk menggarap tanah tersebut untuk waktu tertentu. Sistem juntian dari masa Wei Utara (abad ke-4-abad ke-6) juga dipertahankan, walaupun terdapat beberapa perubahan.[2]

Mangkuk emas dari masa Dinasti Tang dengan motif teratai dan hewan.

Walaupun pemerintah pusat dan lokal menyimpan banyak sekali catatan mengenai tanah untuk menentukan pajak, di Tang banyak orang melek huruf dan kaya yang membuat dokumen pribadi mereka sendiri dan menandatangani kontrak.[28] Mereka memiliki tanda tangan mereka sendiri, dan dalam proses pembuatan kontrak terdapat saksi dan juru tulis untuk pembuktian di pengadilan bahwa klaim kepemilikan mereka sah (apabila perlu).[28] Pendahulu sistem ini sebenarnya sudah ada semenjak masa Dinasti Han kuno, tetapi bahasa perjanjian menjadi semakin umum dan tertanam dalam budaya literer Tiongkok pada masa dinasti-dinasti berikutnya.[28]

Pusat kekuatan politik Tang terletak di ibukotanya di Chang'an (kini Xi'an). Di kota tersebut, kaisar memiliki kompleks istana yang besar. Di tempat tersebut, ia dapat menghibur pada perwakilan politik dengan musik, olahraga, pertunjukan ketangkasan akrobatik, puisi, lukisan, dan pertunjukan teater. Di Chang'an juga terdapat banyak sumber daya yang dapat dimanfaatkan. Saat pejabat pemerintah tingkatan prefektur di Tiongkok mendatangi ibukota pada tahun 643 untuk memberikan laporan tahunan wilayah mereka, Kaisar Taizong mendapati bahwa banyak dari antara mereka yang tidak punya tempat beristirahat yang layak sehingga harus menyewa kamar dari pedagang.[29] Oleh sebab itu, Kaisar Taizong memerintahkan badan pemerintah yang bertugas dalam pembangunan kota untuk membangun rumah pribadi khusus untuk setiap pejabat yang mengunjungi ibukota.[29]

Ujian masuk pegawai negeri[sunting | sunting sumber]

Patung pegawai negeri Tang yang sedang bersiap untuk memberi laporan kepada atasannya.

Dengan mengikuti contoh dari Dinasti Sui, Tang meninggalkan sistem sembilan pangkat dan menerapkan sistem ujian masuk pegawai negeri.[30] Murid-murid ilmu Konfusianisme merupakan calon potensial, dan mereka yang lulus ujian dapat diangkat menjadi birokrat negara di tingkatan lokal, provinsi, atau pusat. Terdapat dua jenis ujian yang ditawarkan yaitu mingjing dan jinshi.[31] Ujian mingjing didasarkan pada teks-teks klasik Konfusianisme dan menguji pengetahuan calon akan berbagai teks.[31] Ujian jinshi menguji kemampuan menulis calon; mereka diberi pertanyaan esai mengenai masalah pemerintahan dan politik, dan kemampuan menulis puisi mereka turut diuji.[32] Selain itu, calon dinilai berdasarkan tingkah laku, penampilan, cara berbicara, dan kemampuan menulis kaligrafi; semua ini merupakan kriteria subjektif yang memungkinkan orang kaya untuk lebih dipilih daripada mereka yang miskin dan tak terlatih dalam retorika atau kemampuan menulis.[33] Akibatnya, jumlah pegawai negeri yang berasal dari kalangan aristokrat tidak sepadan dengan mereka yang bukan berasal dari kalangan tersebut.[33] Ujian boleh diikuti oleh semua laki-laki asalkan ayahnya bukan seorang pengrajin atau pedagang,[34] walaupun kekayaan atau kebangsawanan bukan syarat untuk mendapat rekomendasi.[33] Sementara itu, untuk mendorong penyebaran pendidikan Konfusianisme, pemerintah Tang juga mendirikan sekolah-sekolah negara dan mengeluarkan versi standar lima karya klasik Konfusian beserta penjelasannya.[23]

Prosedur yang kompetitif ini dirancang untuk merekrut orang-orang paling berbakat dalam pemerintahan. Namun, terdapat pula alasan lain yang lebih dipertimbangkan oleh penguasa Tang. Mereka sadar bahwa bila mereka terlalu bergantung pada keluarga aristokrat dan pemimpin perang, dapat terjadi destabilisasi. Maka dari itu, mereka mencoba membuat badan pemerintahan dengan pejabat-pejabat yang tidak memiliki basis kekuatan teritorial atau fungsional. Undang-undang Tang memastikan pembagian warisan properti para pejabat ini kepada penerus yang sah agar memungkinkan mobilitas sosial dan agar keluarga mereka tidak menjadi keluarga bangsawan melalui primogenitur.[35] Pada akhirnya, para pejabat memperoleh status di komunitas lokal dan keluarga mereka, walaupun mereka masih tetap terikat kepada istana kekaisaran. Dari masa Dinasti Tang hingga berakhirnya Dinasti Qing pada tahun 1912, para pejabat berfungsi sebagai perantara akar rumput dengan pemerintahan. Namun, potensi sistem ujian masuk pegawai negeri masih belum dimaksimalkan hingga masa Dinasti Song, ketika para pejabat yang terpilih berdasarkan kemampuan meninggalkan kebiasaan-kebiasaan aristokratiknya dan mendefinisikan status sosialnya melalui sistem ujian masuk.[36][37][38] Seperti yang dijelaskan oleh sejarawan Patricia Ebrey mengenai pejabat pada masa Dinasti Song:

Sistem ujian masuk pegawai negeri, yang hanya digunakan dalam skala kecil pada masa Sui dan Tang, memainkan peran utama dalam membuat elit baru ini. Kaisar-kaisar Song awal, yang memikirkan bagaimana menghindari dominasi pemerintahan oleh orang militer, memperluas sistem ujian masuk pegawai negeri dan sekolah pemerintahan.[39]

Meskipun begitu, Dinasti Sui dan Tang telah menginstitusikan dan menetapkan dasar sistem ujian masuk pegawai negeri beserta kelas elit pejabat baru yang dihasilkan oleh sistem tersebut.

Agama dan politik[sunting | sunting sumber]

Kaisar Xuanzong dari Tang mengenakan jubah dan topi seorang ahli.

Agama turut berperan dalam politik Dinasti Tang. Dalam upayanya untuk memperoleh kekuasaan, Li Yuan berhasil mendapat pengikut dengan menyatakan diri sebagai keturunan pendiri Taoisme, Laozi (abad ke-6 SM).[40] Orang yang menginginkan suatu jabatan juga meminta pendeta di kuil-kuil Buddha agar berdua untuk mereka di muka umum, dan sebagai gantinya kuil akan mendapat sumbangan atau hadiah apabila orang tersebut terpilih. Sebelum Buddhisme ditindas pada abad ke-9, Buddhisme dan Taoisme diterima berdampingan, dan Kaisar Xuanzong (berkuasa 712–56) mengundang pemuka agama keduanya untuk datang ke istananya.[41] Pada saat yang sama, Xuanzong memuliakan Laozi dengan memberinya gelar-gelar besar, menulis penjelasan tentang Laozi, mendirikan sekolah untuk membekali calon-calon ujian pegawai negeri dengan pengetahuan akan buku-buku Taoisme, dan memanggil biksu India Vajrabodhi (671–741) untuk melakukan ritus Tantrik pada tahun 726 dengan maksud untuk menghindari kekeringan.[41] Pada tahun 742, Kaisar Xuanzong secara langsung memegang pembakar dupa selama upacara yang dipimpin oleh Amoghavajra (705–74, patriark dari mazhab Shingon) yang membacakan "mantera-mantera mistis untuk membawa kemenangan bagi tentara Tang."[41]

Walaupun agama berperan dalam politik Tang, politik juga berperan terhadap agama. Pada tahun 714, Kaisar Xuanzong melarang penjualan salinan sutra oleh toko dan penjual di kota Chang'an; hak untuk membagikan sutra kepada orang awam diberikan khusus kepada para biksu di biara.[42] Sebelumnya, pada tahun 713, Kaisar Xuanzong melikuidasi "Perbendaharaan Yang Tiada Habisnya", yang dijalankan oleh biara Buddha penting di Chang'an. Biara ini mengumpulkan banyak uang, kain sutra, dan harta karun yang merupakan hasil sumbangan dari banyak orang yang datang untuk menyatakan pertobatannya.[43] Walaupun biara tersebut sering berderma, Kaisar Xuanzong mengeluarkan perintah pembubaran perbendaharaan mereka karena praktik keuangan mereka dianggap menipu; harta mereka disita dan kemudian dibagi-bagikan kepada biara Buddha dan Taoisme lainnya, dan digunakan pula untuk memperbaiki patung, balai, dan jembatan di kota.[43]

Pajak dan sensus[sunting | sunting sumber]

Seorang Laki-Laki Menggiring Kuda, oleh Han Gan (706–783), seorang artis istana di bawah kepemimpinan Xuanzong.

Pemerintah Dinasti Tang mencoba mengadakan sensus yang menghitung jumlah penduduk kekaisaran secara akurat agar dapat memperkirakan jumlah pajak yang efekti. Pemerintahan Tang awal menetapkan pajak gandum dan pakaian yang rendah untuk setiap rumah tangga. Hal ini dimaksudkan untuk mendorong pembayaran pajak dan mengurangi penghindaran pajak, sehingga memberikan perkiraan jumlah penduduk yang seakurat mungkin.[2] Berdasarkan sensus tahun 609, jumlah penduduk terhitung sebesar 9 juta rumah tangga, atau sekitar 50 juta jiwa.[2] Sensus Tang pada tahun 742 sekali lagi memperkirakan jumlah penduduk sebesar 50 juta jiwa.[44] Menurut Patricia Ebrey, meskipun diasumsikan bahwa banyak orang yang menghindari proses pendaftaran sensus pajak, jumlah penduduk Tiongkok tidak bertumbuh pesat semenjak masa Dinasti Han awal (menurut sensus pada tahun 2, jumlah penduduk Tiongkok tercatat sebesar 58 juta jiwa).[2][45] S.A.M. Adshead tidak setuju dan memperkirakan bahwa terdapat sekitar 75 juta penduduk pada tahun 750.[46]

Menurut sensus Tang tahun 754, terdapat 1.859 kota, 321 prefektur, dan 1.538 kabupaten di seluruh kekaisaran.[47] Meskipun terdapat banyak kota besar dan penting pada masa Dinasti Tang, 80 hingga 90% penduduk Tang tinggal di wilayah pedesaan dan pertanian.[48] Terdapat pula perpindahan penduduk dari utara ke selatan: pada awal masa Dinasti Tang, 75% penduduk tinggal di utara, tetapi pada masa akhirnya berkurang menjadi 50%.[49]

Jumlah penduduk Tiongkok tidak akan bertambah banyak hingga masa Dinasti Song, ketika jumlah penduduk meningkat dua kali lipat menjadi 100 juta jiwa akibat penanaman beras di Tiongkok tengah dan selatan, ditambah dengan melimpahnya hasil panen yang dapat dikirim ke pasar.[50]

Militer dan kebijakan luar negeri[sunting | sunting sumber]

Protektorat dan pembayar upeti[sunting | sunting sumber]

Relief seorang tentara dan kudanya di makam Kaisar Taizong.

Abad ke-7 dan awal pertengahan abad ke-8 pada umumnya dianggap sebagai puncak kejayaan Dinasti Tang. Di bawah kekuasaan mereka, wilayah Tiongkok menjadi lebih luas dari sebelumnya; wilayah Tang terbentang dari Vietnam utara di selatan hingga titik di sebelah utara Kashmir yang berbatasan dengan Persia di barat dan Korea utara di timur laut.[51]

Beberapa kerajaan yang membayar upeti kepada Dinasti Tang meliputi Kashmir, Nepal, Khotan, Kucha, Kashgar, Korea, Champa, dan kerajaan-kerajaan di lembah Amu Darya dan Syr Darya.[52][53] Para nomaden Turk menjuluki Kaisar Tang sebagai Tian Kehan.[21] Setelah pemberontakan Göktürk yang dilancarkan oleh Shabolüe Khan (kematian 658) dipadamkan di Issyk Kul pada tahun 657 oleh Su Dingfang (591–667), Kaisar Gaozong mendirikan beberapa protektorat yang diperintah oleh Jenderal Protektorat atau Jenderal Protektorat Agung, dan lingkup pengaruh Tiongkok meluas hingga ke Herat di Afganistan Barat.[54] Jenderal Protektorat diberi otonomi untuk menangani krisis lokal tanpa harus menunggu persetujuan dari pusat. Setelah masa kekuasaan Xuanzong, gubernur militer (jiedushi) diberi banyak kewenangan, termasuk wewenang untuk memiliki angkatan bersenjata sendiri, memungut pajak, dan mewariskan gelar mereka. Tindakan ini pada umumnya dianggap sebagai permulaan kejatuhan pemerintahan Tang.[55][56]

Tentara dan wajib militer[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 737, Kaisar Xuanzong membatalkan sistem perekrutan tentara yang digantikan setiap tiga tahun, dan menggantikannya dengan tentara dengan masa tugas yang panjang, sehingga lebih berpengalaman dalam pertempuran dan efisien.[57] Secara ekonomi, kebijakan tersebut juga lebih baik karena pelatihan anggota baru dan pengiriman mereka ke perbatasan menguras kas negara.[57] Pada akhir abad ke-7, tentara dalam sistem fubing mulai meninggalkan tugas militernya dan rumah yang diberikan kepada mereka dalam sistem juntian. Standar tanah yang seharusnya seluas 100 mu untuk setiap keluarga kenyataannya semakin berkurang di tempat yang mengalami pertumbuhan penduduk dan yang sebagian besar dibeli oleh orang kaya.[58] Petani dan gelandangan kemudian terdorong untuk ikut tugas militer agar tidak dikenakan pajak dan kerja rodi, dan juga agar memperoleh tanah pertanian dan tempat tinggal untuk anggota keluarga yang menemani tentara ke perbatasan.[59] Pada tahun 742, jumlah tentara yang terdaftar dalam angkatan bersenjata Tang tercatat sebesar 500.000 tentara.[57]

Wilayah Turk dan barat[sunting | sunting sumber]

Guci perak dari masa Dinasti Sang yang berbentuk seperti gaya tas kulit nomaden utara.[60] Guci ini berdekorasi kuda yang sedang menari dengan secangkir wine di mulutnya; kuda-kuda Kaisar Xuanzong dilatih untuk melakukan hal tersebut.[60]

Dinasti Sui dan Tang telah berhasil melancarkan kampanye militernya terhadap para nomaden. Kebijakan luar negeri Tiongkok di sebelah utara dan barat pada saat itu berkaitan dengan para nomaden Turk, yang menjadi kelompok etnis yang paling dominan di Asia Tengah.[61][62] Untuk menangani dan menghindari ancaman dari orang-orang Turk, pemerintah Sui memperbaiki benteng-benteng dan menerima misi perdagangan dan pemberian upeti mereka.[32] Sui mengirim empat putri kekaisaran untuk menikahi pemimpin klan masing-masing pada tahun 597, 599, 614, dan 617. Pada saat yang sama, Sui memicu permasalahan dan konflik antara berbagai kelompok etnis dengan orang-orang Turk.[63][64] Semenjak masa Dinasti Sui, orang-orang Turk telah menjadi kekuatan militer yang dimanfaatkan oleh orang Tiongkok. Saat orang-orang Khitan mulai menyerang Tiongkok timur laut pada tahun 605, seorang jenderal Tiongkok memimpin 20.000 orang Turk untuk melawan mereka, dan membagikan ternak dan perempuan Khitan kepada orang-orang Turk sebagai hadiah.[65] Dua kali antara tahun 635 dan 636, putri kekaisaran Tang dinikahkan dengan tentara bayaran atau jenderal Turk yang bekerja untuk Tiongkok.[64] Pada masa Dinasti Tang hingga akhir tahun 755, terdapat kurang lebih sepuluh jenderal Turk yang melayani Tang.[66][67] Walaupun sebagian besar angkatan Tang berasal dari sistem fubing, sebagian besar tentara yang dipimpin oleh jenderal-jenderal Turk adalah tentara non-Tionghoa, dan seringkali melancarkan kampanye militer di perbatasan barat yang tidak banyak dijaga oleh tentara dari sistem fubing.[68] Beberapa tentara "Turk" merupakan orang Han Tionghoa yang ternomadisasi atau terdesinisasi.[69]

Perang saudara di Tiongkok hampir sepenuhnya dipadamkan pada tahun 626, dan pada tahun 628 tuan tanah Tionghoa di Ordos, Liang Shidu, berhasil dikalahkan; setelah konflik internal tersebut selesai, Tang memulai serangan terhadap orang-orang Turk.[70] Pada tahun 630, angkatan bersenjata Tang merebut wilayah Gurun Ordos di provinsi Mongolia Dalam dan wilayah Mongolia selatan dari orang-orang Turk.[65][71] Setelah kemenangan ini, Kaisar Taizong memperoleh gelar Khan Agung di antara orang-orang Turk yang menyatakan kesetiannya kepada kaisar dan Tiongkok (dan beberapa orang Turk pergi ke Tiongkok untuk tinggal di Chang'an). Pada 11 Juni 631, Kaisar Taizong juga mengirim utusan yang membawa emas dan kain sutra ke Xueyantuo untuk meminta pelepasan tawanan-tawanan Tiongkok yang ditangkap di perbatasan utara selama transisi dari Sui ke Tang; misi ini berhasil membebaskan 80.000 laki-laki dan perempuan Tiongkok.[72][73]

Patung terakota seorang penjaga makam (wushi yong) dari masa Dinasti Tang pada abad ke-8.

