Daftar Kekuatan Besar modern

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Peta Kekuatan Besar sesaat sebelum Perang Dunia II meletus.

Kekuatan besar adalah bangsa atau negara yang, melalui kekuatan ekonomi, politik dan militernya yang hebat, mampu mengerahkan kekuasaan dan pengaruh tidak hanya atas wilayahnya sendiri di dunia, tetapi di luar wilayah yang lain.

Dalam konteks modern, kekuatan besar yang diakui pertama kali muncul di Eropa selama era pasca-Napoleon. Pembagian antara kekuatan kecil dan kekuatan besar terjadi dalam penandatanganan Perjanjian Chaumont pada tahun 1814.

Daftar berikut dapat berupa Bangsa Besar atau Imperium Besar. Istilah sejarah "Bangsa Besar", suatu kelompok bangsa terkemuka yang menghuni suatu negara atau wilayah tertentu dan "Imperium Besar", sekelompok besar negara bagian atau negara di bawah satu otoritas tunggal tertinggi.

Kekuatan Besar era modern awal[sunting | sunting sumber]

berkisar antara tahun 1400–1815

Belanda (1581–1795)[sunting | sunting sumber]

Belanda
Belanda dan Imperium Koloninya pada abad 17-18

Republik Belanda menguasai berbagai wilayah setelah Belanda memperoleh kemerdekaan dari Spanyol pada abad ke-16. Keahlian mereka dalam ekspedisi dan perdagangan membantu membangun Imperium Kolonial Belanda di luar negeri yang berlangsung dari abad ke-16 hingga ke-20. Belanda awalnya membangun kepemilikan kolonial atas dasar kolonialisme korporat kapitalis negara secara tidak langsung, dengan Perusahaan India Timur Belanda yang dominan. Berkembang secara luas selama abad ke-17 dikenal sebagai Zaman Keemasan Belanda, di mana perdagangan, sains dan seni Belanda termasuk yang paling terkenal di dunia. Kekuatan militer Belanda mencapai puncaknya pada pertengahan abad ke-17 dan pada era itu angkatan laut Belanda adalah angkatan laut paling kuat di dunia.

Pada pertengahan abad ke-17, Belanda telah mengambil alih Portugal sebagai pemain dominan dalam perdagangan rempah-rempah dan sutra dan pada 1652 mendirikan koloni di Cape Town di pantai Afrika Selatan, sebagai stasiun jalan bagi kapal-kapalnya di rute antara Eropa dan Asia. Setelah pemukim pertama menyebar di sekitar stasiun Perusahaan, petani ternak kulit putih yang nomaden atau Trekboers, bergerak menjelajahi tanah pedalaman yang lebih kering, meninggalkan tanah pertanian yang lebih subur tapi terbatas. Antara 1602 dan 1796, juta orang Eropa dikirim untuk bekerja di perdagangan Asia. Mayoritas meninggal karena penyakit atau kembali ke Eropa, tetapi beberapa dari mereka menjadikan Hindia sebagai rumah baru mereka. Interaksi antara Belanda dan penduduk asli terutama terjadi di Sri Lanka dan Kepulauan Indonesia modern. Selama berabad-abad berkembang populasi yang relatif besar berbahasa Belanda campuran Belanda dan Indonesia, yang dikenal sebagai Indo atau Belanda-Indonesia.

Inggris-Britania (1600–1815)[sunting | sunting sumber]

Imperium Britania Raya
Wilayah yang pernah menjadi Imperium Britania

Kerajaan Inggris dimulai pada abad ke-17 ketika kombinasi faktor-faktor mengarah pada pembentukannya, seperti pertumbuhan perdagangan Inggris dengan Mughal India, keberhasilan Perusahaan Hindia Timur Britania, banyak penjelajahan maritim Inggris di seluruh dunia dan unggulnya Angkatan Laut Kerajaan Inggris. Kerajaan Inggris terdiri dari dominasi, koloni , protektorat, mandat, dan wilayah lain yang diperintah atau dikelola oleh Inggris. Itu berasal dari koloni luar negeri dan pos perdagangan yang didirikan oleh Inggris pada akhir abad ke-16 dan awal ke-17.

Koloni-koloni Inggris didirikan sepanjang pantai timur Amerika Utara selama abad ke-17 dan ke-18 tetapi pada akhir abad ke-18, 13 koloni ini memberontak dalam Perang Kemerdekaan Amerika (1775-1783) dan membentuk Amerika Serikat. Kerajaan Inggris dan Kerajaan Skotlandia membentuk Britania Raya, imperium kedua dibangun terutama di Asia, Timur Tengah dan Afrika setelah tahun 1800. Kerajaan ini mencakup koloni di Kanada, Karibia dan India, kemudian mulai mndirik pemukiman di Australia dan Selandia Baru. Menyusul kekalahan Prancis dalam Perang Napoleon pada tahun 1815, Inggris Raya di bawah raja George III memiliki lebih banyak wilayah di luar negeri di Afrika dan Asia dan mendirikan kerajaan informal perdagangan bebas di Amerika Selatan, Cina, dan Persia .

Pada puncaknya itu adalah kekaisaran terbesar dalam sejarah dan, selama lebih dari seabad, adalah kekuatan global yang paling utama. Pada tahun 1815-1914 Pax Britannica , Kekaisaran adalah otoritas kesatuan yang paling kuat dalam sejarah karena tingkat dominasi angkatan laut yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam Sejarah Angkatan Laut Kerajaan.

Iran-Persia[sunting | sunting sumber]

Negara Agung Iran Raya
Safawiyah Iran 1722
Dinasti Afshariyah 1736

Dinasti Safawi (1501–1736)[sunting | sunting sumber]

Dinasti Safawi adalah salah satu dinasti penguasa paling signifikan di Iran. Mereka adalah Dinasti Pertama yang memerintah kembali wlayah Iran yang sebelumnya dikuasai oleh Dinasti Timuriyah, Safawi memerintah dari 1501 hingga 1736 dan pada puncaknya, mereka mengendalikan semua wilayah Iran modern, Azerbaijan dan Armenia, sebagian besar Irak, Georgia, Afghanistan, dan Kaukasus, serta bagian Pakistan, Turkmenistan dan Turki. Safawi berasal dari Ardabil di Iran dan memiliki asal-usulnya dari tarekat sufi yang ada sejak lama, yang disebut Safaviyeh.

Safawi mendirikan Negara Agung Iran Raya yang independen untuk pertama kalinya setelah penaklukan Muslim di Persia dan menegaskan kembali identitas politik Iran dan bahkan ketika Shah Ismail I berkuasa ia menjadikan menjadikan Islam Syiah sebagai agama resmi di Iran. Safawi Iran adalah salah satu "Negeri mesiu" Islam, Ismail I memiliki korps musketir (tofangchi) berjumlah 8.000 dan pada 1521 sekitar 20.000. Setelah Shah Abbas I mereformasi tentara (sekitar 1598), pasukan Safawi memiliki pasukan artileri 500 meriam serta 12.000 prajuris bersenjata api. Beberapa Penguasa juga melakukan diplomasi dengan Kerajaan Eropa, seperti dengan Dinasti Habsburg.

Terlepas dari runtuhnya dinasti pada tahun 1736, warisan yang mereka tinggalkan adalah wujud kebangkitan kembali Iran sebagai benteng ekonomi antara Timur dan Barat, pembentukan negara dan birokrasi yang efisien berdasarkan keseimbangan kekuatan saat itu, kemudian sumbangan mereka untuk inovasi arsitektur dan karya seni. Safawi juga meninggalkan jejak yang bisa dirasakan hingga sekarang dengan menyebarkan Islam Syiah di Iran, serta bagian utama Kaukasus, Mesopotamia, dan Anatolia.

Dinasti Afshariyah (1736–1796)[sunting | sunting sumber]

Dinasti Afshariyah adalah dinasti Iran yang berasal dari suku Afshar di provinsi timur laut Iran Khorasan, yang memerintah Iran pada pertengahan abad 18. Dinasti ini didirikan pada 1736 oleh jenderal militer Nader Shah, yang menggulingkan anggota terakhir dinasti Safawi dan menyatakan dirinya sebagai Shah Iran. Pada puncaknya, kekaisaran ini bisa dibilang yang paling kuat di dunia. Selama pemerintahan Nader, Iran mencapai tingkat terbesar sejak Kekaisaran Sasaniyah. Pada puncaknya ia mengendalikan Iran, Armenia, Georgia, Azerbaijan modern, sebagian Kaukasus Utara (Dagestan), Afghanistan, Bahrain, Turkmenistan, Uzbekistan dan Pakistan, dan sebagian Irak, Turki, Uni Emirat Arab, dan Oman. Pada akhirnya, dinasti ini dijatuhkan oleh Mohammad Khan Qajar dari Dinasti Qajar pada tahun 1796. Setelah sebelumnya kehilangan wilayah Iran Selatan oleh Dinasti Zand.

Mughal India (1526–1857)[sunting | sunting sumber]

Kesultanan Mughal
Kesultanan Mughal 1707

Kesultanan Mughal India adalah monarki dari suku bangsa Turki-Mongol berasal dari Uzbekistan, yang memerintah sebagian besar anak benua India pada abad ke 16 dan 17. Babur, seorang keturunan Timuriyah dari Timur lenk dan Jenghis Khan, Pada 1526 memulai ekspansi dari Lembah Fergana di Uzbekistan, menyapu Celah Khyber dan mendirikan Kesultanan Mughal, yang berlangsung selama lebih dari 300 tahun memerintah 1/4 penduduk dunia dengan waktu. Selama sekitar dua abad, kesultanan membentang dari pinggiran luar lembah Indus di barat, Afghanistan utara di barat laut, dan Kashmir di utara, hingga dataran tinggi Assam dan Bangladesh masa kini di timur, dan dataran tinggi dataran tinggi Dekkan di India Selatan. Pada puncak kekuasaan terbesarnya, merupakan salah satu monarki terbesar dalam sejarah Asia Selatan. Dan menyatukan kembali hampir seluruh wilayah di anak benua India setelah Kekaisaran Maurya. Mughal mengadopsi senapan kopak dari Utsmaniyah dan memodernisasi pasukannya menjadikannya sebagai anggota Negeri Mesiu Islam.

Mughal dengan cepat berkembang dan memerintah sebagian besar anak benua India pada tahun 1600; mengalami kemunduran perlahan setelah 1707 dan akhirnya dikalahkan selama Pemberontakan Sepoy tahun 1857. Akbar el Azam, cucu Babur mencoba membangun sebuah kerajaan inklusif. Namun, penguasa selanjutnya seperti Aurangzeb memperluas Imperium melampaui batasan sebelumnya berasaskan syariat Islam. Di bawah pemerintahannya Mughal India menjadi ekonomi terbesar di dunia, senilai 25% dari PDB dunia dan provisnsi terkaya, Subah Benggala, memulai proto-industrialisasi dan menunjukkan tanda-tanda revolusi Industri. Keruntuhannya menandai akhir dari Kekuatan Besar Era Pertengahan India dan awal penaklukan Eropa di India.

Polandia-Lithuania (1569–1795)[sunting | sunting sumber]

Persemakmuran Polandia-Lituania
Puncak PersemakmuranPolandia-Lituania 1630

Persemakmuran Polandia-Lithuania adalah salah satu negara terbesar, paling kuat dan terpadat di Eropa pada abad ke 16 hingga 18. Struktur politiknya dibentuk pada 1569 oleh Uni Lublin, yang menyatukan Kerajaan Polandia dan Keharyapatihan Lituania dan bertahan dalam bentuk persemakmuran sampai diadopsinya Konstitusi 3 Mei 1791. Pada abad ke-16, wilayah Persemakmuran mencapai hampir 1 juta km2 dengan populasi 11 juta jiwa. Polandia-Lithuania menjadi kekuatan politik, militer dan ekonomi.

