Imperium Tuʻi Tonga

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Imperium Tu'i Tonga
950-an–1865


Bendera

Ibu kota Mu'a
Bentuk pemerintahan Monarki
Tu'i Tonga
 -  950
'Aho'eitu
 -  1827–1865 Laufilitonga
Sejarah
 -  'Aho'eitu membawa fraksinya ke Samoa 950-an
 -  Gelar Tuʻi Tonga dihapus 1865

Imperium Tu'i Tonga atau Imperium Tonga adalah istilah yang kadang-kadang diberikan untuk perluasan wilayah Tonga di Oseania dan proyek hegemoni yang dimulai sekitar 950, mencapai puncaknya selama periode 1200-1500.

Imperium berpusat di Tonga, tepatnya di pulau Tongatapu dengan ibu kota di Muʻa. Imperium ini disebut salah satu kekaisaran asli di wilayah Oseania. Sementara peneliti modern dan para ahli budaya membuktikan luasnya pengaruh Tonga, bukti perdagangan antar samudra, artefak kebudayaan, dan bukti-bukti empiris yang benar, yakni imperium yang memerintah untuk waktu yang lama.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Awal dari Ekspansi Tonga[sunting | sunting sumber]

Pada 950 M, Tu syar'i Tonga 'Aho'eitu mulai memperluas kekuasaannya di luar Tonga. Menurut cendikiawan terbaik Tonga (termasuk Okusitino Mahina), Tonga, dan Samoa tradisi lisan menunjukkan bahwa Tu'i Tonga pertama adalah anak Tuhan mereka, Tangaloa.[2] Sebagai tanah leluhur Tu'i Tonga, dinasti dan tempat tinggal dewa-dewa seperti Tagaloa 'Eitumatupu'a, Tonga Fusifonua, dan Tavatavaimanuka berada di Kepulauan Manu'a (tereltak di Samoa) yang dianggap suci oleh raja-raja awal Tonga. Pada saat kedatangan Tu'i Tonga Momo ke-10 dan penggantinya, 'Tu'itatui, Imperium telah membentang dari Tikopia di barat hingga ke Niue di timur. Kekuasaan mereka meliputi Wallis dan Futuna, Tokelau, Tuvalu, Rotuma, Nauru[butuh rujukan], sebagian dari Fiji, Marquesas[butuh rujukan], sebagian dari Kepulauan Solomon, Kiribati[butuh rujukan], Niue, Kepulauan Cook[butuh rujukan], dan sebagian dari Samoa. Untuk mengatur wilayah yang besar dengan baik, Tu'i Tonga telah memindahkan singgasananya ke Lapaha, Tongatapu. Pengaruh Tu'i Tonga terkenal di seluruh Pasifik dan banyak pulau-pulau tetangga yang berpartisipasi dalam perdagangan sumber daya alam yang luas dan pemberian ide-ide baru.

Ekspansi (1200-1500)[sunting | sunting sumber]

Di bawah pemerintahan Tuʻi Tonga ke-10, Momo, dan anaknya Tuʻitātui (Tuʻi Tonga ke-11), imperium berada dipuncak ekspansi, upeti untuk Tu'i Tonga dikatakan dituntut dari semua anak sungai chiefdom kekaisaran. Penghargaan ini adalah yang dikenal sebagai " 'Inasi" dan itu dilakukan setiap tahun di Mu ' setelah musim panen ketika semua negara-negara yang tunduk Tu syar'i Tonga harus membawa hadiah untuk para dewa, yang diakui sebagai Tu syar'i Tonga.[3] Captain Cook saksi yang Inasi upacara pada 1777, di mana ia melihat banyak orang asing di Tonga, terutama yang gelap orang-orang yang menyerupai Afrika turun dari Fiji, Kepulauan Solomon[butuh rujukan] dan Vanuatu[butuh rujukan]. Terbaik tikar dari Samoa ('ie toga) adalah salah diterjemahkan sebagai "Tonga tikar;" makna yang benar adalah "berharga kain" ("ie" = kain, "toga" = laki-laki barang, dalam oposisi untuk "oloa" = laki-laki barang).[4] Banyak tikar datang ke dalam kepemilikan dari Tonga keluarga kerajaan terutama melalui pernikahan dengan Samoa wanita, seperti Tohu'ia ibu Tu syar'i Kanokupolu Ngata yang datang dari Safata, 'Upolu, Samoa. Tikar ini, termasuk Maneafaingaa dan Tasiaeafe, yang dianggap sebagai permata mahkota saat ini Tupou baris[5] (yang berasal matrilineally dari Samoa).[6] keberhasilan Kerajaan itu sebagian besar didasarkan pada Angkatan laut Kekaisaran. Yang paling umum kapal jarak jauh dua-kano dilengkapi dengan layar segitiga. Terbesar kano dari Tonga kalia jenis bisa membawa hingga 100 orang. Yang paling penting dari ini adalah Tongafuesia, ʻĀkiheuho, Lomipeau, dan Takaʻipōmana. Itu harus disebutkan bahwa Takaʻipōmana sebenarnya Samoa kalia; menurut Ratu Salote dan Istana Catatan ini adalah Samoa double-perahu yang membawa Tohu'ia Limapō dari Samoa untuk menikah Tu syar'i Ha'atakalaua. besar angkatan laut diperbolehkan untuk Tonga untuk menjadi kaya dengan jumlah yang besar dari perdagangan dan upeti yang mengalir ke Kas Kerajaan[butuh rujukan].

