Imperium Swedia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Kekaisaran Swedia)
Lompat ke: navigasi, cari
Kerajaan Swedia
Konungariket Sverige
1611–1718
Bendera Lambang
Kekaisaran Swedia pada puncak kejayaannya tahun 1658.
Ibu kota Stockholm
Bahasa Swedia, Finlandia, Norwegia, Estonia, Sami, Jerman, Livonia, Latvia
Agama Lutheranisme
Bentuk pemerintahan Monarki
Raja
 -  1611–1632 Gustav II Adolf yang Agung
 -  1632–1654 Kristina
 -  1654–1660 Karl X Gustav
 -  1660–1697 Karl XI
 -  1697–1718 Karl XII
Era sejarah Eropa modern awal
 -  Didirikan 1611
 -  Dibubarkan 1718
Populasi
 -  Perk. Abad ke-17 2.500.000 
Mata uang Riksdaler, Mark (hingga 1664), Carolin (hingga 1664)
Pendahulu
Sejarah Swedia (1523–1611)
Lambang Swedia pada dinding Balai Kota di Lützen, Jerman.

Swedia adalah salah satu kekuatan besar Eropa antara tahun 1611 hingga 1718. Pada historiografi modern, era ini disebut Kekaisaran Swedia, atau stormaktstiden ("era kekuatan besar"). Sebelum munculnya Kekaisaran Swedia, Swedia adalah negara yang sangat miskin dan memiliki penduduk yang sedikit di Eropa utara dengan kekuatan atau reputasi yang penting. Negara ini dijadikan sebagai salah satu negara besar Eropa oleh Axel Oxenstierna dan raja Gustavus Adolphus.

Kemunculan kekuatan besar[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1523, Swedia merupakan kerajaan otonom baru, miskin dan tidak memiliki struktur birokrasi; dengan kata lain Swedia memiliki status kenegaraan yang buruk. Kemudian satu perempat abad kemudian, Swedia menjadi kekuatan utama di Baltik dan menjadi penjamin Perdamaian Westfalen bersama sekutunya Perancis. Label "kekuatan besar" pada abad ke-17 bagi Swedia merupakan validitas yang patut dipertanyakan. Swedia tidak pernah mendominasi politik Eropa seperti halnya yang dilakukan oleh Philip II dari Spanyol. Namun hampir selama tiga dasawarsa, hal tersebut dapat terlihat. Khususnya keterlibatan Swedia di akhir Perang Tiga Puluh Tahun, yaitu pada masa dua belas tahun setelah perang berakhir, yang menentukan nasib negara-negara lain, hingga jangkauan diplomatik dan militernya meluas di kawasan Baltik.[1] Dalam tiga puluh tahun di Westfalen, perkembangan Swedia sebagai kekuatan besar menurun. Terjadi pula keterjerembaban Swedia yang jatuh dari status kekuasaan yang hebat di abad ketujuh belas, di mana merupakan perkembangan yang menakjubkan bagi negarawan kontemporer, dan juga bagi ilmuwan terkini. Selama perkembangan singkatnya sebagai negara Eropa yang berada di peringkat pertama; pada sebuah periode yang oleh sejarawan Swedia disebut sebagai stormaktstiden.[1]

"Stormaktstid" atau "Stormaktstiden" yang artinya adalah "era kekuatan besar"; di mana Swedia mencapai kemajuan di bidang sastra, seni, ilmiah, atau komersial dari negara-negara seperti Inggris, Perancis, Spanyol, atau Belanda. Era kekuatan besar Swedia dapat dilihat dari kemampuannya berperang pada waktu yang cukup lama, dengan sumber daya yang terbatas. Hal ini merupakan raison d'être negara bagian Swedia. Jauh lebih daripada di negara Eropa lainnya pada periode modern awal, semua institusi kehidupan Swedia diarahkan untuk membangun dan mempertahankan kapasitas militernya. Para sejarawan menyebut Swedia sebagai "arketipe militer" atau "negara kekuasaan".[2] Sejak pembubaran Uni Kalmar, kebijakan luar negeri Swedia bertujuan untuk memperoleh kekuasaan atas Laut Baltik, yang menyebabkan perang berulang dengan Denmark yang dimulai pada tahun 1560-an dan seterusnya. Setelah Swedia melakukan intervensi pada tahun 1630, dan kemenangannya dalam Perang Tiga Puluh Tahun di pihak Protestan Jerman, dan Gustav II Adolf yang menjadi salah satu raja terkuat di Eropa. Swedia juga mengalahkan Denmark pada dua perang di tahun 1643-45 dan 1657-58. Finlandia yaitu provinsi-provinsi di utara Jerman dan republik-republik Baltik yang kini berasal dari Swedia, dan setelah Perdamaian Westfalen pada tahun 1648 dan Perdamaian Roskilde dengan Denmark pada tahun 1658. Swedia merupakan negara dengan kekuatan besar di Eropa utara. Negara ini bahkan mendirikan koloni berumur pendek di tempat yang sekarang menjadi Delaware di Amerika Utara. Namun, Swedia memiliki ekonomi agraris di sebagian besar wilayahnya; di mana tidak memiliki sumber daya besar dalam mempertahankan posisinya sebagai kekuatan besar dengan waktu yang panjang. Setelah kekalahannya di Perang Utara Raya (1700-21) yang melawan gabungan kekuatan Denmark, Polandia dan Rusia; Swedia juga harus kehilangan sebagian besar provinsinya di sisi lain Laut Baltik dan pada dasarnya diturunkan ke batas yang sama seperti sekarang Swedia dan Finlandia. Selama Perang tersebut, Swedia menyerahkan Finlandia kepada Rusia. Sebagai kompensasi, marsekal Perancis Jean Baptiste Bernadotte, yang terpilih sebagai pewaris takhta Swedia di tahun 1810, berhasil memperoleh Norwegia, yang dipaksa bergabung dengan Swedia di tahun 1814. Perserikatan ini dilakukan pada tahun 1905 setelah terjadi banyak perselisihan internal.[3]

Brömsebro dan Perdamaian Westfalen[sunting | sunting sumber]