Negara ini memiliki bentuk unik di antara negara-negara kontemporer. Sistem politik yang tidak biasa ini pada masanya berasal dari naiknya kelas bangsawan szlachta atas kelas sosial lainnya dan dari sistem politik monarki. Belakangan, szlachta mengakumulasikan cukup banyak hak istimewa (seperti yang ditetapkan oleh Undang-Undang Nihil novi 1505) yang tak seorang raja pun bisa berharap untuk mematahkan cengkeraman szlachta pada kekuasaan. Sistem politik Persemakmuran sulit untuk masuk ke dalam kategori sederhana, tetapi dapat secara sementara digambarkan sebagai sistem politik campuran.

Zaman Keemasan Polandia, periode pemerintahan Sigismund I dan Sigismund II, dua raja Jagiellon terakhir pada abad ke-16, paling sering diidentifikasi dengan munculnya budaya Renaissance Polandia. Berkembangnya budaya memiliki basis material dalam kemakmuran para elit, baik bangsawan darat dan Patriarkat perkotaan di pusat-pusat seperti Craco dan Danzig. Setelah kemenangan Dimitriad (Pertempuran Klushino), pasukan Polandia memasuki Moskow pada tahun 1610, putra Sigismund III, Pangeran Władysław dari Polandia secara singkat terpilih sebagai Tsar Rusia. Namun segera setelah itu, Sigismund III Vasa memutuskan untuk merebut tahta Rusia untuk dirinya sendiri. Runtuhnya Persemakmuran Polandia-Lithuania setelah mengalami pembagian ketiga kalinya tahun 1795, wilayahnya diambil alih Austria, Prusia dan Rusia

Portugal (1415–1974)[sunting | sunting sumber]

Imperium Portugal
Puncak Imperium Portugis

Kerajaan Portugal adalah imperium global pertama dalam sejarah dan juga kekaisaran kolonial Eropa Barat yang paling awal dan berumur panjang, wilayahnya disebut Imperium Kolonial Portugis. Ukuran negara induk yang kecil dan populasi Portugal membatasi imperium, pada abad ke-16 kumpulan pos-pos kecil di sepanjang pantai Afrika, pengecualian utama adalah Angola, Mozambik dan Brasil. Untuk sebagian besar abad ke-16, Koloni India Portugis, yang saat itu merupakan pemimpin dunia angkatan laut dalam pembuatan kapal dan artileri angkatan laut, mendominasi sebagian besar Samudra Atlantik di selatan Kepulauan Canaria, Samudra Hindia, dan akses ke Pasifik barat. Puncak imperium dicapai pada abad ke-16 tetapi ketidak pedulian raja-raja Habsburg dan persaingan dengan imperium kolonial baru seperti Inggris, Prancis dan Belanda, imperium mulai menurun tajam dan bertahap. Setelah abad ke-18 Portugal berkonsentrasi pada penjajahan kepemilikan Brasil dan Afrika.

Perjanjian Tordesillas antara Spanyol dan Portugal membagi dunia di luar Eropa dalam duopoli eksklusif sepanjang 370 mil meridian utara-selatan atau 970 mil (1.560 km) di sebelah barat kepulauan Tanjung Verde. Namun, karena pada saat itu tidak mungkin untuk mengukur garis bujur dengan benar, batas yang tepat diperdebatkan oleh kedua negara hingga tahun 1777. Penyelesaian negosiasi ini dengan Spanyol adalah salah satu dari beberapa alasan yang diajukan oleh para sejarawan mengapa perlu sembilan tahun untuk itu. Portugis akan menindaklanjuti pelayaran Dias ke Tanjung Harapan, meskipun juga berspekulasi bahwa pelayaran lain sebenarnya diam-diam terjadi pada waktu itu. Terlepas dari apakah ini masalahnya atau tidak, tujuan lama Portugis untuk menemukan rute laut ke Asia akhirnya tercapai dalam pelayaran pelopor yang diperintahkan oleh Vasco da Gama.

Prancis (1450-an–1815)[sunting | sunting sumber]

Kekaisaran dan Koloni Prancis
Kekaisaran Prancis 1812
Imperium kolonial Prancis Pertama (hijau) dan Kedua (biru).

Kerajaan Prancis adalah monarki dominan yang memiliki banyak koloni di berbagai lokasi di seluruh dunia. Selama pemerintahan Louis XIV yang panjang, dari 1643 hingga 1715, Prancis adalah kekuatan Eropa yang terkemuka. Kekaisaran Prancis (1804-1814), atau lebih dikenal sebagai Kekaisaran Napoleon, juga merupakan kekuatan dominan dari banyak benua Eropa selama awal abad ke-19.

Raja Francois I mula-mula menaklukan Ceuta, mengawali Imperium kolonial pertama Prancis. Kemudian mengikuti jejak negara Eropa lainnya dengan mendirikan Koloni di Amerika, membentuk Prancis Baru dengan membeli Lousiana, Perusahaan Hindia Timur Prancis lalu India Prancis. Kekuatan Prancis menjadi saingan utama Inggris saat itu.

Napoleon I menjadi Kaisar Prancis pada 18 Mei 1804 dan dimahkotai Kaisar 2 Desember 1804, mengakhiri periode Konsulat Prancis, mengumumkan Kekaisaran Prancis dan memenangkan kemenangan militer awal dalam Perang Koalisi Ketiga melawan Austria, Prusia, Rusia, Portugal, dan negara-negara sekutu, terutama pada Pertempuran Austerlitz (1805) dan Pertempuran Friedland (1807). Perjanjian Tilsit pada bulan Juli 1807 mengakhiri dua tahun pertumpahan darah di benua Eropa. Tahun-tahun berikutnya kemenangan militer yang secara kolektif dikenal sebagai Perang Napoleon memperluas pengaruh Prancis di sebagian besar Eropa Barat dan ke Polandia. Puncaknya pada tahun 1812, Kekaisaran Perancis memiliki 130 département, memerintah lebih dari 70 juta jiwa, mempertahankan kehadiran militer yang luas di Jerman, Italia, Spanyol, dan Kadipaten Warsawa, serta Prusia, Rusia, dan Austria sebagai sekutu nominal.

Kemenangan Prancis awal mengekspor banyak ideologi Revolusi Prancis di seluruh Eropa. Napoleon mendapatkan dukungan dengan mengajukan beberapa keprihatinan umum dari rakyat. Di Prancis, ini termasuk ketakutan oleh beberapa pemulihan rezim kuno, yang tidak suka keluarga Bourbon dan bangsawan emigran yang telah melarikan diri dari negara itu, kecurigaan raja-raja asing yang telah mencoba untuk membalikkan Revolusi.

Perang Koalisi Keenam, koalisi Austria, Prusia, Rusia, Inggris, Swedia, Spanyol dan sejumlah Negara Jerman akhirnya mengalahkan Prancis dan mendorong Napoleon Bonaparte ke pengasingan di Elba. Setelah invasi Napoleon yang menghancurkan Rusia, kekuatan benua bergabung dengan Rusia, Inggris, Portugal, dan pemberontak di Spanyol. Dengan bala tentara mereka ditata ulang, mereka mengusir Napoleon dari Jerman pada tahun 1813 dan menginvasi Perancis pada tahun 1814, memaksa Napoleon untuk turun tahta dan memulihkan Bourbon.

Prusia-Jerman (1525–1871)[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Prusia
Jerman dan Kerajaan Prusia 1871

Kerajaan Prusia mendominasi Jerman utara secara politis, ekonomi, dan dalam hal jumlah penduduk dan merupakan inti dari Konfederasi Jerman Utara yang dibentuk pada tahun 1867. Federasi ini dibentuk setelah Prusia mengalahkan Austria pada Perang Austria-Prusia pada tahun 1866. Prusia mencapai kepentingan terbesarnya di abad ke-18 dan ke-19. Selama abad ke-18, itu menjadi kekuatan besar Eropa di bawah pemerintahan Frederick II dari Prusia (1740-86).

Otto von Bismarck membuat konstitusi ini yang mulai berlaku pada 1 Juli 1867, dengan Raja Prusia, Wilhelm I sebagai kepalanya dan Bismarck sebagai kanselirnya. Prusia merupakan komponen terbesar dan terpenting dari Kekaisaran Jerman atau Deutsches Reich pada tahun 1871. Selama abad ke-19, Kanselir Otto von Bismarck menerapkan kebijakan menyatukan kerajaan-kerajaan Jerman menjadi Kekaisaran bangsa Jerman yang mengecualikan Kekaisaran Austria. Dengan dikalahkannya Prancis oleh Prusia pada Perang Prancis-Prusia pada tahun 1871, Bayern, Württemberg dan Baden (bersama beberapa bagian Hessen yang belum masuk Federasi), bergabung dan dengan negara-negara lainnya yan nantinya membentuk Kekaisaran Jerman pada tahun 1871.

Qing Tiongkok (1660an–1700an)[sunting | sunting sumber]

Kekaisaran Qing Raya
Kekaisaran Qing Raya 1890

Dinasti Qing adalah dinasti terakhir yang berkuasa di Tiongkok, didirikan pada 1636 dan runtuh pada 1912 (dengan restorasi singkat yang gagal pada tahun 1917 ). Didahului oleh dinasti Ming dan dilanjutkan oleh Republik Tiongkok. Dinasti ini didirikan oleh klan Manchu Aisin Gioro di tempat yang sekarang disebut Cina Timur Laut (juga dikenal sebagai "Manchuria"). Mulai tahun 1644, ia berkembang ke Tiongkok dan wilayah sekitarnya, mendirikan Kekaisaran Qing Raya. Masa keemasan Dinasti Qing dicapai sekitar tahun 1683 di bawah Kaisar Kangxi.

Awalnya bernama dinasti Jin Akhir, dinasti tersebut mengubah namanya menjadi Kekaisaran Qing Raya, yang berarti "jernih" atau "pucat", pada tahun 1636. Pada tahun 1644, Beijing dikepung oleh koalisi pasukan pemberontak yang dipimpin oleh Li Zicheng, seorang pejabat Ming yang kemudian memproklamirkan dinasti Shun. Kaisar Ming terakhir, Kaisar Chongzhen bunuh diri ketika kota itu jatuh, menandai akhir resmi dinasti Ming. Manchu kemudian bersekutu dengan jendral Ming Wu Sangui dan menguasai Beijing dan menggulingkan dinasti Shun yang berumur pendek. Dinasti Qing berkembang pesat dan mencapai puncaknya pada abad ke-18 pada masa pemerintahan Kaisar Qianlong, di mana wilayah dan populasinya berkembang pesat. Namun, kekuatan militernya melemah setelahnya dan dihadapkan dengan pemberontakan besar dan kekalahan dalam perang, dinasti Qing menurun setelah pertengahan abad ke-19. Ketika negara Eropa mulai mendirikan koloni di wilayah Tiongkok, puncaknya pada Pembrontakan Boxer tahun 1899-1901 dimana Aliansi Delapan Negara berupaya melemahkan pengaruh dan membagi wilayah Tiongkok. Dinasti Qing digulingkan setelah Revolusi Xinhai tahun 1911.

Rusia (1400–1815)[sunting | sunting sumber]

Kekaisaran Rusia
Kekaisaran Rusia 1867

Kekaisaran Rusia terbentuk dari apa yang disebut awalnya Ketsaran Rusia di bawah Peter I yang Agung (1672-1725), yang memainkan peran utama dalam membawa negaranya ke dalam sistem negara Eropa dan meletakkan dasar-dasar negara modern di Rusia. Sejak awal pendirian monarki di abad ke-14, Rusia telah menjadi negara terbesar di dunia pada zaman Peter. Tiga kali ukuran benua Eropa, ia membentang daratan Eurasia dari Laut Baltik ke Samudra Pasifik.

Pada masa kekuasaan Yekaterina II, Kekaisaran memperluas tapal batas Rusia di selatan dan barat dengan menduduki Novorossiya (Rusia baru), Krimea, Kaukasus Utara, tepi kanan Ukraina, Belarusia, Lituania, dan Kurzeme. Dia menambahkan wilayah seluas 520.000 km persegi ke dalam wilayah Rusia. Menjadikan Rusia sebagai kekuatan dominan di Eropa tenggara setelah perang pertamanya dengan Kekaisaran Utsmaniyah pada tahun 1768-1764. Kemenangan ini membuat Rusia memiliki akses ke Laut Hitam. Rusia juga kemudian menjadi penjaga Kristen Ortodoks di Utsmaniyah. Rusia juga menduduki Kekhanan Krimea pada 1783 setelah negara itu melepaskan diri dari Utsmaniyah sembilan tahun sebelumnya. Yekaterina II juga melancarkan peperangan dengan Persia pada tahun 1796 saat di bawah kepemimpinan Mohammad Khan Qajar, menduduki kembali Georgia pada tahun 1795.

