Istanbul

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Istanbul
İstanbul
Lihat keterangan
Searah jarum jam dari atas: Tanduk Emas antara Karaköy dan Tanjung Seraglio, termasuk Kawasan Bersejarah Istanbul; Menara Leandros; jalur trem nostalgia di Jalan İstiklal; distrik bisnis Levent dengan Istana Dolmabahçe; Masjid Ortaköy di depan Jembatan Bosporus; dan Hagia Sophia.
Turki, dengan Istanbul ditunjukkan di barat laut di sekitar sebidang kecil daratan yang dikelilingi laut
Turki, dengan Istanbul ditunjukkan di barat laut di sekitar sebidang kecil daratan yang dikelilingi laut
Istanbul
Lokasi di Turki
Koordinat: 41°00′49″LU 28°57′18″BT / 41,01361°LU 28,955°BT / 41.01361; 28.95500
Negara Turki
Wilayah Marmara
Provinsi Istanbul
Didirikan sebagai Bizantium kr. 660 SM[a]
Konstantinopel kr. 300 M
Istanbul kr. 1930[b]
Distrik 39
Pemerintahan
 • Walikota Kadir Topbaş (AKP)
Area[2][3][c]
 • Kota 1.166 - 1.830 km2 (459 mil²)
 • Metro 5.343 km2 (2,063 mil²)
Populasi (31 Desember 2015)[4][5][6]
 • Kota 14.025.646
 • Peringkat ke-1 di Turki
 • Kepadatan 7.664 - 12.029/km2 (−23,490/sq mi)
 • Kota 14.100.000
 • Metro 14.657.434
 • Kepadatan metro 2.691/km2 (6,970/sq mi)
Demonim Inggris: Istanbulite(s)
Turki: İstanbullu(lar)
Zona waktu EET (UTC+2)
 • Musim panas (DST) EEST (UTC+3)
Kode pos 34000 sampai 34990
Kode wilayah (+90) 212 (sisi Eropa)
(+90) 216 (sisi Asia)
Plat kendaraan 34
Situs web Situs web resmi Istanbul[7]

Istanbul (/ˌɪstænˈbl/ atau /ˌstɑːnˈbl/;[8][9] bahasa Turki: İstanbul [isˈtanbuɫ] ( simak)), yang dalam sejarah juga dikenal sebagai Konstantinopel dan Bizantium, adalah kota terpadat di Turki yang menjadi pusat perekonomian, budaya, dan sejarah negara tersebut. Istanbul merupakan kota lintas benua di Eurasia yang membentang melintasi Selat Bosporus di antara Laut Marmara dan Laut Hitam. Pusat perdagangan dan sejarahnya terletak di sisi Eropa, sementara sekitar sepertiga penduduknya tinggal di sisi Asia.[10] Kota ini merupakan pusat pemerintahan dari Munisipalitas Metropolitan Istanbul (berbatasan[11] dengan Provinsi Istanbul); keduanya memiliki keseluruhan populasi sekitar 14 juta penduduk.[4] Istanbul merupakan salah satu kota yang paling padat penduduknya di dunia, menempati peringkat 6 terbesar di dunia menurut populasi dalam batas kota, dan merupakan kota terbesar di Eropa.

Didirikan dengan nama Bizantium sekitar tahun 660 SM di sebuah tanjung kecil bernama Sarayburnu, kota ini berkembang sehingga menjadi salah satu kota terpenting dalam sejarah. Setelah pendiriannya kembali dengan nama Konstantinopel pada tahun 330 M, kota ini berfungsi sebagai ibu kota kekaisaran selama hampir 16 abad, yaitu selama Kekaisaran Romawi dan Bizantium atau Romawi Timur (330–1204 dan 1261–1453), Latin (1204–1261), dan Utsmaniyah atau Ottoman (1453–1922).[12] Kota ini berperan penting dalam perkembangan Kekristenan selama zaman Kekaisaran Romawi dan Bizantium sebelum Utsmaniyah menaklukkannya pada tahun 1453 dan mengubahnya menjadi kubu pertahanan Islam serta tempat kedudukan Kekhalifahan Utsmaniyah.[13]

Posisi strategis Istanbul di Jalur Sutera yang bersejarah,[14] jaringan-jaringan kereta menuju Eropa dan Timur Tengah, dan satu-satunya jalur laut antara Laut Hitam dan Mediterania, telah menghasilkan suatu populasi kosmopolitan meskipun agak berkurang sejak didirikannya Republik Turki pada tahun 1923. Setelah terabaikan karena adanya ibu kota baru selama periode antarperang, kota ini memperoleh kembali posisi pentingnya. Populasi kota bertambah sepuluh kali lipat sejak tahun 1950-an setelah para migran dari seluruh Anatolia pindah ke kota ini dan batas-batas kota diperluas demi menampung mereka.[15][16] Berbagai festival budaya, film, musik, dan seni diadakan pada akhir abad ke-20 dan tetap diselenggarakan oleh kota ini sampai sekarang, sementara perbaikan infrastruktur telah menghasilkan suatu jaringan transportasi yang kompleks.

Sekitar 12,56 juta turis asing berkunjung ke Istanbul pada tahun 2015, lima tahun setelah penetapannya sebagai suatu Ibukota Kebudayaan Eropa, yang menjadikan kota ini sebagai tujuan wisata paling populer kelima di dunia.[17] Atraksi utama kota ini adalah pusat sejarahnya, yang sebagian di antaranya terdaftar sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO; pusat hiburan dan budayanya berada di sepanjang pelabuhan alami kota ini, yaitu Tanduk Emas, di Distrik Beyoğlu. Dipandang sebagai suatu kota global,[18] Istanbul memiliki salah satu perekonomian metropolitan dengan pertumbuhan tercepat di dunia.[19] Kota ini menjadi tempat berdirinya kantor pusat dari banyak perusahaan dan media massa Turki serta menyumbang lebih dari seperempat produk domestik bruto negara tersebut.[20] Untuk memanfaatkan revitalisasi dan ekspansinya yang cepat, Istanbul mengajukan diri sebagai penyelenggara Olimpiade Musim Panas sebanyak lima kali dalam waktu dua puluh tahun.[21]

Toponimi[sunting | sunting sumber]

Nama kota ini yang pertama kali diketahui adalah Bizantium (bahasa Yunani: Βυζάντιον, Byzántion; bahasa Inggris: Byzantium), nama tersebut diberikan pada saat pendiriannya oleh para pemukim di Megara sekitar tahun 660 SM.[1] Nama Bizantium diperkirakan berasal dari nama seseorang, yaitu Byzas. Tradisi Yunani Kuno merujuk pada seorang raja lengendaris dengan nama tersebut sebagai pemimpin dari orang-orang Yunani pendatang. Para ahli modern juga telah memperkirakan bahwa yang bernama Byzas ini adalah seorang Thrakia setempat atau berasal dari Iliria, dan karenanya telah ada sebelum permukiman Megara tersebut.[22]

Setelah Konstantinus Agung menjadikannya sebagai ibu kota baru di wilayah timur Kekaisaran Romawi pada tahun 330 M, kota ini kemudian dikenal secara luas dengan nama Constantinopolis (Konstantinopel), yang sama seperti bentuk Latin dari "Κωνσταντινούπολις" (Konstantinoúpolis)—berarti "Kota Konstantinus".[1] Ia juga berupaya mempromosikan nama Nova Roma dan versi Yunaninya, Νέα Ῥώμη" Nea Romē (Roma Baru), tetapi ini tidak digunakan secara luas.[23] Konstantinopel tetap merupakan nama yang paling umum digunakan di Barat untuk menyebut kota ini sampai berdirinya Republik Turki; Kostantiniyye (bahasa Turki Utsmaniyah: قسطنطينيه) dan İstanbul adalah nama-nama yang digunakan sebagai alternatif oleh Dinasti Utsmaniyah selama pemerintahan mereka.[24] Kini orang Turki menganggap penggunaan Konstantinopel untuk merujuk ke kota ini selama pemerintahan Utsmaniyah (dari pertengahan abad ke-15) tidaklah benar secara politis, kendati bukannya tidak akurat secara historis.[25]

Hingga abad ke-19, kota ini telah memperoleh nama-nama lain yang digunakan oleh orang asing ataupun orang Turki. Bangsa Eropa menggunakan Konstantinopel untuk merujuk pada keseluruhan kota ini, tetapi—sebagaimana juga orang Turki—menggunakan nama Stamboul untuk mendeskripsikan semenanjung berdinding antara Tanduk Emas dan Laut Marmara.[25] Pera (dari kata Yunani "Πέρα" yang berarti "di seberang" atau "di luar") dulu digunakan untuk mendeskripsikan daerah di antara Tanduk Emas dan Selat Bosporus, tetapi orang Turki juga menggunakan nama Beyoğlu (sekarang menjadi nama resmi salah satu distrik konstituen kota ini).[26] Dahulu Islambol (berarti "Kota Islam" atau "Penuh dengan Islam") terkadang digunakan dalam bahasa sehari-hari untuk merujuk pada kota ini, dan bahkan terukir pada beberapa uang logam Utsmaniyah,[27] tetapi keyakinan bahwa nama tersebut adalah asal mula dari nama yang sekarang, İstanbul, disangkal oleh fakta yang menyatakan bahwa nama yang sekarang telah ada jauh sebelum nama Islambol dikenal dan bahkan sebelum penaklukan Utsmaniyah atas kota ini.[1]

Nama İstanbul (Pengucapan bahasa Turki: [isˈtanbuɫ] ( simak), bahasa sehari-hari: [ɯsˈtambuɫ]) pada umumnya dianggap berasal dari frase Yunani Abad Pertengahan "εἰς τὴν Πόλιν" (dilafalkan [is tim ˈbolin]), artinya "ke kota itu"[28] dan merupakan cara orang Yunani setempat menyebut Konstantinopel. Hal ini mencerminkan status kota tersebut sebagai satu-satunya kota besar di sekitarnya. Arti penting Konstantinopel dalam dunia Utsmaniyah juga tercermin dari nama 'Der Saadet' yang berarti 'gerbang menuju Kemakmuran' dalam bahasa Utsmaniyah. Ada suatu pandangan alternatif yang menyatakan bahwa nama tersebut berevolusi secara langsung dari nama Konstantinopel, dengan menghilangkan suku kata yang pertama dan ketiga.[1] Suatu etimologi rakyat Turki menelusuri nama tersebut kepada "banyak Islam" (Islam bol)[29] karena kota tersebut disebut Islambol ("banyak Islam") atau Islambul ("menemukan Islam") sebagai ibukota Kesultanan Utsmaniyah Islam. Ini ditegaskan pertama kali tak lama setelah penaklukannya, dan beberapa penulis pada zaman tersebut menganggap nama ini ditemukan oleh Sultan Mehmed II sendiri.[30] Beberapa sumber Utsmaniyah dari abad ke-17, seperti Evliya Çelebi, menggambarkannya sebagai nama Turki yang umum dari zaman itu; antara akhir abad ke-17 dan akhir abad ke-18, nama itu juga terdapat dalam penggunaan resmi. Penggunaan kata "Islambol" yang pertama kali pada uang logam adalah pada tahun 1703 (1115 H) selama masa pemerintahan Sultan Ahmed III. Bagaimanapun penggunaan nama Constantinople (Konstantinopel) masih umum dalam bahasa Inggris pada abad ke-20, Istanbul menjadi umum setelah Turki mengadaptasi abjad Latin pada tahun 1928 dan mendorong negara-negara lain untuk menggunakan nama Turki kota tersebut.[31][32] Kaum Viking berlayar menyusuri sungai-sungai di Rusia dari Laut Utara, lalu masuk ke Laut Hitam dan tiba di Konstantinopel sekitar abad ke-10. Mereka menyebut Konstantinopel dengan nama "Miklagard",[33] yang artinya "Kota Besar".

Dalam bahasa Turki modern, nama kota ini ditulis İstanbul dengan sebuah İ bertitik, karena alfabet Turki membuat perbedaan antara I bertitik dan tanpa titik. Dalam bahasa Inggris penekanannya adalah pada suku kata pertama (Is), tetapi dalam bahasa Turki pada suku kata kedua (tan).[34] Orang dari kota ini disebut sebagai seorang İstanbullu (jamak: İstanbullular), kendati Istanbulite digunakan dalam bahasa Inggris.[35]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sisa-sisa sebuah kolom (tiang) Bizantium yang ditemukan di akropolis Bizantium, terletak di dalam kompleks Istana Topkapı.

Artefak-artefak Neolitikum yang ditemukan oleh para arkeolog pada awal abad ke-21 menunjukkan bahwa semenanjung bersejarah Istanbul telah dihuni setidaknya sejak milenium ke-7 SM.[36] Permukiman awal ini, yang dipandang penting dalam penyebaran saat Revolusi Neolitik dari Timur Dekat ke Eropa, berlangsung selama hampir satu milenium sebelum dibanjiri oleh naiknya permukaan air.[37][38][39][40] Permukiman manusia yang pertama di sisi Asia, yakni gundukan Fikirtepe, berasal dari periode Zaman tembaga yang artefak-artefaknya bertarikh 5500–3500 SM.[41] Di sisi Eropa, dekat ujung semenanjung tersebut (Sarayburnu), terdapat suatu permukiman Thrakia selama awal milenium ke-1 SM. Para penulis modern menghubungkannya dengan toponim Thrakia Lygos,[42] yang disebutkan oleh Plinius yang Tua sebagai sebuah nama awal untuk situs Bizantium.[43]

Sejarah kota ini secara tepat dimulai sekitar tahun 660 SM,[44][a] yaitu ketika para pemukim Yunani dari Megara mendirikan Bizantium di sisi Eropa dari Selat Bosporus. Para pemukim itu membangun sebuah akropolis yang berdekatan dengan Tanduk Emas di situs permukiman Thrakia awal mula, sehingga mendorong perekonomian kota yang baru lahir ini.[50] Kota itu mengalami masa singkat pemerintahan Persia pada pergantian abad ke-5 SM, tetapi bangsa Yunani merebutnya kembali selama Perang Yunani-Persia.[51] Bizantium kemudian berlanjut sebagai bagian dari Liga Athena dan penerusnya, Kekaisaran Athena Kedua, sebelum memperoleh kemerdekaan pada tahun 355 SM.[52] Karena telah lama menjalin aliansi dengan bangsa Romawi, Bizantium secara resmi menjadi bagian dari Kekaisaran Romawi pada tahun 73 M.[53] Keputusan Bizantium untuk memihak Pescennius Niger, seorang perampas kuasa Romawi, untuk melawan Kaisar Septimius Severus membuatnya harus membayar mahal harganya; saat Bizantium menyerah pada tahun 195 M, pengepungan selama dua tahun telah meninggalkan kota itu dalam keadaan hancur.[54] Lima tahun kemudian Severus mulai membangun Bizantium lagi, dan kota itu memperoleh kembali—serta, menurut beberapa catatan, melampaui—kemakmuran yang sebelumnya.[55]

Kebangkitan dan kejatuhan Konstantinopel[sunting | sunting sumber]

Peta Konstantinopel tertua yang masih terlestarikan; karya Cristoforo Buondelmonti pada tahun 1422.

Konstantinus Agung efektif menjadi kaisar dari keseluruhan Kekaisaran Romawi pada bulan September 324.[56] Dua bulan kemudian ia mengemukakan rencana pendirian suatu kota Kristen yang baru untuk menggantikan Bizantium. Sebagai ibukota bagian timur kekaisaran, kota tersebut diberi nama Nea Roma; kebanyakan menyebutnya Konstantinopel, suatu nama yang tetap digunakan sampai dengan abad ke-20.[57] Pada tanggal 11 Mei 330, Konstantinopel dinyatakan sebagai ibukota dari suatu kekaisaran yang kemudian dikenal sebagai Kekaisaran Bizantium atau Kekaisaran Romawi Timur.[58]

Pendirian Konstantinopel merupakan salah satu prestasi Konstantinus yang paling bertahan lama, yang mengalihkan kekuasaan Romawi ke sebelah timur karena kota tersebut menjadi suatu pusat Kekristenan dan kebudayaan Yunani.[58][59] Sejumlah besar bangunan gereja dibangun di seluruh kota, termasuk Hagia Sophia yang dibangun pada masa pemerintahan Yustinianus Agung dan menjadi katedral terbesar di dunia sampai dengan seribu tahun berikutnya.[60] Konstantinus juga melakukan perluasan dan renovasi besar atas Hipodrom Konstantinopel; dengan daya tampung puluhan ribu penonton, hipodrom tersebut menjadi pusat kehidupan masyarakat dan pada abad ke-5 juga abad ke-6 menjadi pusat berbagai peristiwa kerusuhan, misalnya Kerusuhan Nika.[61][62] Lokasi Konstantinopel juga memastikan keberadaannya yang mampu bertahan terhadap ujian waktu; dalam kurun waktu berabad-abad, daerah tepi laut dan temboknya melindungi Eropa terhadap para pasukan penyerang dari timur dan perkembangan Islam.[59] Selama hampir sepanjang Abad Pertengahan, yakni bagian terakhir era Bizantium, Konstantinopel merupakan kota terbesar dan terkaya di benua Eropa dan adakalanya yang terbesar di dunia.[63][64]

Konstantinopel mulai mengalami penurunan terus-menerus setelah akhir masa pemerintahan Basileios II pada tahun 1025. Pukulan terakhir dialami melalui penaklukan oleh Guillaume dari Villehardouin dan Enrico Dandolo pada tahun 1204 selama Perang Salib Keempat, di mana kota tersebut dirampok dan dijarah.[65] Kota tersebut selanjutnya menjadi pusat Kekaisaran Latin, ciptaan para tentara salib Katolik untuk menggantikan Kekaisaran Bizantium Ortodoks.[66] Agia Sophia diubah menjadi sebuah gereja Katolik pada tahun 1204. Konstantinopel direbut kembali pada tahun 1261 dan Kekaisaran Bizantium pulih sekalipun melemah.[67] Berbagai infrastruktur layanan dasar, pertahanan, dan bangunan gereja berada dalam keadaan rusak,[68] dan populasinya telah berkurang menjadi seratus ribu dari lima ratus ribu penduduk selama abad ke-8.[d] Setelah penaklukan kembali pada tahun 1261 itu, beberapa monumen kota dipulihkan, termasuk pembuatan 2 mosaik Deisis di Aghia Sofia dan Kariye.

Berbagai kebijakan militer dan ekonomi yang diterapkan oleh Andronikos II, misalnya pengurangan kekuatan militer, melemahkan kekaisaran tersebut dan membuatnya rentan terhadap serangan.[69] Pada pertengahan abad ke-14, bangsa Turki Utsmaniyah memulai suatu strategi dengan secara bertahap menguasai kota-kota yang lebih kecil, memutus jalur-jalur perbekalan dan secara perlahan membuatnya terdesak.[70] Pada tanggal 29 Mei 1453, setelah pengepungan selama 8 minggu (di mana saat itu kaisar Romawi yang terakhir, Konstantinus XI, terbunuh), Sultan Mehmed II "sang Penakluk" merebut Konstantinopel dan menyatakannya sebagai ibukota baru Kesultanan Utsmaniyah atau Kekaisaran Ottoman. Beberapa jam kemudian sang sultan pergi ke Hagia Sophia dan memanggil seorang imam untuk menyatakan Syahadat Islam, serta mengubah katedral megah tersebut menjadi sebuah masjid kekaisaran karena penolakan kota itu untuk menyerah secara damai.[71] Mehmed menyatakan dirinya sebagai "Kaysar-i Rûm" yang baru (bahasa Turki Utsmaniyah yang berarti Kaisar Roma) dan negara Ottoman direorganisasi menjadi suatu kekaisaran.[72]

Era Utsmaniyah dan Turki[sunting | sunting sumber]

Tiga lukisan Istanbul pada era Utsmaniyah, karya Ivan Aivazovsky.

Setelah penaklukan Konstantinopel, Mehmed II segera melakukan pengaturan untuk merevitalisasi kota tersebut, yang sejak saat itu juga dikenal sebagai Istanbul. Ia mendorong kembalinya mereka yang telah melarikan diri dari kota selama pengepungan, memukimkan kembali kaum Muslim, Yahudi, dan Kristen dari bagian lain Anatolia. Sang sultan mengundang orang dari seluruh Eropa ke ibukotanya, membentuk suatu masyarakat kosmopolitan yang bertahan hingga sebagian besar periode Utsmaniyah.[73] Mehmed II memperbaiki infrastruktur kota yang rusak, mulai membangun Grand Bazaar dan Istana Topkapı yang menjadi kediaman resmi sang sultan.[74] Dengan pemindahan ibukota dari Edirne (dulunya Adrianopel) ke Konstantinopel, negara barunya dinyatakan sebagai penerus dan kelanjutan dari Kekaisaran Romawi.[75]

Sebuah lukisan Istanbul pada era Utsmaniyah, karya Thomas Allom.

