Peperangan Qing–Dzungar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Peperangan Qing–Dzungar (1687–1758) terjadi sekitar beberapa serangkaian dekade dengan konflik antara Dzungaria Khanate terhadap dinasti Qing dari China dan pengikut mongolia. Pertempuran berlangsung di daerah yang luas Asia Bagian Dalam, dari tengah dan timur Mongolia sekarang, hingga Tibet, Qinghai, Xinjiang, wilayah Cina. Kemenangan Qing pada akhirnya menyebabkan penggabungan dari Luar Mongolia, Tibet dan Xinjiang menjadi Kekaisaran Qing yang berlangsung sampai jatuhnya dinasti di 1911–1912, dan pemusnahan banyak penduduk Dzungaria di daerah yang ditaklukan.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Setelah runtuhnya dinasti Yuan pada tahun 1368, Cina Mongol penguasa mundur ke Mongolia dan menjadi dikenal sebagai Northern dinasti Yuan. Dari waktu ke waktu, Mongol negara hancur menjadi serangkaian Khanates, diperintah oleh berbagai keturunan Genghis Khan. Qing dynasy dikalahkan dalam Chahar Mongol pemimpin Ligdan Khan dan mencaplok Inner Mongolia. Sementara Timur Mongol (Luar dan Dalam Mongol) yang diperintah oleh Chingisids, Oirats diperintah oleh Choros klan. Urumqi Oirats bawah Erdeni Batur dan Zaya Pandita yang diadakan pan-Oirat-Mongol konferensi pada tahun 1640 dengan semua Oirat dan suku-suku Mongol yang berpartisipasi kecuali dalam Mongol di bawah aturan Qing. Konferensi berakhir pada kegagalan. Oleh 1650-an, Kekhanan Dzungar, Negara Oirat yang berpusat di Dzungaria dan Mongolia barat, telah bangkit untuk menjadi khanate unggul di wilayah tersebut dan sering bertentangan dengan Khalkha Mongolia, sisa-sisa Utara dinasti Yuan, timur Mongolia. Atas asumsi tahta setelah kematian saudaranya Sengge pada tahun 1670, Galdan Boshugtu Khan meluncurkan serangkaian kampanye yang sukses untuk memperluas wilayahnya sejauh hadir di wilayah Kazakhstan, dan kini utara Kirgistan selatan Siberia. Melalui terampil diplomasi, Galdan menjalin hubungan damai dengan dinasti Qing sementara juga membangun hubungan dengan Rusia. Namun, ketika Galdan saudara Dorjijab tewas dalam pertempuran dengan pasukan yang setia kepada Khalkha khan pada tahun 1687, Galdan mengambil dalih untuk melancarkan invasi besar-besaran dari timur Mongolia. Dia menghancurkan beberapa Khalkha suku-suku di pertempuran Olgoi Atau (Olgoi Lake) pada tahun 1688, mengirim dua puluh ribu pengungsi yang melarikan diri ke selatan ke Qing wilayah.[1]

Penguasa Khalka, dikalahkan, melarikan diri ke Hohhot dan mencari bantuan Qing.[2] Sementara itu, Qing telah mengamankan perjanjian damai dengan Cossack di perbatasan utara, yang sebelumnya telah cenderung untuk mendukung Galdan. Dalam Perjanjian Nerchinsk mencegah aliansi antara Galdan dan Rusia, menmbiarkan Qing bebas untuk menyerang mereka Mongol saingan.[3] Khawatir akan penguasa satuan negara mongolia yang diperintah oleh Dzungaria, Qing ternyata masih menjadi mesin perang yang kuar pada Oirats.[4]

Orang Dzungaria menggunakan unta yang dipasang miniatur meriam dalam pertempuran, terutama di Ulan Butung.[5] Mesiu senjata seperti senapan dan meriam dikerahkan oleh Qing dan Dzungaria pada waktu yang sama terhadap satu sama lain.[6]

Perang Urumqi–Qing pertama[sunting | sunting sumber]