Turunnya Tuʻi Tonga dan Dua Dinasti Baru[sunting | sunting sumber]

Tuʻi Tonga mulai mengalami kemunduran karena banyak perang dan tekanan dari dalam. Pada abad ke-13 atau ke-14 Samoa dikalahkan Talakaifaiki Tu'i Tonga di bawah pimpinan keluarga Malietoa. Dalam menanggapi falefa dijadikan penasihat politik untuk Kekaisaran. Pejabat falefa awalnya sukses dalam mempertahankan hegemoni di atas pulau-pulau taklukan lainnya, namun peningkatan ketidakpuasan menyebabkan pembunuhan beberapa penguasa berturut-turut. Yang paling penting adalah, Havea I (19 TT), Havea II (22 TT), dan Takalaua (23 TT) yang terkenal dengan kekuasaan tirannya. Pada tahun 1535 Takalaua dibunuh oleh dua orang asing saat berenang di Laguna Mu'a. Penggantinya, Kauʻulufonua I dikejar pembunuh hingga ke ʻUvea, di mana ia dibunuh.[7]

Karena begitu banyak upaya pembunuhan Tu'i Tonga, Kauʻulufonua mendirikan dinasti baru yang disebut Tu'i Ha'atakalaua yang didirikan dalam rangka menghormati ayahnya dan dia memberi saudaranya, Mo'ungamotua gelar Tu'i Ha a Takalaua. Dinasti baru ini berurusan dengan keputusan sehari-hari dari Kekaisaran sedangkan posisi Tu'i Tonga adalah untuk menjadi pemimpin spiritual bangsa, meskipun ia masih mengendalikan keputusan akhir dalam mengatakan dalam kehidupan atau kematian orang. Kekaisaran Tu'i Tonga dalam periode ini menjadi Samoa dalam orientasi karena Tu'i Tonga sendiri menjadi etnis Samoa yang menikah dengan perempuan Samoa dan tinggal di Samoa.[8] Ibu Kau'ulufonua adalah orang Samoa dari Manu',[9] Tu'i Tonga Kau'ulufonua II dan Tu'i Tonga Puipuifatu memiliki ibu beretnis Samoa dan mereka menikah dengan perempuan Samoa. Penerus Tu'i Tonga, Vakafuhu, Tapu'osi, dan 'Uluakimata bdianggap lebih kesamoa-samoaan daripada ketonga-tongaan.[10]

Pada tahun 1610, Tu'i Ha a Takalaua ke-6, Mo'ungatonga membuat posisi Tu'i Kanokupolu untuk anaknya yang merupakan setenga orang Samoa, Ngata yang wilayah aturannya akan dibagi di antara mereka, meskipun seiring berjalannya waktu Tu'i Kanokupolu menjadi lebih dominan atas Tonga. Dinasti Tu'i Kanokupolu mengawasi impor, banyak lembaga kebijakan Samoa, dan gelar dan menurut cendekiawan Tonga, bentuk pemerintahan dan adat yang kesamoa-samoaan berlanjut hingga sekarang dalam Kerajaan Tonga.[11] Hal seperti ini berlanjut untuk waktu yang lama setelah itu. Orang Eropa pertama tiba pada tahun 1616 ketika penjelajah Belanda, Willem Schouten dan Jacob Le Maire melihat Tonga dari sebuah perahu di lepas pantai Niuatoputapu lalu diikuti oleh Abel Tasman segera. Kunjungan-kunjungan ini singkat dan tidak mengubah banyak pulau itu.