Dinasti Utsmaniyah dengan cepat mentransformasi kota tersebut dari sebuah kubu pertahanan Kekristenan menjadi suatu simbol budaya Islam. Berbagai yayasan keagamaan didirikan untuk mendanai konstruksi masjid-masjid kekaisaran yang penuh ornamen, yang seringkali disatukan dengan sekolah, rumah sakit, dan pemandian umum.[74] Dinasti Utsmaniyah mengklaim status kekhalifahan pada tahun 1517 dan Istanbul tetap menjadi ibukota kekhalifahan terakhir ini selama empat abad berikutnya.[13] Masa pemerintahan Suleiman yang Luar Biasa dari tahun 1520 sampai 1566 merupakan suatu periode yang secara khusus memiliki prestasi arsitektural dan seni yang sangat besar; Mimar Sinan sebagai kepala arsitek merancang beberapa bangunan ikonik di kota tersebut seiring dengan perkembangan seni miniatur, kaligrafi, kaca patri, dan keramik Utsmaniyah.[76] Populasi Istanbul mencapai 570.000 penduduk pada akhir abad ke-18.[77]

Suatu periode pemberontakan pada awal abad ke-19 menyebabkan bangkitnya Sultan Mahmud II yang progresif dan akhirnya sampai pada periode Tanzimat, yang menghasilkan berbagai reformasi politik dan memungkinkan masuknya teknologi baru ke kota tersebut.[78] Jembatan-jembatan yang melintasi Tanduk Emas dibangun selama periode ini,[79] dan Istanbul terhubung dengan seluruh jaringan kereta api Eropa pada tahun 1880-an.[80] Fasilitas-fasilitas modern seperti jaringan persediaan air, listrik, telepon, dan trem, secara bertahap diperkenalkan ke Istanbul selama beberapa dekade berikutnya, kendati baru belakangan dibandingkan dengan kota-kota Eropa lainnya.[81] Upaya-upaya modernisasi ini tidak mampu mencegah terjadinya kemunduran Kesultanan Utsmaniyah.

Pada awal abad ke-20, Revolusi Turki Muda menyebabkan Sultan Abdul Hamid II turun takhta dan serangkaian peperangan melanda ibukota kesultanan yang sedang bermasalah itu.[82] Akhir dari semuanya ini, yakni Perang Dunia I, mengakibatkan terjadinya pendudukan Konstantinopel oleh bangsa Italia, Perancis, dan Britania. Populasi bangsa Armenia di kota tersebut juga terkena dampak oleh adanya deportasi kaum intelektual Armenia pada 24 April 1915, di mana para pemimpin masyarakat Armenia ditangkap dan sebagian besar dibunuh sebagai bagian dari peristiwa Genosida Armenia. Untuk memperingati para korban Genosida Armenia, tanggal 24 April kini menjadi hari peringatannya.[83] Sultan Utsmaniyah yang terakhir, yaitu Mehmed VI, diasingkan pada bulan November 1922; pada tahun berikutnya, pendudukan atas Konstantinopel berakhir dengan penandatanganan Perjanjian Lausanne dan pengakuan terhadap Republik Turki yang dideklarasikan oleh Mustafa Kemal Atatürk.[84]

Pada tahun-tahun awal Republik Turki, Istanbul dikesampingkan demi keberpihakan terhadap Ankara yang terpilih sebagai ibukota republik untuk menjauhkan negara sekuler yang baru ini dari sejarah Utsmaniyah.[85] Sejak akhir tahun 1940-an dan awal tahun 1950-an, Istanbul mengalami perubahan struktural yang sangat besar; berbagai jalan pepohonan, bulevar, dan ruang terbuka publik yang baru dibangun di seluruh kota, terkadang dengan mengorbankan bangunan-bangunan bersejarah.[86] Populasi Istanbul mulai meningkat pesat pada tahun 1970-an karena kedatangan imigran dari Anatolia untuk mencari pekerjaan di banyak pabrik baru yang dibangun di pinggiran kota metropolitan yang luas ini. Kenaikan populasi kota secara tajam dan tiba-tiba menyebabkan banyaknya kebutuhan akan perumahan; banyak hutan dan desa terpencil yang kemudian berubah dan menyatu ke dalam wilayah metropolitan Istanbul.[87]

Suatu panorama Istanbul dari era Utsmaniyah. (Gambar dengan catatan)

Geografi[sunting | sunting sumber]

Citra satelit Istanbul dan Selat Bosporus.
Berbagai patahan di barat Turki yang terkonsentrasi tepat di barat daya Istanbul, berada di bawah Laut Marmara dan Laut Aegea.
Topografi Istanbul.

Istanbul terletak di Turki barat laut di dalam Kawasan Marmara dengan luas wilayah keseluruhan 5.343 kilometer persegi.[c] Selat Bosporus, yang menghubungkan Laut Marmara dengan Laut Hitam, membagi kota ini menjadi sisi Eropa, Thrakia—meliputi pusat-pusat ekonomi dan bersejarah—dan sisi Asia, Anatolia. Kota ini dibagi-bagi lagi oleh Tanduk Emas, suatu pelabuhan alami yang membatasi semenanjung di mana dahulu Bizantium dan Konstantinopel didirikan. Pertemuan Laut Marmara, Selat Bosporus, dan Tanduk Emas di jantung Istanbul masa kini telah menangkal berbagai pasukan penyerang selama ribuan tahun dan tetap menjadi suatu ciri khas lanskap kota ini.[59]

Mengikuti model Roma, semenanjung bersejarah Istanbul konon dicirikan dengan tujuh bukit, di mana di atasnya masing-masing terdapat masjid kekaisaran. Sisi paling timur dari bukit-bukit ini adalah situs Istana Topkapı di Sarayburnu.[92] Di atas sisi berlawanan dari Tanduk Emas terdapat bukit lainnya yang berbentuk kerucut di mana distrik Beyoğlu modern terletak. Karena topografinya, bangunan-bangunan di Beyoğlu pernah dibangun dengan bantuan dinding-dinding penahan yang bertingkat, dan jalanan ditata dalam bentuk anak-anak tangga.[93] Üsküdar di sisi Asia memperlihatkan karakteristik perbukitan yang sama, datarannya berangsur-angsur menurun ke pantai Bosporus, tetapi lanskap di Şemsipaşa dan Ayazma lebih curam, mirip seperti suatu tanjung kecil. Titik tertinggi di Istanbul adalah Bukit Çamlıca, dengan ketinggian 288 meter.[93] Bagian utara Istanbul rata-rata lebih tinggi dibandingkan dengan pantai selatan; beberapa lokasi melebihi 200 meter, dan beberapa pantai memiliki tebing-tebing curam yang menyerupai fyord, terutama di sekitar ujung utara Selat Bosporus yang terbuka terhadap Laut Hitam.

Istanbul terletak di dekat Patahan Anatolia Utara, berdekatan dengan perbatasan Lempeng Eurasia dan Afrika. Zona patahan ini, dari Anatolia sampai Laut Marmara, bertanggung jawab atas beberapa gempa bumi yang mematikan sepanjang sejarah kota tersebut. Di antara peristiwa seismik yang paling merusak ini adalah gempa tahun 1509, yang menyebabkan tsunami yang menghancurkan dinding-dinding kota tersebut dan membunuh lebih dari 10.000 orang. Belakangan ini suatu gempa pada tahun 1999 yang berpusat di dekat İzmit menyebabkan 18.000 orang meninggal dunia, termasuk 1.000 orang di pinggiran kota Istanbul. Penduduk Istanbul tetap khawatir bahwa suatu peristiwa seismik yang lebih dahsyat mungkin saja terjadi di kota ini dalam waktu dekat, sebab ribuan stuktur yang baru dibangun untuk menampung pesatnya peningkatan populasi Istanbul mungkin tidak dibangun dengan konstruksi yang baik.[94] Para seismolog menyampaikan adanya risiko sebesar lebih dari 60 persen bahwa suatu gempa bumi berkekuatan 7,6-M atau lebih akan menghantam Istanbul pada tahun 2030.[95][96]

Iklim[sunting | sunting sumber]

Kabut, sebagaimana terlihat di sini sedang menyelubungi Levent, kerap terbentuk pada pagi hari.
Perbedaan presipitasi tahunan di Istanbul.
Iklim mikro Istanbul menurut sistem klasifikasi Köppen–Geiger.

Dalam sistem klasifikasi Köppen–Geiger, Istanbul memiliki daerah-daerah beriklim Mediterania (Csa), subtropis basah (Cfa) dan lautan (Cfb) yang saling berbatasan akibat lokasinya di suatu zona iklim transisi. Karena presipitasi pada musim panas (berkisar antara 20–65 mm) tergantung dari lokasi, kota ini tidak dapat semata-mata diklasifikasikan beriklim Mediterania ataupun subtropis basah.[97][98][99] Oleh karena lokasi maritim, ragam topografi, ukurannya, dan utamanya memiliki suatu garis pantai ke dua kumpulan air menuju utara dan selatan, Istanbul memperlihatkan adanya iklim-iklim mikro. Bagian utara kota, serta garis pantai Selat Bosporus, mengungkapkan karakteristik iklim subtropis basah dan lautan karena kelembapan dari Laut Hitam dan vegetasi dengan konsentrasi relatif tinggi. Iklim daerah-daerah padat penduduk di selatan kota, yang terletak di sisi Laut Marmara, lebih hangat dan kering, serta kurang terpengaruh oleh kelembapan.[100] Presipitasi tahunan di bagian utara dapat mencapai dua kali lebih banyak (Bahçeköy 1166,6 mm) daripada di bagian selatan, yaitu pantai Marmara (Florya 635,0 mm).[101] Juga ada suatu perbedaan signifikan antara suhu rata-rata tahunan di sebelah utara dan selatan pantai: Bahçeköy 12.8 °C (55.0 °F), Kartal 15.03 °C (59.05 °F).[102] Bagian-bagian provinsinya yang jauh dari kedua lautan menunjukkan pengaruh-pengaruh kontinental yang cukup besar dengan perbedaan suhu yang jauh lebih besar antara siang dan malam hari, serta antara musim panas dan musim dingin. Saat musim dingin, beberapa bagian provinsi rata-rata mencapai titik beku atau di bawahnya pada malam hari.

Kelembapan tinggi yang terus menerus di Istanbul mencapai 80 persen pada hampir setiap pagi.[103] Karenanya kabut sangat umum dijumpai kendati lebih banyak di bagian utara kota ini dan jauh dari pusat kota.[100] Kabut yang tebal menganggu transportasi di wilayah tersebut, misalnya di Selat Bosporus, dan umum terjadi selama musim gugur dan dingin ketika kelembapan tetap tinggi hingga sore hari.[104][105][106] Kondisi yang lembap dan kabut cenderung menghilang saat tengah hari selama musim panas, tetapi kelembapan yang berkepanjangan memperburuk keadaan dalam suhu musim panas yang cukup tinggi.[103][107] Sepanjang musim panas ini, suhu yang tinggi rata-rata sekitar 29 °C (84 °F) dan jarang terjadi hujan; hanya ada sekitar lima belas hari dengan presipitasi yang dapat diukur antara bulan Juni dan Agustus.[108] Saat musim panas juga terjadi badai petir dengan konsentrasi tertinggi.[109]

Musim dingin di Istanbul lebih dingin daripada di kebanyakan kota lainnya di sekitar Basin Mediterania, dengan rata-rata suhu rendah sekitar 1–4 °C (34–39 °F).[108] Salju efek-danau dari Laut Hitam umum terjadi, meskipun sulit diramalkan, dengan potensi menjadi deras dan—sama seperti kabut—mengganggu infrastruktur kota.[110] Musim semi dan gugur bersuhu hangat, tetapi seringkali hujan dan tidak dapat diprediksi; angin yang dingin dari arah barat laut dan hembusan angin yang hangat dari utara—terkadang pada hari yang sama—cenderung menyebabkan fluktuasi suhu.[107][111] Secara keseluruhan, Istanbul memiliki rata-rata tahunan 130 hari dengan presipitasi yang signifikan, dengan intensitas mencapai 810 milimeter (31.9 in) per tahun.[108][112] Suhu tertinggi dan terendah yang pernah tercatat di pusat kota ini di pantai Marmara adalah 40.5 °C (105 °F) dan −16.1 °C (3 °F). Catatan curah hujan terbanyak dalam sehari adalah 227 milimeter (8.9 in), dan catatan lapisan salju terbanyak adalah 80 sentimeter (31 in).[113][114]

Data iklim Istanbul (Sarıyer), 1954–2013
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rekor tertinggi °C (°F) 22.0
(71.6)
23.2
(73.8)
29.3
(84.7)
33.6
(92.5)
34.5
(94.1)
40.5
(104.9)
41.5
(106.7)
39.6
(103.3)
36.6
(97.9)
34.0
(93.2)
26.5
(79.7)
25.8
(78.4)
41.5
(106.7)
Rata-rata tertinggi °C (°F) 8.5
(47.3)
9.0
(48.2)
10.8
(51.4)
15.4
(59.7)
20.0
(68)
24.5
(76.1)
26.5
(79.7)
26.7
(80.1)
23.6
(74.5)
19.1
(66.4)
14.7
(58.5)
10.8
(51.4)
17.47
(63.44)
Rata-rata harian °C (°F) 5.6
(42.1)
5.7
(42.3)
7.0
(44.6)
11.1
(52)
15.7
(60.3)
20.4
(68.7)
22.8
(73)
23.0
(73.4)
19.7
(67.5)
15.6
(60.1)
11.4
(52.5)
8.0
(46.4)
13.83
(56.91)
Rata-rata terendah °C (°F) 3.2
(37.8)
3.1
(37.6)
4.2
(39.6)
7.7
(45.9)
12.1
(53.8)
16.5
(61.7)
19.5
(67.1)
20.0
(68)
16.8
(62.2)
13.0
(55.4)
8.9
(48)
5.5
(41.9)
10.88
(51.58)
Rekor terendah °C (°F) −11.0
(12.2)
−8.4
(16.9)
−5.8
(21.6)
−1.4
(29.5)
3.0
(37.4)
8.5
(47.3)
12.0
(53.6)
12.3
(54.1)
7.1
(44.8)
0.6
(33.1)
−2.2
(28)
−7.0
(19.4)
−11
(12.2)
Presipitasi mm (inci) 105.3
(4.146)
77.3
(3.043)
71.8
(2.827)
44.9
(1.768)
34.1
(1.343)
34.0
(1.339)
31.6
(1.244)
39.8
(1.567)
57.9
(2.28)
87.7
(3.453)
101.3
(3.988)
122.6
(4.827)
808.3
(31.825)
Rata-rata hari hujan atau bersalju (≥ 0.1 mm) 17.5 15.2 13.8 10.4 8.1 6.0 4.2 4.9 7.3 11.2 13.3 17.3 129.2
Rata-rata sinar matahari bulanan 71.3 87.6 133.3 180.0 251.1 300.0 322.4 294.5 243.0 164.3 102.0 68.2 2.217,7
Sumber: Layanan Meteorologi Negara Turki (matahari, 1960–2012)[108][112][115]

Lanskap kota[sunting | sunting sumber]

Situs Warisan Dunia UNESCO
Kawasan Bersejarah Istanbul
Nama sebagaimana tercantum dalam
Daftar Warisan Dunia
A close-up view of Topkapı Palace, with the Prince Islands in the background.
Tipe Budaya
Kriteria I, II, III, IV
Nomor identifikasi 356
Kawasan UNESCO Eropa dan Amerika Utara
Tahun pengukuhan 1985 (sesi ke-9)

Sebelum ditaklukkan oleh Kesultanan Utsmaniyah (Ottoman), Distrik Fatih merupakan keseluruhan kota Istanbul, terletak di seberang kubu kota Genoa di Galata. Benteng-benteng pertahanan Genoa itu sebagian besar dihancurkan pada abad ke-19, dengan hanya menyisakan Menara Galata, untuk memberikan ruang bagi perluasan ke utara kota.[118] Galata sekarang menjadi bagian dari Distrik Beyoğlu, yang membentuk pusat hiburan dan komersial di Lapangan Taksim.[119]

Istana Dolmabahçe, kursi pemerintahan selama akhir periode Utsmaniyah, terletak di Beşiktaş, persis di utara Beyoğlu, di seberang Stadion BJK İnönü yang menjadi rumah bagi klub olahraga tertua di Turki. Gedung utama pemerintahan Kesultanan Utsmaniyah adalah "Gerbang Agung" atau Bâb-ı Âli dalam bahasa Turki Utsmaniyah, berupa sebuah bangunan besar di Kota tua dekat Top Kapi.[120] Bekas Desa Ortaköy berada di Distrik Beşiktaş dan namanya digunakan untuk Masjid Ortaköy, terletak di sepanjang Selat Bosporus dekat Jembatan Bosporus Pertama. Di tepi Selat Bosporus sebelah utara terdapat berbagai yalı, yaitu rumah-rumah hunian besar yang mewah, yang awalnya dibangun oleh kaum elit dan aristokrat pada abad ke-19 sebagai rumah musim panas.[121] Lebih jauh ke dalam, di luar jalan lingkar dalam kota, terdapat pusat-pusat ekonomi utama Istanbul, yaitu Levent dan Maslak.[122]

Awalnya berada di luar kawasan perkotaan, kini hunian yalı di sepanjang Selat Bosporus merupakan rumah-rumah beberapa kalangan elit Istanbul.

Selama masa Utsmaniyah, Üsküdar dan Kadıköy berada di luar lingkup perkotaan Istanbul, berfungsi sebagai tempat perhentian yang tenang dengan berbagai taman dan yalı di tepi laut. Sepanjang paruh kedua abad ke-20, sisi Asia mengalami pertumbuhan perkotaan yang besar; pengembangan yang terakhir atas bagian kota ini menyebabkan infrastruktur yang lebih baik dan perencanaan kota yang lebih rapi jika dibandingkan dengan kebanyakan daerah perumahan lainnya di kota ini.[10] Banyak daerah di sisi Asia Selat Bosporus yang berfungsi sebagai satelit pusat komersial dan ekonomi yang terdapat di sisi Eropa Istanbul, menyumbang sepertiga populasi kota ini tetapi hanya menyerap seperempat ketenagakerjaannya.[10] Sebagai hasil dari pertumbuhan eksponensial Istanbul sepanjang abad ke-20, sebagian besar kota ini tersusun dari berbagai gecekondu (secara harfiah berarti "dibangun dalam semalam"), yang merujuk pada bangunan-bangunan liar yang dibangun secara ilegal.[123] Saat ini, beberapa daerah gecekondu dibongkar secara bertahap dan digantikan dengan kompleks-kompleks perumahan rakyat yang modern.[124] Selain itu proyek-proyek pembaruan perkotaan dan gentrifikasi skala besar telah mulai berlangsung,[125] misalnya di Tarlabaşı;[126] beberapa proyek ini, seperti yang ada di Sulukule, menghadapi kecaman.[127] Pemerintah Turki juga memiliki rencana ambisius untuk memperluas sisi Eropa kota ini ke sebelah barat dan utara dalam kaitannya dengan rencana pembangunan bandar udara yang ketiga dan penawaran olimpiade kota ini; bagian-bagian baru kota ini akan meliputi empat permukiman yang berbeda dengan fungsi-fungsi perkotaan tertentu untuk menampung 1,5 juta penduduk.[128]

Istanbul tidak memiliki sebuah taman kota yang utama, namun memiliki beberapa daerah hijau. Taman Gülhane dan Taman Yıldız awalnya termasuk pelataran kedua istana Istanbul—Istana Topkapı dan Istana Yıldız—tetapi kemudian diubah peruntukannya menjadi taman-taman publik pada dekade-dekade awal Republik Turki.[129] Taman lainnya, Fethi Paşa Korusu, terletak di suatu lereng bukit yang berdekatan dengan Jembatan Bosporus di Anatolia, di seberang Istana Yıldız. Di sepanjang sisi Eropa, dan lebih dekat ke Jembatan Fatih Sultan Mehmet, terdapat Taman Emirgan; awalnya merupakan suatu estat pribadi para pemimpin Utsmaniyah, taman seluas 47-hectare (120-acre) ini dikenal karena keanekaragaman tanaman dan festival tulip tahunan yang diselenggarakan sejak tahun 2005.[130] Di kalangan orang Turki, Hutan Belgrad termasuk populer selama musim panas. Hutan ini terbentang dengan luas 5,500 hectare (14,000 acre) di tepi utara kota, awalnya berfungsi sebagai penyuplai air ke kota dan sisa-sisa waduk yang digunakan selama masa Bizantium dan yang masih ada pada masa Utsmaniyah.[131][132]

Panorama Istanbul di pertemuan Selat Bosporus dan Laut Marmara. Beberapa markah tanah—seperti Masjid Sultan Ahmed, Hagia Sophia, Istana Topkapı, dan Istana Dolmabahçe—dapat terlihat di sepanjang pantai.