Sementara orang-orang Turk menetap di wilayah Ordos (bekas wilayah Xiongnu), pemerintah Tang melancarkan kebijakan militer yang dimaksudkan untuk mendominasi wilayah stepa di Asia Tengah. Seperti pada masa Dinasti Han, Dinasti Tang dan sekutu Turknya menaklukkan dan menundukkan Asia Tengah pada tahun 640-an dan 650-an.[32] Pada masa Kaisar Taizong, kampanye militer besar tidak hanya dilancarkan terhadap orang-orang Göktürk, tetapi juga terhadap Tuyuhun, negara-negara Xiyu, dan Xueyantuo. Di bawah kepemimpinan Kaisar Gaozong, jenderal Su Dingfang memimpin kampanye militer terhadap orang-orang Turk Barat yang dipimpin oleh Ashina Helu.[74]

Dinasti Tang bersaing dengan Kekaisaran Tibet dalam memperebutkan wilayah Asia Dalam dan Tengah, dan kadang-kadang persaingan tersebut diselesaikan lewat pernikahan, seperti pernikahan Putri Wencheng (kematian 680) dengan Songtsän Gampo (kematian 649).[75][76] Sebuah tradisi Tibet menyebutkan bahwa tentara Tiongkok merebut Lhasa setelah kematian Songtsän Gampo,[77] namun serangan tersebut tidak pernah disebutkan baik dalam catatan sejarah Tiongkok maupun dalam manuskrip Dunhuang Tibet.[78] Antara tahun 670 hingga 692, berlangsung konflik panjang antara Tang dan Tibet yang memperebutkan wilayah di Cekungan Tarim, dan pada tahun 763 bangsa Tibet merebut ibukota Tiongkok, Chang'an, selama lima belas hari saat meletusnya Pemberontakan An Shi.[79][80] Nyatanya, selama pemberontakan ini, Tang menarik garnisun baratnya di Gansu dan Qinghai, yang kemudian diduduki oleh Tibet bersamaan dengan wilayah Xinjiang.[81] Permusuhan antara Tang dan Tibet terus berlanjut hingga mereka menandatangani perjanjian damai resmi pada tahun 821.[82] Syarat-syarat perjanjian ini, yang meliputi penetapan perbatasan antara kedua negara, tercatat dalam prasasti dua bahasa di pilar batu di luar kuil Jokhang di Lhasa.[83]

Selama penaklukan Islam di Persia (633–656), putra dari penguasa terakhir Kekaisaran Sassaniyah, Pangeran Pirooz, melarikan diri ke Tang.[52][84] Menurut Buku Tua Tang, Pirooz dijadikan kepala Kegubernuran Persia di wilayah yang kini merupakan bagian dari Zaranj, Afganistan. Selama penaklukan Persia, khalifah Islam Uthman Ibn Affan (berkuasa 644–656) mengirim duta besar ke istana Tang di Chang'an.[67] Pada tahun 740-an, orang Arab dari Khurasan telah menetap di cekungan Ferghana dan di Sogdiana. Dalam Pertempuran Talas yang meletus pada tahun 751, tentara bayaran Qarluq berkhianat dan membantu tentara Arab dari kekhalifahan dalam mengalahkan tentara Tang di bawah kepemimpinan Gao Xianzhi. Pertempuran tersebut merupakan momen penting dalam sejarah; teknologi pembuatan kertas dari Tiongkok menyebar ke dunia Islam karena orang-orang Tiongkok yang ditawan membocorkan rahasia pembuatan kertas kepada orang-orang Arab.[85][86] Teknik ini pada akhirnya mencapai Eropa pada abad ke-12 melalui Spanyol yang saat itu dikuasai orang-orang Arab. Walaupun kedua negara bertempur di Talas, pada tanggal 11 Juni 758 duta besar Abbasiyah tiba di Chang'an bersamaan dengan orang-orang Turk Uyghur, dan mereka membawa hadiah untuk Kaisar Tang.[87] Lebih jauh lagi dari barat, duta besar Patriark Antiokhia yang membawa upeti datang ke istana Kaisar Taizong pada tahun 643.[88] Pada tahun 788–9, Tang beraliansi dengan orang-orang Turk Uyghur, yang kemudian dua kali mengalahkan orang-orang Tibet pada tahun 789 di dekat kota Kuch'eng di Jungharia dan pada tahun 791 di dekat Ning-hsia di Sungai Kuning.[89]

Korea dan Jepang[sunting | sunting sumber]

Haniwa kapal dari Jepang pada periode Kofun (250–538).

Di timur, kampanye militer Tiongkok tidak seberhasil di tempat lain. Seperti kaisar-kaisar Dinasti Sui, Taizong mencoba melancarkan kampanye militer melawan Goguryeo pada tahun 644; namun, kampanye militer pertama ditarik mundur karena gagal mengalahkan pertahanan Jenderal Yeon Gaesomun. Tang kemudian bersekutu dengan Kerajaan Silla di Korea dan bertempur melawan Baekje dan Jepang Yamato dalam Pertempuran Baekgang pada Agustus 663; pertempuran tersebut dimenangkan oleh Tang dan Silla. Dalam pertempuran tersebut, angkatan laut Dinasti Tang memiliki beberapa jenis kapal yang berbeda yang dapat digunakan dalam pertempuran laut (kapal-kapal tersebut dideskripsikan oleh Li Quan dalam karyanya Taipai Yinjing pada tahun 759).[90] Pertempuran Baekgang sebenarnya merupakan upaya restorasi oleh sisa tentara Baekje, karena kerajaan mereka sebelumnya dijatuhkan pada tahun 660 oleh serangan gabungan Tang dan Silla yang dipimpin oleh jenderal Tiongkok Su Dingfang dan jenderal Korea Kim Yushin (595–673). Dalam serangan gabungan lainnya, Tang dan Silla berhasil melemahkan Kerajaan Goguryeo di utara dengan mengambil benteng luarnya pada tahun 645. Serangan gabungan Silla dan Tang di bawah pimpinan komandan Li Shiji (594–669) pada akhirnya berhasil menghancurkan Goguryeo pada tahun 668.[91]

Lukisan dinding di Gua Mogao di Dunhuang dari abad ke-10 yang menunjukkan arsitektur biara dari Gunung Wutai, Dinasti Tang; arsitektur Jepang pada periode ini dipengaruhi oleh arsitektur Tang.

Meskipun sebelumnya saling bermusuhan, Tang menerima masuk pejabat dan jenderal Goguryeo ke dalam pemerintahan dan militer Tang, seperti dua bersaudara Yeon Namsaeng (634–679) dan Yeon Namsan (639–701). Dari tahun 668 hingga 676, Dinasti Tang mengendalikan Korea utara. Namun, pada tahun 671, Silla mulai berperang melawan Tang. Pada saat yang sama, Tang menghadapi ancaman di perbatasan barat ketika angkatan bersenjata Tiongkok dikalahkan oleh Tibet di Sungai Dafei pada tahun 670.[92] Pada tahun 676, tentara Tang diusir dari Korea oleh Silla Bersatu.[93] Setelah meletusnya pemberontakan Turk Timur pada tahun 679, Tang menghentikan kampanye militernya di Korea.[92]

Walaupun Tang pernah bertempur melawan Jepang, hubungan antar keduanya masih baik. Jepang mengirim duta besar ke Tiongkok hingga dihentikan oleh Kaisar Uda (berkuasa 887-897) pada tahun 894 setelah kaisar diyakinkan oleh Sugawara no Michizane (845–903).[94] Kaisar Temmu (berkuasa 672–686) bahkan meniru gaya Tiongkok dalam merekrut militer, mengadakan upacara negara, dan membangun istana di Fujiwara.[95]

Banyak biksu Tiongkok yang datang ke Jepang untuk membantu menyebarkan Buddhisme. Dua biksu dari abad ke-7 yang bernama Zhi Yu dan Zhi You mengunjungi istana Kaisar Tenji (berkuasa 661–672) dan membawa hadiah berupa kereta yang menghadap ke selatan yang mereka rancang sendiri.[96] Kereta berupa kompas yang digerakkan secara mekanik ini (dengan menggunakan gigi diferensial) kemudian direproduksi beberapa kali dengan model yang berbeda untuk Kaisar Tenji pada tahun 666, seperti yang tercatat dalam Nihon Shoki pada tahun 720.[96] Biksu Jepang juga mengunjungi Tiongkok, seperti Ennin (794–864) yang menulis catatan perjalanannya, termasuk perjalanan di sepanjang Terusan Besar Tiongkok.[97][98] Biksu Jepang Enchin (814–891) menetap di Tiongkok dari tahun 839 hingga 847 dan lagi dari tahun 853 hingga 858; dalam perjalanan keduanya, ia berlabuh di dekat Fuzhou, Fujian, dan kembali ke Jepang dari Taizhou, Zhejiang.[99][100]

Perdagangan dan penyebaran budaya[sunting | sunting sumber]

Dengan memanfaatkan jalur perdagangan di Jalur Sutera dan jalur laut, Dinasti Tang mampu memperoleh berbagai teknologi, budaya, barang mewah langka, dan barang-barang lain pada masa itu. Tang memperoleh gagasan baru dalam bidang fashion, jenis keramik, dan pandai perak dari Timur Tengah, India, Persia, dan Asia Tengah.[101] Bangsa Tionghoa juga secara bertahap mulai menggunakan kursi untuk duduk, sementara sebelumnya mereka selalu duduk di tikar yang diletakkan di lantai.[102] Sementara itu, dunia Islam menginginkan dan membeli banyak barang-barang Tiongkok seperti kain sutra, kerajinan pernis, dan kerajinan porselen.[103] Di sisi lain, nyanyian, tarian, dan alat musik dari luar negeri menjadi populer di Tiongkok pada masa Dinasti Tang.[104][105] Alat-alat musik tersebut meliputi obo, seruling, dan drum pernis kecil dari Kucha di Cekungan Tarim, dan alat musik ketuk dari India seperti simbal.[104] Di istana terdapat sembilan ansambel musik (dari yang tadinya tujuh pada masa Dinasti Sui) yang mewakili musik-musik dari Asia.[106]

Terdapat pula hubungan dan ketertarikan dengan India sebagai pusat pengetahuan Buddhisme, dan pengelana-pengelana terkenal seperti Xuanzang (kematian 664) pergi ke negara yang terletak di Asia Selatan tersebut. Setelah melalui perjalanan selama 17 tahun, Xuanzang berhasil membawa pulang teks-teks berbahasa Sansekerta yang akan diterjemahkan ke bahasa Tionghoa. Sementara itu, kamus bahasa Turk juga tersedia untuk para ahli dan murid, sementara lagu rakyat Turk menginspirasi beberapa puisi Tiongkok.[107][108] Di Tiongkok sendiri, perdagangan difasilitasi oleh Terusan Besar dan pemanfaatan kanal tersebut oleh pemerintah Tang mengurangi biaya pengangkutan gandum dan komoditas lainnya.[109] Selain itu, negara mengelola sekitar 32,100 km (19,900 mi) jalur pos lewat kuda atau kapal.[110]

Jalur Sutra[sunting | sunting sumber]

Arca kuda dari masa Dinasti Tang.

Meskipun Jalur Sutra dari Tiongkok ke Barat pertama kali dibuat pada masa Kaisar Wu (141–87 SM) dari Dinasti Han, jalur ini dibuka kembali oleh Tang pada tahun 639 ketika Hou Junji (meninggal 643) menaklukkan wilayah barat. Jalur sutra tetap dibuka selama hampir empat dasawarsa, tetapi kemudian ditutup lagi saat orang-orang Tibet merebutnya pada tahun 678. Namun, pada tahun 699, pada masa kekuasaan Maharani Wu, Jalur Sutra dibuka lagi setelah Tang menaklukkan kembali Empat Garnisun Anxi yang pada awalnya dipasang oleh Tang pada tahun 640,[111] sehingga Tiongkok kembali terhubung dengan Barat.[112] Tang merebut dari Tibet jalur penting yang melewati Lembah Gilgit pada tahun 722, lalu diambil lagi oleh Tibet pada tahun 737, tetapi kemudian ditaklukkan kembali oleh Tang di bawah komando Jenderal Goguryeo Gao Xianzhi.[113] Saat pemberontakan An Lushan berakhir pada tahun 763, wilayah barat Tang sekali lagi direbut oleh Tibet, sehingga akses Tiongkok ke Jalur Sutra kembali ditutup.[82] Pemberontakan internal pada tahun 848 berhasil menjatuhkan penguasa Tibet, sehingga Tang dapat merebut kembali prefekturnya di barat laut pada tahun 851. Wilayah tersebut merupakan wilayah penggembalaan yang penting untuk memelihara kuda yang sangat dibutuhkan oleh Tang pada masa itu.[82][114]

Walaupun banyak pengelana dari barat yang datang ke Tiongkok untuk menetap dan berdagang, banyak pengelana (terutama biksu) yang mencatat hukum perbatasan Tiongkok yang ketat.[103] Seperti yang dilihat oleh Xuanzang dan banyak biksu lainnya, terdapat banyak pos pemeriksaan pemerintah Tang di sepanjang Jalur Sutra yang memeriksa izin masuk ke Dinasti Tang.[103] Selain itu, perampok merupakan masalah di pos pemeriksaan dan kota-kota di oasis, dan Xuanzang sendiri mencatat bahwa kelompoknya diserang oleh perampok beberapa kali.[103]

Jalur Sutra juga berdampak terhadap seni Dinasti Tang. Kuda menjadi lambang kesejahteraan dan kekuatan dan digunakan dalam militer dan diplomasi. Selain itu, kuda dihormati sebagai saudara naga.[115]

Pelabuhan dan perdagangan laut[sunting | sunting sumber]

Utusan Tiongkok telah berlayar ke India melalui Samudra Hindia semenjak abad ke-2 SM,[116][117] namun baru pada masa Dinasti Tang banyak kapal Tiongkok yang dapat ditemui di Teluk Persia dan Laut Merah; kapal-kapal tersebut berlayar ke Persia, Mesopotamia (berlayar di Sungai Efrat), Arabia, Mesir, Aksum (Etiopia), dan Somalia.[118] Pada saat yang sama,ribuan orang asing datang dan menetap di beberapa kota di Tang untuk berdagang, termasuk orang-orang Persia, Arab, India Hindu, Melayu, Sinhala, Khmer, Cham, Yahudi, dan Kristen Nestorian.[119][120] Konon, Sa'ad bin Abi Waqqas yang berasal dari suku Quraysh yang sama dengan Muhammad berlayar ke Tiongkok, menjadi orang pertama memperkenalkan Islam di Tiongkok, dan mendirikan masjid pertama Tiongkok pada masa Kaisar Gaozong.[121][122] Namun, para ahli tidak dapat menemukan bukti bahwa Sa'ad bin Abi Waqqas benar-benar pernah mengunjungi Tiongkok, meskipun mereka setuju bahwa orang Muslim pertama telah tiba di Tiongkok pada abad ke-7.[122]

Arca pedagang asing dari abad ke-7.

Pada tahun 748, biksu Jian Zhen mendeskripsikan Guangzhou sebagai pusat perdagangan yang sibuk dan didatangi oleh kapal-kapal asing besar. Ia menulis bahwa "banyak kapal-kapal besar yang datang dari Borneo, Persia, Qunglun (Indonesia/Jawa)...dengan...rempah-rempah, permata, dan giok yang menumpuk setinggi gunung",[123][124] seperti yang ditulis dalam Yue Jue Shu (Catatan Negara Yue yang Hilang). Selama Pemberontakan An Lushan, bajak laut Arab dan Persia membakar dan menjarah Guangzhou pada tahun 758,[82] sementara pada tahun 760 para pedagang Arab dan Persia dibantai di Yangzhou. Akibatnya, pemerintah Tang menutup pelabuhan Kanton selama kurang lebih lima desawarsa, dan sebagai gantinya kapal asing berlabuh di Hanoi.[125] Walaupun begitu, pelabuhan tersebut kembali sibuk setelah dibuka kembali. Pada tahun 851, pedagang Arab Sulaiman al-Tajir mengamati pembuatan porselen Tiongkok di Guangzhou dan mengagumi ketransparanannya.[126] Ia juga menulis deskripsi masjid di Guangzhou, lumbung padinya, pemerintahan lokalnya, beberapa catatan tertulisnya, cara mereka memperlakukan pengelana, dan pemanfaatan keramik, nasi, wine, dan teh.[127] Namun, pada tahun 879, kembali terjadi peristiwa berdarah ketika pemberontak Tiongkok Huang Chao menjarah kota dan membantai ribuan orang Tionghoa beserta orang-orang Yahudi, Kristen, Zoroastrian, dan Muslim.[128][129][130] Pemberontakan Huang pada akhirnya akan dipadamkan pada tahun 884.