Di masa kepemimpinan Aleksandr I, ia membentuk Dewan Penasihat yang terdiri dari kawan-kawannya yang bertujuan untuk mengubah Rusia menjadi monarki konstitusional. Dan membuka perundingan dengan Franz, Kaisar Romawi Suci juga menjalin hubungan dekat dengan Kerajaan Prusia, namun Hubungan Prancis dan Rusia semakin memburuk setelah tahun 1810.

Spanyol (1492–1815)[sunting | sunting sumber]

Imperium Spanyol
Puncak Imperium Spanyol dan Uni Iberia

Kerajaan Spanyol pada abad ke-16 bersama Portugal berada di barisan depan eksplorasi global Eropa dan ekspansi kolonial dan pembukaan rute perdagangan melintasi lautan, dengan perdagangan berkembang melintasi Samudra Atlantik dan Samudra Pasifik dari Karibia melalui Filipina mendirikan Hindia Timur Spanyol dan kembali ke Spanyol, . Para penjajah menggulingkan peradaban Aztek, Inka, dan Maya dan mengklaim tanah luas di Amerika Utara dan Selatan, mendirikan Spanyol Baru, Peru Spanyol, Colombia Spanyol. Imperium Kolonial Spanyol mendominasi lautan dengan angkatan lautnya dan memerintah medan perang Eropa dengan infanterinya, pasukan Tercio yang terkenal. Spanyol menikmati zaman keemasan budaya pada abad ke-16 dan 17 sebagai kekuatan utama Eropa.

Dari tahun 1580 hingga 1640 Kerajaan Spanyol dan Kerajaan Portugal disatukan dalam uni pribadi para raja Habsburg dalam periode Uni Iberia, meskipun dua imperium terus dikelola secara terpisah.

Dari pertengahan abad ke-16, perak dan emas dari tambang Amerika semakin membiayai kemampuan militer Habsburg Spanyol, kemudian kekuatan global terdepan, dalam serangkaian panjang perang Eropa dan Afrika Utara. Sampai hilangnya koloni-koloni Amerika di abad ke-19, Spanyol mempertahankan salah satu kekaisaran terbesar di dunia, meskipun mengalami nasib militer dan ekonomi yang berfluktuasi dari tahun 1640-an. Dihadapkan oleh tantangan baru, kesulitan dan penderitaan yang diciptakan oleh pembangunan imperium, para pemikir Spanyol merumuskan beberapa pemikiran modern pertama tentang hukum alam, kedaulatan, hukum internasional, perang, dan ekonomi di sekolah terkait pemikiran disebut secara kolektif sebagai Sekolah Salamanca .

Perselisihan konstan dengan kekuatan saingan menyebabkan konflik teritorial, komersial, dan agama yang berkontribusi terhadap penurunan lambat kekuatan Spanyol dari pertengahan abad ke-17. Di Mediterania, Spanyol berperang terus-menerus dengan Kesultanan Utsmaniyah; di benua Eropa, Prancis menjadi relatif kuat. Di luar negeri, Spanyol pada awalnya disaingi oleh Portugal, dan kemudian oleh Inggris dan Belanda. Selain itu, privatisasi dan pembajakan yang disponsori oleh Inggris, Prancis dan Belanda, menurunkan daya militer Spanyol di wilayahnya, meningkatnya korupsi pemerintah dan stagnasi ekonomi yang disebabkan oleh pengeluaran militer pada akhirnya berkontribusi terhadap melemahnya kekaisaran.

Dinasti Habsburg Spanyol akhirnya diturunkan melalui Perjanjian Utrecht (1713) digantikan Dinasti Bourbon Spanyol, yang melucuti Spanyol dari wilayah yang tersisa di Italia dan Negara Kecil disekitarnya. Nasib Spanyol membaik setelahnya, tetapi tetap merupakan kekuatan kelas dua dalam politik Eropa. Namun, Spanyol mempertahankan dan memperluas imperium luar negerinya yang luas hingga abad ke-19, ketika goncangan Perang Semenanjung memicu deklarasi kemerdekaan di Quito (1809), Venezuela dan Paraguay (1811) dan revolusi berturut-turut yang memisahkan wilayahnya dari daratan Amerika.

Swedia (1611–1721)[sunting | sunting sumber]

Imperium Swedia
Puncak Imperium Swedia 1658

Imperium Swedia pada pertengahan abad ke-17 dan awal abad ke-18 adalah tahun-tahun paling sukses sebagai Kekuatan Besar. Swedia juga memiliki harta kolonial sebagai Imperium kolonial kecil yang ada dari 1638 hingga 1663 dan kemudian 1784 hingga 1878. Swedia mencapai batas teritorial terbesarnya selama masa pemerintahan Karl X (1622–1660) setelah perjanjian Roskilde pada 1658. Namun, setelah lebih dari setengah abad peperangan yang hampir konstan, ekonomi Swedia memburuk. Ini akan menjadi tugas seumur hidup putra Karl, Karl XI (1655–1697) untuk membangun kembali ekonomi dan mereformasi tentara. Warisannya kepada putranya, penguasa Swedia kelak Karl XII, menjadikannya salah satu gudang senjata terbaik di dunia, sebuah pasukan besar dan armada yang hebat. Ancaman terbesar Swedia, Rusia memiliki pasukan yang lebih besar tetapi jauh tertinggal dalam hal peralatan dan pelatihan. Tentara Swedia menghancurkan Rusia di Pertempuran Narva pada 1700, salah satu pertempuran pertama dari Perang Utara Raya. Ini menyebabkan kampanye yang terlalu ambisius melawan Rusia pada 1707, namun berakhir dengan kemenangan Rusia yang menentukan di Pertempuran Poltava (1709). Kampanye dimulai dengan kesuksesan untuk Swedia, yang datang untuk menduduki setengah dari Polandia dan mampu mengklaim tahta Polandia. Tetapi setelah pawai panjang yang terpapar oleh serangan cossack, Tsar Rusia Peter yang Agung memanfaatkan teknik perang dan iklim Rusia yang sangat dingin, Swedia akhirnya melemah dengan mental yang hancur dan jauh lebih banyak korban daripada tentara Rusia di Poltava. Kekalahan itu berarti awal dari akhir bagi Swedia sebagai sebuah Imperium kekaisaran.

Songhai (1464–1591)[sunting | sunting sumber]

Kekaisaran Songhai
Kekaisaran Songhai 1500

Kekaisaran Songhai di bawah pemerintahan Sonni Ali, berhasil melampaui Kekaisaran Mali di bidang kekayaan dan kekuasaan, menaklukan wilayah Kekaisaran Mali dan mencapai puncaknya. Selama kampanye dirinya menaklukkan banyak negeri, memukul mundur serangan dari Kerajaan Mossi ke selatan dan mengalahkan suku Dogon di utara. Dia menganeksasi Timbuktu pada tahun 1468, setelah para pemimpin Islam kota itu meminta bantuannya untuk menggulingkan perampokan Tuareg yang telah mengambil kota itu setelah jatuhnya Mali.  Namun, Ali menemui perlawanan tajam setelah mengarahkan perhatian pada kota perdagangan Djenné yang kaya dan terkenal. Setelah pengepungan selama tujuh tahun, ia berhasil memasukkannya ke dalam kekaisarannya yang luas pada tahun 1473.

Jenderal Muhammad Ture (bergelar Askia Mohammad I) mengkudeta dinasti Sonni, Dia mengatur wilayah-wilayah yang sebelumnya ditaklukkan Sonni Ali dan memperluas kekuasaannya hingga ke selatan dan timur. Tentara Kekaisaran Songhai di bawah Askia Mohammad I (1493 - 1528) menjadi kekuatan inti sepanjangan pemerintahannya. Al-Sa'di, penulis sejarah yang menulis Tarikh al-Sudan membandingkan tentara Askia Mohammad I dengan tentara pendahulunya. Askia Mohammad I memperkuat negaranya dan menjadikannya negara terbesar dalam sejarah Afrika Barat. Kebijakannya menyebabkan ekspansi perdangangan yang pesat dengan Eropa dan Asia, pendirian banyak sekolah dan menjadikan Islam bagian penting Songhai.

Ketika Askia Mohammad I bertambah tua, kekuatannya menurun. Pada 1528 putra-putranya memberontak melawannya menyebabkannya turun tahta, kekaisaran Songhai mulai melemah. Setelah beberapa upaya mengatur Kekaisaran oleh putra dan cucu Askia, dengan sedikit harapan untuk kembali ke kekuasaan yang dulu dimiliki. Kekacauan politik dan berbagai perang saudara di dalam kekaisaran, terlebih ketika Maroko menginvasi Songhai secara tak terduga tahun 1591 dalam Pertempuran Tondibi, mengakhiri kejayaan Songhai di Afrika Barat.

Tawantinsuyu Inka (1438–1533)[sunting | sunting sumber]

Kekaisaran Tawantinsuyu Inka
Kekaisaran Tawantinsuyu 1525

Kekaisaran Inka dimulai dari Kerajaan Cuzco sekitar tahun 1200 dengan kepemimpinan Manco Cápac. Kerajaan kecil ini kemudian berkembang dibawah Pachacuti Yupanqui dengan memperluas wilayah kerajaan, menata formasi Gubernur dalam empat provinsi Chinchasuyu (Barat Laut), Antisuyu (Timur Laut), Kuntisuyu (Barat Daya) dan Qullasuyu (Tenggara) kemudian mengganti nama kerajaan Cuzco menjadi Tawantinsuyu (Negeri Empat Wilayah) tahun 1438.

Putra Mahkota dan Penerusnya, Túpac Inca Yupanqui memimpin perluasan ke wilayah utara dengan menaklukan Wanka, Nazca, Kerajaan Chimor tahun 1470. Kemudian perluasan ke wilayah selatan dengan menaklukan Chiribaya, Kerajaan Aymara dan sisa-sisa Kerajaan Qulla dan Lupaqa setelah dirinya diangkat sebagai Kaisar Inka. Ia juga memimpin ekspedisi ke Samudera Pasifik sekitar tahun 1480, menjelajahi Kepulauan Galápagos dan Pulau Paskah.

Huayna Capac memperluas kekaisaran ke selatan, ke Chili dan Argentina modern. Menaklukan Bangsa Mapuche dalam Pertempuran Maule 1493. Huayna Capac dan putra mahkota Ninan Cuyochi berkampanye ke Utara di dekat Quito tahun 1524-1526 dan bersinggungan dengan Konfederasi Muiska di Colombia. Keduanya gugur akibat penyakit cacar tahun 1527 ketika masih berada Quito, Kekaisaran mulai melemah dengan terjadinya perang saudara Huáscar dan Atahualpa. Hingga akhirnya Spanyol menaklukan Kekaisaran Inka tahun 1533. Sisa-sisa kekaisaran mendirikan negara Neo-Inka di Vilcabamba menjadikannya entitas politik pribumi terakhir yang berkuasa di Amerika Selatan. Kekaisaran Inka merupakan Kekaisaran besar paling berpangaruh pada masa Pra Columbus di Amerika.

Utsmaniyah Turki (1453–1923)[sunting | sunting sumber]

Daulat Agung Utsmaniyah
Kesultanan Utsmaniyah 1683

Kesultanan Utsmaniyah adalah negara suku bangsa Persia Turki, yang pada puncak kekuasaannya (abad 16-17) di bawah pemerintahan Suleiman Al-Qanuni, membentang di tiga benua mengendalikan bagian Eropa Tenggara, Timur Tengah dan sebagian besar Afrika Utara. Imperium disebut oleh para sejarawan sebagai "Imperium Universal" karena tradisi Romawi dan Islam. Memimpin Dunia Islam dengan Kekhalifahan dan Negeri Mesiu.

