Mehmed VI

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Sultan Mehmed VI

Mehmed VI (bahasa Turki Utsmaniyah: محمد السادس Meḥmed-i sâdis, وحيد الدين‎ Vahideddin), nama asli Mehmed Vahdettin atau Mehmed Vahideddin, (14 Januari 186116 Mei 1926) ialah sultan ke-36 Kesultanan Utsmaniyah, menjabat dari 4 Juli 1918 sampai 1 November 1922 dari saudaranya yang menjabat terdahulu, Mehmed V  (2 November 1844 – 3 Juli 1918) adalah sultan ke-35 Kesultanan Utsmaniyah.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Mehmed VI lahir di Istana Dolmabahçe, di Konstantinopel.[1][2]

Memerintah[sunting | sunting sumber]

Perang Dunia Pertama adalah bencana bagi Kekaisaran Ottoman. Pasukan Inggris dan sekutu telah menaklukkan Baghdad, Damaskus, dan Yerusalem selama perang dan sebagian besar Kekaisaran Ottoman dibagi di antara sekutu Eropa. Pada konferensi San Remo pada bulan April 1920, Prancis diberikan mandat atas Suriah dan Inggris diberikan satu atas Palestina dan Mesopotamia. Pada 10 Agustus 1920, perwakilan Mehmed menandatangani Perjanjian Sevres, yang mengakui mandat dan mengakui Hijaz sebagai negara merdeka.

Nasionalis Turki menolak penyelesaian oleh empat penandatangan Sultan. Sebuah pemerintahan baru, Majelis Agung Nasional Turki, di bawah kepemimpinan Mustafa Kemal (Atatürk) dibentuk pada 23 April 1920, di Ankara (waktu itu dikenal sebagai Angora). Pemerintah baru mengecam pemerintahan Mehmed VI dan komando Süleyman Şefik Pasha yang bertanggung jawab atas tentara yang ditugaskan untuk memerangi perang saudara untuk kekaisaran (Kuvâ-i İnzibâtiyye), sebagai hasilnya konstitusi sementara dirancang.

Pengasingan dan kematian[sunting | sunting sumber]

Keberangkatan mantan sultan Mehmed VI dari Istana Dolmabahçe setelah penghapusan monarki, 1922.

Majelis Agung Nasional Turki menghapuskan Kesultanan pada 1 November 1922, dan Mehmed VI diusir dari Konstantinopel. Meninggalkan kapal perang Inggris Malaya pada tanggal 17 November, ia pergi ke pengasingan di Malta; Mehmed kemudian tinggal di Riviera Italia.

Pada 19 November 1922, sepupu dan pewaris pertama Mehmed, Abdul Mejid Efendi terpilih sebagai Khalifah, menjadi kepala baru Kekaisaran Osman sebagai Abdul Mejid II sebelum Khilafah dihapuskan oleh Majelis Agung Nasional Turki pada tahun 1924.

Mehmed meninggal pada 16 Mei 1926 di Sanremo, Italia, dan dimakamkan di Masjid Tekkiye Sultan Suleiman yang Agung di Damaskus.[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Chisholm, Hugh, ed. (1911), The Encyclopædia Britannica, 7 (3), Constantinople, the capital of the Turkish Empire .
  2. ^ Britannica, Istanbul:When the Republic of Turkey was founded in 1923, the capital was moved to Ankara, and Constantinople was officially renamed Istanbul in 1930.
  3. ^ Freely, John, Inside the Seraglio, published 1999, Chapter 19: The Gathering Place of the Jinns
Didahului oleh:
Mehmed V
Sultan Utsmaniyah
19181922
Diteruskan oleh:
Republik Turki di bawah Kemal Atatürk
Didahului oleh:
Mehmed V
Khalifah Utsmaniyah
19181922
Diteruskan oleh:
Abdul Mejid II