Austria-Hungaria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Monarki Austria-Hungaria

Austro-Hungarian Monarchy  (Inggris)
Österreichisch-Ungarische Monarchie  (Jerman)
Osztrák–Magyar Monarchia  (Hongaria)
1867–1918
SemboyanIndivisibiliter ac inseparabiliter
("Indivisibly and inseparably")
("Tak terpisahkan dan tak terpisahkan")
Lagu kebangsaanGott erhalte, Gott beschütze
("God preserve, God protect")
("Tuhan mengamankan, Tuhan melindungi")
  Cisleithania, atau "Austria"
  Tanah Mahkota Santo Stefanus, atau Transleithania, atau "Hungaria"
Ibu kota
Kota terbesarWina
Bahasa resmi
Bahasa lisan lainnya:
Ceska, Polski, Rutenia, Rumania, Serbia, Slowakia, Slovenia, Italia, Romani (Carpathia), Yiddi,[4] dan lain-lain (Friuli, Istro-Rumania, Ladin)
Agama
DemonimOrang Austria-Hungaria
PemerintahanMonarki ganda konstitusional
Kaisar-Raja 
• 1867–1916
Franz Joseph I
• 1916–1918
Karl I & IV
Menteri-Presiden Austria 
• 1867 (pertama)
F. F. von Beust
• 1918 (terakhir)
Heinrich Lammasch
Perdana Menteri Hungaria 
• 1867–1871 (pertama)
Gyula Andrássy
• 1918 (terakhir)
János Hadik
Legislatif2 legislatif nasional
Era Sejarah
30 Maret 1867
7 Oktober 1879
6 Oktober 1908
28 Juni 1914
28 Juli 1914
31 Oktober 1918
Republik Austria
12 November 1918
Republik Hungaria
16 November 1918
Perjanjian Saint-Germain
10 September 1919
Perjanjian Trianon
4 Juni 1920
Luas
1905[6]621.538 km2 (239.977 sq mi)
Mata uang
Didahului oleh
Digantikan oleh
ksrKekaisaran
Austria
Penerus hukum:
Austria
krjKerajaan
Hungaria| Hungaria (1920–1946)|Hungaria
Penerus teritorial lainnya:
Cekoslowakia
Polandia
Ukraina Barat
krjKerajaan
Yugoslavia| Yugoslavia|Yugoslavia
Rumania
krjKerajaan
Italia| Italia (1861–1946)|Italia
Sunting kotak info
Sunting kotak info • Lihat • Bicara
Info templat
Bantuan penggunaan templat ini

Austria-Hungaria , sering disebut sebagai Kekaisaran Austro-Hungaria ,[7] Monarki Ganda , atau Austria ,[7] adalah monarki konstitusional dan kekuatan besar di Eropa Tengah [7] antara tahun 1867 dan 1918.[7][7] Itu dibentuk dengan Kompromi Austro-Hungaria tahun 1867 setelah Perang Austro-Prusia dan dibubarkan tak lama setelah kekalahannya dalam Perang Dunia Pertama . Austria-Hungaria, juga dikenal sebagai Kerajaan ganda atau sebagai monarki Kekaisaran dan Kerajaan (k.u.k.), ialah negara dualistik (18671918) dari yang Kerajaan Hungaria pemerintahan sendiri dan perwakilan dalam urusan bersama (terutama hubungan luar negeri dan pertahanan) dengan daerah barat dan utara Kekaisaran Austria di bawah para Kaisar Austria (yang juga menjabat sebagai Raja Hungaria) dari dinasti Habsburg. Federasi ini melahirkan nama "Kerajaan dan Negeri yang Diwakili dalam Dewan Kekaisaran dan Negeri Mahkota Hungaria Suci".

Austria-Hungaria diperintah oleh Wangsa Habsburg dan merupakan fase terakhir dalam evolusi konstitusi monarki Habsburg . Itu adalah negara multinasional dan salah satu kekuatan utama Eropa pada saat itu. Austria-Hungaria secara geografis merupakan negara terbesar kedua di Eropa setelah Kekaisaran Rusia , dengan luas 621.538 km 2 (239.977 sq mi) [7] dan terpadat ketiga (setelah Rusia dan Kekaisaran Jerman ). Kekaisaran membangun industri pembuatan mesin terbesar keempat di dunia, setelah Amerika Serikat, Jerman, dan Britania Raya .[7] Austria-Hungaria juga menjadi produsen dan pengekspor peralatan listrik rumah tangga, peralatan industri listrik, dan peralatan pembangkit listrik untuk pembangkit listrik terbesar ketiga di dunia, setelah Amerika Serikat dan Kekaisaran Jerman.[8]

Pada intinya adalah monarki ganda yang merupakan persatuan nyata antara Cisleithania , bagian utara dan barat bekas Kekaisaran Austria , dan Kerajaan Hungaria . Setelah reformasi tahun 1867, negara Austria dan Hungaria memiliki kekuatan yang sama. Kedua negara melakukan kebijakan luar negeri, pertahanan, dan keuangan yang sama, tetapi semua fakultas pemerintah lainnya dibagi di antara masing-masing negara bagian. Komponen ketiga dari serikat tersebut adalah Kerajaan Kroasia-Slavonia , sebuah wilayah otonom di bawah mahkota Hungaria, yang merundingkan Penyelesaian Kroasia–Hungaria pada tahun 1868. Setelah 1878,Bosnia dan Herzegovina berada di bawah pemerintahan gabungan militer dan sipil Austro-Hungaria [7] sampai dianeksasi sepenuhnya pada tahun 1908, yang memicu krisis Bosnia .[9]

Austria-Hungaria adalah salah satu Blok Sentral dalam Perang Dunia I, yang dimulai dengan deklarasi perang Austro-Hungaria di Kerajaan Serbia pada 28 Juli 1914. Itu sudah efektif dibubarkan pada saat otoritas militer menandatangani gencatan senjata Villa Giusti pada tanggal 3 November 1918. Kerajaan Hungaria dan Republik Austria Pertama diperlakukan sebagai penggantinya secara de jure , sedangkan kemerdekaan Kekaisaran Slavia Barat dan Slavia Selatan sebagai Republik Cekoslowakia Pertama , Republik Polandia Kedua , dan RepublikKerajaan Yugoslavia , masing-masing, dan sebagian besar tuntutan teritorial Kerajaan Rumania dan Kerajaan Italia juga diakui oleh kekuatan pemenang pada tahun 1920.

Austria-Hungaria berdiri pada tahun 1867 dalam penggabungan antara bangsawan Hungaria dan monarki Habsburg dalam percobaan mencapai Kekaisaran Austria kuno pada tahun 1804. Sebagai kekaisaran multi-nasional pada masa kesadaran nasional, menemukan kehidupan politiknya yang didominasi pertikaian antara 11 kelompok nasional yang utama. Meski perselisihan antara kelompok sering kali mengenai kekaisaran, 50 tahun keberadaannya memperlihatkan perkembangan ekonomi dan modernisasi yang cepat, seperti banyak perbaikan liberal. Akhirnya kekaisaran ini lenyap sebagai akibat Perang Dunia I.

Nama dan terminologi[sunting | sunting sumber]

Koin perak : 5 corona, 1908 – Patung Franz Joseph I menghadap ke kanan dikelilingi oleh legenda "Franciscus Iosephus I, Dei gratia, imperator Austriae, rex Bohemiae, Galiciae, Illyriae et cetera et apostolicus rex Hungariae"

Nama resmi kerajaan ini dalam bahasa Jerman : Österreichisch-Ungarische Monarchie dan dalam bahasa Hungaria : Osztrák–Magyar Monarchia (bahasa Inggris: Austro-Hungaria Monarchy ),[7] meskipun dalam hubungan internasional digunakan Austria–Hungaria ( bahasa Jerman : Österreich-Ungarn ; bahasa Hungaria : Ausztria-Magyarország ). Orang Austria juga menggunakan nama kuk Monarchie (bahasa Inggris: kuk monarki ) [7] ( bahasa Jerman detail : Kaiserliche und königliche Monarchie Österreich-Ungarn; bahasa Hungaria : Császári és Királyi Osztrák–Magyar Monarchia ) [7] dan Monarki Danubian ( bahasa Jerman : Donaumonarchie ; bahasa Hungaria : Dunai Monarchia ) atau Monarki Ganda ( bahasa Jerman : Doppel-Monarchie ; bahasa Hungaria : Dual-Monarchia ) dan Elang Ganda ( bahasa Jerman : Der Doppel-Adler ; bahasa Hungaria : Kétsas ), tetapi tidak satu pun dari ini tersebar luas baik di Hungaria atau di tempat lain.

Nama lengkap kerajaan yang digunakan dalam administrasi internal adalah The Kingdoms and Lands Represented in Imperial Council and the Lands of the Holy Hungarian Crown of St Stephen .

  • Bahasa Jerman : Die im Reichsrat vertretenen Königreiche und Länder und die Länder der Heiligen Ungarischen Stephanskrone
  • Bahasa Hungaria : A Birodalmi Tanácsban képviselt királyságok és országok és a Magyar Szent Korona országai

Sejak tahun 1867 dan seterusnya, singkatan yang menaungi nama lembaga resmi di Austria–Hungaria mencerminkan tanggung jawab mereka:

  • k.u.k. ( kaiserlich und königlich atau Kekaisaran dan Kerajaan ) adalah sebutan untuk institusi yang umum di kedua bagian monarki, misalnya kuk Kriegsmarine (Armada Perang) dan, selama perang, kuk Armee (Angkatan Darat). Tentara biasa mengubah labelnya dari kk menjadi kuk hanya pada tahun 1889 atas permintaan pemerintah Hungaria.
  • K.k. ( kaiserlich-königlich ) atauImperial-Royaladalah istilah untuk institusiCisleithania(Austria); "kerajaan" dalam label ini mengacu padaMahkota Bohemia.
  • K.u. ( königlich-ungarisch ) atau M. k. ( Magyar királyi ) ("Kerajaan Hungaria") mengacu padaTransleithania, tanah mahkota Hungaria. DiKerajaan Kroasia dan Slavonia, lembaga otonomnya memegangk. ( kraljevski ) ("Royal") sesuai denganPenyelesaian Kroasia–Hungaria, satu-satunya bahasa resmi di Kroasia dan Slavonia adalahbahasa Kroasia, dan institusi tersebut "hanya" bahasa Kroasia.

Menyusul keputusan Franz Joseph I pada tahun 1868, kerajaan tersebut memakai nama resmi Austro-Hungaria Monarchy/Realm ( Jerman : Österreichisch-Ungarische Monarchie/Reich ; Hungaria : Osztrák–Magyar Monarchia/Birodalom ) dalam hubungan internasionalnya. Itu sering dikontrak menjadi Monarki Ganda dalam bahasa Inggris atau hanya disebut sebagai Austria .[10]

Tanah Kekaisaran[sunting | sunting sumber]

Banyak tulisan merujuk pada setengah bagian Austria-Hungaria yang non-Hungaria ("Austria") sebagai Cisleithania – sebab kebanyakan wilayahnya membujur ke barat (atau ke sisi "nya", dari pandangan orang Austria) dari sungai Leitha (walau Galisia di timur lautnya juga dihitung sebagai "Austria"). Daerah ini (terdiri lebih daripada yang secara sederhana Austria) dan tak memiliki bahasa resmi kelompok sebelum tahun 1915, dan oleh sebab itu sumber-sumber resmi merujuk pada "Kerajaan dan Negeri yang Diwakili dalam Dewan Kekaisaran". (Dewan Kekaisaran (Reichsrat) berfungsi sebagai parlemen Cisleithania.) Demikian pula, separuh Transleithania ("Hungaria") juga terdiri lebih daripada Hungaria, dan melahirkan penandaan resmi "Tanah Mahkota Suci Hungaria dari Santo Stefanus" – rujukan pada raja Kristen Hungaria pertama yang dijadikan.

"Kerajaan dan Negeri" setengah bagian Cisleithania di kekaisaran itu:

"Negeri" Transleithania di kekaisaran itu:

Bosnia-Herzegovina diperintah secara bersama oleh Cisleithania dan Transleithania (lihat Kekuasaan Austria-Hungaria di Bosnia dan Herzegovina).

Sejarah[sunting | sunting sumber]

1867: Formasi[sunting | sunting sumber]

Kompromi Austro-Hungaria tahun 1867 (disebut Ausgleich dalam bahasa Jerman dan Kiegyezés dalam bahasa Hungaria), yang meresmikan struktur rangkap kekaisaran menggantikan bekas Kekaisaran Austria (1804–1867), bermula pada masa ketika kekuatan Austria menurun dan berkuasa—baik di Semenanjung Italia (sebagai akibat dari Perang Kemerdekaan Italia Kedua tahun 1859) dan di antara negara bagian bekas Konfederasi Jerman , diganti setelah Perang Austro-Prusia tahun 1866 dengan Konfederasi Jerman Utara di bawah kepemimpinan Prusiasebagai kekuatan berbahasa Jerman yang dominan, sementara itu meninggalkan Kekaisaran Austria di luar.[7] Kompromi membangun kembali [7] kedaulatan penuh Kerajaan Hungaria, yang telah hilang setelah Revolusi Hungaria tahun 1848 .

Faktor lain dalam perubahan konstitusional adalah ketidakpuasan Hungaria yang terus berlanjut terhadap kekuasaan dari Wina dan meningkatnya kesadaran nasional di pihak bangsa (atau etnis) lain di Kekaisaran Austria. Ketidakpuasan Hungaria muncul sebagian dari penindasan Austria, dengan dukungan Rusia , terhadap revolusi liberal Hungaria tahun 1848–1849. Namun, ketidakpuasan terhadap pemerintahan Austria telah berkembang selama bertahun-tahun di Hungaria dan memiliki banyak penyebab lainnya.

Pada akhir tahun 1850-an, sejumlah besar orang Hungaria yang mendukung revolusi 1848–49 bersedia menerima monarki Habsburg. Mereka berargumen bahwa, sementara Hungaria memiliki hak untuk kemerdekaan internal penuh, di bawah Sanksi Pragmatis tahun 1713 , urusan luar negeri dan pertahanan adalah "umum" bagi Austria dan Hungaria.[11]

Setelah kekalahan Austria di Königgrätz , pemerintah menyadari perlu berdamai dengan Hungaria untuk mendapatkan kembali status kekuatan besar. Menteri luar negeri baru, Count Friedrich Ferdinand von Beust , ingin menyelesaikan negosiasi yang macet dengan Hungaria. Untuk mengamankan monarki, Kaisar Franz Joseph memulai negosiasi untuk kompromi dengan bangsawan Hungaria , yang dipimpin oleh Ferenc Deák . Pada tanggal 20 Maret 1867, parlemen Hungaria didirikan kembali di Pestmulai menegosiasikan undang-undang baru yang akan diterima pada 30 Maret. Namun, para pemimpin Hungaria menerima penobatan Kaisar sebagai Raja Hungaria pada tanggal 8 Juni sebagai kebutuhan untuk memberlakukan undang-undang di tanah Mahkota Suci Hungaria .[7] Pada tanggal 28 Juli, Franz Joseph, dalam kapasitas barunya sebagai Raja Hungaria, menyetujui dan mengumumkan undang-undang baru, yang secara resmi melahirkan Monarki Ganda.

1866-1878: di luar Kleindeutschland[sunting | sunting sumber]

Perlawanan Muslim Bosnia selama pertempuran Sarajevo pada tahun 1878 melawan pendudukan Austria-Hungaria

Monarki Ganda diciptakan setelah kalah perang pada tahun 1866 dengan Prusia dan Italia. Perang diakhiri dengan Perdamaian Praha (1866) yang menyelesaikan Pertanyaan Jerman demi Solusi Jerman Kecil .[7] Untuk membangun kembali prestise Habsburg dan membalas dendam terhadap Prusia, Pangeran Friedrich Ferdinand von Beust menjadi menteri luar negeri (1866–1871). Dia membenci pemimpin Prusia, Otto von Bismarck , yang berkali-kali mengalahkannya. Beust melihat ke Prancis dan bernegosiasi dengan Kaisar Napoleon IIIdan Italia untuk aliansi anti-Prusia. Tidak ada syarat yang bisa dicapai. Kemenangan yang menentukan tentara Prusia-Jerman dalam perang tahun 1870 dengan Prancis dan berdirinya Kekaisaran Jerman mengakhiri semua harapan balas dendam dan Beust pensiun.[12]

Setelah dipaksa keluar dari Jerman dan Italia, Dual Monarchy beralih ke Balkan, yang sedang kacau saat gerakan nasionalis memperoleh kekuatan dan menuntut kemerdekaan. Baik Rusia maupun Austria–Hungaria melihat peluang untuk berkembang di wilayah ini. Rusia berperan sebagai pelindung Slavia dan Kristen Ortodoks. Austria membayangkan sebuah kerajaan multi-etnis, beragam agama di bawah kendali Wina. Count Gyula Andrássy, seorang Hungaria yang menjadi Menteri Luar Negeri (1871 hingga 1879), menjadikan inti dari kebijakannya sebagai salah satu penentangan terhadap ekspansi Rusia di Balkan dan menghalangi ambisi Serbia untuk mendominasi federasi Slavia Selatan yang baru. Dia ingin Jerman bersekutu dengan Austria, bukan Rusia.[13]

1878–1914: Kongres Berlin, ketidakstabilan Balkan, dan Krisis Bosnia[sunting | sunting sumber]

Rekrutan dari Bosnia-Herzegovina, termasuk Muslim Bosnia (31%), direkrut menjadi unit khusus Angkatan Darat Austria-Hungaria sejak tahun 1879 dan dipuji atas keberanian mereka dalam melayani kaisar Austria, dianugerahi lebih banyak medali daripada unit lainnya. . Pawai militer Die Bosniaken Kommen disusun untuk menghormati mereka oleh Eduard Wagnes .[14]

Organisasi Pan-Slavia Rusia mengirimkan bantuan kepada pemberontak Balkan dan menekan pemerintah tsar untuk menyatakan perang terhadap Kesultanan Utsmaniyah pada tahun 1877 atas nama melindungi umat Kristen Ortodoks.[7] Tidak dapat menengahi antara Kesultanan Utsmaniyah dan Rusia atas kontrol Serbia, Austria-Hungaria menyatakan netralitas ketika konflik antara dua kekuatan meningkat menjadi perang . Dengan bantuan dari Rumania dan Yunani, Rusia mengalahkan Utsmaniyah dan dengan Perjanjian San Stefanomencoba membuat Bulgaria pro-Rusia yang besar. Perjanjian ini memicu kegemparan internasional yang hampir mengakibatkan perang Eropa secara umum. Austria–Hungaria dan Britania khawatir Bulgaria yang besar akan menjadi satelit Rusia yang memungkinkan tsar mendominasi Balkan. Perdana Menteri Britania Benjamin Disraeli memindahkan kapal perang ke posisinya melawan Rusia untuk menghentikan kemajuan pengaruh Rusia di Mediterania timur yang begitu dekat dengan rute Britania melalui Terusan Suez .[15]

When Russia defeated Turkey in a war the resulting Treaty of San Stefano was seen in Austria as much too favourable for Russia and its Orthodox-Slavic goals. The Congress of Berlin rolled back the Russian victory by partitioning the large Bulgarian state that Russia had carved out of Ottoman territory and denying any part of Bulgaria full independence from the Ottomans. The Congress of Berlin in 1878 let Austria occupy (but not annex) the province of Bosnia and Herzegovina, a predominantly Slavic area. Austria occupied Bosnia and Herzegovina as a way of gaining power in the Balkans. Serbia, Montenegro and Romania became fully independent. Nonetheless, the Balkans remained a site of political unrest with teeming ambition for independence and great power rivalries. At the Congress of Berlin in 1878 Gyula Andrássy (Minister of Foreign Affairs) managed to force Russia to retreat from further demands in the Balkans. As a result, Bulgaria Raya dipecah dan kemerdekaan Serbia dijamin.[7] Pada tahun itu, dengan dukungan Britania, Austria–Hungaria menempatkan pasukan di Bosnia untuk mencegah Rusia melakukan ekspansi ke dekat Serbia. Dalam tindakan lain untuk menjaga Rusia keluar dari Balkan, Austria-Hungaria membentuk aliansi, Entente Mediterania, dengan Britania dan Italia pada tahun 1887 dan menyimpulkan pakta pertahanan bersama dengan Jerman pada tahun 1879 dan Rumania pada tahun 1883 melawan kemungkinan serangan Rusia.[7] Setelah Kongres Berlin, kekuatan Eropa berusaha untuk menjamin stabilitas melalui serangkaian aliansi dan perjanjian yang rumit.

Khawatir tentang ketidakstabilan Balkan dan agresi Rusia, dan untuk melawan kepentingan Prancis di Eropa, Austria–Hungaria menjalin aliansi pertahanan dengan Jerman pada bulan Oktober 1879 dan Mei 1882. Pada bulan Oktober 1882 Italia bergabung dalam kemitraan ini dalam Aliansi Tiga terutama karena persaingan kekaisaran Italia dengan Prancis. Ketegangan antara Rusia dan Austria–Hungaria tetap tinggi, jadi Bismarck mengganti Liga Tiga Kaisar dengan Perjanjian Reasuransi dengan Rusia untuk menjaga agar Habsburg tidak sembarangan memulai perang atas Pan-Slavisme.[7] Sandžak -Raška / Novibazarwilayah itu berada di bawah pendudukan Austria-Hungaria antara tahun 1878 dan 1909, ketika dikembalikan ke Kesultanan Utsmaniyah, sebelum akhirnya dibagi antara kerajaan Montenegro dan Serbia .[16]

Setelah Krisis Balkan Besar, pasukan Austro-Hungaria menduduki Bosnia dan Herzegovina pada Agustus 1878 dan monarki akhirnya menganeksasi Bosnia dan Herzegovina pada Oktober 1908 sebagai induk bersama atas Cisleithania dan Transleithania di bawah kendali Kementerian Keuangan Kerajaan & Kerajaan . daripada melampirkannya ke salah satu pemerintah teritorial. Aneksasi pada tahun 1908 membuat beberapa orang di Wina mempertimbangkan untuk menggabungkan Bosnia dan Herzegovina dengan Kroasia untuk membentuk komponen monarki Slavia ketiga. Kematian saudara laki-laki Franz Joseph, Maximilian (1867), dan putra satu-satunya, Rudolf , membuat keponakan Kaisar, Franz Ferdinand, pewaris takhta. Archduke dikabarkan telah mendukung trialisme ini sebagai sarana untuk membatasi kekuasaan aristokrasi Hungaria.[17]

Sebuah proklamasi yang dikeluarkan pada saat aneksasinya ke monarki Habsburg pada bulan Oktober 1908 menjanjikan lembaga-lembaga konstitusional tanah ini, yang akan menjamin hak-hak sipil penuh bagi penduduknya dan bagian dalam pengelolaan urusan mereka sendiri melalui dewan perwakilan lokal. Untuk memenuhi janji ini, sebuah konstitusi diundangkan pada tahun 1910.[18]

Pemain utama dalam Krisis Bosnia 1908-09 adalah menteri luar negeri Austria dan Rusia, Alois Lexa von Aehrenthal dan Alexander Izvolsky . Keduanya dimotivasi oleh ambisi politik; yang pertama akan muncul dengan sukses, dan yang terakhir akan dihancurkan oleh krisis. Sepanjang jalan, mereka akan menyeret Eropa ke ambang perang pada tahun 1909. Mereka juga akan membagi Eropa menjadi dua kubu bersenjata yang akan berperang pada Juli 1914.[19][20]

Di bawah Perjanjian Berlin , Utsmaniyah menguasai Dardanella langsung menghubungkan Mediterania dan Laut Hitam. Perjanjian itu melarang masuknya kapal perang apa pun dari negara mana pun ke atau keluar dari Laut Hitam. Perjanjian ini menghabiskan sebagian besar Armada Rusia, membuatnya tidak berguna dalam Perang Rusia-Jepangtahun 1904-1905 ketika sangat dibutuhkan. Izvolsky ingin perubahan ini memungkinkan lewatnya kapal Rusia melalui selat. Aehrenthal menginginkan kendali penuh atas Bosnia-Herzogovina. Austria-Hungaria telah mengelola provinsi-provinsi tersebut sejak 1878 tetapi Kesultanan Utsmaniyah tetap menjadi pemilik sah nominal. Aehrenthal membuat kesepakatan diplomatik besar yang menawarkan keuntungan besar bagi kedua belah pihak. Austria akan mendapatkan kepemilikan penuh atas Bosnia dengan persetujuan Rusia. Turkiye akan mendapatkan kendali penuh atas wilayah yang dikenal sebagai Sanjak Novi Pazar, ditambah uang tunai. Rusia akan mendapatkan hak lintas untuk kapal perangnya melalui Selat. Serbia akan mendapatkan nol. Sebelum mendekati Rusia, Aehrenthal bertemu dengan pejabat Austria dan mendapat persetujuan dari Kaisar Franz Joseph I. Pada tanggal 15-16 September Aehrenthal dan Izvolsky mengadakan pertemuan rahasia. Tidak ada catatan yang disimpan—dan setelah itu kedua belah pihak mengingatnya dengan sangat berbeda. Aehrenthal berasumsi bahwa dia mendapat persetujuan penuh dari Rusia untuk rencananya, tetapi dia tidak memberikan tanggal yang direncanakan. Izvolsky berasumsi bahwa dia akan diberi tahu sebelum tindakan yang sebenarnya terjadi. Aehrenthal samar-samar memberi tahu semua negara besar tetapi tidak memberikan perincian. Dunia tercengang pada 6 Oktober 1908, ketika siaran pers di Wina mengumumkan bahwa Bosnia dianeksasi sepenuhnya. Di dalam Austria ada persetujuan umum kecuali di wilayah Ceko—minoritas itu merasa tuntutannya sengaja diabaikan. Aehrenthal mengharapkan persetujuan Eropa yang luas dan sebaliknya dia menghadapi letusan gunung berapi yang bermusuhan dari segala arah. Izvolsky dengan keras mengecam pengkhianatan yang menuntut diadakannya konferensi internasional di Bosnia. Setelah beberapa dekade aktivitas tingkat rendah, pasukan pan-Slavia di dalam Rusia tiba-tiba dimobilisasi sebagai oposisi. Demonstrasi massal pecah di seluruh benua. Roma memanfaatkan situasi tersebut dengan membalikkan persahabatannya dengan Wina. Pejabat Berlin terkejut dan terkejut. Britania sangat marah, mengecam pelanggaran perjanjian internasional yang ditandatangani oleh Austria dan Britania.[7] Prancis mengecam skema tersebut. Turkiye dikejutkan oleh perkembangan yang tidak terduga, tetapi ditenangkan oleh pembayaran tunai. Sejauh ini reaksi paling marah datang dari Serbia, yang menyerukan balas dendam, dan mulai membentuk kelompok gerilya rahasia, merencanakan pemberontakan di Bosnia. Di seluruh Eropa, kesalahan utama ditimpakan ke Berlin, bukan Wina. Orang Eropa takut akan tentara Jerman yang kuat dan menganggap episode itu sebagai bukti niat ekspansionisnya. Berlin sekarang menyadari bahwa ia berdiri sendiri, dengan Austria satu-satunya teman. Oleh karena itu memutuskan akan dengan tegas mendukung Austria meskipun ada keraguan tentang kebijaksanaan mencaplok Bosnia, Berlin secara eksplisit memperingatkan St Petersburg bahwa tuntutan lanjutan untuk konferensi internasional merupakan tindakan bermusuhan yang meningkatkan risiko perang dengan Jerman. Rusia mundur. Berkat intervensi Jerman, Austria mencetak keberhasilan diplomatik jangka pendek yang lengkap dalam mengambil kendali Bosnia. Namun dalam jangka panjang, Jerman dan Austria sama-sama membuat banyak musuh, karena garis pertempuran Perang Dunia I mulai mengeras.[21]

Aehrenthal memulai dengan asumsi bahwa minoritas Slavia tidak akan pernah bisa bersatu, dan Liga Balkan tidak akan pernah merusak Austria. Dia menolak proposal Utsmaniyah untuk aliansi yang akan mencakup Austria, Turkiye, dan Rumania. Namun kebijakannya mengasingkan orang Bulgaria, yang malah beralih ke Rusia dan Serbia. Meskipun Austria tidak berniat untuk memulai ekspansi tambahan ke selatan, Aehrenthal mendorong spekulasi untuk efek itu, dengan harapan akan melumpuhkan negara-negara Balkan. Sebaliknya, itu menghasut mereka untuk melakukan aktivitas demam untuk membuat blok pertahanan untuk menghentikan Austria. Serangkaian kesalahan perhitungan yang parah di tingkat tertinggi secara signifikan memperkuat musuh Austria.[22]

Pada tahun 1914, militan Slavia di Bosnia menolak rencana Austria untuk menyerap sepenuhnya wilayah tersebut; mereka membunuh ahli waris Austria dan mempercepat Perang Dunia I.[23]

1914-1918: Perang Dunia I[sunting | sunting sumber]

Pendahuluan[sunting | sunting sumber]

Pembunuhan Sarajevo[sunting | sunting sumber]
Gambar penangkapan tersangka di Sarajevo ini biasanya dikaitkan dengan penangkapan Gavrilo Princip , meskipun beberapa orang [7][7] percaya gambar itu menggambarkan Ferdinand Behr, seorang penonton.