Utsmaniyah berada di pusat interaksi antara dunia Timur dan Barat selama enam abad. Kesultanan Utsmaniyah adalah satu-satunya kekuatan Islam yang mampu menantang kekuatan Eropa Barat selama antara abad ke-15 dan ke-19. Dengan Istanbul (atau Konstantinopel) sebagai ibukotanya, Utsmaniyah dalam beberapa hal merupakan penerus Imperium Islam setelah mengambil alih gelar Khalifah dari Kesultanan Mamluk Mesir lalu merebut gelar Kaisar dari Kekaisaran Romawi Timur.

Upaya reformasi militer Utsmaniyah dimulai dengan Selim III (1789-1807) yang melakukan upaya besar pertama untuk memodernisasi tentara di sepanjang lini Eropa. Upaya-upaya ini terhambat oleh gerakan reaksioner, dari pemimpin agama dan terutama dari pasukan Yanisari, yang akhirnya menciptakan pemberontakan Yanisari. yang mengakibatkan digulingkannya Selim III. Penggantinya, Mahmud II berhasil memadamkan pemberontakan lebih dari 6.000 Yanisari yang dieksekusi pada tahun 1826, tahun itu juga korps Yanisari dibubarkan.

Serangkaian reformasi konstitusional pemerintah, pernah diupayakan diantaranya Konstitusional Pertama 1876–1878 dan Konstitutional Kedua 1908–1922. Abdul Hamid II sempat menangguhkan monarki konstitusional dan kembali ke monarki absolut, hingga terjadi Revolusi Turki Muda dan Konstitusi kedua dihasilkan.

Struktur militer dan birokrasi yang efektif pada abad sebelumnya juga mengalami kemunduran oleh pemerintahan Sultan yang lemah. Utsmaniyah tetap menjadi kekuatan ekspansionis utama sampai Pertempuran Wina pada 1683, yang menandai berakhirnya ekspansi Utsmaniyah ke Eropa. Sebagian besar penurunan terjadi pada abad ke-19 ketika terjadi konflik dengan Rusia. Mesir dan Balkan hilang pada tahun 1913 dan setelah Perang Dunia I Utsmaniyah mengalami kekalahan, menjadikan Turki sebagai negara penerus.

Kekuatan Besar modern hingga kini[sunting | sunting sumber]

berkisar tahun 1815-sekarang

Amerika Serikat (1863–sekarang)[sunting | sunting sumber]

Amerika Serikat
Amerika Serikat
Wilayah Teritorial Amerika Serikat

Amerika Serikat didirikan pada 1776 oleh tiga belas koloni pantai yang menyatakan kemerdekaannya dari Britania Raya, kemudian memulai ekspansi ke arah barat setelah berakhirnya Perang Revolusi Amerika dan pengakuan kedaulatan AS dalam Perjanjian Paris 1783. Perjanjian itu mewariskan ke republik yang baru antara Pegunungan Appalachia dan Sungai Mississippi dan orang Amerika mulai bermigrasi ke sana dalam jumlah besar pada akhir abad ke-18, mengakibatkan perpindahan budaya asli Amerika, sering kali melalui pendeportasian paksa penduduk asli dan perang penggusuran yang keras. Upaya ekspansi ini sangat diperkuat oleh Konvensi Konstitusi 1787, yang mengakibatkan ratifikasi Konstitusi Amerika Serikat dan mengubah AS dari konfederasi longgar negara-negara semi-otonom menjadi entitas federal dengan inti nasional yang kuat. Pada 1803, Amerika Serikat mengakuisisi Louisiana dari Prancis, menggandakan ukuran negara dan memperluas perbatasannya ke Pegunungan Rocky.

Populasi dan kekuatan Amerika tumbuh pesat, sehingga pada tahun 1823 Presiden James Monroe merasa cukup percaya diri untuk mengeluarkan Doktrin Monroenya yang menyatakan Amerika hanya untuk Amerika Serikat dan dalam perjanjian dengan Inggris, mengancam tindakan militer terhadap Eropa. kekuatan yang berusaha membuat kemajuan di daerah tersebut. Ini adalah awal dari kemunculan Amerika Serikat sebagai kekuatan regional di Amerika Utara. Terutama dalam Perang Meksiko-Amerika tahun 1846-1848, di mana Amerika Serikat menyerbu Meksiko, setelah pertempuran kecil antara pasukan Meksiko dan AS di tanah yang disengketakan antara Meksiko dan Amerika Serikat. Pendudukan Kota Meksiko oleh pasukan Amerika (yang akhirnya mengakibatkan kekalahan Meksiko), mengejutkan banyak orang di dunia. Dalam perjanjian damai (Perjanjian Guadelupe Hidalgo) setelahnya, Amerika Serikat mencaplok Republik Texas dan bagian utara Meksiko, yang terdiri dari apa yang sekarang disebut Amerika Serikat Barat Daya. Selama perang, Amerika Serikat juga bernegosiasi dengan perjanjian akuisisi bagian selatan Wilayah Oregon dari Britania Raya.

Pada periode akhir abad ke-19 di mana terjadi peningkatan besar-besaran dalam hal kekayaan dan kemakmuran Amerika Serikat yang disebut Periode Zaman Sepuhan. Pada 1867, William H. Seward Sekretaris Negara Amerika Serikat, menegosiasikan pembelian Alaska dari Kekaisaran Rusia. Amerika Serikat mengalahkan Spanyol dalam Perang Spanyol-Amerika pada tahun 1898 dan memperoleh kepemilikan Kuba, Puerto Riko, dan Filipina, Wilayah Hawaii dianeksasi pada tahun 1898. Pada awal abad ke-20, Amerika Serikat akan dianggap sebagai kekuatan besar, ditandai dengan partisipasinya dalam Pemberontakan Boxer di luar wilayah Amerika, serta partisipasi Woodrow Wilson dalam Konferensi Perdamaian Paris 1919 sebagai imbas Perang Dunia I, perjalanan internasional pertama oleh Presiden Amerika Serikat di luar Amerika.

Amerika Serikat kemudian berpartisipasi dalam Perang Dunia II, menjadi kekuatan global setelah membantu mengamankan kemenangan bagi sekutu pada tahun 1945. Sumber daya ekonomi dan militernya yang luas termasuk masa monopoli senjata nuklir yang berumur pendek menjadikan Amerika Serikat salah satu dari tiga negara adikuasa yang tersisa bersama dengan Uni Soviet dan Britania Raya. Setelah dekonstruksi Britania Raya di paruh kedua abad ke-20 (sebuah proses yang disebut dekolonisasi), Amerika Serikat bersaing melawan Uni Soviet sebagai salah satu dari dua negara adidaya yang tersisa di dunia dalam Perang Dingin. Setelah runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, ia menjadi satu-satunya negara adikuasa di dunia, kadang-kadang disebut sebagai hiperpower.

Austria (1804–1867) dan Austria-Hongaria (1867–1918)[sunting | sunting sumber]

Kekaisaran Austria-Hongaria
Austria-Hongaria 1914

Dalam menghadapi agresi oleh Napoleon I, yang telah memproklamirkan dirinya sebagai "Kaisar Prancis". Franz II mengkhawatirkan masa depan Kekaisaran Romawi Suci dan berharap untuk mempertahankan status Kekaisaran dan keluarganya apabila suatu saat Kekaisaran Romawi Suci harus dibubarkan. Karena itu, pada 11 Agustus 1804 ia menciptakan gelar baru "Kaisar Austria" untuk dirinya sendiri dan penggantinya sebagai kepala Wangsa Habsburg-Lorraine. Selama dua tahun, Franz II memakai dua gelar kekaisaran : Franz II Kaisar Romawi Suci dan Kaisar Austria. Setelah era Napoleon, Kekaisaran Austria adalah salah satu kekuatan utama menggantikan peran Kekaisaran Romawi Suci di Eropa yang dibubarkan akibat kekacauan selama Perang Napoleon, dengan pengaruh besar terhadap Jerman, Italia dan Eropa Timur.

Selama paruh kedua abad ke-19 Austria tidak mampu mencegah penyatuan Italia dan Jerman oleh Prusia (tidak termasuk juga Austria Jerman) dan juga wajib memberikan kemitraan yang setara di kekaisaran ke Kerajaan Hongaria. Hingga diadakannya perjanjian Kompromi Austria-Hongaria 1867 yang mendirikan dwimonarki Kekaisaran dan Kerajaan Austria-Hongaria. Perjanjian ini mengembalikan sebagian kedaulatan Kerajaan Hongaria dan membuatnya tidak lagi tunduk di bawah Kekaisaran Austria. Berdasarkan perjanjian ini, wilayah Wangsa Habsburg direstrukturisasi menjadi perserikatan antara Kekaisaran Austria dengan Kerajaan Hongaria. Wilayah Cisleithania (Austria) dan Transleithania (Hongaria) diperintah oleh parlemen dan perdana menteri yang terpisah. Austria-Hongaria juga ikut campur dalam Pemberontakan Boxer dengan bergabung bersama Aliansi Delapan Negara dan memperoleh Konsesi Tianjin, Meskipun demikian kekaisaran tetap menjadi salah satu pemain utama dalam urusan Eropa sampai kehancurannya setelah kekalahannya pada Perang Dunia Pertama menjadi negara-negara kecil dari Eropa Tengah hingga Semenanjung Balkan.

Britania Raya (1815–1956 dan 2000–sekarang)[sunting | sunting sumber]

Britania Raya
Britania Raya kini
Wilayah Persemakmuran Banga-Bangsa kini

Imperium Britania adalah Imperium terbesar dalam sejarah dunia. Selama abad ke-19, Britania Raya adalah negara pertama di dunia yang melakukan industrialisasi dan merangkul perdagangan bebas, yang melahirkan Revolusi Industri. Pertumbuhan industri yang cepat setelah penaklukan Bengal Mughal yang kaya, mengubah Britania Raya menjadi kekuatan industri dan keuangan terbesar di dunia, sementara angkatan laut terbesar di dunia memberinya kendali yang tak tertandingi di atas laut dan menguasai rute perdagangan internasional, sebuah keuntungan yang membantu Imperium Britania, pembangunan imperium tumbuh lebih cepat dari sebelumnya. Era Ratu Victoria menjajah sebagian besar Afrika, termasuk wilayah seperti Afrika Selatan, Mesir, Kenya, Sudan, Nigeria dan Ghana, sebagian besar Oseania, koloni di Timur Jauh seperti Singapura, Kerajaan dan Negeri Melayu dan Hong Kong dan mengambil kendali di seluruh Kemaharajaan India, menjadikannya Imperium terbesar di dunia.

Setelah kemenangan dalam Perang Dunia Pertama, Imperium memperoleh kendali atas wilayah-wilayah seperti Tanzania dan Namibia dari Kekaisaran Jerman dan Irak serta Palestina dari Kesultanan Utsmaniyah. Pada titik ini pada tahun 1920 Imperium Britania telah tumbuh menjadi kekaisaran terbesar dalam sejarah, menguasai sekitar 25% permukaan tanah dunia dan 25% dari populasi dunia. Luasnya sekitar 36,6 juta km² (14,2 juta mil persegi). Karena besarnya, sering disebut sebagai kekaisaran di mana matahari tidak pernah terbenam meskipun ini awalnya digunakan Imperium Spanyol.

Perubahan politik dan sosial dan gangguan ekonomi di Inggris dan di seluruh dunia yang disebabkan oleh Perang Dunia Pertama diikuti hanya dua dekade kemudian oleh Perang Dunia Kedua yang menyebabkan kekaisaran secara bertahap pecah ketika koloni diberikan kemerdekaan. Banyak alasan kekaisaran berhenti adalah karena banyak koloni pada pertengahan abad ke-20 tidak lagi berkembang seperti pada kedatangan kontrol Inggris maupun sebagai perubahan dependen dan sosial di seluruh dunia selama paruh pertama abad ke-20 memunculkan nasional identitas. Pemerintah Inggris, terhuyung-huyung dari biaya ekonomi dua perang dunia berturut-turut dan mengubah sikap sosial terhadap kekaisaran, merasa tidak mampu lagi mempertahankannya jika negara itu ingin pulih secara ekonomi, membayar negara kesejahteraan yang baru diciptakan, dan memerangi yang baru muncul Perang Dingin dengan Uni Soviet .