Arsitektur[sunting | sunting sumber]

Hagia Sophia pada awalnya adalah sebuah bangunan gereja, kemudian menjadi masjid, dan saat ini (sejak tahun 1935) merupakan museum. Bangunan abad ke-6 (532–537) yang dibangun di Istanbul (Konstantinopel) oleh Kaisar Bizantium Yustinianus Agung ini merupakan katedral terbesar yang pernah dibangun di dunia selama hampir seribu tahun, hingga terselesaikannya pembangunan Katedral Sevilla (1507) di Spanyol.
Istana Dolmabahçe, Çırağan, dan Beylerbeyi di pantai Eropa dan Asia dari Selat Bosporus. Semua bangunan ini dirancang oleh keluarga Balyan yang adalah para arsitek istana Utsmaniyah.[133]

Istanbul terutama dikenal karena arsitekturnya yang berasal dari era Bizantium dan Utsmaniyah, namun bangunan-bangunannya mencerminkan berbagai bangsa dan kerajaan yang pernah memerintah kota ini. Contoh-contoh arsitektur Romawi dan Genoa tetap terlihat di Istanbul, berdampingan dengan arsitektur Utsmaniyah. Tidak ada satu pun arsitektur periode Yunani klasik yang masih terlestarikan hingga sekarang, namun arsitektur Romawi telah terbukti lebih tahan lama. Obelisk yang didirikan oleh Theodosius I di Hipodrom Konstantinopel masih terlihat di Lapangan Sultanahmet, dan suatu bagian dari Akuaduk Valens—dibangun pada akhir abad ke-4—masih bertahan dengan kondisi relatif utuh di tepi barat Distrik Fatih.[134] Kolom Konstantinus, yang didirikan pada tahun 330 M untuk menandai ibukota Romawi yang baru ini, berada tidak jauh dari Hipodrom tersebut.[134]

Arsitektur Bizantium awal mengikuti model kubah dan lengkungan dari Romawi klasik, kendati ada perbaikan pada elemen-elemen ini, sebagaimana terlihat pada Gereja Santo Sergius dan Bacchus. Gereja Bizantium tertua yang masih terlestarikan di Istanbul—meski dalam rupa reruntuhan—adalah Biara Stoudios (kemudian diubah menjadi Masjid İmrahor), dibangun pada tahun 454.[135] Setelah merebut Konstantinopel kembali pada tahun 1261, kaum Bizantium memperbesar dua bagunan gereja terpenting yang masih ada hingga sekarang, yakni Gereja Chora dan Gereja Pammakaristos. Puncak arsitektur Bizantium, dan salah satu struktur paling ikonik di Istanbul, adalah Hagia Sophia. Dengan kubah berdiameter 31 meter (102 ft),[136] Hagia Sophia berdiri sebagai katedral terbesar di dunia selama berabad-abad, kemudian diubah menjadi masjid, dan sekarang menjadi museum.[60]

Di antara berbagai contoh arsitektur Utsmaniyah tertua yang masih terlestarikan di Istanbul terdapat benteng Anadoluhisarı dan Rumelihisarı, yang telah membantu kaum Utsmaniyah selama pengepungan mereka atas kota ini.[137] Selama empat abad berikutnya, Utsmaniyah membuat suatu kesan yang tak terlupakan pada cakrawala Istanbul dengan membangun berbagai istana berornamen dan masjid yang menjulang tinggi. Istana terbesarnya, Topkapı, mencakup beragam gaya arsitektur mulai dari arsitektur Barok di dalam Harem Kekaisaran hingga arsitektur Neoklasik yang memberi gaya pada Perpustakaan Enderûn.[138] Masjid-masjid kekaisaran seperti Masjid Fatih, Masjid Bayazid II, Masjid Yavuz Selim, Masjid Raya Sulaimaniah, Masjid Sultan Ahmed (Masjid Biru), dan Masjid Yeni Valide, semuanya dibangun saat puncak Kesultanan Utsmaniyah pada abad ke-16 dan ke-17. Dalam abad-abad selanjutnya, dan khususnya setelah reformasi Tanzimat, arsitektur Utsmaniyah digantikan oleh gaya-gaya Eropa.[139] Salah satu contohnya adalah Masjid Nuruosmaniye milik kekaisaran. Area di sekitar Jalan İstiklal diisi kedutaan-kedutaan Eropa nan megah dan deretan bangunan bergaya Neoklasik, Kebangkitan Renaisans, dan Art Nouveau, yang kemudian mempengaruhi arsitektur dari beragam struktur di Beyoğlu—misalnya gereja, toko, dan teater—juga bangunan-bangunan resmi seperti Istana Dolmabahçe.[140]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Distrik-distrik di Istanbul terbentang luas dari pusat kota, di sepanjang seluruh Selat Bosporus (dengan Laut Hitam pada bagian atas peta dan Laut Marmara pada bagian bawahnya).

Sejak tahun 2004, Istanbul telah menjadi suatu kota dengan batas-batas munisipal yang merangkap batas-batas provinsinya.[141] Kota ini, yang dianggap sebagai ibukota Provinsi Istanbul, dikelola oleh Munisipalitas Metropolitan Istanbul (MMI) yang membawahi 39 distrik dari provinsi-kota ini.[c]

Struktur kota yang sekarang dapat ditelusuri kembali ke masa reformasi Tanzimat pada abad ke-19, dengan para imam dan hakim Islam yang sebelumnya memimpin kota ini di bawah pengawasan Wazir Agung. Mengikuti model kota-kota di Perancis, sistem keagamaan ini lalu digantikan dengan seorang wali kota dan suatu dewan kota yang terdiri dari perwakilan kelompok-kelompok konfesional (millet) di Istanbul. Beyoğlu adalah area pertama di kota ini yang memiliki pemimpin dan dewan sendiri yang para anggotanya bukan penghuni lama di lingkungan tersebut.[142] Hukum yang diberlakukan setelah konstitusi Utsmaniyah tahun 1876 bertujuan untuk memperluas struktur ini di seluruh kota, dengan meniru dua puluh arondisemen di Paris, tetapi penerapan sepenuhnya baru dilakukan pada tahun 1908 ketika Istanbul dinyatakan sebagai sebuah provinsi dengan sembilan distrik konstituen.[143][144] Sistem ini terus dilanjutkan setelah pendirian Republik Turki, bersama dengan penggantian nama provinsi menjadi belediye (munisipalitas), tetapi munisipalitas tersebut dibubarkan pada tahun 1957.[89][145]

Patung Atatürk di Büyükada, pulau terbesar di Kepulauan Pangeran di tenggara Istanbul, yang secara bersama membentuk distrik Adalar (Kepulauan) dari Provinsi Istanbul.

Berbagai permukiman kecil yang berdekatan dengan pusat-pusat penduduk yang utama di Turki, termasuk Istanbul, digabungkan ke dalam kota utamanya masing-masing selama awal tahun 1980-an, sehingga menghasilkan munisipalitas-munisipalitas metropolitan.[146][147] Badan pengambil keputusan di Munisipalitas Metropolitan Istanbul adalah Dewan Munisipal yang para anggotanya berasal dari dewan-dewan distrik.

Dewan Munisipal bertanggung jawab untuk isu-isu di seluruh kota, misalnya mengelola anggaran, memelihara infrastruktur sipil, juga mengawasi berbagai pusat kebudayaan utama dan museum.[148] Karena pemerintahan ini beroperasi berdasarkan suatu pendekatan "walikota yang kuat, dewan yang lemah", sang pemimpin dewan—yakni wali kota metropolitan—memiliki kewenangan untuk membuat keputusan secara cepat, yang seringkali mengorbankan transparansi.[149] Dewan Munisipal menerima saran atau pertimbangan dari Komite Eksekutif Metropolitan, kendati Komite juga memiliki keterbatasan wewenang untuk membuat keputusan sendiri.[150] Semua perwakilan di Komite ditunjuk oleh wali kota metropolitan dan Dewan, dengan sang wali kota—atau orang yang dipilihnya—berperan sebagai kepala.[150][151]

Pemandangan Lapangan Taksim dengan Monumen Republik yang diresmikan pada tahun 1928.

Dewan-dewan distrik utamanya bertanggung jawab atas pengelolaan limbah dan proyek-proyek konstruksi di masing-masing distrik. Mereka masing-masing mengurus anggaran mereka sendiri, kendati wali kota metropolitan berhak untuk meninjau pengambilan keputusan dalam distrik. Seperlima dari seluruh anggota dewan distrik, termasuk para wali kota distrik, juga mewakili distrik mereka di Dewan Munisipal.[148] Semua anggota dewan distrik dan Dewan Munisipal, termasuk wali kota metropolitan, dipilih untuk masa jabatan lima tahun.[152] Kadir Topbaş, mewakili Partai Keadilan dan Pembangunan, telah menjadi Walikota Istanbul sejak bulan Maret 2004.[153]

Karena Munisipalitas Metropolitan Istanbul dan Provinsi Istanbul memiliki kesetaraan yurisdiksi, hanya sedikit tanggung jawab yang tersisa untuk pemerintah provinsi. Serupa dengan MMI, Pemerintah Provinsi Khusus Istanbul memiliki seorang gubernur, suatu badan pengambil keputusan—yaitu Parlemen Provinsi—yang dipilih secara demokratis, dan suatu Komite Eksekutif hasil penunjukan. Sebagai cerminan komite eksekutif di tingkat munisipal, Komite Eksekutif Provinsi terdiri dari seorang sekretaris jenderal dan para pemimpin departemen yang memberikan nasihat atau pertimbangan kepada Parlemen Provinsi.[151][154] Tugas Pemerintah Provinsi umumnya terbatas pada bangunan dan pemeliharaan bangunan pemerintah, hunian, sekolah, dan jalan, juga mempromosikan seni, budaya, dan konservasi alam.[155] Hüseyin Avni Mutlu telah menjadi Gubernur Provinsi Istanbul sejak bulan Mei 2010.[156]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Populasi historis
Pra-Republik
Tahun Jumlah
Pend.
  
100 36.000
361 300.000
500 400.000
kr. abad ke-7 150–350.000
kr. abad ke-8 125–500.000
kr. abad ke-9 50–250.000
1000 150–300.000
1100 200.000
1200 150.000
1261 100.000
1350 80.000
1453 45.000
1500 200.000
1550 660.000
1700 700.000
1815 500.000
1860 715.000
1890 874.000
1900 942.900
Republik
Tahun Jumlah
Pend.
  
±%  
1925 881.000 —    
1927 691.000 −21.6%
1935 740.800 +7.2%
1940 793.900 +7.2%
1945 845.300 +6.5%
1950 983.000 +16.3%
1960 1.459.500 +48.5%
1965 1.743.000 +19.4%
1970 2.132.400 +22.3%
1975 2.547.400 +19.5%
1980 2.853.500 +12.0%
1985 5.494.900 +92.6%
1990 6.620.200 +20.5%
1994 7.615.500 +15.0%
1997 8.260.400 +8.5%
2000 8.831.800 +6.9%
2007 11.174.200 +26.5%
2014 14.000.000 +25.3%
Sumber: Jan Lahmeyer 2004,Chandler 1987, Morris 2010,Turan 2010
Angka pra-Republik merupakan perkiraan[d]
Populasi orang Yunani di Istanbul dan persentase dari populasi kota (1844-1997). Kebijakan-kebijakan Turki, setelah tahun 1923, nyaris menyebabkan hilangnya komunitas Yunani.
Peta yang menunjukkan perbandingan urbanisasi kota dalam warna abu-abu, tahun 1975 dan 2011.

Dalam hampir sepanjang sejarahnya, Istanbul telah tercatat sebagai salah satu kota terbesar di dunia. Per tahun 500 M, Konstantinopel pernah memiliki antara 400.000–500.000 penduduk, melewati pendahulunya, Roma, sebagai kota terbesar di dunia.[158] Konstantinopel bergantian dengan kota-kota bersejarah yang utama lainnya, seperti Baghdad, Chang'an, Kaifeng, dan Marw, menempati posisi kota terpadat di dunia sampai abad ke-12. Walau tidak pernah kembali menjadi yang terbesar di dunia, tetapi masih tetap menjadi kota terbesar di Eropa dari tahun 1500 sampai 1750, ketika dikalahkan oleh London.[159]

Badan Statistik Turki memperkirakan bahwa populasi Munisipalitas Metropolitan Istanbul mencapai 14.377.019 pada akhir tahun 2014, menyumbangkan 19 persen populasi negara tersebut.[6] Yang lainnya memperkirakan bahwa, pada saat yang sama, populasi dalam batas kota mencapai 14.025.646.[4] Lalu sekitar 97-98% penduduk munisipalitas metropolitan berada dalam batas kota, naik dari 89% pada tahun 2007[160] dan 61% pada tahun 1980.[161] 64,7% penduduk hidup di sisi Eropa dan 35,3% di sisi Asia.[162] Meskipun kota ini menempati peringkat 6 terbesar di dunia menurut populasi dalam batas kota (city proper), namun kota ini turun ke peringkat 24 sebagai suatu daerah perkotaan dan peringkat 18 sebagai suatu daerah metro karena batas-batas kota ini kira-kira sama dengan aglomerasinya. Saat ini, bersama dengan Moskow, Istanbul merupakan salah satu aglomerasi perkotaan terbesar di Eropa.[e] Laju pertumbuhan penduduk tahunan kota ini adalah 3,45 persen, menempati peringkat tertinggi di antara 78 metropolis terbesar dalam Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD). Pertumbuhan penduduk yang tinggi mencerminkan tren urbanisasi di seluruh negeri, karena metropolis OECD dengan pertumbuhan tercepat kedua dan ketiga juga kota-kota di Turki, yaitu İzmir dan Ankara.[20]

Pertumbuhan penduduk yang cepat di Istanbul, khususnya dialami sepanjang paruh kedua abad ke-20, dengan peningkatan populasi sepuluh kali lipat antara tahun 1950 dan 2000.[15] Pertumbuhan populasi ini sebagian berasal dari perluasan batas kota—terutama antara tahun 1980 dan 1985, saat jumlah penduduk Istanbul meningkat hampir dua kali lipat.[89] Pertumbuhan yang luar biasa ini, dan masih sampai sekarang, sebagian besar disebabkan oleh para migran dari Turki timur yang mencari pekerjaan dan peningkatan taraf hidup. Jumlah penduduk Istanbul yang berasal dari ketujuh provinsi di utara dan timur jauh lebih besar daripada populasi semua provinsi tersebut; Provinsi Sivas dan Kastamonu masing-masingnya menyumbangkan lebih dari setengah juta penduduk Istanbul.[16] Sebagai perbandingan, populasi penduduk asing di Istanbul sangatlah kecil, yakni 42.229 penduduk pada tahun 2007.[165] Hanya 28 persen penduduk kota ini yang aslinya dari Istanbul.[166] Daerah yang paling padat penduduknya cenderung berada di bagian barat laut, barat, dan barat daya pusat kota, di sisi Eropa; distrik yang paling padat penduduknya di sisi Asia adalah Üsküdar.[16]

Kelompok etnis dan keagamaan[sunting | sunting sumber]

Istanbul merupakan suatu kota kosmopolitan sepanjang hampir seluruh sejarahnya, tetapi menjadi lebih homogen sejak berakhirnya Kesultanan Utsmaniyah. Kebanyakan kaum minoritas etnis dan keagamaan di Turki masih terkonsentrasi di Istanbul. Sebagian besar masyarakat di seluruh Turki, dan di Istanbul, memandang diri mereka sebagai penganut Muslim, dan secara lebih khusus adalah umat dari denominasi Islam Sunni. Kebanyakan kaum Sunni menganut Mazhab Hanafi, kendati sekitar 10 persen kaum Sunni menganut Mazhab Syafi'i. Aliran Muslim non-Sunni yang terbesar, dengan jumlah penganut mencapai 4,5 juta orang Turki, adalah Alevi; sepertiga dari semua penganut Alevi di negara ini tinggal di Istanbul.[166] Gerakan-gerakan mistik, seperti Sufisme, secara resmi dilarang setelah berdirinya Republik Turki, namun mereka masih memiliki banyak sekali penganut.[167]

Yurisdiksi Patriarkat Ekumenis Konstantinopel di mana umatnya berada.

Patriark Konstantinopel ditetapkan sebagai Patriark Ekumenis sejak abad ke-6, dan selanjutnya secara luas dipandang sebagai pemimpin dari 300 juta umat Kristen Ortodoks di seluruh dunia.[168] Sejak tahun 1601, patriarkat ini berbasis di Gereja St. George, Istanbul.[169] Sampai abad ke-19, kaum Kristen di Istanbul cenderung merupakan umat dari Gereja Ortodoks Yunani ataupun Gereja Apostolik Armenia.[170] Pusat Gereja Ortodoks Turki terletak di kota ini. Karena serangkaian peristiwa yang terjadi selama abad ke-20—misalnya pertukaran penduduk pada tahun 1923 antara Yunani dan Turki, aturan pajak kekayaan pada tahun 1942, dan kerusuhan di Istanbul pada tahun 1955—populasi orang Yunani, yang awalnya berpusat di Fener dan Samatya, berkurang cukup banyak. Pada awal abad ke-21, populasi orang Yunani di Istanbul tercatat sejumlah 3.000 (turun dari 130.000 pada tahun 1923 dan 260.000 menurut Sensus Utsmaniyah tahun 1910 dari total 850.000 orang).[171][172] Saat ini terdapat antara 50.000–70.000 orang Armenia di Istanbul, turun dari 164.000 pada tahun 1913, antara lain disebabkan oleh Genosida Armenia.[173] Kaum Kristen membentuk setengah populasi kota ini pada tahun 1910.[174]

Etnis minoritas yang terbesar di Istanbul adalah orang Kurdi, berasal dari Turki bagian timur dan tenggara. Meskipun kehadiran orang Kurdi di kota ini berawal dari periode Utsmaniyah awal,[175] arus masuk mereka ke dalam kota meningkat sejak awal konflik Kurdi–Turki dengan Partai Pekerja Kurdistan (yaitu sejak akhir tahun 1970-an).[176] Sekitar dua sampai tiga juta penduduk Istanbul adalah orang Kurdi, yang berarti terdapat lebih banyak orang Kurdi di Istanbul daripada di kota lainnya di dunia.[177][178][179][180][181] Ada juga etnis minoritas yang lain dengan jumlah signifikan, orang Bosnia merupakan populasi utama dari suatu distrik secara keseluruhan –Bayrampaşa.[182] Lingkungan Balat digunakan sebagai rumah bagi masyarakat Yahudi Sefardim, pertama kali terbentuk selama periode Inkuisisi Spanyol.[183] Orang Yahudi Ashkenazi dan Romaniot tinggal di Istanbul bahkan sebelum orang Sefardim, tetapi proporsi mereka sejak saat itu menyusut; saat ini 1% dari orang Yahudi di Istanbul adalah orang Ashkenazi.[184][185] Teristimewa karena emigrasi ke Israel, populasi Yahudi secara nasional turun dari 100.000 pada tahun 1950 menjadi 18.000 pada tahun 2005, dengan sebagian besarnya tinggal di Istanbul ataupun İzmir.[186] Levantin, yakni umat Kristen Latin yang menetap di Galata selama periode Utsmaniyah, memainkan suatu peranan yang berpengaruh dalam membentuk budaya dan arsitektur Istanbul selama abad ke-19 dan awal abad ke-20; populasi mereka telah menyusut, namun tetap tinggal di kota ini dalam jumlah kecil.[187]

Politik[sunting | sunting sumber]

Munisipalitas distrik İstanbul
Pemilu lokal Turki, 2014
İstanbul 2014.png
AK Parti
25 / 39
CHP
14 / 39
Anggota Parlemen untuk İstanbul
Pemilihan umum Turki, Juni 2015
İstanbul2015.png
AK Parti
39 / 88
CHP
28 / 88
HDP
11 / 88
MHP
10 / 88

Istanbul telah menyumbangkan suara bagi partai pemenang dalam berbagai pemilihan umum (pemilu) dimulai dari tahun 1995. Sejak tahun 2002, Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) yang berhaluan kanan telah memenangkan kemajemukan dalam setiap pemilihan umum dan pemilu lokal. Para pemilih dari kota ini juga memberikan suara untuk reformasi konstitusional pemerintah yang diajukan oleh AKP saat referendum konstitusional tahun 2007 dan 2010. Presiden Turki dan mantan Perdana Menteri dari AKP, yakni Recep Tayyip Erdoğan, terpilih sebagai Walikota Istanbul pada pemilu lokal tahun 1994 sebagai kandidat Partai Kesejahteraan Islam dengan perolehan suara 25,1%; kemenangannya disebabkan oleh terpecahnya suara di antara partai-partai moderat utama. Partai-partai konservatif umumnya mencari dukungan di distrik-distrik lama dengan kepadatan penduduk yang tinggi seperti Bağcılar, Fatih, Sultanbeyli, dan Esenler. Sebagai pihak oposisi, Partai Rakyat Republik (CHP) berhaluan kiri-tengah dengan ideologi Kemalisme sekarang menjadi kekuatan politik terbesar kedua di İstanbul dan juga negara ini. Mayoritas dukungan bagi CHP didapat dari distrik yang lebih bersifat pedesaan seperti Silivri, Çatalca, dan Sarıyer. Distrik perkotaan seperti Beşiktaş, Bakırköy, Şişli, dan Kadıköy telah kembali memberikan dukungan yang kuat bagi CHP dalam pemilihan-pemilihan terakhir. CHP umumnya paling kuat di bagian barat, di mana pembangunan permukiman baru sedang berlangsung. İstanbul memiliki 39 distrik, lebih banyak daripada provinsi lainnya di Turki. Karena İstanbul merupakan kota terbesar di Turki dan biasanya memberikan pilihan yang sama seperti keseluruhan negeri, maka umumnya dalam politik Turki dipersepsikan bahwa partai pemenang dari suatu pemilihan pada dasarnya ditentukan oleh para pemilih di İstanbul. Dengan demikian partai-partai politik mengalokasikan sejumlah besar dana kampanye pemilu untuk memenangkan kendali atas Munisipalitas Metropolitan İstanbul. Karena kepentingan elektoralnya ini, İstanbul telah melaporkan kasus-kasus terbesar dan paling serius seputar kecurangan pemilu dalam pemilihan belakangan ini, termasuk pemilu lokal tahun 2014.[188][189][190][191][192][193][194]

Bangunan Munisipalitas Metropolitan Istanbul di Distrik Fatih.