Pada 28 Juni 1914, Archduke Franz Ferdinand mengunjungi ibu kota Bosnia, Sarajevo . Sekelompok enam pembunuh ( Cvjetko Popović , Gavrilo Princip , Muhamed Mehmedbašić , Nedeljko Čabrinović , Trifko Grabež , Vaso Čubrilović ) dari kelompok nasionalis Mlada Bosna , yang dipasok oleh Tangan Hitam , telah berkumpul di jalan tempat iring-iringan mobil Archduke akan lewat. Čabrinović melempar granatdi mobil, tapi meleset. Itu melukai beberapa orang di dekatnya, dan konvoi Franz Ferdinand dapat melanjutkan. Pembunuh lainnya gagal bertindak saat mobil melaju melewati mereka dengan cepat. Kira-kira satu jam kemudian, ketika Franz Ferdinand kembali dari kunjungannya di Rumah Sakit Sarajevo, konvoi itu salah belok ke jalan tempat Gavrilo Princip secara kebetulan berdiri. Dengan pistol, Princip menembak dan membunuh Franz Ferdinand dan istrinya Sophie. Reaksi di antara orang Austria ringan, hampir acuh tak acuh. Seperti yang kemudian ditulis oleh sejarawan ZAB Zeman, "acara tersebut hampir gagal memberikan kesan apa pun. Pada hari Minggu dan Senin [28 dan 29 Juni], kerumunan di Wina mendengarkan musik dan minum anggur, seolah-olah tidak terjadi apa-apa." [24]

Eskalasi kekerasan di Bosnia[sunting | sunting sumber]
Kerumunan di jalan setelah kerusuhan Anti-Serbia di Sarajevo , 29 Juni 1914

Pembunuhan itu secara berlebihan mengintensifkan permusuhan etnis berbasis agama tradisional yang ada di Bosnia. Namun, di Sarajevo sendiri, otoritas Austria mendorong [7][7] kekerasan terhadap penduduk Serbia, yang mengakibatkan kerusuhan Anti-Serbia di Sarajevo , di mana orang Kroasia Kristen Katolik dan Muslim Bosnia membunuh dua orang dan merusak banyak bangunan milik orang Serbia. Penulis Ivo Andrić menyebut kekerasan itu sebagai "kegilaan kebencian di Sarajevo".[7] Tindakan kekerasan terhadap etnis Serbia diorganisir tidak hanya di Sarajevo tetapi juga di banyak kota Austro-Hungaria lainnya yang lebih besar di zaman modern Kroasia dan Bosnia dan Herzegovina.[7] Otoritas Austro-Hungaria di Bosnia dan Herzegovina memenjarakan dan mengekstradisi sekitar 5.500 orang Serbia terkemuka, 700 hingga 2.200 di antaranya meninggal di penjara. 460 orang Serbia dijatuhi hukuman mati dan milisi khusus yang mayoritas Muslim [7][7] Schutzkorps didirikan dan melakukan penganiayaan terhadap orang Serbia.[25]

Keputusan untuk perang[sunting | sunting sumber]

Sementara pengeluaran militer kekaisaran bahkan tidak berlipat ganda sejak Kongres Berlin tahun 1878, pengeluaran Jerman telah meningkat lima kali lipat, dan pengeluaran Britania, Rusia, dan Prancis tiga kali lipat. Kekaisaran telah kehilangan daerah etnis Italia ke Piedmont karena gerakan nasionalis yang melanda Italia, dan banyak Austro-Hungaria menganggap sebagai ancaman kehilangan wilayah selatan yang dihuni oleh Slavia ke Serbia. Serbia baru-baru ini memperoleh wilayah yang cukup besar dalam Perang Balkan Kedua tahun 1913, menyebabkan banyak tekanan di kalangan pemerintah di Wina dan Budapest. Mantan duta besar dan menteri luar negeri Count Alois Aehrenthal berasumsi bahwa perang di masa depan akan terjadi di wilayah Balkan.

Perdana Menteri Hungaria dan ilmuwan politik István Tisza menentang perluasan monarki di Balkan (lihat krisis Bosnia tahun 1908) karena "Monarki Ganda sudah memiliki terlalu banyak orang Slavia", yang selanjutnya akan mengancam integritas Monarki Ganda.[7] Pada bulan Maret 1914, Tisza menulis sebuah memorandum kepada Kaisar Franz Joseph dengan nada yang sangat apokaliptik, prediktif, dan pahit. Dia menggunakan kata yang sampai sekarang tidak dikenal "Weltkrieg" (artinya Perang Dunia). "Ini adalah keyakinan teguh saya bahwa dua tetangga Jerman [Rusia dan Prancis] dengan hati-hati melanjutkan persiapan militer, tetapi tidak akan memulai perang selama mereka belum mencapai pengelompokan negara-negara Balkan melawan kita yang menghadapi monarki dengan serangan. dari tiga sisi dan menekan sebagian besar pasukan kita di front timur dan selatan kita." [26]

Kereta lapis baja MÁVAG pada tahun 1914

Pada hari pembunuhan Archduke Franz Ferdinand, Tisza segera melakukan perjalanan ke Wina dimana dia bertemu dengan Menteri Luar Negeri Count Leopold Berchtold dan Panglima Angkatan Darat Count Franz Conrad von Hötzendorf. Mereka mengusulkan untuk menyelesaikan perselisihan dengan senjata, menyerang Serbia. Tisza mengusulkan untuk memberikan waktu kepada pemerintah Serbia untuk mengambil sikap apakah mereka terlibat dalam organisasi pembunuhan tersebut dan mengusulkan resolusi damai, dengan alasan bahwa situasi internasional akan segera beres. Kembali ke Budapest, dia menulis kepada Kaisar Franz Joseph mengatakan dia tidak akan bertanggung jawab atas konflik bersenjata karena tidak ada bukti bahwa Serbia telah merencanakan pembunuhan tersebut. Tisza menentang perang dengan Serbia, menyatakan (dengan benar, ternyata) bahwa setiap perang dengan Serbia pasti akan memicu perang dengan Rusia dan karenanya perang Eropa secara umum.[7] Dia tidak percaya pada aliansi Italia, karena dampak politik dari Perang Kemerdekaan Italia Kedua. Dia berpikir bahwa perang Austro-Hungaria yang berhasil pun akan menjadi bencana bagi keutuhan Kerajaan Hungaria, di mana Hungaria akan menjadi korban berikutnya dari politik Austria. Setelah perang yang sukses melawan Serbia, Tisza meramalkan kemungkinan serangan militer Austria terhadap Kerajaan Hungaria, di mana Austria ingin memecah wilayah Hungaria.[27]

Beberapa anggota pemerintah, seperti Count Franz Conrad von Hötzendorf, ingin menghadapi bangsa Serbia yang bangkit kembali selama beberapa tahun dalam perang preventif, tetapi Kaisar, 84 tahun dan musuh dari semua petualangan, tidak setuju.

Kementerian luar negeri Kekaisaran Austro-Hungaria mengirim duta besar László Szőgyény ke Potsdam , di mana dia menanyakan tentang pendirian Kaisar Jerman pada tanggal 5 Juli. Szőgyény menggambarkan apa yang terjadi dalam sebuah laporan rahasia ke Wina hari itu juga:

Saya memberikan Yang Mulia [Wilhelm] surat [Franz Joseph] dan memorandum terlampir. Kaiser membaca kedua makalah dengan sangat hati-hati di hadapan saya. Pertama, Yang Mulia meyakinkan saya bahwa dia mengharapkan kami mengambil tindakan tegas terhadap Serbia, tetapi dia harus mengakui bahwa, sebagai akibat dari konflik yang dihadapi [Franz Joseph], dia perlu mempertimbangkan komplikasi serius di Eropa, yang itu sebabnya dia tidak ingin memberikan jawaban pasti sebelum berkonsultasi dengan rektor....

Ketika, setelah déjeuner kami, saya sekali lagi menekankan gawatnya situasi, Yang Mulia mengizinkan saya untuk melaporkan kepada [Franz Joseph] bahwa dalam kasus ini, juga, kami dapat mengandalkan dukungan penuh Jerman. Seperti yang disebutkan, pertama-tama dia harus berkonsultasi dengan Kanselir, tetapi dia tidak ragu sedikit pun bahwa Herr von Bethmann Hollweg akan sepenuhnya setuju dengannya, khususnya sehubungan dengan tindakan kita melawan Serbia. Namun menurut pendapatnya [Wilhelm], tidak perlu menunggu dengan sabar sebelum mengambil tindakan.

Kaiser mengatakan bahwa sikap Rusia akan selalu bermusuhan, tetapi dia telah bersiap untuk ini selama bertahun-tahun, dan bahkan jika perang pecah antara Austria-Hungaria dan Rusia, kami dapat yakin bahwa Jerman akan memihak kami, sejalan dengan kesetiaan adatnya. Menurut Kaiser, seperti yang terjadi sekarang, Rusia sama sekali tidak siap untuk perang. Itu pasti harus berpikir keras sebelum memanggil senjata.[28]

Tetapi sekarang para pemimpin Austria-Hungaria, terutama Jenderal Count Leopold von Berchtold, yang didukung oleh sekutunya Jerman, memutuskan untuk menghadapi Serbia secara militer sebelum dapat memicu pemberontakan; menggunakan pembunuhan sebagai alasan, mereka mengajukan daftar sepuluh tuntutan yang disebut Ultimatum Juli ,[7] berharap Serbia tidak akan pernah menerimanya. Ketika Serbia menerima sembilan dari sepuluh tuntutan tetapi hanya menerima sebagian tuntutan yang tersisa, Austria–Hungaria menyatakan perang. Franz Joseph I akhirnya mengikuti nasihat mendesak dari penasihat utamanya.

Selama bulan Juli dan Agustus 1914, peristiwa ini menyebabkan dimulainya Perang Dunia I, saat Rusia melakukan mobilisasi untuk mendukung Serbia, memicu serangkaian mobilisasi balasan. Untuk mendukung sekutu Jermannya, pada Kamis, 6 Agustus 1914, Kaisar Franz Joseph menandatangani deklarasi perang terhadap Rusia. Italia awalnya tetap netral, meski bersekutu dengan Austria-Hungaria. Pada tahun 1915, ia beralih ke sisi kekuatan Entente , berharap mendapatkan wilayah dari bekas sekutunya.[29]

Kebijakan luar negeri masa perang[sunting | sunting sumber]

Franz Josef I dan Wilhelm IIbersama para komandan militer selama Perang Dunia I

Kekaisaran Austro-Hungaria memainkan peran diplomatik yang relatif pasif dalam perang, karena semakin didominasi dan dikendalikan oleh Jerman.[7][7] Satu-satunya tujuan adalah untuk menghukum Serbia dan mencoba untuk menghentikan perpecahan etnis Kekaisaran, dan itu benar-benar gagal. Mulai akhir 1916, Kaisar Karl yang baru memecat pejabat pro-Jerman dan membuka tawaran perdamaian kepada Sekutu, di mana seluruh perang dapat diakhiri dengan kompromi, atau mungkin Austria akan membuat perdamaian terpisah dari Jerman.[7] Upaya utama diveto oleh Italia, yang telah dijanjikan sebagian besar Austria untuk bergabung dengan Sekutu pada tahun 1915. Austria hanya bersedia menyerahkan wilayah Trentino tetapi tidak lebih.[7] Karl dipandang sebagai orang yang kalah, yang melemahkan posisinya di dalam negeri dan dengan Sekutu dan Jerman.[30]

Teater operasi[sunting | sunting sumber]

Kekaisaran Austro-Hungaria wajib militer 7,8 juta tentara selama Perang Dunia I.[7] Jenderal von Hötzendorf adalah Kepala Staf Umum Austro-Hungaria. Franz Joseph I, yang terlalu tua untuk memimpin pasukan, mengangkat Adipati Agung Friedrich von Österreich-Teschensebagai Panglima Tertinggi Angkatan Darat (Armeeoberkommandant), tetapi memintanya untuk memberikan kebebasan kepada Von Hötzendorf untuk mengambil keputusan apapun. Von Hötzendorf tetap menjadi komando efektif pasukan militer sampai Kaisar Karl I sendiri mengambil komando tertinggi pada akhir tahun 1916 dan memberhentikan Conrad von Hötzendorf pada tahun 1917. Sementara itu, kondisi ekonomi di garis depan memburuk dengan cepat. Kekaisaran bergantung pada pertanian, dan pertanian bergantung pada kerja berat jutaan orang yang sekarang berada di Angkatan Darat. Produksi makanan turun, sistem transportasi menjadi penuh sesak, dan produksi industri tidak berhasil menangani kebutuhan amunisi yang sangat besar. Jerman memberikan banyak bantuan, tetapi itu tidak cukup. Lebih-lebih lagi, ketidakstabilan politik dari berbagai kelompok etnis Kekaisaran sekarang menghancurkan harapan untuk konsensus nasional dalam mendukung perang. Semakin banyak permintaan untuk memecah Kekaisaran dan mendirikan negara nasional otonom berdasarkan budaya berbasis bahasa bersejarah. Kaisar baru meminta persyaratan perdamaian dari Sekutu, tetapi inisiatifnya diveto oleh Italia.[31]

Depan[sunting | sunting sumber]

Kekaisaran yang sangat pedesaan memang memiliki basis industri kecil, tetapi kontribusi utamanya adalah tenaga kerja dan makanan.[7][7] Namun demikian, Austria-Hungaria lebih urban (25%) [7] daripada lawan sebenarnya dalam Perang Dunia Pertama, seperti Kekaisaran Rusia (13,4%),[7] Serbia (13,2%) [7] atau Rumania (18,8%).[7] Selain itu, Kekaisaran Austro-Hungaria juga memiliki ekonomi industri yang lebih [7] dan PDB per kapita yang lebih tinggi [7] daripada Kerajaan Italia, yang secara ekonomi merupakan musuh Kekaisaran yang paling maju.

Di depan rumah, makanan menjadi semakin langka, seperti halnya bahan bakar pemanas. Hungaria, dengan basis pertaniannya yang berat, mendapat makanan yang lebih baik. Angkatan Darat menaklukkan daerah pertanian produktif di Rumania dan di tempat lain, tetapi menolak untuk mengizinkan pengiriman makanan ke warga sipil di kampung halaman. Moral jatuh setiap tahun, dan berbagai bangsa menyerah pada Kekaisaran dan mencari cara untuk mendirikan negara bangsa mereka sendiri.[32]

Inflasi melonjak, dari indeks 129 pada tahun 1914 menjadi 1589 pada tahun 1918, menghapus simpanan kas kelas menengah. Dalam hal kerusakan ekonomi akibat perang, perang menghabiskan sekitar 20 persen dari PDB. Tentara yang tewas berjumlah sekitar empat persen dari angkatan kerja 1914, dan yang terluka enam persen lainnya. Dibandingkan dengan semua negara besar dalam perang, tingkat kematian dan korban berada di atas untuk wilayah Austria saat ini.[33]

Pada musim panas 1918, " Kader Hijau " dari para pembelot tentara membentuk kelompok bersenjata di perbukitan Kroasia-Slavonia dan otoritas sipil hancur. Menjelang akhir Oktober kekerasan dan penjarahan besar-besaran meletus dan ada upaya untuk membentuk republik petani. Namun, kepemimpinan politik Kroasia difokuskan pada pembentukan negara baru (Yugoslavia) dan bekerja dengan tentara Serbia yang bergerak maju untuk memaksakan kendali dan mengakhiri pemberontakan.[34]

Front Serbia 1914–1916[sunting | sunting sumber]

Pada awal perang, tentara dibagi menjadi dua: bagian yang lebih kecil menyerang Serbia sementara bagian yang lebih besar bertempur melawan Tentara Kekaisaran Rusia yang tangguh . Invasi Serbia pada tahun 1914 merupakan bencana: pada akhir tahun, Angkatan Darat Austro-Hungaria tidak merebut wilayah apa pun, tetapi kehilangan 227.000 dari total kekuatan 450.000 orang. Namun, pada musim gugur 1915, Tentara Serbia dikalahkan oleh Blok Sentral, yang menyebabkan pendudukan Serbia. Menjelang akhir tahun 1915, dalam operasi penyelamatan besar-besaran yang melibatkan lebih dari 1.000 perjalanan yang dilakukan oleh kapal uap Italia, Prancis, dan Inggris, 260.000 tentara Serbia yang selamat diangkut ke Brindisi dan Corfu ., di mana mereka menunggu kesempatan kemenangan Sekutu untuk merebut kembali negara mereka. Corfu menjadi tuan rumah pemerintah Serbia di pengasingan setelah runtuhnya Serbia dan berfungsi sebagai basis pasokan ke front Yunani. Pada bulan April 1916 sejumlah besar pasukan Serbia diangkut dengan kapal angkatan laut Britania dan Prancis dari Corfu ke daratan Yunani. Kontingen yang berjumlah lebih dari 120.000 membebaskan pasukan yang jauh lebih kecil di front Makedonia dan bertempur bersama pasukan Britania dan Prancis.[35]

Front Rusia 1914–1917[sunting | sunting sumber]
Pengepungan Przemyśl pada tahun 1915

Di Front Timur , perang dimulai dengan sama buruknya. Pemerintah menerima proposal Polandia untuk mendirikan Komite Nasional Tertinggi sebagai otoritas pusat Polandia di dalam Kekaisaran, yang bertanggung jawab atas pembentukan Legiun Polandia , sebuah formasi militer tambahan di dalam tentara Austro-Hungaria. Tentara Austro-Hungaria dikalahkan di Pertempuran Lemberg dan kota benteng besar Przemyśl dikepung dan jatuh pada bulan Maret 1915. Serangan Gorlice–Tarnówdimulai sebagai serangan kecil Jerman untuk menghilangkan tekanan keunggulan jumlah Rusia di Austro-Hungaria, tetapi kerja sama Blok Sentral mengakibatkan kerugian besar Rusia dan kehancuran total garis Rusia dan panjang 100 km (62 mil) mereka. mundur ke Rusia. Tentara Ketiga Rusia tewas. Pada musim panas 1915, Tentara Austria-Hungaria, di bawah komando terpadu dengan Jerman, berpartisipasi dalam Serangan Gorlice–Tarnów yang berhasil. Sejak Juni 1916, Rusia memfokuskan serangan mereka pada tentara Austria-Hungaria dalam Serangan Brusilov., mengakui inferioritas jumlah tentara Austro-Hungaria. Pada akhir September 1916, Austria–Hungaria memobilisasi dan memusatkan divisi baru, dan kemajuan Rusia yang berhasil dihentikan dan perlahan-lahan dipukul mundur; tetapi tentara Austria mengalami kerugian besar (sekitar 1 juta orang) dan tidak pernah pulih. Namun demikian, kerugian besar pada orang dan material yang diderita Rusia selama serangan berkontribusi besar pada revolusi tahun 1917 , dan itu menyebabkan kehancuran ekonomi di Kekaisaran Rusia.

Undang -Undang 5 November 1916 kemudian diproklamirkan ke Polandia bersama oleh Kaisar Wilhelm II dari Jerman dan Franz Joseph dari Austria-Hungaria. Undang-undang ini menjanjikan pembentukan Kerajaan Polandia di luar wilayah Kongres Polandia , yang dibayangkan oleh penulisnya sebagai negara boneka yang dikendalikan oleh Blok Sentral , dengan otoritas nominal diberikan kepada Dewan Kabupaten . Asal usul dokumen itu adalah kebutuhan mendesak untuk merekrut rekrutan baru dari Polandia yang diduduki Jerman untuk perang dengan Rusia . Menyusul Gencatan Senjata 11 November 1918mengakhiri Perang Dunia I, terlepas dari ketergantungan total awal kerajaan pada sponsornya, hal itu pada akhirnya bertentangan dengan niat mereka sebagai negara proto landasan dari Republik Polandia Kedua yang baru lahir , yang terakhir juga terdiri dari wilayah yang tidak pernah dimaksudkan oleh Pemerintah Pusat. Kekuasaan untuk diserahkan ke Polandia.

Pertempuran Zborov (1917) adalah tindakan signifikan pertama Legiun Cekoslowakia , yang memperjuangkan kemerdekaan Cekoslowakia melawan tentara Austria-Hungaria.

Front Italia 1915–1918[sunting | sunting sumber]
Pasukan Italia di Trento pada 3 November 1918, setelah Pertempuran Vittorio Veneto . Kemenangan Italia menandai berakhirnya perang di Front Italia dan mengamankan pembubaran Austria-Hungaria.[36]

Pada Mei 1915, Italia menyerang Austria-Hungaria. Italia adalah satu-satunya lawan militer Austria-Hungaria yang memiliki tingkat industrialisasi dan ekonomi yang serupa; selain itu, pasukannya sangat banyak (≈1.000.000 orang segera dikerahkan), tetapi menderita karena kepemimpinan, pelatihan, dan organisasi yang buruk. Kepala Staf Luigi Cadorna menggiring pasukannya menuju sungai Isonzo , berharap untuk merebut Ljubljana, dan akhirnya mengancam Wina. Namun, Tentara Kerajaan Italia dihentikan di sungai, di mana empat pertempuran terjadi selama lima bulan (23 Juni – 2 Desember 1915). Pertarungan itu sangat berdarah dan melelahkan bagi kedua pesaing.[37]

Pada tanggal 15 Mei 1916, Kepala Staf Austria Conrad von Hötzendorf meluncurkan Strafexpedition ( " ekspedisi hukuman "): Austria menerobos front lawan dan menduduki dataran tinggi Asiago . Orang Italia berhasil melawan dan dalam serangan balasan merebut Gorizia pada 9 Agustus. Meskipun demikian, mereka harus berhenti di Carso , beberapa kilometer jauhnya dari perbatasan. Pada titik ini, beberapa bulan peperangan parit yang bimbang pun terjadi (mirip dengan front Barat ). Saat Kekaisaran Rusia runtuh akibat Revolusi Bolshevik dan Rusia mengakhiri keterlibatan mereka dalam perang, Jerman dan Austria dapat memindahkan banyak tenaga kerja di front Barat dan Selatan dari pertempuran Timur sebelumnya.

Pada tanggal 24 Oktober 1917, Austria (sekarang menikmati dukungan Jerman yang menentukan) menyerang Caporetto menggunakan taktik infiltrasi baru; meskipun mereka maju lebih dari 100 km (62,14 mil) ke arah Venesia dan mendapatkan banyak perbekalan, mereka terhenti dan tidak dapat menyeberangi sungai Piave . Italia, meskipun menderita banyak korban, pulih dari pukulan itu, dan pemerintahan koalisi di bawah Vittorio Emanuele Orlando dibentuk. Italia juga mendapat dukungan dari kekuatan Entente: pada tahun 1918, sejumlah besar perlengkapan perang dan beberapa divisi pembantu Amerika, Britania, dan Prancis tiba di zona pertempuran Italia.[7] Cadorna digantikan oleh Jenderal Armando Diaz; di bawah komandonya, orang Italia mengambil kembali inisiatif dan memenangkan pertempuran yang menentukan di sungai Piave (15–23 Juni 1918), di mana sekitar 60.000 tentara Austria dan 43.000 tentara Italia tewas. Pertempuran terakhir terjadi di Vittorio Veneto ; setelah 4 hari perlawanan sengit, pasukan Italia menyeberangi Sungai Piave, dan setelah kehilangan 90.000 orang, pasukan Austria yang kalah mundur dengan kacau dikejar oleh Italia. Orang Italia menangkap 448.000 tentara Austria-Hungaria (sekitar sepertiga dari tentara kekaisaran-kerajaan), 24 di antaranya adalah jenderal,[7] 5.600 meriam dan mortir, dan 4.000 senapan mesin .[7] Gencatan senjata ditandatangani di Villa Giustipada tanggal 3 November, meskipun Austria–Hungaria telah bubar pada tanggal 31 Oktober 1918.

Front Rumania 1916–1917[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 27 Agustus 1916, Rumania menyatakan perang melawan Austria–Hungaria. Tentara Rumania melintasi perbatasan Hungaria Timur (Transylvania), dan meskipun pada awalnya berhasil, pada November 1916, Blok Sentral yang dibentuk oleh tentara Austria-Hungaria, Jerman, Bulgaria, dan Ottoman, telah mengalahkan tentara Rumania dan Rusia dari Entente. Powers, dan menduduki bagian selatan Rumania (termasuk Oltenia , Muntenia , dan Dobruja ). Dalam waktu 3 bulan setelah perang, Blok Sentral mendekati Bucharest, ibu kota Rumania. Pada tanggal 6 Desember, Blok Sentral merebut Bucharest , dan sebagian penduduk pindah ke wilayah Rumania yang tidak diduduki, di Moldavia., bersama dengan pemerintah Rumania, istana kerajaan, dan otoritas publik, yang dipindahkan ke Iași .[38]

Pada tahun 1917, setelah beberapa kemenangan defensif (berhasil menghentikan kemajuan Jerman-Austro-Hungaria), dengan penarikan Rusia dari perang setelah Revolusi Oktober, Rumania terpaksa keluar dari perang.[39]

Sementara tentara Jerman menyadari perlunya kerja sama yang erat dari garis depan, para perwira Habsburg melihat diri mereka sepenuhnya terpisah dari dunia sipil, dan lebih unggul darinya. Ketika mereka menduduki daerah-daerah produktif, seperti Rumania selatan,[7] mereka menyita persediaan makanan dan perbekalan lainnya untuk keperluan mereka sendiri dan memblokir setiap pengiriman yang ditujukan untuk warga sipil di Kekaisaran Austro-Hungaria. Hasilnya, para petugas hidup dengan baik, karena warga sipil mulai kelaparan. Wina bahkan memindahkan unit pelatihan ke Serbia dan Polandia hanya untuk memberi makan mereka. Secara keseluruhan, Angkatan Darat memperoleh sekitar 15 persen dari kebutuhan serealnya dari wilayah pendudukan.[40]

Peran Hungaria[sunting | sunting sumber]

Tugu peringatan perang di Păuleni-Ciuc , Rumania

Meskipun Kerajaan Hungaria hanya terdiri dari 42% dari populasi Austria–Hungaria,[7] mayoritas tipis – lebih dari 3,8 juta tentara – angkatan bersenjata Austria-Hungaria direkrut dari Kerajaan Hungaria selama Perang Dunia Pertama. Sekitar 600.000 tentara tewas dalam aksi, dan 700.000 tentara terluka dalam perang tersebut.[41]

Austria–Hungaria bertahan selama bertahun-tahun, karena separuh Hungaria menyediakan persediaan yang cukup bagi militer untuk terus berperang.[7] Hal ini ditunjukkan dalam transisi kekuasaan setelah perdana menteri Hungaria, Count István Tisza, dan menteri luar negeri, Count István Burián , memiliki pengaruh yang menentukan atas urusan internal dan eksternal monarki.[7] Pada akhir 1916, pasokan makanan dari Hungaria terputus-putus dan pemerintah mencari gencatan senjata dengan kekuatan Entente. Namun, ini gagal karena Britania dan Prancis tidak lagi menghargai integritas monarki karena dukungan Austria-Hungaria untuk Jerman.[42]

Analisis kekalahan[sunting | sunting sumber]

Kemunduran yang diderita tentara Austria pada tahun 1914 dan 1915 sebagian besar disebabkan oleh ketidakmampuan komando tinggi Austria.[7] Setelah menyerang Serbia, pasukannya segera harus ditarik untuk melindungi perbatasan timurnya dari invasi Rusia, sementara unit Jerman terlibat dalam pertempuran di Front Barat. Hal ini mengakibatkan hilangnya lebih banyak orang dari yang diharapkan dalam invasi Serbia.[7] Selain itu, menjadi jelas bahwa komando tinggi Austria tidak memiliki rencana untuk kemungkinan perang benua dan bahwa angkatan darat dan laut juga tidak siap untuk menangani konflik semacam itu.[42]

Dalam dua tahun terakhir perang, angkatan bersenjata Austro-Hungaria kehilangan semua kemampuan untuk bertindak secara independen dari Jerman. Sejak 7 September 1916, kaisar Jerman diberi kendali penuh atas semua angkatan bersenjata Blok Sentral dan Austria-Hungaria secara efektif menjadi satelit Jerman.[7] Austria memandang baik tentara Jerman , sebaliknya pada tahun 1916, kepercayaan umum di Jerman adalah bahwa Jerman, dalam aliansinya dengan Austria–Hungaria, "dibelenggu menjadi mayat". Kemampuan operasional tentara Austro-Hungaria sangat dipengaruhi oleh kekurangan pasokan, moral yang rendah dan tingkat korban yang tinggi, dan oleh komposisi tentara dari berbagai etnis dengan bahasa dan adat yang berbeda.

Dua keberhasilan terakhir Austria, Serangan Rumania dan Serangan Caporetto, adalah operasi yang dibantu oleh Jerman. Karena Monarki Ganda menjadi semakin tidak stabil secara politik, ia menjadi semakin bergantung pada bantuan Jerman. Mayoritas rakyatnya, selain Hungaria dan Austria Jerman, menjadi semakin gelisah.

Pada tahun 1917, front Timur Entente Powers benar-benar runtuh. Meskipun demikian, Kekaisaran Austro-Hungaria kemudian menarik diri dari semua negara yang dikalahkan karena kondisi ekonominya yang memprihatinkan, serta tanda-tanda disintegrasi yang menghambat.

1918: Kematian, disintegrasi, pembubaran[sunting | sunting sumber]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1918, situasi ekonomi telah memburuk. Pemerintah telah gagal parah di garis depan. Sejarawan Alexander Watson melaporkan:

di seluruh Eropa tengah ... Mayoritas hidup dalam keadaan sangat menderita pada musim semi 1918, dan kondisi kemudian memburuk, selama musim panas 1918 terjadi penurunan pasokan makanan ke tingkat 'musim dingin lobak' , dan timbulnya pandemi flu 1918 yang menewaskan sedikitnya 20 juta orang di seluruh dunia. Masyarakat lega, lelah dan merindukan perdamaian.[43]

Ketika ekonomi Kekaisaran runtuh ke dalam kesulitan yang parah dan bahkan kelaparan, pasukan multi-etnisnya kehilangan moral dan semakin kesulitan untuk mempertahankan garisnya. Pada serangan Italia terakhir, Tentara Austro-Hungaria turun ke lapangan tanpa pasokan makanan dan amunisi dan bertempur tanpa dukungan politik untuk kerajaan yang tidak ada secara de facto .