Pengaruh dan kekuasaan Imperium Britania turun drastis setelah Perang Dunia Kedua, terutama setelah Pemisahan India pada tahun 1947 dan Krisis Suez pada tahun 1956. Persemakmuran Bangsa-Bangsa adalah penerus Imperium, di mana Britania Raya adalah anggota yang setara dengan semua negara bagian lainnya, dimana Alam Persemakmuran juga tergabung didalamnya, yang berbeda ialah menjadikan Penguasa Britania Raya sebagai Kepala Negara Alam Persemakmuran.

India (2010–sekarang)[sunting | sunting sumber]

India
India dan Wilayah yang diklaim (hijau terang)

India setelah memperoleh kemerdekaan dari Britania tahun 1947, dibawah Perdana Menteri Jawaharlal Nehru segera membenahi Kebijakan Ekonomi, Pendidikan dan sosialisasi reformasi, juga meluncurkan program India untuk memanfaatkan energi nuklir. Kini India sebagai sebuah negara di Asia dengan jumlah penduduk terbanyak kedua di dunia, dengan populasi lebih dari satu miliar jiwa, dan adalah negara terbesar ketujuh berdasarkan ukuran wilayah geografis. Jumlah penduduk India tumbuh pesat sejak pertengahan 1980-an. Ekonomi India adalah terbesar keempat di dunia dalam PDB, diukur dari segi paritas daya beli (PPP), dan salah satu pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia.

Abad India ungkapan ini digunakan khususnya dalam memprediksikan bahwa pada tahun 2015 ekonomi India dapat menyusul ekonomi Amerika Serikat dan ekonomi Tiongkok sebagai ekonomi nasional terbesar di dunia, sebagaimana India yang di masa lampau kaya akan sejarah dan peradaban, dimana Kekaisaran Maurya, Gupta, dan Mughal pernah mampu membawa masa kegemilangan di India. Dan diera kontemporer diakui sebagai Kelompok 20 ekonomi utama.

India, negara dengan sistem demokrasi liberal terbesar di dunia, juga telah muncul sebagai kekuatan regional yang penting, memiliki kekuatan militer terbesar serta memiliki dua armada Kapal induk INS Vikrant dan INS Vikramaditya. Pada 7 September 1972, Perdana Menteri India Indira Gandhi memberikan izin dengan ujicoba senjata Nuklir yang terkenal dengan sebutan Smilling Buddha pada 1974. Membuktikan India memiliki kemampuan senjata nuklir meski tidak tergabung dalam Perjanjian Nonproliferasi Nuklir.

Italia (1861–1947)[sunting | sunting sumber]

Imperium Kolonial Italia
Imperium Italia 1941

Imperium kolonial Italia diciptakan setelah Kerajaan Italia bergabung dengan kekuatan Eropa lainnya dalam membangun koloni di luar negeri selama perebutan Afrika. Kerajaan Italia modern sebagai negara kesatuan sejak penyatuan Italia tahun 1861 oleh Vittorio Emanuele II, Kerajaan ini adalah kerajaan di Italia pertama yang mencakupi seluruh semenanjung Italia setelah runtuhnya kekaisaran Romawi. Pada saat itu Perancis, Spanyol, Portugal, Inggris dan Belanda, telah mengukir imperium besar selama beberapa ratus tahun. Salah satu daerah terakhir yang tersisa yang belum dijajah adalah di benua Afrika meliputi Afrika Utara Italia, Afrika Timur Italia.  

Meskipun terikat dalam aliansi tiga, namun Italia justru memihak sekutu ketika Perang Dunia I pecah. Dengan pecahnya Perang Dunia I pada tahun 1914, Italia telah menganeksasi Eritrea, Somalia dan telah merebut kendali atas sebagian dari Kekaisaran Ottoman, termasuk Libya dalam Perang Italia-Turki, juga meskipun dikalahkan dalam upayanya untuk menaklukkan Ethiopia Pertama. Fasisme di bawah diktator Italia Benito Mussolini yang berkuasa pada tahun 1922 berusaha untuk meningkatkan ukuran kekaisaran lanjut. Ethiopia berhasil diambil, empat dekade setelah kegagalan sebelumnya dan perbatasan Eropa Italia diperluas. Imperium Italia resmi diumumkan pada 9 Mei 1936 setelah penaklukan Ethiopia Kedua.

Italia memihak Nazi Jerman selama Perang Dunia II tetapi Britania segera menangkap koloni-koloni Italia di luar negeri. Pada saat Italia sendiri diserang pada tahun 1943, kerajaan terpecah dengan berdirinya Republik Sosial Italia. Pada 8 September 1943, rezim Fasis Mussolini runtuh dan Perang Saudara pecah antara Republik Sosial Italia dan Gerakan Perlawanan Italia didukung oleh pasukan Sekutu. Kerajaan Italia digantikan Republik Italia tahun 1946 dan kehilangan seluruh koloninya.

Jepang (1868–1945 dan 2000–sekarang)[sunting | sunting sumber]

Kekaisaran Jepang
Kekaisaran Jepang 1942

Kekaisaran Jepang secara resmi Kekaisaran Jepang Raya atau Jepang Raya (Dai Nippon) adalah kekaisaran yang ada sejak Restorasi Meiji pada 3 Januari 1868 hingga diberlakukannya Konstitusi Jepang pasca Perang Dunia II Jepang pada 3 Mei 1947 .

Industrialisasi dan militerisasi cepat Kekaisaran Jepang di bawah semboyan Fukoku Kyōhei (富国強兵, "Perkaya Negara, Perkuat Angkatan Darat") menyebabkan kemunculannya sebagai kekuatan besar, akhirnya memuncak dalam keanggotaannya dalam aliansi Poros dan penaklukan sebagian besar dari wilayah Asia-Pasifik. Pada puncak kekuatannya pada tahun 1942, Kekaisaran Jepang memerintah atas wilayah daratan seluas 7.400.000 kilometer persegi (2.857.000 mil persegi), menjadikannya salah satu Kekaisaran maritim terbesar dalam sejarah.

Setelah memenangkan perang melawan Cina (Perang Tiongkok-Jepang Pertama 1894–1895) dan Rusia (Perang Rusia-Jepang 1904–1905) Kekaisaran Jepang dianggap sebagai salah satu kekuatan utama di seluruh dunia. Luas maksimum kekaisaran diperoleh selama Perang Dunia Kedua di wilayah Pasifik, ketika Jepang menaklukkan banyak negara Asia dan Pasifik (lihat Kawasan Kemakmuran Bersama Asia Timur Raya).

Namun setelah menderita banyak kekalahan dan pemboman atom di Hiroshima dan Nagasaki, Kekaisaran Jepang menyerah kepada Sekutu pada 2 September 1945. Periode pendudukan oleh Sekutu mengikuti penyerahan itu, dan sebuah konstitusi baru diciptakan dengan keterlibatan Amerika. Konstitusi mulai berlaku pada 3 Mei 1947, secara resmi membubarkan Kekaisaran. Pendudukan dan rekonstruksi Amerika di negara itu berlanjut hingga tahun 1950-an, akhirnya membentuk negara yang dikenal negara Jepang (Nippon-koku) atau hanya Jepang. Ekonomi Jepang setelah Perang Dunia II meningkat dan menjadi kekuatan ekonomi G20 diabad ke-21.

Jerman (1815–1918, 1933–1945 dan 1990–sekarang)[sunting | sunting sumber]

Kekaisaran dan Koloni Jerman
Imperium Kolonial Jerman 1914
Jerman kini

Kerajaan Prusia mendominasi politik, ekonomi, dan populasi di Jerman Utara dan menyatukan bangsa Jerman dalam Konfederasi Jerman Utara dibentuk pada tahun 1867, melalui proses panjang Penyatuan Jerman. Hingga Kekaisaran Jerman atau Deutsches Reich pada tahun 1871 dengan dimahkotainya Wilhelm I sebagai Kaisar Jerman di Istana Versailles, ketika negara Jerman selatan, termasuk sebagian kecil Austria ditambahkan dan Alsace-Lorraine direbut dari Prancis dalam Perang Prancis-Prusia pada tahun 1870–1871. Prusia sebagai bagian dari kekaisaran mencapai kepentingan terbesarnya di abad ke-18 dan ke-19. Selama abad ke-19, Kanselir Otto von Bismarck menerapkan kebijakan menyatukan kerajaan-kerajaan Jerman menjadi "Jerman Kecil" yang akan mengecualikan Kekaisaran Austria. Jerman juga terlibat konflik dengan Dinasti Qing dalam Pemberontakan Boxer dengan bergabung bersama Aliansi Delapan Negara dan memperoleh Konsesi Tianjin.

Imperium kolonial Jerman merupakan koloni di luar negeri, dependensi dan wilayah Kekaisaran Jerman, mengikuti jejak negara Eropa lainnya meski terlambat. Upaya penjajahan oleh negara-negara Jerman telah terjadi sebelumnya berabad-abad, tetapi usaha baru dimulai pada tahun 1884 dengan Perebutan Afrika. Jerman kehilangan kendali koloninya ketika Perang Dunia I dimulai pada tahun 1914 dan koloninya direbut oleh musuh-musuhnya di minggu-minggu pertama perang. Namun beberapa unit militer yang diselenggarakan: Afrika Barat Daya Jerman menyerah pada tahun 1915, Kamerun pada tahun 1916, dan Afrika Timur Jerman pada tahun 1918 dengan akhir perang. Koloni Nugini Jerman dan Samoa Jerman di Pasifiik juga direbut oleh Britania dan Jepang. Imperium Kolonial Jerman dan Kekaisaran Jerman dan Kerajaan-kerajaan dibawah konfederasi resmi dibubarkan dengan Perjanjian Versailles.

Jerman bangkit kembali dalam status kekuatan dunia selama Reich Ketiga (Jerman Nazi) di bawah kediktatoran Adolf Hitler antara tahun 1933 dan 1945. Ia merebut Austria dan Cekoslowakia dan menyerbu Polandia yang memicu Perang Dunia II di Eropa. Beraliansi dengan Italia dan Jepang membentuk kekuatan Blok Poros yang lebih kecil, Jerman menaklukkan sebagian besar Eropa pada tahun 1940. Menyusul invasi Jerman ke Uni Soviet pada tahun 1941, namun serangan balik melawan Reich Ketiga menyebabkan kekalahan militer besar pada tahun 1943. Jerman sepenuhnya dikalahkan pada 1945, melalui Perjanjian Potsdam, Sekutu menduduki Jerman memisahakan Jerman Barat dan Jerman Timur. Jerman menunjukan kebangkitan Ekonomi setelah perang, hingga Reunifikasi Jerman memunculkannya sebagai Kekuatan Ekonomi G20.

Rumania (1913-1916)[sunting | sunting sumber]

Rumania
Kerajaan Rumania 1914

Kerajaan Rumania terbukti menentukan Perjanjian Bukares 1913 setelah kemenangan pada Perang Balkan Kedua, di mana intervensi posisi dominan Rumania di Eropa Tenggara memperoleh Dobruja Selatan dari Bulgaria. Rumania juga berniat menganeksasi Balkan Vlach, yang dianggapnya sebagai rekan senegaranya. Negara-negara Balkan bergegas untuk menyelesaikan perundingan sebelum Kekuatan Besar campur tangan dalam urusan mereka.

Setelah Perang Balkan Kedua, Ratu Elisabeth, Permaisuri Karol I dari Rumania berhasil melobi keponakannya, Pangeran Wilhelm dari Wied untuk menjadi raja dari Kerajaan Albania yang baru didirikan. Meskipun Wilhelm dari Wied, kandidat Romania untuk tahta Albania, pada awalnya tidak mendapat dukungan dari Kekuatan Besar, melakukan lobi terus-menerus dari bibinya (Ratu Elisabeth dari Rumania) serta negarawan Rumania Take Ionescu, memungkinkan Wied untuk menjadi dipilih oleh keputusan bulat dari Kekuatan Besar Eropa sebagai Pangeran Sovereign Albania masa depan pada tanggal 23 November 1913. Selir Wied, Putri Sophie dari Albania, mendesak Wied yang enggan menerima tahta Albania, yang ia lakukan karena idealisme daripada ambisi, dan menentang keinginan Kaisar Wilhelm II dari Jerman.