Kapal-kapal dari kerajaan Silla, Balhae, dan Provinsi Hizen di Jepang turut serta dalam perdagangan di Laut Kuning yang didominasi oleh Silla.[131] Setelah Silla dan Jepang kembali bermusuhan pada akhir abad ke-7, sebagian besar pedagang Jepang memilih untuk berlayar dari Nagasaki ke mulut Sungai Huai, Sungai Yangzi, dan bahkan Teluk Hangzhou di selatan untuk menghindari kapal-kapal Korea di Laut Kuning.[131][132] Untuk berlayar kembali ke Jepang pada tahun 838, duta besar Jepang untuk Tiongkok menggunakan sembilan kapal dan enam puluh pelaut Korea dari kawasan Korea di Chuzhou dan Lianshui di sepanjang Sungai Huai.[133] Selain itu, kapal-kapal pedagang Tiongkok berlayar ke Jepang dari berbagai pelabuhan di pesisir provinsi Zhejiang dan Fujian.[134]

Sebuah peti Buddhis emas dengan dekorasi penjaga bersenjata, dari Silla pada abad ke-7.

Paling tidak semenjak masa Dinasti Tang, orang-orang Tiongkok telah melakukan produksi berskala besar untuk diekspor ke luar negeri. Hal ini dibuktikan dengan penemuan bangkai kapal Belitung, bangkai kapal layar Arab berjenis dhow yang mengangkut 63.000 buah keramik, perak, dan emas dari Tiongkok (termasuk mangkuk Changsha yang bertanggal: "hari ke-16 pada bulan ketujuh tahun kedua masa kekuasaan Baoli", atau tahun 826, dan ini telah dikonfirmasi oleh teknik penanggalan radiokarbon terhadap bunga lawang di bangkai kapal).[135] Semenjak tahun 785, orang Tiongkok mulai mendatangi Sufala di pesisir Afrika Timur agar tidak harus melewati perantara orang Arab,[136] dan berbagai sumber Tiongkok pada masa itu merincikan perdagangan di Afrika. Pejabat dan ahli geografi Jia Dan (730–805) mencatat dua jalur laut yang umum pada masa itu: yang satu dari Laut Bohai ke Korea, dan yang lain dari Guangzhou melalui Malaka ke Kepulauan Nikobar, Sri Lanka, India, pesisir timur dan utara Laut Arab, dan Sungai Efrat.[137] Pada tahun 863, penulis Tiongkok Duan Chengshi (kematian 863) menuliskan rincian perdagangan budak, gading, dan ambar di negara yang disebut Bobali (menurut sejarawan Bobali adalah Berbera di Somalia).[138] Di Fustat (Kairo lama), Mesir, ketenaran keramik Tiongkok mengakibatkan tingginya permintaan akan barang-barang Tiongkok; maka dari itu, orang Tiongkok sering berkelana ke sana (dan ini berlanjut hingga periode Fatimiyah di Mesir).[139][140] Pada masa-masa tersebut, pedagang Arab Shulama pernah menuliskan kekagumannya akan kapal jung Tiongkok, tetapi menurutnya kapal tersebut terlalu masuk ke dalam air sehingga tidak dapat memasuk Sungai Efrat dan harus menggunakan kapal kecil untuk mengirim penumpang dan kargo.[141] Shulama juga mengamati bahwa kapal Tiongkok biasanya sangat besar, dengan kapasitas hingga 600-700 penumpang.[137][141]

Maharani Wu dan Kaisar Xuanzong[sunting | sunting sumber]

Pengambilalihan kekuasaan oleh Wu Zetian[sunting | sunting sumber]

Perempuan-perempuan istana di dalam sebuah kebun. Lukisan dinding ini terletak di makam Li Xian di Mausoleum Qianling, yang juga merupakan tempat dikuburnya Wu Zetian pada tahun 706.

Meskipun ia memasuki istana Kaisar Gaozong sebagai selir Wu Zhao, Wu Zetian mencapai puncak kekuasaan pada tahun 690 dan mendirikan Dinasti Zhou Akhir yang berusia pendek. Maharani Wu memperoleh kekuasaan dengan taktik yang kejam dan diperhitungkan dengan matang: menurut teori konspirasi populer, ia membunuh bayi perempuannya sendiri dan menyalahkan maharani Gaozong lainnya agar maharani tersebut dijatuhkan.[33] Kaisar Gaozong menderita stroke pada tahun 655, dan Wu mulai mengambil keputusan untuknya dari balik layar.[142] Ketika putra sulung Wu yang merupakan putra mahkota mulai menegaskan otoritasnya dan menganjurkan kebijakan yang ditentang oleh Wu, ia tiba-tiba meninggal pada tahun 675. Banyak yang menduga bahwa ia dibunuh oleh Maharani Wu. Meskipun calon penerus berikutnya tidak banyak bertingkah, pada tahun 680 ia dituduh melakukan rencana pemberontakan oleh Wu, sehingga ia dibuang (dan nantinya dipaksa bunuh diri).[143]

Pada tahun 683, Kaisar Gaozong meninggal. Ia digantikan oleh Kaisar Zhongzong, anak laki-laki Wu. Zhongzong mencoba mengangkat Wu sebagai kanselir: setelah enam minggu berkuasa, ia dijatuhkan oleh Maharani Wu dan digantikan oleh adiknya, Kaisar Ruizong yang berusia 12 tahun.[143] Akibatnya, pangeran-pangeran Tang memberontak pada tahun 684, tetapi angkatan bersenjata Wu memadamkannya dalam waktu dua bulan.[143] Ia kemudian memproklamirkan era Tianshou Dinasti Zhou pada 16 Oktober 690,[144] dan tiga hari kemudian menurunkan status Kaisar Ruizong menjadi putra mahkota.[145] Ia juga dipaksa untuk mengganti nama keluarga ayahnya Li dengan nama keluarga Wu.[145] Wu Zetian kemudian menjadi satu-satunya kaisar wanita dalam sejarah Tiongkok. Namun, kudeta istana pada 20 Februari 705 memaksa dirinya untuk melepaskan posisinya pada 22 Februari. Pada hari berikutnya, putranya Zhongzong kembali berkuasa, dan Dinasti Tang dipulihkan pada 3 Maret. Segera sesudahnya, Wu Zetian meninggal dunia.[146]

Untuk melegitimasi kekuasaannya, ia menyebarkan dokumen yang disebut Sutra Awan Besar, yang memprediksikan bahwa reinkarnasi Maitreya Buddha adalah seorang penguasa perempuan yang akan menghilangkan penyakit, rasa khawatir, dan bencana dari dunia.[147][148] Pada masa kekuasaannya, ia memperkenalkan beberapa perubahan dalam aksara Tionghoa, yang kemudian dikembalikan seperti semula setelah kematiannya.[149] Salah satu warisannya yang paling penting adalah berkurangnya kekuatan aristokrat di barat laut, sehingga orang-orang dari klan dan wilayah lain di Tiongkok menjadi lebih terwakilkan dalam politik dan pemerintahan Tiongkok.[150][151]

Bangkitnya Xuanzong[sunting | sunting sumber]

Pagoda Angsa Liar Raksasa, Chang'an (kini Xi'an), yang dibangun pada tahun 652 dan diperbaiki oleh Wu Zetian pada tahun 704.

Terdapat banyak perempuan penting di istana kekaisaran pada masa Maharani Wu dan sesudahnya, seperti Shangguan Wan'er (664–710), seorang penyair, penulis, dan pejabat perempuan yang mengurus kantor pribadi Wu.[152] Pada tahun 706, istri Kaisar Zhongzong dari Tang, Maharani Wei (kematian 710), meyakinkan suaminya untuk mengangkat saudara perempuan dan putrinya menjadi pegawai pemerintahan, dan pada tahun 709 meminta agar ia memberi perempuan hak untuk menyerahkan hak istimewa turun temurunyna ke anak laki-lakinya (yang sebelumnya merupakan hak untuk laki-laki saja).[153] Maharani Wei pada akhirnya meracuni Zhongzong, dan kemudian ia menempatkan putranya yang berusia lima belas tahun di atas tahta pada tahun 710.[41] Dua minggu kemudian, Li Longji (nantinya menjadi Kaisar Xuanzong) memasuki istana dengan beberapa pengikut dan membunuh Maharani Wei dan faksinya.[41] Ia kemudian menempatkan ayahnya Kaisar Ruizong (berkuasa 710–712) di atas tahta.[41] Sementara Kaisar Zhongzong didominasi oleh Maharani Wei, Ruizong juga didominasi oleh Putri Taiping.[154] Keadaan ini berakhir setelah kegagalan upaya kudeta Putri Taiping pada tahun 712 (ia gantung diri pada tahun 713), dan Kaisar Ruizong mengundurkan diri dan memberikan jabatannya kepada Kaisar Xuanzong.[41][153]

Pada masa Kaisar Xuanzong selama 44 tahun, Dinasti Tang mencapai masa keemasannya dengan inflasi ekonomi yang rendah.[109][151] Ia dianggap sebagai pemimpin yang progresif dan penuh kebajikan. Pada tahun 747, ia menghapuskan hukuman mati; sebelumnya semua hukuman mati harus disetujui oleh kaisar sendiri (sebagai catatan, pada tahun 730, terdapat 24 orang yang dihukum mati).[155] Xuanzong mengikuti konsensus menteri-menterinya dalam pembuatan kebijakan dan berupaya mengisi jabatan kementerian dari berbagai faksi politik.[154] Kanselirnya Zhang Jiuling (673–740) yang merupakan seorang penganut Konfusianisme yang kuat berupaya untuk mengurangi deflasi dan meningkatkan jumlah uang yang beredar dengan mendorong penggunaan koin pribadi, sementara penerusnya yang merupakan seorang aristokrat dan teknokrat Li Linfu (kematian 753) mendukung monopoli pemerintah atas pengeluaran koin.[156] Setelah tahun 737, Xuanzong sangat memercayai kanselirnya Li Linfu, yang mendukung kebijakan perekrutan jenderal non-Tionghoa yang lebih agresif. Kebijakan ini pada akhirnya menghasilkan keadaan yang memungkinkan terjadinya pemberontakan besar-besaran terhadap Kaisar Xuanzong.[157]

Kemunduran[sunting | sunting sumber]

Pemberontakan An Lushan dan bencana[sunting | sunting sumber]

Buddha Raksasa Leshan, dengan tinggi 71 m (233 ft); pembangunan dimulai pada tahun 713 dan diselesaikan tahun 803.

Kejayaan Dinasti Tang berakhir pada abad ke-8 ketika Pemberontakan An Lushan (16 Desember 755 – 17 Februari 763) menghancurkan kekaisaran. An Lushan adalah seorang komandan setengah Sogdiana, setengah Turk, semenjak tahun 744, dan berhasil memenangkan sebuah pertempuran melawan orang-orang Khitan di Manchuria pada tahun 744,[55][158] walaupun kampanye militernya melawan orang-orang Khitan secara keseluruhan tidak berhasil.[159] Ia memperoleh tanggung jawab yang besar di Hebei, yang memungkinkannya untuk memberontak dengan lebih dari seratus ribu tentara.[55] Setelah merebut Luoyang, ia menyatakan dirinya sebagai kaisar negara Yan yang baru dan berusia pendek.[158] Meskipun pada awalnya jenderal Tang Guo Ziyi (697–781) berhasil memperoleh kemenangan, tentara-tentara yang baru direkrut di ibukota tidak dapat menandingi tentara An Lushan yang sudah berpengalaman, sehingga kaisar melarikan diri dari Chang'an.[55] Saat calon penerus kaisar merekrut pasukan di Shanxi dan Xuanzong melarikan diri ke provinsi Sichuan, mereka meminta bantuan orang-orang Turk Uyghur pada tahun 756.[160] Khan Uyghur Moyanchur sangat senang akan tawaran ini, dan menikahkan putrinya dengan utusan diplomatik Tiongkok yang datang, dan sebagai gantinya ia dapat menikahi seorang putri Tiongkok.[160] Orang-orang Uyghur membantu merebut kembali ibukota Tang dari para pemberontak, tetapi mereka menolak pergi sebelum diberi banyak upeti berupa kain sutra.[55][160] Selain itu, orang-orag Arab dari Kekhalifahan Abbasiyah juga membantu Tang dalam memadamkan pemberontakan An Lushan.[160][161] Di sisi lain, orang-orang Tibet mencoba memanfaatkan situasi dan menjarah banyak wilayah Tiongkok, dan setelah jatuhnya Kekaisaran Tibet pada tahun 842 (dan Uyghur segera sesudahnya) Tang tidak dapat merebut kembali Asia Tengah setelah tahun 763.[55][162] Kemunduran ini begitu besar hingga setengah abad kemudian peserta ujian jinshi diharuskan untuk menulis esai mengenai penyebab kemunduran Tang.[163] Meskipun An Lushan pada akhirnya dibunuh oleh salah satu kasimnya pada tahun 757,[160] masa-masa sulit dan pemberontakan terus berlanjut hingga pemberontak Shi Siming dibunuh oleh putranya sendiri pada tahun 763.[160]

Gulungan sutra dari Dunhuang pada abad ke-8, yang menunjukkan nirwana Amithaba.

Salah satu warisan yang ditinggalkan oleh pemerintah Tang semenjak tahun 710 adalah kebangkitan gubernur militer regional (jiedushi) yang perlahan-lahan mulai menentang kekuasaan pemerintah pusat.[56] Setelah Pemberontakan An Shi, otonomi dan otoritas yang dikumpulkan oleh jiedushi di Hebei berada di luar kendali pemerintahan. Antara tahun 781 hingga 784, beberapa pemberontakan meletus di Hebei, Shandong, Hubei, dan Henan, dan seusai peristiwa tersebut pemerintah harus mengakui kekuasaan turun temurun jiedushi. Pemerintah Tang bergantung pada jiedushi dan angkatan bersenjatanya untuk perlindungan dan pemadaman pemberontakan. Sebagai gantinya, pemerintah Tang harus mengakui hak gubernur untuk memiliki angkatan bersenjata sendiri, memungutkan pajak, dan mewariskan gelar mereka kepada penerusnya.[55][164] Seiring berjalannya waktu, keberadaan jiedushi mulai mengurangi pentingnya ujian masuk pegawai negeri, dan otonomi mereka menjadi semakin besar.[55] Kekuasaan gubernur-gubernur militer tersebut berlangsung hingga tahun 960, ketika Dinasti Song didirikan dan membawa tatanan baru. Selain itu, dengan ditinggalkannya sistem juntian, rakyat dapat membeli dan menjual tanah dengan bebas. Banyak orang miskin yang terpuruk dalam hutang akibat hal tersebut, dan mereka terpaksa menjual tanah mereka kepada orang kaya.[55] Dengan jatuhnya sistem alokasi tanah pada tahun 755, pemerintah pusat Tiongkok tidak dapat mengelola pertanian dan hanya menjadi pemungut pajak selama kurang lebih satu milenium, dengan pengecualian saat upaya nasionalisasi tanah Dinasti Song yang gagal selama perang melawan orang-orang Mongol pada abad ke-13.[165]

Akibat melemahnya kendali pemerintah Tang atas wilayah-wilayahnya, pada tahun 845 tercatat bahwa para perampok dan bajak laut sungai mulai menjarah permukiman di sepanjang Sungai Yangtze tanpa menghadapi perlawanan yang berarti.[166] Pada tahun 858, Terusan Besar Tiongkok meluap dan menenggelami banyak tanah di Dataran Tiongkok Utara dan puluhan ribu orang.[166] Kepercayaan Tiongkok akan Mandat Surga yang diberikan kepada Tang mulai sirna ketika bencana-bencana alam terjadi, dan banyak orang yang merasa bahwa Surga sudah tidak senang lagi dengan Tang sehingga mereka tidak lagi memiliki hak untuk berkuasa. Kemudian, pada tahun 873, kegagalan panen mengguncang kekaisaran; di beberapa wilayah hasil panen berkurang setengah, dan puluhan ribu orang mengalami kelaparan.[166] Pada masa awal Dinasti Tang, pemerintah dapat menangani kegagalan panen, seperti pada tahun 714–719 ketika pemerintah Tang dapat menanggapi bencana alam secara efektif dengan menerapkan sistem regulasi harga.[166] Pemerintah pusat pada saat itu dapat mengumpulkan persediaan makanan untuk menghadapi kemungkinan bencana kelaparan dan meningkatkan produktivitas pertanian melalui reklamasi tanah.[109][166] Namun, pada abad ke-9, pemerintah Tang tidak dapat berbuat apa-apa dalam menghadapi bencana alam.