Adanya aliansi dengan Perancis membuat Swedia terlibat perang kembali. Marsekal Lennart Torstensson, membawa pasukannya dalam kekaisaran dan tanah warisan Habsburg di musim semi tahun 1642, yang mengalahkan tentara Sachsen di Schweidnitz, dan merebut ibukota Moravia Olomouc, yang kembali lagi ke Sachsen untuk mengepung Leipzig di musim panas. Vienna kesal akibat serangan Swedia; aliansi Habsburg, khususnya Bavaria, dengan cepat meninggalkan kekaisaran Perancis. Di tempat lain, perang dengan Ferdinand III terjadi (1637-57). Pasukan Spanyol di Belanda bersikap defensif melawan serangan baru. Angkatan laut Belanda setelah tahun 1637, benar-benar menghancurkan armada Spanyol yang kuat dalam pertempuran di Downs dua tahun kemudian. Pangeran Jerman dan rakyat mereka menuntut perdamaian, baik di Perancis maupun Swedia, Spanyol dan kekaisaran dipaksa melakukan perundingan.[4]

Seiring dengan perpanjangan kekuasaan pangkalan Inggris di Osnabrück di awal tahun 1643, terjadilah perundingan yang berujung pada 'setengah' Perdamaian Westfalen. Oxenstierna membuat keputusan dalam menangani 'tetangga jahat' Swedia yaitu Denmark. Christian IV, yang jauh lebih tua mencoba mendapatkan kembali sebagian reputasinya untuk mempertahankan netralitas Denmark. Dalam menjalankan sebuah hubungan diplomatik yang tidak bersahabat antara Swedia dan kaisar, raja Denmark berhasil mengasingkan hampir semua orang. Christian mengerahkan segala pengaruh politiknya di Eropa, yang menjadikan dirinya sebagai mediator utama dalam perjanjian Osnabrück. Dewan setuju dengannya, dan pada bulan Juni 1643, sebuah deklarasi perang, yang diperintahkan oleh Oxenstierna yang memerintahkan Torstensson dan Hans Christoff dari Königsmarck supaya memindahkan pasukan mereka secara diam-diam dari Bohemia menuju Sachsen hilir. Pada bulan Desember mereka menyerang. Königsmarck menyergap keuskupan Bremen dan Verden di Denmark, dan mengembalikan mereka ke kontrol Swedia, sementara Torstensson menyerang Holstein dan Jutland, dan Gustav Wrangel menyerang provinsi-provinsi di Scania. Ferdinand III menjanjikan dukungannya kepada Denmark, namun sudah terlambat. Tentara Kekaisaran, di bawah komando Matthias Gallas, gagal bergerak ke arah utara. Christian membatasi kekuatan tentara, dan hanya melakukan sedikit perlawanan untuk menghambat Swedia. Adanya bantuan tidak resmi Belanda, armada Swedia mengalahkan Denmark dalam Pertempuran Kolberger Heide dan Fehmarn, yang mencapai superioritas angkatan laut di perairan Denmark. Menjelang akhir tahun 1644, Christian IV tidak punya pilihan lain selain menuntut perdamaian.[5][4]

Perang Torstensson dan perjanjian damai yang mengakhirinya ditandatangani di Brömsebro di bulan Juni 1645, yang menandai sebuah daerah aliran sungai dalam sejarah hubungan antar-Rusia, dalam perkembangan konstitusional Denmark, dan dalam kisah kebangkitan Swedia yang menjadi status kekuasaan yang besar. Mediasi Perancis dan Belanda mencegah Oxenstierna memenuhi tuntutan awalnya,[6] yang termasuk persekongkolan antara Skåne, Halland, dan Bleckinge di Swedia, dan menghancurkan kendali Denmark atas wilayah Sound atas klaimnya tentang dominium maris Baltici.[7] Penyerahan provinsi perbatasan Norwegia di Jämtland dan Herjedälen, serta pulau-pulau di Gotland dan Øsel, serta jalur tanpa hambatan bebas bagi semua pengiriman Swedia yang melewati wilayah Sound. Sebagai jaminan untuk klausul yang terakhir ini, Swedia mengadakan provinsi Denmark Halland selama tiga puluh tahun. Itu adalah tanda yang jelas dari penurunan tergesa-gesa Denmark sebagai kekuatan besar. Denmark masih merupakan musuh yang berbahaya, dan satu dengan alasan untuk membalas dendam, namun Brömsebro menandai titik di mana Swedia mendominasi wilayah Baltik.[7]

Dominion Swedia[sunting | sunting sumber]

Wilayah Swedia di tahun 1658. Tahun-tahun dalam tanda kurung menunjukkan kapan kepemilikan wilayah tersebut diserahkan atau hilang.

Setelah Gustav Adolf meninggal, takhta Swedia diberikan kepada putrinya yaitu Kristina, seorang gadis kecil berusia enam tahun. Kendali pemerintahan tersebut dipegang oleh Axel Oxenstierna. Pada saat meninggalnya Gustav Adolf, Kanselir mengirim sebuah draft untuk sebuah konstitusi, yang telah disetujui oleh Gustav Adolf sebelumnya, dan diadopsi oleh Riksdag pada tahun 1634. Konstitusi pada tahun 1634 ini merupakan dokumen penting, dan tetap selama berabad-abad yang berisi tentang landasan pemerintahan Swedia. Jumlah anggota dewan dikelompokkan menjadi college, di bawah kepemimpinan lima pejabat tinggi, para senator, diantaranya termasuk anggota dewan yang berjumlah dua puluh lima. Kelima senator ini merupakan pemerintahan bagi kalangan minoritas. Bagi pemerintah daerah, negara tersebut dibagi menjadi beberapa provinsi, masing-masing berada di bawah gubernur, di samping dua gubernur jenderal ditunjuk di Livonia dan Prusia. Semua college memiliki kedudukan masing-masing di Stockholm.[8]

Perdamaian Oliva[sunting | sunting sumber]

Perdamaian Oliva mengakhiri Perang Utara tahun 1655-60. Perdamaian ini ditandatangani oleh Swedia, Austria, Brandenburg dan Persemakmuran Polandia-Lithuania. Penjamin utama perjanjian tersebut adalah Friedrich William dari Brandenburg. Kedaulatannya atas Ducal Prusia, diperoleh dalam perjanjian Wehlau dan Bromberg (1657). Swedia mempertahankan kepemilikannya di Kekaisaran, dan kemudian memenangkan Perang Tiga Puluh Tahun. Kepemilikan Livonia secara resmi diakui oleh Polandia-Lithuania. John Casimir yaitu seorang raja asal Polandia-Lithuania menyerahkan klaim keluarganya ke tahta Swedia, yang diwarisi dari ayahnya Sigismund III. Sebagai gantinya dia diizinkan untuk mempertahankan gelar raja yang diwarsikan di Swedia seumur hidup. Selain kedaulatan Prusia, perdamaian Oliva pada dasarnya memulihkan situasi sebelum perang. Swedia gagal bertahan pada kemenangan yang dimenangkannya pada tahun 1655, namun dapat mempertahankan semua area yang dimilikinya sebelum pertempuran dimulai. Alasan utama untuk ini adalah perang yang sedang berlangsung antara Polandia-Lithuania dan Muscovy (di Perang Tiga Puluh Tahun), yang telah mengganggu penduduk Polandia di tahun-tahun terakhir Perang Utara.[9]

Kekalahan Denmark[sunting | sunting sumber]

Karl X dari Swedia perang melawan Polandia di dekat Warsawa selama Perang Utara Kedua.