Wali Kota Istanbul saat ini adalah Kadir Topbaş dari AKP, yang terpilih pertama kali dalam pemilu lokal tahun 2004 dan menggantikan Ali Müfit Gürtuna dari Partai Kesejahteraan yang telah ditutup. Ia terpilih kembali pada tahun 2009 dan 2014. Sang pemimpin CHP dan pihak oposisi parlemen, Kemal Kılıçdaroğlu, menghadapi Topbaş dalam pemilu lokal tahun 2009. Saat ini ia adalah seorang Anggota Parlemen (MP) untuk İstanbul. Antara tahun 2007 dan 2014, Perdana Menteri Recep Tayyip Erdoğan juga seorang MP untuk İstanbul. Dalam pemilu, kota ini dibagi menjadi 3 daerah pemilihan dan memberikan 85 MP untuk parlemen Turki. Dalam pemilihan presiden tahun 2014, 49,83% pemilih dari kota ini memberikan suaranya untuk kandidat AKP Recep Tayyip Erdoğan. Meskipun Erdoğan meraih suara terbanyak di İstanbul, kegagalannya untuk meraih kemenangan di atas 50% dianggap berarti penting. Ekmeleddin İhsanoğlu, kandidat dari pihak oposisi, menempati posisi kedua dengan 41,08% suara dan Selahattin Demirtaş, kandidat dari HDP yang berhaluan kiri dan pro-Kurdi, meraih 9,09% suara yang substansial.[195] Pada tahun 2013 dan 2014, protes anti-pemerintahan-AKP berskala besar dimulai di İstanbul dan menyebar ke seluruh Turki.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Levent, salah satu distrik bisnis utama di Istanbul dan berisikan bangunan-bangunan tertinggi di kota ini.

Dengan produk domestik bruto (PDB) paritas daya beli tersesuaikan sebesar US$ 301,1 miliar, Istanbul menempati peringkat 29 di antara seluruh daerah perkotaan di dunia pada tahun 2011.[196] Sejak pertengahan tahun 1990-an, perekonomian Istanbul telah menjadi salah satu yang tercepat perkembangannya di antara semua kawasan-metro OECD.[20] Menurut Foreign Policy dan McKinsey Global Institute, Istanbul akan mencatat pertumbuhan PDB absolut tertinggi ke-14 di antara seluruh kota di dunia pada tahun 2025, dengan peningkatan nominal sebesar US$ 291,5 miliar.[197] Istanbul menyumbang 27 persen PDB Turki, dengan 20 persen dari tenaga kerja industri di seluruh negara tersebut menghuni kota ini.[20][198] PDB per kapita dan produktivitasnya jauh lebih besar dari rata-rata nasional sebesar berturut-turut 70 persen dan 50 persen, sebagian dikarenakan fokusnya pada aktivitas-aktivitas bernilai tambah tinggi. Dengan jumlah penduduk yang besar dan kontribusi signifikan terhadap perekonomian Turki, Istanbul menyumbang dua perlima dari seluruh penerimaan pajak negara.[20] Ini mencakup penerimaan pajak dari 37 miliarder yang berbasis di Istanbul, jumlah kelima tertinggi di antara kota-kota di seluruh dunia.[199]

Sebagaimana yang diharapkan untuk kota seukurannya, Istanbul memiliki keragaman ekonomi industri yang menghasilkan beragam komoditas seperti minyak zaitun, tembakau, kendaraan, dan elektronik.[198] Kendati berfokus pada pekerjaan bernilai tambah tinggi, sektor manufakturnya yang bernilai tambah rendah juga substansial, hanya mewakili 26 persen dari PDB Istanbul tetapi empat perlima dari total ekspor kota ini.[20] Pada tahun 2005, perusahaan-perusahaan yang berbasis di Istanbul menghasilkan ekspor senilai $ 41,4 miliar dan menerima impor sebesar $ 69,9 miliar; angka-angka ini setara dengan berturut-turut 57 persen dan 60 persen dari total nasional.[200]

Di Istanbul terdapat Borsa Istanbul, satu-satunya entitas bursa di Turki, yang menggabungkan mantan Bursa Efek Istanbul, Bursa Emas Istanbul, dan Bursa Derivatif Turki.[201] Pada awalnya Bursa Efek Istanbul didirikan sebagai Bursa Efek Utsmaniyah pada tahun 1866.[202] Selama abad ke-19 dan awal abad ke-20, Bankalar Caddesi (Jalan Perbankan) di Galata merupakan pusat keuangan Kesultanan Utsmaniyah, di mana terletak Bursa Efek Utsmaniyah.[203] Bankalar Caddesi berlanjut menjadi distrik keuangan utama di Istanbul hingga tahun 1990-an, ketika kebanyakan bank Turki mulai memindahkan kantor pusat mereka ke distrik bisnis pusat yang modern di Levent dan Maslak. Pada tahun 1995, Bursa Efek Istanbul (sekarang menjadi Borsa Istanbul) pindah ke bangunan yang ditempatinya sekarang di lingkungan İstinye di Distrik Sarıyer.[204] Suatu distrik bisnis pusat yang baru juga sedang dibangun di Ataşehir dan akan ditempati kantor-kantor pusat dari beragam lembaga keuangan dan bank Turki setelah penyelesaiannya.[205]

Sebagai jalur menuju Laut Hitam, Selat Bosporus merupakan salah satu perairan paling ramai di dunia.

Sebagai jalur laut satu-satunya antara Laut Tengah (Mediterania) dan Laut Hitam yang kaya akan minyak, Selat Bosporus merupakan salah satu jalur air tersibuk di dunia; lebih dari 200 juta ton minyak melewati selat ini setiap tahunnya, dan lalu lintas di Selat Bosporus tiga kali lebih padat daripada Terusan Suez.[206] Karenanya ada usulan agar di sisi Eropa kota ini dibangun sebuah kanal, yang disebut sebagai Kanal İstanbul, paralel dengan selat tersebut.[207] Istanbul memiliki tiga pelabuhan pengiriman yang utama—Pelabuhan Haydarpaşa, Pelabuhan Ambarlı, dan Pelabuhan Zeytinburnu—serta beberapa pelabuhan kecil dan terminal minyak di sepanjang Selat Bosporus dan Laut Marmara.[208][209] Haydarpaşa, terletak di ujung tenggara Selat Bosporus, merupakan pelabuhan terbesar di Istanbul hingga awal tahun 2000-an. Sejak itu kegiatannya mulai berpindah ke Ambarlı sehingga Haydarpaşa beroperasi di bawah kapasitasnya dan ada rencana untuk menonaktifkan pelabuhan ini.[210] Pada tahun 2007 Ambarlı, yang terletak di tepi barat pusat perkotaan, memiliki kapasitas tahunan 1,5 juta TEU (dibandingkan dengan 354.000 TEU di Haydarpaşa) sehingga menjadikannya terminal kargo terbesar keempat di Cekungan Mediterania.[211][212] Pelabuhan Zeytinburnu diuntungkan oleh kedekatannya dengan jalan bebas hambatan terkendali dan Bandar Udara Internasional Ataturk,[213] juga ada rencana jangka panjang untuk membuat konektivitas yang lebih luas antara semua terminal dan jaringan kereta serta jalan.[214]

Istanbul merupakan suatu tujuan wisata yang semakin populer; walau hanya dikunjungi 2,4 juta orang asing pada tahun 2000, kota ini menerima 12,56 juta wisatawan asing pada tahun 2015 sehingga menjadikannya kota kelima di dunia yang paling banyak dikunjungi.[17][215] Istanbul merupakan gerbang internasional terbesar kedua Turki setelah Antalya, menerima seperempat porsi dari seluruh wisatawan asing nasional. Industri pariwisata Istanbul terkonsentrasi di sisi Eropa, dengan 90 persen dari keseluruhan hotal di kota ini terletak di sana. Hotel kelas menengah dan bawah umumnya berada di Sarayburnu; sementara hotel kelas atas utamanya terletak di berbagai pusat keuangan dan hiburan di bagian utara Tanduk Emas. Rencana induk lingkungan hidup dari kota ini juga mencatat bahwa terdapat 17 istana, 64 masjid, dan 49 gereja yang memiliki makna historis di Istanbul.[216]

Budaya[sunting | sunting sumber]

Museum Arkeologi Istanbul, didirikan oleh Osman Hamdi Bey pada tahun 1891, merupakan museum modern Turki yang paling tua.[217]

Istanbul secara historis dikenal sebagai suatu pusat kebudayaan, tetapi panggung budayanya mengalami stagnasi setelah Republik Turki mengalihkan fokusnya ke Ankara.[218] Pemerintah nasional yang baru membuat program-program yang membantu untuk mengarahkan orang Turki pada tradisi-tradisi musik, khususnya yang berasal dari Eropa, tetapi lembaga musik dan kunjungan seniman klasik dari luar negeri utamanya dipusatkan di ibukota baru tersebut.[219] Banyak dari panggung budaya Turki yang berawal di Istanbul, dan pada tahun 1980-an sampai 1990-an Istanbul tampil kembali di dunia sebagai suatu kota yang signifikansi budayanya tidak semata-mata didasarkan pada kejayaan masa lalu.[220]

Pada akhir abad ke-19, Istanbul telah menempatkan diri sebagai suatu pusat seni regional, di mana para seniman Turki, Eropa, dan Timur Tengah berbondong-bondong datang ke kota ini. Meskipun ada upaya-upaya untuk menjadikan Ankara sebagai jantung budaya Turki, Istanbul memiliki lembaga seni yang utama di negara ini hingga tahun 1970-an.[221] Ketika berbagai jurnal seni dan universitas tambahan dibuat di Istanbul selama tahun 1980-an, para seniman yang sebelumnya berbasis di Ankara pindah ke kota ini.[222] Beyoğlu telah diubah menjadi pusat seni Istanbul; dahulu para seniman muda Turki maupun yang lebih tua memilih tinggal di luar negeri, namun sekarang menemukan tempat berpijak di sana. Museum-museum seni modern, seperti İstanbul Modern, Museum Pera, Museum Sakıp Sabancı, dan SantralIstanbul, dibuka pada tahun 2000-an untuk melengkapi berbagai tempat pameran dan rumah lelang yang telah memberikan kontribusi bagi karakter kosmopolitan kota ini.[223] Museum-museum ini belum meraih popularitas yang setara dengan berbagai museum tua di semenanjung bersejarah tersebut, seperti Museum Arkeologi Istanbul yang mengantar masuk ke dalam era museum modern di Turki, dan Museum Seni Islam dan Turki.[216][217]

Pemutaran film pertama di Turki bertempat di Istana Yıldız pada tahun 1986, setahun setelah teknologinya tampil perdana secara publik di Paris.[224] Gedung-gedung bioskop bermunculan dengan cepat di Beyoğlu, dengan pemusatan terbanyak di sepanjang jalan yang sekarang dikenal sebagai Jalan İstiklal.[225] Istanbul juga menjadi jantung industri film Turki yang baru lahir, kendati film-film Turki tidak dikembangkan dengan konsisten hingga tahun 1950-an.[226] Sejak itu Istanbul menjadi lokasi terpopuler untuk pembuatan film komedi dan drama Turki.[227] Industri film Turki mengintensifkan produksinya pada paruh kedua abad tersebut; dengan Uzak (2002) dan My Father and My Son (2005), yang keduanya difilmkan di Istanbul, film-film nasionalnya mulai memandang kesuksesan internasional yang substansial.[228] Istanbul dan cakrawalanya yang atraktif juga dijadikan latar beberapa film asing, misalnya Topkapi (1964), The World Is Not Enough (1999), dan Mission Istaanbul (2008).[229]

Bersamaan dengan kemunculan kembali panggung budaya ini, diselenggarakan Festival Istanbul yang mulai menampilkan beragam kesenian dari Turki dan seluruh dunia pada tahun 1973. Dari festival unggulan ini timbul Festival Film Istanbul Internasional dan Festival Jazz Internasional Istanbul pada awal tahun 1980-an. Dengan fokusnya sekarang yang hanya pada musik dan tari, Festival Istanbul kemudian dikenal sebagai Festival Musik Internasional Istanbul sejak tahun 1994.[230] Festival paling terkemuka yang berevolusi dari Festival Istanbul yang asli adalah İstanbul Bienali, diadakan setiap dua tahun sejak tahun 1987. Perwujudan awal ini ditujukan untuk menampilkan seni rupa Turki, dan sejak saat itu terbuka bagi para seniman internasional serta naik pamor mengimbangi berbagai biennale elit, di samping Biennale Venesia dan Bienial Seni São Paulo.[231]

Rekreasi dan hiburan[sunting | sunting sumber]

Grand Bazaar termasuk salah satu pasar tertutup yang terbesar di dunia.

Istanbul memiliki banyak pusat perbelanjaan, dari yang bersejarah sampai yang modern. Grand Bazaar, beroperasi sejak tahun 1461, merupakan salah satu pasar tertutup yang terbesar dan tertua di dunia.[232][233] Mahmutpasha Bazaar adalah sebuah pasar terbuka yang terbentang antara Grand Bazaar dan Egyptian Bazaar, yang telah menjadi pasar rempah-rempah utama di Istanbul sejak tahun 1660. Galleria Ataköy mengantar masuknya Turki ke zaman mal modern saat dibukanya pada tahun 1987.[234] Sejak saat itu mal menjadi pusat perbelanjaan utama di luar semenanjung bersejarah tersebut. Akmerkez menerima penghargaan mal "terbaik di Eropa" dan "terbaik di Dunia" oleh International Council of Shopping Centers pada tahun 1995 dan 1996; Cevahir Istanbul telah menjadi salah satu yang terbesar di benua ini sejak pembukaannya pada tahun 2005; Kanyon memenangi Cityscape Architectural Review Award dalam kategori bangunan komersial pada tahun 2006.[233] İstinye Park di İstinye dan Zorlu Center di dekat Levent termasuk mal-mal terbaru yang berisikan gerai-gerai merek busana terkenal dunia. Jalan Abdi İpekçi di Nişantaşı dan Jalan Bağdat di sisi Anatolia kota ini telah berevolusi menjadi distrik-distrik perbelanjaan kelas atas.[235][236]

Dekorasi Malam Tahun Baru di distrik perbelanjaan Nişantaşı.

Selain masakan Turki yang khas seperti kebab, Istanbul juga terkenal dengan rumah-rumah makan hidangan lautnya yang bersejarah. Banyak rumah makan hidangan laut kelas atas dan terpopuler di kota ini berjajar di pantai Selat Bosporus (khususnya di lingkungan seperti Ortaköy, Bebek, Arnavutköy, Yeniköy, Beylerbeyi, dan Çengelköy). Kumkapı di sepanjang Laut Marmara memiliki suatu zona pejalan kaki di mana terdapat sekitar lima rumah makan dengan menu ikan.[237] Kepulauan Pangeran, 15 kilometer dari pusat kota, juga populer dengan berbagai rumah makan hidangan lautnya. Selain rumah-rumah makan tersebut, kepulauan ini juga memiliki jalan bebas-kendaraan yang tenang dan berbagai rumah-besar musim panas yang bersejarah sehingga menjadikannya salah satu tujuan berlibur yang populer di kalangan orang Turki dan wisatawan asing.[238]

Rumah-rumah makan yang menyajikan masakan asing utamanya terpusat di Distrik Beyoğlu, Beşiktaş, Şişli, dan Kadıköy. Di sepanjang Jalan İstiklal terdapat Çiçek Pasajı yang saat ini dihuni berbagai gerai minuman anggur (dikenal sebagai meyhanes), pub, dan rumah makan.[239] Jalan İstiklal, yang awalnya terkenal karena bar-barnya, telah beralih menjadi tempat perbelanjaan, tetapi berbagai pub dan gerai minuman anggur masih berjajar di Jalan Nevizade di dekatnya.[240][241] Beberapa lingkungan lainnya di sekitar Jalan İstiklal baru-baru ini telah diubah untuk mengakomodir dunia malam Beyoğlu, di mana jalan-jalan yang dahulu merupakan daerah perniagaan sekarang dihuni berbagai pub, kafe, dan rumah makan yang menggelar pertunjukkan musik langsung.[242] Pusat kehidupan malam lainnya di Istanbul antara lain di Nişantaşı, Ortaköy, Bebek, dan Kadıköy.[243]

Olahraga[sunting | sunting sumber]

Istanbul memiliki beberapa klub olahraga yang tertua di Turki. Beşiktaş JK, didirikan pada tahun 1903, dianggap sebagai yang paling tua di antara klub-klub olahraga ini; karena status awalnya sebagai satu-satunya klub di Turki, klub ini terkadang bermain sebagai tim nasional.[120] Tim sepak bola ini selama beberapa periode mendominasi kompetisi nasional.[120] Fenerbahçe S.K. dan Galatasaray S.K. dari Istanbul menunjukkan hasil yang lebih baik dalam kompetisi internasional dan saling berbagi kemenangan dalam sebagian besar kejuaraan Liga Super Turki.[244][245] Galatasaray dan Fenerbahçe merupakan rival sejak lama; Galatasaray berbasis di Istanbul sisi Eropa dan Fenerbahçe berbasis di sisi Anatolia kota ini.[244] Istanbul memiliki tujuh tim basket—Anadolu Efes S.K., Beşiktaş, Darüşşafaka Doğuş, Fenerbahçe Ülker, Galatasaray Liv Hospital, İstanbul Büyükşehir Belediyespor dan Tüyap Büyükçekmece—yang bermain dalam liga utama di Liga Super Basket Turki.[246]

Banyak fasilitas olahraga di Istanbul yang dibangun atau ditingkatkan sejak tahun 2000 demi menunjang posisi tawar kota ini untuk Olimpiade Musim Panas. Stadion Olimpiade Atatürk, stadion serba guna yang terbesar di Turki, terselesaikan pada tahun 2002 sebagai suatu tempat kelas satu IAAF untuk trek dan lapangan.[247] Stadion ini menjadi penyelenggara Final Liga Champions UEFA 2005 dan pernah menjadi markas klub Istanbul Büyükşehir Belediyespor. Stadion Şükrü Saraçoğlu, markas klub Fenerbahçe, menjadi ajang pertandingan Final Piala UEFA 2009 setelah tiga tahun terselesaikannya, dan Türk Telekom Arena dibuka pada tahun 2011 untuk menggantikan Stadion Ali Sami Yen sebagai markas Galatasaray.[248][249] Ketiga stadion ini merupakan stadion-stadion elit UEFA Kategori 4 (dahulu bintang lima).[f]

Sinan Erdem Dome, salah satu arena dalam ruangan yang terbesar di Eropa, menyelenggarakan final Kejuaraan Dunia FIBA 2010, Kejuaraan Dunia Dalam Ruangan IAAF 2012, dan final empat besar Euroleague 2011–12.[253] Sebelum terselesaikannya pembangunan Sinan Erdem Dome pada tahun 2010, Abdi İpekçi Arena merupakan arena dalam ruangan yang utama di Istanbul yang menjadi penyelenggara final EuroBasket 2001.[254] Beberapa arena dalam ruangan lainnya, seperti Beşiktaş Akatlar Arena, juga telah resmi dibuka sejak tahun 2000, berfungsi sebagai lapangan kandang klub-klub olahraga Istanbul. Yang terbaru di antaranya adalah Ülker Sports Arena dengan kapasitas 13.800 kursi, dibuka pada tahun 2012 sebagai lapangan kandang tim basket Fenerbahçe.[255] Kendati terlihat adanya fenomena ledakan pembangunan, lima pengajuan penawaran sebagai penyelenggara Olimpiade Musim Panas—untuk tahun 2000, 2004, 2008, 2012, dan 2020—serta pengajuan penawaran secara nasional untuk Euro 2012 dan Euro 2016 berakhir dengan kegagalan.[256]

Istanbul Park merupakan salah satu sirkuit yang digunakan dalam World Touring Car Championship dan European Le Mans Series pada tahun 2005 dan 2006, namun trek ini belum digunakan lagi dalam kompetisi-kompetisi tersebut sejak saat itu.[257][258] Setelah pembukaannya pada tahun 2005 hingga tahun 2011, Istanbul Park menyelenggarakan acara tahunan Grand Prix Turki; sedangkan masa depannya masih belum jelas karena ada masalah keuangan.[259] Klub Layar Istanbul, didirikan pada tahun 1952, menyelenggarakan berbagai perlombaan, pameran, dan acara di perairan Istanbul dan sekitarnya pada setiap tahun.[260][261] Klub Balap Lepas Pantai Turki juga menyelenggarakan balapan-balapan besar, yang paling bergengsi adalah balapan yang memperebutkan Piala Marinir.[262] Istanbul juga terkadang menjadi sirkuit perhentian Kejuaraan Dunia Perahu Motor Formula 1, kendati hingga saat ini penampilan terakhirnya di Selat Bosporus adalah tahun 2000.[263]

Media[sunting | sunting sumber]

Hürriyet, didirikan pada tahun 1948, merupakan salah satu surat kabar Turki dengan sirkulasi terbesar.