Delapan Puluh Tujuh Orang Surga, lukisan dinding oleh Wu Daozi (c. 685–758).

Pembangunan kembali dan pemulihan[sunting | sunting sumber]

Pagoda Xumi, dibangun tahun 636.

Meskipun bencana alam dan pemberontakan merusak nama baik pemerintah, pada awal abad ke-9 Dinasti Tang sempat dipulihkan.[167] Akibat ketidakmampuan pemerintah dalam mengelola ekonomi, perdagangan menjadi lebih terdrong karena dengan kurangnya hambatan birokrasi semakin banyak pasar baru yang bermunculan.[168][169] Pada tahun 780, pajak gandum dan wajib kerja digantikan oleh pajak semi-tahunan yang dibayar dalam bentuk kas, yang menunjukkan pergeseran ke ekonomi uang yang didorong oleh kelas pedagang.[161] Kota-kota di wilayah Jiangnan di selatan, seperti Yangzhou, Suzhou, dan Hangzhou, mengalami pertumbuhan ekonomi yang pesat pada periode Tang akhir.[168] Monopoli pemerintah atas produksi garam, yang melemah setelah Pemberontakan An Shi, berada di tangan Komisi Garam, yang menjadi salah satu badan pemerintah terkuat dan dijalankan oleh menteri-menteri spesialis yang paling cakap. Komisi tersebut memulai praktik penjualan hak monopoli garam kepada para pedagang, yang digunakan oleh para pedagang tersebut untuk mengangkut dan menjual di pasar lokal. Pada tahun 799, lebih dari setengah pendapatan pemerintah berasal dari sektor garam.[55] S. A. M. Adshead menulis bahwa penetapan pajak garam merupakan "pertama kalinya pajak tidak langsung, dan bukan upeti, memungut pajak dari tanah atau uang, atau [pertama kalinya] keuntungan dari badan pemerintahan seperti [badan] pertambangan menjadi sumber daya utama negara besar."[170] Bahkan setelah kekuatan pemerintah pusat berkurang pada pertengahan abad ke-8, pemerintah masih dapat berfungsi dan memberi perintah dalam skala besar. Tangshu (Buku Tua Tang) yang disusun pada tahun 945 mencatat bahwa pada tahun 828 pemerintah Tang mengeluarkan dekret yang menstandardisasi pompa rantai untuk irigasi:

Pada tahun kedua masa kekuasaan Taihe [828 M], pada bulan kedua...model standar pompa rantai dikeluarkan oleh istana, dan rakyat Jingzhao Fu (ibukota) diperintahkan oleh kaisar untuk membuat banyak mesin untuk dibagikan kepada rakyat di sepanjang Kanal Zheng Bai untuk keperluan irigasi.
Lukisan seorang ahli yang bernama Fu Sheng, dibuat oleh penyair, musisi, dan pelukis Tang Wang Wei (701–761).

Dinasti Tang pada masa-masa ini sempat dikuasai oleh seorang kaisar yang ambisius yang bernama Kaisar Xianzong (berkuasa 805–820); periodenya terbantu oleh reformasi fiskal yang sebelumnya dilancarkan pada tahun 780-an.[172] Ia memiliki angkatan bersenjata yang terlatih dengan baik di ibukota dan dipimpin oleh kasim istananya; angkatan bersenjata ini adalah Angkatan Bersenjata Strategi Ilahi, dengan jumlah pasukan sebesar 240.000 tentara pada tahun 798.[173] Antara tahun 806 hingga 819, Kaisar Xianzong melancarkan tujuh kampanye militer besar untuk memadamkan pemberontakan di provinsi-provinsi yang mengklaim otonomi dari pemerintah pusat, tetapi hanya mampu menundukkan dua saja.[100][174] Di bawah kekuasaannya sistem jiedushi sempat berakhir karena Xianzong mengangkat perwira militernya sendiri dan menempatkan pegawai-pegawai negeri di birokrasi regional.[100][174] Namun, penerus Xianzong tidak secakap dirinya dan lebih tertarik berburu, berpesta, dan berolahraga, sehingga para kasim dapat mengumpulkan lebih banyak kekuatan karena para pegawai negeri berseturu dengan faksi-faksi.[174] Kekuatan para kasim menjadi tidak dapat ditentang lagi setelah kegagalan upaya Kaisar Wenzong (berkuasa 826–840) untuk menjatuhkan mereka; sekutu Kaisar Wenzong malah dihukum mati di muka umum di Pasar Barat Chang'an atas perintah para kasim.[168]

Keruntuhan[sunting | sunting sumber]

Selain bencana alam dan jiedushi yang menjadi semakin otonom, Pemberontakan Huang Chao (874–884) meletus dan berlangsung selama satu dasawarsa sebelum dapat dipadamkan; selama pemberontakan tersebut, para pemberontak berhasil merebut dan menjarah Chang'an dan Luoyang.[175] Meskipun pada akhirnya dapat mengalahkan para pemberontak, Tang tidak dapat pulih kembali sesudahnya, sehingga ke depannya kekuatan militer lain dapat menghancurkannya. Terdapat pula banyak kelompok perampok yang beraksi di pedesaan, menyelundupkan garam, menyerang pedagang, dan mengepung beberapa kota.[128]

Zhu Wen, yang pada awalnya merupakan seorang penyelundup garam di bawah pimpinan pemberontak Huang, menyerah kepada tentara Tang. Dengan membantu mengalahkan Huang, ia berhasil naik pangkat dengan cepat dalam militer Tang.[176] Pada tahun 907, Dinasti Tang runtuh ketika Zhu Wen, yang saat itu telah menjadi gubernur militer, menjatuhkan kaisar Tang terakhir, Kaisar Ai dari Tang, dan mengambilalih tahta untuk dirinya sendiri (setelah meninggal ia dikenal sebagai Kaisar Taizu dari Liang Akhir). Ia mendirikan Dinasti Liang Akhir, yang menandai dimulainya Periode Lima Dinasti dan Sepuluh Kerajaan. Setahun kemudian, Kaisar Ai yang telah dijatuhkan diracuni oleh Zhu Wen.

Masyarakat dan budaya[sunting | sunting sumber]

Piring bergaya sancai dari Dinasti Tang pada abad ke-8.
Koin Kai Yuan Tong Bao (開元通寶) Dinasti Tang, dibuat pertama kali pada tahun 621 di Chang'an, yang kemudian menginspirasi Wadōkaichin Jepang pada abad ke-8.

Baik Dinasti Sui maupun Tang menjauhi budaya feudal Dinasti-Dinasti Utara sebelumnya dan mengikuti ajaran Konfusianisme.[2] Sistem pemerintahan Tang didukung oleh kelas intelektual Konfusian yang terpilih melalui ujian masuk pegawai negeri atau rekomendasi. Pada masa tang, Daoisme dan Buddhisme juga berperan sebagai ideologi inti dan memengaruhi kehidupan sehari-hari rakyat. Di sisi lain, penduduk Tang senang berpesta, meminum minuman keras, berlibur, berolahraga, dan menikmati hiburan lainnya, sementara sastra Tiongkok dapat dinikmati oleh lebih banyak pembaca dengan munculnya metode percetakan baru.

Waktu luang di Dinasti Tang[sunting | sunting sumber]

Dinasti Tang dikenal akan banyaknya waktu luang untuk bersenang-senang, terutama di antara orang-orang kelas atas.[177] Orang-orang Tang menikmati berbagai olahraga dan aktivitas, seperti memanah,[178] berburu,[179] polo kuda,[180] sepak bola cuju,[181] sabung ayam,[182] dan bahkan tarik tambang.[183] Pejabat pemerintah diberi hari libur selama masa tugasnya. Agar dapat mengunjungi keluarga mereka, pejabat-pejabat juga diberi 30 hari libur setiap tiga tahun apabila tempat asal mereka terletak sejauh 1,000 mi (1,600 km) dari tempat kerjanya, atau 15 hari libur bila orang tua mereka tinggal sejauh 167 mi (269 km) (waktu perjalanan tidak termasuk).[177] Terdapat pula sembilan hari libur bila anak laki-laki atau perempuan mereka menikah, dan lima, tiga, atau satu hari libur untuk upacara perkawinan kerabat dekat (waktu perjalanan tidak termasuk).[177] Lebih lagi, para pejabat diberi tiga hari libur untuk menghadiri upacara kedewasaan anak laki-laki mereka, dan satu hari libur untuk upacara kedewasaan anak laki-laki kerabat dekat.[177]

Hari libur tradisional Tionghoa seperti Tahun Baru Tionghoa, Festival Lampion, dan Festival Makanan Dingin merupakan hari libur di Dinasti Tang. Pada hari-hari tersebut, diadakan perayaan yang meriah di Chang'an, terutama saat Festival Lampion karena jam malam kota dicabut oleh pemerintah selama tiga hari berturut-turut.[184] Antara tahun 628 hingga 758, kaisar mengadakan enam puluh sembilan kirab besar di seluruh negeri, yang biasanya diadakan pada saat-saat khusus seperti kemenangan militer, melimpahnya hasil panen setelah kekeringan panjang atau kelaparan, pemberian amnesti, atau pengangkatan putra mahkota baru.[185] Dalam perayaan khusus di Tang, pesta besar-besaran yang mewah kadang-kadang disiapkan, dan kekaisaran telah mendirikan badan khusus untuk menyiapkan makanan.[186] Salah satu contohnya adalah pesta yang disiapkan untuk 1.100 orang tua di Chang'an pada tahun 664, pesta untuk 3.500 perwira Angkatan Bersenjata Strategi Ilahi pada tahun 768, dan pesta untuk 1.200 perempuan istana dan anggota keluarga kekaisaran pada tahun 826.[186] Dalam budaya Tiongkok, terdapat budaya meminum wine dan minuman beralkohol setiap diadakannya suatu acara sosial.[187] Seorang pejabat istana dari abad ke-8 konon memiliki struktur yang berbentuk seperti ular yang disebut 'Gua Bir' yang dibangun dari 50.000 batu bata yang di tanah, dan di masing-masing batu terdapat sebuah mangkuk berisi bir yang dapat diminum oleh teman-temannya.[188]

Chang'an, ibukota Tang[sunting | sunting sumber]

Lukisan dinding yang menggambarkan sebuah menara, kemungkinan di Chang'an. Gambar berasal dari makam Pangeran Yide (kematian 701) di Mausoleum Qianling dari tahun 706.

Walaupun Chang'an pernah menjadi ibukota Dinasti Han dan Jin, ibukota Tang di Chang'an mengikuti gaya seperti pada masa Dinasti Sui. Kota yang kurang lebih berbentuk persegi ini dilindungi oleh tembok luar sepanjang 10 km dari barat ke timur dan 8 km dari utara ke selatan.[19] Istana kerajaan, Istana Taiji, berdiri di sebelah utara poros utama kota.[189] Dari Gerbang Mingde besar yang terletak di tengah tembok selatan, jalanan kota terbentang ke arah utara dan mengarah ke Gerbang Chentian yang melindungi istana kekaisaran. Jalan ini berpotongan dengan empat belas jalan utama dari barat ke timur, sementara terdapat sebelas jalan utama yang membentang dari utara ke selatan. Jalan-jalan utama yang saling berpotongan ini membentuk 108 kawasan berbentuk persegi panjang yang masing-masing memiliki tembok dan empat gerbang dan terdiri dari beberapa blok kota. Kota ini dikenal akan polanya yang seperti papan catur akibat adanya distrik-distrik yang bertembok, dan tata ruang ini bahkan disebutkan dalam salah satu puisi Du Fu.[190] Selama periode Heian, kota Heian kyō (kini Kyoto) di Jepang dirancang dengan pola jalan seperti papan catur layaknya ibukota Tang.[32] Dari 108 kawasan di Chang'an, dua di antaranya (masing-masing sebesar 2 kawasan kota biasa) digunakan untuk pasar yang diawasi oleh pemerintah, dan sisanya untuk kuil, kebun, atau kolam.[19] Di seluruh kota, terdapat 111 wihara Buddha, 40 biara Taoisme, 38 altar keluarga, 2 kuil resmi, 7 gereja agama asing, 10 kawasan kantor transmisi provinsial, 12 penginapan besar, dan 6 permakaman.[191] Beberapa kawasan kota diisi oleh lapangan terbuka untuk bermain atau taman belakang rumah-rumah mewah untuk bermain polo kuda atau sepak bola cuju.[192] Pada tahun 662, Kaisar Gaozong memindahkan istana kekaisaran ke Istana Daming, yang kemudian menjadi pusat politik kekaisaran dan tempat kediaman kaisar-kaisar Tang selama lebih dari 220 tahun.[193]

Lonceng Jingyun yang terbuat dari perunggu dari tahun 711. Tingginya 247 cm, massanya 6.500 kg. Saat ini lonceng ini disimpan di Menara Lonceng Xi'an.

Ibukota Tang merupakan kota terbesar di dunia saat itu, dengan jumlah penduduk di kota dan wilayah pinggirannya sebesar 2 juta jiwa.[19] Chang'an merupakan kota yang sangat kosmopolitan dan dihuni oleh berbagai kelompok etnis, seperti orang-orang Persia, Asia Tengah, Jepang, Korea, Vietnam, Tibet, dan India. Dengan beragamnya kelompok etnis di Chang'an, terdapat pula berbagai macam agama yang dianut oleh penduduknya, seperti Buddhisme, Nestorianisme, Manichaeisme, Zoroastrianisme, Yudaisme, dan Islam. Banyak orang asing yang dapat menetap di Tiongkok karena Tiongkok terhubung dengan Jalur Sutra, dan kota Chang'an sendiri dihuni oleh kurang lebih 25.000 orang asing.[103][194] Di beberapa kedai minuman, perempuan-perempuan Tocharia yang bermata hijau dan berambut pirang menyajikan wine dalam cangkir akik dan ambar, menyanyi, dan menari.[195] Apabila orang asing di Tiongkok hendak menikahi seorang perempuan Tionghoa, ia diharuskan untuk tinggal di Tiongkok dan tidak boleh membawa pasangannya kembali ke tanah airnya, seperti yang diatur oleh hukum yang ditetapkan pada tahun 628 untuk melindungi perempuan dari pernikahan sementara dengan utusan asing.[196] Beberapa hukum yang mengatur segregasi antara orang asing dan Tionghoa juga diloloskan pada masa Dinasti Tang. Pada tahun 779, Dinasti Tang mengeluarkan perintah yang memaksa orang-orang Uyghur di ibukota untuk mengenakan pakaian etnis mereka, berhenti menikahi perempuan Tionghoa, dan tidak boleh berlaku seperti orang Tionghoa.[197]

Chang'an merupakan pusat pemerintahan, rumah keluarga kaisar, dan dipenuhi dengan kekayaan dan kemegahan. Namun, kota ini bukanlah pusat ekonomi Dinasti Tang. Kota Yangzhou di tepi Terusan Besar Tiongkok dan dekat dengan Sungai Yangtze merupakan pusat ekonomi terbesar pada masa Dinasti Tang.[119][198]

Tamasya Musim Semi Istana Tang, oleh Zhang Xuan (713–755).

Yangzhou merupakan pusat monopoli pemerintah atas garam, dan pusat industri terbesar Tiongkok; kota tersebut berperan sebagai perantara pengiriman barang-barang asing ke kota-kota besar di utara.[119][198] Seperti pelabuhan Guangzhou di Selatan, di Yangzhou terdapat banyak pedagang asing dari berbagai tempat di Asia.[198][199]

Dinasti Tang juga memiliki ibukota kedua di Luoyang, yang merupakan ibukota kesukaan Maharani Wu. Pada tahun 691, ia memindahkan 100.000 keluarga (lebih dari 500.000 orang) dari sekitar wilayah Chang'an ke Luoyang.[119] Dengan jumlah penduduk sekitar satu juta jiwa, Luoyang menjadi ibukota terbesar kedua di kekaisaran, dan kedekatannya dengan Sungai Luo membuatnya menjadi subur dan terhubung dengan lalu lintas di Terusan Besar.[119] Namun, istana Tang pada akhirnya menurunkan status Luoyang dan tidak lagi mengunjunginya setelah tahun 743 karena permasalahan Chang'an dalam memperoleh persediaan tahunan telah diselesaikan.[119] Semenjak tahun 736, lumbung-lumbung telah dibangun di titik-titik penting di sepanjang rute dari Yangzhou ke Chang'an, sehingga menyelesaikan masalah penundaan pengiriman, kerugian, dan pencurian.[200] Sebuah danau buatan yang digunakan untuk pengiriman telah digali di sebelah timur Chang'an pada tahun 743, dan dengan itu penduduk Chang'an dapat melihat kapal-kapal membawa pajak dan upeti ke ibukota kekaisaran mereka.[201]

Sastra[sunting | sunting sumber]

Kaligrafi tertulis Kaisar Taizong di sebuah prasasti dari masa Dinasti Tang.

