Organisasi Traktat Keamanan Kolektif

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Organisasi Traktat Keamanan Kolektif
Հավաքական անվտանգության պայմանագրի կազմակերպություն (Armenia)
Арганізацыя Дамовы аб калектыўнай бяспецы (Belarus)
Ұжымдық қауіпсіздік туралы шарт ұйымы – Ūjymdyq qauıpsızdık turaly şart ūiymy (Kazakh)
Жамааттык коопсуздук жөнүндө келишим уюму (Kirgiz)
Организация Договора о коллективной безопасности (Rusia)
Созмони Аҳдномаи амнияти дастаҷамъӣ (Tajik)
Emblem of the Collective Security Treaty Organization.svg
Logo Organisasi Traktat Keamanan Kolektif
Flag of the Collective Security Treaty Organization.svg
Bendera Organisasi Traktat Keamanan Kolektif
Collective Security Treaty Organization orthographic projection.svg
Negara-negara anggota CSTO ditampilkan dengan warna hijau.
Tanggal pendirian14 Februari 1992 (sebagai Angkatan Bersenjata Bersatu/Unified Armed Forces)
TipePersekutuan militer
Kantor pusatMoskwa, Rusia
Jumlah anggota
Negara anggota CSTO
2 negara pengamat
3 mantan anggota
Bahasa resmi
Rusia
Ketua
Nikol Pashinyan
Sekretaris Jenderal
Mayor Jenderal Stanislav Zas, Angkatan Darat Belarus
Situs webhttp://odkb-csto.org/

Organisasi Traktat Keamanan Kolektif (bahasa Inggris: Collective Security Treaty Organization, CSTO; bahasa Rusia: Организация Договора о коллективной безопасностии, Organizatsiya Dogovora o kollektivnoy bezopasnosti, ODKB) adalah sebuah aliansi militer antar-pemerintahan yang ditandatangani pada 15 Mei 1992. Pada 1992, enam negara pasca-Soviet yang termasuk dalam Persemakmuran Negara-negara MerdekaRusia, Armenia, Kazakhstan, Kirgizstan, Tajikistan, dan Uzbekistan—menandatangani Traktat Keamanan Kolektif (juga disebut sebagai "Pakta Tashkent" atau "Traktat Tashkent").[1] Tiga negara pasca-Soviet lainnya—Azerbaijan, Belarusia, dan Georgia—menandatangani tahun berikutnya dan perjanjian itu mulai berlaku pada tahun 1994. Lima tahun kemudian, enam dari sembilan negara—semuanya kecuali Azerbaijan, Georgia, dan Uzbekistan—sepakat untuk memperbarui perjanjian itu untuk lima tahun lagi, dan pada tahun 2002 enam negara itu setuju untuk membentuk Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif sebagai aliansi militer.

Piagam CSTO menegaskan kembali keinginan semua negara anggota untuk menjauhkan diri dari penggunaan atau ancaman kekerasan. Penandatangan ini menandakan negara anggota ini tidak akan dapat bergabung dengan aliansi militer lain atau kelompok negara lain,[2] sementara agresi terhadap suatu negara anggota akan dianggap sebagai agresi terhadap semua negara anggota. Untuk itu, CSTO setiap tahun mengadakan latihan komando militer agar negara-negara CSTO memiliki kesempatan untuk meningkatkan kerjasama antar organisasi. Latihan militer CSTO yang disebut "Rubezh 2008" diselenggarakan di Armenia, di mana total 4.000 tentara gabungan dari ketujuh negara anggota CSTO melakukan pelatihan operatif, strategis dan taktis dengan penekanan pada peningkatan efisiensi elemen keamanan kolektif dari kemitraan CSTO.[3] Latihan terbesar CSTO diadakan di Rusia Selatan dan Asia Tengah pada tahun 2011, terdiri dari lebih dari 10.000 tentara dan 70 pesawat tempur.[4] Untuk menyebarkan pangkalan militer negara ketiga di wilayah negara-negara anggota CSTO, perlu untuk mendapatkan persetujuan resmi dari semua anggota.[5] CSTO juga menggunakan sistem "kepemimpinan bergilir" di mana negara yang memimpin CSTO bergantian setiap tahun.[6]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pendirian[sunting | sunting sumber]

CSTO tumbuh dari kerangka Persemakmuran Negara-negara Merdeka, dan pertama kali dimulai sebagai CIS Collective Security Treaty (CST) yang ditandatangani pada 15 Mei 1992, oleh Armenia, Kazakhstan, Kirgizstan, Rusia, Tajikistan, dan Uzbekistan, di kota Tashkent. Azerbaijan menandatangani perjanjian pada 24 September 1993, Georgia pada 9 Desember 1993, dan Belarus pada 31 Desember 1993. Perjanjian tersebut mulai berlaku pada tanggal 20 April 1994.

CSTO awalnya ditetapkan untuk jangka waktu 5 tahun kecuali jika diperpanjang. Pada tanggal 2 April 1999, hanya enam anggota CST yang menandatangani protokol yang memperbaharui perjanjian untuk periode lima tahun berikutnya – Azerbaijan, Georgia, dan Uzbekistan menolak untuk menandatangani dan malah menarik diri dari perjanjian. Pada saat yang sama Uzbekistan bergabung dengan kelompok GUAM, yang didirikan pada tahun 1997 oleh Georgia, Ukraina, Azerbaijan, dan Moldova, dan GUAM ini dipandang bermaksud untuk melawan pengaruh Rusia di wilayah tersebut.