Kebanyakan stasiun televisi dan radio milik pemerintah berbasis di Ankara, tetapi Istanbul merupakan pusat utama media Turki. Industri ini berawal dari bekas ibukota Utsmaniyah tersebut, di mana surat kabar Turki yang pertama, Takvim-i Vekayi, diterbitkan pada tahun 1831. Jalan Bâb-ı Âli di Cağaloğlu, tempat surat kabar ini dicetak, dengan cepat berkembang menjadi pusat media cetak Turki, di samping Beyoğlu di Tanduk Emas.[264]

Saat ini Istanbul menjadi markas berbagai terbitan berkala. Kebanyakan surat kabar nasional berbasis di Istanbul, dengan edisi Ankara dan İzmir secara simultan.[265] Zaman yang berbasis di Istanbul, meski baru didirikan pada tahun 1986, merupakan surat kabar yang paling banyak beredar di Turki, dengan distribusi mingguan lebih dari satu juta, yakni dua kali lipat pesaing terdekatnya. Posta, Hürriyet, dan Sözcü, melengkapi posisi empat besar surat kabar di negara ini. Masing-masing memiliki angka penjualan mingguan lebih dari 300.000 eksemplar; semuanya berkantor pusat di Istanbul. Hürriyet Daily News, edisi bahasa Inggris dari Hürriyet, telah dicetak sejak tahun 1961, tetapi Today's Zaman berbahasa Inggris, yang pertama kali diterbitkan oleh Zaman pada tahun 2007, telah mengalahkan sirkulasinya. Beberapa surat kabar yang lebih kecil, termasuk publikasi populer seperti Habertürk dan Milliyet, juga berbasis di Istanbul.[265][266]

Kantor pusat stasiun radio TRT milik negara di Istanbul.

Siaran radio di Istanbul bermula pada tahun 1927, ketika transmisi radio Turki yang pertama dipancarkan dari atas Kantor Pos Pusat di Eminönü. Kendali atas transmisi ini, dan stasiun radio lainnya yang didirikan pada beberapa dekade berikutnya, pada akhirnya berada di bawah Türkiye Radyo ve Televizyon Kurumu (TRT) yang dikelola negara, yang memonopoli siaran televisi dan radio antara tahun berdirinya pada 1964 sampai dengan tahun 1990.[267] Saat ini TRT mengelola empat stasiun radio nasional; stasiun-stasiun ini memiliki pemancar di seluruh negeri sehingga masing-masingnya dapat menjangkau lebih dari 90 persen penduduk di Turki, tetapi hanya Radio 2 yang berbasis di Istanbul. Radio 2 merupakan stasiun radio yang paling populer di Turki karena menyiarkan berbagai konten mulai dari program pendidikan sampai acara olahraga.[267] Siaran radio Istanbul merupakan yang tersibuk di Turki, utamanya menyajikan konten berbahasa Turki ataupun Inggris. Salah satu pengecualian, yang menyajikan keduanya, adalah Açık Radyo (94.9 FM). Salah satu stasiun swasta pertama Turki, dan yang pertama kali menyajikan musik populer dari luar negeri, adalah Metro FM (97.2 FM) di Istanbul. Radio 3 yang dikelola negara, kendati berbasis di Ankara, juga menyajikan musik populer berbahasa Inggris, dan program berita berbahasa Inggris disediakan NTV Radyo (102.8 FM).[268]

TRT-Children merupakan satu-satunya stasiun televisi TRT yang berbasis di Istanbul.[269] Di Istanbul terdapat kantor pusat dari beberapa stasiun Turki dan berbagai kantor pusat regional dari media internasional. Star TV yang berbasis di Istanbul merupakan jaringan televisi swasta yang pertama didirikan setelah berakhirnya monopoli TRT; Star TV dan Show TV (juga berbasis di Istanbul) masih sangat populer di seluruh negeri, menayangkan serial Turki maupun Amerika.[270] Samanyolu TV, Kanal D, dan ATV adalah stasiun-stasiun lainnya di Istanbul yang menawarkan perpaduan antara berita dan serial; NTV (bermitra dengan gerai media MSNBC dari Amerika Serikat) dan Sky Turk—keduanya berbasis di kota ini—terutama hanya dikenal karena liputan berita berbahasa Turki. BBC memiliki kantor regional di Istanbul, untuk membantu pemberitaan berbahasa Turkinya, dan saluran berita CNN dari Amerika mendirikan CNN Türk berbahasa Inggris di sana pada tahun 1999.[271] Saluran hiburan dan bisnis CNBC-e memiliki basis di Istanbul serta memulai siarannya pada tahun 2000.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Gerbang masuk utama Universitas Istanbul, lembaga Turki yang tertua di kota ini, didirikan pada tahun 1453.

Universitas Istanbul didirikan pada tahun 1453 dan merupakan lembaga pendidikan Turki yang tertua di Istanbul. Meskipun awalnya adalah sebuah sekolah Islam, universitas ini mendirikan departemen sains, kedokteran, dan hukum pada abad ke-19 dan disekularisasi setelah pendirian Republik Turki.[272] Universitas Teknik Istanbul, didirikan pada tahun 1773 sebagai Sekolah Kekaisaran Teknik Angkatan Laut, adalah universitas tertua ketiga di dunia yang didedikasikan sepenuhnya untuk ilmu teknik.[273][274] Kedua universitas tersebut termasuk dalam delapan universitas negeri di kota ini;[275] universitas negeri terkemuka lainnya di Istanbul misalnya Universitas Seni Rupa Murni Mimar Sinan, yang berfungsi sebagai lembaga seni utama di Turki sampai tahun 1970-an,[221] dan Universitas Marmara, lembaga pendidikan tinggi terbesar ketiga di Turki.[276]

Kolese Robert, didirikan pada tahun 1863, menjadi sebuah sekolah asrama Amerika sejak bagian pendidikan tingginya menjadi Universitas Boğaziçi pada tahun 1971.

Semua universitas yang paling mapan di Istanbul didukung oleh pemerintah; kota ini juga memiliki beberapa lembaga swasta terkemuka. Universitas swasta modern yang pertama di Istanbul, juga sekolah Amerika tertua yang eksistensinya berada di luar lokasi asalnya di Amerika Serikat, yaitu Kolese Robert, didirikan pada tahun 1863 oleh Christopher Robert, seorang dermawan dari Amerika, dan Cyrus Hamlin, seorang misionaris yang mengabdikan dirinya untuk pendidikan. Unsur pendidikan tinggi dari program pendidikan lembaga tersebut menjadi Universitas Boğaziçi di bawah pengelolaan pemerintah pada tahun 1971; bagian lainnya di Arnavutköy berlanjut sebagai sebuah sekolah menengah berasrama dengan nama Kolese Robert.[277][278] Universitas-universitas swasta secara resmi dilarang di Turki sebelum Konstitusi 1982, tetapi pada tahun 1970 di Istanbul telah ada lima belas "sekolah tinggi" swasta, yang secara efektif adalah universitas. Universitas swasta pertama yang didirikan di Istanbul sejak tahun 1982 adalah Universitas Koç (didirikan tahun 1992), dan belasan lainnya dibuka sepanjang dasawarsa berikutnya.[277] Sekarang ini setidaknya terdapat 30 universitas swasta di Istanbul, misalnya Universitas Perniagaan Istanbul dan Universitas Kadir Has.[279] Sebuah pusat pengembangan dan penelitian biomedis yang baru, disebut sebagai Bio Istanbul, sedang dalam tahap pembangunan di Başakşehir, dan setelah penyelesaiannya akan dapat menampung 15.000 penghuni, 20.000 pegawai selain penghuni, juga sebuah universitas.[280][281]

Pada tahun 2007 terdapat sekitar 4.350 sekolah, kurang lebih separuhnya merupakan sekolah dasar; setiap sekolah rata-rata memiliki 688 siswa. Beberapa tahun terahir sistem pendidikan Istanbul mengalami perkembangan yang substansial; dari tahun 2000 sampai 2007, jumlah ruang kelas dan guru menjadi hampir dua kali lipat serta terjadi peningkatan jumlah siswa sebesar lebih dari 60 persen.[282] Sekolah Menengah Galatasaray, didirikan pada tahun 1481 sebagai Sekolah Kekaisaran Istana Galata, adalah sekolah menengah tertua sekaligus lembaga pendidikan tertua kedua di Istanbul. Sekolah ini didirikan atas perintah Sultan Bayezid II yang berusaha menghimpun siswa dari berbagai latar belakang sebagai sarana untuk memperkuat pertumbuhan kesultanannya.[283] Sekolah ini juga termasuk salah satu Sekolah Menengah Anatolia, yaitu sekolah menengah negeri elit yang memberikan penekanan kuat pada pengajaran dalam bahasa asing. Galatasaray misalnya, menyajikan pengajaran dalam bahasa Perancis; Sekolah Menengah Anatolia yang lain utamanya memberikan pengajaran dalam bahasa Inggris atau Jerman di samping bahasa Turki.[284][285] Kota ini juga memiliki sekolah menengah asing, seperti Liceo Italiano, yang didirikan pada abad ke-19 untuk memberikan pendidikan bagi orang asing.[286]

Sekolah Menengah Militer Kuleli, terletak di sepanjang pesisir Selat Bosporus di Çengelköy, dan Sekolah Menengah Angkatan Laut, terletak di salah satu pulau di Kepulauan Pangeran, adalah sekolah-sekolah menengah militer yang dilengkapi dengan tiga akademi militer—yaitu Akademi Militer, Angkatan Udara, dan Angkatan Laut Turki. Sekolah Menengah Darüşşafaka memberikan pendidikan gratis kepada anak-anak di seluruh negeri yang kehilangan setidaknya salah seorang dari orang tua mereka. Pengajaran di Darüşşafaka dimulai dengan kelas empat, pengajaran diberikan dalam bahasa Inggris dan sejak kelas enam diberikan pengajaran dalam bahasa asing kedua (bahasa Jerman atau Perancis).[287] Sekolah menengah terkemuka lainnya di kota ini misalnya Kabataş Erkek Lisesi (didirikan tahun 1908)[288] dan Kadıköy Anadolu Lisesi (didirikan tahun 1955).[289]

Pelayanan publik[sunting | sunting sumber]

Pembangkit Listrik Silahtarağa, sekarang menjadi museum seni SantralIstanbul, merupakan satu-satunya sumber listrik di Istanbul antara tahun 1914–1952.

Sistem penyediaan air yang pertama di Istanbul telah ada sejak sejarah awal kota ini; saat itu akuaduk-akuaduk (seperti Akuaduk Valens) menampung air di berbagai tadah.[290] Atas perintah Suleiman yang Luar Biasa, dibangun jaringan penyediaan air Kırkçeşme; pada tahun 1563 jaringan tersebut menyediakan 4.200 meter kubik air ke 158 lokasi setiap harinya.[290] Kemudian hari, untuk menanggapi meningkatnya permintaan masyarakat, air dari beragam mata air disalurkan ke air mancur publik, misalnya Air Mancur Ahmed III, dengan menggunakan jalur-jalur penyediaan yang ada.[291] Saat ini Istanbul memiliki penyediaan air yang disaring dan diklorinasi serta sebuah sistem pengolahan limbah yang dikelola oleh Badan Pengelolaan Selokan dan Air Istanbul (İSKİ).[292]

Pembangkit Listrik Silahtarağa, sebuah pembangkit listrik tenaga batu bara di sepanjang Tanduk Emas, merupakan satu-satunya sumber listrik di Istanbul antara tahun 1914, ketika ruang mesinnya yang pertama dirampungkan, sampai tahun 1952.[293] Setelah berdirinya Republik Turki, pembangkit tersebut direnovasi agar dapat mengakomodir meningkatnya kebutuhan di kota ini; kapasitasnya bertambah dari 23 megawatt pada tahun 1923 hingga puncaknya 120 megawatt pada tahun 1956.[293][294] Penurunan kapasitas terjadi hingga pembangkit tersebut mencapai akhir umur ekonomisnya dan ditutup pada tahun 1983.[293] Otorita Listrik Turki (TEK) yang dikelola oleh negara, untuk masa yang singkat—sejak didirikannya pada tahun 1970 sampai tahun 1984—memonopoli pembangkit dan distribusi tenaga listrik, tetapi sekarang otorita ini—sejak dipisah menjadi Perusahaan Transmisi Pembangkit Listrik Turki (TEAŞ) dan Perusahaan Distribusi Listrik Turki (TEDAŞ)—bersaing dengan berbagai penyedia listrik swasta.[294]

An arched neoclassical building with hanging banners, with a yellow vehicle parked in front
Kantor pos pusat Istanbul saat ini, didirikan pada tahun 1909.[295]

Kementerian Pos dan Telegraf Utsmaniyah didirikan pada tahun 1840 dan kantor posnya yang pertama, yakni Kantor Pos Kekaisaran, dibuka di dekat halaman Masjid Yeni Valide. Pada tahun 1876 telah ada jaringan pengeposan internasional yang pertama antara Istanbul dan daratan di luar Kesultanan Utsmaniyah.[296] Sultan Abdülmecit I memberikan Samuel Morse kehormatan resminya yang pertama berupa hak paten atas telegraf pada tahun 1847, dan pembangunan jaringan telegraf pertama—antara Istanbul dan Edirne—diselesaikan pada waktunya untuk mengumumkan berakhirnya Perang Krimea pada tahun 1856.[297] Kelahiran sistem telepon mulai terlihat di Istanbul pada tahun 1881 dan setelah sentral telepon manual yang pertama mulai beroperasi di Istanbul pada tahun 1909, Kementerian Pos dan Telegraf berubah menjadi Kementerian Pos, Telegraf, dan Telepon.[296][298] Jaringan seluler GSM dikenal di Turki pada tahun 1994, dan Istanbul termasuk salah satu kota pertama yang mendapatkan layanan tersebut.[299] Saat ini layanan jaringan tetap dan telepon genggam dikelola oleh perusahaan-perusahaan swasta setelah Türk Telekom—yang memisahkan diri dari Kementerian Pos, Telegraf, dan Telepon pada tahun 1995—diprivatisasi pada tahun 2005.[296][299] Layanan pos tetap berada dalam kewenangan badan yang sekarang disebut Organisasi Pos dan Telegraf (dengan mempertahankan singkatan PTT).[296]

Pada tahun 2000 Istanbul memiliki 127 rumah sakit, 100 di antaranya dikelola pihak swasta.[300] Warga negara Turki berhak mendapatkan pelayanan kesehatan bersubsidi di rumah sakit yang dikelola negara.[265] Karena rumah sakit umum biasanya penuh atau lambat pelayanannya, rumah sakit swasta lebih diminati bagi mereka yang mampu secara finansial. Prevalensinya mengalami peningkatan yang signifikan selama dekade terakhir, ditandai dengan peningkatan jumlah pasien rawat jalan dari 6 persen pada tahun 2005 hingga 23 persen pada tahun 2009.[265][301] Banyak dari rumah sakit swasta ini, serta beberapa rumah sakit umum, dilengkapi dengan peralatan berteknologi tinggi, misalnya mesin MRI, atau berhubungan dengan pusat penelitian medis.[302] Turki memiliki lebih banyak rumah sakit yang terakreditasi berdasarkan Joint Commission berbasis Amerika Serikat daripada negara lainnya di dunia, dan kebanyakan terkonsentrasi di kota-kota besar. Kualitas pelayanan kesehatan yang tinggi, khususnya di rumah-rumah sakit swasta, berkontribusi terhadap meningkatnya wisata kesehatan dengan tujuan Turki belakangan ini (dengan peningkatan 40 persen antara tahun 2007 dan 2008).[303] Bedah mata menggunakan laser sangat umum di kalangan wisatawan kesehatan, karena Turki dikenal mengkhususkan diri dalam bidang ini.[304]

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Jembatan Fatih Sultan Mehmet merupakan salah satu dari dua jembatan gantung di Selat Bosporus. Jembatan yang ketiga (Jembatan Yavuz Sultan Selim) sedang dibangun di dekat pintu masuk utara selat tersebut di sepanjang pantai Laut Hitam.

Jalan bebas hambatan terkendali yang utama di Istanbul adalah , , , dan . O-1 membentuk jalan lingkar dalam kota yang melintasi Jembatan Bosporus, dan O-2 adalah jalan lingkar luar kota yang melintasi Jembatan (Bosporus Kedua) Fatih Sultan Mehmet. O-2 berlanjut ke barat menuju Edirne dan O-4 berlanjut ke timur menuju Ankara; O-2, O-3, dan O-4 merupakan bagian dari Rute Eropa E80 (Jalan Bebas Hambatan Trans-Eropa) antara perbatasan Turki–Iran dan Portugal.[305] Kedua Jembatan Bosporus tersebut saat ini merupakan satu-satunya penyeberangan jalan antara sisi Eropa dan Asia dari Turki, yang secara keseluruhan dilintasi 400.000 kendaraan setiap hari.[306] Saat ini sedang dibangun Terowongan Eurasia dek-ganda sepanjang 14,6 km di bawah Selat Bosporus, antara Fatih dan Üsküdar.[307] Jembatan Bosporus yang ketiga, awalnya direncanakan pada tahun 1990-an, pada akhirnya mungkin akan terselesaikan, sebab pembangunan Jembatan Yavuz Sultan Selim secara resmi telah dimulai pada tahun 2013.[308] Kedua proyek tersebut sempat diprediksi akan selesai pada tahun 2015, kendati berbagai kelompok pelestari lingkungan mengkhawatirkan jembatan ketiga ini akan membahayakan area hijau yang tersisa di utara Istanbul.[307][308]

Sistem trem nostalgia dan modern di Istanbul.

Sistem pengangkutan umum setempat di Istanbul merupakan suatu jaringan kompleks yang terdiri dari jalur metro, funikular, trem, bus, BRT, dan kapal feri. Tarif angkutan di seluruh moda telah terintegrasi, menggunakan Istanbulkart nirkontak yang diperkenalkan pada tahun 2009, atau perangkat tiket elektronik Akbil yang lebih dahulu digunakan.[309] Trem di Istanbul berawal pada tahun 1872 ketika kuda digunakan untuk menariknya, namun kemudian trem listrik pertama dinonaktifkan pada tahun 1960-an.[310] Dalam pengelolaan Manajemen Umum Terowongan, Jalur Trem, dan Kelistrikan Istanbul (İETT), trem secara perlahan kembali ke kota ini pada tahun 1990-an dengan diperkenalkannya rute nostalgia dan jalur trem modern yang lebih cepat, yang saat ini mengangkut 265.000 penumpang setiap hari.[310][311] Tünel dibuka pada tahun 1875 sebagai jalur rel bawah tanah tertua kedua di dunia (setelah Metropolitan Railway di London).[310] Transportasi tersebut sampai sekarang masih melayani pengangkutan penumpang antara Karaköy dan Jalan İstiklal di sepanjang jalur curam sejauh 573 meter; sebuah funikular yang lebih modern antara Lapangan Taksim dan Kabataş mulai beroperasi pada tahun 2006.[312][313]

Stasiun Metro Istanbul di Levent.

Metro Istanbul meliputi tiga jalur (M1 dan M2 di sisi Eropa serta M4 di sisi Asia) dengan beberapa jalur lainnya (seperti M3, M5, M7, dan Metro-Mini M6) dan ekstensi yang dalam tahap pembangunan.[314][315] Kedua sisi metro Istanbul terhubung di bawah Selat Bosporus oleh terowongan Marmaray, diresmikan pada tahun 2013 sebagai jaringan kereta pertama antara Trakia dan Anatolia.[316] Dengan terselesaikannya Marmaray, penggunaan kereta api di kota ini diharapkan meningkat menjadi 28 persen (dari 4 persen), dengan demikian hanya berada di belakang Tokyo dan Kota New York.[317] Hingga saat tersebut, bus merupakan sarana transportasi di dalam dan antara kedua bagian kota ini, mengakomodir 2,2 juta penumpang setiap harinya.[318] Metrobüs, salah satu bentuk angkutan cepat bus, melintasi Jembatan Bosporus dengan jalur-jalur khusus menuju terminal akhirnya.[319] İDO (Bus Air Istanbul) mengoperasikan gabungan berbagai kapal feri khusus penumpang dan kapal feri penumpang-dan-kendaraan menuju pelabuhan-pelabuhan di kedua sisi Selat Bosporus.[320][321] Dengan berbagai destinasi tambahan di sekitar Laut Marmara, İDO merupakan layanan pengoperasian feri munisipal terbesar di dunia.[322] Terminal kapal pesiar yang utama di kota ini adalah Pelabuhan Istanbul di Karaköy, dengan kapasitas 10.000 penumpang per jam.[323] Sebagian besar pengunjung masuk ke Istanbul melalui jalur udara, namun tiap tahunnya sekitar setengah juta turis asing masuk ke kota ini melalui jalur laut.[216]

Awalnya dibuka pada tahun 1873 dengan bangunan terminal kecil sebagai terminal utama Jalur Kereta Api (Balkan) Rumelia Kesultanan Utsmaniyah, untuk menghubungkan Istanbul dengan Wina, bangunan Terminal Sirkeci yang sekarang dibangun antara tahun 1888–1890 dan menjadi terminal akhir Orient Express dari Paris di bagian timur.