Masa Dinasti Tang merupakan zaman keemasan sastra dan seni Tionghoa. Terdapat kurang lebih 48.900 puisi yang dibuat oleh sekitar 2.200 penulis Tang yang masih bertahan hingga zaman modern.[202][203] Kemampuan dalam menyusun puisi perlu dikuasai oleh mereka yang ingin lulus ujian masuk pegawai negeri,[204] sementara dunia puisi di Tang sendiri sangat kompetitif; sering diadakan pertandingan puisi antara tamu acara perjamuan dan antara orang-orang istana.[205] Gaya puisi yang populer di Tang adalah gaya gushi dan jintishi; penyair ternama yang bergaya gushi adalah Li Bai (701–762), sementara untuk gaya jintishi yang terkenal adalah Wang Wei (701–761) dan Cui Hao (704–754). Puisi bergaya jintishi, atau bait teratur, adalah sejenis stanza delapan baris atau tujuh karakter per baris dengan pola nada tetap yang harus berlawanan dengan bait kedua atau ketiga (perbedaan nada ini seringkali tidak dapat diterjemahkan ke bahasa lain).[206] Puisi Tang tetap populer pada masa Dinasti Song, dan banyak puisi yang meniru gaya puisi Tang; pada periode tersebut, Yan Yu (嚴羽; aktif 1194–1245) adalah orang pertama yang menganggap pada masa Tang Tinggi (c. 713–766) sebagai tradisi puisi klasik. Yan Yu sangat megagumi Du Fu (712–770) di antara penyair Tang lainnya, sementara pada masanya Du Fu dianggap oleh rekan sejawatnya sebagai seorang pemberontak anti-tradisional.[207]

Pergerakan Prosa Klasik dipicu oleh tulisan-tulisan Liu Zongyuan (773–819) dan Han Yu (768–824). Gaya prosa baru ini berbeda dengan tradisi puisi 'piantiwen' yang berasal dari masa Dinasti Han. Walaupun penulis dari Pergerakan Prosa Klasik meniru 'piantiwen', mereka mengkritiknya karena isinya yang samar-samar dan tidak menggunakan bahasa sehari-hari, sehingga Pergerakan Prosa Klasik memusatkan perhatian pada kejelasan dan ketelitian tulisan mereka.[208] Gaya guwen (prosa kuno) ini dapat ditilik kembali ke Han Yu, dan akan dikaitkan dengan Neo-Konfusianisme yang ortodoks.[209]

Cerita pendek juga populer pada masa Dinasti Tang, seperti Biografi Yingying oleh Yuan Zhen (779–831) yang tersebar luas pada masa hidupnya dan kemudian dijadikan opera Tiongkok pada masa Dinasti Yuan (1279–1368).[210][211] Timothy C. Wong menempatkan kisah ini dalam konteks kisah cinta Tang yang lebih luas, yang seringkali memiliki alur cerita tentang hasrat, tekanan masyarakat yang mengharuskan seseorang untuk meninggalkan cinta, yang diikuti oleh rasa pilu.[212] Wong menyatakan bahwa dalam alur cerita ini, tidak terdapat tema 'janji yang tak akan pernah mati' dan 'komitmen sepenuhnya terhadap cinta' yang biasanya ditemui dalam romansa-romansa Barat seperti Romeo dan Juliet; namun, nilai tradisional Tionghoa tentang ketakterpisahan seseorang dari lingkungannya (termasuk masyarakat) dijadikan alat untuk membuat romansa dalam cerita.[213]

Pagoda Angsa Liar Kecil, dibangun pada tahun 709, terletak di dekat Kuil Dajianfu di Chang'an, tempat para biksu dari India dan tempat lain datang untuk menerjemahkan teks-teks berbahasa Sansekerta ke dalam bahasa Tionghoa.[214]

Terdapat beberapa ensiklopedia besar yang diterbitkan di Tang. Ensiklopedia Yiwen Leiju disusun pada tahun 624 oleh kepala penyunting Ouyang Xun (557–641) dan juga Linghu Defen (582–666) dan Chen Shuda (kematian 635). Ensiklopedia Risalah mengenai Astrologi pada Era Kaiyuan selesai disusun pada tahun 729 oleh Gautama Siddha (berkarya pada abad ke-8), seorang astronom, astrolog, dan ahli beretnis India yang lahir di Chang'an.

Para ahli geografi Tionghoa seperti Jia Dan menulis rincian akurat mengenai tempat-tempat yang terletak jauh di luar negeri. Dalam karyanya yang ditulis antara tahun 785 hingga 805, ia mendeskripsikan jalur laut menuju mulut Teluk Persia, dan ia mencatat bahwa orang-orang Iran (yang ia sebut rakyat Luo-He-Yi) telah mendirikan 'pilar-pilar ornamental' di laut yang berperan sebagai mercu suar untuk kapal-kapal yang mungkin tersesat.[215] Satu abad setelah Jia menulis laporannya, orang-orang Arab penulis-penulis Arab seperti al-Mas'udi dan al-Muqaddasi juga mendeskripsikan struktur yang sama, sehingga memastikan kebenaran tulisan Jia. Sementara itu, diplomat Tionghoa dari masa Dinasti Tang Wang Xuance berkelana ke Magadha (kini India timur laut) pada abad ke-7.[216] Sesudahnya, ia menulis buku Zhang Tianzhu Guotu (Catatan-Catatan Bergambar mengenai India Tengah), yang berisi banyak informasi mengenai geografi.[217]

Sejarah-sejarah dinasti sebelum Tang disusun antara tahun 636 hingga 659 oleh pejabat-pejabat istana selama dan beberapa saat sesudah masa kekuasaan Kaisar Taizong dari Tang. Hasilnya adalah Buku Liang, Buku Chen, Buku Qi Utara, Buku Zhou, Buku Sui, Buku Jin, Sejarah Dinasti-Dinasti Utara, dan Sejaah Dinasti-Dinasti Selatan. Walaupun tidak termasuk dalam kompilasi Dua Puluh Empat Sejarah yang resmi, Tongdian dan Tang Huiyao juga merupakan karya sejarah yang penting dari masa Dinasti Tang. Sementara itu, Shitong yang ditulis oleh Liu Zhiji pada tahun 710 berisi tentang sejarah historiografi Tiongkok sebelum masa hidupnya. Catatan-Catatan Tang Raya mengenai Wilayah-Wilayah Barat, yang disusun oleh Bianji, menceritakan kisah perjalanan Xuanzang, seorang biksu dari masa Dinasti Tang.

Salah satu karya sastra penting lain dari masa Dinasti Tang adalah Youyang Zazu karya Duan Chengshi (kematian 863), yang merupakan sebuah kumpulan legenda dan desas-desus asing, laporan mengenai fenomena alam, anekdot pendek, kisah mitos dan duniawi, dan juga catatan mengenai berbagai subjek. Namun, para ahli dan sejarawan masih memperdebatkan klasifikasi yang tepat untuk karya Duan.[218]

Agama dan filsafat[sunting | sunting sumber]

Patung Bodhisattwa dari masa Dinasti Tang.

Semenjak zaman kuno, orang-orang Tionghoa telah menganut kepercayaan tradisional yang menggabungkan banyak dewa-dewa. Orang Tionghoa percaya bahwa dunia akhirat adalah suatu dunia yang sejalan dengan dunia orang hidup, dan dunia akhirat memiliki birokrasi dan mata uangnya sendiri untuk nenek moyang yang sudah meninggal.[219] Maka dari itu, pada saat pemakaman, para penganut kepercayaan ini berusaha menyediakan berbagai kebutuhan di akhirat. Kepercayaan ini digambarkan dalam seni Dinasti Tang,[115] dan juga dalam cerita-cerita pendek Tang mengenai orang yang secara tidak sengaja berada di dunia orang mati, lalu kemudian kembali dan menceritakan pengalamannya.[219]

Buddhisme yang berasal dari India pada masa Konfusius terus berkembang pada masa Dinasti Tang dan dianut oleh keluarga kekaisaran; Buddhisme di Dinasti Tang mengalami proses sinisasi dan menjadi bagian dari budaya tradisional Tionghoa. Sebelum munculnya Neo-Konfusianisme dan tokoh-tokoh seperti Zhu Xi (1130–1200), Buddhisme mulai berkembang di Tiongkok pada masa Dinasti Selatan dan Utara, dan menjadi agama yang dominan pada masa Dinasti Tang. Wihara-wihara Buddha memainkan peran penting dalam masyarakat dengan menawarkan penginapan bagi pengelana di wilayah terpencil, sekolah untuk anak-anak di seluruh negeri, dan tempat diadakannya acara sosial dan perkumpulan kaum terpelajar di kota.[220] Wihara-wihara juga terlibat dalam aktivitas ekonomi karena properti dan hamba biara memberi keuntungan yang dapat dimanfaatkan untuk mendirikan penggilingan atau usaha lain.[221][222][223] Meskipun wihara-wihara ini memiliki 'hamba', para hamba yang berganting kepada wihara ini bisa memiliki properti sendiri dan mempekerjakan orang lain untuk membantunya, termasuk bisa memiliki budak mereka sendiri.[224]

Agama Buddha mulai mengalami kemunduran saat pemerintah pusat Tang juga mengalami kemunduran pada akhir abad ke-8 dan abad ke-9. Wihara-wihara Buddha yang sebelumnya tidak dikenakan pajak mendadak dipungut pajak oleh pemerintah. Pada tahun 845, Kaisar Wuzong dari Tang akhirnya menutup 4.600 wihara beserta 40.000 kuil dan altar, sehingga 260.000 biksu harus kembali ke kehidupan sekuler;[30][225] peristiwa ini belakangan dijuluki salah satu dari Empat Penindasan Buddhisme di Tiongkok. Meskipun pelarangan akan dicabut beberapa tahun kemudian, Buddhisme tidak lagi menjadi dominan seperti sebelumnya.[30][225][226][227] Hal ini juga diakibatkan oleh munculnya ketertarikan akan filsafat asli Tionghoa, seperti Konfusianisme dan Taoisme. Han Yu (786–824) adalah salah satu orang pertama di Tang yang mencela Buddhisme.[228] Walaupun rekan-rekan sejawatnya menganggap Han Yu kasar dan menjengkelkan, pemikirannya akan membayang-bayangi penindasan Buddhisme di Tang dan pemulihan kembali teori Konfusian dengan bangkitnya Neo-Konfusianisme pada masa Dinasti Song.[228] Meskipun begitu, Buddhisme Chán menjadi populer di antara elit-elit terdidik.[30] Terdapat pula banyak biksu Chan yang terkenal dari masa Tang, seperti Mazu Daoyi, Baizhang, dan Huangbo Xiyun. Selain itu, sekte Buddhisme Tanah Murni yang diprakarsai oleh Huiyuan (334–416) turut populer seperti Buddhisme Chan pada masa Dinasti Tang.[229]

Balai kayu yang dibangun pada tahun 857,[230] terletak di Kuil Foguang di Gunung Wutai, Shanxi. Kuil ini merupakan kuil Buddha.

Saingan Buddhisme pada masa Dinasti Tang adalah Taoisme, sistem kepercayaan asli Tiongkok yang mengakar dari buku Daodejing (dikaitkan dengan Laozi dari abad ke-6 SM) dan Zhuangzi. Keluarga Li yang berkuasa di Dinasti Tang mengklaim sebagai keturunan Laozi.[231] Saat pangeran Tang akan menjadi putra mahkota atau putri Tang akan menjadi pendeta Taoisme, kadang-kadang bekas rumah mewah mereka diubah menjadi biara dan tempat ibadah Taoisme.[231] Sementara itu, banyak penganut Taoisme yang dikaitkan dengan alkimia karena mereka mencoba menemukan eliksir kehidupan atau membuat emas dari campuran bahan-bahan.[232] Meskipun mereka tidak pernah berhasil, mereka menyumbang pengetahuan baru dengan menemukan campuran logam, produk porselen, dan pewarna baru.[232] Sejarawan Joseph Needham menganggap karya alkimia para pengikut Taois sebagai "proto-sains dan bukan sains semu."[232] Namun, keterkaitan antara Taoisme dan alkimia ditolak oleh Nathan Sivin, yang menyatakan bahwa alkimia lebih sering dipraktikkan di ranah sekuler dan juga dilakukan oleh orang awam.[233]

Dinasti Tang juga secara resmi mengakui agama-agama asing lainnya. Gereja Asiria Timur atau Gereja Kristen Nestorian diakui oleh istana Tang. Pada tahun 781, Prasasti Nestorian dibuat dengan maksud untuk menghormati pencapaian komunitas mereka di Tiongkok. Sebuah biara Kristen didirikan di provinsi Shaanxi di tempat berdirinya Pagoda Daqin yang berisi seni-seni bertema Kristen. Walaupun agama ini sempat mati setelah masa Dinasti Tang, Nestorianisme muncul lagi pada masa invasi Mongol pada abad ke-13.[234]

Perempuan Tang[sunting | sunting sumber]

Perempuan Cantik Mengenakan Bunga-Bunga, oleh Zhou Fang dari abad ke-8.

Pemahaman akan hak dan status sosial perempuan pada masa Dinasti Tang tergolong cukup liberal pada masa tersebut. Namun, hal ini hanya berlaku untuk perempuan-perempuan kota dari kelas elit, karena laki-laki dan perempuan di pedesaan bekerja keras melakukan tugas yang berbeda; istri dan anak perempuan biasanya bertanggung jawab atas tugas-tugas rumah tangga seperti menenun tekstil dan mengurus ulat sutra, sementara laki-laki bekerja di ladang.[48] Terdapat banyak perempuan pada masa Tang yang menjadi pendeta Taoisme.[231] Di sisi lain, nyonya yang menjadi kepala rumah bordil di Chang'an memperoleh kekayaan dan kekuasaan.[235] Perempuan-perempuan kelas atas mereka, yang mungkin memengaruhi geisha di Jepang,[236] dihormati oleh masyarakat pada saat itu. Mereka merupakan penyanyi dan penyair, mengawasi pesta kenduri, mengetahui semua peraturan permainan meminum minuman alkohol, dan terlatih dalam tata cara makan yang paling terhormat.[235] Walaupun dikenal akan perilakunya yang sopan, para perempuan ini mendominasi perbincangan di antara orang-orang kelas atas, dan tidak takut mencela atau mengkritik tamu laki-laki yang berbicara terlalu banyak atau keras, terlalu banyak pamer akan pencapaian mereka, atau mengacaukan makan malam dengan kelakuan mereka yang kasar (bahkan seorang perempuan pernah memukuli seorang laki-laki mabuk yang telah menghinanya).[237] Ketika menyanyi untuk menghibur para tamu, para perempuan ini menggubah lirik lagu mereka sendiri, dan mereka memopulerkan gaya baru dengan menyanyikan kalimat-kalimat yang diutarakan oleh tokoh ternama dalam sejarah Tiongkok.[202]

Perempuan bermain polo, dari abad ke-8.

Pada masa Dinasti Tang, perempuan dianggap modis bila badannya berisi. Laki-laki cenderung menyukai perempuan yang tegas dan aktif.[238][239] Olahraga polo dari Persia menjadi populer di antara para elit, dan perempuan sering memainkan permainan ini (seperti yang digambarkan oleh arca dari masa tersebut).[238] Gaya rambut perempuan yang disukai adalah gaya yang menyatukan rambut mereka seperti "bangunan yang rumit di atas dahi,"[239] sementara perempuan yang kaya mengenakan ornamen, sisir, kalung mutiara, bedak wajah, dan parfum.[240] Sebuah hukum yang ditetapkan pada tahun 671 berusaha memaksa perempuan untuk mengenakan topi dengan kerudung untuk mendorong kesopanan, tetapi hukum tersebut diabaikan, dan beberapa perempuan mulai mengenakan pakaian dan sepatu berkuda laki-laki serta pakaian berlengan ketat.[241]

Terdapat beberapa perempuan istana yang penting setelah masa Maharani Wu, seperti Yang Guifei (719–756), yang berhasil meminta Kaisar Xuanzong untuk memberikan jabatan-jabatan penting kepada saudara-saudara dan kroni-kroninya.[41]

Makanan, teh, dan kebutuhan sehari-hari[sunting | sunting sumber]

Patung seorang perempuan yang terbuat dari tanah liat dan berasal dari abad ke-7 hingga ke-8; pada masa Dinasti Tang, tuan rumah perempuan mempersiapkan perjamuan, pesta teh, dan bermain permainan meminum minuman alkohol dengan tamu mereka.