Swedia telah menjadi kekuatan kekaisaran, sejak mengakuisisi Estonia di masa pemerintahan Johan III. Pada masa pemerintahan Gustav II Adolf, yang menandai titik di mana kebijakan luar negeri Swedia secara aktif mencari penciptaan kerajaan Baltik, dan negara Vasa pertama-tama menunjukkan kemampuan tersebut. Hal ini juga merupakan titik di mana Swedia menjadi kekuatan besar dalam estimasi kontemporer. Sebelum ini, di mata negarawan Eropa, negara-negara lain menganggap kehormatan dianggap sebagai kekuatan Baltik utama yaitu Polandia-Lithuania dan kemudian Denmark. Swedia melakukan perluasan teritorial di tahun 1630.[10]

Di tahun 1655, Karl X Gustav dari Swedia menyerang dan menduduki wilayah bagian barat Polandia-Lithuania, di mana setengah bagian timurnya telah diduduki oleh Rusia. Kemajuan Swedia yang cepat mulai dikenal di Polandia sebagai Swedish Deluge. Keharyapatihan Lithuania menjadi bagian dari kekuasaan Swedia. Tentara reguler Polandia-Lithuania menyerah dan raja Polandia John II Casimir Vasa melarikan diri ke Habsburg. Friedrich William, Elektor Brandenburg dan Adipati Prussia awalnya mendukung tanah di Royal Prussia, namun bersekutu dengan Swedia sebagai imbalan atas penerimaan Keharyapatihan Prussia sebagai bagian dari kekuasaan Swedia. Populasi Katolik Roma di bawah pendudukan Protestan yang mengorganisir pemimpin militer Polandia-Lithuania di Konfederasi Tyszowce. John II Casimir Vasa berhasil mendapatkan kembali tanah pada tahun 1656. Rusia mengambil keuntungan dari kemunduran Swedia, dan mengumumkan perang terhadap Swedia dan mendorong Lithuania dan Swedia Livonia.[11]

Karl X Gustav kemudian memberikan kedaulatan penuh kepada Friedrich William di Kadipaten Prusia sebagai imbalan bantuan militer, dan dalam Perjanjian Radnot bersekutu dengan Transilvania George II Rákóczi yang menginvasi Polandia-Lithuania dari tenggara. John II Vasa menemukan seorang sekutu di Leopold I dari Habsburg, yang pasukannya menyeberang ke Polandia-Lithuania dari barat daya. Hal ini memicu Friedrich III, dan menyerang Denmark di daratan Swedia pada musim semi tahun 1657, dalam upaya untuk menyelesaikan Perang Torstenson. Brandenburg meninggalkan aliansi dengan Swedia ketika diberi kedaulatan penuh di Kadipaten Prusia oleh raja Polandia dalam perjanjian Wehlau dan Bromberg.[11] Perang Friedrich III di Swedia memberi Karl X Gustav alasan untuk meninggalkan kebuntuan Polandia-Lithuania dan melawan Denmark sebagai gantinya. Setelah membawa pasukannya ke barat dan melakukan persimpangan berbahaya pada musim dingin tahun 1657-58, dia mengejutkan Friedrich III yang tidak siap di pulau Denmark dan memaksa dia untuk menyerah. Dalam Perjanjian Roskilde, Denmark harus meninggalkan semua provinsi Denmark di tempat yang sekarang menjadi Swedia Selatan. Sekutu anti-Swedia sementara itu menetralkan tentara Transilvania dan pasukan Polandia melanda Swedia.[11]

Pada tahun 1658 Karl X Gustav memutuskan untuk kembali ke markas besar Swedia di Polandia-Lithuania, dia lebih suka menyerang Denmark. Kali ini, Denmark bertahan menghadapi serangan tersebut dan sekutu anti-Swedia mengejar Karl X Gustav ke Jutlandia dan Pomerania-Swedia. Sepanjang tahun 1659, Swedia mempertahankan bentengnya di Denmark dan di pantai selatan Baltik, sementara sedikit yang diperoleh oleh sekutu, serta perdamaian dinegosiasikan. Ketika Karl X Gustav meninggal pada bulan Februari 1660, penggantinya menetapkan Perjanjian Oliva dengan Polandia-Lithuania. Habsburg dan Brandenburg pada bulan April dan Perjanjian Kopenhagen dengan Denmark pada bulan Mei. Swedia mempertahankan sebagian besar keuntungannya dari Roskilde. Kemudian Kadipaten Prusia menjadi negara yang berdaulat, dan sebaliknya para pihak sebagian besar kembali kepada asas status quo ante bellum. Swedia telah menyelesaikan sebuah gencatan senjata dengan Rusia pada tahun 1658, yang memberi jalan menuju penyelesaian akhir dalam Perjanjian Kardis pada tahun 1661.[11]

Perang Scania[sunting | sunting sumber]

Perang ini bermula pada tahun 1675 hingga 1679. Raja Swedia, Kar XI, memutuskan pembentukan aliansi untuk mendapatkan bantuan keuangan. Negara Swedia (bersama Belanda dan Inggris) menjadi bagian dari Aliansi Perancis. Swedia bertahan dalam perang yang bertempur di dekat perbatasan bagian selatan yang kini bernama Scania. Pertarungan ini mengakibatkan kekalahan di pihak Swedia. Kekalahan Swedia ini, mendorong raja Denmark, Christian V, mengumumkan perlawanan terhadap Swedia untuk merebut kembali bekas tanah jajahannya. Pada bulan Juni 1676, Pertempuran Öland menyebabkan tenggelamnya salah satu kapal angkatan laut terbesar pada saat itu. Kapal ini milik Swedia; Belanda serta Denmark yang mengambil peran sebagai pemenang di wilayah Laut Baltik. Pada bulan Agustus 1679, sebuah kesepakatan damai, Perjanjian Fontainebleau dinegosiasikan antara Perancis (yang bertindak sebagai pengganti Swedia) dengan Denmark. Perjanjian Lund juga ditandatangani antara Norwegia dan Denmark di satu sisi dan Swedia di sisi lain. Swedia mengakuisisi kembali Scania dan kelompok gerilya pro Denmark di sana yang telah memihak penyerangan pasukan Denmark.[12]

