Pembelian Alaska

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Cek AS$7,2 juta yang digunakan untuk membayar akuisisi Alaska (setara dengan AS$123,5 juta tahun 2016).[1]

Pembelian Alaska (Rusia: Продажа Аляски, romanisasi Prodazha Alyaski) adalah akuisisi yang dilakukan oleh Amerika Serikat (A.S.) atas Alaska dari Kekaisaran Rusia tahun 1867 berdasarkan traktat yang diratifikasi oleh Senat A.S. Pembelian ini menambah luas wilayah A.S. sebesar 586.412 mil persegi (1.518.800 km2)

Rusia ingin menjual wilayah Alaska-nya karena khawatir mereka akan kehilangan wilayah itu jika pecah perang dengan Britania Raya. Kegiatan utama Rusia di wilayah itu adalah perdagangan bulu dan pekerjaan misionaris di kalangan pribumi Alaska.

Reaksi atas pembelian itu sebagian besar bersifat positif di A.S. Beberapa lawan menyebutnya "Seward's Folly" ("Kebodohan Seward", ditujukan pada Menteri Luar Negeri William H. Seward), sementara banyak lainnya memuji peristiwa itu untuk melemahkan Inggris dan Rusia yang merupakan saingan ekspansi komersial A.S. di wilayah Pasifik.[2][3] Pembelian itu mengancam kendali Inggris atas koloninya di pantai Pasifik, yang menjadi tambahan pendorong terjadinya Konfederasi Kanada, yang direalisasikan hanya tiga bulan kemudian, pada Juli 1867. Dominion Kanada menyambut bergabungnya British Columbia ke konfederasi tahun 1871, mengakhiri harapan A.S. untuk aneksasi dan koneksi tanpa gangguan Alaska dengan A.S.[4]

Awalnya dikelola sebagai Departemen Alaska, lalu mengalami perubahan nama menjadi Distrik Alaska dan Wilayah Alaska, sebelum sekarang yang berbentuk negara bagian Alaska setelah diajukan sebagai negara bagian tahun 1959.[5]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Rusia sedang berada dalam posisi keuangan yang sulit dan takut kehilangan Amerika Rusia tanpa kompensasi dalam beberapa potensi konflik, terutama dengan Inggris, lawan mereka dalam Perang Krimea (1853-1856). Pada saat itu hanya sedikit yang menaruh perhatian pada Alaska. Setelah perang berakhir, penduduk di British Columbia, wilayah terdekat Alaska, mulai meningkat drastis, didorong dengan ditemukannya emas di wilayah itu. Hal itu juga mendorong dibentuknya koloni mahkota Britania di daratan utama, selain yang telah ada, yaitu koloni Pulau Vancouver, tempat armada Perancis dan British mundur setelah Pertempuran Petropavlovsk di Timur Jauh Rusia.

Rusia berkesimpulan bahwa apabila terjadi perang dengan Britania, koloni yang sulit mereka pertahankan mungkin menjadi target utama dan akan lebih mudah dirampas. Oleh karena itu, Kaisar Rusia, Alexander II, memutuskan untuk menjual wilayah itu. Mungkin dengan harapan ada pihak yang memulai penawaran, Rusia mendekati Inggris dan A.S. Tetapi, hanya sedikit minat Inggris untuk membeli Alaska. Tahun 1859 Rusia menawarkan Alaska pada A.S., dengan harapan bahwa kehadiran A.S. di kawasan itu akan mengimbangi rencana saingan terbesar Rusia, yaitu Britania Raya. Tetapi, tidak tercapai kesepakatan akibat dari Perang Saudara Amerika yang lebih membutuhkan perhatian Washington.[5][6]

Grand Duke Konstantin, adik Tsar, mulai memberi tekanan untuk menyerahkan Amerika Rusia ke A.S. tahun 1857. Dalam sebuah memorandum untuk Menteri luar Negeri Alexander Gorchakov, ia menyatakan bahwa:

Kita harusnya tidak menipu diri kita sendiri dan harus melihat ke masa depan bahwa A.S., yang terus-menerus bertujuan melengkapi milik mereka dan berkeingingan mendominasi seluruh Amerika Utara tanpa terbagi-bagi, akan mengambil koloni-koloni yang telah disebutkan sebelumnya dari kita dan kita tidak akan mampu memperoleh mereka kembali.[7]