Pada masa awal Dinasti Selatan dan Utara (420–589), atau mungkin malah lebih awal lagi, teh (Camellia sinensis) menjadi minuman yang populer di Tiongkok selatan. Pada masa itu teh dianggap sebagai minuman dengan rasa yang enak dan memiliki khasiat.[202] Pada masa Dinasti Teng, teh dikaitkan dengan kemajuan budaya dalam masyarakat. Sebagian besar puisi karya penyair Lu Tong (790–835) berkaitan dengan kecintaannya akan teh. Penulis Lu Yu dari abad ke-8 bahkan menulis risalah mengenai seni meminum teh yang disebut Chajing.[242] Sementara itu, walaupun penggunaan kertas untuk membungkus sudah ada di Tiongkok semenjak abad ke-2 SM,[243] pada masa Dinasti Tang orang-orang Tiongkok melipat kertas menjadi kantong berbentuk kotak untuk menyimpan dan menjaga rasa daun teh.[243]

Sebelum masa dinasti Tang, penggunaan kertas toilet pertama kali tercatat pada tahun 589 oleh Yan Zhitui (531–591).[244] Pada tahun 851, seorang pengelana Muslim Arab mengomentari bagaimana mereka merasa orang-orang Tang tidak bersih karena tidak membersihkan kotoran buang air besar dengan air di kamar mandi; ia malah mengamati bahwa orang-orang Tionghoa hanya menggunakan kertas saja.[244]

Pada masa kuno, orang-orang Tionghoa telah menguraikan lima makanan pokok mereka: wijen, kacang-kacangan, gandum, jawawut, dan milet bergluten.[245] Penyusun ensiklopedia dari masa Dinasti Ming Song Yingxing (1587–1666) mencatat bahwa beras tidak termasuk dalam lima makanan pokok kuno karena pada masa tersebut wilayah Tiongkok selatan yang cukup basah dan lembab untuk menanam padi masih belum dimukimi oleh orang-orang Tionghoa.[245]

Chajing karya Lu Yu.

Pada masa Dinasti Tang, selain makanan pokok yang sudah disebutkan, terdapat pula bahan masakan seperti jelai, bawang putih, garam, turnip, kedelai, pir, aprikot, persik, apel, delima, jujube, rhubarb, kacang hazel, kacang pinus, kastanya, walnut, yam, taro, dan lain-lain.[246] Berbagai jenis daging yang dimakan meliputi babi, ayam, domba (terutama di utara), berang-berang laut, beruang (yang sulit ditangkap, tetapi terdapat resep untuk merebus, mengukus, dan memasukkan daging beruang ke dalam rendaman bumbu), dan bahkan unta baktria.[246] Di pesisir selatan makanan laut merupakan makanan yang paling banyak dikonsumsi, dan orang-orang Tionghoa suka memasak ubur-ubur dengan kayu manis, lada Sichuan, kapulaga, dan jahe, serta tiram dengan wine, cumi-cumi goreng dengan jahe dan cuka, belangkas, kepiting, udang, dan ikan buntal.[247]

Beberapa sumber makanan juga tidak boleh dimakan. Pemerintah Tang mengajak rakyatnya untuk tidak memakan sapi (karena merupakan hewan pekerja yang berharga), dan dari tahun 831 hingga 833 Kaisar Wenzong dari Tang bahkan melarang penyembelihan hewan ternak karena kepercayaan Buddhismenya.[248]

Melalu jalur perdagangan ke luar negeri, bangsa Tionghoa pada masa Dinasti Tang dapat memperoleh persik dari Samarkand, kurma, pistacio, and buah ara dari Iran, kacang pinus dan ginseng dari Korea, serta mangga dari Asia Tenggara.[249][250] Pada masa Dinasti Tang, terdapat banyak permintaan akan gula; saat Harsha berkuasa di India Utara (606–647), utusan India ke istana Tang membawa dua pembuat gula yang berhasil mengajarkan orang Tionghoa cara menanam tebu.[251][252] Produk kapas yang sudah jadi juga datang dari wilayah Benggala di India, meskipun pada masa Dinasti Tang orang Tionghoa sudah mulai menanam dan mengolah kapas, dan pada masa Dinasti Yuan kapas telah menjadi bahan baku tekstil utama di Tiongkok.[253]

Rakyat Tionghoa pada masa Dinasti Tang telah menggunakan metode-metode pengawetan makanan. Metode yang paling umum digunakan adalah metode sederhana seperti penggalian lubang yang dalam, perendaman dengan air garam, dan penggaraman makanan.[254] Kaisar memiliki lubang-lubang es besar di taman-taman di Chang'an untuk mengawetkan makanan, dan orang-orang kaya juga memiliki lubang esnya sendiri walau lebih kecil.[255] Setiap tahun kaisar memerintahkan pembuatan 1000 balok es dari sungai yang beku di lembang pegunungan, dan masing-masing balok memiliki ukuran 0,91 m x 0,91 m x 1,06 m.[255] Pada musim panas, berbagai makanan beku juga dapat dinikmati, seperti melon yang didinginkan.[255]

Sains, teknologi, dan kedokteran[sunting | sunting sumber]

Ilmu teknik[sunting | sunting sumber]

Patung-patung penjaga makam dari kayu; patung-patung kayu yang digerakkan secara mekanik menjadi pemegang cangkir, penuang wine, penari, dan hal-hal lain.[256]

Teknologi pada masa Dinasti Tang berlandaskan pada teknologi yang sudah diciptakan pada masa sebelumnya. Dalam bidang mesin jam dan ketepatan waktu , sistem gigi mekanik Zhang Heng (78–139) dan Ma Jun (abad ke-3) memberi inspirasi kepada insinyur, astronom, dan pendeta Tang Yi Xing (683–727) saat ia menciptakan mekanisme pengatur gerakan jam yang disebut escapement pada tahun 725.[257] Metode ini digunakan bersamaan dengan jam air dan penggunaan roda air untuk menggerakkan bola armilari.[258] Alat Yi Xing juga memiliki lonceng yang sudah dirancang secara mekanis agar berbunyi setiap jam dan drum yang akan berbunyi secara otomatis setiap seperempat jam.[259] Jam astronomi rancangan Yi Xing menjadi tersohor di seluruh negeri, dan paling tidak sebelum tahun 730 orang-orang yang ingin lulus ujian masuk pegawai negeri harus menulis esai mengenai alat ciptaan Yi Xing.[260] Namun, metode pengaturan waktu yang paling banyak digunakan adalah inflow clepsydra. Racangan metode ini diperbaiki pada tahun 610 oleh insinyur Dinasti Sui Geng Xun dan Yuwen Kai. Mereka menggunakan timbangan dacin untuk melakukan penyesuaian pada pressure head yang kemudian memungkinkan pengaturan perbedaan lama siang dan malam.[261]

Terdapat berbagai penemuan mekanik lain pada masa Dinasti Tang. Salah satunya adalah penyaji wine mekanik setinggi 0,91 m dari awal abad ke-8 yang berbentuk gunung dan terbuat dari besi.[262] Alat ini menggunakan pompa hidrolik yang menyedot wine dari keran logam berkepala naga. Dalam alat ini juga terdapat mangkuk yang apabila diisi akan menuangkan wine (dengan memanfaatkan gaya gravitasi ke dalam danau buatan yang memiliki daun besi yang dapat digunakan sebagai baki dalam perjamuan.[262] Selain itu, seperti yang dideskripsikan oleh sejarawan Charles Benn:

Di tengah jalan di bagian selatan terdapat seekor naga…sang naga membuka mulutnya dan mengeluarkan bir ke dalam gelas yang ditempatkan di atas daun teratai [besi] besar. Ketika gelasnya 80% penuh, naga berhenti mengeluarkan bir, dan tamu segera mengambil gelasnya. Apabila ia lambat dalam meminum bir dan mengembalikan gelas ke atas daun, pintu di paviliun di atas gunung terbuka dan penyaji wine mekanis, yang bertopi dan bergaun, muncul dengan tongkat kayu di tangannya. Begitu tamu mengembalikan gelasnya, naga mengisinya kembali, penyaji wine kembali ke tempatnya, dan pintu paviliun tertutup…Sebuah pompa menghisap bir yang mengalir ke kolam bir melalui lubang tersembunyi dan mengembalikan bir ke sumbernya di dalam gunung.[262]
Kaca perunggu persegi dengan motif fenghuang (burung api) dari abad ke-8.

Walaupun penggunaan boneka mekanik yang menggoda dalam alat penyaji wine ini merupakan penemuan yang orisinil, penggunaan boneka mekanik di Tiongkok sudah ada semenjak masa Dinasti Qin (221–207 SM),[263] sementara Ma Jun pada abad ke-3 menciptakan teater boneka mekanik yang digerakkan oleh perputaran bola air.[263] Terdapat pula alat penyaji wine otomatis di peradaban Yunani-Romawi, yaitu rancangan Heron dari Iskandariyah yang menggunakan jambangan dengan katup dalam dan tuas yang mirip dengan alat yang dideskripsikan di atas. Sementara itu, terdapat berbagai kisah mengenai alat yang bergerak secara otomatis di Dinasti Tang, seperti patung pendeta kayu jenderal Yang Wulian yang mengulurkan tangannya untuk mengumpulkan sumbangan; ketika jumlah koin mencapai berat tertentu, patung mekanik ini menggerakkan tangannya untuk meletakkan koin di dalam sebuah tas.[264] Mekanisme berat-dan-tuas ini mirip dengan mesin slot ciptaan Heron.[265] Salah satu contoh alat lain di Dinasti Tang adalah "berang-berang kayu" karya Wang Ju yang konon dapat menangkap ikan; Needham mencurigai bahwa alat ni menggunakan semacam pegas.[264]

Dalam bidang arsitektur, terdapat undang-undang mengenai standar bangunan, yang dijelaskan dalam buku Yingshan Ling (Hukum Bangunan Nasional).[266] Sebagian dari buku ini masih bertahan di Tang Lü (Undang-Undang Tang),[267] sementara panduan arsitektur Dinasti Song Yingzao Fashi (Standar Bangunan Negara) karya Li Jie (1065–1101) merupakan risalah arsitektur Tiongkok tertua yang masih bertahan sepenuhnya.[266]

Percetakan blok kayu[sunting | sunting sumber]

Sutra Intan, dicetak pada tahun 868, merupakan buku pertama yang dicetak secara luas (dengan menggunakan percetakan blok kayu).

Percetakan blok kayu memungkinkan penyebaran tulisan untuk banyak pembaca. Salah satu dokumen cetakan tertua di dunia adalah sutra dharani agama Buddha yang ditemukan di Xi'an pada tahun 1974 dan diperkirakan berasal dari tahun 650 hingga 670.[268] Sutra Intan adalah buku lengkap pertama yang dicetak secara luas; buku ini dilengkapi oleh ilustrasi dan teks, dan berasal dari tahun 868.[269][270] Selain itu, salah satu dokumen pertama yang dicetak adalah teks-teks agama Buddha serta kalender yang diperlukan untuk menghitung dan menandai hari yang baik dan tidak.[271] Dengan banyaknya buku yang tersebar untuk pembaca, tingkat melek huruf dapat meningkat, dan kelas bawah dapat memperoleh buku yang murah untuk belajar. Maka dari itu, terdapat lebih banyak orang dari kelas bawah yang lulus ujian masuk pegawai negeri pada masa Dinasti Song akhir.[36][272][273] Meskipun percetakan bergerak karya Bi Sheng pada abad ke-11 merupakan penemuan baru pada masa Dinasti Song, percetakan blok kayu yang tersebar pada masa Dinasti Tang akan tetap menjadi metode percetakan utama di Tiongkok hingga percetakan dari Eropa yang lebih maju datang dan menyebar di Asia Timur.[274]

Pada masa Dinati Tang, kartu remi untuk pertama kalinya dimainkan, dan ini dimungkinkan dengan adanya teknologi percetakan.[275]

Kedokteran[sunting | sunting sumber]

Pada masa Dinasti Tang, terdapat upaya untuk mengklasifikasi semua obat-obatan yang digunakan dalam farmakologi Tionghoa. Pada tahun 657, Kaisar Gaozong dari Tang (berkuasa 649–683) memerintahkan penerbitan materia medica resmi, lengkap dengan teks dan ilustrasi untuk 833 zat medis yang diambil dari batu, mineral, tanaman, herba, hewan, sayur-sayuran, buah-buahan, dan serealia.[276] Selain itu, pemerintah Tang mendorong studi kedokteran dengan mendirikan perguruan tinggi medis kekaisaran, mengadakan ujian negara untuk para dokter, dan membuat panduan forensik untuk dokter.[253] Beberapa penulis terkenal dalam bidang kedokteran pada masa Dinasti Tang meliputi Zhen Chuan (kematian 643) dan Sun Simiao (581–682); Zhen Chuan merupakan orang yang pertama kali menemukan bahwa pasien diabetes memiliki kandungan gula yang tinggi di air seninya, sementara Sun Simiao merupakan orang pertama yang mengetahui bahwa pasien diabetes perlu menghindari alkohol dan makanan yang mengandung amilum.[277] Sementara itu, Zhen Chuan dan ahli lainnya pada masa Dinasti Tang menulis bahwa kelenjar tiroid domba dan babi dapat digunakan untuk menangani penyakit gondok; ekstrak tiroid baru digunakan untuk pasien gondok di Barat setelah tahun 1890.[278] Lebih lagi, penggunaan amalgam gigi (yang dibuat dari timah dan perak) pertama kali diperkenalkan dalam buku teks kedokteran Xinxiu Bencao yang ditulis oleh Su Gong pada tahun 659.[279]

Kartografi[sunting | sunting sumber]

Peta Dunhuang, peta bintang yang menunjukkan wilayah Kutub Utara sekitar tahun 700.[280] Di peta bintang ini terdapat lebih dari 1.300 bintang.[281]

Pada masa Dinasti Tang, terdapat beberapa kemajuan dalam ilmu kartografi. Ketika kanselir Tang Pei Ju (547–627) bekerja untuk Dinasti Sui sebagai Komisioner Komersial pada tahun 605, ia menciptakan peta grid (kotak-kotak) dengan skala berdasarkan tradisi ahli kartografi Pei Xiu (224–271).[282] Kanselir Tang Xu Jingzong (592–672) juga dikenal akan peta Tiongkoknya yang digambar pada tahun 658.[283] Pada tahun 785, di bawah perintah Kaisar Dezong, ahli kartografi dan geografi Jia Dan (730–805) menyelesaikan peta Tiongkok dan bekas jajahannya di Asia Tengah pada tahun 801.[283] Peta tersebut memiliki panjang 9,1 m dan tinggi 10 m, digambar dengan skala grid satu inchi banding seratus li (1:100).[283] Sebuah peta Tiongkok yang berasal dari tahun 1137 juga memiliki kompleksitas yang serupa dengan peta Jia Dan, dan diukir di prasasti batu dengan skala grid 100 li.[284] Namun, satu-satunya jenis peta yang masih bertahan dari Dinasti Tang adalah peta bintang. Sementara itu, peta relief Tiongkok pertama berasal dari masa Negara Qin pada abad ke-4; peta-peta tersebut ditemukan pada tahun 1986.[285]

Alkimia, tabung gas, dan pengatur suhu udara[sunting | sunting sumber]

Piring keramik dengan "tiga warna" (sancai) dari abad ke-8.

Orang-orang Tionghoa pada masa Dinasti Tang menggunakan rumus-rumus kimia yang kompleks untuk berbagai macam tujuan, seringkali melalui percobaan alkimia. Salah satunya adalah krim atau pernis tahan air dan antidebu untuk pakaian dan senjata, semen tahan api untuk kaca dan porselen, krim tahan air untuk pakaian sutra para penyelam, krim untuk memoles kaca perunggu, dan rumus-rumus lainnya.[286] Keramik porselen sendiri diciptakan di Tiongkok pada masa Dinasti Tang, walaupun sebelumnya sudah ada berbagai macam keramik berlapis glazur.[140][287]

Semenjak masa Dinasti Han (202 SM – 220 M), orang Tionghoa telah menggali lubang bor yang dalam untuk mengangkut gas alam dari pipa-pipa bambu ke sebuah tungku, dan di tungku tersebut air garam direbus di dalam sebuah panci yang terbuat dari besi cor untuk mengekstrak garam.[288] Pada masa Dinasti Tang, seorang pewarta dari provinsi Sichuan melaporkan bahwa di salah satu 'sumur api' sedalam 182 m, gas alam dimasukkan ke dalam tabung bambu; tabung tersebut masih dapat menghasilkan api setelah dibawa sejauh lusinan kilometer.[289] Pada dasarnya tabung ini merupakan tabung gas pertama; Robert Temple mengasumsikan bahwa tabung ini menggunakan semacam sumbat.[289]

Tembikar kuda yang berasal dari masa Dinasti Tang.