Harapan di balik kesepakatan antara Swedia dengan Perancis di tahun 1972 adalah bahwa Swedia akan dibayar dalam mempertahankan para tentara. Raja baru Denmark, Christian V (1670-99) dapat bergabung dengan Randenburg, serta beberapa pangeran utara Jerman, dan kaisar dalam sebuah aliansi defensif di musim gugur pada tahun 1672, dan pada musim semi berikutnya; dapat menerima subsidi militer dan angkatan laut Belanda untuk perang melawan Perancis.[10] De la Gardie, yang masih bertindak sebagai arsitek kebijakan luar negeri Swedia, berusaha sekuat tenaga untuk tidak terlibat dengan konflik yang melanggar kesepakatan dengan Louis XIV. Perancis dan Brandenburg pada tahun 1673; serta konflik di Belanda yang melebar, Swedia tidak dapat lagi tetap netral Pada musim semi dan musim panas 1674, Kekaisaran Romawi Suci, termasuk Brandenburg, dan Denmark berperang dengan Perancis di sisi Belanda. Louis XIV membutuhkan dukungan Swedia, menjanjikan lebih dari dua kali lipat subsidi 1672 jika orang Swedia menambah kehadiran militer mereka di Benua Eropa dan menerapkannya sesuai yang diperintahkan Perancis. Dengan ketakutan yang bisa dibenarkan, dewan tersebut melakukan penawaran Louis. Janji emas asing terlalu menarik, dan kebutuhan untuk itu tak terhindarkan.[10] Kekalahan Swedia mendorong lawan-lawannya yang lain. Menjelang akhir musim panas itu, Denmark juga bergabung dalam keributan tersebut, mengirim pasukan ke selatan untuk membantu Elektor Agung masuk Lower Saxony. Rumitnya situasi Swedia adalah hilangnya keunggulan angkatan laut di Baltik. Denmark telah memperbesar dan meningkatkan armadanya secara substansial sejak 1660, dan memiliki keunggulan dalam kepemimpinan.[10]

Karl XI[sunting | sunting sumber]

Raja Karl XI

Karl XI bukan kepribadian yang menarik. Dia berwajah kikuk, pendiam dan pemalu. Dia tidak memiliki bakat; cakrawala mentalnya sangat sempit. Satu gagasan saja telah memilikinya. Gagasan untuk menyelamatkan dan memperbaiki posisi finansialnya. Itulah pekerjaan hidupnya, seperti yang dikandungnya. Tapi jika dia harus menabung, dia harus memiliki penghasilan untuk diselamatkan, dan jika dia memperbaiki, dia harus mendapatkan kekuasaan. Dia mendapatkan kedua hal ini, dengan keras kepala, fanatik, tapi efektif. Dia adalah seorang yang dogmatis tentang hak yang dia bangun. Dia memiliki prinsip Royal Majesty. Ada sesuatu yang dingin dan kasar tentang pemerintahan Karl; yang dimulai dengan pertempuran kehidupan atau kematian Negara. Bayangan para pemimpin bangsawan yang dulu hebat, yang sekarang diusir dari istana dan perkantoran, mengisi latar belakang Swedia pada dekade 1680-90; dan dengan latar belakang ini, sosok despot yang sendirian itu berdiri tegak, duduk di meja tulisnya, tersesat dalam perhitungan dan angka.[13]

Despotisme kerajaan membuatnya memerintah di Swedia. Penyitaan tersebut tidak berakhir dengan keputusan tahun 1680. Pada Riksdag di tahun 1682, yang dipercayakan sepenuhnya pada kebijaksanaan raja, yang menyatakan bahwa semua tanah yang, sejak awal, berasal dari Mahkota adalah kembali ke Mahkota. Pada saat bersamaan kekuatan raja sendiri diperpanjang. Dia mengambil alih undang-undang dan perpajakan. Para Estates membungkuk di bawah kemauannya, seperti yang telah dilakukan Dewan sebelum mereka. Karl XI menjadi raja yang memerintah; yang perintahnya, dipatuhi di seluruh negeri. Dia adalah sosok yang keras dan tajam seperti kata-kata perintah yang dia lempar di tempat latihan untuk inspeksinya yang terus-menerus, yang selalu memiliki beban yang sama: kepentingan Negara berjalan sebelum kepentingan individu. Negara memiliki hak untuk memberi, tetapi juga hak untuk mengambil kembali apa yang pernah diberikannya.[14]

Tiga puluh enam anggota Amanat Agung, memperoleh kebebasan berdaulat bebas dari tanggung jawab atas tindakan mereka, dibawa dari bupati yang masih hidup, dan keluarga dari orangorang yang telah meninggal, untuk menjawab pemborosan serta pemerasan. Tuduhannya adalah penyalahgunaan dana negara. Diketahui juga bahwa Magnus Gabriel De la Gardie telah merampas Mahkota dengan tidak kurang dari 260.000 riksdaler perak, yang karenanya harus dilunasi. Pangeran Karl Gustav Wrange hanya 174.000. Gagasan aristokratinya menelan biaya keponakannya yang tidak kurang dari 700.000 riksdaler.[15] Selain itu Karl XI juga menerapkan kebijakan asimilasi bagi wilayah baru. Dia percaya bahwa sangat penting melakukan asimilasi wilayah Swedia yang baru seperti wilayah Scania, Blekinge, Halland, di Swedia bagian selatan; Bohuslän di Swedia barat dan Jämtland, di Swedia utara, dan pulau Gotland. Beberapa kebijakan asimilasi meliputi: larangan semua buku yang ditulis dalam bahasa Denmark atau Norwegia, sehingga melanggar janji yang dibuat di Perjanjian Roskilde; penggunaan bahasa bahasa Swedia dalam pelaksanaan khotbah; dan semua pendeta dan guru baru harus datang dari Swedia.[16][17] Raja telah melihat kebencian pahit dari petani Scania selama Perang Scania. Gerakan gerilya Snapphane', di utara Scania, telah menyerang tentaranya dan mencuri uangnya. Mereka juga mendapat dukungan kuat dari desa-desa setempat. Charles tetap skeptis terhadap penduduk Scania sepanjang hidupnya. Dia tidak mengizinkan tentara dari Scania di resimennya. Tentara yang berjumlah 1200 yang akan ditempatkan harus direkrut dari lebih utara provinsi. Dia juga menganjurkan perlakuan kasar terhadap penduduk dan Gubernur Jenderal Scania. Asisten terpercayanya yaitu gubernur jenderal yang memerintah di tahun 1679-1680 sangat brutal terhadap penduduk setempat.[18][19] Proses ini tidak begitu kuat diterapkan di Dominion Swedia, Bremen-Verden, dan wilayah kekuasaan Baltik Estonia dan Livonia. Di Jerman, Karl mendapati dirinya ditentang oleh Estates di sana. Dia juga terikat oleh hukum kaisar Jerman dan perjanjian damai. Di Baltik, struktur kekuasaannya sama sekali berbeda, dengan bangsawan keturunan Jerman yang menggunakan serf, sesuatu yang dibenci dan ingin dihapus oleh Karl namun tidak dapat dilakukan.[18][19]