Monarki Austro-Hungaria runtuh dengan kecepatan dramatis pada musim gugur 1918. Gerakan politik sayap kiri dan pasifis mengorganisir pemogokan di pabrik-pabrik, dan pemberontakan di kalangan tentara telah menjadi hal biasa.[7] Partai-partai pro-Entente kiri atau liberal kiri ini menentang monarki sebagai bentuk pemerintahan dan menganggap diri mereka internasionalis daripada patriotik. Akhirnya, kekalahan Jerman dan revolusi kecil di Wina dan Budapest memberikan kekuatan politik kepada partai politik kiri/liberal.

Kehancuran[sunting | sunting sumber]

Saat perang berlanjut, persatuan etnis menurun; Sekutu mendorong tuntutan yang memisahkan diri dari minoritas dan Kekaisaran menghadapi disintegrasi.[7] Ketika menjadi jelas bahwa kekuatan Sekutu akan memenangkan Perang Dunia I, gerakan nasionalis, yang sebelumnya menyerukan otonomi yang lebih besar di berbagai wilayah, mulai mendesak kemerdekaan penuh. Di ibu kota Wina dan Budapest, gerakan sayap kiri dan liberal serta partai oposisi memperkuat dan mendukung separatisme etnis minoritas. Kekaisaran Austro-Hungaria multietnis mulai hancur, meninggalkan pasukannya sendirian di medan perang. Kehancuran militer di front Italia menandai dimulainya pemberontakan banyak etnis yang membentuk Kekaisaran multietnis, karena mereka menolak untuk terus berjuang demi alasan yang sekarang tampak tidak masuk akal. Kaisar telah kehilangan sebagian besar kekuasaannya untuk memerintah, karena kerajaannya hancur.[44]

Sebagai salah satu dari Empat Belas Poinnya , Presiden Woodrow Wilson menuntut agar kebangsaan Austria–Hungaria memiliki "kesempatan paling bebas untuk pengembangan otonom". Sebagai tanggapan, Kaisar Karl I setuju untuk mengadakan kembali Parlemen Kekaisaran pada tahun 1917 dan mengizinkan pembentukan konfederasi dengan setiap kelompok nasional menjalankan pemerintahan sendiri. Namun, para pemimpin kelompok nasional ini menolak gagasan tersebut; mereka sangat tidak mempercayai Wina dan sekarang bertekad untuk mendapatkan kemerdekaan.

Pemberontakan unit etnis Ceko di Austria pada Mei 1918 ditumpas secara brutal. Itu dianggap sebagai pemberontakan oleh kode peradilan militer .

Pada 14 Oktober 1918, Menteri Luar Negeri Baron István Burián von Rajecz [7] meminta gencatan senjata berdasarkan Empat Belas Poin. Dalam upaya nyata untuk menunjukkan itikad baik, Kaisar Karl mengeluarkan proklamasi ("Manifesto Kekaisaran 16 Oktober 1918") dua hari kemudian yang secara signifikan mengubah struktur separuh monarki Austria. Wilayah mayoritas Polandia di Polandia Kecil dan sebagian Galicia diberikan pilihan untuk memisahkan diri dari kekaisaran untuk bergabung dengan proto-negara Polandia yang didirikan sebelumnya., untuk bersatu kembali dengan saudara etnis mereka di tanah Polandia yang dikuasai oleh Rusia dan Jerman, dengan tujuan akhir untuk membangkitkan kembali negara Polandia yang berdaulat. Nyatanya, Dewan Perwalian di Warsawa telah mengadopsi proposal Wilson pada 6 Oktober sebagai dasar untuk mendirikan negara Polandia.[7] Namun, pemerintah kekaisaran berusaha mengekang ambisi Polandia dengan menghasut konflik Polandia-Ukraina dengan memisahkan dan mempertahankan sisa Galicia dan seluruh Lodomeria , yang ditetapkan dalam Perjanjian rahasia Brest-Litovsk (Ukraina–Kekuatan Tengah)untuk tujuan menciptakan pemerintahan Ukraina, yang dimaksudkan dalam proklamasi untuk membentuk sepanjang sisa Cisleithania sebuah serikat federal yang diubah yang terdiri dari empat bagian—Jerman, Ceko, Slavia Selatan, dan Ukraina. Masing-masing akan diatur oleh dewan nasional yang akan merundingkan masa depan kekaisaran dengan Wina. Trieste akan menerima status khusus. Tidak ada proklamasi seperti itu yang dapat dikeluarkan di Hungaria, di mana bangsawan Hungaria masih percaya bahwa mereka dapat menaklukkan negara lain dan mempertahankan "Kerajaan Suci St. Stefanus".

Itu adalah surat mati. Empat hari kemudian, pada tanggal 18 Oktober, Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Robert Lansing menjawab bahwa Sekutu sekarang berkomitmen untuk kepentingan Ceko, Slowakia, dan Slavia Selatan. Oleh karena itu, kata Lansing, otonomi untuk negara-negara – sepersepuluh dari Empat Belas Poin – tidak lagi cukup dan Washington tidak dapat berurusan lagi berdasarkan Empat Belas Poin. Nyatanya, pemerintah sementara Cekoslowakia telah bergabung dengan Sekutu pada 14 Oktober. Slavia Selatan di kedua bagian monarki telah menyatakan mendukung penyatuan dengan Serbia di negara Slav Selatan yang besar melalui Deklarasi Corfu 1917 yang ditandatangani oleh anggota Komite Yugoslavia.. Memang, Kroasia mulai mengabaikan perintah dari Budapest awal Oktober. Nota Lansing sebenarnya adalah sertifikat kematian Austria-Hungaria.

Dewan nasional telah mulai bertindak kurang lebih sebagai pemerintahan sementara dari negara-negara merdeka. Selama pertempuran Italia, Cekoslowakia dan Slavia Selatan mendeklarasikan kemerdekaan mereka. Dengan kekalahan dalam perang yang akan segera terjadi setelah serangan Italia di Pertempuran Vittorio Veneto pada tanggal 24 Oktober, politisi Ceko dengan damai mengambil alih komando di Praha pada tanggal 28 Oktober (kemudian dinyatakan sebagai hari lahir Cekoslowakia) dan ditindaklanjuti di kota-kota besar lainnya dalam beberapa tahun berikutnya. hari. Pada 30 Oktober, Slovakia mengikuti saya Martin. Pada tanggal 29 Oktober, bangsa Slavia di kedua wilayah yang tersisa dari Austria–Hungaria memproklamirkan Negara Slovenia, Kroasia, dan Serbia . Mereka juga menyatakan bahwa tujuan akhir mereka adalah bersatu dengan Serbia dan Montenegro di negara bagian Slav Selatan yang besar. Pada hari yang sama, Ceko dan Slovakia secara resmi memproklamasikan berdirinya Cekoslowakia sebagai negara merdeka.

Pembubaran[sunting | sunting sumber]

Alexander Watson berpendapat bahwa, "Kehancuran rezim Habsburg dipastikan ketika tanggapan Wilson terhadap surat tersebut, yang dikirim dua setengah minggu sebelumnya [oleh menteri luar negeri Baron István Burián von Rajecz pada 14 Oktober 1918 [87] ], tiba pada tanggal 20 [7] . " Wilson menolak kelanjutan dari monarki ganda sebagai kemungkinan yang bisa dinegosiasikan.[45]

Pada 17 Oktober 1918, Parlemen Hungaria memilih untuk mengakhiri persatuan dengan Austria. Lawan paling menonjol dari kelanjutan persatuan dengan Austria, Pangeran Mihály Károlyi , merebut kekuasaan dalam Revolusi Aster pada tanggal 31 Oktober. Charles terpaksa menunjuk Károlyi sebagai perdana menteri Hungaria. Salah satu tindakan pertama Károlyi adalah menolak perjanjian kompromi pada tanggal 31 Oktober, yang secara efektif mengakhiri persatuan pribadi dengan Austria dan dengan demikian secara resmi membubarkan negara Monarki Austro-Hungaria.

Pada akhir Oktober, tidak ada yang tersisa dari wilayah Habsburg kecuali provinsi mayoritas Jerman Danubian dan Alpen, dan otoritas Karl ditantang bahkan di sana oleh dewan negara Jerman-Austria.[7] Perdana Menteri Austria terakhir Karl, Heinrich Lammasch , menyimpulkan bahwa posisi Karl tidak dapat dipertahankan. Lammasch meyakinkan Karl bahwa jalan terbaik adalah melepaskan, setidaknya untuk sementara, haknya untuk menjalankan otoritas kedaulatan.

Pada 11 November, Karl mengeluarkan proklamasi dengan kata-kata yang hati-hati di mana dia mengakui hak rakyat Austria untuk menentukan bentuk negara dan "melepaskan (ed) setiap partisipasi" dalam urusan negara Austria. Dia juga memberhentikan Lammasch dan pemerintahannya dari jabatannya [7] dan membebaskan para pejabat di separuh kekaisaran Austria dari sumpah kesetiaan mereka kepadanya. Dua hari kemudian, dia mengeluarkan proklamasi serupa untuk Hungaria.

Meskipun tindakan ini terkadang ditafsirkan sebagai pelepasan, Charles sengaja menghindari penggunaan istilah tersebut. Dia bermaksud untuk tetap tersedia jika orang-orang dari salah satu negara bagian harus memanggilnya kembali. Namun demikian, untuk semua maksud dan tujuan, ini adalah akhir dari monarki Habsburg.

Proclamation of Karl I[46]

Penolakan Karl untuk turun tahta pada akhirnya tidak relevan. Sehari setelah dia mengumumkan pengunduran dirinya dari politik Austria, Dewan Nasional Jerman-Austria memproklamasikan Republik Austria Jerman . Károlyi mengikutinya pada 16 November, memproklamasikan Republik Demokratik Hungaria .

Pembentukan Austria-Hungaria — Penggabungan 1867[sunting | sunting sumber]

Ausgleich ("Penggabungan") pada bulan Februari 1867 yang membuka susunan dualis Kekaisaran sebagai pengganti mantan Kekaisaran Austria bersatu (1804-1867) bermula dari saat itu ketika Austria telah mundur dalam kekuatan dan kekuasaan – di semenanjung Italia peninsula (sebagai akibat perang tahun 1859) dan di Jerman yang lebih luas (berpuncak dalam Perang Prusia-Austria 1866). Penyebab lain perubahan konstitusional termasuk ketakpuasan orang-orang Hungaria yang berkelanjutan dengan kekuasaan dari Wina, dan bertambahnya kesadaran nasional pada bagian bangsa lain dalam Kekaisaran Austria. Ketidakpuasan orang-orang Hungaria berkembang sebagian dari penindasan Austria, dengan dukungan Rusia, dari revolusi liberal Hungaria 18481849. Bagaimanapun, ketidakpuasan dengan kekuasaan Hungaria telah berkembang selama bertahun-tahun dalam Hungaria, dan memiliki banyak penyebab.

Dalam upaya menopang dukungan untuk monarki, Kaisar Franz Joseph mulai merundingkan penggabungan dengan bangsawan Magyar untuk memastikan dukungan mereka. Beberapa anggota pemerintahan, seperti PM Austria Pangeran Belcredi, menasihati kaisar membuat perjanjian konstitusional yang lebih menyeluruh dengan seluruh bangsa yang akan menciptakan struktur federal. Belcredi khawatir bila akomodasi dengan kepentingan Magyar akan menjauhkan bangsa lain. Bagaimanapun, Franz Joseph tak sanggup mengabaikan kekuatan bangsawan Magyar, dan mereka takkan menerima apaun kurang daripada dualisme antara mereka sendiri dan elit tradisional Austria.

Khususnya, pemimpin Hungaria meminta dan menerima penobatan kaisar sebagai Raja Hungaria sebagai penetapan kembali hak historis Hungaria, dan pendiriaan parlemen terpisah di Budapest dengan kekuasaan untuk menjalankan hukum untuk tanah bersejarah mahkota Hungaria (negeri St. Stefanus), walau pada dasar yang akan memelihara dominasi politik etnis Hungaria (lebih secara spesifik dari kebangsawanan besar dan elit berpendidikan negara) dan pengeluaran efektif bagian besar negeri yakni orang Rumania dan minoritas Slavia.

Politik[sunting | sunting sumber]

Ringkasan[sunting | sunting sumber]

Kompromi mengubah domain Habsburg menjadi persatuan nyata antara Kekaisaran Austria ("Tanah yang Diwakili di Dewan Kekaisaran", atau Cisleithania ) [7] di bagian barat dan utara dan Kerajaan Hungaria ("Tanah Mahkota Santo Stefanus ", atau Transleithania ).[7] di bagian timur. Kedua bagian berbagi monarki yang sama, yang memerintah sebagai Kaisar Austria [7] atas bagian barat dan utara dan sebagai Raja Hungaria [7] atas bagian timur.[7] Hubungan luar negeridan pertahanan dikelola bersama, dan kedua negara juga membentuk serikat pabean .[7] Semua fungsi negara lainnya harus ditangani secara terpisah oleh masing-masing dari dua negara bagian.

Daerah tertentu, seperti Galicia Polandia di dalam Cisleithania dan Kroasia di dalam Transleithania, menikmati status otonom, masing-masing dengan struktur pemerintahannya sendiri yang unik (lihat: Otonomi Polandia di Galicia dan Penyelesaian Kroasia–Hungaria ).

Kaisar Franz Joseph I pada tahun 1905

Pemisahan antara Austria dan Hungaria begitu nyata sehingga tidak ada kewarganegaraan yang sama: yang satu adalah warga negara Austria atau warga negara Hungaria, tidak pernah keduanya.[7][7] Ini juga berarti bahwa selalu ada paspor Austria dan Hungaria yang terpisah, tidak pernah sama.[7][7] Namun, baik paspor Austria maupun Hungaria tidak digunakan di Kerajaan Kroasia-Slavonia . Sebaliknya, Kerajaan mengeluarkan paspornya sendiri, yang ditulis dalam bahasa Kroasia dan Prancis, dan memajang lambang Kerajaan Kroasia-Slavonia-Dalmatia di atasnya.[7] Kroasia-Slavonia juga memiliki otonomi eksekutif terkait naturalisasi dan kewarganegaraan, yang didefinisikan sebagai "kewarganegaraan Hungaria-Kroasia" untuk warga kerajaan.[7] Tidak diketahui jenis paspor apa yang digunakan di Bosnia-Herzegovina, yang berada di bawah kendali Austria dan Hungaria. [ rujukan? ][butuh rujukan]

Kerajaan Hungaria selalu memiliki parlemen terpisah, Dewan Hungaria, bahkan setelah Kekaisaran Austria dibentuk pada tahun 1804.[7] Administrasi dan pemerintahan Kerajaan Hungaria (hingga revolusi Hungaria 1848–1849) tetap tidak tersentuh oleh struktur pemerintahan Kekaisaran Austria yang memayungi. Struktur pemerintahan pusat Hungaria tetap terpisah dengan baik dari pemerintahan kekaisaran Austria. Negara ini diperintah oleh Dewan Letnan Hungaria (Gubernium) – berkedudukan di Pressburg dan kemudian di Pest – dan oleh Kanselir Pengadilan Kerajaan Hungaria di Wina. Pemerintah Hungaria dan parlemen Hungaria ditangguhkan setelah revolusi Hungaria tahun 1848 dan dipulihkan kembali setelah Kompromi Austria-Hungaria pada tahun 1867.

Wina berfungsi sebagai ibu kota utama Monarki. Bagian Cisleithania (Austria) berisi sekitar 57 persen dari total populasi dan bagian yang lebih besar dari sumber daya ekonominya, dibandingkan dengan bagian Hungaria.

Ada tiga bagian dari kekuasaan Kekaisaran Austro-Hungaria:[7]

  1. kebijakan luar negeri, militer, dan keuangan bersama (hanya untuk pengeluaran diplomatik, militer, dan angkatan laut; kemudian juga termasuk urusan Bosnia) di bawah monarki
  2. pemerintah "Austria" atau Cisleithania (Tanah yang Diwakili di Dewan Kekaisaran)
  3. pemerintah "Hungaria" atau Transleithania (Tanah Mahkota Santo Stefanus)
Austria-Hungaria
Tanah yang Diwakili di Dewan KekaisaranTanah Mahkota Santo Stefanus
Kerajaan HungariaKerajaan Kroasia-Slavonia
← kaisar-raja umum, kementerian umum

← entitas



← negara mitra
Daerah pemilihan Austria dan Hungaria pada tahun 1880-an. Pada peta distrik oposisi ditandai dengan warna merah yang berbeda, distrik partai yang berkuasa memiliki warna hijau yang berbeda, distrik independen berwarna putih.

Perdana menteri Hungaria pertama setelah Kompromi adalah Pangeran Gyula Andrássy (1867–1871). Konstitusi Hungaria lama dipulihkan, dan Franz Joseph dinobatkan sebagai Raja Hungaria. Andrássy selanjutnya menjabat sebagai Menteri Luar Negeri Austria–Hungaria (1871–1879).

Kekaisaran semakin bergantung pada birokrasi kosmopolitan—di mana Ceko memainkan peran penting—didukung oleh elemen-elemen setia, termasuk sebagian besar aristokrasi Jerman, Hungaria, Polandia, dan Kroasia.[47]

Setelah tahun 1878, Bosnia dan Herzegovina berada di bawah kekuasaan militer dan sipil Austro-Hungaria [7] sampai sepenuhnya dianeksasi pada tahun 1908, memprovokasi krisis Bosnia di antara kekuatan lain.[7] Bagian utara Sanjak Utsmaniyah di Novi Pazar juga berada di bawah pendudukan bersama secara de facto selama periode itu, tetapi tentara Austria-Hungaria mundur sebagai bagian dari aneksasi mereka atas Bosnia.[7] Aneksasi Bosnia juga menyebabkan Islam diakui sebagai agama resmi negara karena populasi Muslim Bosnia .[48]

Pemerintahan bersama[sunting | sunting sumber]

Pemerintahan bersama (secara resmi disebut Dewan Menteri untuk Urusan Umum, atau Ministerrat für gemeinsame Angelegenheiten dalam bahasa Jerman) muncul pada tahun 1867 sebagai hasil dari Kompromi Austro-Hungaria . Pemerintah Austria yang memerintah monarki hingga saat itu menjadi pemerintahan bagian Austria dan pemerintahan lain dibentuk untuk bagian Hungaria. Pemerintahan bersama juga dibentuk untuk beberapa masalah keamanan nasional bersama - Tentara Bersama , angkatan laut , kebijakan luar negeri dan rumah tangga kekaisaran, dan serikat pabean.[7] Ini terdiri dari tiga Kementerian Gabungan Kerajaan dan Kerajaan ( kuk gemeinsame Ministerien [ de ] ):

  • Kementerian Rumah Tangga Kekaisaran dan Kerajaan dan Urusan Luar Negeri , yang dikenal sebagai Kanselir Kekaisaran sebelum tahun 1869;
  • Kementerian Perang Kekaisaran dan Kerajaan , dikenal sebagai Kementerian Perang Kekaisaran sebelum 1911;
  • Kementerian Keuangan Kekaisaran dan Kerajaan, dikenal sebagai Kementerian Keuangan Kekaisaran sebelum tahun 1908, hanya bertanggung jawab atas keuangan dua kementerian bersama lainnya.[49]

Menteri Rumah Tangga Kerajaan dan Luar Negeri dan Urusan Luar Negeri adalah ketuanya (kecuali ketika Raja hadir dan memimpin sendiri pertemuan) dan dengan demikian dia secara de facto adalah perdana menteri umum. Sejak 1869, perdana menteri bagian monarki Austria dan Hungaria juga menjadi anggota pemerintahan umum.[7] Kepala Staf Umum biasanya menghadiri rapat (tanpa hak suara) karena dia memiliki dinas intelijen ( Evidenzbureau) di bawah subordinasinya. Jika diperlukan, para menteri dan pejabat tinggi dari pemerintah Austria dan Hungaria juga dapat menghadiri pertemuan tersebut, tetapi juga tanpa hak suara. Selain dewan, parlemen Austria dan Hungaria masing-masing memilih delegasi yang terdiri dari 60 anggota, yang bertemu secara terpisah dan memberikan suara pada pengeluaran Dewan Menteri, memberikan pengaruh kepada kedua pemerintah dalam administrasi bersama. Namun, para menteri akhirnya hanya menjawab raja, yang memiliki keputusan akhir tentang masalah kebijakan luar negeri dan militer.[49]

Tumpang tindih tanggung jawab antara kementerian bersama dan kementerian dari dua bagian menyebabkan gesekan dan inefisiensi.[7] Angkatan bersenjata sangat menderita karena tumpang tindih. Meskipun pemerintah bersatu menentukan arah militer secara keseluruhan, pemerintah Austria dan Hungaria masing-masing tetap bertanggung jawab atas perekrutan, perbekalan, dan pelatihan. Setiap pemerintah dapat memiliki pengaruh yang kuat atas tanggung jawab pemerintah bersama. Setiap setengah dari Monarki Ganda terbukti cukup siap untuk mengganggu operasi bersama untuk memajukan kepentingannya sendiri.[50]

Hubungan selama setengah abad setelah 1867 antara dua bagian dari monarki ganda menampilkan perselisihan berulang atas pengaturan tarif eksternal bersama dan atas kontribusi keuangan dari masing-masing pemerintah ke perbendaharaan bersama. Hal-hal ini ditentukan oleh Kompromi Austro-Hungaria tahun 1867, di mana pengeluaran umum dialokasikan 70% ke Austria dan 30% ke Hungaria. Divisi ini harus dinegosiasi ulang setiap sepuluh tahun. Ada gejolak politik selama pembuatan setiap pembaruan perjanjian. Pada tahun 1907, pangsa Hungaria telah meningkat menjadi 36,4%.[7] Perselisihan memuncak pada awal 1900-an dalam krisis konstitusional yang berkepanjangan . Itu dipicu oleh ketidaksepakatan tentang bahasa mana yang akan digunakan untuk komando tentara Hungariaunit dan diperdalam dengan munculnya kekuasaan di Budapest pada bulan April 1906 dari koalisi nasionalis Hungaria. Pembaharuan sementara pengaturan umum terjadi pada Oktober 1907 dan November 1917 atas dasar status quo . Negosiasi pada tahun 1917 berakhir dengan pembubaran Monarki Ganda.[49]

Pada tahun 1878, Kongres Berlin menempatkan Vilayet Bosnia dari Kekaisaran Ottoman di bawah pendudukan Austria-Hungaria. Wilayah ini secara resmi dianeksasi pada tahun 1908 dan diperintah oleh Austria dan Hungaria bersama (sebuah Kondominium ). Gubernur Jenderal Bosnia dan Herzegovina selalu merupakan seorang perwira militer, tetapi ia pertama-tama adalah kepala administrasi sipil di provinsi tersebut (Kantor Bosnia , bahasa Jerman : Bosnische Amt ) dan berada di bawah Kementerian Keuangan bersama (sebagai pemerintah umum tidak memiliki kementerian dalam negeri).[7] Bosnia menerima Statuta Teritorial ( Landesstatut) dengan pembentukan Dewan Teritorial, peraturan untuk pemilihan dan prosedur Dewan, undang-undang asosiasi, undang-undang pertemuan publik, dan undang-undang yang berhubungan dengan dewan distrik. Menurut undang-undang ini, Bosnia-Herzegovina membentuk satu wilayah administrasi di bawah arahan dan pengawasan yang bertanggung jawab dari Kementerian Keuangan Kerajaan Ganda di Wina.[18]

Parlemen[sunting | sunting sumber]

Gedung Parlemen Austria
Gedung Parlemen Hungaria

Hungaria dan Austria mempertahankan parlemen terpisah, masing-masing dengan perdana menterinya sendiri : Dewan Hungaria (umumnya dikenal sebagai Majelis Nasional) dan Dewan Kekaisaran ( Bahasa Jerman : Reichsrat) di Cisleithania. Setiap parlemen memiliki pemerintahan eksekutifnya sendiri, yang ditunjuk oleh raja. Dalam hal ini, Austria–Hungaria tetap berada di bawah pemerintahan otokratis, karena Kaisar-Raja mengangkat perdana menteri Austria dan Hungaria beserta kabinet masing-masing. Hal ini membuat kedua pemerintah bertanggung jawab kepada Kaisar-Raja, karena tidak satu pun dari setengahnya yang dapat memiliki pemerintahan dengan program yang bertentangan dengan pandangan Raja. Kaisar-Raja dapat menunjuk pemerintahan non-parlementer, misalnya, atau mempertahankan pemerintahan yang tidak memiliki mayoritas parlementer untuk menghalangi pembentukan pemerintahan lain yang tidak disetujuinya.

Cisleithania[sunting | sunting sumber]

Dewan Kekaisaran adalah badan bikameral : majelis tinggi adalah Dewan Bangsawan ( Bahasa Jerman : Herrenhaus ), dan majelis rendah adalah Dewan Deputi (Bahasa Jerman: Abgeordnetenhaus ). Anggota Dewan Deputi dipilih melalui sistem " curiae " yang mengutamakan representasi yang berpihak pada orang kaya tetapi secara bertahap direformasi hingga hak pilih laki-laki universal diperkenalkan pada tahun 1906.[7][7] Untuk menjadi undang-undang, undang-undang harus dibuat melewati kedua rumah, ditandatangani oleh menteri pemerintah yang bertanggung jawab dan kemudian diberikan persetujuan kerajaan oleh Kaisar.

Transleithania[sunting | sunting sumber]

Dewan Hungaria juga bikameral: majelis tinggi adalah Dewan Tokoh Terkemuka ( Hungaria : Főrendiház ), dan majelis rendah adalah Dewan Perwakilan Rakyat ( Hungaria : Képviselőház ). Sistem "kuria" juga digunakan untuk memilih anggota DPR. Waralaba sangat terbatas, dengan sekitar 5% pria berhak memilih pada tahun 1874, naik menjadi 8% pada awal Perang Dunia I.[7] Parlemen Hungaria memiliki kekuasaan untuk membuat undang-undang tentang semua hal mengenai Hungaria, tetapi untuk Kroasia- Slavonia hanya pada hal-hal yang dibagikan dengan Hungaria. Hal-hal yang menyangkut Kroasia-Slavonia saja jatuh ke Dewan Kroasia-Slavonia(biasanya disebut sebagai Parlemen Kroasia). Raja memiliki hak untuk memveto RUU apa pun sebelum diajukan ke Majelis Nasional, hak untuk memveto semua undang-undang yang disahkan oleh Majelis Nasional, dan kekuasaan untuk memprakarsai atau membubarkan Majelis dan menyerukan pemilihan baru. Dalam praktiknya, kekuatan ini jarang digunakan.

Kondominium Bosnia dan Herzegovina[sunting | sunting sumber]

Dewan (Sabor) Bosnia-Herzegovinadibentuk pada tahun 1910. Pengaturannya terdiri dari satu Kamar, dipilih berdasarkan prinsip representasi kepentingan. Itu berjumlah 92 anggota. Dari 20 orang ini terdiri dari perwakilan dari semua pengakuan agama, presiden Mahkamah Agung, presiden Kamar Advokat, presiden Kamar Dagang, dan walikota Sarajevo. Selain itu ada 72 deputi, dipilih oleh tiga curiae atau kelompok elektoral. Kuria pertama termasuk pemilik tanah besar, pembayar pajak tertinggi, dan orang-orang yang telah mencapai standar pendidikan tertentu tanpa memperhatikan jumlah pajak yang mereka bayarkan. Ke kuria kedua adalah milik penduduk kota yang tidak memenuhi syarat untuk memilih di kuria pertama; ke yang ketiga, penduduk pedesaan didiskualifikasi dengan cara yang sama. Dengan sistem kuria ini digabungkan pengelompokan mandat dan pemilih menurut tiga keyakinan dominan (Kristen Katolik, Kristen Ortodoks Serbia, Islam). Kepada para penganut kepercayaan lain, hak diberikan untuk memilih dengan salah satu badan pemilihan agama di dalam kuria tempat mereka berada.[9]

Dewan memiliki kekuasaan legislatif yang sangat terbatas. Kekuasaan legislatif utama ada di tangan kaisar, parlemen di Wina dan Budapest, dan menteri keuangan bersama. Dewan Bosnia dapat mengajukan proposal, tetapi proposal tersebut harus disetujui oleh kedua parlemen di Wina dan Budapest. Dewan hanya dapat membahas hal-hal yang mempengaruhi Bosnia dan Herzegovina secara eksklusif; keputusan tentang angkatan bersenjata, koneksi komersial dan lalu lintas, bea cukai, dan hal-hal serupa, dibuat oleh parlemen di Wina dan Budapest. Dewan juga tidak memiliki kendali atas Dewan Nasional atau Dewan kota. [51]

Pemerintah Cisleithania[sunting | sunting sumber]

Kaisar dari monarki ganda di sebelah kanannya Kaisar Austria dan Raja Bohemia, penguasa bagian kerajaan Austria, secara resmi bernama Kerajaan dan Tanah yang Diwakili di Parlemen Kerajaan ( Die im Reichsrate vertretenen Königreiche und Länder ), disederhanakan pada tahun 1915 menjadi hanya Tanah Austria ( Österreichische Länder ) yang diangkat menjadi Pemerintah Austria. Kementerian Austria membawa penunjukan Imperial-Royal Ministry (sing. kk Ministerium ), di mana Imperial adalah gelar Kaisar dari Kaiser dan Austria dan Royal adalah gelar Raja Bohemia. Otoritas pusat dikenal sebagai "Kementerian" ( Menteri). Pada tahun 1867 Ministerium terdiri dari tujuh kementerian ( Pertanian , Agama dan Pendidikan , Keuangan , Dalam Negeri , Kehakiman , Perdagangan dan Pekerjaan Umum , Pertahanan ). Kementerian Perkeretaapian dibentuk pada tahun 1896, dan Kementerian Pekerjaan Umum dipisahkan dari Perdagangan pada tahun 1908. Kementerian Kesehatan Masyarakat [ de ] dan Kesejahteraan Sosial didirikan pada tahun 1917 untuk menangani masalah yang timbul dari Perang Dunia I. Semua kementerian memiliki judul kk("Imperial-Royal"), mengacu pada Mahkota Kekaisaran Austria dan Mahkota Kerajaan Bohemia.