Pertama Urumqi–Qing Perang adalah konflik militer berjuang dari 1687–1697 antara Dzungaria Khanate dan aliansi dari dinasti Qing dan utara Khalkhas, sisa-sisa Utara dinasti Yuan. Perang dihasilkan dari Urumqi serangan di Utara dinasti Yuan yang berbasis di Mongolia Luar, yang sangat dikalahkan pada tahun 1688. Mereka para penguasa dan dua puluh ribu pengungsi melarikan diri ke selatan ke dinasti Qing, yang ditakuti kekuatan yang tumbuh dari Urumqi negara. Termotivasi oleh kesempatan untuk mendapatkan kontrol atas Mongolia dan dengan ancaman yang ditimbulkan oleh yang kuat, bersatu Mongol negara seperti Oirats mengancam untuk membentuk, Qing mengirim pasukan mereka ke utara untuk menaklukkan Dzungaria pada tahun 1690.

Pasukan Qing menyerang partai Dzungaria utara dari Tembok Besar. Namun, hal ini dapat diatasi tentara utama Dzungaria, yang mana menghancurkan Qing detasemen dengan mudah.[7] pasukan besar Qing di bawah Pangeran Fuquan maju ke Utara ke Mongolia Dalam, berharap untuk menjebak dan menghancurkan mobile Dzungaria tentara. Namun, mereka terkendala oleh cuaca buruk dan medan yang sulit. Butuh beberapa pasukan Qing dua belas hari untuk menyeberangi Gurun Gobi, dan kuda-kuda yang tersisa habis. Kehabisan persediaan, Qing akhirnya dihadapkan Dzungaria di Ulan Butung pada bulan September tahun 1690. Meskipun kalah jumlah 5 1, Dzungaria terbentuk unta dinding, kocok kembali sepasang artileri yang didukung Qing serangan, dan melarikan diri ke bukit-bukit. Qing komandan mengklaim kemenangan, tetapi kegagalan untuk benar-benar menghancurkan Dzungaria pasukan yang dipimpin-nya pemberhentian dan pensiun dini.[8] Galdan di kiri kontrol dari Mongolia dari Sungai Selenga di utara untuk Khalkhyn Gol di selatan.[9]

Perang Dzungar–Qing di Tibet[sunting | sunting sumber]

Lha-bzang Khan

Pada tahun 1642, Güshi Khan, pendiri Khoshut Khanate, menggulingkan pangeran Tsang dan membuat Dalai Lama ke-5 tertinggi spiritual dan otoritas politik di Tibet,[10] membangun rezim yang dikenal sebagai Gaden Phodrang. Tsewang Rabtan menginvasi Tibet di 1717, digulingkan the pretender untuk posisi Dalai Lama dari Lha-bzang Khan, penguasa terakhir dari Khoshut Khanate, dan membunuh Lha-bzang Khan dan seluruh keluarganya. Mereka juga kejam menghancurkan kekuatan kecil dalam Pertempuran Sungai Salween mana Kaisar Kangxi dari dinasti Qing telah dikirim untuk membersihkan tradisional rute perdagangan pada 1718.[11] sebagai tanggapan, sebuah ekspedisi dikirim oleh Kangxi Kaisar, bersama-sama dengan pasukan Tibet di bawah Polhané Sönam Topgyé dari Tsang dan Kangchennas (juga dieja Gangchenney), gubernur Tibet sebelah Barat,[12][13] mengusir Dzungaria dari Tibet pada tahun 1720. Ini mulai Qing memerintah Tibet, yang berlangsung sampai jatuhnya dinasti Qing pada tahun 1912.

Perang Qing-Dzungar ketiga[sunting | sunting sumber]

Pada 1723, Kangxi Kaisar's pengganti, Yongzheng Kaisar, mengirim tentara 230,000 dipimpin oleh Nian Gengyao untuk memadamkan Dzungaria pemberontakan di Qinghai di Qinghai-Tibet plateau. Karena geografi, tentara Qing (meskipun unggul dalam jumlah) itu pada awalnya tidak mampu untuk melibatkan mereka lebih mobile musuh. Akhirnya, mereka bertemu Dzungaria dan mengalahkan mereka. Kampanye ini biaya kas setidaknya delapan juta perak tael. Kemudian di Yongzheng pemerintahan, ia mengirim pasukan kecil dari 10.000 untuk melawan Dzungaria lagi. Namun, pasukan itu dimusnahkan dekat Khoton Danau di 1731 dan Kekaisaran Qing sekali lagi menghadapi bahaya kehilangan kontrol dari Mongolia. Sebuah Khalkha sekutu Kekaisaran Qing akhirnya akan mengalahkan Dzungaria setahun kemudian pada tahun 1732 dekat Erdene Zuu Monastery di Mongolia. Qing kemudian berdamai dengan Dzungaria Khanate dan memutuskan perbatasan antara mereka.