Karl XII dan Perang Utara Raya[sunting | sunting sumber]

Karl XII telah lama dianggap oleh sejarawan Inggris modern terkemuka, disebut sebagai 'raja pejuang liar'; tentara muda yang keras kepala yang melintasi perburuan beruangnya dengan pertarungan yang lebih mendebarkan melawan orang Denmark, Polandia, dan Rusia, dan dengan permainan liar dan tak berdaya ini, yang dilontarkan sebagai jenis olahraga heroik satu melawan sepuluh! menjerumuskan Swedia ke dalam kesengsaraan dan kehancuran.[20] Banyak orang mengagumi kekuatan menakjubkan Karl atas tentaranya, juga karena kekuatannya atas imajinasi populer pada umumnya. Dia adalah raja yang absolut, dan memerintah dengan tidak hormat atas orang-orang yang berdiri di bawah panji-panjinya. 'Mereka harus berperang, ketika saya memerintahkan mereka. Tetapi perintah belaka, betapapun keras dan mengancamnya, tidak akan cukup untuk mendorong orang-orang bergerak ke depan setiap langkah lebih jauh dan jauh, bertanya kepada diri mereka sendiri setiap langkah untuk menanggung upaya dan penderitaan super yang harus mereka hadapi dalam kampanye ini. Ada sesuatu yang hebat dan menyentuh sikap orang-orang Carolin ini terhadap rajanya dan umum.[21] Bagi mereka, dia adalah superman, raksasa yang harus dikhawatirkan dan dikagumi. Perasaan mereka bergantian antara antusiasme yang tulus, bersemangat, dan sesuatu yang hanya bisa digambarkan sebagai kebencian. Tapi mereka tidak meninggalkannya sampai pukulan keras yang tak tertahankan memaksanya untuk meninggalkan mereka. (Karl Marx mengeluarkan diktum keras bahwa tentaranya harus bertarung saat dia memerintah, mereka dipatuhi karena mereka tahu bahwa dia sendiri akan bertarung di tengah mereka. Dia adalah yang pertama. Dia selalu dituntut dengan energi ebulien yang sama, api menyala yang sama. Dia mendorong mereka dan meniupkan hidup ke dalam bara api yang sekarat. Seiring berjalannya waktu fitur-fiturnya menjadi lebih tajam dan pikirannya mengeras. Terkadang ia akan disiksa dengan kerusuhan yang menyiksa sehingga kontrolnya yang biasa membuatnya sepi dan dia tidak bisa menahan dirinya lagi. Tapi dia tidak pernah menyerah. Keyakinan kemenangan tidak pernah meninggalkannya. Dia sepertinya sama sekali tidak mampu memikirkan gagasan bahwa dia mungkin akan dipukuli. Dan mungkin inilah keyakinannya, yang berakar kuat pada kodratnya, yang memberinya kekuatan anehnya atas pikiran manusia.[21]

Pada awal perang, raja Swedia Charles XII mengalahkan Peter (melawan 5 kali kekuatan yang lebih tinggi secara numerik) di Narva di pantai Baltik. Alih-alih menghancurkan tentara Rusia Charles XII berbalik melawan Polandia untuk mengusir Sachsen dan untuk memastikan pemilihan raja Polandia. Sementara itu Peter telah mengembalikan pasukannya dan mengepung wilayah Narva. Pada tahun 1708/9 Charles XII meluncurkan kampanye Rusia-nya dari Polandia. Dia bersekutu dengan Cossack untuk membebaskan Ukraina dan maju ke Moskow. Pada permulaan musim dingin, epidemi dan serangan Rusia melemahkan tentara Swedia, dan Charles XII harus membelok ke arah selatan. Tentara Swedia dan Rusia bentrok di Ukraina selatan di mana mereka bertempur dalam pertempuran yang menentukan di Poltava (1709).[22] Peter secara pribadi mempersiapkan pertempuran: dia mengubah medan perang dengan karyanya, yang diperintahkan untuk membangun jalan kembali pasukan Swedia untuk memecahkan tatanan tempur mereka, dan untuk membaginya menjadi beberapa kelompok kecil. Pertarungan tersebut berakhir dengan kekalahan total Swedia dan raja Swedia yang terluka harus melarikan diri ke Turki. Hal ini merupakan malapetaka bagi Rusia di zaman modern. Kemenangan Peter di Poltava diikuti oleh serangan terhadap kepemilikan Swedia di sepanjang Laut Baltik dengan akibat, Rusia dapat menggantikan Swedia sebagai kekuatan utama di wilayah Baltik.[22]

Reformasi militer[sunting | sunting sumber]