Meskipun Rumania muncul sebagai pemenang perang dengan wilayah dan populasi berlipat ganda dengan Rumania Raya, negara itu tidak akan pernah lagi mencapai tingkat kekuasaan pada periode 1913-1916. Pada tahun 1916, Rumania secara independen menginvasi wilayah Kekuatan Besar yang sudah mapan (Austria-Hongaria) dan mengamankan sebuah kota dengan puluhan ribu orang selama lebih dari 5 minggu. Sebaliknya, pada tahun 1941, selama Perang Dunia II , Rumania hanya menyerang para Uni Soviet dengan bantuan Jerman.

Prancis (1815–1956 dan 2000–sekarang)[sunting | sunting sumber]

Prancis
Prancis dan Wilayah Seberang laut kini

Perancis awalnya adalah kerajaan dominan yang memiliki banyak koloni di berbagai lokasi di seluruh dunia. Imperium kolonial Prancis adalah seperangkat wilayah di luar Eropa yang berada di bawah kekuasaan Prancis terutama dari abad ke-17 hingga akhir 1960-an. Pada abad ke-19 dan ke-20, Imperium kolonial Perancis adalah yang terbesar kedua di dunia setelah Imperium Britania Raya. Imperium kolonial Perancis memperluas lebih dari 12.890.000 km 2 (4.980.000 mil persegi) tanah pada ketinggiannya di tahun 1920-an dan 1930-an. Termasuk Perancis metropolitan, jumlah total tanah di bawah kedaulatan Perancis mencapai 13.500.000 km 2 (5.200.000 mil persegi) pada saat itu, yang merupakan 8,7% dari total luas daratan Bumi.

Prancis mulai membangun koloni di Amerika Utara, Karibia dan India, mengikuti keberhasilan Spanyol dan Portugis selama Zaman Penjelajahan dan bersaing dengan Britania Raya mencapai supremasi. Setelah terjadinya Revolusi Prancis 1789–1799, prancis mengalami ketidakstabilan politik dalam negeri, pertentangan antara kaum republik dan monarki diperparah dengan Perang Napoleon. Juga serangkaian perang dengan Britania Raya selama abad ke-18 dan awal ke-19 yang mengakibatkan hilangnya koloni Prancis di wilayah tersebut mengakhiri Imperium kolonial Prancis Pertama. Pada abad ke-19, Prancis mendirikan Imperium Kolonial Prancis Kedua di Afrika meliputi Afrika Barat, Afrika Ekuator, Afrika Utara dan Afrika Timur dan di Asia Tenggara meliputi Indochina. Beberapa koloni ini tetap bertahan setelah Perang Dunia Kedua. Prancis mengadopsi konstitusi republik kelima setelah Aljazair menuntut kemerdekaannya. Charles de Gaulle tampil sebagai Presiden yang mengembalikan situasi politik Prancis, mempertahankan status Hak Veto di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Rusia (1815–1917 dan 2000–sekarang) dan Uni Soviet (1917–1991)[sunting | sunting sumber]

Uni Soviet
Uni Soviet 1945

Kekaisaran Rusia sebagai sebuah negara monarki dari 1721 hingga dinyatakan sebagai republik 1 September 1917. Kekaisaran Rusia adalah penerus Ketsaran Rusia dan pendahulu Uni Soviet. Itu adalah salah satu kekaisaran terbesar dalam sejarah dunia, setelah Imperium Britania dan Kekaisaran Mongolia, pada tahun 1866, Rusia membentang dari Eropa timur melintasi Asia dan ke Alaksa, Amerika Utara.

Pada awal abad ke-19 Kekaisaran Rusia membentang dari Samudra Arktik di utara ke Laut Hitam di selatan, dari Laut Baltik di barat ke Samudra Pasifik di timur. Dengan 125,6 juta jiwa terdaftar oleh sensus 1897, ia memiliki populasi terbesar ketiga di dunia pada saat itu, setelah Qing Cina dan Britania Raya. Seperti semua kekaisaran, ia mewakili perbedaan besar dalam posisi ekonomi, etnis, dan agama. Pemerintahan yang diperintah oleh Kaisar adalah monarki absolut terakhir di Eropa. Sebelum pecahnya Perang Dunia I pada bulan Agustus 1914, Rusia adalah salah satu dari lima Kekuatan Besar Eropa. Setelah revolusi Oktober, Soviet Rusia menggabungkan negara di Eropa Timur, Kaukasus dan Asia Tengah menjadi Uni Soviet.

Setelah kematian pemimpin Uni Soviet pertama, Vladimir Lenin pada tahun 1924, Joseph Stalin akhirnya memenangkan kekuasaan dan memimpin negara melalui industrialisasi skala besar dengan ekonomi komando dan represi politik. Dalam Perang Dunia II, pada Juni 1941, Jerman dan sekutunya menyerbu Uni Soviet, Padahal yang telah menandatangani pakta non-agresi. Setelah Perang Dunia II, Uni Soviet muncul sebagai salah satu dari dua negara adidaya di dunia bersama Amerika Serikat.

Uni Soviet dan negara-negara satelit Eropa Timurnya terlibat dalam Perang Dingin, perjuangan ideologis dan politik global yang berkepanjangan melawan Amerika Serikat dan sekutu-sekutu Blok Baratnya, yang akhirnya hilang dalam menghadapi masalah ekonomi dan keresahan politik dalam dan luar negeri. Pada akhir 1980-an, pemimpin Uni Soviet terakhir Mikhail Gorbachev mencoba mereformasi negara dengan kebijakan perestroika dan glasnostnya, tetapi Uni Soviet runtuh dan secara resmi dibubarkan pada Desember 1991 setelah upaya kudeta yang gagal pada Agustus. Federasi Rusia mengambil alih hak dan kewajibannya termasuk Hak Veto di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Spanyol (1815–1898)[sunting | sunting sumber]

Spanyol
Spanyol kini

Setelah periode Napoleon, dinasti Bourbon dipulihkan di Spanyol dan sejumlah besar wilayah Imperium Spanyol di seluruh dunia. Tetapi guncangan Perang Semenanjung dan ketidakstabilan politik Spanyol memicu deklarasi kemerdekaan di Amerika Latin di wilayah yang dikendalikan oleh Spanyol dan pada 1835 revolusi berturut-turut telah menandai akhir dari kekuasaan Spanyol atas mayoritas di wilayah negara Amerika Latin. Konflik antara koloni-koloni dengan Spanyol pada akhirnya memicu pendirian beberapa negara merdeka dari Argentina dan Chile di selatan hingga Meksiko di utara. Sementara itu Spanyol mempertahankan fragmen-fragmen kerajaannya di Karibia (Kuba dan Puerto Riko), Asia (Filipina) dan Oseania (Guam, Mikronesia, Palau, dan Mariana Utara) hingga Perang Spanyol-Amerika tahun 1898, mengakhiri dominasi Spanyol di Amerika dan Hindia Timur yang kemudian diduduki Amerika Serikat. Partisipasi Spanyol dalam Perebutan untuk Afrika sangat minim : hanya meliputi Maroko Spanyol hingga 1956, Guinea Spanyol hingga 1968 dan Sahara Spanyol dan 1975. Kepulauan Canaria, Ceuta, Melilla dan Plazas de Soberanía di pantai Afrika utara tetap menjadi bagian dari Spanyol.

Perang Saudara Spanyol mengakibatkan naiknya Francisco Franco sebagai Diktator Spanyol, dimulai dengan jatuhnya Republik Spanyol Kedua tahun 1939 dan berakhir dengan kematian Francisco Franco pada tahun 1975. Selama Perang Dunia II, Spanyol di bawah Francisco Franco menganut kebijakan netralitas selama perang. Kenetralan ini kadang-kadang goyah dan justru memberi jalan kepada untuk ikut berperang setelah Jatuhnya Perancis pada Juni 1940. Namun tidak adanya kesepakatan dengan blok Poros, menjadikan kebijakan Spanyol kembali ke netralitas ketika gelombang perang mulai berbalik dengan kekalahan blok Poros. Tekanan Amerika Serikat pada 1944 agar Spanyol menghentikan ekspor tungsten ke Jerman dan menarik Divisi Biru menyebabkan embargo minyak yang memaksa Franco menyetujuinya. Setelah perang, Spanyol tidak diizinkan untuk bergabung dengan PBB yang baru dibentuk karena dukungan masa perang untuk Axis dan akan diisolasi oleh banyak negara lain hingga pertengahan 1950-an. Setelah kematian Franco, monarki Spanyol di pulihkan namun telah kehilangan seluruhnya sebagai Kekuatan Besar Eropa, kemudian bergabung bersama Pakta Pertahanan Atlantik Utara dan Uni Eropa.

Tiongkok (1937–sekarang)[sunting | sunting sumber]

Tiongkok
Republik Rakyat Tiongkok dan Wilayah yang diklaim (hijau terang)

Tiongkok modern dimulai setelah Revolusi Xinhai pada tahun 1911 dan pada tahun berikutnya tepatnya pada tanggal 1 Januari 1912, Pemerintahan Sementara Nasionalis terbentuk di Nanjing dengan Sun Yat-sen sebagai Presiden Sementara dan meneruskan tampuk kekuasaan dari Dinasti Qing. Hingga terbentuknya Republik Tiongkok, namun setelah Perang Dunia II, Perang Saudara Tiongkok antara Partai Komunis Tiongkok dan Kuomintang berakhir pada 1949 dengan pihak komunis menguasai Tiongkok Daratan dan Kuomintang menguasai Taiwan dan beberapa pulau-pulau lepas pantai di Fujian. Pada 1 Oktober 1949, Mao Zedong mendeklarasikan Republik Rakyat Tiongkok dan mendirikan sebuah negara komunis.

Setelah 1 Oktober 1949 Chiang Kai-shek dan beberapa ratus ribu tentara Nasionalis Republik Tiongkok dan dua juta pengungsi, terutama dari kaum pemerintah dan komunitas bisnis, melarikan diri dari Tiongkok daratan ke Pulau Taiwan meskipun terjadi perlawanan kecil di daerah yang terisolasi. Pada 7 Desember 1949 Chiang menyatakan Taipei sebagai ibukota sementara Republik Tiongkok.

Tahun 1982, untuk pertama kalinya ide Satu Negara Dua Sistem diperkenalkan sebuah kebijakan politik yang diluncurkan oleh Deng Xiaoping demi tercapainya persatuan dan reunifikasi Tiongkok. Republik Rakyat Tiongkok mendapat porsi berkelanjutan dalam dunia pers populer atas status adikuasa potensialnya dan telah diidentifikasi sebagai negara adidaya ekonomi dan militer yang muncul atau berkembang oleh para akademisi dan ahli lainnya. Bahkan, "kebangkitan Tiongkok" dinobatkan sebagai berita teratas pada abad ke-21 oleh Global Language Monitor, yang diukur dengan jumlah kemunculan topik di media cetak dan media elektronik global, di Internet, blog, dan media sosial. Abad 21 di kenal Abad Tiongkok karena kemajuan Tiongkok.

Utsmaniyah Turki (1815–1923)[sunting | sunting sumber]

Kesultanan Utsmaniyah
Kesultanan Utsmaniyah-Turki

Kesultanan Utsmaniyah selama abad ke-19 masih merupakan kekuatan yang besar, dengan perluasan besar wilayah di Eropa, Asia dan Afrika; tetapi kekaisaran berada dalam kondisi menurun dan selama periode ini semakin hilang pengaruhnya dan sebagian besar wilayahnya ditaklukkan oleh negara besar lain. Pada November 1914, Kesultanan Utsmaniyah ikut serta dalam Perang Dunia I di blok Sentral. Kesultanan ini ambil bagian dalam teater Timur Tengah. Utsmaniyah sempat beberapa kali menang pada tahun-tahun pertama perang, misalnya di Pertempuran Gallipoli dan Pengepungan Kut, namun ada juga kekalahan seperti pada Kampanye Kaukasus melawan Rusia. Amerika Serikat tidak pernah mengeluarkan pernyataan perang terhadap Kesultanan Utsmaniyah.