Seorang penemu dari masa Dinasti Han Ding Huan menciptakan sebuah kipas pengatur suhu udara yang digerakkan secara manual dan memiliki tujuh roda berdiameter 3 m.[290] Pada tahun 747, Kaisar Xuanzong memerintahkan pembangunan "Balai Dingin" di istana kekaisaran; menurut buku Tang Yulin (唐語林), balai tersebut dilengkapi oleh roda kipas yang digerakkan oleh air untuk mengatur suhu ruangan dan pancuran air dari air mancur.[291] Menurut sumber-sumber tertulis, kipas angin digunakan secara lebih luas pada masa Dinasti Song.[292]

Historiografi[sunting | sunting sumber]

Karya klasik pertama mengenai Tang adalah Buku Tua Tang karya Liu Xu (887–946 AD) et al. dari Dinasti Jin Akhir. Karya ini kemudian disunting menjadi Buku Baru Tang oleh sejarawan Dinasti Song Ouyang Xiu (1007–1072) dan Song Qi (998–1061) et al. antara tahun 1044 hingga 1060. Kedua karya tersebut didasarkan pada tawarikh dari masa sebelumnya yang kini sudah hilang.[293] Keduanya tergolong dalam kompilasi Dua Puluh Empat Sejarah Tiongkok. Salah satu sumber Buku Tua Tang yang masih bertahan hingga kini adalah Tongdian yang dipersembahkan oleh Du You kepada kaisar pada tahun 801.

Periode Dinasti Tang juga ditempatkan dalam teks sejarah universal yang berjudul Zizhi Tongjian. Teks ini disunting, disusun, dan diselesaikan pada tahun 1084 oleh sekelompok ahli di bawah pimpinan kanselir Dinasti Song Sima Guang (1019–1086). Teks sejarah ini, yang mengandung 3 juta karakter Tiongkok dan terdiri dari 294 volume, meliputi sejarah Tiongkok dari permulaan Periode Negara Berperang (403 SM) hingga awal Dinasti Song (960).

