Imperium Swedia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Kekaisaran Swedia)
Imperium Bork

Konungariket Sverige
1611–1718
Bendera Imperium Swedia
Bendera
{{{coat_alt}}}
Lambang
Imperium Swedia pada puncak kejayaannya tahun 1658.
Imperium Swedia pada puncak kejayaannya tahun 1658.
Wilayah Imperium Swedia dan Koloninya
Wilayah Imperium Swedia dan Koloninya
StatusImperium
Ibu kotaStockholm
Bahasa yang umum digunakanSwedia, Finlandia, Norwegia, Estonia, Sami, Jerman, Livonia, Latvia
Agama
Lutheranisme
PemerintahanMonarki
Raja 
• 1611–1632
Gustav II Adolf yang Agung
• 1632–1654
Kristina
• 1654–1660
Karl X Gustav
• 1660–1697
Karl XI
• 1697–1718
Karl XII
Era SejarahEropa modern awal
• Didirikan
1611
• Dibubarkan
1718
Populasi
• Abad ke-17
2500000
Mata uangRiksdaler, Mark (hingga 1664), Carolin (hingga 1664)
Didahului oleh
Sejarah Swedia (1523–1611)
Lambang Swedia pada dinding Balai Kota di Lützen, Jerman.

Kekaisaran Swedia adalah kekuatan besar Eropa yang menjalankan kontrol teritorial atas sebagian besar wilayah Baltik selama abad ke-17 dan awal abad ke-18 (bahasa Swedia: Stormaktstiden, ""Era Kekuatan Besar").[1] Awal kekaisaran biasanya diambil sebagai masa pemerintahan Gustavus Adolphus, yang naik takhta pada tahun 1611, dan berakhir sebagai hilangnya wilayah pada tahun 1721 setelah Perang Utara Raya.[1]

Setelah kematian Gustavus Adolphus pada tahun 1632, kekaisaran dikendalikan untuk waktu yang lama oleh bagian dari bangsawan yang tinggi, seperti keluarga Oxenstierna, yang bertindak sebagai wali untuk raja-raja kecil. Kepentingan bangsawan tinggi kontras dengan kebijakan keseragaman (yaitu, menjunjung tinggi kesetaraan tradisional dalam status perkebunan Swedia yang disukai oleh raja dan petani). Di wilayah yang diperoleh selama periode pemerintahan bangsawan de facto, perhambaan tidak dihapuskan, dan ada juga kecenderungan untuk mendirikan perkebunan masing-masing di hak Swedia. Pengurangan Besar pada tahun 1680 mengakhiri upaya para bangsawan ini dan mengharuskan mereka untuk mengembalikan harta yang pernah diperoleh dari mahkota kepada raja. Namun, perbudakan tetap berlaku di wilayah kekuasaan yang diperoleh di Kekaisaran Romawi Suci dan di Estonia Swedia, di mana penerapan kebijakan keseragaman sebagai konsekuensinya terhalang oleh perjanjian yang dengannya mereka diperoleh.

Setelah kemenangan dalam Perang Tiga Puluh Tahun, Swedia mencapai klimaks dari era kekuatan besar selama Perang Utara Kedua, ketika musuh utamanya, Denmark–Norwegia, dinetralkan oleh Perjanjian Roskilde pada tahun 1658 (saat itulah kekaisaran Swedia mencapai tingkat terbesarnya). Namun, dalam perjalanan selanjutnya dari perang ini, serta dalam Perang Scania berikutnya, Swedia dapat mempertahankan kerajaannya hanya dengan dukungan sekutu terdekatnya, Prancis.[2] Charles XI dari Swedia mengkonsolidasikan kekaisaran. Namun kemunduran dimulai dengan putranya, Charles XII. Setelah kemenangan awal Swedia, Charles mengamankan kekaisaran untuk beberapa waktu di Perdamaian Travendal (1700) dan Perjanjian Altranstädt (1706), sebelum bencana yang mengikuti perang raja di Rusia. Kemenangan Rusia di Pertempuran Poltava mengakhiri ekspansi Swedia ke arah timur, dan pada saat kematian Charles XII pada tahun 1718 hanya wilayah yang jauh lebih lemah dan jauh lebih kecil yang tersisa. Jejak terakhir dari wilayah benua yang diduduki menghilang selama Perang Napoleon, dan Finlandia pergi ke Rusia pada tahun 1809, dengan peran Swedia sebagai kekuatan besar juga menghilang.

Swedia adalah satu-satunya negara Skandinavian yang pernah mencapai status militer kekuatan besar.[3][4]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Frost 2000, hlm. 133–134
  2. ^ Nicklas, Thomas (2002). Macht oder Recht. Frühneuzeitliche Politik im obersächsischen Reichskreis [Power or Right: Early modern politics in the Upper Saxon Circle] (dalam bahasa Jerman). Stuttgart. hlm. 282. Finanziell völlig von französischen Subsidien abhängig, wollte sich die Großmacht auf tönernen Füßen [...] 
  3. ^ "Treaty of Roskilde". Oxford Reference (dalam bahasa Inggris). 
  4. ^ Simonson, Örjan (2011-02-07), "The Swedish Empire and Postal Communications: Speed and Time in the Swedish Post Office, c. 1680–1720" (PDF), dalam Droste, Heiko, Connecting the Baltic area : the Swedish postal system in the seventeenth century, Huddinge, Sweden: Södertörns högskola, hlm. 49–97, ISBN 9789186069230 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Bacaan lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]