2005 dan kemudian[sunting | sunting sumber]

Selama tahun 2005, mitra CSTO melakukan beberapa latihan militer bersama. Uzbekistan kemudian menarik diri dari GUAM pada 2005 dan bergabung kembali dengan CSTO pada 2006 sebagai anggota penuh, dan keanggotaannya kemudian diratifikasi oleh parlemen Uzbekistan pada 28 Maret 2008.[7]

Pada tanggal 10 Desember 2010, negara-negara anggota menyetujui deklarasi pembentukan pasukan penjaga perdamaian CSTO dan deklarasi negara-negara anggota CSTO, selain menandatangani paket dokumen bersama.[8] Sejak 21 Desember 2011, para pihak Perjanjian dapat memveto pendirian pangkalan militer asing baru di negara-negara anggota CSTO.

Petinggi negara-negara anggota CSTO dalam pertemuan di Moskwa, 2014

Pada tanggal 28 Juni 2012, Uzbekistan menangguhkan keanggotaannya di CSTO.[9] Pada bulan Agustus 2014, 3.000 tentara dari Armenia, Belarus, Kazakhstan, Kirgistan, Rusia dan Tajikistan berpartisipasi dalam latihan perang psikologis dan cyber di Kazakhstan di bawah latihan perang yang dikelola oleh CSTO.[10] Pada 19 Maret 2015, Sekretaris Jenderal CSTO Nikolai Bordyuzha menawarkan untuk mengirim misi penjaga perdamaian ke Donbas, Ukraina. "CSTO memiliki kapasitas sebagai penjaga perdamaian. Penjaga perdamaian kami secara rutin terus menjalani pelatihan yang terkait. Jika keputusan seperti itu diambil oleh PBB, kami siap menyediakan unit penjaga perdamaian".[11]

Pada Juli 2021, Tajikistan meminta bantuan anggota CSTO dalam menghadapi tantangan keamanan yang muncul dari negara tetangga Afganistan.[12] Ribuan warga Afganistan, termasuk polisi dan pasukan pemerintah, melarikan diri ke Tajikistan setelah gerilyawan Taliban menguasai banyak wilayah Afganistan.[13]

Pada 5 Januari 2022, pasukan penjaga perdamaian CSTO dikerahkan ke Kazakhstan untuk membantu memadamkan protes Kazakhstan 2022.[14]

Keanggotaan CSTO[sunting | sunting sumber]

Negara-negara anggota CSTO

Anggota CSTO[sunting | sunting sumber]

Negara Keanggotaan Tahun masuk
 Armenia Anggota penuh 1994
 Belarus Anggota penuh 1994
 Kazakhstan Anggota penuh 1994
 Kirgizstan Anggota penuh 1994
 Rusia Anggota penuh 1994

Negara pengamat[sunting | sunting sumber]

Negara Keanggotaan Tahun masuk
 Afganistan Negara pengamat non-anggota 2013
 Serbia Negara pengamat non-anggota 2013

Mantan anggota[sunting | sunting sumber]

Negara Keanggotaan Tahun masuk Tahun keluar
 Azerbaijan Mantan negara anggota 1994 1999
 Georgia Mantan negara anggota 1994 1999
 Uzbekistan Mantan negara anggota 1994 (kali pertama)

2006 (kali kedua)

1999 (kali pertama)

2012 (kali kedua)

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Organisasi serupa[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ ed, Alexei G. Arbatov ..., (1999). Russia and the West : the 21st century security environment. Armonk, NY [u.a.]: Sharpe. hlm. 62. ISBN 978-0765604323. Diakses tanggal 25 February 2015. 
  2. ^ Obydenkova, Anastassia (2011-07-01). "Comparative Regionalism: Eurasian Cooperation and European Integration. the Case for Neofunctionalism?". Journal of Eurasian Studies (dalam bahasa Inggris). 2 (2): 87–102. doi:10.1016/j.euras.2011.03.001. ISSN 1879-3665. 
  3. ^ International, Sputnik (20080722T1123+0000). "Former Soviet states boost defense capability in joint drills". Sputnik International (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-10-01. 
  4. ^ Miller, J. Berkshire. "Russia Launches War Games". thediplomat.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-10-01. 
  5. ^ Radyuhin, Vladimir (2011-12-22). "CSTO tightens foreign base norms". The Hindu (dalam bahasa Inggris). ISSN 0971-751X. Diakses tanggal 2021-10-01. 
  6. ^ "ITAR-TASS : Kyrgyzstan to take over CSTO presidency after Moscow summit in December". web.archive.org. 2013-05-27. Diakses tanggal 2021-10-01. 
  7. ^ "IIS7". web.archive.org. 2014-02-27. Diakses tanggal 2021-10-01. 
  8. ^ "Meeting of the Collective Security Treaty Organisation". President of Russia (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-10-01. 
  9. ^ "Uzbekistan Suspends Its Membership in CSTO". gca.satrapia.com. Diakses tanggal 2021-10-01. 
  10. ^ "Silk Road Reporters". web.archive.org. 2014-08-14. Diakses tanggal 2021-10-01. 
  11. ^ "Bordyuzha: CSTO ready to deploy its peacekeepers to resolve conflict in Ukraine | Politics | Headlines". web.archive.org. 2015-04-02. Diakses tanggal 2021-10-01. 
  12. ^ "Tajikistan Reportedly Calls On Allies For Help With Security Challenges From Afghanistan". RadioFreeEurope/RadioLiberty (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-10-01. 
  13. ^ Reuters (2021-07-07). "Tajikistan asks Russia-led bloc for help on Afghan border". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-10-01. 
  14. ^ "ОДКБ решила направить в Казахстан миротворческие силы". РИА Новости (dalam bahasa Rusia). 20220106T0032. Diakses tanggal 2022-01-16. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]