Pemerintah antara lain:

  • Perdana Menteri Kekaisaran-Kerajaan ( kk Ministerpräsident );
  • Kementerian Pertanian Kekaisaran-Kerajaan ( kk Ministerium für Ackerbau );
  • Kementerian Ibadah dan Pendidikan Kekaisaran-Kerajaan ( kk Ministerium für Cultus und Unterricht );
  • Kementerian Perkeretaapian Kekaisaran-Kerajaan ( kk Ministerium für Eisenbahn ), dibentuk pada tahun 1896;
  • Kementerian Keuangan Kekaisaran-Kerajaan ( kk Ministerium für Finanzen );
  • Kementerian Perdagangan Kekaisaran-Kerajaan ( kk Ministerium für Handel );
  • Kementerian Dalam Negeri Kekaisaran-Kerajaan ( kk Ministerium des Inneres );
  • Kementerian Kehakiman Kekaisaran-Kerajaan ( kk Ministerium der Justiz );
  • Kementerian Pertahanan Wilayah Kekaisaran-Kerajaan ( kk Ministerium für Landesverteidigung );
  • Kementerian Pekerjaan Umum Kekaisaran-Kerajaan [Pengeluaran] ( kk Ministerium für öffentliche Arbeiten ), dibentuk pada tahun 1908;
  • Kementerian Perawatan Sosial Kekaisaran-Kerajaan ( kk Ministerium für Soziale Fürsorge ), dibentuk pada tahun 1917; Dan
  • Kementerian Kesehatan Rakyat Kekaisaran-Kerajaan ( kk Ministerium für Volksgesundheit ), juga dibentuk pada tahun 1917.

Administrasi lokal dan pemerintah Cisleithania[sunting | sunting sumber]

Kaisar Franz Joseph I mengunjungi Praha dan membuka Jembatan Kaisar Francis I yang baru pada tahun 1901
Kraków , kota bersejarah Polandia di Kekaisaran Austro-Hungaria di mana pada tahun 1870 pihak berwenang mengizinkan penggunaan bahasa Polandia di Universitas Jagiellonian

Sistem administrasi di Kekaisaran Austria terdiri dari tiga tingkat: administrasi Negara pusat, teritori ( Länder ), dan administrasi komunal lokal. Administrasi negara meliputi semua urusan yang berkaitan dengan hak, kewajiban, dan kepentingan "yang berlaku umum di semua wilayah"; semua tugas administrasi lainnya diserahkan ke wilayah. Akhirnya, komune memiliki pemerintahan sendiri di dalam lingkungan mereka sendiri.

Otonomi daerah[sunting | sunting sumber]

Masing-masing dari tujuh belas wilayah Cisleithania memiliki seorang pejabat dari pemerintah pusat, yang secara informal disebut kepala teritorial ( Landeschef). Dia diangkat oleh Kaisar atas nasihat Perdana Menteri Austria dan memiliki kantor administrasi kecilnya sendiri. Kepala suku memainkan peran ganda di wilayah yang ditugaskan kepadanya - raja muda atas nama Kaisar dan gubernur atas nama pemerintah pusat Austria. Dengan demikian, dia berada di bawah pengawasan ganda dari raja dan perdana menteri, diangkat oleh yang pertama atas saran dari yang terakhir dan dapat diberhentikan dengan cara yang sama atau atas kebijaksanaan Kaisar sendiri. Di lima tanah mahkota - kadipaten Salzburg, Carinthia, Carniola, Silesia Atas dan Bawah (umumnya dikenal sebagai Silesia Austria) dan Bukovina kepala teritorial disebut Presiden Provinsi ( Landespräsident ) dan kantor administratifnya disebut Pemerintah Provinsi ( Landesregierung). Dua belas entitas lainnya dalam setengah Austria dari Monarki (Princely County of Gorizia, Margraviate of Istria dan Free Imperial City of Trieste digabungkan untuk tujuan administratif menjadi tanah mahkota yang disebut Tanah Pesisir atau Küstenland , ketiganya parlemen provinsi tetap dipisahkan) [7] memiliki Negara Kekaisaran-kerajaan ( Kk Statthalter ) dengan kantor administrasi yang disebut Kantor Negara atau Kanselir Negara ( Statthalterei) Meskipun sebutan resminya berbeda, namun lembaga tersebut memiliki fungsi yang persis sama. Pemegang negara diangkat untuk Kerajaan Bohemia, Kerajaan Galicia dan Lodomeria, Kadipaten Agung Austria di sepanjang Sungai Enns, Kadipaten Agung Austria di sepanjang Sungai Enns, Kadipaten Styria, Margraviat Moravia, Negara Pangeran Tirol ( dikelola bersama dengan Provinsi Vorarlberg) dan Tanah Pesisir bersama.[52]

Setiap entitas memiliki parlemen provinsinya sendiri, yang disebut Landtag , dipilih oleh para pemilih (beberapa pangeran bangsawan adalah anggota yang tidak dipilih dengan hak mereka sendiri). Kaisar menunjuk salah satu anggotanya sebagai Landeshauptmann (yaitu, perdana menteri provinsi). Landeshauptmann adalah Pembicara Landtag dan dengan demikian menjadi anggota legislatif provinsi. Karena Landtag biasanya mengadakan sesi seremonial setahun sekali, badan tersebut memilih Konferensi Tetapnya sendiri ( Landesausschuss [ de ] ), yang keduanya menjalankan fungsi legislatif parlemen provinsi (jika tidak dalam sesi) dan pemerintahan kolektif untuk departemen-departemen di administrasi provinsi. Dalam peran ini Landeshauptmann danLanddesausschuss juga milik eksekutif provinsi dan merupakan pendahulu dari pemerintah provinsi modern Negara Bagian Austria . Banyak cabang administrasi teritorial yang sangat mirip dengan cabang Negara, sehingga bidang kegiatan mereka sering tumpang tindih dan berbenturan. "Jalur ganda" administratif ini, demikian sebutannya, sebagian besar dihasilkan dari asal-usul Negara – sebagian besar melalui persatuan sukarela negara-negara yang memiliki rasa individualitas yang kuat. [ halaman diperlukan ] [53][halaman dibutuhkan]

Pemerintah lokal[sunting | sunting sumber]

Di bawah wilayah itu adalah distrik ( Bezirk ) di bawah seorang bupati ( Bezirkshauptmann ), yang ditunjuk oleh pemerintah Negara Bagian. Para bupati ini menyatukan hampir semua fungsi administrasi yang dibagi di antara berbagai kementerian. Setiap distrik dibagi menjadi beberapa kotamadya ( Ortsgemeinden ), masing-masing dengan walikota terpilihnya sendiri ( Bürgermeister ). Sembilan kota wajib adalah unit otonom di tingkat kabupaten.

Kompleksitas sistem ini, khususnya tumpang tindih antara administrasi Negara dan teritorial, menyebabkan gerakan reformasi administrasi. Sejak tahun 1904, perdana menteri Ernest von Koerber telah menyatakan bahwa perubahan menyeluruh dalam prinsip-prinsip administrasi akan sangat penting jika mesin Negara terus bekerja. Richard von BinerthTindakan terakhir sebagai perdana menteri Austria pada Mei 1911 adalah pengangkatan komisi yang dinominasikan oleh Kaisar untuk menyusun skema reformasi administrasi. Reskrip kekaisaran tidak menampilkan reformasi sebagai hal yang mendesak atau menguraikan filosofi keseluruhan untuk mereka. Kemajuan masyarakat yang terus menerus, katanya, telah membuat tuntutan yang meningkat pada administrasi, artinya, reformasi dianggap diperlukan karena perubahan zaman, bukan masalah mendasar pada struktur administrasi. Komisi reformasi pertama-tama menyibukkan diri dengan reformasi yang tidak ada kontroversi. Pada tahun 1912 diterbitkan "Proposal untuk pelatihan pejabat Negara". Komisi menghasilkan beberapa laporan lebih lanjut sebelum pekerjaannya terhenti oleh pecahnya Perang Dunia I pada tahun 1914.Pemerintah memutuskan program otonomi nasional sebagai dasar reformasi administrasi, namun tidak pernah dilaksanakan.[54]

Pemerintah Transleithania[sunting | sunting sumber]

Penobatan Francis Joseph I dan Elisabeth Amalie di Gereja Matthias , Buda , 8 Juni 1867
Peta kabupaten Tanah Mahkota St Stefanus (Hungaria dan Kroasia-Slavonia)

Kaisar monarki ganda di sebelah kanannya Raja Apostolik Hungaria dan Raja Kroasia dan Slavonia, penguasa bagian kerajaan Hungaria, secara resmi bernama Tanah Mahkota Hungaria Suci ( A Magyar Szent Korona országai ) menunjuk Pemerintah Hungaria Hungaria. Kementerian Hungaria membawa sebutan Kerajaan Hungaria ... Kementerian (sing. Magyar Királyi ... minisztérium ), di mana Royal adalah singkatan dari gelar Kaiser Raja Apostolik Hungaria. Kekuasaan eksekutif di Transleithania dipegang oleh kabinet yang bertanggung jawab kepada Majelis Nasional, yang terdiri dari sepuluh menteri:

  • Perdana Menteri ( Magyar Királyság miniszterelnök )
  • Menteri Keuangan ( Magyar Királyság Pénzügyminiszterium );
  • Menteri Dalam Negeri
  • Menteri Pertanian, Industri, dan Perdagangan , dipecah menjadi kementerian Pertanian ( Magyar Királyság Földművelésügyi Minisztérium ) dan Perdagangan ( Magyar Királyság kereskedelemügyi Miniszterium ) pada tahun 1889;
  • Kementerian Pekerjaan Umum dan Transportasi , dilipat menjadi kementerian perdagangan pada tahun 1889;
  • Menteri Kehakiman ( Magyar Királyság Igazságügy Miniszterium );
  • Menteri Pertahanan Nasional ( Magyar Királyság Honvédelmi Miniszterium );
  • Menteri Agama dan Pendidikan Umum ( Magyar Királyság Vallás- és Közoktatásügyi Miniszterium );
  • Menteri selain Raja ( A Király Személye Körüli Minisztérium ), kantor penghubung di Wina antara Kaisar di sebelah kanannya Raja Apostolik Hungaria dan pemerintah Hungaria dan
  • Menteri tanpa Portofolio Urusan Kroasia, Slavia dan Dalmatian (Hungaria: Horvát-Szlavón-Dalmát Tárca Nélküli Miniszter atau bahasa Kroasia: Hrvatsko-slavonsko-dalmatinski Ministar bez Lisnice ). Karena Kerajaan Hungaria berada dalam persatuan pribadi dengan Kerajaan Kroasia dan Slavonia, ada seorang menteri di Pemerintah Hungaria yang bertanggung jawab atas otonomi terbatas daerah tersebut.

Dari tahun 1867 pembagian administratif dan politik tanah milik mahkota Hungaria direnovasi karena beberapa restorasi dan perubahan lainnya. Pada tahun 1868 Transylvania benar-benar dipersatukan kembali dengan Hungaria, dan kota serta distrik Fiume mempertahankan statusnya sebagai Corpus separatum ("badan terpisah"). " Perbatasan Militer " dihapus secara bertahap antara tahun 1871 dan 1881, dengan Banat dan Šajkaška dimasukkan ke dalam Hungaria dan Perbatasan Militer Kroasia dan Slavonia bergabung dengan Kroasia-Slavonia.

Pemerintah Otonomi Kroasia-Slavonia[sunting | sunting sumber]

Pemerintah Otonom, secara resmi Pemerintah Tanah Kerajaan Kroasia–Slavonian–Dalmatian ( Bahasa Kroasia : Zemaljska vlada atau Kraljevska hrvatsko–slavonsko–dalmatinska zemaljska vlada ) didirikan pada tahun 1869 dengan kedudukannya di Zagreb . Pemerintah Otonomi meliputi:

  • Larangan ( Larangan Hrvatski ) - kepala Pemerintahan Otonomi;
  • Departemen Dalam Negeri ( Odjel za unutarnje poslove );
  • Departemen Agama dan Pendidikan ( Odjel za bogoštovlje i nastavu );
  • Departemen Kehakiman ( Odjel za pravosuđe );
  • Departemen Ekonomi Nasional ( Odjel za narodno gospodarstvo ) (sejak 1914).

Administrasi lokal dan pemerintah Transleithania[sunting | sunting sumber]

Berkenaan dengan pemerintahan lokal, Hungaria secara tradisional dibagi menjadi sekitar tujuh puluh kabupaten ( Bahasa Hungaria : megyék , megye tunggal ; Kroasia: Bahasa Kroasia : županija) dan deretan kabupaten dan kota dengan status khusus. Sistem ini direformasi dalam dua tahap. Pada tahun 1870, sebagian besar hak istimewa historis dari pembagian teritorial dihapuskan, tetapi nama dan wilayah yang ada tetap dipertahankan. Pada titik ini, ada total 175 subdivisi teritorial: 65 kabupaten (49 di Hungaria, 8 di Transilvania, dan 8 di Kroasia), 89 kota dengan hak munisipal, dan 21 jenis munisipalitas lainnya (3 di Hungaria dan 18 di Transylvania). Dalam reformasi lebih lanjut pada tahun 1876, sebagian besar kota dan jenis munisipalitas lainnya dimasukkan ke dalam kabupaten. Kabupaten di Hungaria dikelompokkan menjadi tujuh sirkuit,[7] yang tidak memiliki fungsi administratif. Subdivisi tingkat terendah adalah distrik atau processus ( Bahasa Hungaria: szolgabírói járás ).

Setelah tahun 1876, beberapa kotamadya perkotaan tetap independen dari kabupaten tempat mereka berada. Terdapat 26 munisipalitas perkotaan berikut di Hungaria: Arad, Baja, Debreczen, Győr, Hódmezővásárhely, Kassa, Kecskemét, Kolozsvár, Komárom, Marosvásárhely, Nagyvárad, Pancsova, Pécs, Pozsony, Selmecz- és Bélabanya, Sopron, Szabadka, Szatmárnémeti, Szeged , Székesfehervár, Temesvár, Újvidék, Versecz, Zombor, dan Budapest, ibu kota negara.[7] Di Kroasia-Slavonia, ada empat: Osijek, Varaždin dan Zagreb dan Zemun.[7] Fiume terus membentuk divisi terpisah.

Administrasi kota dilakukan oleh seorang pejabat yang ditunjuk oleh raja. Kotamadya ini masing-masing memiliki dewan yang terdiri dari dua puluh anggota. Kabupaten dipimpin oleh seorang kepala daerah ( Bahasa Hungaria : Ispán atau Bahasa Kroasia : župan ) yang ditunjuk oleh raja dan di bawah kendali Kementerian Dalam Negeri. Setiap kabupaten memiliki komite kota dari 20 anggota,[7] yang terdiri dari 50% virilist (orang yang membayar pajak langsung tertinggi) dan 50% orang terpilih yang memenuhi sensus dan ex officio yang ditentukan.anggota (wakil kepala daerah, notaris utama, dan lain-lain). Kekuasaan dan tanggung jawab kabupaten terus dikurangi dan dialihkan ke badan-badan regional kementerian kerajaan.

Pemerintah kondominium Bosnia dan Herzegovina[sunting | sunting sumber]

Sirkuit ( Kreise ) Bosnia dan Herzegovina: Banja Luka , Bihać , Mostar , Sarajevo , Travnik , Tuzla

Pemerintahan Bosnia dan Herzegovina dipimpin oleh seorang gubernur jenderal ( Bahasa Jerman : Landsschef ), yang merupakan kepala pemerintahan sipil dan komandan pasukan militer yang berbasis di Bosnia dan Herzegovina. Karena fungsi militer dari posisinya, kesembilan gubernur jenderal adalah perwira militer. Cabang eksekutif dipimpin oleh Dewan Nasional, yang diketuai oleh gubernur dan terdiri dari wakil gubernur dan kepala departemen. Pada awalnya, pemerintah hanya memiliki tiga departemen, administrasi, keuangan, dan legislatif. Belakangan, departemen lain, termasuk konstruksi, ekonomi, pendidikan, agama, dan teknik, juga didirikan.[7] Administrasi negara, bersama dengan pelaksanaan undang-undang, diserahkan kepada Pemerintah Teritorial di Sarajevo, yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kementerian Keuangan Umum. Otoritas administratif Territory yang ada mempertahankan organisasi dan fungsi mereka sebelumnya.[18]

Otoritas Austria-Hungaria membiarkan divisi Utsmaniyah di Bosnia dan Herzegovina tidak tersentuh, dan hanya mengubah nama unit divisi. Jadi Vilayet Bosnia diganti namanya menjadi Reichsland , sanjak diganti namanya menjadi Kreise (Sirkuit), kaza diganti namanya menjadi Bezirke (Distrik), dan nahiyah diubah namanya menjadi Exposituren .[7] Ada enam Kreise dan 54 Bezirke .[7] Kepala suku Kreise adalah Kreiseleiter, dan kepala suku Bezirke adalahBezirkesleiter . [55]

Sistem peradilan[sunting | sunting sumber]

Cisleithania[sunting | sunting sumber]

Konstitusi Desember 1867 memulihkan supremasi hukum , independensi peradilan , dan pengadilan juri publik di Austria. Sistem pengadilan umum memiliki empat anak tangga yang sama seperti yang masih ada sampai sekarang:

  • Pengadilan distrik ( Bezirksgerichte );
  • Pengadilan daerah ( Kreisgerichte );
  • Pengadilan tinggi daerah ( Oberlandesgerichte );
  • Mahkamah Agung ( Oberster Gerichts- und Kassationshof ).

Warga Habsburg mulai sekarang dapat membawa Negara ke pengadilan jika hal itu melanggar hak-hak dasar mereka.[7] Karena pengadilan reguler masih belum mampu mengesampingkan birokrasi, apalagi legislatif, jaminan ini mengharuskan pembentukan pengadilan spesialis yang dapat: Templat:Sfnaut

  • Pengadilan Tata Usaha Negara ( Verwaltungsgerichtshof ), ditetapkan oleh Undang-Undang Dasar Kekuasaan Kehakiman tahun 1867 ( Staatsgrundgesetz über die richterliche Gewalt ) dan diterapkan pada tahun 1876, memiliki kekuasaan untuk meninjau legalitas tindakan administratif, memastikan bahwa cabang eksekutif tetap setia pada prinsip peraturan hukum.
  • Pengadilan Kekaisaran ( Reichsgericht ), ditetapkan oleh Undang-Undang Dasar tentang Penciptaan Pengadilan Kekaisaran ( Staatsgrundgesetz über die Einrichtung eines Reichsgerichtes ) pada tahun 1867 dan diterapkan pada tahun 1869, memutuskan konflik demarkasi antara pengadilan dan birokrasi, antara wilayah konstituennya, dan antara wilayah individu dan Kekaisaran.[7][7] Pengadilan Kekaisaran juga mendengar pengaduan warga negara yang mengaku telah dilanggar hak konstitusionalnya, meskipun kekuasaannya tidak kasasi: pengadilan hanya dapat membela pengadu dengan menyatakan pemerintah salah, bukan dengan benar-benar membatalkan keputusannya yang salah.[56] Templat:Sfnaut
  • Pengadilan Negeri ( Staatsgerichtshof ) meminta pertanggungjawaban menteri Kaisar atas kesalahan politik yang dilakukan saat menjabat.[7][7] Meskipun Kaisar tidak dapat dibawa ke pengadilan, banyak dari keputusannya sekarang bergantung pada menteri terkait untuk menandatanganinya kembali. Pendekatan ganda untuk membuat Kaisar bergantung pada menterinya dan juga membuat menteri bertanggung jawab secara pidana atas hasil yang buruk pertama-tama akan memungkinkan, kedua memotivasi para menteri untuk menekan raja.[57]

Transleithania[sunting | sunting sumber]

Kekuasaan kehakiman juga independen dari eksekutif di Hungaria. Setelah Penyelesaian Kroasia–Hungaria tahun 1868, Kroasia-Slavonia memiliki sistem peradilan independennya sendiri (Tabel Tujuh adalah pengadilan tingkat terakhir untuk Kroasia-Slavonia dengan yurisdiksi perdata dan pidana terakhir). Otoritas peradilan di Hungaria adalah:

  1. pengadilan distrik dengan hakim tunggal (458 tahun 1905);
  2. pengadilan daerah dengan hakim perguruan tinggi (76 jumlahnya); untuk ini dilampirkan 15 pengadilan juri untuk pelanggaran pers. Ini adalah pengadilan tingkat pertama. Di Kroasia-Slavonia ini dikenal sebagai meja pengadilan setelah tahun 1874;
  3. Meja Kerajaan (berjumlah 12), yang merupakan pengadilan tingkat kedua, didirikan di Budapest, Debrecen, Győr, Kassa, Kolozsvár, Marosvásárhely, Nagyvárad, Pécs, Pressburg, Szeged, Temesvár dan Meja Ban di Zagreb.
  4. Mahkamah Agung Kerajaan di Budapest, dan Mahkamah Agung, atau Tabel Tujuh, di Zagreb, yang merupakan otoritas kehakiman tertinggi. Ada juga pengadilan niaga khusus di Budapest, pengadilan angkatan laut di Fiume, dan pengadilan tentara khusus.[58]

Kondominium Bosnia dan Herzegovina[sunting | sunting sumber]

Statuta Teritorial memperkenalkan hak dan hukum modern di Bosnia-Herzegovina, dan secara umum menjamin hak-hak sipil penduduk Wilayah, yaitu kewarganegaraan, kebebasan pribadi, perlindungan oleh otoritas yudisial yang kompeten, kebebasan keyakinan dan hati nurani, pelestarian individualitas dan bahasa nasional, kebebasan berbicara, kebebasan belajar dan pendidikan, domisili yang tidak dapat diganggu gugat, kerahasiaan pos dan telegraf, properti yang tidak dapat diganggu gugat, hak petisi, dan akhirnya hak mengadakan pertemuan.

Otoritas yudisial yang ada di Territory mempertahankan organisasi dan fungsi mereka sebelumnya.[18]

Anggaran[sunting | sunting sumber]

Meskipun Austria dan Hungaria berbagi mata uang yang sama, mereka adalah entitas yang berdaulat dan mandiri secara fiskal. Sejak dimulainya persatuan pribadi (sejak 1527), pemerintah Kerajaan Hungaria dapat mempertahankan anggarannya yang terpisah dan mandiri. Setelah revolusi tahun 1848–1849, anggaran Hungaria digabungkan dengan anggaran Austria, dan baru setelah Kompromi tahun 1867 Hungaria memperoleh anggaran terpisah.[58]

Hak suara[sunting | sunting sumber]

Menjelang akhir abad ke-19, paruh Austria dari monarki ganda mulai bergerak ke arah konstitusionalisme . Sistem konstitusional dengan parlemen, Reichsrat dibentuk, dan undang-undang hak diberlakukan juga pada tahun 1867. Hak pilih untuk majelis rendah Reichstag secara bertahap diperluas hingga tahun 1907, ketika hak pilih yang sama untuk semua warga negara laki-laki diperkenalkan.

Pemilihan legislatif Cisleithania tahun 1907 adalah pemilihan umum pertama yang diadakan di bawah hak pilih laki-laki universal , setelah reformasi pemilihan yang menghapus persyaratan pembayaran pajak untuk pemilih telah diadopsi oleh dewan dan disahkan oleh Kaisar Franz Joseph pada awal tahun.[7] Namun, alokasi kursi didasarkan pada pendapatan pajak dari Negara bagian-Negara bagian.[59]

Isu-isu pokok dalam politik internal[sunting | sunting sumber]

Aristokrasi tradisional dan kelas bangsawan berbasis tanah secara bertahap menghadapi orang-orang kota yang semakin kaya, yang mencapai kekayaan melalui perdagangan dan industrialisasi. Kelas menengah dan atas perkotaan cenderung mencari kekuatan mereka sendiri dan mendukung gerakan progresif setelah revolusi di Eropa.

Seperti di Kekaisaran Jerman, Kekaisaran Austro-Hungaria sering menggunakan kebijakan dan praktik ekonomi liberal. Sejak tahun 1860-an, para pengusaha berhasil mengindustrialisasi bagian-bagian Kekaisaran. Anggota borjuis yang baru makmur mendirikan rumah besar dan mulai mengambil peran penting dalam kehidupan perkotaan yang menyaingi aristokrasi. Pada periode awal, mereka mendorong pemerintah mencari investasi asing untuk membangun infrastruktur, seperti rel kereta api, untuk membantu industrialisasi, transportasi dan komunikasi, serta pembangunan.

Demonstrasi untuk hak universal untuk memilih di Praha, Bohemia, 1905

Pengaruh kaum liberal di Austria, kebanyakan etnis Jerman, melemah di bawah kepemimpinan Count Eduard von Taaffe , perdana menteri Austria dari tahun 1879 hingga 1893. Taaffe menggunakan koalisi partai-partai pendeta, konservatif, dan Slavia untuk melemahkan kaum liberal. Di Bohemia , misalnya, dia mengesahkan bahasa Ceko sebagai bahasa resmi birokrasi dan sistem sekolah, sehingga mematahkan monopoli penutur bahasa Jerman dalam memegang jabatan. Reformasi semacam itu mendorong kelompok etnis lain untuk mendorong otonomi yang lebih besar juga. Dengan mempermainkan kebangsaan satu sama lain, pemerintah memastikan peran sentral monarki dalam menyatukan kelompok-kelompok kepentingan yang bersaing di era perubahan yang cepat.

Selama Perang Dunia Pertama, meningkatnya sentimen nasional dan gerakan buruh berkontribusi pada pemogokan, protes, dan kerusuhan sipil di Kekaisaran. Setelah perang, republik, partai nasional berkontribusi pada disintegrasi dan runtuhnya monarki di Austria dan Hungaria. Republik didirikan di Wina dan Budapest.[60]

Undang-undang untuk membantu kelas pekerja muncul dari kaum konservatif Kristen Katolik. Mereka beralih ke reformasi sosial dengan menggunakan model Swiss dan Jerman dan mengintervensi industri swasta. Di Jerman, Kanselir Otto von Bismarck menggunakan kebijakan semacam itu untuk menetralkan janji-janji sosialis. Umat Kristen ​​​​Katolik mempelajari Undang-Undang Pabrik Swiss tahun 1877, yang membatasi jam kerja untuk semua orang dan memberikan tunjangan persalinan, dan undang-undang Jerman yang mengasuransikan pekerja dari risiko industri yang melekat di tempat kerja. Ini berfungsi sebagai dasar untuk Amandemen Kode Perdagangan Austria tahun 1885.[61]

Kompromi Austro-Hungaria dan para pendukungnya tetap sangat tidak populer di kalangan pemilih etnis Hungaria, dan keberhasilan elektoral yang berkelanjutan dari Partai Liberal yang pro-kompromi membuat frustrasi banyak pemilih Hungaria. Sementara partai liberal pro-kompromi adalah yang paling populer di kalangan pemilih etnis minoritas, partai minoritas Slovakia, Serbia, dan Rumania tetap tidak populer di kalangan etnis minoritas. Partai Hungaria nasionalis, yang didukung oleh mayoritas pemilih etnis Hungaria, tetap menjadi oposisi, kecuali dari tahun 1906 hingga 1910 di mana partai nasionalis Hungaria dapat membentuk pemerintahan.[62]

Urusan luar negeri[sunting | sunting sumber]

Kaisar secara resmi bertanggung jawab atas urusan luar negeri. Menteri luar negerinya melakukan diplomasi. Lihat Menteri Kekaisaran dan Rumah Kerajaan dan Urusan Luar Negeri Austria-Hungaria (1867–1918) .[63][64]

Struktur Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

3 unsur nyata yang dikuasai Austria-Hungaria:

  1. Pemerintahan Hungaria atau Transleithania
  2. Pemerintahan Austria atau Cisleithania
  3. Administrasi persatuan di bawah penguasa

Hungaria dan Austria menegakkan parlemen terpisah, masing-masing dengan perdana menterinya sendiri. Hubungan/koordinasi keduanya mulai pada pemerintahan di bawah monarki, memegang kekuatan absolut dalam teori namun terbatas dalam praktiknya. Pemerintahan umum monarki bertanggung jawab pada tentara, untuk AL, untuk kebijakan luar negeri, dan untuk persatuan cukai.

Di daerah tertentu Cisleithania dan Hungaria, seperti Galisia dan Kroasia, menikmati kedudukan khusus dengan susunan pemerintahan mereka yang unik.

Dewan Kementrian Umum menguasai pemerintahan umum: terdiri atas 3 menteri untuk pertanggungjawaban bersama (keuangan, militer, dan kebijakan asing bersama), 2 PM, beberapa adipati dan monarki. 2 delegasi perwakilan, masing-masing dari Austria dan dari Hungaria, bertemu secara terpisah dan memilih pada ekspeditur Dewan Kementrian Umum, memberi 2 pengaruh pemerintahan dalam administrasi umum. Bagaimanapun, akhirnya kementrian hanya menjawab pada monarki, dan ia memiliki keputusan akhir pada masalah kebijakan asing dan militer.

