Negara adikuasa energi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Negara adidaya energi atau adikuasa energi adalah negara yang memasok sumber daya energi dalam jumlah besar (minyak mentah, gas alam, batu bara, dll.) ke sejumlah negara lain, dan oleh karena itu berpotensi untuk memengaruhi pasar dunia untuk mendapatkan keuntungan politik atau ekonomi. Rusia digambarkan sebagai negara adidaya energi, [1] seperti halnya Arab Saudi, [2] Kanada, Venezuela, dan Iran . [3] [4] [5] Amerika Serikat dikatakan sebagai negara adidaya energi potensial karena cadangan shale gasnya yang besar. [6]

Status negara adidaya energi dapat dilaksanakan, contohnya, dengan mempengaruhi harga di pasar global secara signifikan, atau dengan menahan pasokan. [7] Status dari "negara adidaya energi" tidak boleh disamakan dengan "negara adidaya".

Negara adidaya energi[sunting | sunting sumber]

Produksi minyak dan gas Iran (data 1970–2009, proyeksi 2010–2030)
Negara yang bergantung pada gas alam Rusia (2006)

Cadangan gas alam Rusia telah membantu memberinya gelar negara adidaya energi.[8][9] Namun, status ini dipertanyakan oleh beberapa orang. Seperti yang dikatakan oleh Vladimir Milov, dari Carnegie Endowment for International Peace, mengatakan :

Konsep "Negara adidaya energi" adalah ilusi tanpa dasar dalam kenyataan. Mungkin yang paling berbahaya, Rusia tidak mengakui ketergantungan timbal balik antara Rusia dan konsumen energi. Karena konflik politik dan penurunan produksi, kemungkinan besar gangguan pasokan ke Eropa di masa depan. Akibatnya, perusahaan gas Eropa mungkin suatu hari nanti mungkin menuntut penghapusan ketentuan take-or-pay dalam kontrak Rusia mereka. Ini akan mengancam kemampuan Gazprom untuk meminjam. Upaya Putin untuk menggunakan energi untuk meningkatkan pengaruh Rusia dapat menjadi bumerang dalam jangka panjang.[10]

Menurut Manik Talwani, ahli geofisika di Rice University, ada dua negara yang kemungkinan besar akan bergabung dengan Arab Saudi untuk menyandang status superpower perminyakan: Venezuela dan Kanada.[11] Mengutip potensi cadangan mereka yang sangat besar (1,2 triliun barel potensial untuk Venezuela dan 1,75 triliun untuk pasir minyak Kanada), Talwani yakin bahwa mereka memiliki cadangan untuk menjadi negara adidaya energi dalam beberapa dekade mendatang karena produksi minyak menurun di tempat lain. Namun, seperti dicatat Talwani, keduanya membutuhkan US $ 100 miliar atau lebih untuk meningkatkan tingkat produksi mereka hingga menjadi negara adidaya energi sejati.

Ancaman terhadap negara adidaya energi[sunting | sunting sumber]

Negara dengan tempat ladang gas alam berada.

Pada tahun 2007, Al-Qaeda mengumumkan strategi baru untuk memerangi Amerika Serikat . Alih-alih hanya menargetkan kepentingan AS secara langsung dalam upaya untuk melumpuhkannya, al-Qaeda menganggap pemutusan pasokan energi ke AS sebagai prioritas tinggi. Seperti yang dilaporkan setelah upaya gagal pada tahun 2006 di Arab Saudi:

"Gangguan pasokan yang besar akan membuat harga energi melonjak. Seandainya serangan Abqaiq berhasil - penjaga menembaki mobil yang dikemudikan oleh pembom, meledakkan bahan peledak di dalamnya - beberapa ahli mengatakan harga minyak kemungkinan akan memecahkan semua rekor. Sebuah bencana dahsyat dapat membuat transportasi dan bagian lain AS dan ekonomi dunia terhenti."[12]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "How Russia's energy superpower status can bring supersecurity and superstability. Interview with Leonid Grigoriev". Civil G8. 2006. Diakses tanggal 2012-02-05. 
  2. ^ "Saudi Arabia's first step towards clean energy technologies". UNDP. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-05-28. Diakses tanggal 2012-02-05. 
  3. ^ Canada: The next oil superpower? Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., by Manik Talwani. The New York Times 2003
  4. ^ Energy and the Iranian economy: hearing. United States Congress. 2006-07-25. ISBN 9781422320945. Diakses tanggal 2014-06-11. 
  5. ^ Balamir Coşkun, Bezen (Winter 2009). "Global Energy Geopolitics and Iran" (PDF). Uluslararası İlişkiler. International Relations Council of Turkey. 5 (20): 179–201. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal April 1, 2014. 
  6. ^ Fensom, Anthony (23 January 2013). "America: The Next Energy Superpower?". The Diplomat. 
  7. ^ "'Russia Won't Act Like an Energy Superpower': Making Promises that Can't Be Kept". Global Events Magazine. 2006-09-15. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-08-28. Diakses tanggal 2012-02-05. 
  8. ^ How Sustainable is Russia's Future as an Energy Superpower?, by the Carnegie Endowment for International Peace, 16 March 2006
  9. ^ Russia: The 21st Century's Energy Superpower? Diarsipkan 2006-10-13 di Wayback Machine., by Fiona Hill, The Brookings Institution, 5 October 2002
  10. ^ "How Sustainable is Russia's Future as an Energy Superpower?". Carnegieendowment.org. Diakses tanggal 2012-02-07. 
  11. ^ Canada: The next oil superpower? Diarsipkan 2007-02-06 di Wayback Machine., by Manik Talwani. The New York Times 2003
  12. ^ MacLeod, Ian (14 February 2007). "Al-Qaeda calls for attacks on Canadian oil facilities". CanWest News Service. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-04-03. Diakses tanggal 2007-04-06.