Layanan kereta api internasional dari Istanbul dimulai pada tahun 1889, dengan sebuah jalur antara Bukares dan Terminal Sirkeci İstanbul, yang kemudian menjadi terkenal sebagai terminal ujung timur Orient Express dari Paris.[80] Layanan reguler ke Bukares dan Thessaloniki berlanjut hingga awal tahun 2010-an; destinasi Bukares terputus karena pembangunan Marmaray, sementara destinasi Thessaloniki terhenti karena masalah ekonomi di Yunani.[324][325] Terminal Haydarpaşa dibuka pada tahun 1908, berfungsi sebagai terminal akhir Jalur kereta api Baghdad di bagian barat dan suatu perpanjangan dari Jalur kereta api Hijaz; saat ini tidak ada satupun dari kedua layanan itu yang disediakan secara langsung dari Istanbul.[326][327][328] Layanan menuju Ankara dan titik lainnya di seluruh Turki normalnya disediakan oleh Jawatan Kereta Api Negara Turki, tetapi pembangunan Marmaray dan jalur kereta kecepatan tinggi Ankara–Istanbul memaksa ditutupnya stasiun tersebut pada tahun 2012.[329] Stasiun-stasiun baru untuk menggantikan terminal Haydarpaşa dan Sirkeci, serta untuk menghubungkan berbagai jaringan kereta api yang terpisah di kota ini, diharapkan dapat dibuka setelah selesainya proyek Marmaray; sampai saat itu tiba, Istanbul tidak memiliki layanan kereta api antar kota.[329] Sebagai gantinya, terdapat perusahaan-perusahaan bus swasta yang beroperasi. Terminal bus utama di Istanbul merupakan yang terbesar di Eropa, dengan kapasitas harian 15.000 bus dan 600.000 penumpang, melayani berbagai destinasi sampai sejauh Frankfurt.[330][331]

Bandar Udara Internasional Ataturk merupakan bandara utama kota ini, menangani 51,2 juta penumpang pada tahun 2013.[332]

Istanbul memiliki dua bandara internasional. Yang lebih besar yaitu Bandar Udara Internasional Ataturk, 24 kilometer di sebelah barat pusat kota. Bandara ini menangani 51,2 juta penumpang pada tahun 2013, sehingga menjadikannya bandara tersibuk kelima di Eropa dan tersibuk kedelapan belas di dunia.[332] Bandar Udara Internasional Sabiha Gökçen, 45 kilometer di sebelah tenggara pusat kota, dibuka pada tahun 2001 untuk meringankan beban Bandara Atatürk. Dengan didominasi berbagai maskapai penerbangan bertarif rendah, bandara kedua di Istanbul ini segera menjadi populer, terutama sejak pembukaan satu terminal internasional yang baru pada tahun 2009;[333] bandara ini menangani 14,7 juta penumpang pada tahun 2012, setahun setelah Airports Council International menyebutnya sebagai bandara dengan pertumbuhan tercepat di dunia.[334][335] Bandara Atatürk juga mengalami pertumbuhan yang pesat karena antara tahun 2011–2012 kenaikan lalu lintas penumpangnya, yaitu sebesar 20,6 persen, merupakan yang tertinggi di antara 30 bandara teratas di dunia.[332] Karena lalu lintas kedua bandara Istanbul tersebut,[336] ada rencana untuk membangun bandara internasional yang ketiga di pesisir Laut Hitam.[337] Rencana pembangunan sebuah landas pacu baru di Bandara Atatürk telah ditolak karena pertimbangan biaya; sementara kekhawatiran akan masalah lingkungan juga diangkat sehubungan dengan pembangunan bandara baru.[338] Sekarang sedang dibangun bandara internasional baru yang akan menjadi bandara terbesar di dunia saat terselesaikannya keempat tahapan proyek ini, dengan kapasitas untuk melayani 150 juta penumpang per tahun.[339][340][341]