Usul ini menjadi topik hangat dalam pemerintahan Rusia di level yang lebih tinggi antara 1857 dan 1858.[7] Surat Konstantin ditunjukkan pada saudaranya, Tsar Alexander II, yang menulis "ide ini layak dipertimbangkan" di halaman depan.[8] Pendukung usul Konstantin untuk segera mundur dari Amerika Utara termasuk Laksamana Yevfimy Putyatin dan duta besar Rusia untuk Amerika Serikat, Eduard de Stoeckl. Gorchakov setuju bahwa Rusia harus meninggalkan Amerika Rusia, tapi masih berselisih mengenai tahapan proses penjualannya.[8] Ia didukung oleh menteri angkatan laut dan mantan pemimpin Perusahaan Amerika Rusia (Russian American Company, disingkat RAC), Ferdinand von Wrangel. Wrangel ditekan untuk menginvestasikan penghasilan dari perusahaan itu pada pembangunan ekonomi Kamchatka dan Cekungan Amur.[8] Kaisar akhirnya berpihak pada Gorchakov dan memutuskan untuk menunda negosiasi hingga paten RAC berakhir, yang ditetapkan berakhir tahun 1861.

Pada musim dingin 1859-1860 De Stoeckl melakukan pertemuan-pertemuan dengan pejabat-pejabat Amerika, meskipun ia diinstruksikan untuk tidak memulai diskusi tentang penjualan aset RAC. De Stoeckl melaporkan minat Amerika untuk mengambil alih Amerika Rusia.[8] Presiden James Buchanan terus melakukan dengar pendapat informal seperti itu sambil melakukan persiapan untuk perundingan lebih lanjut.[8] Semakin kurang populernya Buchanan untuk pencalonan presiden berikutnya memaksa masalah itu dipetieskan hingga pemilihan presiden baru. Masalah lainnya adalah Perang Saudara Amerika yang sudah di depan mata, sehingga De Stoeckl mengusulkan pembaruan piagam RAC. Dua pelabuhannya dibuka untuk pedagang asing dan perjanjian dagang dengan Peru dan Chili akan ditandatangani untuk memberikan "angin segar" bagi perusahaan.[8]

Selain itu, pihak istana Rusia harus membayar kepada para pemilik tanah setelah reformasi emansipasi tahun 1861 dan meminjam 15 juta pound sterling dari keluarga Rothschild dengan bunga 5% per tahun.[9] Ketika pembayaran pinjaman jatuh tempo, pemerintah Rusia kekurangan dana.

Russa terus mencari kesempatan untuk melemahkan kekuatan Britania.[10] Setelah pihak utara meraih kemenangan dalam perang saudara, Tsar memerintahkan duta besar Rusia untuk A.S., Eduard de Stoeckl, melakukan negosiasi kembali dengan William Seward pada awal Maret 1867. Presiden Johnson sedang disibukkan dengan negosiasi-negosiasi mengenai rekonstruksi dan Seward telah menjauhkan sejumlah anggota Partai Republik, sehingga mereka yakin bahwa pembelian itu akan mengalihkan perhatian dari masalah-masalah dalam negeri yang ada saat itu.[11] Setelah dibahas semalaman, negosiasi ditutup dengan penandatanganan perjanjian pada pukul 04.00 tanggal 30 Maret 1867,[12] dengan harga pembelian ditetapkan sebesar $7,2 juta (setara dengan AS$123,5 juta tahun 2016[1]), atau sekitar 2 sen per acre ($4,74/km2).[13]

Opini publik[sunting | sunting sumber]

Pembelian itu dianggap tidak populer di antara orang-orang Amerika. Seorang ilmuwan 120 tahun kemudian menulisnya sebagai, "salah satu mitos historis terkuat dalam sejarah Amerika. Mitos itu bertahan, meskipun terdapat bukti kuat yang yang menunjukkan hal sebaliknya dan ada upaya-upaya sejarawan-sejarawan terbaik untuk menghilangkan mitos itu." mungkin sebagian karena pandangan penulis-penulis Amerika dan Alaska bahwa wilayah itu berbeda dan dipenuhi dengan anggapan hidup merintis sendiri.[14] Opini publik Amerika tidak seluruhnya positif. Bagi beberapa orang, pembelian dikenal sebagai "kebodohan Seward" atau "kotak es Seward". Koran-koran menuliskan bahwa uang pembayar pajak telah dihamburkan di "kebun beruang kutub". Meskipun demikian, sebagian besar koran menuliskan pendapat bahwa A.S. mungkin akan memperoleh manfaat ekonomi yang besar dari pembelian itu, persahabatan dengan Rusia adalah hal penting, dan pembelian itu akan memudahkan untuk mengakuisisi British Columbia.[2][15][16] Empat puluh lima persen koran mendukung pembelian itu dengan menyebutkan peningkatan potensi untuk menganeksasi British Columbia dalam dukungan mereka.[10] W. H. Dall tahun 1872 menulis bahwa "...tidak dapat diragukan lagi bahwa perasaan mayoritas warga Amerika Serikat mendukungnya..." mengacu pada pembelian wilayah Rusia di Amerika itu.[17] Tinjauan puluhan surat kabar mengungkapkan dukungan umum atas pembelian itu, khususnya di California, dan sebagian besar dari 48 koran besar mendukung pembelian Alaska pada saat itu.[14][18]