Tanggung jawab yang saling melengkapi antara kementrian bersama dan kementrian dua paruhan menimbulkan perselisihan dan ketakefisienan. Angkatan bersenjata menderita terutama dari yang saling melengkapi itu. Walau pemerintahan bersatu menetapkan hubungan militer menyeluruh, pemerintahan Austria dan Hungaria masing-masing tetap mengepalai "kuota rekrut, legislasi mengenai wajib militer, transfer dan ketetapan angkatan bersenjata, dan peraturan urusan kewarganegaraan, non-militer anggota angkatan bersenjata". Tak usah dikatakan, masing-masing pemerintahan bisa memiliki pengaruh kuat atas tanggung jawab pemerintahan umum. Tiap paruh Kerajaan Ganda membuktikan yang disediakan untuk mengganggu operasi umum untuk melanjutkan perhatiannya sendiri.

Hubungan selama lebih dari setengah abad setelah tahun 1867 antara dua setengah kekaisaran (nyatanya bagian Cisleithan memuat hampir 57% penduduk kerajaan yang digabungkan dan penerimaan agak besar dari sumber ekonominya) menonjolkan perselisihan ulang atas susunan pajak eksternal yang diterima dan atas sumbangan keuangan dari tiap pemerintahan untuk kesejahteraan umum. Di bawah istilah Ausgleich, sebuah persetujuan, dirundingkan kembali tiap 10 tahun, menetapkan persoalan ini. Masing-masing penambahan kekuatan pada pembaharuan susunan melihat huru-hara politik. Pertentangan antara paruhan kekaisaran berpuncak di pertengahan 1900-an dalam krisis konstitusi berkepanjangan – yang digerakkan oleh ketaksetujuan atas bahasa kekuasaan dalam unit pasukan Hungaria, dan diperdalam oleh kedatangan kekuasaan di Budapest (April 1906) dari gabungan orang-orang nasionalis Hungaria. Pembaharuan sementara susunan umum terjadi pada bulan Oktober 1907 dan November 1917 atas dasar status quo.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Data berikut ini berdasarkan sensus Austro-Hungaria resmi yang dilakukan pada tahun 1910.

Penduduk dan wilayah[sunting | sunting sumber]

Daerah Wilayah (km2) Populasi
Kekaisaran Austria 300,005 (≈48% dari Austria–Hungaria) 28,571,934 (≈57.8% dari Austria–Hungaria)
Kerajaan Hungaria 325,411 (≈52% dari Austria–Hungaria) 20,886,487 (≈42.2% dari Austria–Hungaria)
Bosnia & Herzegovina 51,027 1,931,802
Sandžak (diduduki hingga 1909) 8,403 135,000
Pakaian tradisional di Hungaria, akhir abad ke-19

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Bahasa Nomor %
Jerman 12,006,521 23.36
Hungaria 10,056,315 19.57
Ceska 6,442,133 12.54
Serbia-Kroasia 5,621,797 10.94
Polandia 4,976,804 9.68
Rutenia 3,997,831 7.78
Rumania 3,224,147 6.27
Slowakia 1,967,970 3.83
Slovenia 1,255,620 2.44
Italia 768,422 1.50
Lainnya 1,072,663 2.09
Total 51,390,223 100.00

Di Austria (Cisleithania), sensus tahun 1910 mencatat Umgangssprache , bahasa sehari-hari. Orang Yahudi dan mereka yang menggunakan Bahasa Jerman di kantor sering menyebut Bahasa Jerman sebagai Umgangssprache mereka , bahkan ketika memiliki Muttersprache yang berbeda . 36,8% dari total populasi berbicara Bahasa Jerman sebagai bahasa ibu mereka, dan lebih dari 71% penduduk berbicara sedikit Bahasa Jerman.

Di Hungaria (Transleithania), di mana sensus didasarkan terutama pada bahasa ibu,[7][7] 48,1% dari total populasi berbicara Bahasa Hungaria sebagai bahasa ibu mereka. Tidak menghitung Kroasia-Slavonia yang otonom, lebih dari 54,4% penduduk Kerajaan Hungaria adalah penutur asli Bahasa Hungaria (termasuk juga orang Yahudi – sekitar 5% dari populasi – karena kebanyakan mereka berbahasa Hungaria).[65][66]

Beberapa bahasa dianggap sebagai dialek bahasa yang digunakan lebih luas. Misalnya: dalam sensus, Bahasa Rhaeto-Roman dihitung sebagai "Bahasa Italia", sedangkan Istro-Rumania dihitung sebagai "Bahasa Rumania". Yiddish dihitung sebagai "Bahasa Jerman" di Austria dan Hungaria.

Kostum tradisional Tyrol
Parade di Praha , Kerajaan Bohemia , 1900
Orang Cuman dan Jasz mempertahankan otonomi daerah mereka ( Cumania dan Jazygia ) sampai tahun 1876.
Bahasa yang digunakan di Cisleithania (Austria) (sensus 1910)
Tanah Bahasa yang paling umum (lebih dari 50%) Bahasa umum (lebih dari 20%) Bahasa lainnya
Bohemia 63,2% Ceska 36,45% (2.467.724) Jerman
Dalmatia 96,2% Serbia-Kroasia 2,8% Italia
Galisia 58,6% Polandia 40,2% Rutenia 1,1% Jerman
Austria Bawah 95,9% Jerman 3,8% Ceska
Austria Atas 99,7% Jerman 0,2% Ceska
Bukovina 38,4%

34,4% 21,2%

Rutenia

Rumania Jerman

4,6% Polandia
Carinthia 78,6% Jerman 21,2% Slovenia
Carniola 94,4% Slovenia 5,4% Jerman
Salzburg 99,7% Jerman 0,1% Ceska
Silesia 43,9%

31,7% 24,3%

Jerman

Polandia Ceska

Stiria 70,5% Jerman 29,4% Slovenia
Moravia 71,8% Ceko 27,6% Jerman 0,6% Polandia
Gorizia dan Gradisca 59,3% Slovenia 34,5% Italia 1,7% Jerman
Trieste 51,9% Italia 24,8% Slovenia 5,2%

1,0%

Serbia-Kroasia Jerman
Istria 41,6%

36,5%

Italia Serbo-Kroasia 13,7%

3,3%

Slovenia

Jerman

Tirol 57,3% Jerman 38,9% Italia
Vorarlberg 95,4% Jerman 4,4% Italia
Bahasa ibu di Transleithania (Hungaria) (sensus 1910)
Bahasa Hungaria tepat Kroasia-Slavonia
speaker % populasi speaker % populasi
Hungaria 9.944.627 54,5% 105.948 4,1%
Rumania 2.948.186 16,0% 846 <0,1%
Slowakia 1.946.357 10,7% 21.613 0,8%
Jerman 1.903.657 10,4% 134, 078 5,1%
Serbia 461.516 2,5% 644.955 24,6%
Rutenia 464.270 2,3% 8.317 0,3%
Kroasia 194.808 1,1% 1.638.354 62,5%
Lainnya dan tidak ditentukan 401.412 2,2% 65.843 2,6%
Total 18.264.533 100% 2.621.954 100%

Wilayah bersejarah:

Wilayah Bahasa Ibu Bahasa Hungaria Bahasa lainnya
Transilvania Rumania – 2.819.467 (54%) 1.658.045 (31,7%) Jerman – 550.964 (10,5%)
Hungaria Atas Slowakia – 1.688.413 (55,6%) 881.320 (32,3%) Jerman – 198.405 (6,8%)
Délvidék Serbo-Kroasia – 601.770 (39,8%) 425.672 (28,1%) Jerman – 324.017 (21,4%)

Rumania – 75.318 (5,0%) Slowakia – 56.690 (3,7%)

Transkarpatia Rutenia – 330.010 (54,5%) 185.433 (30,6%) Jerman – 64.257 (10,6%)
Fiume Italia – 24.212 (48,6%) 6.493 (13%)
  • Kroasia dan Serbia – 13.351 (26,8%)
  • Slovenia – 2.336 (4,7%)
  • Jerman – 2.315 (4,6%)
Őrvidék Jerman – 217.072 (74,4%) 26.225 (9%) Kroasia – 43.633 (15%)
Prekmurje Slovenia– 74.199 (80,4%) – pada tahun 1921 14.065 (15,2%) – pada tahun 1921 Jerman – 2.540 (2,8%) – pada tahun 1921

Agama[sunting | sunting sumber]

Sinagoge Agung bergaya romantis di Pécs , dibangun oleh komunitas Yahudi Neolog pada tahun 1869.
Agama di Austria–Hungaria 1910 [5]
Religion Austria–Hungaria Austria/Cisleithania
Hungaria/Transleithania
Bosnia dan Herzegovina
Kekristenan 94.2% 95.3% 95.1% 66.4%
-Kristen Katolik (Romawi dan Timur) 76.6% 90.9% 61.8% 22.9%
-Kristen Protestan 8.9% 2.1% 19.0% 0%
-Kristen Ortodoks Timur 8.7% 2.3% 14.3% 43.5%
Yahudi 4.4% 4.7% 4.9% 0.6%
Islam 1.3% 0% 0% 32.7%
Agama-Agama di Austria–Hungaria, dari Andrees Allgemeiner Handatlas edisi 1881 . Umat Kristen ​​​​Katolik ( Romawi dan Uniate ) berwarna biru, Kristen Protestan ungu, Kristen Ortodoks Timur kuning, dan Islam hijau.
Pemakaman di Galicia oleh Teodor Axentowicz , 1882

Hanya di Kekaisaran Austria:[67]

Agama Austria
Kristen Katolik Latin 79,1% (20.661.000)
Kristen Katolik Timur 12% (3.134.000)
Yahudi 4,7% (1.225.000)
Kristen Ortodoks Timur 2,3% (607.000)
Kristen Protestan (Lutheran) 1,9% (491.000)
Lain atau tidak beragama 14.000

Hanya di Kerajaan Hungaria:[68]

Agama Hungaria tepat & Fiume Kroasia & Slavonia
Kristen Katolik Latin 49,3% (9.010.305) 71,6% (1.877.833)
Kristen Protestan (Calvinis) 14,3% (2.603.381) 0,7% (17.948)
Kristen Ortodoks Timur 12,8% (2.333.979) 24,9% (653.184)
Kristen Katolik Timur 11,0% (2.007.916) 0,7% (17.592)
Kristen Protestan (Lutheran) 7,1% (1.306.384) 1,3% (33.759)
Yahudi 5,0% (911.227) 0,8% (21.231)
Kristen Protestan (Unitarian) 0,4% (74.275) 0,0% (21)
Lain atau tidak beragama 0,1% (17.066) 0,0 (386)

Kota terbesar[sunting | sunting sumber]

Data: sensus tahun 1910 [69][70]

Kekaisaran Austria
Pangkat Nama Indonesia saat ini Nama resmi kontemporer [71] Lainnya Negara masa kini Penduduk pada tahun 1910 Populasi masa kini
1. Wina Wien Bécs, Beč, Dunaj Austria 2,031,498

(kota tanpa pinggiran kota 1,481,970)

1,840,573

(Metro: 2,600,000)

2. Praha Prag, Praha Prága Republik Ceko 668,000

(kota tanpa pinggiran kota 223,741)

1,301,132

(Metro: 2,620,000)

3. Trieste Triest Trieszt, Trst Italia 229,510 204,420
4. Lviv Lemberg, Lwów Ilyvó, Львів, Lvov, Львов Ukraina 206,113 728,545
5. Kraków Krakau, Kraków Krakkó, Krakov Polandia 151,886 762,508
6. Graz Grác, Gradec Austria 151,781 328,276
7. Brno Brünn, Brno Berén, Börön, Börénvásár Republik Ceko 125,737 377,028
8. Chernivtsi Czernowitz Csernyivci, Cernăuți, Чернівці Ukraina 87,128 242,300
9. Plzeň Pilsen, Plzeň Pilzen Republik Ceko 80,343 169,858
10. Linz Linec Austria 67,817 200,841
Kerajaan Hungaria
Pangkat Nama Indonesia saat ini Nama resmi kontemporer [7] Lainnya Negara masa kini Penduduk pada tahun 1910 Populasi masa kini
1. Budapest Budimpešta Hungaria 1.232.026 (kota tanpa pinggiran kota 880.371) 1.735.711 (Metro: 3.303.786)
2. Szeged Szegedin, Segedin Hungaria 118.328 170.285
3. Subotica Szabadka Суботица Serbia 94.610 105.681
4. Debrecen Hungaria 92.729 208.016
5. Zagreb Zágráb, Agram Kroasia 79.038 803.000 (Metro: 1.228.941)
6. Bratislava Pozson Pressburg, Presporok Slowakia 78.223 425.167
7. Timișoara Temasvár Temaswar Rumania 72.555 319.279
8. Kecskemét Hungaria 66.834 111.411
9. Oradea Nagyvárad Großwardein Rumania 64.169 196.367
10. Arad Arad Rumania 63.166 159.074
11. Hódmezővásárhely Hungaria 62.445 46.047
12. Cluj-Napoca Kolozsvár Klausenburg Rumania 60.808 324.576
13. Újpest Hungaria 55.197 100.694
14. Miskolc Hungaria 51.459 157.177
15. Pecs Hungaria 49.852 145.347

Hubungan etnis[sunting | sunting sumber]

Peta etno-linguistik Austria–Hungaria, 1910
Peta etnografi Meyers Konversations-Lexikon Austria–Hungaria, 1885
Literasi di Austria–Hungaria (sensus 1880)
Keaksaraan di Hungaria menurut kabupaten pada tahun 1910 (tidak termasuk Kroasia)
Peta fisik Austria–Hungaria tahun 1914

Pada bulan Juli 1849, Parlemen Revolusi Hungaria memproklamirkan dan memberlakukan hak-hak etnis dan minoritas (undang-undang serupa berikutnya ada di Swiss), tetapi undang-undang ini dibatalkan setelah tentara Rusia dan Austria menumpas Revolusi Hungaria. Setelah Kerajaan Hungaria mencapai Kompromi dengan Dinasti Habsburg pada tahun 1867, salah satu tindakan pertama dari Parlemennya yang dipulihkan adalah mengesahkan Undang-Undang Kebangsaan (Undang-Undang Nomor XLIV tahun 1868). Itu adalah undang-undang liberal dan menawarkan hak bahasa dan budaya yang luas. Ia tidak mengakui orang non-Hungaria memiliki hak untuk membentuk negara dengan otonomi teritorial apa pun.[72]

"Kompromi Austro-Hungaria tahun 1867" menciptakan persatuan pribadi negara-negara merdeka Hungaria dan Austria, yang terhubung di bawah monarki bersama yang juga memiliki institusi bersama. Mayoritas Hungaria lebih menegaskan identitas mereka di dalam Kerajaan Hungaria, dan hal itu menimbulkan konflik dengan beberapa minoritasnya sendiri. Kekuatan kekaisaran penutur Bahasa Jerman yang menguasai setengah Austria dibenci oleh orang lain. Selain itu, munculnya nasionalisme di Rumania dan Serbia yang baru merdeka juga turut andil dalam masalah etnis di kekaisaran.

Pasal 19 "Undang-Undang Dasar Negara" tahun 1867 ( Staatsgrundgesetz ), hanya berlaku untuk bagian Cisleithania (Austria) dari Austria–Hungaria,[7] menyatakan:

Semua ras kekaisaran memiliki hak yang sama, dan setiap ras memiliki hak yang tidak dapat diganggu gugat atas pelestarian dan penggunaan kebangsaan dan bahasanya sendiri. Kesetaraan semua bahasa adat (" landesübliche Sprachen ") di sekolah, kantor, dan kehidupan publik, diakui oleh negara. Di wilayah-wilayah di mana beberapa ras tinggal, lembaga publik dan pendidikan harus diatur sedemikian rupa sehingga, tanpa menerapkan paksaan untuk mempelajari bahasa negara kedua (" Landessprache "), masing-masing ras menerima sarana pendidikan yang diperlukan dalam bahasanya sendiri. [73]

Penerapan prinsip ini menimbulkan beberapa perselisihan, karena tidak jelas bahasa mana yang dapat dianggap sebagai "adat". Orang Jerman, elit birokratis, kapitalis, dan budaya tradisional, menuntut pengakuan bahasa mereka sebagai bahasa adat di setiap bagian kekaisaran. Kaum nasionalis Jerman, khususnya di Sudetenland (bagian dari Bohemia), melihat ke Berlin dalam Kekaisaran Jerman yang baru.[7] Ada elemen berbahasa Jerman di Austria (sebelah barat Wina), tetapi tidak menunjukkan banyak rasa nasionalisme Jerman. Artinya, tidak menuntut negara merdeka; melainkan berkembang dengan memegang sebagian besar jabatan tinggi militer dan diplomatik di Kekaisaran.

Bahasa Italia dianggap sebagai "bahasa budaya" kuno ( Kultursprache ) oleh para intelektual Jerman dan selalu diberikan hak yang sama sebagai bahasa resmi Kekaisaran, tetapi Orang Jerman mengalami kesulitan dalam menerima Bahasa Slavia yang setara dengan bahasa mereka sendiri. Pada suatu kesempatan Pangeran A. Auersperg (Anastasius Grün) memasuki Diet of Carniola membawa apa yang dia klaim sebagai seluruh kumpulan literatur Slovenia di bawah lengannya; ini untuk menunjukkan bahwa Bahasa Slovenia tidak dapat menggantikan Bahasa Jerman sebagai bahasa pendidikan tinggi.

Tahun-tahun berikutnya melihat pengakuan resmi beberapa bahasa, setidaknya di Austria. Sejak tahun 1867, undang-undang memberikan Bahasa Kroasia status yang sama dengan Bahasa Italia di Dalmatia . Sejak tahun 1882, terdapat mayoritas orang Slovenia di Dewan Carniola dan di ibu kota Laibach (Ljubljana) ; mereka mengganti Bahasa Jerman dengan bahasa Slovenia sebagai bahasa resmi utama mereka. Galicia menetapkan Bahasa Polandia alih-alih bahasa Jerman pada tahun 1869 sebagai bahasa umum pemerintahan.

Di Istria , Istro-Rumania , sebuah kelompok etnis kecil yang terdiri dari sekitar 2.600 orang pada tahun 1880-an,[7] mengalami diskriminasi yang parah. Orang Kroasia di wilayah itu, yang menjadi mayoritas, mencoba mengasimilasi mereka, sementara minoritas Italia mendukung mereka dalam permintaan penentuan nasib sendiri.[7][7] Pada tahun 1888, kemungkinan membuka sekolah pertama untuk Istro-Rumania yang mengajar dalam Bahasa Rumania dibahas dalam Dewan Istria . Proposal itu sangat populer di antara mereka. Deputi Italia menunjukkan dukungan mereka, tetapi Orang Kroasia menentangnya dan mencoba menunjukkan bahwa Orang Istro-Rumania sebenarnya adalah Orang Slavia.[7] Selama pemerintahan Austro-Hungaria, Orang Istro-Rumania hidup dalam kondisi kemiskinan [7], dan mereka yang tinggal di pulau Krk berasimilasi sepenuhnya pada tahun 1875.[74]

Sengketa bahasa paling sengit terjadi di Bohemia, di mana penutur Bahasa Ceko menjadi mayoritas dan mencari status yang setara untuk bahasa mereka dengan Bahasa Jerman. Orang Ceko telah tinggal terutama di Bohemia sejak abad ke-6 dan imigran Jerman mulai menetap di pinggiran Bohemia pada abad ke-13. Konstitusi tahun 1627 menjadikan Bahasa Jerman sebagai bahasa resmi kedua dan setara dengan Bahasa Ceko. Penutur Bahasa Jerman kehilangan mayoritasnya dalam Dewan Bohemia pada tahun 1880 dan menjadi minoritas bagi penutur Bahasa Ceko di kota Praha dan Pilsen (sambil mempertahankan sedikit mayoritas di kota Brno (Brünn) ). Universitas Charles tua di Praha, yang sampai sekarang didominasi oleh penutur Bahasa Jerman, dibagi menjadi fakultas berbahasa Jerman dan Ceko pada tahun 1882.

Pada saat yang sama, dominasi Hungaria menghadapi tantangan dari mayoritas lokal Rumania di Transylvania dan di Banat timur , Slowakia pada hari ini. di Slowakia , dan Kroasia dan Serbia di tanah mahkota Kroasia dan Dalmatia (sekarang Kroasia), di Bosnia dan Herzegovina dan di provinsi-provinsi yang dikenal sebagai Vojvodina ( Serbia utara sekarang ). Orang Rumania dan Serbia mulai melakukan agitasi untuk persatuan dengan sesama nasionalis dan penutur bahasa mereka di negara bagian Rumania yang baru didirikan (1859–1878) dan Serbia.

Para pemimpin Hungaria pada umumnya kurang bersedia dibandingkan rekan Austria mereka untuk berbagi kekuasaan dengan minoritas subjek mereka, tetapi mereka memberikan otonomi yang besar kepada Kroasia pada tahun 1868. Sampai batas tertentu, mereka mencontohkan hubungan mereka dengan kerajaan itu berdasarkan kompromi mereka sendiri dengan Austria dari tahun sebelumnya. Terlepas dari otonomi nominal, pemerintah Kroasia adalah bagian ekonomi dan administrasi Hungaria, yang dibenci Orang Kroasia. Di Kerajaan Kroasia-Slavonia dan Bosnia dan Herzegovina banyak yang menganjurkan gagasan monarki Austro-Hungaro-Kroasia trialist ; di antara para pendukung gagasan itu adalah Archduke Leopold Salvator , Archduke Franz Ferdinand dan kaisar dan raja Charles Iyang selama masa pemerintahannya yang singkat mendukung gagasan pencoba hanya untuk diveto oleh pemerintah Hungaria dan Pangeran Istvan Tisza . Hitungan tersebut akhirnya menandatangani proklamasi trialist setelah tekanan berat dari raja pada tanggal 23 Oktober 1918.[75]

Bahasa adalah salah satu isu yang paling diperdebatkan dalam politik Austro-Hungaria. Semua pemerintah menghadapi rintangan yang sulit dan memecah belah dalam memutuskan bahasa pemerintah dan pengajaran. Kaum minoritas mencari kesempatan seluas-luasnya untuk memperoleh pendidikan dalam bahasa mereka sendiri, juga dalam bahasa-bahasa "dominan"—Hungaria dan Jerman. Dengan "Ordonansi 5 April 1897", Perdana Menteri Austria Count Kasimir Felix Badeni memberikan Ceko kedudukan yang setara dengan Jerman dalam pemerintahan internal Bohemia; ini menyebabkan krisis karena agitasi Jerman nasionalis di seluruh kekaisaran. Mahkota memberhentikan Badeni.

Undang-Undang Minoritas Hungaria tahun 1868 memberikan hak individu (tetapi tidak komunal) kepada minoritas (Slovakia, Rumania, Serbia, et al.) untuk menggunakan bahasa mereka di kantor, sekolah (walaupun dalam praktiknya seringkali hanya di tempat yang didirikan oleh mereka dan bukan oleh negara bagian), pengadilan dan kotamadya (jika 20% dari deputi menuntutnya). Dimulai dengan Undang-Undang Pendidikan Dasar tahun 1879 dan Undang-Undang Pendidikan Menengah tahun 1883, negara Hungaria melakukan lebih banyak upaya untuk mengurangi penggunaan Bahasa non-Magyar, yang sangat melanggar Undang-Undang Kebangsaan tahun 1868.[7] Setelah tahun 1875, semua sekolah bahasa Slovakia yang lebih tinggi dari sekolah dasar ditutup, termasuk hanya tiga sekolah menengah atas (gimnasium) di Revúca (Nagyrőce), Turčiansky Svätý Martin (Turócszentmárton) dan Kláštor pod Znievom (Znióváralja). Sejak Juni 1907, semua sekolah negeri dan swasta di Hungaria diwajibkan untuk memastikan bahwa setelah kelas empat, para murid dapat berbicara Bahasa Hungaria dengan lancar . Hal ini menyebabkan penutupan lebih lanjut sekolah-sekolah minoritas, yang sebagian besar dikhususkan untuk Bahasa Slovakia dan Rusyn.

Kedua kerajaan terkadang membagi wilayah pengaruh mereka . Menurut Misha Glenny dalam bukunya, The Balkans, 1804–1999 , Austria menanggapi dukungan Hungaria terhadap Ceko dengan mendukung gerakan nasional Kroasia di Zagreb.

Sebagai pengakuan bahwa ia memerintah di negara multi-etnis, Kaisar Franz Joseph berbicara (dan menggunakan) Bahasa Jerman, Hungaria, dan Ceko dengan lancar, dan Kroasia, Serbia, Polandia, dan Italia sampai taraf tertentu.

Yahudi[sunting | sunting sumber]

Yahudi Kristen Ortodoks dari Galicia di Leopoldstadt , Wina, 1915

Sekitar tahun 1900, Orang Yahudi berjumlah sekitar dua juta orang di seluruh wilayah Kekaisaran Austro-Hungaria;[7] posisi mereka ambigu. Politik populis dan antisemit dari Partai Sosial Kristen terkadang dipandang sebagai model Fasisme Adolf Hitler .[7] Partai dan gerakan antisemit ada, tetapi pemerintah Wina dan Budapest tidak memulai pogrom atau menerapkan kebijakan antisemit resmi. Mereka khawatir kekerasan etnis semacam itu dapat menyulut etnis minoritas lainnya dan meningkat di luar kendali. Partai-partai antisemit tetap berada di pinggiran lingkup politik karena popularitas mereka yang rendah di kalangan pemilih dalam pemilihan parlemen.[7][butuh rujukan]

Pada periode itu, mayoritas Orang Yahudi di Austria–Hungaria tinggal di kota-kota kecil (shtetls) di Galicia dan daerah pedesaan di Hungaria dan Bohemia; namun, mereka memiliki komunitas besar dan bahkan mayoritas lokal di distrik pusat kota Wina, Budapest, Praha, Kraków, dan Lwów . Dari pasukan militer pra-Perang Dunia I dari kekuatan besar Eropa, tentara Austro-Hungaria hampir sendirian dalam mempromosikan Orang Yahudi secara teratur ke posisi komando.[7] Sementara populasi Yahudi di tanah Dual Monarchy sekitar 5%, Yahudi merupakan hampir 18% dari korps perwira cadangan.[7] Berkat modernitas konstitusi dan kebajikan kaisar Franz Joseph, Orang Yahudi Austria menganggap era Austria–Hungaria sebagai era emas dalam sejarah mereka.[7] Pada tahun 1910 sekitar 900.000 agama [ perlu klarifikasi] Yahudi terdiri sekitar 5% dari populasi Hungaria dan sekitar 23% dari warga Budapest. Orang Yahudi menyumbang 54% dari pemilik bisnis komersial, 85% dari direktur dan pemilik lembaga keuangan di perbankan, dan 62% dari semua karyawan dalam perdagangan,[7] 20% dari semua siswa sekolah tata bahasa umum, dan 37% dari semua siswa sekolah tata bahasa ilmiah komersial, 31,9% dari semua siswa teknik, dan 34,1% dari semua siswa di fakultas manusia di universitas. Orang Yahudi menyumbang 48,5% dari semua dokter,[7] dan 49,4% dari semua pengacara/ahli hukum di Hungaria.[7] Catatan: Jumlah Orang Yahudi direkonstruksi dari sensus agama. Mereka tidak memasukkan orang-orang asal Yahudi yang telah menjadi Kristen, atau sejumlah Ateis. [ rujukan? ] Di antara banyak anggota parlemen Hungaria yang berasal dari Yahudi, anggota Yahudi yang paling terkenal dalam kehidupan politik Hungaria adalah Vilmos Vázsonyi sebagai Menteri Kehakiman, Samu Hazaisebagai Menteri Perang, János Teleszky sebagai Menteri Keuangan, János Harkányi sebagai Menteri Perdagangan, dan József Szterényi sebagai Menteri Perdagangan.

Hubungan Etnis[sunting | sunting sumber]

Persebaran etnis
Austria-Hungaria

Jerman
Hungaria
Ceko
Polandia
Rutenia
Rumania
Kroasia
Slowakia
Serbia
Slovenia
Italia
24%
20%
13%
10%
8%
6%
5%
4%
4%
3%
3%

Orang-Orang Ceko (kebanyakan di negeri Ceko, seperti Bohemia, Moravia dan Silesia Austria), Polandia dan Ukraina (di Galicia), Slovenia (di Carniola, Carinthia dan Styria selatan, kebanyakan Slovenia) dan Kroasia kini, Orang-Orang Italia dan Slovenia di Istria masing-masing meminta suara lebih besar dalam urusan Cisleithania.

Pada saat yang sama, dominasi Magyar menghadapi tantangan dari mayoritas lokal Orang-Orang Rumania di Transylvania dan di Banat timur, dari orang-orang Slowak di Slowakia kini, dari Kroasia dan Serbia di tanah kerajaan Kroasia dan Dalmatia (kini Kroasia), di Bosnia dan Herzegovina dan di provinsi yang dikenal sebagai Vojvodina (kini Serbia utara). Orang-orang Rumania dan Serbia mengharapkan persatuan dengan orang-orang nasionali sesama mereka di Rumania, negeri yang baru dibangun (1859 - 1878) dan Serbia, secara terhormat.

Walau pemimpin Hungaria menunjukkan kemauan keseluruhan yang kurang daripada rekan imbangan Jerman Austrianya untuk mendapatkan kekuasaan dengan warga negara minoritas mereka, mereka mengakui ukuran besar otonomi pada kerajaan Kroasia pada tahun 1868, sejajar pada beberapa tingkat penyesuaian diri mereka sendiri dalam kekaisaran pada tahun sebelumnya.