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Pada masa Dinasti Tang, jumlah penduduk dunia bertambah dari sekitar 190 juta menjadi sekitar 240 juta - perbedaan sebesar 50 juta. Lihat demografi abad pertengahan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki
  1. ^ Turchin, Peter; Adams, Jonathan M.; Hall, Thomas D. (December 2006). "East-West Orientation of Historical Empires" (PDF). Journal of World-Systems Research 12 (2): 219–229. ISSN 1076-156X. Diakses tanggal August 12, 2010. 
  2. ^ a b c d e f g h i j k Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 91.
  3. ^ Ebrey 1999, hlm. 111, 141.
  4. ^ Du 1998, hlm. 37.
  5. ^ Fairbank & Goldman 2006, hlm. 106.
  6. ^ Yu 1998, hlm. 73–87.
  7. ^ a b c d e Adshead 2004, hlm. 40.
  8. ^ a b c Graff 2000, hlm. 78.
  9. ^ a b Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 90–91.
  10. ^ Graff 2000, hlm. 78, 93.
  11. ^ Adshead 2004, hlm. 40–41.
  12. ^ Latourette 1934, hlm. 191.
  13. ^ Drompp 2005, hlm. 126.
  14. ^ Mair & Steinhardt & Goldin 2005, hlm. 376.
  15. ^ Graff 2000, hlm. 80.
  16. ^ Adshead 2004, hlm. 40–42.
  17. ^ Graff 2000, hlm. 78, 82, 85–86, 95.
  18. ^ a b Adshead 2004, hlm. 42.
  19. ^ a b c d Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 93.
  20. ^ Adshead 2004, hlm. 42–43.
  21. ^ a b Twitchett 2000, hlm. 124.
  22. ^ Ebrey 1999, hlm. 111–112.
  23. ^ a b c Ebrey 1999, hlm. 112.
  24. ^ Andrew & Rapp 2000, hlm. 25.
  25. ^ Ebrey 1999, hlm. 158.
  26. ^ Bernhardt 1995, hlm. 274–275.
  27. ^ Fairbank & Goldman 2006, hlm. 78.
  28. ^ a b c Brook 1998, hlm. 59.
  29. ^ a b Benn 2002, hlm. 59.
  30. ^ a b c d Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 96.
  31. ^ a b Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 91–92.
  32. ^ a b c d Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 92.
  33. ^ a b c d Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 97.
  34. ^ Gascoigne & Gascoigne 2003, hlm. 95.
  35. ^ Fairbank & Goldman 2006, hlm. 83.
  36. ^ a b Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 159.
  37. ^ Fairbank & Goldman 2006, hlm. 95.
  38. ^ Adshead 2004, hlm. 54.
  39. ^ Ebrey 1999, hlm. 145–46.
  40. ^ Graff 2000, hlm. 79.
  41. ^ a b c d e f g h Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 99.
  42. ^ Benn 2002, hlm. 57.
  43. ^ a b Benn 2002, hlm. 61.
  44. ^ Ebrey 1999, hlm. 141.
  45. ^ Nishijima 1986, hlm. 595–596.
  46. ^ Adshead 2004, hlm. 72.
  47. ^ Benn 2002, hlm. 45.
  48. ^ a b Benn 2002, hlm. 32.
  49. ^ Adshead 2004, hlm. 75.
  50. ^ Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 156.
  51. ^ Benn 2002, hlm. xii, 4.
  52. ^ a b Whitfield 2004, hlm. 47.
  53. ^ Twitchett 2000, hlm. 116–118.
  54. ^ Twitchett 2000, hlm. 118, 122.
  55. ^ a b c d e f g h i j Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 100.
  56. ^ a b Wang 2003, hlm. 91.
  57. ^ a b c Benn 2002, hlm. 9.
  58. ^ Graff 2002, hlm. 208.
  59. ^ Graff 2002, hlm. 209.
  60. ^ a b Ebrey 1999, hlm. 127.
  61. ^ Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 113.
  62. ^ Xue 1992, hlm. 149–152, 257–264.
  63. ^ Benn 2002, hlm. 2–3.
  64. ^ a b Cui 2005, hlm. 655–659.
  65. ^ a b Ebrey 1999, hlm. 111.
  66. ^ Xue 1992, hlm. 788.
  67. ^ a b Twitchett 2000, hlm. 125.
  68. ^ Liu 2000, hlm. 85–95.
  69. ^ Gernet 1996, hlm. 248.
  70. ^ Xue 1992, hlm. 226–227.
  71. ^ Xue 1992, hlm. 380–386.
  72. ^ Benn 2002, hlm. 2.
  73. ^ Xue 1992, hlm. 222–225.
  74. ^ Skaff 2009, hlm. 183.
  75. ^ Whitfield 2004, hlm. 193.
  76. ^ Sen 2003, hlm. 24, 30–31.
  77. ^ Bell, Charles (1924). Tibet Past and Present (rpr. Motilal Banarsidass, 1992. ed.). Oxford University Press. p. 28. ISBN 81-208-1048-1. Diakses tanggal 2010-07-17. 
  78. ^ Li, Tieh-tseng (Lǐ Tiězhēng 李鐵錚) (1956). The historical status of Tibet. King's Crown Press, Columbia University. p. 6. 
  79. ^ Beckwith 1987, hlm. 146.
  80. ^ Stein 1972, hlm. 65.
  81. ^ Twitchett 2000, hlm. 109.
  82. ^ a b c d Benn 2002, hlm. 11.
  83. ^ Richardson 1985, hlm. 106–143.
  84. ^ Schafer 1985, hlm. 10, 25–26.
  85. ^ Bai 2003, hlm. 242–243.
  86. ^ Eberhard 2005, hlm. 183.
  87. ^ Schafer 1985, hlm. 26.
  88. ^ Needham 1986b, hlm. 476.
  89. ^ S. K. Sharma, Usha Sharma (1996), Encyclopaedia of Tibet: History and geography of Tibet, Anmol Publ., p. 46, ISBN 81-7488-414-9, diakses tanggal July 17, 2010 
  90. ^ Needham 1986c, hlm. 685–687.
  91. ^ Benn 2002, hlm. 4.
  92. ^ a b Graff 2002, hlm. 201.
  93. ^ Kang 2006, hlm. 54.
  94. ^ Kitagawa & Tsuchida 1975, hlm. 222.
  95. ^ Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 144.
  96. ^ a b Needham 1986b, hlm. 289.
  97. ^ Needham 1986c, hlm. 308.
  98. ^ Reischauer 1940, hlm. 152.
  99. ^ Reischauer 1940, hlm. 155.
  100. ^ a b c Adshead 2004, hlm. 51.
  101. ^ Ebrey 1999, hlm. 118–119.
  102. ^ Ebrey 1999, hlm. 119.
  103. ^ a b c d e Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 112.
  104. ^ a b Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 114.
  105. ^ Whitfield 2004, hlm. 255.
  106. ^ Benn 2002, hlm. 134.
  107. ^ Schafer 1985, hlm. 28.
  108. ^ Eberhard 2005, hlm. 182.
  109. ^ a b c Benn 2002, hlm. 7.
  110. ^ Adshead 2004, hlm. 90.
  111. ^ Twitchett 2000, hlm. 118.
  112. ^ Eberhard 2005, hlm. 179.
  113. ^ Sen 2003, hlm. 30–32.
  114. ^ Whitfield 2004, hlm. 57, 228.
  115. ^ a b Birmingham Museum of Art (2010). Birmingham Museum of Art : guide to the collection. [Birmingham, Ala]: Birmingham Museum of Art. p. 25. ISBN 978-1-904832-77-5. 
  116. ^ Sun 1989, hlm. 161–167.
  117. ^ Chen 2002, hlm. 67–71.
  118. ^ Bowman 2000, hlm. 104–105.
  119. ^ a b c d e f Benn 2002, hlm. 46.
  120. ^ Schafer 1985, hlm. 20.
  121. ^ Wang, Lianmao (2000). Return to the City of Light: Quanzhou, an eastern city shining with the splendour of medieval culture. Fujian People's Publishing House. Page 99.
  122. ^ a b Lipman, Jonathan Neaman (1997). Familiar strangers: a history of Muslims in Northwest China. University of Washington Press. p. 29. ISBN 962-209-468-6. 
  123. ^ Tang 1991, hlm. 61.
  124. ^ Schafer 1985, hlm. 15.
  125. ^ Schafer 1985, hlm. 16.
  126. ^ Shen 1996, hlm. 163.
  127. ^ Woods 1996, hlm. 143.
  128. ^ a b Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 108.
  129. ^ Schafer 1985, hlm. 10, 16.
  130. ^ Eberhard 2005, hlm. 190.
  131. ^ a b Schafer 1985, hlm. 11.
  132. ^ Reischauer 1940, hlm. 157.
  133. ^ Reischauer 1940, hlm. 162.
  134. ^ Reischauer 1940, hlm. 155–156.
  135. ^ "The treasure trove making waves: Simon Worrall explains why a recent discovery on the seabed of the Indian Ocean will revolutionise our understanding of two ancient civilisations", BBC News, October 18, 2008, diakses tanggal October 21, 2008 
  136. ^ Shen 1996, hlm. 155.
  137. ^ a b Hsu 1988, hlm. 96.
  138. ^ Levathes 1994, hlm. 38.
  139. ^ Shen 1996, hlm. 158.
  140. ^ a b Adshead 2004, hlm. 80.
  141. ^ a b Liu 1991, hlm. 178.
  142. ^ Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 97–98.
  143. ^ a b c Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 98.
  144. ^ Forte 1988, hlm. 234.
  145. ^ a b Marlowe 2008, hlm. 64.
  146. ^ Adshead 2004, hlm. 45.
  147. ^ Ebrey 1999, hlm. 116.
  148. ^ Sen 2003, hlm. 97–98.
  149. ^ Whitfield 2004, hlm. 74.
  150. ^ Fairbank & Goldman 2006, hlm. 82.
  151. ^ a b Schafer 1985, hlm. 8.
  152. ^ Adshead 2004, hlm. 46.
  153. ^ a b Benn 2002, hlm. 6.
  154. ^ a b Adshead 2004, hlm. 47.
  155. ^ Benn 2002, hlm. 47.
  156. ^ Adshead 2004, hlm. 89.
  157. ^ Adshead 2004, hlm. 47–48.
  158. ^ a b Eberhard 2005, hlm. 184.
  159. ^ Xu 1993, hlm. 455–467.
  160. ^ a b c d e f Eberhard 2005, hlm. 185.
  161. ^ a b Schafer 1985, hlm. 9.
  162. ^ Sen 2003, hlm. 34.
  163. ^ Gascoigne & Gascoigne 2003, hlm. 97.
  164. ^ Graff 2008, hlm. 43–44.
  165. ^ Adshead 2004, hlm. 90–91.
  166. ^ a b c d e Bowman 2000, hlm. 105.
  167. ^ Benn 2002, hlm. 15–17.
  168. ^ a b c Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 101.
  169. ^ Fairbank & Goldman 2006, hlm. 85.
  170. ^ Adshead 2004, hlm. 50.
  171. ^ Needham 1986b, hlm. 347.
  172. ^ Benn 2002, hlm. 14–15.
  173. ^ Benn 2002, hlm. 15.
  174. ^ a b c Benn 2002, hlm. 16.
  175. ^ Eberhard 2005, hlm. 189–190.
  176. ^ Needham 1986c, hlm. 320–321, footnote h.
  177. ^ a b c d Benn 2002, hlm. 149.
  178. ^ Benn 2002, hlm. 39, 170.
  179. ^ Benn 2002, hlm. 22, 32.
  180. ^ Benn 2002, hlm. 16, 90.
  181. ^ Benn 2002, hlm. 151–152.
  182. ^ Benn 2002, hlm. 173–174.
  183. ^ Benn 2002, hlm. 152.
  184. ^ Benn 2002, hlm. 150–154.
  185. ^ Benn 2002, hlm. 154–155.
  186. ^ a b Benn 2002, hlm. 132.
  187. ^ Benn 2002, hlm. 142–147.
  188. ^ Benn 2002, hlm. 143.
  189. ^ McMullen, David L. (1999). McDermott, Joseph P., ed. State and court ritual in China. Cambridge: Cambridge University Press. p. 166. ISBN 978-0-521-62157-1. 
  190. ^ Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 103.
  191. ^ Benn 2002, hlm. xiii.
  192. ^ Benn 2002, hlm. xiv, xv, xvi, xvii, xviii.
  193. ^ Yu, Weichao, ed. (1997). A Journey into China's Antiquity. Beijing: Morning Glory Publishers. p. 56. ISBN 978-7-5054-0507-3. 
  194. ^ Studwell 2003, hlm. 4.
  195. ^ Schafer 1985, hlm. 21.
  196. ^ Schafer 1985, hlm. 25.
  197. ^ Schafer 1985, hlm. 22.
  198. ^ a b c Schafer 1985, hlm. 17–18.
  199. ^ Reischauer 1940, hlm. 143–144.
  200. ^ Schafer 1985, hlm. 18–19.
  201. ^ Schafer 1985, hlm. 19–20.
  202. ^ a b c Ebrey 1999, hlm. 120.
  203. ^ Harper 2005, hlm. 33.
  204. ^ Benn 2002, hlm. 259.
  205. ^ Benn 2002, hlm. 137.
  206. ^ Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 102.
  207. ^ Yu 1998, hlm. 75-76.
  208. ^ Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 106.
  209. ^ Huters 1987, hlm. 52.
  210. ^ Ebrey, Walthall & Palais 2006, hlm. 104–105.
  211. ^ Wong 1979, hlm. 97.
  212. ^ Wong 1979, hlm. 95–100.
  213. ^ Wong 1979, hlm. 98–99.
  214. ^ Kiang 1999, hlm. 12.
  215. ^ Needham 1986c, hlm. 661.
  216. ^ Sen 2003, hlm. 9, 22–24.
  217. ^ Needham 1986a, hlm. 511.
  218. ^ Reed 2003, hlm. 121.
  219. ^ a b Whitfield 2004, hlm. 333.
  220. ^ Ebrey 1999, hlm. 121.
  221. ^ Ebrey 1999, hlm. 122.
  222. ^ Eberhard 2005, hlm. 181.
  223. ^ Adshead 2004, hlm. 86.
  224. ^ Ebrey 1999, hlm. 126.
  225. ^ a b Fairbank & Goldman 2006, hlm. 86.
  226. ^ Ebrey 1999, hlm. 124.
  227. ^ Harper 2005, hlm. 34.
  228. ^ a b Wright 1959, hlm. 88.
  229. ^ Ebrey 1999, hlm. 123.
  230. ^ Steinhardt 2004, hlm. 228–229.
  231. ^ a b c Benn 2002, hlm. 60.
  232. ^ a b c Fairbank & Goldman 2006, hlm. 81.
  233. ^ Sivin, Nathan (1995), "Taoism and Science" in Medicine, Philosophy and Religion in Ancient China, Variorum, diarsipkan dari versi asli tanggal June 23, 2008, diakses tanggal August 13, 2008 
  234. ^ Gernet 1962, hlm. 215.
  235. ^ a b Benn 2002, hlm. 64–66.
  236. ^ Benn 2002, hlm. 64.
  237. ^ Benn 2002, hlm. 66.
  238. ^ a b Ebrey 1999, hlm. 114–115.
  239. ^ a b Gernet 1962, hlm. 165–166.
  240. ^ Gernet 1962, hlm. 165.
  241. ^ Schafer 1985, hlm. 28–29.
  242. ^ Ebrey 1999, hlm. 95.
  243. ^ a b Needham 1986d, hlm. 122.
  244. ^ a b Needham 1986d, hlm. 123.
  245. ^ a b Song 1966, hlm. 3–4.
  246. ^ a b Benn 2002, hlm. 120.
  247. ^ Benn 2002, hlm. 121.
  248. ^ Benn 2002, hlm. 125.
  249. ^ Benn 2002, hlm. 123.
  250. ^ Schafer 1985, hlm. 1–2.
  251. ^ Sen 2003, hlm. 38–40.
  252. ^ Adshead 2004, hlm. 76, 83–84.
  253. ^ a b Adshead 2004, hlm. 83.
  254. ^ Benn 2002, hlm. 126–127.
  255. ^ a b c Benn 2002, hlm. 126.
  256. ^ Needham 1986b, hlm. 160.
  257. ^ Needham 1986a, hlm. 319.
  258. ^ Needham 1986b, hlm. 473–475.
  259. ^ Needham 1986b, hlm. 473–474.
  260. ^ Needham 1986b, hlm. 475.
  261. ^ Needham 1986b, hlm. 480.
  262. ^ a b c Benn 2002, hlm. 144.
  263. ^ a b Needham 1986b, hlm. 158.
  264. ^ a b Needham 1986b, hlm. 163.
  265. ^ Needham 1986b, hlm. 163 footnote c.
  266. ^ a b Guo 1998, hlm. 1.
  267. ^ Guo 1998, hlm. 3.
  268. ^ Pan 1997, hlm. 979–980.
  269. ^ Temple 1986, hlm. 112.
  270. ^ Needham 1986d, hlm. 151.
  271. ^ Ebrey 1999, hlm. 124–125.
  272. ^ Fairbank & Goldman 2006, hlm. 94.
  273. ^ Ebrey 1999, hlm. 147.
  274. ^ Needham 1986d, hlm. 227.
  275. ^ Needham 1986d, hlm. 131–132.
  276. ^ Benn 2002, hlm. 235.
  277. ^ Temple 1986, hlm. 132–133.
  278. ^ Temple 1986, hlm. 134–135.
  279. ^ Czarnetzki, A.; Ehrhardt S. (1990). "Re-dating the Chinese amalgam-filling of teeth in Europe". International Journal of Anthropology 5 (4): 325–332. 
  280. ^ Xi 1981, hlm. 464.
  281. ^ Jean-Marc Bonnet-Bidaud, Françoise Praderie, Susan Whitfield. "The Dunhuang Chinese Sky: A comprehensive study of the oldest known star atlas". International Dunhuang Project, British Library. Diakses tanggal March 13, 2015. 
  282. ^ Needham 1986a, hlm. 538–540, 543.
  283. ^ a b c Needham 1986a, hlm. 543.
  284. ^ Needham 1986a, hlm. Plate LXXXI.
  285. ^ Hsu 1993, hlm. 90.
  286. ^ Needham 1986e, hlm. 452.
  287. ^ Wood 1999, hlm. 49.
  288. ^ Temple 1986, hlm. 78–79.
  289. ^ a b Temple 1986, hlm. 79–80.
  290. ^ Needham 1986b, hlm. 99, 151, 233.
  291. ^ Needham 1986b, hlm. 134, 151.
  292. ^ Needham 1986b, hlm. 151.
  293. ^ Denis Crispin Twitchett (1992). The Writing of Official History Under the T'ang (PDF). ISBN 978-0-521-41348-0. 
Karya yang dikutip
  • Adshead, S. A. M. (2004), T'ang China: The Rise of the East in World History, New York: Palgrave Macmillan, ISBN 1-4039-3456-8  (hardback).
  • Andrew, Anita N.; Rapp, John A. (2000), Autocracy and Cina's Rebel Founding Emperors: Comparing Chairman Mao and Ming Taizu, Lanham: Rowman & Littlefield, ISBN 0-8476-9580-8 
  • Bai, Shouyi (2003), A History of Chinese Muslim (Vol. 2), Beijing: Zhonghua Book Company, ISBN 7-101-02890-X 
  • Beckwith, Christopher I. (1987), The Tibetan Empire in Central Asia, Princeton: Princeton University Press, ISBN 0-691-02469-3 
  • Benn, Charles (2002), China's Golden Age: Everyday Life in the Tang dynasty, Oxford University Press, ISBN 0-19-517665-0 
  • Bernhardt, Kathryn (July 1995), "The Inheritance Right of Daughters: the Song Anomaly?", Modern China: 269–309 
  • Bowman, John S. (2000), Columbia Chronologies of Asian History and Culture, New York: Columbia University Press 
  • Brook, Timothy (1998), The Confusions of Pleasure: Commerce and Culture in Ming China, Berkeley: University of California Press, ISBN 0-520-22154-0 
  • Chen, Yan (2002), Maritime Silk Route and Chinese-Foreign Cultural Exchanges, Beijing: Peking University Press, ISBN 7-301-03029-0 
  • Cui, Mingde (2005), The History of Chinese Heqin, Beijing: Renmin Chubanshe, ISBN 7-01-004828-2 
  • Drompp, Michael Robert (2005). Tang China and the collapse of the Uighur Empire: a documentary history. Volume 13 of Brill's Inner Asian library (illustrated ed.). BRILL. p. 126. ISBN 9004141294. Diakses tanggal February 8, 2012. 
  • Du, Wenyu (1998), "Tang Song Jingji Shili Bijiao Yanjiu" [Comparative Study of Tang and Song Dynasty's Economic Strength], Researches in Chinese Economic History 1998 (4), ISSN 1002-8005 
  • Eberhard, Wolfram (2005), A History of China, New York: Cosimo, ISBN 1-59605-566-9 
  • Ebrey, Patricia Buckley (1999), The Cambridge Illustrated History of China, Cambridge: Cambridge University Press, ISBN 0-521-66991-X  (paperback).
  • Ebrey, Patricia Buckley; Walthall, Anne; Palais, James B. (2006), East Asia: A Cultural, Social, and Political History, Boston: Houghton Mifflin, ISBN 0-618-13384-4 
  • Fairbank, John King; Goldman, Merle (2006) [1992], China: A New History (2nd enlarged ed.), Cambridge: MA; London: The Belknap Press of Harvard University Press, ISBN 0-674-01828-1 
  • Forte, Antonio (1988), Mingtang and Buddhist Utopias in the History of the Astronomical Clock: the Tower, Statue, and Armillary Sphere Constructed by Empress Wu, École française d'Extrême-Orient 
  • Gascoigne, Bamber; Gascoigne, Christina (2003), The Dynasties of China: A History, New York: Carroll and Graf Publishers, an imprint of Avalon Publishing Group, ISBN 0-7867-1219-8 
  • Gernet, Jacques (1962), Daily Life in China on the Eve of the Mongol Invasion, 1250–1276, translated by H. M. Wright, Stanford: Stanford University Press, ISBN 0-8047-0720-0 
  • —— (1996), A History of Chinese Civilization (2nd ed.), New York: Cambridge University Press, doi:10.2277/0521497817, ISBN 978-0-521-49781-7 
  • Graff, David Andrew (2000), "Dou Jiande's dilemma: Logistics, strategy, and state", di van de Ven, Hans, Warfare in Chinese History, Leiden: Koninklijke Brill, pp. 77–105, ISBN 90-04-11774-1 
  • —— (2002), Medieval Chinese Warfare, 300–900, New York, London: Routledge, ISBN 0-415-23954-0 
  • —— (2008), "Provincial Autonomy and Frontier Defense in Late Tang: The Case of the Lulong Army", di Wyatt, Don J., Battlefronts Real and Imagined: War, Border, and Identity in the Chinese Middle Period, New York: Palgrave MacMillan, pp. 43–58, ISBN 978-1-4039-6084-9 
  • Guo, Qinghua (1998), "Yingzao Fashi: Twelfth-Century Chinese Building Manual", Architectural History: Journal of the Society of Architectural Historians of Great Britain 41: 1–13, doi:10.2307/1568644 
  • Harper, Damian (2005), China, Footscray, Victoria: Lonely Planet, ISBN 1-74059-687-0 
  • Hsu, Mei-ling (1988), "Chinese Marine Cartography: Sea Charts of Pre-Modern China", Imago Mundi 40 (1): 96–112, doi:10.1080/03085698808592642 
  • —— (1993), "The Qin Maps: A Clue to Later Chinese Cartographic Development", Imago Mundi 45 (1): 90–100, doi:10.1080/03085699308592766 
  • Huters, Theodore (June 1987), "From Writing to Literature: The Development of Late Qing Theories of Prose", Harvard Journal of Asiatic Studies: 51–96 
  • Kang, Jae-eun (2006), The Land of Scholars: Two Thousand Years of Korean Confucianism, translated by Suzanne Lee, Paramus: Homa & Sekey Books, ISBN 1-931907-37-4 
  • Kiang, Heng Chye (1999), Cities of Aristocrats and Bureaucrats: The Development of Medieval Chinese Cityscapes, Singapore: Singapore University Press, ISBN 9971-69-223-6 
  • Kitagawa, Hiroshi; Tsuchida, Bruce T. (1975), The Tale of the Heike, Tokyo: University of Tokyo Press 
  • Latourette, Kenneth Scott (1934). The Chinese: their history and culture, Volume 1 (2 ed.). Macmillan. p. 191. Diakses tanggal February 8, 2012. 
  • Levathes, Louise (1994), When China Ruled the Seas, New York: Simon & Schuster, ISBN 0-671-70158-4 
  • Liu, Pean (1991), "Viewing Chinese ancient navigation and shipbuilding through Zheng He's ocean expeditions", Proceedings of the International Sailing Ships Conference in Shanghai 
  • Liu, Zhaoxiang (2000), History of Military Legal System, et al., Beijing: Encyclopedia of China Publishing House, ISBN 7-5000-6303-2 
  • Mair, Victor H.; Steinhardt, Nancy Shatzman; Goldin, Paul Rakita (2005). Victor H. Mair, Nancy Shatzman Steinhardt, Paul Rakita Goldin, ed. Hawai'i reader in traditional Chinese culture (illustrated ed.). University of Hawai'i Press. p. 376. ISBN 0824827856. Diakses tanggal February 8, 2012. 
  • Marlowe, Britt (2008), Empress Wu Zhao, Son of Heaven: Uses of Religious Patronage and Propaganda to Secure Support and Quell Dissension during the Tang Dynasty, University of Colorado 
  • Needham, Joseph (1986a), Science and Civilization in China: Volume 3, Mathematics and the Sciences of the Heavens and the Earth, Taipei: Caves Books 
  • —— (1986b), Science and Civilization in China: Volume 4, Physics and Physical Engineering, Part 2, Mechanical Engineering, Taipei: Caves Books 
  • —— (1986c), Science and Civilization in China: Volume 4, Physics and Physical Technology, Part 3, Civil Engineering and Nautics, Taipei: Caves Books 
  • —— (1986d), Science and Civilization in China: Volume 5, Chemistry and Chemical Technology, Part 1, Paper and Printing, Taipei: Caves Books 
  • —— (1986e), Science and Civilization in China: Volume 5, Chemistry and Chemical Technology, Part 4, Spagyrical Discovery and Invention: Apparatus, Theories and Gifts, Taipei: Caves Books 
  • Nishijima, Sadao (1986), "The Economic and Social History of Former Han", di Twitchett, Denis; Loewe, Michael, Cambridge History of China: Volume I: the Ch'in and Han Empires, 221 B.C. – A.D. 220, Cambridge: Cambridge University Press, pp. 545–607, ISBN 0-521-24327-0 
  • Pan, Jixing (1997), "On the Origin of Printing in the Light of New Archaeological Discoveries", Chinese Science Bulletin 42 (12): 976–981, doi:10.1007/BF02882611, ISSN 1001-6538 
  • Reed, Carrie E. (January–March 2003), "Motivation and Meaning of a 'Hodge-podge': Duan Chengshi's 'Youyang zazu'", Journal of the American Oriental Society: 121–145 
  • Reischauer, Edwin O. (1940), "Notes on T'ang Dynasty Sea Routes", Harvard Journal of Asiatic Studies 5 (2): 142–164, doi:10.2307/2718022, JSTOR 2718022 
  • Richardson, H. E. (1985), A Corpus of Early Tibetan Inscriptions, Royal Asiatic Society, Hertford: Stephen Austin and Sons 
  • Schafer, Edward H. (1985) [1963], The Golden Peaches of Samarkand: A study of T’ang Exotics (1st paperback ed.), Berkeley and Los Angeles: University of California Press, ISBN 0-520-05462-8 
  • Sen, Tansen (2003), Buddhism, Diplomacy, and Trade: The Realignment of Sino-Indian Relations, 600–1400, Manoa: Asian Interactions and Comparisons, a joint publication of the University of Hawaii Press and the Association for Asian Studies, ISBN 0-8248-2593-4 
  • Shen, Fuwei (1996), Cultural flow between China and the outside world, Beijing: Foreign Languages Press, ISBN 7-119-00431-X 
  • Skaff, Jonathan Karem (2009). Nicola Di Cosmo, ed. Military Culture in Imperial China. Harvard University Press. ISBN 978-0-674-03109-8. 
  • Song, Yingxing (1966), T'ien-Kung K'ai-Wu: Chinese Technology in the Seventeenth Century, translated with preface by E-Tu Zen Sun and Shiou-Chuan Sun, University Park: Pennsylvania State University Press 
  • Stein, R. A. (1972) [1962], Tibetan Civilization (1st English ed.), Stanford: Stanford University Press, ISBN 0-8047-0806-1 
  • Steinhardt, Nancy Shatzman (2004), "The Tang Architectural Icon and the Politics of Chinese Architectural History", The Art Bulletin 86 (2): 228–254, doi:10.2307/3177416, JSTOR 3177416 
  • Studwell, Joe (2003), The China Dream: The Quest for the Last Great Untapped Market on Earth, New York: Grove Press, ISBN 0-8021-3975-2 
  • Sun, Guangqi (1989), History of Navigation in Ancient China, Beijing: Ocean Press, ISBN 7-5027-0532-5 
  • Tang, Zhiba (1991), "The influence of the sail on the development of the ancient navy", Proceedings of the International Sailing Ships Conference in Shanghai 
  • Temple, Robert (1986), The Genius of China: 3,000 Years of Science, Discovery, and Invention, with a foreword by Joseph Needham, New York: Simon and Schuster, ISBN 0-671-62028-2 
  • Twitchett, Denis (2000), "Tibet in Tang's Grand Strategy", di van de Ven, Hans, Warfare in Chinese History, Leiden: Koninklijke Brill, pp. 106–179, ISBN 90-04-11774-1 
  • Wang, Yongxing (2003), Draft Discussion of Early Tang Dynasty's Military Affairs History, Beijing: Kunlun Press, ISBN 7-80040-669-5 
  • Whitfield, Susan (2004), The Silk Road: Trade, Travel, War and Faith, Chicago: Serindia, ISBN 978-1-932476-13-2 
  • Wood, Nigel (1999), Chinese Glazes: Their Origins, Chemistry, and Recreation, Philadelphia: University of Pennsylvania Press, ISBN 0-8122-3476-6 
  • Woods, Frances (1996), Did Marco Polo go to China?, United States: Westview Press, ISBN 0-8133-8999-2 
  • Wong, Timothy C. (1979), "Self and Society in Tang Dynasty Love Tales", Journal of the American Oriental Society 99 (1): 95–100, doi:10.2307/598956, JSTOR 598956 
  • Wright, Arthur F. (1959), Buddhism in Chinese History, Stanford: Stanford University Press 
  • Xi, Zezong (1981), "Chinese Studies in the History of Astronomy, 1949–1979", Isis 72 (3): 456–470, doi:10.1086/352793 
  • Xu, Daoxun (1993), The Biography of Tang Xuanzong, et al., Beijing: People's Press, ISBN 7-01-001210-5 
  • Xue, Zongzheng (1992), Turkic peoples (突厥史), Beijing: 中国社会科学出版社, ISBN 7-5004-0432-8 
  • Yu, Pauline (December 1998), "Charting the Landscape of Chinese Poetry", Chinese Literature: Essays, Articles, Reviews (CLEAR), pp. 71–87 
  • Zizhi Tongjian, vols. 182, 183, 184, 185, 186, 187, 188, 189, 190, 191, 192, 193, 194, 195, 196, 197, 198, 199.

Bacaan lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Abramson, Marc S. (2008), Ethnic Identity in Tang China, Philadelphia: University of Pennsylvania Press, ISBN 978-0-8122-4052-8 
  • Cotterell, Arthur (2007), The Imperial Capitals of China: An Inside View of the Celestial Empire, London: Pimlico, ISBN 978-1-84595-009-5 
  • de la Vaissière, E. (2005), Sogdian Traders. A History, Leiden: Brill, ISBN 90-04-14252-5 
  • Schafer, Edward H. (1967), The Vermilion Bird: T’ang Images of the South, Berkeley and Los Angeles: University of California Press 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Wikidata: Tang Dynasty

Didahului oleh:
Dinasti Sui
Dinasti di Tiongkok
618 – 907
Diteruskan oleh:
Lima Dinasti dan Sepuluh Kerajaan