Imperium kolonial Jerman

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Imperium Kolonial Jerman

Deutsches Kolonialreich
Imperium kolonial
1884–1918


Bendera

Koloni dan protektorat Jerman pada tahun 1914
Ibu kota Berlin
Bahasa Jerman
Struktur politik Imperium kolonial
Sejarah
 -  Didirikan 1884
 -  Traktat Heligoland-Zanzibar
1890
 -  Perang Herero
1904
 -  Dibubarkan 1918
 -  Perjanjian Versailles
28 Juni 1919
Luas
 -  1912[1] (tidak termasuk Kekaisaran Jerman) 2.658.161 km² (1.026.322 mil²)
Warning: Value specified for "continent" does not comply

Imperium kolonial Jerman (bahasa Jerman: Deutsches Kolonialreich) merupakan koloni di luar negeri, dependensi, dan wilayah Kekaisaran Jerman. Upaya penjajahan oleh negara-negara Jeman telah terjadi sebelumnya berabad-abad, tetapi usaha baru dimulai pada tahun 1884 dengan Perebutan Afrika. Jerman kehilangan kendali ketika Perang Dunia I dimulai pada tahun 1914 dan koloninya direbut oleh musuh-musuhnya di minggu-minggu pertama perang. Namun beberapa unit militer yang diselenggarakan: Afrika Barat Daya Jerman menyerah pada tahun 1915, Kamerun pada tahun 1916, dan Afrika Timur Jerman pada tahun 1918 dengan akhir perang. Imperium Kolonial Jerman resmi direbut dengan Perjanjian Versailles setelah kekalahan Jerman dalam perang dan berbagai negara menjadi Liga Bangsa-Bangsa di bawah pengawasan (tapi bukan kepemilikan) dari salah satu negara pemenang.

Asal-Usul[sunting | sunting sumber]

Penyatuan Jerman[sunting | sunting sumber]

Pantai Emas Brandenburg yang merupakan koloni Brandenburg (1683-1717) dan kini termasuk wilayah Ghana.

Sebelum penyatuan Jerman pada tahun 1871, Jerman tidak berkonsentrasi pada pengembangan angkatan laut. Hal ini menyebabkan Jerman tertinggal dalam imperialisme.

Perebutan Koloni[sunting | sunting sumber]

Karikatur Kladderadatsch, tahun 1884 yang menggambarkan bahwa Bismarck lebih bahagia dengan negara-negara lain sedang sibuk "di bawah sana"

Banyak orang Jerman di akhir abad ke-19 melihat perolehan koloni sebagai indikator telah mencapai kebangsaan. Bismarck dan banyak wakil di Reichstag tidak memiliki kepentingan dalam penaklukan kolonial semata-mata untuk memperoleh wilayah.[2]

Pada dasarnya, Bismarck telah mengatakan berulang kali "... Saya bukan pendukung koloni,"[3]  Namun, pada tahun 1884 ia menyetujui perolehan koloni oleh Kekaisaran Jerman dalam rangka untuk melindungi perdagangan, untuk menjaga bahan baku dan pasar ekspor, dan untuk mengambil peluang untuk modal investasi.[4]

Perolehan Koloni[sunting | sunting sumber]

Perkembangan Protektorat Jerman pada dasarnya mengikuti tiga tahap.

Perusahaan Melakukan Perolehan Lahan dan Pengelolaan[sunting | sunting sumber]

Konferensi Kongo (1884-1885) di Berlin meletakkan dasaar untuk Perebutan Afrika, pembagian kolonial benua Afrika.

Kebangkitan imperialisme dan kolonialisme Jerman bertepatan dengan tahap terakhir dari "Perebutan Afrika" saat pengusaha-pengusaha Jerman, bukan lembaga pemerintah, berkompetisi dengan perusahaan lain yang sudah mendirikan koloni-koloni dan koloniali pengusaha. Dengan Jerman bergabung dalam perlombaan untuk merebut wilayah yang belum dipetakan di Afrika dan Pasifik, Persaingan untuk koloni dengan demikian melibatkan negara-negara besar Eropa dan beberapa kekuatan yang lebih rendah.

Pertumbuhan[sunting | sunting sumber]

Stasiun kereta api di Luderitz, Namibia, 2006
Seorang Afrika Timur asli Askari memegang bendera Imperium Kolonial Jerman
Sekretaris Kolonial Jerman, Bernhard Dernburg (kedua dari kanan) pada pemeriksaan tur di Afrika Timur, yang ditunjukkan pada kunjungan kehormatan dengan para pejabat Inggris di Nairobi pada tahun 1907

Pada tahun-tahun pertama abad ke-20 perusahaan pelayaran telah mendirikan layanan terjadwal dengan mengangkut produk pertanian dari koloni, buah-buahan eksotis, dan rempah-rempah yang akan dijual untuk umum di Jerman. Upaya diplomatik Jerman Kolonial tetap secara komersial terinspirasi, seperti "penjajahan ekonomi yang sedang berkembang ... dan jalan, kereta api, pengiriman, dan telegraf komunikasi hingga ke menit."

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Statistische Angaben zu den deutschen Kolonien". www.dhm.de (dalam bahasa Jerman). Deutsches Historisches Museum. Diakses tanggal 29 September 2016. Sofern nicht anders vermerkt, beziehen sich alle Angaben auf das Jahr 1912. 
  2. ^ Reichstag deputy Friedrich Kapp stated in debate in 1878 that whenever there is talk of "colonization," he would recommend to keep pocketbooks out of sight, "even if the proposal is for the acquisition of paradise."
  3. ^ Taylor, Bismarck.
  4. ^ Washausen, p. 115