Bahasa merupakan salah satu isu yang paling diperdebatkan dalam politik Austria-Hungaria. Seluruh pemerintahan menghadapi rintangan sulit dan memecah belah dalam memisah-misahkan bahasa pemerintahan dan perintah. Para minoritas ingin memastikan kemungkinan terluas untuk pendidikan dalam bahasa mereka sendiri seperti dalam Bahasa "dominan" Hungaria dan Jerman. Pada 1 kesempatan khusus, yang disebut "ordonansi 5 April 1897", PM Austria Kasimir Felix Graf Badeni memberikan orang-orang Ceko equal standing dengan Orang-Orang Jerman dalam pemerintahan dalam negeri Bohemia, menimbulkan krisis karena hasutan para nasionalis Jerman ke seluruh kekaisaran. Lantas Badeni dipecat. Pada kesempatan lain, orang-orang Ceko kehilangan hak bahasa mereka sendiri dalam kehidupan sehari-hari, termasuk koran dan di tempat kerja: Orang-orang Ceko harus menggunakan Bahasa Jerman. Ini menyebabkan kekacauan umum.

Agama[sunting | sunting sumber]

Agama di Austria-Hungaria (Sensus 31 Desember 1910)[76]

  Yahudi (4.4%)
  Islam (1.3%)
Peta agama, dari Andrees Allgemeiner Handatlas
Agama/Pengakuan Di seluruh Austria-Hungaria Bagian
Austria
Bagian
Hungaria
Bosnia dan
Herzegovina
Kekristenan (Katolik, Protestan, Ortodoks) 94.2% 95.3% 95.1% 66.7%
-Kristen Katolik 76.6% 90.9% 61.8% 22.9%
-Kristen Protestan 8.9% 2.1% 19% 0.3%
-Kristen Ortodoks 8.7% 2.3% 14.3% 43.5%
Yahudi 4.4% 4.7% 4.9% 0.6%
Islam 1.3% 0% 0% 32.7%

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Universitas di Cisleithania[sunting | sunting sumber]

Universitas pertama di separuh Kekaisaran Austria ( Universitas Charles ) didirikan oleh Kaisar HR Charles IV di Praha pada tahun 1347, universitas tertua kedua adalah Universitas Jagiellonian yang didirikan di Kraków oleh Raja Polandia Casimir III Agung pada tahun 1364, sedangkan tertua ketiga ( Universitas Wina ) didirikan oleh Adipati Rudolph IV pada tahun 1365.[77]

Institusi pendidikan tinggi sebagian besar adalah Jerman, tetapi mulai tahun 1870-an, pergeseran bahasa mulai terjadi.[7] Pendirian ini, yang pada pertengahan abad ke-19 memiliki ciri khas Jerman, di Galicia mengalami konversi menjadi institusi nasional Polandia, di Bohemia dan Moravia pemisahan menjadi institusi Jerman dan Ceko. Jadi disediakan untuk Jerman, Ceko, dan Polandia. Tetapi sekarang bangsa-bangsa yang lebih kecil juga membuat suara mereka didengar: Orang Ruthenia, Slovenia, dan Italia. Orang-orang Rutenia menuntut pada awalnya, mengingat karakter Rutenia yang dominan di pedesaan Galicia Timur, partisi nasional dari Universitas Lwów Polandia.. Karena orang Polandia pada awalnya pantang menyerah, demonstrasi Rutenia dan pemogokan mahasiswa muncul, dan orang Rutenia tidak lagi puas dengan pengembalian beberapa kursi profesor yang terpisah, dan dengan kursus kuliah paralel. Dengan pakta yang diakhiri pada 28 Januari 1914, Orang Polandia menjanjikan sebuah universitas Rutenia; tetapi karena perang, pertanyaan itu hilang. Orang Italia hampir tidak dapat mengklaim universitas mereka sendiri atas dasar populasi (pada tahun 1910 mereka berjumlah 783.000), tetapi mereka mengklaimnya terlebih lagi atas dasar budaya kuno mereka. Semua pihak sepakat bahwa fakultas hukum Italia harus dibentuk; kesulitannya terletak pada pemilihan tempat. Orang Italia menuntut Trieste; tetapi Pemerintah takut membiarkan pelabuhan Adriatik ini menjadi pusat irredenta; apalagi Orang Slavia Selatan di kota itu berharap kota itu bebas dari lembaga pendidikan Italia. Bienerth pada tahun 1910 membawa kompromi; yaitu, bahwa itu harus segera didirikan, situasinya untuk sementara di Wina, dan dipindahkan dalam waktu empat tahun ke wilayah nasional Italia. Persatuan Nasional Jerman (Nationalverband) setuju untuk memperpanjang keramahtamahan sementara ke universitas Italia di Wina, tetapi Klub Hochschule Slav Selatan menuntut jaminan bahwa transfer selanjutnya ke provinsi pantai tidak boleh dipertimbangkan, bersama dengan pendirian simultan kursi profesor Slovenia di Praha dan Krakow, dan langkah awal menuju pendirian universitas Slavia Selatan di Laibach. Tetapi meskipun negosiasi terus-menerus diperbarui untuk kompromi, tidak mungkin mencapai kesepakatan apa pun,

Universitas di Transleithania[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1276, universitas Veszprém dihancurkan oleh pasukan Péter Csák dan tidak pernah dibangun kembali. Sebuah universitas didirikan oleh Louis I dari Hungaria di Pécs pada tahun 1367. Sigismund mendirikan sebuah universitas di Óbuda pada tahun 1395. Universitas Istropolitana lainnya, didirikan pada tahun 1465 di Pozsony (sekarang Bratislava di Slowakia) oleh Mattias Corvinus. Tak satu pun dari universitas abad pertengahan ini selamat dari perang Ottoman. Universitas Nagyszombat didirikan pada 1635 dan pindah ke Buda pada 1777 dan sekarang disebut Universitas Eötvös Loránd. Institut teknologi pertama di dunia didirikan di Selmecbánya, Kerajaan Hungaria (sejak 1920 Banská Štiavnica, sekarang Slowakia) pada tahun 1735. Penerus resminya adalah Universitas Miskolc di Hungaria. Universitas Teknologi dan Ekonomi Budapest (BME) dianggap sebagai institut teknologi tertua di dunia dengan peringkat dan struktur universitas. Pendahulu resminya Institutum Geometrico-Hydrotechnicum didirikan pada 1782 oleh Kaisar Joseph II.

Sekolah menengah termasuk universitas, di mana Hungaria memiliki lima, semuanya dikelola oleh negara: di Budapest (didirikan tahun 1635), di Kolozsvár (didirikan tahun 1872), dan di Zagreb (didirikan tahun 1874). Universitas yang lebih baru didirikan di Debrecen pada tahun 1912, dan universitas Pozsony didirikan kembali setelah setengah milenium pada tahun 1912. Mereka memiliki empat fakultas: teologi, hukum, filsafat, dan kedokteran (universitas di Zagreb tidak memiliki fakultas kedokteran). Ada tambahan sepuluh sekolah tinggi hukum, yang disebut akademi, yang pada tahun 1900 dihadiri oleh 1.569 murid. Polytechnicum di Budapest, didirikan pada tahun 1844, yang terdiri dari empat fakultas dan dihadiri oleh 1.772 siswa pada tahun 1900, juga dianggap sebagai sekolah menengah. Ada di Hungaria pada tahun 1900 empat puluh sembilan perguruan tinggi teologi, dua puluh sembilan Kristen Katolik, lima Kristen Uniat Yunani, empat Kristen Ortodoks Yunani, sepuluh Kristen Protestan dan satu Yahudi. Di antara sekolah khusus, sekolah pertambangan utama berada di Selmeczbánya, Nagyág dan Felsőbánya; perguruan tinggi pertanian utama di Debreczen dan Kolozsvár; dan ada sekolah kehutanan di Selmeczbánya, perguruan tinggi militer di Budapest, Kassa, Déva dan Zagreb, dan sekolah angkatan laut di Fiume. Ada juga sejumlah lembaga pelatihan untuk guru dan sejumlah besar sekolah perdagangan, beberapa sekolah seni – untuk desain, lukisan, patung, musik

Literasi di Kerajaan Hungaria, termasuk. laki-laki dan perempuan [78]
Kebangsaan utama di Hungaria Tingkat melek huruf pada tahun 1910
Jerman 70.7%
Hungaria 67.1%
Kroasia 62.5%
Slowakia 58.1%
Serbia 51.3%
Rumania 28.2%
Rutenia 22.2%

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Ringkasan[sunting | sunting sumber]

Uang kertas 20 mahkota dari Kerajaan Ganda, menggunakan semua bahasa resmi dan diakui (sisi sebaliknya adalah Bahasa Hungaria)
Black Friday, 9 Mei 1873, Bursa Efek Wina. Kepanikan tahun 1873 dan Depresi Panjang menyusul.

Perekonomian Austro-Hungaria yang sangat pedesaan perlahan-lahan menjadi modern setelah tahun 1867. Kereta api membuka daerah yang dulunya terpencil, dan kota-kota tumbuh. Banyak perusahaan kecil mempromosikan cara produksi kapitalis. Perubahan teknologi mempercepat industrialisasi dan urbanisasi . Bursa saham Austria pertama ( Wiener Börse ) dibuka pada tahun 1771 di Wina, bursa saham pertama Kerajaan Hungaria ( Bursa Efek Budapest ) dibuka di Budapest pada tahun 1864. Bank sentral (Bank penerbit) didirikan sebagai Bank Nasional Austria pada tahun 1816. Pada tahun 1878, bank ini berubah menjadi Bank Nasional Austria-Hungaria dengan kantor utama di Wina dan Budapest.[7] Bank sentral diperintah oleh gubernur dan wakil gubernur Austria atau Hungaria secara bergantian.[79]

Produk nasional bruto per kapita tumbuh sekitar 1,76% per tahun dari tahun 1870 hingga 1913. Tingkat pertumbuhan tersebut sangat menguntungkan dibandingkan dengan negara-negara Eropa lainnya seperti Britania (1%), Prancis (1,06%), dan Jerman (1,51%). .[7] Namun, jika dibandingkan dengan Jerman dan Britania, ekonomi Austro-Hungaria secara keseluruhan masih sangat tertinggal, karena modernisasi berkelanjutan telah dimulai lama kemudian. Seperti Kekaisaran Jerman, Kekaisaran Austria-Hungaria sering menerapkan kebijakan dan praktik ekonomi liberal. Pada tahun 1873, ibu kota Hungaria lama Buda dan Óbuda (Buda Kuno) secara resmi digabungkan dengan kota ketiga, Pest, sehingga menciptakan kota metropolis baru Budapest. Pest yang dinamis tumbuh menjadi pusat administrasi, politik, ekonomi, perdagangan, dan budaya Hungaria. Banyak lembaga negara dan sistem administrasi modern Hungaria didirikan selama periode ini. Pertumbuhan ekonomi berpusat di Wina dan Budapest, tanah Austria (wilayah Austria modern), wilayah Alpen, dan tanah Bohemia. Pada tahun-tahun terakhir abad ke-19,Dataran Hungaria dan ke tanah Carpathian. Akibatnya, disparitas pembangunan yang lebar terjadi di dalam kekaisaran. Secara umum, wilayah barat menjadi lebih berkembang dibandingkan wilayah timur. Kerajaan Hungaria menjadi pengekspor terigu terbesar kedua di dunia setelah Amerika Serikat.[7] Ekspor makanan Hungaria yang besar tidak terbatas pada negara tetangga Jerman dan Italia: Hungaria menjadi pemasok makanan asing terpenting di kota-kota besar dan pusat industri Britania Raya.[7] Galicia, yang digambarkan sebagai provinsi termiskin di Austria-Hungaria, mengalami kelaparan hampir terus-menerus , mengakibatkan 50.000 kematian setiap tahun.[7] Orang Istro-Rumania di Istria juga miskinpenggembalaan kehilangan kekuatan dan pertanian tidak produktif.[80]

Namun, pada akhir abad ke-19, perbedaan ekonomi secara bertahap mulai merata karena pertumbuhan ekonomi di bagian timur monarki secara konsisten melampaui pertumbuhan di bagian barat. Pertanian yang kuat dan industri makanan Kerajaan Hungaria dengan pusat Budapest menjadi dominan di dalam kekaisaran dan merupakan bagian besar dari ekspor ke seluruh Eropa. Sementara itu, wilayah barat, terutama terkonsentrasi di sekitar Praha dan Wina, unggul dalam berbagai industri manufaktur. Pembagian kerja antara timur dan barat ini , selain persatuan ekonomi dan moneter yang ada, menyebabkan pertumbuhan ekonomi yang lebih pesat di seluruh Austria–Hungaria pada awal abad ke-20. Namun, sejak pergantian abad ke-20, separuh Monarki Austria dapat mempertahankan dominasinya di dalam kekaisaran di sektor-sektor revolusi industri pertama , tetapi Hungaria memiliki posisi yang lebih baik di industri-industri revolusi industri kedua , di era modern ini. sektor revolusi industri kedua persaingan Austria tidak bisa menjadi dominan.[81]

Ekonomi Austria-Hungaria berubah cepat selama keberadaan Kerajaan Ganda. Perubahan teknologi mempercepat industrialisasi dan urbanisasi. Mode produksi kapitalis menyebar ke seluruh kekaisaran selama 50 tahun keberadaannya. Institusi kuno feodalisme terus lenyap. Pertumbuhan ekonomi berpusat sekeliling Wina, tanah Austria (wilayah Austria modern), tanah Alpen, dan tanah Bohemia. Pada tahun-tahun terakhir abad ke-19 pertumbuhan ekonomi yang cepat menyebar ke dataran Hungaria tengah dan ke tanah Karpathia. Sebagai akibat pola ini perbedaan luas dalam perkembangan ada di dalam kekaisaran. Umumnya wilayah barat mencapai perkembangan yang lebih jauh daripada di timur. Dari awal abab ke-20 kebanyakan wilayah kekaisaran telah memulai mengalami perkembangan ekonomi yang pesat. PDB per kapita berkembang kira-kira 1,45% per tahun dari tahun 1870 sampai 1913. Tibgkat perkembangan itu sama dengan baik pada negara Eropa lainnya seperti Britania Raya (1,00%), Prancis (1,06%), dan Jerman (1,51%). (Sumber: Good, David. The Economic Rise of the Habsburg Empire). Bagaimanapun, ekonomi kekaisaran secara keseluruhan tetap ketinggalan sekali di belakang ekonomi kekuatan lain, karena hanya telah memulai modernisasi yang diteruskan belakangan. Britania Raya memiliki PDB per-kapita hampir 3 kali lebih besar daripada Kekaisaran Habsburg, sedangkan Jerman berada hampir 2 kali setinggi Austria-Hungaria. Namun, ketidaksesuaian yang besar itu bersembunyi pada tingkat yang berbeda dalam kekaisaran.

Transportasi rel berkembang secara cepat di Kekaisaran Austria-Hungaria. Negara pendahulunya, Kekaisaran Habsburg, telah membangun inti rel yang kokoh di barat yang berasal dari Wina dari tahun 1841. Pada titik itu pemerintah mewujudkan kemungkinan militer pada rela dan mulai menanam uang yang banyak dalam pembuatannya. Bratislava, Budapest, Praha, Kraków, Graz, Laibach (Ljubljana), dan Venesia dihubungkan dengan jalur utama. Dari 1854 kekaisaran memiliki hampir 2.000 kilometer jalur, hampir 60 sampai 70% darinya di tangan negara. Pada titik itu pemerintah mulai menjual porsi besar jalur untuk investor swasta untuk menutup beberapa investasinya dan karena ketegangan keuangan akibat Revolusi 1848 dan Perang Krimea. Dari tahun 1854 sampai tahun 1879 bunga swasta mewarnai hampir semua pembuatan rel. Yang akan membuat Cisleithania memperoleh jalur 7.952 kilometer, dan Hungaria membangun jalur 5.839 kilometer. Selama masa itu banyak daerah baru ikut serta dengan sistem rel dan adanya jaringan rel menambah hubungan dan antarhubungan. Masa ini menandai mulainya pengangkutan rel yang tersebar luas di Austria-Hungaria, dan juga integrasi sistem pengangkutan di daerah itu. Pada rel tingkat luas mengizinkan kekaisaran mengintegrasikan ekonominya lebih jauh daripada sebelumnya yang mungkin: sebelumnya pengangkutan telah bergantung pada sungai.

Setelah tahun 1879 secara lambat pemerintah Austria-Hungaria mulai merenasionalisasi jaringan rel, sebagian besar karena langkah pengembangan yang melempem selama depresi di seluruh dunia pada tahun 1870-an. Tahun-tahun antara 1879 dan 1900 menyaksikan lebih dari 25.000 km rel dibangun di Cisleithania dan Hungaria. Kebanyakan darinya merupakan "pengganti" dari jaringan yang ada, walau di beberapa daerah, terutama di timur yang jauh, memperoleh jaringan rel untuk pertama kalinya selama masa ini. Jalan rel mengurangi biaya transportasi di seluruh kekaisaran, membuka pasar baru untuk produk dari negeri lain Kerajaan Ganda.

Berdagang[sunting | sunting sumber]

Dari tahun 1527 (pembentukan serikat monarki pribadi ) hingga tahun 1851, Kerajaan Hungaria mempertahankan kontrol bea cukainya sendiri, yang memisahkannya dari bagian lain wilayah yang dikuasai Habsburg.[7] Setelah tahun 1867, perjanjian serikat pabean Austria dan Hungaria harus dinegosiasi ulang dan ditetapkan setiap sepuluh tahun. Perjanjian tersebut diperbarui dan ditandatangani oleh Wina dan Budapest pada setiap akhir dekade karena kedua negara berharap untuk mendapatkan keuntungan ekonomi bersama dari serikat pabean. Kekaisaran Austria dan Kerajaan Hungaria mengontrak perjanjian komersial asing mereka secara independen satu sama lain.[6]

Industri[sunting | sunting sumber]

Industri berat kekaisaran sebagian besar berfokus pada pembuatan mesin, terutama untuk industri tenaga listrik , industri lokomotif dan industri otomotif , sedangkan industri ringan industri mekanik presisi adalah yang paling dominan. Selama tahun-tahun menjelang Perang Dunia I, negara ini menjadi produsen mesin terbesar ke-4 di dunia.[82]

Dua mitra dagang terpenting secara tradisional adalah Jerman (1910: 48% dari seluruh ekspor, 39% dari seluruh impor), dan Britania Raya (1910: hampir 10% dari seluruh ekspor, 8% dari seluruh impor), mitra terpenting ketiga adalah Amerika Serikat, diikuti oleh Rusia, Prancis, Swiss, Rumania, Negara-Negara Balkan, dan Amerika Selatan.[7] Perdagangan dengan negara tetangga Rusia, bagaimanapun, memiliki bobot yang relatif rendah (1910: 3% dari semua ekspor/terutama mesin untuk Rusia, 7% dari semua impor/terutama bahan mentah dari Rusia).

Industri otomotif[sunting | sunting sumber]

Sebelum Perang Dunia I, Kekaisaran Austria memiliki lima perusahaan pembuat mobil. Ini adalah: Austro-Daimler di Wiener-Neustadt (truk, bus),[7] Gräf & Stift di Wina (mobil),[7] Laurin & Klement di Mladá Boleslav (sepeda motor, mobil),[7] Nesselsdorfer di Nesselsdorf ( Kopřivnice ), Moravia (mobil), dan Lohner-Werke di Wina (mobil).[7] Produksi mobil Austria dimulai pada tahun 1897.

Sebelum Perang Dunia I, Kerajaan Hungaria memiliki empat perusahaan pembuat mobil. Ini adalah: perusahaan Ganz [7][7] di Budapest, RÁBA Automobile [7] di Győr , MÁG (kemudian Magomobil ) [7][7] di Budapest, dan MARTA ( Perusahaan Saham Gabungan Mobil Hungaria Arad ) [7] di Arad . Produksi mobil Hungaria dimulai pada tahun 1900. Pabrik otomotif di Kerajaan Hungaria memproduksi sepeda motor, mobil, taksi, truk, dan bus. [ rujukan? ][butuh rujukan]

Industri listrik dan elektronik[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1884, Károly Zipernowsky , Ottó Bláthy dan Miksa Déri (ZBD), tiga insinyur yang terkait dengan Ganz Works of Budapest, menetapkan bahwa perangkat open-core tidak praktis, karena tidak mampu mengatur voltase dengan andal.[7] Ketika digunakan dalam sistem distribusi listrik terhubung paralel, transformator inti tertutup akhirnya membuatnya layak secara teknis dan ekonomis untuk menyediakan tenaga listrik untuk penerangan di rumah, bisnis, dan ruang publik.[7][7] Tonggak penting lainnya adalah pengenalan sistem 'sumber tegangan, tegangan intensif' (VSVI)' [7] dengan penemuan generator tegangan konstan pada tahun 1885.[7] Bláthy menyarankan penggunaan inti tertutup, Zipernowsky menyarankan penggunaan koneksi shunt paralel , dan Déri telah melakukan percobaan;[83]

Turbin air Hungaria pertama dirancang oleh para insinyur Pabrik Ganz pada tahun 1866, produksi massal dengan generator dinamo dimulai pada tahun 1883. [ [7] Pembuatan generator turbo uap dimulai di Pabrik Ganz pada tahun 1903.

Pada tahun 1905, perusahaan Pabrik Mesin Láng juga memulai produksi turbin uap untuk alternator.[84]

Tungsram adalah produsen bola lampu dan tabung vakum Hungaria sejak 1896. Pada 13 Desember 1904, Sándor Just Hungaria dan Franjo Hanaman Kroasia diberikan hak paten Hungaria (No. 34541) untuk lampu filamen tungsten pertama di dunia. Filamen tungsten bertahan lebih lama dan memberikan cahaya lebih terang daripada filamen karbon tradisional. Lampu filamen tungsten pertama kali dipasarkan oleh perusahaan Hungaria Tungsram pada tahun 1904. Jenis ini sering disebut lampu Tungsram di banyak negara Eropa.[85]

Meskipun eksperimen panjang dengan tabung vakum di perusahaan Tungsram, produksi massal tabung radio dimulai selama PD1,[7] dan produksi tabung sinar-X juga dimulai selama PD1 di Perusahaan Tungsram.[86]

Orion Electronics didirikan pada tahun 1913. Profil utamanya adalah produksi sakelar listrik, soket, kabel, lampu pijar, kipas angin listrik, ceret listrik, dan berbagai elektronik rumah tangga.

Pertukaran telepon adalah ide dari insinyur Hungaria Tivadar Puskás (1844–1893) pada tahun 1876, ketika dia bekerja untuk Thomas Edison di pertukaran telegraf.[87][88][89][90][91]

Pabrik telepon Hungaria pertama (Pabrik Peralatan Telepon) didirikan oleh János Neuhold di Budapest pada tahun 1879, yang memproduksi mikrofon telepon, telegraf, dan pertukaran telepon.[92][93][94]

Pada tahun 1884, perusahaan Tungsram juga mulai memproduksi mikrofon, peralatan telepon, papan sambungan telepon, dan kabel.[95]

Perusahaan Ericsson juga mendirikan pabrik telepon dan switchboard di Budapest pada tahun 1911.[96]

Industri penerbangan[sunting | sunting sumber]

Pesawat pertama di Austria adalah desain Edvard Rusjan , Eda I, yang melakukan penerbangan perdananya di sekitar Gorizia pada tanggal 25 November 1909.[97]

Balon percobaan berisi hidrogen Hungaria pertama dibuat oleh István Szabik dan József Domin pada tahun 1784. Pesawat rancangan dan produksi Hungaria pertama (ditenagai oleh mesin inline buatan Hungaria ) diterbangkan di Rákosmező pada tanggal 4 November [7] 1909.[7] Pesawat Hungaria paling awal dengan mesin radial buatan Hungaria diterbangkan pada tahun 1913. Antara tahun 1912 dan 1918, industri pesawat terbang Hungaria mulai berkembang. Tiga terbesar: Pabrik Pesawat Hungaria UFAG (1914), Pabrik Pesawat Umum Hungaria (1916), Pesawat Lloyd Hungaria, Pabrik Mesin di Aszód (1916),[7] dan Marta di Arad (1914).[7] Selama Perang Dunia Pertama, pesawat tempur, pembom, dan pesawat pengintai diproduksi di pabrik-pabrik ini. Pabrik mesin pesawat yang paling penting adalah Weiss Manfred Works, GANZ Works, dan Perusahaan Saham Gabungan Mobil Hungaria Arad.

Produsen kereta api[sunting | sunting sumber]

Pabrik-pabrik yang memproduksi rolling stock seperti lokomotif, mesin uap dan gerbong, tetapi juga jembatan dan struktur besi lainnya, dipasang di Wina ( Pabrik Lokomotif Perusahaan Kereta Api Negara , didirikan pada tahun 1839), di Wiener Neustadt ( Pabrik Lokomotif Wina Baru , didirikan pada tahun 1841), dan di Floridsdorf ( Pabrik Lokomotif Floridsdorf , didirikan pada tahun 1869). [ rujukan? ][butuh rujukan][98][99][100]

Pabrik-pabrik Hungaria yang memproduksi rolling stock serta jembatan dan struktur besi lainnya adalah perusahaan MÁVAG di Budapest (mesin uap dan gerbong) dan perusahaan Ganz di Budapest (mesin uap, gerbong, produksi lokomotif listrik dan trem listrik dimulai dari tahun 1894) .[7] dan RÁBA Company di Győr .

Pembuatan kapal[sunting | sunting sumber]

Galangan kapal terbesar di monarki ganda dan aset strategis untuk Angkatan Laut Austro-Hungaria adalah Stabilimento Tecnico Triestino di Trieste, didirikan pada tahun 1857 oleh Wilhelm Strudthoff. Yang kedua adalah Danubius Werft di Fiume (sekarang Rijeka, Kroasia). Kepentingan ketiga untuk pembuatan kapal angkatan laut adalah Marinearsenal , yang terletak di pangkalan angkatan laut utama di Pola , Kroasia saat ini. Galangan kapal yang lebih kecil termasuk Cantiere Navale Triestino di Monfalcone (didirikan pada tahun 1908 dengan perbaikan kapal sebagai aktivitas utama, tetapi dilanjutkan selama perang untuk memproduksi kapal selam) dan Whitehead & Co. [ de milik Angkatan Laut ] di Fiume. Yang terakhir didirikan pada tahun 1854 dengan nama Stabilimento Tecnico Fiume dengan Robert Whitehead sebagai direktur perusahaan dan bertujuan untuk memproduksi torpedonya. untuk Angkatan Laut. Perusahaan bangkrut pada tahun 1874 dan pada tahun berikutnya Whitehead membelinya untuk mendirikan Whitehead & Co. Di samping torpedo, perusahaan melanjutkan untuk memproduksi kapal selam selama Perang Dunia I. Di Danube, DDSG telah mendirikan Galangan Kapal Óbuda di Pulau Hajógyári Hungaria pada tahun 1835.[7] Perusahaan galangan kapal Hungaria terbesar adalah Ganz-Danubius.

Infrastruktur[sunting | sunting sumber]

Telekomunikasi[sunting | sunting sumber]

Telegrap[sunting | sunting sumber]

Sambungan telegraf pertama (Wina—Brno—Praha) mulai beroperasi pada tahun 1847.[7] Di wilayah Hungaria, stasiun telegraf pertama dibuka di Pressburg ( Pozsony , sekarang Bratislava) pada bulan Desember 1847 dan di Buda pada tahun 1848. Sambungan telegraf pertama antara Wina dan Pest–Buda (kemudian Budapest) dibangun pada tahun 1850,[7] dan Wina–Zagreb pada tahun 1850.[101]

Austria kemudian bergabung dengan persatuan telegraf dengan Negara bagian-Negara bagian Jerman.[7] Di Kerajaan Hungaria, 2.406 kantor pos telegraf beroperasi pada tahun 1884.[7] Pada tahun 1914 jumlah kantor telegraf mencapai 3.000 di kantor pos dan selanjutnya 2.400 dipasang di stasiun kereta api Kerajaan Hungaria.[102]

Telepon[sunting | sunting sumber]

Pertukaran telepon pertama dibuka di Zagreb (8 Januari 1881),[7][7][7] yang kedua di Budapest (1 Mei 1881),[7] dan yang ketiga dibuka di Wina (3 Juni 1881).[7] Awalnya telepon tersedia di rumah pelanggan individu, perusahaan dan kantor. Stasiun telepon umum muncul pada tahun 1890-an, dan dengan cepat tersebar luas di kantor pos dan stasiun kereta api. Austria–Hungaria memiliki 568 juta panggilan telepon pada tahun 1913; hanya dua negara Eropa Barat yang memiliki lebih banyak panggilan telepon: Kekaisaran Jerman dan Britania Raya. Kekaisaran Austro-Hungaria diikuti oleh Prancis dengan 396 juta panggilan telepon dan Italia dengan 230 juta panggilan telepon.[7] Pada tahun 1916, ada 366 juta panggilan telepon di Cisleithania, di antaranya 8,4 juta panggilan jarak jauh.[7] Semua sentral telepon di kota-kota besar dan desa-desa yang lebih besar di Transleithania dihubungkan sampai tahun 1893.[7] Pada tahun 1914, lebih dari 2000 pemukiman memiliki sentral telepon di Kerajaan Hungaria.[102]

Penyiaran audio elektronik[sunting | sunting sumber]

Seorang stentor membaca berita hari itu di Telefonhírmondó di Budapest

Layanan berita dan hiburan Telefon Hírmondó (Telephone Herald) diperkenalkan di Budapest pada tahun 1893. Dua dekade sebelum pengenalan siaran radio, orang dapat mendengarkan berita politik, ekonomi dan olahraga, kabaret, musik, dan opera di Budapest setiap hari. Ini dioperasikan melalui jenis khusus sistem pertukaran telepon.