Tahun 1915, saat Angkatan Darat Kaukasus Rusia terus merangsek ke Anatolia timur, dibantu sejumlah milisi Armenia Utsmaniyah, pemerintah Utsmaniyah mulai mendeportasi dan membantai penduduk etnis Armenia. Aksi ini kemudian dikenal dengan nama Genosida Armenia. Aksi genosida juga dilakukan terhadap etnis minoritas Yunani dan Assyria.

Pemberontakan Arab yang dimulai tahun 1916 berbalik melawan Utsmaniyah di front Timur Tengah. Utsmaniyah sempat unggul di Timur Tengah selama dua tahun pertama perang. Gencatan Senjata Mudros yang ditandatangani pada 30 Oktober 1918 mengakhiri peperangan di teater Timur Tengah, diikuti pendudukan Konstantinopel dan pemecahan Kesultanan Utsmaniyah melalui Perjanjian Sèvres. Pada kuartal terakhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, sekitar 7–9 juta pengungsi Muslim Turki dari wilayah Kaukasus, Krimea, Balkan, dan pulau-pulau Mediterania pindah ke Anatolia dan Trakia Timur.

Pendudukan Konstantinopel dan İzmir melahirkan gerakan nasional Turki yang memenangkan Perang Kemerdekaan Turki (1919–22) di bawah pimpinan Mustafa Kemal Pasha. Kesultanan dibubarkan tanggal 1 November 1922 dan sultan terakhirnya, Mehmed VI (berkuasa 1918–22), meninggalkan negara ini pada 17 November 1922. Majelis Agung Nasional Turki mendeklarasikan Republik Turki pada tanggal 29 Oktober 1923. Kekhalifahan dibubarkan tanggal 3 Maret 1924, Khalifah terakhir Abdul Mejid II akhirnya mengungsi ke Paris.

Garis waktu[sunting | sunting sumber]

Garis waktu Kekuatan Besar pada awal abad ke-19 hingga sekarang

1606 1660 1699 1713 1763 1815 1878 1900 1919 1939 1945 2000 2010 2020
 Kekaisaran Romawi Suci (Monarki Habsburg)[nb 1]  Kekaisaran Romawi Suci (Monarki Habsburg)[nb 2]  Kekaisaran Romawi Suci (Monarki Habsburg)[nb 3]  Kekaisaran Romawi Suci (Monarki Habsburg)[nb 4]  Kekaisaran Romawi Suci (Monarki Habsburg)[nb 5]  Kekaisaran Austria[nb 6]  Austria-Hungaria[nb 7]  Austria-Hungaria[nb 8]
 Kerajaan Inggris
 Skotlandia
Bendera Britania Raya Britania Raya[nb 9] Bendera Britania Raya Britania Raya[nb 10]  Imperium Britania[nb 11]  Imperium Britania[nb 12]  Imperium Britania[nb 13]  Imperium Britania[nb 14]  Britania Raya[nb 16]  Britania Raya[nb 17]  Britania Raya[nb 18]  Britania Raya[nb 19]  Britania Raya[nb 20]
 Kekaisaran Qing  Kekaisaran Qing  Kekaisaran Qing  Kekaisaran Qing  Kekaisaran Qing[nb 21]  Tiongkok  Tiongkok[nb 22]  Tiongkok[nb 23]  Tiongkok[nb 24]  Tiongkok[nb 25]
 Uni Eropa[nb 26]  Uni Eropa[nb 27]
 Kerajaan Prancis  Kerajaan Prancis  Kerajaan Prancis  Kerajaan Prancis  Kerajaan Prancis  Monarki Prancis[nb 28]  Prancis[nb 29]  Prancis[nb 30]  Prancis[nb 31]  Prancis[nb 32]  Prancis[nb 33]  Prancis[nb 34]  Prancis[nb 35]  Prancis[nb 36]
 Prussia[nb 37]  Kekaisaran Jerman[nb 38]  Kekaisaran Jerman[nb 39]  Jerman[nb 40]  Jerman[nb 41]  Jerman[nb 42]  Jerman[nb 43]
 Kemaharajaan Mughal  Kemaharajaan Mughal  Kemaharajaan Mughal  Kemaharajaan Mughal  Kemaharajaan Mughal  Kemaharajaan Mughal[nb 44]  India[nb 45]  India[nb 46]
 Kerajaan Italia[nb 47]  Kerajaan Italia[nb 48]  Kerajaan Italia[nb 49]  Kerajaan Italia[nb 50]  Italia[nb 51]  Italia[nb 52]  Italia[nb 53]
 Kekaisaran Jepang[nb 54]  Kekaisaran Jepang[nb 56]  Kekaisaran Jepang[nb 57]  Jepang[nb 58]  Jepang[nb 59]  Jepang[nb 60]
Bendera Kekaisaran RusiaKetsaran Rusia Bendera Kekaisaran RusiaKetsaran Rusia Bendera Kekaisaran RusiaKetsaran Rusia  Kekaisaran Rusia  Kekaisaran Rusia  Kekaisaran Rusia[nb 61]  Kekaisaran Rusia[nb 62]  Kekaisaran Rusia[nb 63]  Uni Soviet[nb 64]  Uni Soviet[nb 65]  Rusia[nb 66]  Rusia[nb 67]  Rusia[nb 68]
 Amerika Serikat[nb 69]  Amerika Serikat[nb 70]  Amerika Serikat[nb 71]  Amerika Serikat[nb 72]  Amerika Serikat[nb 73]  Amerika Serikat[nb 74]  Amerika Serikat[nb 75]
 Kekaisaran Spanyol  Kekaisaran Spanyol  Kekaisaran Spanyol  Kekaisaran Spanyol  Kekaisaran Spanyol  Kekaisaran Spanyol
 Kerajaan Portugal  Kerajaan Portugal  Kerajaan Portugal  Kerajaan Portugal  Kerajaan Portugal
 Persia (Dinasti Safawi)  Persia (Dinasti Safawi)  Persia (Dinasti Safawi)  Persia (Dinasti Safawi)  Persia (Dinasti Afshariyah)
 Kesultanan Utsmaniyah  Kesultanan Utsmaniyah  Kesultanan Utsmaniyah  Kesultanan Utsmaniyah  Kesultanan Utsmaniyah  Kesultanan Utsmaniyah[nb 76]  Kesultanan Utsmaniyah[nb 77]  Kesultanan Utsmaniyah[nb 78]
Kekaisaran SonghaiKekaisaran InkaAmerika SerikatBritania RayaKerajaan Bersatu Britania Raya dan IrlandiaKerajaan Britania Raya (1707–1800)Kerajaan InggrisRepublik Kelima PrancisRepublik Keempat PrancisRepublik Ketiga PrancisRepublik Pertama PrancisRepublik Prancis KeduaKekaisaran Kedua PrancisMonarki JuliRestorasi BourbonKekaisaran Prancis PertamaKerajaan PrancisRestorasi (Spanyol)Republik Spanyol PertamaImperium SpanyolPortugalKerajaan PortugalItaliaKerajaan Italia (1861-1946)JermanJerman NaziKekaisaran JermanKerajaan PrusiaKekaisaran Austria HongariaKekaisaran AustriaKekaisaran Romawi SuciKekaisaran Romawi SuciRepublik BelandaImperium SwediaPersemakmuran Polandia-LithuaniaUni SovietRusiaKekaisaran RusiaKetsaran RusiaKesultanan UtsmaniyahDinasti AfshariyahDinasti SafawiyahDinasti TimuriyahIndiaKesultanan MughalKesultanan MughalJepangKekaisaran JepangRepublik Rakyat TiongkokRepublik Tiongkok (1912–1949)Dinasti QingDinasti MingPeriode modern awalAkhir Abad Pertengahan