Keberhasilan militer Swedia selama dan setelah masa pemerintahan Gustav II Adolf. Dia dikenal terutama sebagai seorang tentara dan pembaharu militer. Gustav Adolf bukanlah ahli strategi dan taktik. Namun dia dibuat berada dalam literatur militer populer.[23] Sebagai ahli strategi, dia tidak lebih baik dari orang sezamannya, dan mungkin lebih rendah dari lawannya yang terbesar, yaitu Wallenstein. Dalam pelaksanaan kampanyenya di Polandia dan Jerman, raja tidak mengatasi kendala logistik yang membatasi lingkup strategis dalam peperangan sebelum Freidich, dan dia hanya tunduk pada perubahan ini sebagai lawan-lawannya. Bagaimanapun, raja adalah seorang ahli taktik yang terampil, pemimpin pria yang penuh inspirasi, dan terutama penyelenggara yang brilian. Pada akhir masa pemerintahan, Swedia memiliki armada yang setara dengan Denmark, dan tentara yang jumlahnya jauh lebih besar dari kekuatan benua besar.[24] Dalam arah dasar reformasi militernya, Gustav Adolf tidak melakukannya. Hal ini berbeda secara substansial dari pendahulunya, seperti Erik XIV dan Karl IX. Seperti ayah dan pamannya, Gustav Adolf berusaha untuk meningkatkan Kekuatan numerik tentara pribumi, membuat prosesnya lebih efisien di mana pasukan pribumi dipungut, dan untuk menyediakan pasukan tersebut sebuah model taktis yang meniru doktrin taktis yang berlaku tentara kontinental di mana pencapaian paling penting dari pemerintahan, di mana Datang ke institusi militer, adalah pembentukan tentara nasional yang benar-benar di Swedia. Ini adalah sesuatu yang sebelumnya diusahakan Vasas lakukan, tapi dalam arti yang kurang permanen. Ada sedikit perbedaan pasukan wajib militer asli Gustav Vasa dan penerusnya segera dan pungutan feodal Eropa barat, kecuali frekuensi penggunaan.[25] Petani dipanggil untuk melayani, sembarangan dan sesuai kebutuhan alam kurang terlatih dan tidak disiplin, dan mereka jelas menunjukkannya inferioritas mereka selama Perang Kalmar. Gustav Adolf berhasil membawa tentang perubahan drastis dalam hal ini dengan peraturan baru tentang wajib militer sekitar tahun 1620. Menurut peraturan ini, semua petani, dari usia lima belas tahun ke atas, harus didaftarkan untuk dinas militer dan dikelompokkan menjadi rotar dari sepuluh orang masing-masing (dua puluh untuk petani yang tinggal di sana tanah milik mulia), dari mana tentara akan dirancang sesuai kebutuhan muncul, satu dari masing-masing rota. Di tingkat provinsi, gubernur dan kolonel resimen akan mengawasi proses tersebut sebagai komisaris. Itu Seleksi itu sendiri, bagaimanapun, dipercayakan kepada dewan draft komunitas, terdiri dari petugas pengadilan setempat, enam orang paroki utama (sexmännen), dan pastor paroki. Para wajib militer akan diorganisir menjadi provinsi resimen, unit yang serentak taktis dan administratif.[25]

Sistem wajib militer hanya diterapkan pada infanteri, karena Gustav Adolf Tidak ada yang lebih sukses daripada ayahnya yang telah menegakkan bangsawan kewajiban untuk menyediakan kavaleri berat, rusttjänst; kavaleri direkrut, tidak wajib militer Di masa perang, mahkota akan membayar dan mendukung tentara melalui pendapatan kerajaan, tapi di tentara individu damai akan diincar di peternakan lokal, dengan petugas menerima sendiri pengganti uang tunai. Sistem seperti itu memiliki keuntungan yang sangat besar mempekerjakan tentara bayaran. Itu tidak memerlukan pengeluaran uang tunai yang signifikan, kecuali mungkin di masa perang, dan itu bisa ditangguhkan atau bahkan tertutup dengan cara lain, seperti yang ditunjukkan kampanye di Jerman.[25] Itu organisasi resimen provinsi sebagai unit taktis dan administratif mengambil keuntungan dari identitas dan loyalitas regional yang ada, dan memberi kepada unit individu merupakan keuntungan moral penting yang tidak mereka inginkan Telah dinikmati jika lebih serampangan. Mungkin yang terpenting, tentara yang diangkat oleh sistem ini adalah tentara dan subyek; mereka Raja segera menjadi komandan dan berdaulat mereka. Para petani yang sebagian besar sebagai mata pelajaran bebas dari mahkota tak diragukan lagi difasilitasi proses ini. Negosiasi yang menjengkelkan dan sering terjadi malapetaka tentang gaji dan arrearages yang menjangkiti hubungan antara Eropa pemerintah dan kapten tentara bayaran dengan demikian dibagikan. Itu tentara Swedia asli benar-benar tentara kerajaan.[26][25]

Reformasi taktis Gustav Adolf pantas disebutkan. Seperti Erik XIV dan Karl IX, Gustav Adolf mendasarkan sistem taktis barunya 'pada gagasan Barat yang berlaku, namun dengan kesuksesan yang lebih besar. Reformasi ini telah ditulis secara ekstensif di tempat lain, jadi tidak perlu membedahnya secara rinci di sini. Singkatnya, raja membangun reformasi taktis Belanda yang dilembagakan oleh Maurice of Nassau pada tahun 1590an, yang lebih kecil unit infanteri taktis dan administratif, proporsi perwira yang lebih tinggi dan petugas non-komisioner (NCO), formasi 'kurus' dalam pertempuran, dan latihan konstan yang secara efektif mengubah tentara dari pejuang individu menjadi robot. Reformasi Belanda, menurut banyak pendukung konsep 'revolusi militer', telah mengembalikan fleksibilitas untuk melakukan taktik mike-and-musket, menyeimbangkan nilai kejutan formasi pike besar dengan peningkatan senjata yang disediakan oleh pelatih yang lebih terlatih.[27] dan lebih banyak digunakan musketeer. Gustav Adolf, yang niscaya memiliki pikiran yang tajam untuk rincian taktis, membawa sistem Belanda ke kesimpulan logisnya, semakin jauh memanjang unit infantrinya, melatih para musketeernya untuk menembak lebih cepat, dan mengajar infanteri - melalui latihan konstan - untuk mengubah formasi atau front. dengan sigap.[27] Dengan memperkenalkan 'batalyon' ringan, raja membuat penggunaan artileri lapangan secara fleksibel jauh lebih praktis, dan dengan memaksa pasukan kavaleri mengandalkan pedang daripada pistol dalam pertempuran, kuda Swedia itu berubah menjadi senjata yang hebat dengan efektivitas yang luar biasa. Standar barat Pelatihan teoretis intensif ditambah dengan pengalaman yang diperoleh dalam perang asing - perang di Negara-negara Rendah setelah tahun 1572 dijadikan tempat latihan bagi bangsawan Swedia seperti perang seperti yang mereka lakukan untuk bangsawan muda di seluruh Eropa - membantu mengembangkan etos dan sikap yang benar-benar profesional di perwira Swedia korps sebelum tahun 1630. Pentingnya reformasi Gustavian dalam sejarah seni perang telah sangat dibesar-besarkan oleh para pengagum dan penulis biografi raja, terutama Michael Roberts, namun tidak dapat disangkal bahwa pasukan militer Swedia pada akhir tahun 1620 jauh lebih unggul daripada itu diterjunkan oleh raja-raja Vasa sebelumnya, dan batalion-untuk-batalion lebih efektif daripada tentara sezamannya di Perang Tiga Puluh Tahun di Afghanistan.[28][27]