Cina Han Jenderal Yue Zhongqi (keturunan dari Yue Fei) menaklukkan Tibet untuk Qing selama Perang Dzungar–Qing dan menyerang Dzungaria di Urumqi di Xinjiang.[14][14] Yang Oirats yang berjuang melawan dengan Yue Zhongqi.[15] Yue Zhongqi tinggal di Ji Xiaolan Residence.

Jalangga, Pasukan Manchu, berhasil Han Jenderal Yue Zhongqi sebagai komandan pada tahun 1732.[16]

Akhir penaklukan Dzungaria[sunting | sunting sumber]

Zhaohui menerima penyerahan Dawachi di Ili 1755

Pada tahun 1752, Dawachi dan Khoit-Oirat pangeran Amursana bersaing untuk gelar Khan atas Dzungaria. Amursana mengalami beberapa kekalahan di tangan Dawachi abd demikian dipaksa untuk melarikan diri dengan pasukan kecil untuk perlindungan kekaisaran Qing pengadilan. Para Kaisar Yongzheng's pengganti, Kaisar Qianlong, yang dijanjikan-nya untuk mendukung Amursana, yang diakui Qing otoritas; di antara mereka yang didukung Amursana dan Cina adalah Khoja saudara Burhān al-Dīn dan Khwāja-aku Jahān. Pada tahun 1755, Qianlong dikirim Manchu umum Zhaohui, yang dibantu oleh Amursana, Burhān al-Dīn dan Khwāja-aku Jahān, untuk memimpin kampanye melawan Dzungaria. Setelah beberapa pertempuran kecil dan skala pertempuran di sepanjang Sungai Ili, tentara Qing dipimpin oleh Zhaohui mendekati Ili (Gulja) dan dipaksa Dawachi untuk menyerah. Qianlong ditunjuk Amursana sebagai Khan dari Khoid dan salah satu dari empat sama khan – banyak ketidaksenangan Amursana, yang ingin menjadi Khan dari Dzungaria.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Peter C. Perdue, China Marches West:The Qing Conquest of Central Asia, pg. 149
  2. ^ New Qing Imperial History:The Making of an Inner Asian Emire at Qing Chengde, Ruth W. Dunnell, Mark Elliot, James A. Millward, pg. 99
  3. ^ The Tea Road:China and Russia Meet Across the Steppe, pg. 106, Martha Avery
  4. ^ The Sichuan Frontier and Tibet:Imperial Strategy in the Early Qing, 44,45, Yincong Dai
  5. ^ Millward 2007, p. 89.
  6. ^ Millward 2007, p. 95.
  7. ^ Peter C. Perdue, China Marches West:The Qing Conquest of Central Asia, 153
  8. ^ The Cambridge History of China, Willard J. Peterson, pg.154
  9. ^ Historical Dictionary of Mongolia, Alan Sanders, pg. 288, Scarecrow Press
  10. ^ René Grousset, The Empire of the Steppes, New Brunswick 1970, p. 522
  11. ^ Mullin 2001, p. 288
  12. ^ Mullin 2001, p. 290
  13. ^ Smith 1997, p. 125
  14. ^ a b Peter C Perdue (30 June 2009). China Marches West: The Qing Conquest of Central Eurasia. Harvard University Press. hlm. 253–. ISBN 978-0-674-04202-5.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "Perdue2009" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  15. ^ https://repository.library.georgetown.edu/bitstream/handle/10822/761498/Gregory_georgetown_0076D_13086.pdf?sequence=1&isAllowed=y p. 204.
  16. ^ https://m.repository.library.georgetown.edu/bitstream/handle/10822/761498/Gregory_georgetown_0076D_13086.pdf?sequence=1&isAllowed=y p. 160