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac ad ae af ag ah ai aj Peter Howard (2008). "Great Powers". Encarta. MSN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-10-31. Diakses tanggal 2008-12-20. 
  2. ^ a b c d e Fueter, Eduard (1922). World history, 1815–1920. United States of America: Harcourt, Brace and Company. hlm. 25–28, 36–44. ISBN 1584770775. 
  3. ^ a b c d e Danilovic, Vesna. "When the Stakes Are High—Deterrence and Conflict among Major Powers", University of Michigan Press (2002), pp 27, 225–228 (PDF chapter downloads) (PDF copy).
  4. ^ a b c d e McCarthy, Justin (1880). A History of Our Own Times, from 1880 to the Diamond Jubilee. New York, United States of America: Harper & Brothers, Publishers. hlm. 475–476. 
  5. ^ a b c d e f g h Dallin, David. The Rise of Russia in Asia. 
  6. ^ a b c d e MacMillan, Margaret (2003). Paris 1919. United States of America: Random House Trade. hlm. 36, 306, 431. ISBN 0-375-76052-0. 
  7. ^ a b c d e f g Harrison, M (2000) The Economics of World War II: Six Great Powers in International Comparison, Cambridge University Press.
  8. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y Louden, Robert (2007). The world we want. United States of America: Oxford University Press US. hlm. 187. ISBN 0195321375. 
  9. ^ a b c The Superpowers: The United States, Britain and the Soviet Union – Their Responsibility for Peace (1944), written by William T.R. Fox
  10. ^ a b c d e f g h i j k l m n o Canada Among Nations, 2004: Setting Priorities Straight. McGill-Queen's Press - MQUP. 17 January 2005. hlm. 85. ISBN 0773528369. Diakses tanggal 13 June 2016.  ("The United States is the sole world's superpower. France, Italy, Germany and the United Kingdom are great powers")
  11. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u T. V. Paul; James J. Wirtz; Michel Fortmann (2005). Balance of Power. United States of America: State University of New York Press, 2005. hlm. 59, 282. ISBN 0791464016.  Accordingly, the great powers after the Cold War are Britain, China, France, Germany, Japan, Russia, and the United States p.59
  12. ^ a b c d e f g h i j k Sterio, Milena (2013). The right to self-determination under international law : "selfistans", secession and the rule of the great powers. Milton Park, Abingdon, Oxon: Routledge. hlm. xii (preface). ISBN 0415668182. Diakses tanggal 13 June 2016.  ("The great powers are super-sovereign states: an exclusive club of the most powerful states economically, militarily, politically and strategically. These states include veto-wielding members of the United Nations Security Council (United States, United Kingdom, France, China, and Russia), as well as economic powerhouses such as Germany, Italy and Japan.")
  13. ^ a b c d e f g h i j Transforming Military Power since the Cold War: Britain, France, and the United States, 1991–2012. Cambridge University Press. 2013. hlm. 224. ISBN 1107471494. Diakses tanggal 13 June 2016.  (During the Kosovo War (1998) "...Contact Group consisting of six great powers (the United states, Russia, France, Britain, Germany and Italy).")
  14. ^ McCourt, David (28 May 2014). Britain and World Power Since 1945: Constructing a Nation's Role in International Politics. United States of America: University of Michigan Press. ISBN 0472072218. 
  15. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u Baron, Joshua (22 January 2014). Great Power Peace and American Primacy: The Origins and Future of a New International Order. United States: Palgrave Macmillan. ISBN 1137299487. 
  16. ^ a b c Chalmers, Malcolm (May 2015). "A Force for Order: Strategic Underpinnings of the Next NSS and SDSR" (PDF). Royal United Services Institute. Briefing Paper (SDSR 2015: Hard Choices Ahead): 2. While no longer a superpower (a position it lost in the 1940s), the UK remains much more than a 'middle power'. 
  17. ^ Walker, William (22 September 2015). "Trident's Replacement and the Survival of the United Kingdom". International Institute for Strategic Studies, Global Politics and Strategy. 57 (5): 7–28. Diakses tanggal 31 December 2015. Trident as a pillar of the transatlantic relationship and symbol of the UK's desire to remain a great power with global reach. 
  18. ^ a b c d P. Shearman, M. Sussex, European Security After 9/11(Ashgate, 2004) - According to Shearman and Sussex, both the UK and France were great powers now reduced to middle power status.
  19. ^ a b c d e f g h i UW Press: Korea's Future and the Great Powers
  20. ^ Yong Deng and Thomas G. Moore (2004) "China Views Globalization: Toward a New Great-Power Politics?" The Washington Quarterly[pranala nonaktif]
  21. ^ Yong Deng and Thomas G. Moore (2004) "China Views Globalization: Toward a New Great-Power Politics?" The Washington Quarterly[pranala nonaktif]
  22. ^ Yong Deng and Thomas G. Moore (2004) "China Views Globalization: Toward a New Great-Power Politics?" The Washington Quarterly[pranala nonaktif]
  23. ^ Why are Pivot states so Pivotal? Diarsipkan 2016-02-11 di Wayback Machine., hcss.nl, 2014
  24. ^ Veit Bachmann and James D Sidaway, "Zivilmacht Europa: A Critical Geopolitics of the European Union as a Global Power", Transactions of the Institute of British Geographers, New Series, Vol. 34, No. 1 (Jan., 2009), pp. 94–109.
  25. ^ a b Strategic Vision: America & the Crisis of Global Power by Zbigniew Brzezinski, pp. 43–45. Published 2012.
  26. ^ a b Buzan, Barry (2004). The United States and the Great Powers. Cambridge, United Kingdom: Polity Press. hlm. 70. ISBN 0-7456-3375-7. 
  27. ^ Why are Pivot states so Pivotal? Diarsipkan 2016-02-11 di Wayback Machine., hcss.nl, 2014
  28. ^ Veit Bachmann and James D Sidaway, "Zivilmacht Europa: A Critical Geopolitics of the European Union as a Global Power", Transactions of the Institute of British Geographers, New Series, Vol. 34, No. 1 (Jan., 2009), pp. 94–109.
  29. ^ a b Otte M, Greve J (2000) A Rising Middle Power?: German Foreign Policy in Transformation, 1989-1999, St. Martin's Press
  30. ^ Sperling, James (2001). "Neither Hegemony nor Dominance: Reconsidering German Power in Post Cold-War Europe". British Journal of Political Science. 31 (2). doi:10.1017/S0007123401000151. 
  31. ^ Sperling, James (2001). "Neither Hegemony nor Dominance: Reconsidering German Power in Post Cold-War Europe". British Journal of Political Science. 31 (2). doi:10.1017/S0007123401000151. 
  32. ^ a b "The Seven Great Powers". Diakses tanggal 2019-12-26. 
  33. ^ a b "India: The In-Between Great Power". Diakses tanggal 2019-12-26. 
  34. ^ a b "India's Rise as a Great Power, Part One: Regional and Global Implications". Futuredirections.org.au. 7 July 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 November 2013. Diakses tanggal 2013-11-17. 
  35. ^ a b Robyn Meredith (2007). The Elephant and the Dragon: The Rise of India and China and What it Means for All of Us. W.W Norton and Company. ISBN 978-0-393-33193-6. 
  36. ^ Kennedy, Paul (1987). The Rise and Fall of the Great Powers. United States of America: Random House. hlm. 204. ISBN 0-394-54674-1. 
  37. ^ Best, Antony; Hanhimäki, Jussi; Maiolo, Joseph; Schulze, Kirsten (2008). International History of the Twentieth Century and Beyond. United States of America: Routledge. hlm. 9. ISBN 0415438969. 
  38. ^ Wight, Martin (2002). Power Politics. United Kingdom: Continuum International Publishing Group. hlm. 46. ISBN 0826461743. 
  39. ^ Waltz, Kenneth (1979). Theory of International Politics. United States of America: McGraw-Hill. hlm. 162. ISBN 0-07-554852-6. 
  40. ^ "Italy plays a prominent role in European and global military, cultural and diplomatic affairs. The country's European political, social and economic influence make it a major regional power." See Italy: Justice System and National Police Handbook, Vol. 1 (Washington, D.C.: International Business Publications, 2009), p. 9.
  41. ^ Italy: 150 years of a small great power, eurasia-rivista.org, 21 December 2010
  42. ^ Verbeek, Bertjan; Giacomello, Giampiero (2011). Italy's foreign policy in the twenty-first century : the new assertiveness of an aspiring middle power. Lanham, Md.: Lexington Books. ISBN 978-0-7391-4868-6. 
  43. ^ "Italy plays a prominent role in European and global military, cultural and diplomatic affairs. The country's European political, social and economic influence make it a major regional power." See Italy: Justice System and National Police Handbook, Vol. 1 (Washington, D.C.: International Business Publications, 2009), p. 9.
  44. ^ Italy: 150 years of a small great power, eurasia-rivista.org, 21 December 2010
  45. ^ Verbeek, Bertjan; Giacomello, Giampiero (2011). Italy's foreign policy in the twenty-first century : the new assertiveness of an aspiring middle power. Lanham, Md.: Lexington Books. ISBN 978-0-7391-4868-6. 
  46. ^ "Italy plays a prominent role in European and global military, cultural and diplomatic affairs. The country's European political, social and economic influence make it a major regional power." See Italy: Justice System and National Police Handbook, Vol. 1 (Washington, D.C.: International Business Publications, 2009), p. 9.
  47. ^ Italy: 150 years of a small great power, eurasia-rivista.org, 21 December 2010
  48. ^ Verbeek, Bertjan; Giacomello, Giampiero (2011). Italy's foreign policy in the twenty-first century : the new assertiveness of an aspiring middle power. Lanham, Md.: Lexington Books. ISBN 978-0-7391-4868-6. 
  49. ^ a b c Richard N. Haass, "Asia's overlooked Great Power", Project Syndicate April 20, 2007.
  50. ^ Robert W. Cox, 'Middlepowermanship, Japan, and Future World Order, International Journal, Vol. 44, No. 4 (1989), pp. 823-862.
  51. ^ Robert W. Cox, 'Middlepowermanship, Japan, and Future World Order, International Journal, Vol. 44, No. 4 (1989), pp. 823-862.
  52. ^ Neumann, Iver B. (2008). "Russia as a great power, 1815–2007". Journal of International Relations and Development. 11: 128–151 [p. 128]. doi:10.1057/jird.2008.7. As long as Russia's rationality of government deviates from present-day hegemonic neo-liberal models by favouring direct state rule rather than indirect governance, the West will not recognize Russia as a fully fledged great power. 
  53. ^ Neumann, Iver B. (2008). "Russia as a great power, 1815–2007". Journal of International Relations and Development. 11: 128–151 [p. 128]. doi:10.1057/jird.2008.7. As long as Russia's rationality of government deviates from present-day hegemonic neo-liberal models by favouring direct state rule rather than indirect governance, the West will not recognize Russia as a fully fledged great power. 
  54. ^ a b c "Analyzing American Power in the Post-Cold War Era". Diakses tanggal 2007-02-28. 
  1. ^ Perang Tujuh Tahun
  2. ^ Perang Tujuh Tahun
  3. ^ Perang Tujuh Tahun
  4. ^ Perang Tujuh Tahun
  5. ^ Perang Tujuh Tahun
  6. ^ For Austria in 1815, see: [1][2][3]
  7. ^ For Austria in 1880, see: [4]
  8. ^ For Austria in 1900, see: [5]
  9. ^ Perang Tujuh Tahun
  10. ^ Perang Tujuh Tahun
  11. ^ For the United Kingdom in 1815, see: [1][2][3]
  12. ^ For the United Kingdom in 1880, see: [4]
  13. ^ For the United Kingdom in 1900, see: [5]
  14. ^ For the United Kingdom in 1919, see: [6]
  15. ^ After the Statute of Westminster came into effect in 1931, the United Kingdom no longer represented the British Empire in world affairs.
  16. ^ For the United Kingdom in 1938, see: [nb 15][7]
  17. ^ For the United Kingdom in 1946, see: [1][8][9]
  18. ^ For the United Kingdom in 2000, see: [10][11][8][1][12][13][14][15][16][17]
  19. ^ For the United Kingdom in 2010, see: [10][11][8][1][15][18][16]
  20. ^ For the United Kingdom in 2020, see: [10][11][8][1][15][18][16]
  21. ^ For China in 1815, see: [1][8]
  22. ^ For China in 1946, see: [1][8]
  23. ^ For China in 2000, see: [1][8][11][15][19][20]
  24. ^ For China in 2010, see: [1][8][11][15][19][21]
  25. ^ For China in 2020, see: [1][8][11][15][19][22]
  26. ^ For the European Union in 2010, see: [23] [24] [25] [26]
  27. ^ For the Euorpean Union in 2020, see: [27] [28] [25] [26]
  28. ^ For France in 1815, see: [1][2][3]
  29. ^ For France in 1880, see: [4]
  30. ^ For France in 1900, see: [5]
  31. ^ For France in 1919, see: [6]
  32. ^ For France in 1938, see: [7]
  33. ^ For France in 1946, see: [1][8]
  34. ^ For France in 2000, see: [10][1][8][11][12][13][15]
  35. ^ For France in 2010, see: [10][1][8][11][15][18]
  36. ^ For France in 2020, see: [10][1][8][11][15][18]
  37. ^ For Germany in 1815, see: [1][2][3]
  38. ^ For Germany in 1880, see: [4]
  39. ^ For Germany in 1900, see: [5]
  40. ^ For Germany in 1938, see: [7]
  41. ^ For Germany in 2000, see: [10][1][11][12][13][15]
  42. ^ For Germany in 2010, see: [10][1][11][15][29][30]
  43. ^ For Germany in 2020, see: [10][1][11][15][29][31]
  44. ^ For India in 1815, see: [1][8]
  45. ^ For India in 2010, see: [32][33][34][35]
  46. ^ For India in 2020, see: [32][33][34][35]
  47. ^ For Italy in 1880, see: [36][37][38][39]
  48. ^ For Italy in 1900, see: [5]
  49. ^ For Italy in 1919, see: [6]
  50. ^ For Italy in 1938, see: [7]
  51. ^ For Italy in 2000, see: [10][12][13][40][41][42]
  52. ^ For Italy in 2010, see: [10][12][13][43][44][45]
  53. ^ For Italy in 2020, see: [10][12][13][46][47][48]
  54. ^ For Japan in 1900, see: [5]
  55. ^ "Perdana Menteri Kanada (dalam Perjanjian Versailles) berkata that there were 'only three major powers left in the world the United States, Britain and Japan' ... (but) The Great Powers could not be consistent. At the instance of Britain, Japan's ally, they gave Japan five delegates to the Peace Conference, just like themselves, but in the Supreme Council the Japanese were generally ignored or treated as something of a joke." from MacMillan, Margaret (2003). Paris 1919. United States of America: Random House Trade. hlm. 306. ISBN 0-375-76052-0. 
  56. ^ For Japan in 1919, see: [6][nb 55]
  57. ^ For Japan in 1938, see: [7]
  58. ^ For Japan in 2000, see: [1][11][19][49][12][15]
  59. ^ For Japan in 2010, see: [1][11][19][49][15][50]
  60. ^ For Japan in 2020, see: [1][11][19][49][15][51]
  61. ^ For Russia in 1815, see: [1][2][3]
  62. ^ For Russia in 1880, see: [4]
  63. ^ For Russia in 1900, see: [5]
  64. ^ For Russia in 1938, see: [7]
  65. ^ For Russia in 1946, see: [1][8][9]
  66. ^ For Russia in 2000, see: [1][8][11][19][12][13][15]
  67. ^ For Russia in 2010, see: [1][8][11][19][15][52]
  68. ^ For Russia in 2020, see: [1][8][11][19][15][53]
  69. ^ For the United States in 1900, see: [5]
  70. ^ For the United States in 1919, see: [6]
  71. ^ For the United States in 1938, see: [7]
  72. ^ For the United States in 1946, see: [1][8][9]
  73. ^ For the United States in 2000, see: [10][1][8][11][54][12][13][15]
  74. ^ For the United States in 2010, see: [10][1][8][11][54][12][13][15]
  75. ^ For the United States in 2020, see: [10][1][8][11][54][12][13][15]
  76. ^ For Ottoman in 1815, see: [1][8]
  77. ^ For Ottoman in 1878, see: [1][8]
  78. ^ For Ottoman in 1900, see: [1][8]