Garis pemisah antara dua gugus tua coastal bernama Hala Fonua moa (jalan lahan kering). Hingga hari ini para pemimpin yang memperoleh kewenangannya dari Tuʻi Tonga bernama Kau hala ʻuta (orang-orang jalan dalam darat) sementara orang-orang dari Tuʻaku Kanokupolu dikenal sebagai Kau hala lalo (orang-orang jalan rendah). Mengenai pendukungan Tuʻi Haʻatakalaua: ketika divisi ini muncul pada abad ke-15, mereka tentu saja Kauhalalalo. Tapi ketika Tuʻi Kanokupolu menyusul mereka, mereka mengalihkan kesetiaan mereka kepada Kauhalaʻuta.

Studi modern[sunting | sunting sumber]

Arkeologi, antropologi, dan pembelajaran bahasa modern memastikan terjadinya perluasan pengaruh budaya Tonga yang luas[12][13] melalui Timur 'Uvea, Rotuma, Futuna, Samoa, Niue, sebagian dari Mikronesia (Kiribati, Pohnpei), Vanuatu, Kaledonia Baru, dan Kepulauan Loyalty.[14] Sementara itu, beberapa akademisi lebih memilih istilah "kekepalasukuan maritim",[15] sedangkan yang lain berpendapat bahwa meskipun wilayah ini sangat berbeda dari tempat lain, kekaisaranlah yang bisa menjadi pengelompokan bentuk pemerintahan yang tercocok.[16]

Lihat Juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The Pacific Islands: An Encyclopedia," edited by Lal and Fortune, p. 133
  2. ^ see writings of Ata of Kolovai in "O Tama a Aiga" by Morgan Tuimaleali'ifano; writings by Mahina, also coronation edition of Spasifik Magazine, "The Pacific Islands: An Encyclopedia," edited by Lal and Fortune, p. 133etc.
  3. ^ St. Cartmail, Keith (1997). The art of Tonga. Honolulu, Hawai'i: University of Hawai'i Press. hlm. 39. ISBN 0-8248-1972-1. 
  4. ^ the Tongan linguistic analogue is "to'onga," see http://collections.tepapa.govt.nz/objectdetails.aspx?oid=535267&coltype=pacific%20cultures&regno=fe011574
  5. ^ Kie Hingoa 'Named Mats, 'Ie Toga 'Fine Mats' and Other Treasured Textiles of Samoa and Tonga.
  6. ^ see Songs and Poems of Queen Salote edited by Elizabeth Wood-Ellem
  7. ^ Thomson, Basil (January 1901). "Note Upon the Natives of Savage Island, or Niue". The Journal of the Anthropological Institute of Great Britain and Ireland. Royal Anthropological Institute of Great Britain and Ireland. 31: 137. 
  8. ^ "The Pacific Islands: An Encyclopedia," edited by Lal and Fortune, p. 133; Gunson, Niel (1997). "Great Families of Polynesia: Inter-island Links and Marriage Patterns". Journal of Pacific History. 32 (2): 139–179. doi:10.1080/00223349708572835. 
  9. ^ Gunson, Niel (1997). "Great Families of Polynesia: Inter-island Links and Marriage Patterns". Journal of Pacific History. 32 (2): 139–179. doi:10.1080/00223349708572835. 
  10. ^ Gunson, Niel (1997). "Great Families of Polynesia: Inter-island Links and Marriage Patterns". Journal of Pacific History. 32 (2): 139–179. doi:10.1080/00223349708572835. 
  11. ^ see http://planet-tonga.com/language_journal/Emancipation_in_Tonga/index.shtml History of Tonga; 'Okusitino Mahina 2004; and journal articles
  12. ^ Recent Advances in the Archaeology of the Fiji/West-Polynesia Region" 2008: Vol 21.
  13. ^ "Hawaiki, Ancestral Polynesia: An Essay in Historical Anthropology", Patrick Vinton Kirch; Roger C. Green (2001)
  14. ^ "Geraghty, P., 1994.
  15. ^ "Monumentality in the development of the Tongan maritime chiefdom", Clark, G., Burley, D. and Murray, T. 2008.
  16. ^ ["Pacific voyaging after the exploration period"], NEICH, R. 2006 in K.R. Howe (ed.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]