Koran perkotaan besar yang menentang pembelian itu adalah New York Tribune, yang diterbitkan oleh lawan Seward, Horace Greeley. Kontroversi atas Rekonstruksi yang sedang berlangsung menyebar ke hal-hal lain, termasuk pembelian Alaska. Beberapa orang menentang Amerika Serikat memperoleh wilayah pertamanya yang tidak berhubungan, memandangnya sebagai koloni. Yang lain berpendapat bahwa A.S. tidak perlu membayar untuk tanah yang mereka harapkan akan diperoleh A.S. melalui Manifesto Takdir.[14] Sejarawan Ellis Paxson Oberholtzer meringkas pendapat minoritas beberapa editor koran Amerika yang menentang pembelian itu sebagai berikut:[19]

Sebagaimana yang telah disebutkan, kia terbebani dengan wilayah yang tidak ada penduduk mengisinya. Orang-orang Indian di dalam batas wilayah republik saat ini memaksa kita memerintah orang-orang penduduk asli. Apakah kita sekarang akan, dengan mata terbuka, menambah kesulitan-kesulitan kita dengan memperbanyak orang-orang seperti itu dalam beban nasional kita? Harga belinya kecil, tapi biaya rutin untuk pemerintahan, sipil, dan militer, akan lebih besar dan berkelanjutan. Wilayah yang diusulkan untuk diambil alih letaknya tidak berhubungan dengan domain nasional. Terletak pada jarak yang sulit dan berbahaya. Perjanjiannya dipersiapkan dengan rahasia, ditandatangani dan disisipkan ke nagara pada pukul satu dini hari. Suatu aksi gelap yang dilakukan di malam hari… New York World mengatakan bahwa ini adalah sebuah "jeruk busuk." It Di wilayah itu tidak ada apa-apa, kecuali hewan berbulu, dan mereka telah diburu hingga hampir punah. Hanya ada Kepulauan Aleut dan sebidang tanah yang sempit sepanjang pantai selatan negara ini yang tidak berharga untuk diambil sebagai hadiah… Kecuali jika emas ditemukan di negara ini, banyak waktu akan dihabiskan untuk mengisi wilayah itu dengan mesin cetak Hoe, gereja Metodis, dan polisi metropolitan. Wilayah itu adalah "sebuah alam liar beku."