Transportasi kereta api[sunting | sunting sumber]

Peta rel kereta api Austria dan Hungaria yang terperinci dari tahun 1911

Pada tahun 1913, panjang gabungan rel kereta api Kekaisaran Austria dan Kerajaan Hungaria mencapai 43.280 kilometer (26.890 mil). Di Eropa Barat hanya Jerman yang memiliki jaringan kereta api yang lebih luas (63.378 km, 39.381 mi); Kekaisaran Austro-Hungaria diikuti oleh Prancis (40.770 km, 25.330 mi), Britania Raya (32.623 km, 20.271 mi), Italia (18.873 km, 11.727 mi) dan Spanyol (15.088 km, 9.375 mi).[103]

Kereta api di Cisleithania[sunting | sunting sumber]

Transportasi kereta api berkembang pesat di Kekaisaran Austro-Hungaria. Negara pendahulunya , Kekaisaran Habsburg , telah membangun inti rel kereta api yang substansial di barat, yang berasal dari Wina, pada tahun 1841. Kereta api uap pertama Austria dari Wina ke Moravia dengan ujungnya di Galicia (Bochnie) dibuka pada tahun 1839. Kereta api pertama melakukan perjalanan dari Wina ke Lundenburg (Břeclav) pada tanggal 6 Juni 1839 dan satu bulan kemudian antara ibu kota kekaisaran di Wina dan ibu kota Moravia Brünn (Brno) pada tanggal 7 Juli. Pada saat itu, pemerintah menyadari kemungkinan militer kereta api dan mulai banyak berinvestasi dalam konstruksi. Pozsony (Bratislava), Budapest, Praha, Kraków, Lviv , Graz , Laibach (Ljubljana) dan Venedig ( Venesia ) menjadi terhubung ke jaringan utama. Pada tahun 1854, kekaisaran memiliki hampir 2.000 km (1.200 mil) jalur, sekitar 60–70% darinya berada di tangan negara. Pemerintah kemudian mulai menjual sebagian besar jalur ke investor swasta untuk menutup sebagian investasinya dan karena kesulitan keuangan Revolusi 1848 dan Perang Krimea .

Dari tahun 1854 hingga 1879, kepentingan swasta melakukan hampir semua pembangunan rel. Apa yang akan menjadi Cisleithania memperoleh jalur sepanjang 7.952 km (4.941 mil), dan Hungaria membangun jalur sepanjang 5.839 km (3.628 mil). Selama waktu ini, banyak daerah baru bergabung dengan sistem kereta api dan jaringan kereta api yang ada memperoleh koneksi dan interkoneksi. Periode ini menandai awal meluasnya transportasi kereta api di Austria–Hungaria, dan juga integrasi sistem transportasi di wilayah tersebut. Kereta api memungkinkan kekaisaran untuk mengintegrasikan ekonominya jauh lebih banyak daripada sebelumnya, ketika transportasi bergantung pada sungai-sungai.

Setelah tahun 1879, pemerintah Austria dan Hungaria perlahan-lahan mulai menasionalisasi kembali jaringan kereta api mereka, sebagian besar karena lambannya pembangunan selama depresi dunia pada tahun 1870 -an. Antara tahun 1879 dan 1900, lebih dari 25.000 km (16.000 mil) rel kereta api dibangun di Cisleithania dan Hungaria. Sebagian besar merupakan "pengisian" dari jaringan yang ada, meskipun beberapa daerah, terutama di timur jauh, mendapatkan sambungan rel untuk pertama kalinya. Kereta api mengurangi biaya transportasi di seluruh kekaisaran, membuka pasar baru untuk produk dari negeri lain di Kerajaan Ganda. Pada tahun 1914, dari total 22.981 km (14.279,73 mi) rel kereta api di Austria, 18.859 km (11.718 mi) (82%) dimiliki negara.

Kereta api di Transleithania[sunting | sunting sumber]

Jalur kereta api lokomotif uap Hungaria pertama dibuka pada 15 Juli 1846 antara Pest dan Vác .[7] Pada tahun 1890, sebagian besar perusahaan kereta api swasta Hungaria yang besar dinasionalisasi sebagai konsekuensi dari buruknya manajemen perusahaan swasta, kecuali Kereta Api Kaschau-Oderberg (KsOd) milik Austria yang kuat dan Kereta Api Selatan Austria-Hungaria (SB/DV). Mereka juga bergabung dengan sistem tarif zona MÁV (Hungarian State Railways). Pada tahun 1910, total panjang jaringan kereta api Kerajaan Hungaria mencapai 22.869 kilometer (14.210 mil), jaringan Hungaria menghubungkan lebih dari 1.490 pemukiman. Hampir setengah (52%) jalur kereta api kekaisaran dibangun di Hungaria, sehingga kepadatan jalur kereta api di sana menjadi lebih tinggi daripada Cisleithania. Ini menempatkan jalur kereta Hungaria sebagai yang terpadat ke-6 di dunia (di depan Jerman dan Prancis).[104]

Kereta api komuter berlistrik : Seperangkat empat jalur rai komuter listrik dibangun di Budapest, BHÉV : Ráckeve (1887), Jalur Szentendre (1888), Jalur Gödöllő (1888), Jalur Csepel (1912) [105]

Jalur trem di kota-kota[sunting | sunting sumber]

Trem yang ditarik kuda muncul pada paruh pertama abad ke-19. Antara tahun 1850-an dan 1880-an banyak dibangun: Wina (1865), Budapest (1866), Brno (1869), Trieste (1876). Trem uap muncul di akhir tahun 1860-an. Elektrifikasi jalur trem dimulai pada akhir 1880-an. Jalur trem listrik pertama di Austria–Hungaria dibangun di Budapest pada tahun 1887.

Jalur trem listrik di Kekaisaran Austria:

  • Austria: Gmunden (1894); Linz, Wina (1897); Graz (1898); Trieste (1900); Ljubljana (1901); Innsbruck (1905); Unterlach, Ybbs an der Donau (1907); Salzburg (1909); Klagenfurt, Sankt Pölten (1911); Piran (1912)
  • Pesisir Austria: Pula (1904).
  • Bohemia: Praha (1891); Teplice (1895); Liberec (1897); Ústí nad Labem, Plzeň , Olomouc (1899); Moravia , Brno , Jablonec nad Nisou (1900); Ostava (1901); Mariánské Lázně (1902); Budějovice, České Budějovice , Jihlava (1909)
  • Silesia Austria: Opava (Troppau) (1905), Cieszyn (Cieszyn) (1911)
  • Dalmasia: Dubrovnik (1910)
  • Galisia: Lviv (1894), Bielsko-Biała (1895); Kraków (1901); Tarnow, Cieszyn (1911) [106][107][108]

Jalur trem listrik di Kerajaan Hungaria:

Bawah tanah[sunting | sunting sumber]

Awal pembangunan bawah tanah di Budapest (1894–1896)

Budapest Metro Line 1 (awalnya "Franz Joseph Underground Electric Railway Company") adalah kereta api bawah tanah tertua kedua di dunia [7] (yang pertama adalah Jalur Metropolitan London Underground dan yang ketiga adalah Glasgow), dan yang pertama di daratan Eropa. Itu dibangun dari tahun 1894 hingga 1896 dan dibuka pada 2 Mei 1896.[7] Pada tahun 2002, itu terdaftar sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO .[7] Jalur M1 menjadi IEEETonggak sejarah karena inovasi baru yang radikal di masanya: "Di antara elemen inovatif perkeretaapian adalah gerbong trem dua arah; penerangan listrik di stasiun kereta bawah tanah dan gerbong trem; dan struktur kawat di atas kepala alih-alih sistem rel ketiga untuk tenaga." [113]

Perairan pedalaman dan regulasi sungai[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1900, insinyur C. Wagenführer menyusun rencana untuk menghubungkan Danube dan Laut Adriatik melalui kanal dari Wina ke Trieste. Itu lahir dari keinginan Austria-Hungaria untuk memiliki hubungan langsung dengan Laut Adriatik [7] tetapi tidak pernah dibangun.

Danube Bawah dan Gerbang Besi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1831, sebuah rencana telah disusun untuk membuat jalur tersebut dapat dilayari, atas prakarsa politisi Hungaria István Széchenyi . Akhirnya Gábor Baross , "Menteri Besi" Hungaria, berhasil membiayai proyek ini. Batuan dasar sungai dan jeram yang terkait membuat lembah ngarai menjadi jalur pelayaran yang terkenal. Dalam Bahasa Jerman, bagian itu masih dikenal sebagai Kataraktenstrecke, meski kataraknya sudah hilang. Di dekat selat " Gerbang Besi " yang sebenarnya, batu Prigrada adalah penghalang terpenting hingga tahun 1896: sungai melebar di sini dan akibatnya permukaan air menjadi rendah. Di hulu, batu Greben di dekat ngarai "Kazan" sangat terkenal.

Sungai Tiza[sunting | sunting sumber]

Panjang Tisza Hungaria dulunya 1.419 kilometer (882 mil). Itu mengalir melalui Dataran Hungaria Raya, yang merupakan salah satu daerah datar terbesar di Eropa tengah. Karena dataran dapat menyebabkan aliran sungai sangat lambat, Tisza biasanya mengikuti jalur dengan banyak belokan dan belokan, yang menyebabkan banyak banjir besar di daerah tersebut.

Setelah beberapa upaya skala kecil, István Széchenyi menyelenggarakan "peraturan Tisza" (Bahasa Hungaria: a Tisza szabályozása) yang dimulai pada 27 Agustus 1846, dan secara substansial berakhir pada 1880. Panjang sungai baru di Hungaria adalah 966 km (600 mi) (1.358 km (844 mi) total), dengan 589 km (366 mi) "saluran mati" dan 136 km (85 mi) dasar sungai baru. Panjang resultan dari sungai yang dilindungi dari banjir terdiri dari 2.940 km (1.830 mi) (dari 4.220 km (2.620 mi) dari semua sungai yang dilindungi di Hungaria).

Pelayaran dan pelabuhan[sunting | sunting sumber]

SS Kaiser Franz Joseph I (12.567 t) dari perusahaan Austro-Americana adalah kapal penumpang terbesar yang pernah dibangun di Austria. Karena kendalinya atas sebagian besar pantai Balkan, Austria–Hungaria memiliki akses ke beberapa pelabuhan laut.
Dubrovnik, Kerajaan Dalmasia

Pelabuhan terpenting adalah Trieste (sekarang menjadi bagian dari Italia), tempat pangkalan kapal niaga Austria. Dua perusahaan pelayaran besar (Austria Lloyd dan Austro-Americana) dan beberapa galangan kapal berlokasi di sana. Dari tahun 1815 hingga 1866, Venesia menjadi bagian dari kerajaan Habsburg. Hilangnya Venesia mendorong perkembangan kapal dagang Austria. Pada tahun 1913, angkatan laut komersial Austria, terdiri dari 16.764 kapal dengan tonase 471.252, dan jumlah awak 45.567. Dari total (1913) 394 dari 422.368 ton adalah kapal uap, dan 16.370 dari 48.884 ton adalah kapal layar [7] Lloyd Austria adalah salah satu perusahaan pelayaran laut terbesar saat itu. Sebelum dimulainya Perang Dunia I, perusahaan memiliki 65 kapal uap ukuran sedang dan besar. Austro-Americana memiliki sepertiga dari jumlah ini, termasuk kapal penumpang Austria terbesar, SS Kaiser Franz Joseph I. Dibandingkan dengan Lloyd Austria, Austro-Amerika berkonsentrasi pada tujuan di Amerika Utara dan Selatan.[7][7][7][7][7][7] Angkatan Laut Austro-Hungaria menjadi jauh lebih signifikan daripada sebelumnya, karena industrialisasi memberikan pendapatan yang cukup untuk mengembangkannya. Pola (Pula, sekarang bagian dari Kroasia) sangat penting bagi angkatan laut.

Pelabuhan terpenting bagi monarki Hungaria adalah Fiume ( Rijeka , sekarang menjadi bagian dari Kroasia), tempat perusahaan pengapalan Hungaria, seperti Adria, beroperasi. Marinir komersial Kerajaan Hungaria pada tahun 1913 terdiri dari 545 kapal dengan berat 144.433 ton, dan awak kapal berjumlah 3.217 orang. Dari jumlah kapal tersebut 134.000 dari 142.539 ton adalah kapal uap, dan 411 dari 1.894 ton adalah kapal layar.[7] Perusahaan kapal uap Danubian pertama, Donaudampfschiffahrtsgesellschaft (DDSG), adalah perusahaan pelayaran darat terbesar di dunia hingga runtuhnya Austria-Hungaria.

Militer[sunting | sunting sumber]

Tentara Austro-Hungaria berada di bawah komando Archduke Albrecht, Adipati Teschen (1817–1895), seorang birokrat kuno yang menentang modernisasi.[7] Sistem militer monarki Austro-Hungaria serupa di kedua negara, dan sejak 1868 bertumpu pada prinsip kewajiban universal dan pribadi warga negara untuk memanggul senjata. Kekuatan militernya terdiri dari tentara umum ; tentara khusus, yaitu Landwehr Austria , dan Hungaria Honved , yang merupakan institusi nasional yang terpisah, dan Landsturmatau retribusi secara massal. Seperti disebutkan di atas, tentara umum berada di bawah administrasi menteri perang gabungan, sedangkan tentara khusus berada di bawah administrasi kementerian pertahanan nasional masing-masing. Kontingen tahunan yang direkrut untuk tentara ditetapkan oleh undang-undang militer yang dipilih oleh parlemen Austria dan Hungaria dan umumnya ditentukan berdasarkan populasi, menurut pengembalian sensus terakhir. Jumlahnya pada tahun 1905 menjadi 103.100 orang, di mana Austria memperlengkapi 59.211 orang, dan Hungaria 43.889. Selain itu 10.000 orang setiap tahun dialokasikan ke Landwehr Austria, dan 12.500 ke Honved Hungaria. Masa tugas adalah dua tahun (tiga tahun di kavaleri) dengan warna, tujuh atau delapan di cadangan dan dua di Landwehr;[114]

Menteri perang bersama adalah kepala untuk administrasi semua urusan militer, kecuali Landwehr Austria dan Honved Hungaria, yang ditugaskan untuk kementerian pertahanan nasional dari dua negara masing-masing. Tetapi komando tertinggi tentara secara nominal berada di tangan raja, yang memiliki kekuatan untuk mengambil semua tindakan yang berkaitan dengan seluruh pasukan. Dalam praktiknya, keponakan kaisar Archduke Albrecht adalah kepala penasihat militernya dan membuat keputusan kebijakan.[114]

Angkatan Laut Austro-Hungaria sebagian besar adalah pasukan pertahanan pantai, dan juga termasuk armada pengawas untuk Danube. Itu dikelola oleh departemen angkatan laut dari kementerian perang. [115]

Negara bagian-Negara bagian penerus[sunting | sunting sumber]

Perjanjian Trianon : Kerajaan Hungaria kehilangan 72% tanahnya dan 3,3 juta orang etnis Hungaria.

Terdapat dua negara bagian penerus sah bekas monarki Austro–Hungaria:[116]

  • Austria Jerman (yang menjadi Republik Austria )
  • Republik Demokratik Hungaria (yang setelah beberapa perantara berumur pendek lainnya menjadi Kerajaan Hungaria )

Perjanjian Saint-Germain-en-Laye tahun 1919 (antara pemenang Perang Dunia I dan Austria) dan Trianon (antara pemenang dan Hungaria) mengatur perbatasan baru Austria dan Hungaria, menguranginya menjadi negara berukuran kecil dan terkurung daratan. Sehubungan dengan wilayah tanpa mayoritas nasional yang menentukan, kekuatan Entente dalam banyak kasus mendukung negara-bangsa merdeka yang baru dibebaskan, memungkinkan mereka untuk mengklaim wilayah yang luas yang berisi populasi berbahasa Jerman dan Hungaria yang cukup besar.

Keputusan yang terkandung dalam perjanjian memiliki efek politik dan ekonomi yang sangat besar. Pertumbuhan ekonomi wilayah kekaisaran yang sebelumnya pesat pada awalnya terhenti karena perbatasan baru menjadi hambatan ekonomi utama. Banyak industri mapan dan elemen infrastruktur dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan dunia yang luas. Akibatnya, negara-negara berkembang seringkali terpaksa berkorban cukup besar untuk mengubah ekonomi mereka. Kegelisahan politik besar di daerah yang terkena dampak mengikuti sebagai akibat dari kesulitan ekonomi ini, dalam beberapa kasus memicu gerakan ekstremis.

Austria[sunting | sunting sumber]

Akibatnya, Republik Austria kehilangan sekitar 60% wilayah Kekaisaran Austria lama. Itu juga harus membatalkan rencananya untuk bersatu dengan Jerman, karena tidak diizinkan untuk bersatu dengan Jerman tanpa persetujuan Liga.

Negara Austria yang baru, setidaknya di atas kertas, lebih goyah daripada Hungaria. Tidak seperti mantan mitra Hungarianya, Austria tidak pernah menjadi negara dalam arti sebenarnya. Meskipun negara Austria telah ada dalam satu atau lain bentuk selama 700 tahun, negara itu hanya dipersatukan oleh kesetiaan kepada Habsburg. Dengan hilangnya 60% wilayah sebelum perang Kekaisaran Austria, Wina sekarang menjadi ibu kota kekaisaran yang mewah dan terlalu besar yang tidak memiliki kerajaan untuk mendukungnya, sehingga secara sinis disebut sebagai "hidrosefalus nasional " .

Namun, setelah pergolakan singkat dan penyitaan sekutu dengan Jerman, Austria memantapkan dirinya sebagai republik federal. Meskipun Anschluss sementara dengan Jerman Nazi , masih bertahan sampai sekarang. Adolf Hitler menyebutkan bahwa semua "orang Jerman" - seperti dia dan yang lainnya dari Austria, dll. - harus bersatu dengan Jerman.

Hungaria[sunting | sunting sumber]

Sebagai perbandingan, Hungaria telah menjadi bangsa dan negara selama lebih dari 900 tahun. Hungaria, bagaimanapun, sangat terganggu oleh hilangnya 72% wilayahnya, 64% populasinya, dan sebagian besar sumber daya alamnya. Republik Demokratik Hungaria berumur pendek dan untuk sementara digantikan oleh Republik Soviet Hungaria yang komunis . Pasukan Rumania menggulingkan Béla Kun dan pemerintahan komunisnya selama Perang Hungaria–Rumania tahun 1919 .

Pada musim panas 1919, seorang Habsburg, Archduke Joseph August , menjadi bupati, tetapi terpaksa mundur setelah hanya dua minggu ketika ternyata Sekutu tidak akan mengenalinya.[7] Akhirnya, pada bulan Maret 1920, kekuasaan kerajaan dipercayakan kepada seorang bupati , Miklós Horthy , yang telah menjadi laksamana komandan Angkatan Laut Austro-Hungaria terakhir dan telah membantu mengatur pasukan kontra-revolusioner. Pemerintah inilah yang menandatangani Perjanjian Trianon di bawah protes pada 4 Juni 1920 di Istana Grand Trianon di Versailles , Prancis. Kerajaan Hungaria yang dipulihkan kehilangan sekitar 72% wilayah Kerajaan Hungaria sebelum perang.[117][118]

Deklarasi kemerdekaan Cekoslowakia di Praha di Wenceslas Square, 28 Oktober 1918

Pembuangan Habsburg[sunting | sunting sumber]

Austria telah mengesahkan " Hukum Habsburg ", yang menggulingkan Habsburg dan membuang semua Habsburg dari wilayah Austria. Sementara Karl dilarang kembali ke Austria lagi, Habsburg lainnya dapat kembali jika mereka menyerahkan semua klaim atas takhta yang telah mati.

Pada bulan Maret dan lagi pada bulan Oktober 1921, upaya yang tidak dipersiapkan dengan baik oleh Karl untuk merebut kembali tahta di Budapest gagal. Horthy yang awalnya bimbang, setelah menerima ancaman intervensi dari Kekuatan Sekutu dan Entente Kecil , menolak kerja samanya. Segera setelah itu, pemerintah Hungaria membatalkan Sanksi Pragmatis, yang secara efektif menggulingkan Habsburg. Selanjutnya, Britania mengambil hak asuh Karl dan memindahkan dia dan keluarganya ke pulau Madeira Portugal , di mana dia meninggal pada tahun berikutnya.

Kebijakan luar negeri[sunting | sunting sumber]

Pemerintahan Imperium (Austria) dan Royal (Hungaria) juga berbeda pada beberapa tingkat dalam sikap mereka terhadap kebijakan asing umum kekaisaran. Para politisi di Budapest terutama takut pada aneksasi wilayah yang akan menambah penduduk non-Hungaria di kerajaan itu. Namun, persekutuan kekaisaran dengan Jerman terhadap Rusia dari bulan Oktober 1879 (lihat Persekutuan ganda, 1879) memiliki penerimaan umum, sejak Rusia menunjukkan ancaman militer ekstern yang pokok pada kedua bagian itu.

Angkatan Austria-Hungaria mencaplok wilayah Bosnia dan Herzegovina dari bulan Agustus 1878 di bawah Persetujuan Berlin. Kekaisaran itu menganeksasi daerah ini pada bulan Oktober 1908 sebagai tanah milik umum di bawah pengawasan kementrian keuangan daripada memberikannya pada salah satu pemerintah teritorial. Aneksasi membangun keadaan ganjil yang membuat beberapa orang di Wina bermaksud menggabungkan Bosnia dan Herzegovina dengan Kroasia untuk membentuk komponen ketiga dari kekaisaran, menyatukan daerah orang Slavia selatannya di bawah dominasi orang-orang Kroasia (yang mungkin telah terbukti lebih simpati pada Wina daripada ke Budapest).

PD I[sunting | sunting sumber]

Lambang Austria-Hungaria, diambil pada tahun 1915 untuk menekankan persatuan kekaisaran selama PD I.

Pada tanggal 28 Juni 1914, Franz Ferdinand, pewaris untuk pamandanya Kaisar Franz Josef (satu-satunya putra Franz Josef telah tewas dalam keadaan yang tetap misterius, dan republikan Meksiko telah menghukum mati saudara kaisar), mengunjungi Ibu Kota Bosnia dan Herzegovina Sarajevo di mana militan Serbia Bosnia dari kelompok nasionalis Bosnia Muda membunuhnya. Lihat: Pembunuhan di Sarajevo

Sebelumnya kekaisaran ini telah kehilangan wilayah yang banyak dihuni Etnis Italia ke Piemonte karena gerakan nasionalis yang besar di seluruh Italia, dan banyak Orang Austria-Hungaria merasakan ancaman hilangnya daerah selatan yang dihuni Orang-Orang Slavia pada Serbia sebentar lagi. Serbia telah menerima jumlah wilayah yang berarti dalam Perang Balkan II 1913, menyebabkan banyak kesulitan dalam lingkungan pemerintahan di Wina dan Budapest. Beberapa anggota pemerintahan, seperti Conrad von Hötzendorf telah menginginkan berhadapan muka dengan Bangsa Serbia yang bangkit kembali selama beberapa tahun. Kepemimpinan Austria-Hungaria, yang disokong sekutu Jermannya, memutuskan menghadapi Serbia secara militer sebelum dapat mendorong pemberontakan: memanfaatkan pembunuhan sebagai alasan, mereka menyajikan daftar 10 permintaan yang diharapkannya Serbia takkan pernah menerima. Saat Serbia menerima 9 dari 10 permintaan tetapi hanya sebagian menyetujui 1 yang tersisa, Austria-Hungaria mengumumkan perang.

Peristiwa itu membawa kekaisaran ke dalam konflik dengan Serbia dan lebih dari selama bulan Juli dan Agustus 1914, menyebabkan mulainya PD I, sebagaimana yang dimobilisasi Rusia dalam mendukung Serbia, memulai rangkaian kontra-mobilisasi.

Italia awalnya tetap netral, walau bersekutu dengan Austria-Hungaria. Pada tahun 1915 beralih ke sisi kekuatan Entente, berharap mendapatkan daerah dari Austria-Hungaria.

Awalnya pasukan Austria-Hungaria menundukkan Serbia, mempertahankan jalan ke dalam Hungaria dan memukul mundur majunya Italia di Gorizia. Pasukan Austria-Hungaria menderita berat sepanjang perang, khususnya pada tahun 1914. Bagaimanapun, mereka sangat sukses (walau dengan bantuan dan arahan Jerman) tetap berlanjut ke wilayah musuh menyusul kemenangan yang dipimpin Jerman di Galisia (Mei 1915) dan di Caporetto di front Italia (Oktober 1917). Sepanjang perang, usaha perang Austria-Hungaria telah menjadi kian menurun pada arahan perencana Jerman. Kurangnya bekal, moril rendah, dan tingkat korban yang tinggi sungguh telah memengaruhi kemampuan operasional pasukan dari akhir perang.

Pembubaran kekaisaran[sunting | sunting sumber]

Di musim panas 1918 pasang surutnya perang berbalik secara meyakinkan melawan Kekuatan Tengah. Walaupun kepemimpinan minoritas nasional dalam telah tetap setia pada Habsburg sepanjang perang, nasib buruk memaksa mereka mempertimbangkan kembali pilihan mereka. Seperti menjadi nyata bahwa Sekutu akan menang, secara politis menjadi bijaksana untuk para nasionalis untuk meninggalkan ikatan pada negara yang sudah tua dan merangkul paham nasionalis kekuatan yang menang. Pada puncaknya, kekaisaran tak bisa lebih lama menyediakan dorongan untuk kebangsaan untuk bekerja bersama. Kelompok lain juga kehilangan kepercayaan pada kekaisaran. Kemakmuran telah lenyap, kekecewaan kepentingan bisnis, sosialis menjadi tumbang oleh hilangnya kebijakan liberal yang telah mencirikan pemerintahan Cisleithania sebelum perang. Dalam keadaan itu para nasionalis radikal menemukannya mudah untuk mengumpulkan dukungan pada alasan mereka, dan sejumlah deklarasi kemerdekaan yang disusul pada September – Oktober 1918. Secara resmi perang itu mengakhiri Austria-Hungaria saat memasuki gencatan senjata dengan Sekutu pada tanggal 3 November 1918.

Akhir perang menandai berakhirnya Kerajaan Austria-Hungaria. Secara politis menjadi bijaksana untuk pemenang yang bersekutu menahan pencampuran maju ke dalam berbagai bagian nasional menurut 14 poin Woodrow Wilson. Catatan bahwa kekuatan sekutu sama sekali tak melihat bubarnya kekaisaran sebagai tujuan perang: secara sungguh-sungguh mereka mereka mempunyai gagasan hanya ke arah akhir perang. Berkebalikan dengan harapan saat itu, bubarnya kekaisaran tak mengurangi masalah nasional di daerah itu, dan membuat daerah itu secara politis tidak stabil daripada di bawah penguasaan Habsburg.

Pertama untuk membentuk keadaan baru, orang-orang Ceko menyatakan kemerdekaan pada tanggal 28 Oktober 1918. Hungaria menysul pada tanggal 31 Oktober, walau kebanyakan orang Transilvania bersatu dengan Rumania, membawa dengan mereka minoritas Hungaria yang besar. Bangsa Slavia Selatan telah membentuk Negara Slovenia, Kroasia, dan Serbia pada tanggal 29 Oktober, segera bersatu (1 Desember 1918) dengan Serbia dan Montenegro sebagai Kerajaan Serbia, Kroasia, dan Slovenia.

Setelah perang pemenangnya mereorganisasi perbatasan wilayah, secara radikal mengubah persekutuan politik. Persetujuan yang berbeda memengaruhi daerah-daerah itu, termasuk Persetujuan Trianon (1920).

Austria dan Hungaria menjadi republik, mengasingkan keluarga Habsburg selamanya. Pembaharu pro-monarki di Hungaria setelah revolusi komunis dan campur tangan Rumania pada tahun 1919 menimbulkan pengembalian resmi negara pada kerajaan (Maret 1920), namun dengan kekosongan tahta. Percobaan oleh kaisar terakhir Karl I, memperoleh kembali kekuasaan di Budapest (Maret, Oktober 1921) yang diakhiri dalam deportasinya ke Madeira, di mana ia meninggal pada tahun berikutnya. Dalam ketiadaan raja, Hungaria jatuh di bawah pengawasan kabupaten, dikepalai pahlawan laut Miklós Horthy.

Austria-Hungaria dan negara baru yang muncul pada tahun 1918l (nama dan perbatasan berwarna merah).

Yang berikut ini ialah negara-negara baru yang terbentuk (sebagian atau keseluruhan) di luar bekas tanah Habsburg:

Di samping itu, beberapa wilayah Austria-Hungaria masuk ke Rumania dan Italia. Liechtenstein, yang dulu telah melihat ke Wina untuk perlindungan, membentuk persatuan adat dan pertahanan dengan Swiss, dan mengambil mata uang Swiss daripada Austria. Pada bulan April 1919 Vorarlberg, provinsi terbarat Austria, dipilih oleh mayoritas besar untuk mengikuti Swiss; bagaimanapun Swiss dan Sekutu mengabaikan pemilihan itu.

Historiografi[sunting | sunting sumber]

Pandangan sejarah Austria-Hungaria telah berubah-ubah sepanjang abad ke-20:

Sejarawan di bagian awal abad itu cenderung emosional dan/atau keterlibatan pribadi dalam permasalahan sekeliling Austria-Hungaria. Sejarawan nasionalis cenderung memandang pemerintahan Habsburg despotis dan kuno. Sarjana lain, biasanya berhubungan dengan pemerintahan lama, menjadi pembela kepemimpinan tradisional dan mencoba menjelaskan their policies.

  • Kebanyakan penulis dari masa awal yang tetap berpengaruh termasuk: Oskar Jászi dan Josef Redlich.

Pengalaman berikut antarperang daerah "Balkanisasi", dari pendudukan Jerman Nazi, dan kemudian dominasi Uni Soviet, menimbulkan penafsiran lebih simpatik dari kekaisaran, berdasar yang utama dalam kelompok buangan besar di AS. Dalam pada itu, sejarawan Marxis tetap cenderung menghakimi kekaisaran dalam cara negatif.