Angkatan laut juga ikut berperan dalam reformasi, tapi di daerah ini Perubahannya kurang jelas. Pada bagian utama, mereka berjumlah lebih halus dan administrasi lebih efisien Vasas sebelumnya, khususnya Karl IX, Tidak pernah mengabaikan armada dan pada zaman Karl armada memang hampir setara dengan jumlah dan berat persenjataannya dari Denmark. Bagaimanapun, armada yang baik sangat penting bagi kelangsungan hidup Swedia karena posisi geopolitiknya. Kontrol Denmark atas Suara menyajikan bahasa Swedia admiralty dengan masalah strategis yang hampir tidak dapat diatasi, untuk Suara secara efektif membagi angkatan laut Swedia di dua bagian. Armada tidak membuat sebuah pertunjukan spektakuler dalam Perang Kalmar, dan memang telah kehilangan sebagian besar kekuatannya ketika orang Denmark mengambil Älvsborg pada tahun 1612.[27] Rekonstruksi armada dimulai segera setelah penyelesaian Knäröd Tahun berikutnya, meski ada urusan keuangan yang dijatuhkan oleh Ransom. Hal ini terutama disebabkan oleh kompetensi administratif dan fiskal yang ditunjukkan oleh Karl Karlsson Gyllenhielm, dan terutama oleh Asistennya, Klas Fleming, bahwa armada Swedia meningkat secara dramatis dalam kualitas, disiplin, dan kepemimpinan. Meski belum mampu Mengambil armada Denmark langsung di akhir masa pemerintahan, ternyata lebih dari cukup untuk melindungi garis pantai Swedia, dan untuk memenuhi yang paling peran penting selama 1620 dan 1630an nanti: untuk melindungi bagian dari pasukan Swedia melintasi Baltik dan untuk menjamin keamanan jalur logistik antara Jerman utara dan Swedia tanah air. Tanpa armada yang kuat, tugas raksasa untuk mengangkut seorang seluruh tentara dari Stockholm ke Usedom, tindakan yang dimulai Swedia intervensi dalam Perang Tiga Puluh Tahun 1630, tidak akan terjadi mungkin.[29][27] Reformasi tersebut, dengan memberi Swedia kekuatan militer secara simultan profesional, pribumi, dan mudah dimobilisasi, membayar dividen langsung dan tampan. Saat anggota dewan Swedia dan Denmark dihadapkan satu sama lain dalam pertarungan tegang di Knäröd pada tahun 1624 kemampuan Swedia untuk memobilisasi kekuatannya di sebuah pemberitahuan saat itu memungkinkan kemenangan diplomatik lebih kaya Denmark. Kekuatan militer Swedia pada tahun 1630, bagaimanapun, seharusnya tidak demikian dibesar-besarkan. Tidak peduli seberapa baik terorganisir dan terlatih, Swedia Tenaga militer tidak sampai melakukan tugas yang ekstensif operasi di luar negeri Swedia dan wilayah-wilayah tergantung tidak memiliki tenaga kerja untuk mendukung tentara besar dalam kampanye yang berkepanjangan di luar perbatasan negara bagian Vasa. Pada tahun 1630 tentara Swedia secara signifikan disiram dengan orang asing - kebanyakan orang Jerman, Skotlandia, dan tentara Irlandia - tentara bayaran karena bersiap untuk pindah dari Pomerania dan jauh ke dalam kerajaan; Dalam beberapa tahun, pasukan asli Swedia terbentuk tidak lebih dari elite inti dari tentara Gustav Adolf. Keberadaan inti itu sangat penting Kesuksesan Swedia di tahun 1630-an, tapi seharusnya tidak diasumsikan itu Kampanye Swedia di Jerman dilakukan semata-mata oleh orang asli, loyal, dan terlatih yang menempatkan tuntutan finansial minimal kas negara.[30]

Traktat Nystad[sunting | sunting sumber]

Traktat Nystad ditandatangani pada tanggal 30 Agustus 1721, di kota Nystad, Finlandia. Perjanjian ini mengakhiri Perang Utara Raya yang berlangsung selama 21 tahun antara Rusia dan Swedia. Perjanjian tersebut merupakan hasil negosiasi antara pihak-pihak yang berselisih.[31] Klausul pada perjanjian ini terdiri dari:

  1. "Perdamaian Abadi" yang didirikan di darat dan laut.
  2. Semua permusuhan dilupakan, kecuali kejahatan yang dilakukan bangsa Cossack Rusia yang membantu pihak Swedia.
  3. Semua aksi militer harus segera dihentikan.
  4. Swedia sepakat untuk menyerahkan beberapa wilayahnya kepada Rusia yang terdiri dari: Livonia (Lifliandia), Estonia (Estliandia), Ingermanland (Ingria), bagian dari Karelia dengan distrik Vyborg, dengan kota-kota di Riga, Dünamünde, Pernau, Reval (Tallinn), Dorpat, Narva, Vyborg , Kex-holm, dan pulau Oesel, Dago, dan Meno.
  5. Rusia sepakat untuk mengevakuasi Finlandia (yang menyerang pada 1713-1714) dan membayar kompensasi sebanyak dua juta thalers kepada Swedia.
  6. Swedia diberi hak perdagangan di Riga, Reval, dan Arensburg.
  7. Rusia sepakat untuk tidak mengintervensi urusan dalam negeri Swedia.
  8. Perbatasan didefinisikan secara rinci.
  9. Provinsi-provinsi Swedia yang dianeksasi oleh Rusia harus mempertahankan semua hak mereka.
  10. Iman Protestan memiliki kebebasan yang sama seperti halnya Ortodoksi.
  11. Klaim atas perkebunan darat di Livonia dan Estonia harus diselesaikan.
  12. Warga Swedia yang memiliki klaim atas tanah dapat mempertahankan perkebunan mereka hanya jika mereka bersumpah setia pada mahkota Rusia.
  13. Pasukan Rusia yang masih tinggal di Livonia akan dijamin, namun mereka harus mengambil semua senjata dan persediaan mereka saat mereka pergi, dan mengembalikan arsip dan dokumen.
  14. Tahanan perang harus dikembalikan.
  15. Kerajaan Polandia, sebagai sekutu kedua pihak, terlibat dalam perjanjian tersebut. Swedia bebas melakukan penandatanganan sebuah perjanjian terpisah dengan Polandia.
  16. Adanya perdagangan bebas antara Swedia dan Rusia.
  17. Pengusaha asal Swedia diizinkan memelihara gudang di kota dan pelabuhan Rusia.
  18. Para pihak setuju untuk saling membantu dalam kasus bangkai kapal.
  19. Penyambutan kedua kapal dengan tembakan.
  20. Duta besar dan utusan membayar biaya sendiri, namun kekuatan tuan rumah akan memberikan pendampingan.
  21. Kekuatan Eropa lainnya diberi pilihan untuk memasuki perjanjian tersebut dalam waktu tiga bulan.
  22. Pertengkaran dan perselisihan harus diselesaikan secara adil, tanpa melanggar kedamaian.
  23. Pengkhianat, pembunuh, dan penjahat akan diekstradisi.
  24. Perjanjian ini akan diratifikasi dalam tiga minggu di Nystad.