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "1867 US$7.2 million". Wolfram Alpha (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 07-08-2016. 
  2. ^ a b Welch, Richard E. (Desember 1958). "American Public Opinion and the Purchase of Russian America". The American Slavic and East European Review (dalam bahasa Inggris) 17 (4): 481–494. doi:10.2307/3001132. JSTOR 3001132. (subscription required (help)). 
  3. ^ Kushner, Howard I. (Musim Semi 1975). ""Seward's Folly"?: American Commerce in Russian America and the Alaska Purchase". California Historical Quarterly (dalam bahasa Inggris) (University of California Press & California Historical Society) 54 (1): 4–26. doi:10.2307/25157541. JSTOR 25157541. (subscription required (help)). 
  4. ^ Tattrie, Jon (19-12-2014). "British Columbia and Confederation". The Canadian Encyclopedia (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 07-08-2016. 
  5. ^ a b "Purchase of Alaska, 1867". Office of the Historian, U.S. Department of State (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 04-12-2014. 
  6. ^ Claus-M Naske; Herman E. Slotnick (15-03-1994). Alaska: A History of the 49th State (dalam bahasa Inggris). University of Oklahoma Press. p. 330. ISBN 9780806125732. 
  7. ^ a b "Russian Opinion on the Cession of Alaska". The American Historical Review (dalam bahasa Inggris) (Oxford University Press & American Historical Association) 48 (3): 521–531. April 1943. doi:10.2307/1839639. JSTOR 1839639. 
  8. ^ a b c d e f Bolkhovitinov, Nikolay N. (Februari 1990). "The Crimean War and the Emergence of Proposals for the Sale of Russian America, 1853-1861.". Pacific Historical Review (dalam bahasa Inggris) (University of California Press) 59 (1): 15–49. doi:10.2307/3640094. JSTOR 3640094. 
  9. ^ "Кто и как продавал Аляску" [Siapa dan bagaimana menjual Alaska]. Portal Rusia (dalam bahasa Rusia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 27-02-2014. Diakses tanggal 07-08-2016. 
  10. ^ a b Neunherz, R. E. (1989). ""Hemmed In": Reactions in British Columbia to the Purchase of Russian America". The Pacific Northwest Quarterly 80 (3): 101–111. doi:10.2307/40491056. JSTOR 40491056. 
  11. ^ Kennedy, Robert C. "The Big Thing" (dalam bahasa Inggris). HarpWeek. Diakses tanggal 31-08-2015. 
  12. ^ Seward, Frederick W. (1891). Seward at Washington as Senator and Secretary of State: A Memoir of His Life, with Selections from His Letters, 1861-1872 (dalam bahasa Inggris). Derby and Miller. 
  13. ^ "Treaty with Russia for the Purchase of Alaska". Library of Congress (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 29-03-2015. Diakses tanggal 30-08-2015. 
  14. ^ a b c Haycox, Stephen (1990). "Haycox, Stephen. "Truth and Expectation: Myth in Alaska History". Northern Review 6. Diakses tanggal 31-08-2015. 
  15. ^ Zemach, Heidi (03-04-2014). "Biographer calls Seward's Folly a myth" (dalam bahasa Inggris) 48 (33). Seward, AK. The Seward Phoenix LOG. Diakses tanggal 31-08-2015. 
  16. ^ Jones, Preston. "Founding of Anchorage, Alaska" (DVR). C-SPAN3. 
  17. ^ Dall, W. H. (1872). "Is Alaska a Paying Investment". Harper's New Monthly Magazine (NY: Harper & Brothers) XLIV: 252. 
  18. ^ Jones, Preston (2013). The fires of patriotism: Alaskans in the days of the First World War 1910-1920 (dalam bahasa Inggris). Foto & ilustrasi diedit oleh Neal Holland. Fairbanks, AK: University of Alaska Press. p. 21. ISBN 978-1602232051. Diakses tanggal 30-08-2015. 
  19. ^ Oberholtzer, Ellis Paxson (1917). A History of the United States since the Civil War (dalam bahasa Inggris) 1. Macmillan. p. 541. 

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Ahllund, T., From the Memoirs of a Finnish Workman, penerj. Panu Hallamaa, ed. Richard Pierce, Alaska History, 21 (Musim Gugur 2006), 1–25. (Aslinya diterbitkan dalam bahasa Finlandia dalam Suomen Kuvalehti (editor-in-chief Julius Krohn) No. 15/1873 (1 Aug) – No. 19/1873 (1 Okt)).
  • Bancroft, Hubert Howe: History of Alaska: 1730–1885 (1886).
  • Dunning, Wm. A. "Paying for Alaska," Political Science Quarterly Vol. 27, No. 3 (Sep., 1912), pp. 385–398 dalam JSTOR
  • Grinëv, Andrei. V., and Richard L. Bland. "A Brief Survey of the Russian Historiography of Russian America of Recent Years", Pacific Historical Review, May 2010, Vol. 79 Issue 2, pp. 265–278.
  • Pierce, Richard: Russian America: A Biographical Dictionary, p 395. Alaska History no. 33, The Limestone Press; Kingston, Ontario & Fairbanks, Alaska, 1990.
  • Holbo, Paul S (1983). Tarnished Expansion: The Alaska Scandal, the Press, and Congress 1867–1871. Knoxville: The University of Tennessee Press. 
  • Jensen, Ronald (1975). The Alaska Purchase and Russian-American Relations. 
  • Oberholtzer, Ellis (1917). A History of the United States since the Civil War. Vol. 1.  online
  • Seward, William H. Alaska: Speech of William H. Seward at Sitka, August 12, 1869 (1869; Digitized page images & text), a primary source

Pranala luar[sunting | sunting sumber]