  • Kebanyakan sarjana pada masa ini termasuk: C. A Macartney, Robert A. Kann dan Arthur J. May.

1 kontroversi di antara sejarawan tetap: apakah kekaisaran menghadapi kejatuhan tak terhindarkan sebagai akibat kemunduran berdekade-dekade; atau apakah tetap hidup dalam beberapa bentuk dalam ketiadaan kekalahan militer dalam PD I.

  • Alan Sked telah melanjutkan pandangan ini bahwa, "untuk membicarakan kemunduran dan kejatuhan dengan yang berkaitan dengan kekaisaran secara mudah menyesatkan: jatuh karena kalah dalam perang yang utama." (The Decline and Fall of the Habsburg Empire 1815–1918)
  • David F. Good mendukung pandangan Sked.
  • Lainnya, seperti Solomon Wank, tetap skeptis.

Warisan teritorial[sunting | sunting sumber]

Segera setelah Perang Dunia I[sunting | sunting sumber]

Negara-negara berikut ini dibentuk, didirikan kembali, atau diperluas setelah pembubaran bekas monarki Austro–Hungaria:[116]

Kepangeranan Liechtenstein , yang sebelumnya meminta perlindungan ke Wina dan yang rumah pemerintahannya memiliki real estat yang cukup besar di Cisleithania, membentuk serikat pabean dan pertahanan dengan Swiss , dan mengadopsi mata uang Swiss alih-alih mata uang Austria. Pada bulan April 1919, Vorarlberg – provinsi paling barat Austria – dipilih oleh mayoritas besar untuk bergabung dengan Swiss; namun, baik Swiss maupun Sekutu mengabaikan hasil ini.

Perbatasan baru Austria–Hungaria yang digambar dengan tangan dalam Perjanjian Trianon dan Saint Germain . (1919–1920)
Perbatasan baru Austria–Hungaria setelah Perjanjian Trianon dan Saint Germain
  Perbatasan Austria-Hungaria pada tahun 1914
  Perbatasan pada tahun 1914
  Perbatasan pada tahun 1920
  Kekaisaran Austria pada tahun 1914
  Kerajaan Hungaria pada tahun 1914
  Bosnia dan Herzegovina pada tahun 1914
Perbatasan pasca-Perang Dunia I pada peta etnis

Hadiah[sunting | sunting sumber]

Kerajaan-kerajaan dan negara-negara Austria-Hungaria

Cisleithania ( Kekaisaran Austria [7] ) : 1. Bohemia , 2. Bukovina , 3. Kärnten , 4. Krain , 5. Dalmasia , 6. Galisia , 7. Küstenland , 8. Austria Hilir , 9. Mähren , 10. Salzburg , 11. Schlesien , 12. Steiermark , 13. Tirol , 14. Austria Hulu , 15. Vorarlberg ;

Transleithania ( Kerajaan Hungaria [7] ) : 16. Hungaria sebenarnya17. Kroasia-Slavonia ; 18. Bosnia dan Herzegovina (kondominium Austria-Hungaria)

Negara-negara masa kini dan sebagian negara berikut berada dalam batas-batas Austria-Hungaria ketika kekaisaran dibubarkan. Beberapa provinsi lain di Eropa pernah menjadi bagian dari monarki Habsburg sebelum tahun 1867.

Kekaisaran Austria ( Cisleithania ):

Kerajaan Hungaria ( Transleithania ):

Kondominium Austro-Hungaria

Kepemilikan lain dari Monarki Austro-Hungaria

Wilayah kekuasaan Austria-Hungaria pada zaman kekuasaannya[sunting | sunting sumber]

Berikut adalah daftar negara-negara sekarang yang termasuk wilayah kekuasaan Austria-Hungaria:

Kerajaan Austria (Cisleithania)

  • Austria (kecuali Burgenland)
  • Republik Ceko (kecuali daerah Hlučínsko)
  • Slovenia (kecuali Prekmurje)
  • Italia (daerah swatantra dari bagian selatan Trentino Tirol and porsi kecil dari Friuli-Venesia Giulia)
  • Kroasia (Dalmatia, Istria)
  • Polandia (wilayah administrasi Lesser Poland, Subcarpathia, Silesia dengan pengecualian daerah Katowice)
  • Ukraina (wilayah Lviv, Ivano-Frankivsk, dan Ternopil, dan semua wilayah Chernivtsi)
  • Rumania (wilayah Suceava)
  • Montenegro (Teluk Boka Kotorska, pantai dan daerah dekat pedalaman sekitar kota-kota Budva, Petrovac dan Sutomore)

Kerajaan Hungaria (Transleithania)

  • Hungaria
  • Slowakia
  • Austria (Burgenland)
  • Slovenia (Prekmurje)
  • Kroasia (Slavonia, Kroasia Tengah, bagian selatan Baranya dan Zala)
  • Ukraina (wilayah Zakarpattia)
  • Rumania (wilayah Transylvania)
  • Serbia (daerah swatantra Provinsi Vojvodina, Kotamadya Novi Beograd, Zemun, dan Distrik Belgrade)
  • Bosnia dan Herzegovina (desa-desa Zavalje, Mali skočaj dan Veliki skočaj termasuk daerah dekat sekitar barat dari Kota Bihać)

Wilayah bersama negara Austria-Hungaria

  • Bosnia dan Herzegovina
  • Montenegro

Bagian-bagian lain dari Eropa pernah menjadi bagian dari Kerajaan Habsburg sekali tetapi meninggalkannya bahkan sebelum pembubaran pada tahun 1918. Beberapa contoh yang paling menonjol adalah daerah Lombardia dan Veneto di Italia, sebagian besar Belgia, bagian utara Swiss dan barat-daya Jerman, serta beberapa daerah lainnya.

Galeri Bendera[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]


Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (termasuk 64–66% Latin dan 10–12% Timur)
  2. ^ (Lutheran, Reformed, Unitarian)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama wien-vienna
  2. ^ Fisher, Gilman. The Essentials of Geography for School Year 1888–1889, p. 47. New England Publishing Company (Boston), 1888. Retrieved 20 August 2014.
  3. ^ "Austria-Races". Ninth edition - Encyclopædia Britannica. III. hlm. 118. 
  4. ^ From the Encyclopædia Britannica (1878),[3] although note that this "Romani" refers to the language of those described by the EB as "Gypsies"; the EB's "Rumäni or Wallachian" refers to what is today known as Romanian; Rusyn and Ukraina correspond to dialects of what the EB refers to as "Ruthenian"; and Yiddish was the common language of the Yahudi Austria, although Ibrani was also known by many.
  5. ^ a b Geographischer Atlas zur Vaterlandskunde, 1911, Tabelle 3.
  6. ^ a b  Headlam, James Wycliffe (1911). "Austria-Hungary". Dalam Chisholm, Hugh. Encyclopædia Britannica. 3 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 2–39. 
  7. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac ad ae af ag ah ai aj ak al am an ao ap aq ar as at au av aw ax ay az ba bb bc bd be bf bg bh bi bj bk bl bm bn bo bp bq br bs bt bu bv bw bx by bz ca cb cc cd ce cf cg ch ci cj ck cl cm cn co cp cq cr cs ct cu cv cw cx cy cz da db dc dd de df dg dh di dj dk dl dm dn do dp dq dr ds dt du dv dw dx dy dz ea eb ec ed ee ef eg eh ei ej ek el em en eo ep eq er es et eu ev ew ex ey ez fa fb fc fd fe ff fg fh fi fj fk fl fm fn fo fp fq fr fs ft fu fv fw fx "Austria-Hungary". Wikipedia (dalam bahasa Inggris). 2023-04-18. 
  8. ^ Publishers' Association, Booksellers Association of Great Britain and Ireland (1930). The Publisher, Volume 133. hlm. 355. 
  9. ^ a b " Jayne, Kingsley Garland (1911). "Bosnia and Herzegovina". Dalam Chisholm, Hugh. Encyclopædia Britannica. 4 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 279–286. 
  10. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama eb9
  11. ^ Kann 1974
  12. ^ Schmitt, Hans A. (1968). "Count Beust and Germany, 1866–1870: Reconquest, Realignment, or Resignation?". Central European History. 1 (1): 20–34. doi:10.1017/S000893890001476X. JSTOR 4545476. 
  13. ^ William L. Langer, European Alliances and Alignments: 1871–1890 (2nd ed. 1950) p. 20
  14. ^ Wheatcroft, Andrew (28 April 2009). The Enemy at the Gate: Habsburgs, Ottomans and the Battle for Europe, p. 264. ISBN 978-0-7867-4454-1. 
  15. ^ Rene Albrecht-Carrie, A Diplomatic History of Europe Since the Congress of Vienna (1973) CH 6
  16. ^ "The Austrian Occupation of Novibazar, 1878–1909". Mount HolyOak. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 January 2012. Diakses tanggal 24 March 2012. 
  17. ^ Rene Albrecht-Carrie, A Diplomatic History of Europe Since the Congress of Vienna (1973) ch 8
  18. ^ a b c d Rene Albrecht-Carrie, A Diplomatic History of Europe Since the Congress of Vienna (1973) pp 259–72
  19. ^ Gooch, 1936, pp 366-438.
  20. ^ Wank, 2020.
  21. ^ Arthur J. May, The Habsburg Monarchy 1867- 1914 (Harvard University Press, 1965) pp. 412-424.
  22. ^ F.R. Bridge, From Sadowa to Sarajevo: the foreign policy of Austria-Hungary, 1866-1914 (1972) pp 338-39.
  23. ^ Langer, European Alliances and Alignments: 1871–1890 pp. 138, 155–6, 163
  24. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama history
  25. ^ Herbert Kröll (28 February 2008). Austrian-Greek encounters over the centuries: history, diplomacy, politics, arts, economics. Studienverlag. hlm. 55. ISBN 978-3-7065-4526-6. Diakses tanggal 1 September 2013. ... arrested and interned some 5.500 prominent Serbs and sentenced to death some 460 persons, a new Schutzkorps, an auxiliary militia, widened the anti-Serb repression. 
  26. ^ David G. Herrmann: The Arming of Europe and the Making of the First World War, p. 211, Princeton University Press (1997) ISBN 978-0-691-01595-8
  27. ^ "First World War.com – Who's Who – Count Istvan Tisza de Boros-Jeno". firstworldwar.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 April 2014. Diakses tanggal 28 February 2014. 
  28. ^ Source: Ladislaus Count von Szögyény-Marich (Berlin) to Leopold Count von Berchtold (5 July 1914), in Ludwig Bittner, et al., eds., Österreich-Ungarns Aussenpolitik von der Bosnischen Krise 1908 bis zum Kriegsausbruch 1914 [Austria–Hungary's Foreign Policy prior to the Bosnian Crisis of 1908 up to the Outbreak of War in 1914]. 8 vols, Vienna, 1930, vol. 8, no. 10,058.
  29. ^ Christopher Clark, The Sleepwalkers: How Europe Went to War in 1914 pp. 420–30 (2013)
  30. ^ Edward P. Keleher, "Emperor Karl and the Sixtus Affair: Politico-Nationalist Repercussions in the Reich German and Austro-German Camps, and the Disintegration of Habsburg Austria, 1916–1918." East European Quarterly 26.2 (1992): 163+.
  31. ^ Alexander Watson, Ring of Steel: Germany and Austria–Hungary in World War I (2014)
  32. ^ Maureen Healy, Vienna and the Fall of the Habsburg Empire: Total War and Everyday Life in World War I (2007)
  33. ^ Schulze, Max-Stephan (2005). "Austria–Hungary's economy in World War I" (PDF). Dalam Broadberry, Stephen; Harrison, Mark. The Economics of World War I. Cambridge University Press. hlm. 95. doi:10.1017/CBO9780511497339.002. ISBN 978-0-521-85212-8. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 29 September 2018. Diakses tanggal 6 June 2018. 
  34. ^ Ivo Banac, "'Emperor Karl Has Become a Comitadji': The Croatian Disturbances of Autumn 1918." Slavonic and East European Review 70#2 (1992): 284–305.
  35. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama history1
  36. ^ Burgwyn, H. James (1997). Italian foreign policy in the interwar period, 1918–1940. Greenwood Publishing Group. hlm. 4. ISBN 978-0-275-94877-1. 
  37. ^ John R. Schindler, Isonzo: The Forgotten Sacrifice of the Great War (2001)
  38. ^ Glenn E. Torrey, Romania and World War I (Histria Books, 1998)
  39. ^ "Gary W. Shanafelt. Review of Torrey, Glenn E., Romania and World War I: A Collection of Studies. HABSBURG, H-Net Reviews. April, 1999". 
  40. ^ Watson, Ring of Steel p 396-97
  41. ^ Buranbaeva, Oksana; Mladineo, Vanja (2011). Culture and Customs of Hungary, Cultures and Customs of the World. Bonn, Germany: ABC-CLIO. hlm. 32. ISBN 978-0-313-38370-0. 
  42. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama B
  43. ^ Alexander Watson, Ring of Steel: Germany and Austria–Hungary in World War I (2014), p 536
  44. ^ Watson, Ring of Steel pp 536–40
  45. ^ Watson, Ring of Steel pp. 541–2
  46. ^ The Proclamation of the Abdication of Emperor Karl I of Austria. British Library.
  47. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Analysis: Austria's troubled history
  48. ^ "Imperial Gazette −1912". IGGIO Islamische Glaubensgemeinschaft in Osterreich. 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 June 2014. Diakses tanggal 4 June 2014. 
  49. ^ a b c Taylor 1964
  50. ^ Sked 1989
  51. ^ Zovko 2007, hlm. 27-28.
  52. ^ The territory of Vorarlberg was governed by the governor of Tyrol, and Gorizia and Trieste shared a governor.
  53. ^ Brauneder 2009.
  54. ^ "Austrian Empire" Encyclopædia Britannica 1922
  55. ^ Zovko 2007, hlm. 16.
  56. ^ Templat:Cite Austrian gazette
  57. ^ Templat:Cite Austrian gazette
  58. ^ a b  Satu atau lebih kalimat sebelum ini menyertakan teks dari suatu terbitan yang sekarang berada pada ranah publikBriliant, Oscar (1911). "Hungary". Dalam Chisholm, Hugh. Encyclopædia Britannica. 13 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 900. 
  59. ^ Dieter Nohlen & Philip Stöver (2010) Elections in Europe: A data handbook, p.184 ISBN 978-3-8329-5609-7
  60. ^ Aviel Roshwald (2002). Ethnic Nationalism and the Fall of Empires: Central Europe, the Middle East and Russia, 1914–23. Taylor & Francis. hlm. 116. ISBN 978-0-203-18772-2. 
  61. ^ Margarete Grandner, "Conservative Social Politics in Austria, 1880–1890." Austrian History Yearbook 27 (1996): 77–107.
  62. ^ prof. András Gerő (2014). "Nationalities and the Hungarian Parliament (1867–1918)" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 25 April 2019. 
  63. ^ F.R. Bridge, From Sadowa to Sarajevo: The Foreign Policy of Austria–Hungary 1866–1914 (1972).
  64. ^ Samuel R. Williamson, Austria-Hungary and the origins of the First World War (Macmillan International Higher Education, 1990).
  65. ^ "Népszámlálások Erdély területén 1850 és 1910 között". bibl.u-szeged.hu (dalam bahasa Hungaria). Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 February 2019. Diakses tanggal 6 February 2019. 
  66. ^ A. J. P. Taylor, The Habsburg Monarchy 1809–1918, 1948.
  67. ^  Wolfsgruber, Cölestin (1907). "Austro-Hungarian Monarchy". Dalam Herbermann, Charles. Catholic Encyclopedia. 2. New York: Robert Appleton Company. 
  68. ^ 1910. évi népszámlálás adatai. (Magyar Statisztikai Közlemények, Budapest, 1912. pp 30–33)
  69. ^ Kogutowicz Károly, Hermann Győző: Zsebatlasz: Naptárral és statisztikai adatokkal az 1914. évre. Magyar Földrajzi Intézet R. T., Budapest 1913, S. 69, 105.
  70. ^ "1910. ÉVI NÉPSZÁMLÁLÁS 1. A népesség főbb adatai községek és népesebb puszták, telepek szerint (1912) | Könyvtár | Hungaricana". library.hungaricana.hu. 
  71. ^ "Donaumonarchie Österreich-Ungarn". Donaumonarchie.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 October 2013. Diakses tanggal 19 November 2013. 
  72. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama suedosteuropa-gesellschaft
  73. ^ Headlam 1911, hlm. 39.
  74. ^ Spicijarić Paškvan, Nina (2014). "Vlachs from the Island Krk in the Primary Historical and Literature Sources". Studii și Cercetări – Actele Simpozionului "Banat – Istorie și Multiculturalitate" (dalam bahasa Kroasia): 345–358. 
  75. ^ Budisavljević, Srđan, Stvaranje-Države-SHS, Creation of the state of SHS, Zagreb, 1958, p. 132–133.
  76. ^ https://www.indexmundi.com/united_states/religions.html
  77. ^ Mühlberger, Kurt (27 February 2015). "The beginnings of the Alma Mater Rudolphina". 650 Plus. 
  78. ^ Robert B. Kaplan; Richard B. Baldauf (2005). Language Planning and Policy in Europe. Multilingual Matters. hlm. 56. ISBN 978-1-853-59811-1. 
  79. ^ Peter F. Sugar, Péter Hanák: A History of Hungary (Publisher: Indiana University Press) Page: 262
  80. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama istro
  81. ^ Berend, Iván T. (2013). Case Studies on Modern European Economy: Entrepreneurship, Inventions, and Institutions. Routledge. hlm. 151. ISBN 978-1-135-91768-5. 
  82. ^ Max-Stephan Schulze (1996). Engineering and Economic Growth: The Development of Austria–Hungary's Machine-Building Industry in the Late Nineteenth Century. Frankfurt am Main: Peter Lang. hlm. 295. 
  83. ^ Smil, Vaclav (2005). Creating the Twentieth Century: Technical Innovations of 1867–1914 and Their Lasting ImpactPerlu mendaftar (gratis). Oxford: Oxford University Press. hlm. 71. ISBN 978-0-198-03774-3. ZBD transformer. 
  84. ^ United States. Congress (1910). Congressional Serial Set. U.S. Government Printing Office. hlm. 41; 53. 
  85. ^ "GE Lighting: Rövid történet – A Short History" (PDF). General Electric. 30 May 2005. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 30 May 2005. Diakses tanggal 23 December 2017. 
  86. ^ See: The History of Tungsram 1896–1945" Page: 33
  87. ^ Alvin K. Benson (2010). Inventors and inventions Great lives from history Volume 4 of Great Lives from History: Inventors & Inventions. Salem Press. hlm. 1298. ISBN 978-1-587-65522-7. 
  88. ^ Puskás Tivadar (1844 - 1893) (short biography), Hungarian History website. Retrieved from Archive.org, February 2013.
  89. ^ "Puskás Tivadar (1844–1893)". Mszh.hu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 October 2010. Diakses tanggal 2012-07-01. 
  90. ^ "Puskás, Tivadar". Omikk.bme.hu. Diakses tanggal 2012-07-01. 
  91. ^ "Welcome hunreal.com - BlueHost.com". Hunreal.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-03-16. Diakses tanggal 2012-07-01. 
  92. ^ E und M: Elektrotechnik und Maschinenbau. Volume 24. page 658.
  93. ^ Eötvös Loránd Matematikai és Fizikai Társulat Matematikai és fizikai lapok. Volumes 39–41. 1932. Publisher: Hungarian Academy of Sciences.
  94. ^ Contributor Budapesti Történeti Múzeum: Title: Tanulmányok Budapest múltjából. Volume 18. page 310. Publisher Budapesti Történeti Múzeum, 1971.
  95. ^ Károly Jeney; Ferenc Gáspár (1990). The History of Tungsram 1896–1945 (PDF). Diterjemahkan oleh Erwin Dunay. Tungsram Rt. hlm. 11. ISBN 978-3-939-19729-4. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2022-10-09. 
  96. ^ IBP, Inc. (2015). Hungary Investment and Business Guide (Volume 1) Strategic and Practical Information World Business and Investment Library. lulu. hlm. 128. ISBN 978-1-514-52857-0. 
  97. ^ "Edvard Rusjan, Pioneer of Slovene Aviation". Republic of Slovenia – Government Communication Office. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 October 2015. Diakses tanggal 13 April 2015. 
  98. ^ "velocipedes" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 19 September 2018. 
  99. ^ Czechoslovak Foreign Trade, Volume 29. Rapid, Czechoslovak Advertising Agency. 1989. hlm. 6. 
  100. ^ Iron Age, Volume 85, Issue 1. Chilton Company. 1910. hlm. 724–725. 
  101. ^ "Telegraph Vienna-Zagreb" (dalam bahasa Kroasia). 28 September 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 March 2016. Diakses tanggal 11 March 2016. 
  102. ^ a b Dániel Szabó; Zoltán Fónagy; István Szathmári; Tünde Császtvay. "Kettős kötődés : Az Osztrák–Magyar Monarchia (1867–1918)". Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 July 2013. 
  103. ^ Broadberry, Stephen; O'Rourke, Kevin H. (2010). The Cambridge Economic History of Modern Europe: Volume 2, 1870 to the Present. Cambridge University Press. hlm. 80. ISBN 978-1-139-48951-5. 
  104. ^ Iván T. Berend (2003). History Derailed: Central and Eastern Europe in the Long Nineteenth Century (dalam bahasa Hungaria). University of California Press. hlm. 152. ISBN 978-0-520-23299-0. 
  105. ^ István Tisza and László Kovács: A magyar állami, magán- és helyiérdekű vasúttársaságok fejlődése 1876–1900 között, Magyar Vasúttörténet 2. kötet. Budapest: Közlekedési Dokumentációs Kft., 58–59, 83–84. o. ISBN 963-552-313-0 (1996)(English: The development of Hungarian private and state owned commuter railway companies between 1876 – 1900, Hungarian railway History Volume II.
  106. ^ Tramways in Austria: Book: Buckley, Richard (2000). Tramways and Light Railways of Switzerland and Austria (2nd edition), pp. 129–135 ISBN 0-948106-27-1.
  107. ^ Tramways in Czech Republic: Book: Jan Vinař : Historické krovy (page 351)
  108. ^ Tramways in Poland (including Galicia), Book: Arkadiusz Kołoś, Uniwersytet Jagielloński. Instytut Geografii i Gospodarki Przestrzennej: Rozwój przestrzenny a współczesne funkcjonowanie miejskiego transportu szynowego w Polsce (page: 19)
  109. ^ History of Public Transport in Hungary. Book: Zsuzsa Frisnyák: A magyarországi közlekedés krónikája, 1750–2000
  110. ^ Tramways in Croatia: Book: Vlado Puljiz, Gojko Bežovan, Teo Matković, dr. Zoran Šućur, Siniša Zrinščak: Socijalna politika Hrvatske
  111. ^ "Trams and Tramways in Romania – Timișoara, Arad, Bucharest". beyondtheforest.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 September 2013. Diakses tanggal 19 August 2013. 
  112. ^ Tramways in Slovakia: Book: Július Bartl: Slovak History: Chronology & Lexicon – p. 112
  113. ^ "Budapest's Electric Underground Railway Is Still Running After More Than 120 Years". IEEE. 31 March 2020. Diakses tanggal 8 October 2021. 
  114. ^ a b  Satu atau lebih kalimat sebelum ini menyertakan teks dari suatu terbitan yang sekarang berada pada ranah publikHeadlam, James Wycliffe (1911). "Austria-Hungary". Dalam Chisholm, Hugh. Encyclopædia Britannica. 3 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 3. 
  115. ^ Headlam 1911b, hlm. 4.
  116. ^ a b Stangl, Andrea. "The successor states to the Austro-Hungarian Monarchy". habsburger.net. Diakses tanggal 3 March 2021. 
  117. ^ "Trianon, Treaty of". The Columbia Encyclopedia. 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 December 2008. Diakses tanggal 28 August 2016. 
  118. ^ Tucker, Spencer; Priscilla Mary Roberts (2005). Encyclopedia of World War I (edisi ke-1). ABC-CLIO. hlm. 1183. ISBN 978-1-851-09420-2. Virtually the entire population of what remained of Hungary regarded the Treaty of Trianon as manifestly unfair, and agitation for revision began immediately. 
  119. ^ Williamson 1991, hlm. 63, "Through the occupation Austria-Hungary became a colonial power.".

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Armour, Ian D. (2009). "Apple of Discord: Austria-Hungary, Serbia and the Bosnian Question 1867-71". Slavonic and East European Review. 87 (4): 629–680. JSTOR 40650848. 
  • Bagger, Eugene S. (1927). Francis Joseph: emperor of Austria — King of Hungary. OCLC 1149195550. OL 13524274M. 
  • Cipolla, Carlo M., ed. (1973). The Emergence of Industrial Societies vol 4 part 1. Glasgow: Fontana Economic History of Europe. hlm. 228–278.  online
  • Cornwall, Mark, ed. (2002). The Last Years of Austria–Hungary: Essays in political and military history, 1908–1918. University of Exeter Press. ISBN 0-8598-9563-7. OCLC 1150075157. OL 1313375M. 
  • Evans, R. J. W. (2008). Austria, Hungary, and the Habsburgs: Central Europe c.1683–1867. Oxford University Press. doi:10.1093/acprof:oso/9780199541621.001.0001. ISBN 978-0-199-54162-1. OL 28444909M. 
  • Fichtner, Paula Sutter. Historical Dictionary of Austria (2nd ed 2009)
  • Good, David. The Economic Rise of the Habsburg Empire (1984)
  • Herman, Arthur. What Life Was Like: At Empire's End : Austro-Hungarian Empire 1848–1918 (Time Life, 2000); heavily illustrated
  • Jelavich, Barbara. Modern Austria: Empire and Republic, 1815–1986 (Cambridge University Press, 1987, pp. 72–150.
  • Judson, Pieter M. (2016). The Habsburg Empire. hlm. 264–436. doi:10.4159/9780674969346. ISBN 978-0-674-96934-6. 
  • Johnston, William M. The Austrian Mind: An Intellectual and Social History, 1848–1938 (University of California Press, 1972)
  • Macartney, Carlile Aylmer The Habsburg Empire, 1790–1918, New York, Macmillan 1969.
  • Mason, John W. The Dissolution of the Austro-Hungarian Empire, 1867–1918 (Routledge, 2014).
  • May, Arthur J. The Hapsburg Monarchy 1867–1914 (Harvard University Press, 1951). online
  • Milward, Alan, and S. B. Saul. The Development of the Economies of Continental Europe 1850–1914 (1977) pp. 271–331. online
  • Mitchell, A. (2018). The Grand Strategy of the Habsburg Empire. doi:10.23943/9781400889969. ISBN 978-1-400-88996-9. 
  • Oakes, Elizabeth and Eric Roman. Austria–Hungary and the Successor States: A Reference Guide from the Renaissance to the Present (2003)
  • Palmer, Alan. Twilight of the Habsburgs: The Life and Times of Emperor Francis Joseph. New York: Weidenfeld & Nicolson, 1995. ISBN 0-87113-665-1
  • public domain Pribram, Alfred Francis (1922). "Austrian Empire". Dalam Chisholm, Hugh. Encyclopædia Britannica. 30 (edisi ke-12). London & New York. hlm. 313–343. 
  • Redlich, Joseph. Emperor Francis Joseph Of Austria. New York: Macmillan, 1929. online free
  • Roman, Eric. Austria-Hungary & the Successor States: A Reference Guide from the Renaissance to the Present (2003)online
  • Rudolph, Richard L. Banking and industrialization in Austria-Hungary: the role of banks in the industrialization of the Czech crownlands, 1873–1914 (1976) online
  • Sauer, Walter. "Habsburg Colonial: Austria-Hungary's Role in European Overseas Expansion Reconsidered," Austrian Studies (2012) 20:5–23 ONLINE
  • Steed, Henry Wickham; et al. (1914). A Short History of Austria–Hungary and Poland. Encyclopaedia Britannica Company. hlm. 145. 
  • Sugar, Peter F. et al. eds. A History of Hungary (1990), pp. 252–294.
  • Tschuppik, Karl. The reign of the Emperor Fransis Joseph (1930) online
  • Turnock, David. Eastern Europe: An Historical Geography: 1815–1945 (1989)
  • Usher, Roland G. "Austro-German Relations Since 1866." American Historical Review 23.3 (1918): 577–595 online.
  • Várdy, Steven, and Agnes Várdy. The Austro-Hungarian mind: at home and abroad (East European Monographs, 1989)
  • Vermes, Gabor. "The Impact of the Dual Alliance on the Magyars of the Austro-Hungarian Monarchy" East Central Europe (1980) vol 7 DOI: 10.1163/187633080x00211

Perang Dunia[sunting | sunting sumber]

Sumber utama[sunting | sunting sumber]

  • Austro-Hungarian Monarchy. Austro-Hungarian red book. (1915) English translations of official documents to justify the war. online
  • Baedeker, Karl (1906). "Austria–Hungary, Including Dalmatia and Bosnia. Handbook for Travellers". Bulletin of the American Geographical Society. 38 (3): 208. doi:10.2307/197930. hdl:2027/mdp.39015004037399alt=Dapat diakses gratis. JSTOR 197930. 
  • Gooch, G. P. Recent Revelations of European Diplomacy (1940), pp. 103–159 summarizes memoirs of major participants
  • Steed, Henry Wickham. The Hapsburg monarchy (1919) online detailed contemporary account

Historiografi dan memori[sunting | sunting sumber]

Di Jerman[sunting | sunting sumber]

  • Geographischer Atlas zur Vaterlandskunde an der österreichischen Mittelschulen. (ed.: Rudolf Rothaug), K. u. k. Hof-Kartographische Anstalt G. Freytag & Berndt, Vienna, 1911.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]