Perjanjian tersebut diterbitkan di Rusia dalam cetakan dengan jumlah besar, sebanyak lima ribu eksemplar di tahun 1721 dan 20.000 eksemplar pada tahun 1723, setelah peta diotorisasi yang menunjukkan perbatasan wilayah baru. Perjanjian ini menutup kedua status Rusia yang meningkat sebagai pemain terdepan dalam politik Eropa dan penurunan Swedia sebagai kekuatan militer, yang menandai lenyapnya dari pesisir selatan Baltik, atas pihak-pihak yang diuntungkan yang meliputi Denmark, Prusia, dan Rusia. Hal Ini juga menggarisbawahi status Polandia sebagai negara klien. Pada perayaan resmi di St. Petersburg di bulan Oktober 1721, Peter menerima gelar Agung, Kaisar, dan Peter Patriae dari Senat, yang selanjutnya membangkitkan kepercayaan di beberapa negara Eropa tentang kewibawaan Rusia. " Perjanjian tersebut mendefinisikan kehadiran Baltik Rusia selama sisa masa kekaisaran.[31]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Lockhart, hlm. 1.
  2. ^ Lockhart 2004, hlm. 2.
  3. ^ https://sweden.se/wp-content/uploads/2013/11/History-of-Sweden-high-resolution.pdf
  4. ^ a b Lockhart, hlm. 65.
  5. ^ Oskar Garstein, Rome and the Counter-Reformation in Scandinavia, vol. 1: 1539–1583 (Oslo, 1963), pp. 72–260
  6. ^ Lockhart, hlmn. 65-66.
  7. ^ a b Lockhart, hlm. 66.
  8. ^ Ragnar & Joan 2011, hlm. 139.
  9. ^ "Peace of Oliva, 3 May 1660". www.historyofwar.org. Diakses tanggal 2017-12-15. 
  10. ^ a b c d Lockhart 2004.
  11. ^ a b c d Lau, Jackie. "Second Northern War (1655–1660) | Stories Preschool". www.storiespreschool.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-12-14. 
  12. ^ "Scanian War". www.sweden.org.za. Diakses tanggal 2017-12-15. 
  13. ^ Lockhart 2004, hlm. 166.
  14. ^ Lockhart 2004, hlm. 169.
  15. ^ Ragnar & Joan 2011, hlmn. 169-170.
  16. ^ Åberg 1958, hlmn. 135–146.
  17. ^ Rystad 2003, hlmn. 307–344.
  18. ^ a b Åberg 1958.
  19. ^ a b Rystad 2003.
  20. ^ Ragnar & Joan 2011, hlm. 172-173.
  21. ^ a b Ragnar & Joan 2011, hlm. 175.
  22. ^ a b "Northern War". www.hyperhistory.com. Diakses tanggal 2017-12-15. 
  23. ^ Lockhart 2004, hlm. 32.
  24. ^ Lockhart 2004, hlm. 33.
  25. ^ a b c d Lockhart 2004, hlm. 34.
  26. ^ David Norrman, Sigismund Vasa och hans regering i Polen(Stockholm, 1978).
  27. ^ a b c d e Lockhart 2004, hlm. 35.
  28. ^ Heikki Ylikangas, Klubbekriget. Det blodiga bondekriget i Finland 1596–1597(Stockholm, 1999).
  29. ^ Åke Hermansson, Karl IX och ständerna. Tronfrågan och författningsutvecklingen i Sverige 1598–1611(Uppsala, 1962); Sven A. Nilsson, Kampen om de adliga privilegierna 1526–1594(Lund, 1952), pp. 100–31; Roberts, Early Vasas, pp. 327–461.
  30. ^ Lockhart 2004, hlm. 36.
  31. ^ a b "Treaty of Nystadt facts, information, pictures | Encyclopedia.com articles about Treaty of Nystadt". www.encyclopedia.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-12-15. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Bacaan lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Andersson, Ingvar (1956). A History of Sweden. New York: Praeger.  borroe for two weeks pp 153–237
  • Bain, R. Nisbet. Charles XII and the Collapse of the Swedish Empire, 1682-1719 (1899) online
  • Evans, Malcolm (1997). Religious Liberty and International Law in Europe. Cambridge University Press. ISBN 0-521-55021-1. 
  • Frost, Robert I. (2000). The Northern Wars. War, State and Society in Northeastern Europe 1558-1721. Longman. ISBN 978-0-582-06429-4. 
  • Hayes, Carlton J. H. (1916). A Political and Social History of Modern Europe. 
  • Kent, Neil (2008). A Concise History of Sweden. Cambridge University Press. ISBN 0-521-01227-9. 
  • Magnusson, Lars (2000). An Economic History of Sweden. London: Routledge. ISBN 0-415-18167-4. 
  • Moberg, Vilhelm; Austin, Paul Britten (2005). A History of the Swedish People: Volume II: From Renaissance to Revolution. 
  • Nordstrom, Byron J. (2002). The History of Sweden. Greenwood Press. ISBN 0-313-31258-3. 
  • Roberts, Michael. The Swedish imperial experience 1560-1718 (Cambridge UP, 1984).
  • Roberts, Michael (1986). The Age of Liberty: Sweden, 1719-1772. 
  • Scott, Franklin D. (1988). Sweden: The Nation's History (edisi ke-2nd). Southern Illinois University Press. ISBN 0-8093-1489-4.  (survey by leading scholar)
  • Sprague, Martina (2005). Sweden: An Illustrated History. Hippocrene Books. ISBN 0-7818-1114-7. 
  • Warme, Lars G. (1995). A History of Swedish Literature. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]