Kota kembar[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Pendirian Byzántion (Bizantium) kadang-kadang, khususnya dalam sumber ensiklopedis atau sumber tersier lainnya, dinyatakan secara tegas pada tahun 667 SM. Para sejarawan memperdebatkan tahun pendirian kota ini secara tepat. Sumber yang sering diambil adalah sejarawan abad ke-5 SM, Herodotos, yang mengatakan bahwa kota tersebut didirikan tujuh belas tahun setelah kota Kalsedon,[45] yang mulai ada sekitar tahun 685 SM. Eusebius sependapat bahwa 685 SM adalah tahun didirikannya Kalsedon, namun menyatakan bahwa Byzántion didirikan pada tahun 659 SM.[46] Di antara para sejarawan yang lebih modern, Carl Roebuck mengusulkan tahun 640-an SM[47] sementara yang lainnya bahkan mengusulkan setelah tahun tersebut. Tahun pendirian Kalsedon sendiri merupakan subjek perdebatan; banyak sumber yang menyebutkan tahun 685 SM,[48] lainnya tahun 675 SM[49] atau bahkan tahun 639 SM (sambil menyebut 619 SM sebagai tahun pendirian Byzántion).[46] Beberapa sumber lebih memilih menyatakan pendirian Bizantium cukup disebutkan pada abad ke-7 SM.
  2. ^ Nama ini telah digunakan sejak sebelum penaklukan Utsmaniyah tahun 1453, tetapi Istanbul dalam bahasa Inggris digunakan secara umum setelah Turki beradaptasi dengan abjad Latin pada tahun 1928 dan mendorong negara-negara lain untuk menggunakan nama Turki kota ini.[1]
  3. ^ a b c Sumber-sumber memberikan data yang bertentangan mengenai luas Istanbul. Sumber yang paling berwenang seharusnya adalah Munisipalitas Metropolitan Istanbul/Istanbul Metropolitan Municipality (MMI), tetapi versi bahasa Inggris situs webnya menyebutkan beberapa angka untuk luas. Satu laman menyebutkan, "Setiap MM terbagi menjadi beberapa Munisipalitas Distrik/District Municipalities ("DM") dan terdapat 27 DM di Istanbul" dengan luas total 1.538,9 kilometer persegi.[88] Laman Sejarah Munisipal tampaknya memunculkan angka yang paling eksplisit dan paling baru, menyatakan bahwa pada tahun 2004, "yurisdiksi Munisipalitas Metropolitan Istanbul diperluas hingga mencakup semua wilayah dalam batas-batas provinsi". Laman itu juga menyatakan bahwa suatu hukum tahun 2008 telah menggabungkan distrik Eminönü ke dalam distrik Fatih (suatu hal yang tidak dipertimbangkan dalam sumber sebelumnya) dan menambah jumlah distrik dalam Istanbul menjadi 39.[89] Luas total tersebut, sebagaimana ditegaskan dalam situs web MMI versi bahasa Turki,[90] dan suatu laman Yurisdiksi dalam situs berbahasa Inggris[91] adalah 5.343 kilometer persegi.
  4. ^ a b Tidak ada kesepakatan—terkadang secara substansial—di kalangan sejarawan mengenai angka populasi Istanbul (Konstantinopel), dan kota lainnya di dunia, sebelum abad ke-20. Suatu tindak lanjut dari Chandler & Fox 1974, Chandler 1987, hlm. 463–505[77] menelaah berbagai perkiraan dari sumber-sumber berbeda dan memilih yang paling mungkin berdasarkan kondisi historis; inilah sumber dari kebanyakan angka populasi antara tahun 100 dan 1914. Rentang angka antara tahun 500 dan 1000 adalah menurut Morris 2010, yang juga melakukan suatu analisis komprehensif dari berbagai sumber, termasuk Chandler (1987); Morris mencatat bahwa banyak dari perkiraan Chandler sepanjang waktu tersebut tampak terlalu besar untuk ukuran kota ini, dan ia menyajikan perkiraan-perkiraan yang lebih kecil. Chandler tidak setuju dengan Turan 2010 mengenai populasi kota pada pertengahan tahun 1920-an (dengan sebelumnya mengemukakan angka 817.000 pada tahun 1925), tetapi catatan dari Turan, hlm. 224, digunakan sebagai sumber angka populasi antara tahun 1924 dan 2005. Angka-angka dari Turan, serta angka tahun 2010,[157] diambil dari Badan Statistik Turki. Peningkatan populasi yang drastis antara tahun 1980 dan 1985 terutama disebabkan oleh perluasan batas kota (lihat bagian Pemerintahan). Penjelasan mengenai perubahan-perubahan populasi dalam masa pra-Republik dapat dilihat pada bagian Sejarah.
  5. ^ PBB mendefinisikan aglomerasi perkotaan sebagai "populasi yang terdapat dalam garis wilayah berdekatan yang dihuni pada tingkat kepadatan perkotaan tanpa memperhatikan batas-batas administratif". Aglomerasi "biasanya menggabungkan penduduk di kota ditambah dengan penduduk di daerah pinggiran yang berada di luar, tapi berdekatan dengan batas-batas kota".[163] Per tanggal 1 Juli 2011, populasi aglomerasi Moskow dan Istanbul masing-masing adalah 11,62 juta dan 11,25 juta.[164] PBB memperkirakan bahwa aglomerasi Istanbul akan melampaui aglomerasi Moskow, menurut jumlah penduduk, sebelum tahun 2015 (masing-masing dengan 12,46 juta dan 12,14 juta), meskipun hasil ekstrapolasi menunjukkan bahwa Istanbul tidak akan melampaui Moskow hingga semester kedua tahun 2013. Suatu revisi dengan data 2013 akan dibuat pada semester pertama 2014.[163]
  6. ^ UEFA sepertinya tidak membuat daftar stadion Kategori 4, tetapi peraturan menetapkan bahwa hanya stadion-stadion elit ini yang berhak menjadi penyelenggara Final Liga Champions UEFA,[250] yang terlaksana di Stadion Olimpiade Atatürk pada tahun 2005, dan Final Liga Eropa UEFA (dahulu Piala UEFA),[251] yang dilaksanakan di Stadion Şükrü Saraçoğlu pada tahun 2009. Türk Telekom Arena tercatat sebagai salah satu stadion elit UEFA karena arsitekturnya.[252]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e Room 2006, hlm. 177
  2. ^ "City mayors:Largest cities in the world by land area, population and density". citymayors.com. Diakses tanggal 26 June 2015. 
  3. ^ Brown, DR. Evrick. Walking in the European City. 
  4. ^ a b c "Turkey: Provinces and Major Cities". www.citytpopulation.de. Citypopulation. 31 December 2014. Diakses tanggal 26 June 2015. The population of the Turkish cities and provinces according to census results and latest register-based tabulations 
  5. ^ "All urban agglomerations of the world with a population of 1 million inhabitants or more". www.citypopulation.de. Citypopulation. 1 April 2015. Diakses tanggal 26 June 2015. 
  6. ^ a b "The Results of Address Based Population Registration System, 2015". Turkish Statistical Institute. 31 December 2015. Diakses tanggal 28 January 2016. 
  7. ^ "Istanbul’s official website opens - TOURISM". hurriyetdailynews.com. 
  8. ^ Wells, John C. (2008), Longman Pronunciation Dictionary (3rd ed.), Longman, ISBN 9781405881180 
  9. ^ Roach, Peter (2011), Cambridge English Pronouncing Dictionary (18th ed.), Cambridge: Cambridge University Press, ISBN 9780521152532 
  10. ^ a b c WCTR Society; Unʼyu Seisaku Kenkyū Kikō 2004, hlm. 281
  11. ^ "conterminous". wiktionary.org. 
  12. ^ Çelik 1993, hlm. xv
  13. ^ a b Masters & Ágoston 2009, hlm. 114–5
  14. ^ Dumper & Stanley 2007, hlm. 320
  15. ^ a b Turan 2010, hlm. 224
  16. ^ a b c "Population and Demographic Structure". Istanbul 2010: European Capital of Culture. Istanbul Metropolitan Municipality. 2008. Diakses tanggal 27 March 2012. 
  17. ^ a b "MasterCard Global Destination Cities Index". 
  18. ^ "The World According to GaWC 2010". Globalization and World Cities (GaWC) Study Group and Network. Loughborough University. Diakses tanggal 8 May 2012. 
  19. ^ Berube, Alan (1 December 2010). "Global Growth on the Orient Express". Brookings Institution blog "The Avenue". Diakses tanggal 14 April 2013. 
  20. ^ a b c d e f "OECD Territorial Reviews: Istanbul, Turkey" (PDF). Policy Briefs. The Organisation for Economic Co-operation and Development. March 2008. Diakses tanggal 20 August 2012. 
  21. ^ "IOC selects three cities as Candidates for the 2020 Olympic Games". The International Olympic Committee. 24 May 2012. Diakses tanggal 18 June 2012. 
  22. ^ Georgacas 1947, hlm. 352ff.
  23. ^ Gregory 2010, hlm. 62–3
  24. ^ Necipoğlu 2010, hlm. 262
  25. ^ a b Masters & Ágoston 2009, hlm. 286
  26. ^ Masters & Ágoston 2009, hlm. 226–7
  27. ^ Finkel 2005, hlm. 57, 383
  28. ^ Necdet Sakaoğlu (1993/94a): "İstanbul'un adları" ["The names of Istanbul"]. In: Dünden bugüne İstanbul ansiklopedisi, ed. Türkiye Kültür Bakanlığı, Istanbul.
  29. ^ "Online Etymology Dictionary". Diakses tanggal 26 June 2015. 
  30. ^ Necdet Sakaoğlu (1993/94a): "İstanbul'un adları" ["The names of Istanbul"]. In: 'Dünden bugüne İstanbul ansiklopedisi', ed. Türkiye Kültür Bakanlığı, Istanbul.
  31. ^ Room 2006, hlm. 177–8
  32. ^ Göktürk, Soysal & Türeli 2010, hlm. 7
  33. ^ Miklagard (The Great City)
  34. ^ Göksel & Kerslake 2005, hlm. 27
  35. ^ Keyder 1999, hlm. 95
  36. ^ Rainsford, Sarah (10 January 2009). "Istanbul's ancient past unearthed". BBC. Diakses tanggal 21 April 2010. 
  37. ^ Algan, O.; Yalçın, M. N. K.; Özdoğan, M.; Yılmaz, Y. C.; Sarı, E.; Kırcı-Elmas, E.; Yılmaz, İ.; Bulkan, Ö.; Ongan, D.; Gazioğlu, C.; Nazik, A.; Polat, M. A.; Meriç, E. (2011). "Holocene coastal change in the ancient harbor of Yenikapı–İstanbul and its impact on cultural history". Quaternary Research 76: 30. doi:10.1016/j.yqres.2011.04.002. 
  38. ^ BBC: "Istanbul's ancient past unearthed" Published on 10 January 2007. Retrieved on 3 March 2010.
  39. ^ "Bu keşif tarihi değiştirir". hurriyet.com.tr. 
  40. ^ "Marmaray kazılarında tarih gün ışığına çıktı". fotogaleri.hurriyet.com.tr. 
  41. ^ "Cultural Details of Istanbul". Republic of Turkey, Minister of Culture and Tourism. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-09-12. Diakses tanggal 2 October 2007. 
  42. ^ Janin, Raymond (1964). Constantinople byzantine. Paris: Institut Français d'Études Byzantines. p. 10f. 
  43. ^ Pliny the Elder, book IV, chapter XI:
    "On leaving the Dardanelles we come to the Bay of Casthenes, ... and the promontory of the Golden Horn, on which is the town of Byzantium, a free state, formerly called Lygos; it is 711 miles from Durazzo, ..."
  44. ^ Bloom & Blair 2009, hlm. 1
  45. ^ Herodotos Sejarah 4.144, diterjemahkan dalam De Sélincourt 2003, hlm. 288
  46. ^ a b Isaac 1986, hlm. 199
  47. ^ Roebuck 1959, hlm. 119, juga disebutkan dalam Isaac 1986, hlm. 199
  48. ^ Lister 1979, hlm. 35
  49. ^ Freely 1996, hlm. 10
  50. ^ Çelik 1993, hlm. 11
  51. ^ De Souza 2003, hlm. 88
  52. ^ Freely 1996, hlm. 20
  53. ^ Freely 1996, hlm. 22
  54. ^ Grant 1996, hlm. 8–10
  55. ^ Limberis 1994, hlm. 11–2
  56. ^ Barnes 1981, hlm. 77
  57. ^ Barnes 1981, hlm. 212
  58. ^ a b Barnes 1981, hlm. 222
  59. ^ a b c Gregory 2010, hlm. 63
  60. ^ a b Klimczuk & Warner 2009, hlm. 171
  61. ^ Dash, Mike (2 March 2012). "Blue Versus Green: Rocking the Byzantine Empire". Smithsonian Magazine. The Smithsonian Institution. Diakses tanggal 30 July 2012. 
  62. ^ Dahmus 1995, hlm. 117
  63. ^ Cantor 1994, hlm. 226
  64. ^ Morris 2010, hlm. 109–18
  65. ^ Gregory 2010, hlm. 324–9
  66. ^ Gregory 2010, hlm. 330–3
  67. ^ Gregory 2010, hlm. 340
  68. ^ Gregory 2010, hlm. 341–2
  69. ^ Reinert 2002, hlm. 258–60
  70. ^ Baynes 1949, hlm. 47
  71. ^ Gregory 2010, hlm. 394–9
  72. ^ Béhar 1999, hlm. 38; Bideleux & Jeffries 1998, hlm. 71.
  73. ^ Holt, Lambton & Lewis 1977, hlm. 306–7
  74. ^ a b Holt, Lambton & Lewis 1977, hlm. 307
  75. ^ Tarasov & Milner-Gulland 2004, hlm. 121; El-Cheikh 2004, hlm. 22.
  76. ^ Holt, Lambton & Lewis 1977, hlm. 735–6
  77. ^ a b Chandler, Tertius; Fox, Gerald (1974). "3000 Years of Urban Growth". London: Academic Press. ISBN 978-0-12-785109-9. 
  78. ^ Shaw & Shaw 1977, hlm. 4–6, 55
  79. ^ Çelik 1993, hlm. 87–9
  80. ^ a b Harter 2005, hlm. 251
  81. ^ Shaw & Shaw 1977, hlm. 230, 287, 306
  82. ^ Çelik 1993, hlm. 31
  83. ^ Freedman, Jeri (2009). The Armenian genocide (1st ed.). New York: Rosen Pub. Group. pp. 21–2. ISBN 1404218254. 
  84. ^ Landau 1984, hlm. 50
  85. ^ Dumper & Stanley 2007, hlm. 39
  86. ^ Keyder 1999, hlm. 11–2, 34–6
  87. ^ Efe & Cürebal 2011, hlm. 718–9
  88. ^ "Districts". Istanbul Metropolitan Municipality. Diakses tanggal 21-12-2011. 
  89. ^ a b c "History of Local Governance in Istanbul". Istanbul Metropolitan Municipality. Diakses tanggal 21-12-2011. 
  90. ^ "İstanbul İl ve İlçe Alan Bilgileri" [Informasi Wilayah Provinsi dan Distrik Istanbul] (dalam Turki). Istanbul Metropolitan Municipality. Diakses tanggal 20-06-2010. 
  91. ^ "Jurisdiction". Istanbul Metropolitan Municipality. Diakses tanggal 21-12-2011. 
  92. ^ "Istanbul from a Bird's Eye View". Governorship of Istanbul. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-05-17. Diakses tanggal 13 June 2010. 
  93. ^ a b "The Topography of İstanbul". Republic of Turkey Ministry of Culture and Tourism. Diakses tanggal 19 June 2012. 
  94. ^ Revkin, Andrew C. (24 February 2010). "Disaster Awaits Cities in Earthquake Zones". The New York Times. Diakses tanggal 13 June 2010. 
  95. ^ Parsons, Tom; Toda, Shinji; Stein, Ross S.; Barka, Aykut; Dieterich, James H. (2000). "Heightened Odds of Large Earthquakes Near Istanbul: An Interaction-Based Probability Calculation". Science (Washington, D.C.: The American Association for the Advancement of Science) 288 (5466): 661–5. Bibcode:2000Sci...288..661P. doi:10.1126/science.288.5466.661. PMID 10784447. 
  96. ^ Traynor, Ian (9 December 2006). "A Disaster Waiting to Happen – Why a Huge Earthquake Near Istanbul Seems Inevitable". The Guardian (UK). Diakses tanggal 13 June 2010. 
  97. ^ Kottek, Markus; Grieser, Jürgen; Beck, Christoph; Rudolf, Bruno; Rube, Franz (June 2006). "World Map of the Köppen-Geiger climate classification updated" (PDF). Meteorologische Zeitschrift 15 (3): 259–263. Bibcode:2006MetZe..15..259K. doi:10.1127/0941-2948/2006/0130. Diakses tanggal 29 March 2013. 
  98. ^ Peel, M. C.; Finlayson, B. L.; McMahon, T. A. (2007). "Updated world map of the Köppen-Geiger climate classification" (PDF). Hydrology and Earth System Sciences 4 (2): 439–473. doi:10.5194/hessd-4-439-2007. Diakses tanggal 29 March 2013. 
  99. ^ "Total Participation Data: August" (dalam Turkish). Turkish State Meteorological Service. Diakses tanggal 6 July 2012. 
  100. ^ a b Efe & Cürebal 2011, hlm. 716–7
  101. ^ "COMPARISONS OF ANNUAL MEANPRECIPITATION GRIDDED AND STATION DATA: AN EXAMPLE FROM ISTANBUL, TURKEY Yıllık Ortalama Gridlenmiş Yağış Verisi ve İstasyon Yağış Verisinin Karşılaştırılması, İstanbul Örneği - USTAOĞLU - Marmara Coğrafya Dergisi". marmara.edu.tr. 
  102. ^ belgrat. "HÜSNÜ YAZICI YAZDIĞI KONULAR". blogspot.com.tr. 
  103. ^ a b "Weather – Istanbul". World Weather. BBC Weather Centre. Diakses tanggal 15 October 2012. 
  104. ^ "Istanbul Enshrouded in Dense Fog". Turkish Daily News. 14 January 2005. Diakses tanggal 15 October 2012. 
  105. ^ "Thick Fog Causes Disruption, Flight Delays in İstanbul". Today's Zaman. 23 November 2009. Diakses tanggal 15 October 2012. 
  106. ^ "Dense Fog Disrupts Life in Istanbul". Today's Zaman. 6 November 2010. Diakses tanggal 15 October 2012. 
  107. ^ a b Pelit, Attila. "When to Go to Istanbul". TimeOut Istanbul. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-12-14. Diakses tanggal 19 December 2011. 
  108. ^ a b c d "Resmi İstatistikler (İl ve İlçelerimize Ait İstatistiki Veriler)" [Official Statistics (Statistical Data of Provinces and Districts) - Istanbul] (dalam Turkish). Turkish State Meteorological Service. Diakses tanggal 29 April 2013. 
  109. ^ Quantic 2008, hlm. 155
  110. ^ Kindap, Tayfin (19 January 2010). "A Severe Sea-Effect Snow Episode Over the City of Istanbul". Natural Hazards 54 (3): 703–23. doi:10.1007/s11069-009-9496-7. ISSN 1573-0840. Diakses tanggal 15 October 2012. 
  111. ^ "Istanbul Winds Battle Over the City". Turkish Daily News. 17 October 2009. Diakses tanggal 15 October 2012. 
  112. ^ a b "Yıllık Toplam Yağış Verileri" [Annual Total Participation Data: Istanbul, Turkey] (dalam Turkish). Turkish State Meteorological Service. Diakses tanggal 6 July 2012. 
  113. ^ "İstanbul Bölge Müdürlüğü'ne Bağlı İstasyonlarda Ölçülen Ekstrem Değerler" [Extreme Values Measured in Istanbul Regional Directorate] (PDF) (dalam Turkish). Turkish State Meteorological Service. Diakses tanggal 27 July 2010. 
  114. ^ Tayanç, Mete; Karaca, Mehmet; Dalfes, H. Nüzhet (1998). "March 1987 Cyclone (Blizzard) over the Eastern Mediterranean and Balkan Region Associated with Blocking". Monthly Weather Review (American Meteorological Society) 126 (11): 3036. Bibcode:1998MWRv..126.3036T. doi:10.1175/1520-0493(1998)126<3036:MCBOTE>2.0.CO;2. Diakses tanggal 27 July 2010. 
  115. ^ "Resmi İstatistikler (İl ve İlçelerimize Ait İstatistiki Veriler)" [Official Statistics (Statistical Data of Provinces and Districts) - Istanbul] (dalam Turkish). Turkish State Meteorological Service. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 November 2013. Diakses tanggal 3 December 2014. 
  116. ^ The Yearly Measurements by Kirecburnu Station Between 1990-1999
  117. ^ The Yearly Measurements by Bahcekoy Station Between 1990-1999
  118. ^ Çelik 1993, hlm. 70, 169
  119. ^ Çelik 1993, hlm. 127
  120. ^ a b c "Besiktas: The Black Eagles of the Bosporus". FIFA. Diakses tanggal 8 April 2012. 
  121. ^ Moonan, Wendy (29 October 1999). "For Turks, Art to Mark 700th Year". The New York Times. Diakses tanggal 4 July 2012. 
  122. ^ Oxford Business Group 2009, hlm. 105
  123. ^ Karpat 1976, hlm. 78–96
  124. ^ Yavuz, Ercan (8 June 2009). "Gov't launches plan to fight illegal construction". Today's Zaman. Diakses tanggal 20 December 2011. 
  125. ^ Rowland Atkinson; Gary Bridge (2005). Gentrification In A Global Context: The New Urban Colonialism. Routledge. pp. 123–. ISBN 978-0-415-32951-4. Diakses tanggal 6 May 2013. 
  126. ^ Jessica Bourque (4 July 2012). "Poor but Proud Istanbul Neighborhood Faces Gentrification". The New York Times. Diakses tanggal 6 May 2013. 
  127. ^ Robert Tait (22 July 2008). "Forced gentrification plan spells end for old Roma district in Istanbul". The Guardian. Diakses tanggal 6 May 2013. 
  128. ^ "New city construction to begin in six months". Hurriyet Daily News. 22 February 2013. Diakses tanggal 6 May 2013. 
  129. ^ Boyar & Fleet 2010, hlm. 247
  130. ^ Taylor 2007, hlm. 241
  131. ^ "Water Supply Systems, Reservoirs, Charity and Free Fountains, Turkish Baths". Republic of Turkey Ministry of Culture and Tourism. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-11-19. Diakses tanggal 29 April 2012. 
  132. ^ Time Out Guides 2010, hlm. 212
  133. ^ "Continuity and Change in Nineteenth-Century Istanbul: Sultan Abdulaziz and the Beylerbeyi Palace", Filiz Yenisehirlioglu, Islamic Art in the 19th Century: Tradition, Innovation, And Eclecticism, 65.
  134. ^ a b Chamber of Architects of Turkey 2006, hlm. 80, 118
  135. ^ Chamber of Architects of Turkey 2006, hlm. 176
  136. ^ Gregory 2010, hlm. 138
  137. ^ Freely 2000, hlm. 283
  138. ^ Necipoğlu 1991, hlm. 180, 136–137
  139. ^ Çelik 1993, hlm. 159
  140. ^ Çelik 1993, hlm. 133–34, 141
  141. ^ "Büyükşehir Belediyesi Kanunu" [Metropolitan Municipal Law]. Türkiye Büyük Millet Meclisi (dalam Turkish). 10 July 2004. Diakses tanggal 30 November 2010. Bu Kanunun yürürlüğe girdiği tarihte; büyükşehir belediye sınırları, İstanbul ve Kocaeli ilinde, il mülkî sınırıdır. (On the date this law goes in effect, the metropolitan city boundaries, in the provinces of İstanbul and Kocaeli, are those of the province.) 
  142. ^ Gül 2012, hlm. 43–9
  143. ^ Çelik 1993, hlm. 42–8
  144. ^ Kapucu & Palabiyik 2008, hlm. 145
  145. ^ Taşan-Kok 2004, hlm. 87
  146. ^ Wynn 1984, hlm. 188
  147. ^ Taşan-Kok 2004, hlm. 87–8
  148. ^ a b Kapucu & Palabiyik 2008, hlm. 153–5
  149. ^ Erder, Sema (November 2009). "Local Governance in Istanbul" (PDF). Istanbul: City of Intersections. Urban Age (London: London School of Economics): 46. Diakses tanggal 16 July 2012. 
  150. ^ a b Kapucu & Palabiyik 2008, hlm. 156
  151. ^ a b "Metropolitan Executive Committee". Istanbul Metropolitan Municipality. Diakses tanggal 21 December 2011. 
  152. ^ Kapucu & Palabiyik 2008, hlm. 155–6
  153. ^ "The Mayor's Biography". Istanbul Metropolitan Municipality. Diakses tanggal 21 December 2011. 
  154. ^ "Organizasyon" [Organization] (dalam Turkish). Istanbul Special Provincial Administration. Diakses tanggal 21 December 2011. 
  155. ^ Organisation for Economic Co-operation and Development 2008, hlm. 206
  156. ^ "Encümen Başkanı" [Head of the Council] (dalam Turkish). Istanbul Special Provincial Administration. Diakses tanggal 21 December 2011. 
  157. ^ "Address Based Population Registration System Results of 2010" (doc). Turkish Statistical Institute. 28 January 2011. Diakses tanggal 24 December 2011. 
  158. ^ Morris 2010, hlm. 113
  159. ^ Chandler 1987, hlm. 463–505
  160. ^ "2007 statistics". tuik. 
  161. ^ "1980 Statistics". tuik. 
  162. ^ "Istanbul Asian and European population details" (dalam Turkish). 2013. Diakses tanggal 16 June 2015. 
  163. ^ a b "Frequently Asked Questions". World Urbanization Prospects, the 2011 Revision. The United Nations. 5-04-2012. Diakses tanggal 20-09-2012. 
  164. ^ "File 11a: The 30 Largest Urban Agglomerations Ranked by Population Size at Each Point in Time, 1950–2025" (xls). World Urbanization Prospects, the 2011 Revision. The United Nations. 5 April 2012. Diakses tanggal 20 September 2012. 
  165. ^ Kamp, Kristina (17 February 2010). "Starting Up in Turkey: Expats Getting Organized". Today's Zaman. Diakses tanggal 27 March 2012. 
  166. ^ a b "Social Structure Survey 2006". KONDA Research. 2006. Diakses tanggal 27 March 2012.  (Note: Accessing KONDA reports directly from KONDA's own website requires registration.)
  167. ^ U.S. Bureau of Democracy, Human Rights, and Labor. "Turkey: International Religious Freedom Report 2007". U.S. Department of State. Diakses tanggal 27 March 2012. 
  168. ^ "History of the Ecumenical Patriarch". The Ecumenical Patriarch of Constantinople. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-06-08. Diakses tanggal 20 June 2012. 
  169. ^ "The Patriarchal Church of Saint George". The Ecumenical Patriarch of Constantinople. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-05-31. Diakses tanggal 20 June 2012. 
  170. ^ Çelik 1993, hlm. 38
  171. ^ Athanasopulos 2001, hlm. 82
  172. ^ "The Greek Minority and its foundations in Istanbul, Gokceada (Imvros) and Bozcaada (Tenedos)". Hellenic Republic Ministry of Foreign Affairs. 21 March 2011. Diakses tanggal 21 June 2012. 
  173. ^ "Istanbul Population 2015". World Population Review. 7 July 2015. 
  174. ^ Khojoyan, Sara (16 October 2009). "Armenian in Istanbul: Diaspora in Turkey welcomes the setting of relations and waits more steps from both countries". Armenia Now. Diakses tanggal 21 June 2012. 
  175. ^ Masters & Ágoston 2009, hlm. 520–1
  176. ^ Wedel 2000, hlm. 182
  177. ^ Amikam Nachmani (2003). Turkey: Facing a New Millenniium : Coping With Intertwined Conflicts. Manchester University Press. pp. 90–. ISBN 978-0-7190-6370-1. Diakses tanggal 5 May 2013. 
  178. ^ Milliyet Konda Araştırma (2006). "Biz Kimiz: Toplumsal Yapı Araştırması" (PDF). Diakses tanggal 4 May 2013. 
  179. ^ Agirdir, Bekir (2008). "Kürtler ve Kürt Sorunu" (PDF). KONDA. Diakses tanggal 4 May 2013. 
  180. ^ Bekir Agirdir. "Kürtlerin nüfusu 11 milyonda İstanbul"da 2 milyon Kürt yaşıyor". Diakses tanggal 4 May 2013. 
  181. ^ Christiane Bird (18 December 2007). A Thousand Sighs, A Thousand Revolts: Journeys in Kurdistan. Random House Publishing Group. pp. 308–. ISBN 978-0-307-43050-2. Diakses tanggal 4 May 2013. 
  182. ^ Elma Gabela (5 June 2011). "Turkey’s Bosniak communities uphold their heritage, traditions". Today's Zaman. Diakses tanggal 2011-09-20. 
  183. ^ Rôzen 2002, hlm. 55–8, 49
  184. ^ Rôzen 2002, hlm. 49–50
  185. ^ Brink-Danan 2011, hlm. 176
  186. ^ ʻAner 2005, hlm. 367
  187. ^ Schmitt 2005, passim
  188. ^ "Ruling AKP's demand for list of ballot box clerks raises election fraud concerns - POLITICS". hurriyetdailynews.com. 
  189. ^ "Election protests in Turkey as opposition cries foul". Reuters. 
  190. ^ "Turkey's AKP Accused of Systemic Election Fraud Plots for Early Presidential and National Elections". nsnbc international. 
  191. ^ "Trouble in Turkey’s Elections - Erik Meyersson". Erik Meyersson. 
  192. ^ http://www.aydinlikdaily.com/Detail/Electoral-Fraud-Discovered-In-Sarıyer-Istanbul/2543#.VE-UaofA76Y
  193. ^ "LiveLeak.com - TURKEY - Election FRAUD (VIDEO), burned non-AKP votes". liveleak.com. 
  194. ^ "Bloomberg Business". Bloomberg.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-06-06. 
  195. ^ "İSTANBUL SEÇİM SONUÇLARI". haberler.com. 
  196. ^ "Global MetroMonitor". Brookings Institution. 30 November 2012. Diakses tanggal 13 April 2013. 
  197. ^ "The Most Dynamic Cities of 2025". Foreign Policy. September–October 2012. Diakses tanggal 13 April 2013. 
  198. ^ a b "Presentation of Reference City: Istanbul". Urban Green Environment. 2001. Diakses tanggal 30 December 2011. 
  199. ^ Geromel, Ricardo (14 March 2013). "Forbes Top 10 Billionaire Cities - Moscow Beats New York Again". Forbes. Diakses tanggal 27 July 2013. 
  200. ^ "Dış Ticaretin Lokomotifi İstanbul" [Istanbul is the Locomotive of Foreign Trade] (dalam Turkish). NTV-MSNBC. 13 February 2006. Diakses tanggal 28 March 2012. 
  201. ^ Bilgic, Taylan (5 April 2013). "Istanbul Opens New Bourse as Erdogan Seeks to Build Finance Hub". Bloomberg News. Diakses tanggal 14 April 2013. 
  202. ^ Odabaşı, Attila; Aksu, Celal; Akgiray, Vedat (December 2004). "The Statistical Evolution of Prices on the Istanbul Stock Exchange". The European Journal of Finance (London: Routledge) 10 (6): 510–25. doi:10.1080/1351847032000166931. 
  203. ^ "History of the Bank". The Ottoman Bank Archives and Research Centre. Diakses tanggal 28 March 2012. 
  204. ^ "Milestones in ISE History". Istanbul Stock Exchange. 2012. Diakses tanggal 28 March 2012. 
  205. ^ Mark Bentley & Benjamin Harvey (17 September 2012). "Istanbul Aims to Outshine Dubai With $2.6 Billion Bank Center". Bloomberg Markets Magazine. Diakses tanggal 5 May 2013. 
  206. ^ Oxford Business Group 2009, hlm. 112
  207. ^ Jones, Sam, and agencies (27 April 2011). "Istanbul's new Bosphorus canal 'to surpass Suez or Panama'". The Guardian. Diakses tanggal 29 April 2012. 
  208. ^ Organisation for Economic Co-operation and Development 2008, hlm. 80
  209. ^ "Ports of Turkey". Cerrahogullari T.A.S. Diakses tanggal 28 August 2012. 
  210. ^ Cavusoglu, Omer (March 2010). "Summary on the Haydarpasa Case Study Site" (PDF). Cities Programme. London School of Economics. Diakses tanggal 3 April 2012. 
  211. ^ Zeybek, Hülya; Kaynak, Muhtesem (27–30 May 2008). "What Role for Turkish Ports in the Regional Logistics Supply Chains?" (PDF). International Conference on Information Systems and Supply Chain. Diakses tanggal 28 August 2012. 
  212. ^ Organisation for Economic Co-operation and Development 2008, hlm. 82
  213. ^ Organisation for Economic Co-operation and Development 2008, hlm. 143
  214. ^ Organisation for Economic Co-operation and Development 2008, hlm. 81
  215. ^ Kerimoğlu, Ebra; Ciraci, Hale. "Urban Tourism: An Analysis of Visitors to Istanbul" (PDF). Vienna University of Economics and Business. 
  216. ^ a b c "Istanbul '10" (PDF). Turkey Tourism Market Research Reports. Istanbul Valuation and Consulting. 2010. Diakses tanggal 29 March 2012. [nonaktif] (n.b. Source indicates that the Topkapı Palace Museum and the Hagia Sophia together bring in 55 million TL, approximately $30 million in 2010, on an annual basis.)
  217. ^ a b "İstanbul – Archaeology Museum". Republic of Turkey Ministry of Culture and Tourism. Diakses tanggal 19 April 2012. 
  218. ^ Göktürk, Soysal & Türeli 2010, hlm. 8
  219. ^ Reisman 2006, hlm. 88
  220. ^ Göktürk, Soysal & Türeli 2010, hlm. 2–4
  221. ^ a b Göktürk, Soysal & Türeli 2010, hlm. 221–3
  222. ^ Göktürk, Soysal & Türeli 2010, hlm. 223–4
  223. ^ Hansen, Suzy (10 February 2012). "The Istanbul Art-Boom Bubble". The New York Times. Diakses tanggal 19 April 2012. 
  224. ^ Göktürk, Soysal & Türeli 2010, hlm. 130–1
  225. ^ Göktürk, Soysal & Türeli 2010, hlm. 133–4
  226. ^ Göktürk, Soysal & Türeli 2010, hlm. 146
  227. ^ Göktürk, Soysal & Türeli 2010, hlm. 165
  228. ^ Nikitin, Nikolaj (6 March 2012). "Golden Age for Turkish Cinema". Credit-Suisse. Diakses tanggal 6 July 2012. 
  229. ^ Köksal 2012, hlm. 24–5
  230. ^ "History". The Istanbul Foundation for Culture and Arts. Diakses tanggal 13 April 2012. 
  231. ^ Gibbons, Fiachra (21 September 2011). "10 of the Best Exhibitions at the Istanbul Biennial". The Guardian. Diakses tanggal 13 April 2012. 
  232. ^ Hensel, Michael; Sungurogl, Defne; Ertaş, Hülya, ed. (January–February 2010). "Turkey at the Threshold". Architectural Design (London: John Wiley & Sons) 80 (1). ISBN 978-0-470-74319-5. 
  233. ^ a b Köse 2009, hlm. 91–2
  234. ^ Taşan-Kok 2004, hlm. 166
  235. ^ Emeksiz, İpek (3 September 2010). "Abdi İpekçi Avenue to be new Champs Elysee". Hürriyet Daily News. Diakses tanggal 28 April 2012. 
  236. ^ "Shopping in Singapore is Better than Paris". CNN. 6 January 2012. Diakses tanggal 28 April 2012. 
  237. ^ Schäfers, Marlene (26 July 2008). "Managing the Difficult Balance Between Tourism and Authenticity". Hürriyet Daily News. Diakses tanggal 29 April 2012. 
  238. ^ Schillinger, Liesl (8 July 2011). "A Turkish Idyll Lost in Time". The New York Times. Diakses tanggal 29 April 2012. 
  239. ^ Freely 2011, hlm. 429
  240. ^ Keyder 1999, hlm. 34
  241. ^ Kugel, Seth (17 July 2011). "The $100 Istanbul Weekend". The New York Times. Diakses tanggal 29 April 2012. 
  242. ^ Knieling & Othengrafen 2009, hlm. 228–34
  243. ^ Tomasetti, Kathryn; Rutherford, Tristan (23 March 2012). "A Big Night Out in Istanbul – And a Big Breakfast the Morning After". The Guardian. Diakses tanggal 29 April 2012. 
  244. ^ a b "Galatasaray: The Lions of the Bosporus". FIFA. Diakses tanggal 10 April 2012. 
  245. ^ "UEFA Champions League 2007/08 – History – Fenerbahçe". The Union of European Football Associations. 8 October 2011. Diakses tanggal 10 April 2012. 
  246. ^ "Türkiye Basketbol Ligleri" [Turkish Basketball League] (dalam Turkish). The Turkish Basketball League. 27 June 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 June 2012. 
  247. ^ "List of Certified Athletics Facilities" (PDF). The International Association of Athletics Federations. 1 January 2013. Diakses tanggal 2 January 2013. 
  248. ^ "2008/09: Pitmen strike gold in Istanbul". The Union of European Football Associations. 20 May 2009. Diakses tanggal 10 April 2012. 
  249. ^ Aktaş, İsmail (14 March 2012). "Aşçıoğlu Sues Partners in Joint Project Over Ali Sami Yen Land". Hürriyet Daily News. Diakses tanggal 3 July 2012. 
  250. ^ "Regulations of the UEFA European Football Championship 2010–12" (PDF). The Union of European Football Associations. p. 14. Diakses tanggal 10 April 2012. 
  251. ^ "Regulations of the UEFA Europa League 2010/11" (PDF). The Union of European Football Associations. p. 17. Diakses tanggal 10 April 2012. 
  252. ^ "Türk Telekom Arena Istanbul". 'asp' Architekten. Diakses tanggal 5 July 2012. 
  253. ^ "2010 FIBA World Championship Istanbul: Arenas". FIBA. Diakses tanggal 10 April 2012. 
  254. ^ "Istanbul – Arenas". FIBA. 2010. Diakses tanggal 29 June 2012. 
  255. ^ "Fenerbahce Ulker's new home, Ulker Sports Arena, opens". Euroleague Basketball. 24 January 2012. Diakses tanggal 29 June 2012. 
  256. ^ Wilson, Stephen (2 September 2011). "2020 Olympics: Six cities lodge bids for the games". The Christian Science Monitor. Diakses tanggal 29 June 2012. 
  257. ^ "Events". FIA World Touring Car Championship. 2012. Diakses tanggal 29 June 2012. [nonaktif]
  258. ^ "The Circuits". European Le Mans Series. 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 July 2012. Diakses tanggal 3 July 2012. 
  259. ^ Richards, Giles (22 April 2011). "Turkey Grand Prix Heads for the Scrapyard Over $26m Price Tag". The Guardian. Diakses tanggal 3 July 2012. 
  260. ^ "2012 Yarış Programı ve Genel Yarış Talimatı" [2012 Race Schedule and General Sailing Instructions] (dalam Turkish). The Istanbul Sailing Club. 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Juni 2012. Diakses tanggal 3 July 2012. 
  261. ^ Turkish Daily News (23 Agustus 2008). "Sailing Week Starts in Istanbul". Hürriyet Daily News. Diakses tanggal 3 Juli 2012. 
  262. ^ "About Us". The Turkish Offshore Racing Club. 31 March 2012. Diakses tanggal 3 Juli 2012. 
  263. ^ "Races". F1 Powerboat World Championship. 2012. Diakses tanggal 3 Juli 2012. 
  264. ^ Brummett 2000, hlm. 11, 35, 385–6
  265. ^ a b c d "Country Profile: Turkey" (PDF). The Library of Congress Federal Research Division. August 2008. Diakses tanggal 8 May 2012. 
  266. ^ "Gazete Net Satışları" [Net Sales of Newspapers]. Medyatava (dalam Turkish). 11 March 2013. Diakses tanggal 12 March 2013. [nonaktif]
  267. ^ a b "TRT – Radio". The Turkish Radio and Television Corporation. Diakses tanggal 8 May 2012. [nonaktif]
  268. ^ Time Out Guides 2010, hlm. 224
  269. ^ "TRT – Television". The Turkish Radio and Television Corporation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 August 2011. Diakses tanggal 8 May 2012. 
  270. ^ Norris 2010, hlm. 184
  271. ^ "Chris Morris". BBC. Diakses tanggal 8 May 2012. 
  272. ^ "History". Istanbul University. 11 August 2011. Diakses tanggal 20 August 2012. [nonaktif]
  273. ^ "History". Istanbul Technical University. Diakses tanggal 4 July 2012. 
  274. ^ "University Profile: Istanbul Technical University, Turkey". Board of European Students of Technology. Diakses tanggal 30 March 2012. 
  275. ^ "State Universities". The Turkish Council of Higher Education. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 February 2012. Diakses tanggal 30 March 2012. 
  276. ^ "About Marmara". Marmara University. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2012. Diakses tanggal 4 July 2012. 
  277. ^ a b Doğramacı, İhsan (August 2005). "Private Versus Public Universities: The Turkish Experience" (DOC). 18th International Conference on Higher Education. Ankara. Diakses tanggal 30 March 2012. 
  278. ^ "History of RC". Robert College. 2012. Diakses tanggal 15 October 2012. 
  279. ^ "Private Universities". The Turkish Council of Higher Education. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 February 2012. Diakses tanggal 30 March 2012. 
  280. ^ "Baraja nazır en akıllı kent". Hürriyet. 4 May 2013. Diakses tanggal 5 May 2013. 
  281. ^ "AECOM expands Bio Istanbul role with project management appointment". aecom.com. AECOM. 4 September 2012. Diakses tanggal 4 May 2013. [nonaktif]
  282. ^ "2007 Yılına Ait Veriler" [Data for 2007] (dalam Turkish). Governorship of Istanbul. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 August 2011. Diakses tanggal 30 March 2012. 
  283. ^ "Historique" [History] (dalam French). Galatasaray University. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 March 2012. Diakses tanggal 30 March 2012. 
  284. ^ "Millî Eğitim Bakanlığı Anadolu Liseleri Yönetmeliği" [Ministry of Education Regulation on Anatolian High Schools] (dalam Turkish). Ministry of Education. 5 November 1999. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 June 2012. Diakses tanggal 30 March 2012. 
  285. ^ "Galatasaray Lisesi". Galatasaray High School. Diakses tanggal 4 July 2012. 
  286. ^ "The History of the Italian School". Liceo Italiano. Diakses tanggal 3 July 2012. 
  287. ^ "Principles of Education". Darüşşafaka High School. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 May 2012. Diakses tanggal 6 July 2012. 
  288. ^ "Kabataş Erkek Lisesi" (dalam Turkish). Kabataş Erkek Lisesi. Diakses tanggal 31 March 2012. 
  289. ^ "KAL Uygulamalı Yabancı Dil Laboratuvarı" [KAL Applied Foreign Language Lab] (dalam Turkish). Kadıköy Anadolu Lisesi. Diakses tanggal 31 March 2012. 
  290. ^ a b "Istanbul and the History of Water in Istanbul". Istanbul Water and Sewerage Administration. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 September 2007. Diakses tanggal 11 March 2006. 
  291. ^ Tigrek & Kibaroğlu 2011, hlm. 33–4
  292. ^ "İSKİ Administration". Istanbul Water and Sewerage Administration. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 September 2007. Diakses tanggal 31 March 2012. 
  293. ^ a b c "Silahtarağa Power Plant". SantralIstanbul. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 July 2012. Diakses tanggal 31 March 2012. 
  294. ^ a b "Short History of Electrical Energy in Turkey". Turkish Electricity Transmission Company. 2001. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 November 2009. Diakses tanggal 5 July 2012. [nonaktif]
  295. ^ "Central Post Office". Emporis. Diakses tanggal 4 April 2012. 
  296. ^ a b c d "About Us | Brief History". The Post and Telegraph Organization. Diakses tanggal 31 March 2012. 
  297. ^ Masters & Ágoston 2009, hlm. 557
  298. ^ Shaw & Shaw 1977, hlm. 230
  299. ^ a b "About Türk Telekom: History". Türk Telekom. Diakses tanggal 31 March 2012. 
  300. ^ Sanal 2011, hlm. 85
  301. ^ Oxford Business Group 2009, hlm. 197
  302. ^ Oxford Business Group 2009, hlm. 198
  303. ^ Connell 2010, hlm. 52–3
  304. ^ Papathanassis 2011, hlm. 63
  305. ^ Google, Inc. Peta Google – Istanbul Overview [peta]. Kartografi oleh Google, Inc. Diakses tanggal 1 April 2012.
  306. ^ Efe & Cürebal 2011, hlm. 720
  307. ^ a b ERM Group (Germany and UK) and ELC-Group (Istanbul) (January 2011). "Volume I: Non Technical Summary (NTS)" (PDF). Eurasia Tunnel Environmental and Social Impact Assessment. The European Investment Bank. Diakses tanggal 4 July 2012. 
  308. ^ a b Letsch, Constanze (8 June 2012). "Plan for New Bosphorus Bridge Sparks Row Over Future of Istanbul". The Guardian. Diakses tanggal 4 July 2012. 
  309. ^ Songün, Sevim (16 July 2010). "Istanbul Commuters Skeptical of Transit Change". Hürriyet Daily News. Diakses tanggal 5 July 2012. 
  310. ^ a b c "Chronological History of IETT". Istanbul Electricity, Tramway and Tunnel General Management. Diakses tanggal 1 April 2012. [nonaktif]
  311. ^ "T1 Bağcılar–Kabataş Tramvay Hattı" [T1 Bağcılar–Kabataş Tram Line] (dalam Turkish). İstanbul Ulaşım A.Ş. (Istanbul Transport Corporation). Diakses tanggal 20 August 2012. 
  312. ^ "Tunnel". Istanbul Electricity, Tramway and Tunnel. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 January 2012. Diakses tanggal 3 April 2012.  (Note: It is apparent this is merely a machine translation of the original Turkish page.)
  313. ^ "F1 Taksim–Kabataş Füniküler Hattı" [F1 Bağcılar–Kabataş Funicular Line] (dalam Turkish). İstanbul Ulaşım A.Ş. (Istanbul Transport Corporation). Diakses tanggal 20 August 2012. 
  314. ^ "Raylı Sistemler" [Rail Systems] (dalam Turkish). İstanbul Ulaşım A.Ş. (Istanbul Transport Corporation). Diakses tanggal 20 August 2012. 
  315. ^ "Ağ Haritaları" [Network Maps] (dalam Turkish). İstanbul Ulaşım A.Ş. (Istanbul Transport Corporation). Diakses tanggal 20 August 2012. 
  316. ^ "Turkey: Connecting Continents". Economic Updates. Oxford Business Group. 7 March 2012. Diakses tanggal 3 April 2012. 
  317. ^ Efe & Cürebal 2011, hlm. 723
  318. ^ "Public Transportation in Istanbul". Istanbul Electricity, Tramway and Tunnel General Management. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 January 2013. Diakses tanggal 3 April 2012. 
  319. ^ "Metrobus". Istanbul Electricity, Tramway and Tunnel General Management. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 October 2011. Diakses tanggal 3 April 2012. 
  320. ^ "Interaktif Haritalar | İç Hatlar" [Interactive Map of Timetables | Inner-City Lines] (dalam Turkish). İDO. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 May 2012. Diakses tanggal 3 April 2012. 
  321. ^ "Dış Hatlar" [Interactive Map of Timetables | Inter-City Lines] (dalam Turkish). İDO. Diakses tanggal 3 April 2012. [nonaktif]
  322. ^ Grytsenko, Sergiy (26 September 2011). "EBRD Supports Privatisation of Ferry Operations in Istanbul". The European Bank for Reconstruction and Development. Diakses tanggal 4 April 2012. [nonaktif]
  323. ^ "Liman Hizmetleri" [Port Services] (dalam Turkish). Turkey Maritime Organization. 10 February 2011. Diakses tanggal 28 August 2012. [nonaktif]
  324. ^ "Bölgesel Yolcu Trenleri" [Regional Passenger Trains] (dalam Turkish). Turkish State Railways. Diakses tanggal 3 April 2012. 
  325. ^ Keenan, Steve (22 June 2012). "How Your Greek Summer Holiday Can Help Save Greece". The Guardian. Diakses tanggal 28 September 2012. 
  326. ^ "Haydarpasa Train Station". Emporis. Diakses tanggal 3 April 2012. 
  327. ^ Head, Jonathan (16 February 2010). "Iraq – Turkey railway link re-opens". BBC. Diakses tanggal 3 April 2012. 
  328. ^ "Transports to Middle-Eastern Countries". Turkish National Railways. Diakses tanggal 3 April 2012. [nonaktif]
  329. ^ a b Akay, Latifa (5 February 2012). "2012 Sees End of Line for Haydarpaşa Station". Today's Zaman. Diakses tanggal 3 April 2012. 
  330. ^ "İstanbul Otogarı" [Istanbul Bus Station] (dalam Turkish). Avrasya Terminal İşletmeleri A.Ş. (Eurasian Terminal Management, Inc.). Diakses tanggal 3 April 2012. [nonaktif]
  331. ^ "Eurolines Germany–Deutsche Touring GmbH–Europabus". Touring. Diakses tanggal 3 April 2012. 
  332. ^ a b c "Preliminary 2013 World Airport Traffic and Rankings". Airports Council International. 17 March 2014. Diakses tanggal 25 March 2014. 
  333. ^ Strauss, Delphine (25 November 2009). "Sabiha Gökçen: New Terminal Lands On Time and Budget". The Financial Times. Diakses tanggal 4 July 2012. 
  334. ^ "Yolcu Trafiği (Gelen-Giden)" [Passenger Traffic (Incoming-Outgoing)] (PDF) (dalam Turkish). General Directorate of State Airports Authority. Diakses tanggal 30 March 2013. 
  335. ^ "Sabiha Gökçen Named World's Fastest Growing Airport". Today's Zaman. 18 August 2011. Diakses tanggal 4 April 2012. 
  336. ^ "‘Third airport a must to ease air traffic in İstanbul’". Today's Zaman. 29 April 2012. Diakses tanggal 6 May 2013. 
  337. ^ Ozge Ozbilgin (3 May 2013). "Turkish firms win 22 billion euro Istanbul airport tender". Reuters. Diakses tanggal 5 May 2013. 
  338. ^ "Consortium wins Istanbul airport tender for 22.1 billion euros". Hurriyet Daily News. 3 May 2013. Diakses tanggal 6 May 2013. 
  339. ^ "It will be the biggest airport of the world". 24 January 2013. Diakses tanggal 24 January 2013. 
  340. ^ Newsweek: "Istanbul's New Erdoğan-Backed Airport to Be Named After... Erdoğan"
  341. ^ "Erdogan Airport: Istanbul's Super Hub 'to be Named After Turkey's President-Elect'". International Business Times UK. 

Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • ʻAner, Nadav (2005). Pergola, Sergio Della; Gilboa, Amos; Ṭal, Rami, ed. The Jewish People Policy Planning Institute Planning Assessment, 2004–2005: The Jewish People Between Thriving and Decline. Jerusalem: Gefen Publishing House Ltd. ISBN 978-965-229-346-6. 
  • Athanasopulos, Haralambos (2001). Greece, Turkey, and the Aegean Sea: A Case Study in International Law. Jefferson, N.C.: McFarland & Company, Inc. ISBN 978-0-7864-0943-3. 
  • Barnes, Timothy David (1981). Constantine and Eusebius. Cambridge, Mass.: Harvard University Press. ISBN 978-0-674-16531-1. 
  • Baynes, Norman H. (1949). Baynes, Norman H.; Moss, Henry S. L. B, ed. Byzantium: An Introduction to East Roman Civilization. Oxford, Eng.: Clarendon Press. ISBN 978-0-674-16531-1. 
  • Béhar, Pierre (1999). Vestiges d'Empires: La Décomposition de l'Europe Centrale et Balkanique. Paris: Éditions Desjonquères. ISBN 2-84321-015-1. 
  • Bideleux, Robert; Jeffries, Ian (1998). A History of Eastern Europe: Crisis and Change. New York and London: Routledge. ISBN 0-415-16111-8. 
  • Boyar, Ebru; Fleet, Kate (2010). A Social History of Ottoman Istanbul. Cambridge, Eng.: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-13623-5. 
  • Bloom, Jonathan M.; Blair, Sheila (2009). The Grove Encyclopedia of Islamic Art and Architecture: Delhi to Mosque. Oxford University Press. p. 1. ISBN 978-0-19-530991-1. Diakses tanggal 11 April 2013. Whatever the prehistoric antecedents of Istanbul, the continuous historical development of the site began with the foundation of a Greek colony from Megara in the mid-7th century BCE... 
  • Brink-Danan, Marcy (2011). Jewish Life in Twenty-First-Century Turkey: The Other Side of Tolerance. New Anthropologies of Europe. Bloomington, Ind.: Indiana University Press. ISBN 978-0-253-35690-1. 
  • Brummett, Palmira Johnson (2000). Image and Imperialism in the Ottoman Revolutionary Press, 1908–1911. Albany, N.Y.: SUNY Press. ISBN 978-0-7914-4463-4. 
  • Cantor, Norman F. (1994). Civilization of the Middle Ages. New York: HarperCollins. ISBN 978-0-06-092553-6. 
  • Çelik, Zeynep (1993). The Remaking of Istanbul: Portrait of an Ottoman City in the Nineteenth Century. Berkeley, Calif., & Los Angeles: University of California Press. ISBN 978-0-520-08239-7. 
  • Chamber of Architects of Turkey (2006). Architectural Guide to Istanbul: Historic Peninsula 1. Istanbul: Chamber of Architects of Turkey, Istanbul Metropolitan Branch. ISBN 978-975-395-899-8. 
  • Chandler, Tertius (1987). Four Thousand Years of Urban Growth: An Historical Census. Lewiston, N.Y.: St. David's University Press. ISBN 978-0-88946-207-6. 
  • Connell, John (2010). Medical Tourism. CAB Books. Wallingford, Eng.: CABI. ISBN 978-1-84593-660-0. 
  • Dahmus, Joseph (1995). A History of the Middle Ages. New York: Barnes & Noble Publishing. ISBN 978-0-7607-0036-5. 
  • De Sélincourt, Aubery (2003). Marincola, John M, ed. The Histories. Penguin Classics. London: Penguin Books. ISBN 978-0-14-044908-2. 
  • De Souza, Philip (2003). The Greek and Persian Wars, 499-386 B.C. London: Routledge. ISBN 978-0-415-96854-6. 
  • Dumper, Michael; Stanley, Bruce E., ed. (2007). Cities of the Middle East and North Africa: A Historical Encyclopedia. Santa Barbara, Calif.: ABC-CLIO. ISBN 978-1-57607-919-5. 
  • Efe, Recep; Cürebal, Isa (2011). "Impacts of the "Marmaray" Project (Bosphorus Tube Crossing, Tunnels, and Stations) on Transportation and Urban Environment in Istanbul". Di Brunn, Stanley D. Engineering Earth: The Impacts of Megaengineering Projects. London & New York: Springer. pp. 715–34. ISBN 978-90-481-9919-8. 
  • El-Cheikh, Nadia Maria (2004). Byzantium Viewed by the Arabs. Cambridge, MA: Harvard University Press. ISBN 0-932885-30-6. 
  • Finkel, Caroline (2005). Osman's Dream: The Story of the Ottoman Empire, 1300–1923. New York: Basic Books. ISBN 978-0-465-02396-7. 
  • Freely, John (1996). Istanbul: The Imperial City. New York: Viking. ISBN 978-0-670-85972-6. 
  • Freely, John (2000). The Companion Guide to Istanbul and Around the Marmara. Woodbridge, Eng.: Companion Guides. ISBN 978-1-900639-31-6. 
  • Freely, John (2011). A History of Ottoman Architecture. Southampton, Eng.: WIT Press. ISBN 978-1-84564-506-9. 
  • Georgacas, Demetrius John (1947). "The Names of Constantinople". Transactions and Proceedings of the American Philological Association (The Johns Hopkins University Press) 78: 347–67. doi:10.2307/283503. JSTOR 283503. 
  • Göksel, Aslı; Kerslake, Celia (2005). Turkish: A Comprehensive Grammar. Comprehensive Grammars. Abingdon, Eng.: Routledge. ISBN 978-0-415-21761-3. 
  • Göktürk, Deniz; Soysal, Levent; Türeli, İpek, ed. (2010). Orienting Istanbul: Cultural Capital of Europe?. New York: Routledge. ISBN 978-0-415-58011-3. 
  • Grant, Michael (1996). The Severans: The Changed Roman Empire. London: Routledge. ISBN 978-0-415-12772-1. 
  • Gregory, Timothy E. (2010). A History of Byzantium. Oxford, Eng.: John Wiley and Sons. ISBN 978-1-4051-8471-7. 
  • Gül, Murat (2012). The Emergence of Modern Istanbul: Transformation and Modernisation of a City (Revised Paperback ed.). London: IB.Tauris. ISBN 978-1780763743. 
  • Harter, Jim (2005). World Railways of the Nineteenth Century: A Pictorial History in Victorian Engravings (illustrated ed.). Baltimore: Johns Hopkins University Press. ISBN 978-0-8018-8089-6. 
  • Holt, Peter M.; Lambton, Ann K. S.; Lewis, Bernard, ed. (1977). The Cambridge History of Islam 1A (illustrated, reprint ed.). Cambridge, Eng.: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-29135-4. 
  • Isaac, Benjamin H. (1986). The Greek Settlements in Thrace Until the Macedonian Conquest (illustrated ed.). Leiden, the Neth.: BRILL. ISBN 978-90-04-06921-3. 
  • Kapucu, Naim; Palabiyik, Hamit (2008). Turkish Public Administration: From Tradition to the Modern Age. USAK Publications 17. Ankara: USAK. ISBN 978-605-4030-01-9. 
  • Karpat, Kemal H. (1976). The Gecekondu: Rural Migration and Urbanization (illustrated ed.). Cambridge, Eng.: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-20954-0. 
  • Keyder, Çağlar, ed. (1999). Istanbul: Between the Global and the Local. Lanham, Md.: Rowman & Littlefield. ISBN 978-0-8476-9495-2. 
  • King, Charles (2014). Midnight at the Pera Palace, The birth of modern Istanbul. Norton & Cy. ISBN 9780393089141-. 
  • Klimczuk, Stephen; Warner, Gerald (2009). Secret Places, Hidden Sanctuaries: Uncovering Mysterious Sights, Symbols, and Societies. New York: Sterling Publishing Company, Inc. ISBN 978-1-4027-6207-9. 
  • Knieling, Jörg; Othengrafen, Frank (2009). Planning Cultures in Europe: Decoding Cultural Phenomena in Urban and Regional Planning. Urban and Regional Planning and Development. Surrey, Eng.: Ashgate Publishing, Ltd. ISBN 978-0-7546-7565-5. 
  • Köksal, Özlem, ed. (2012). World Film Locations: Istanbul. Bristol, Eng.: Intellect Books. ISBN 978-1-84150-567-1. 
  • Köse, Yavuz (2009). "Vertical Bazaars of Modernity: Western Department Stores and Their Staff in Istanbul (1889–1921)". Di Atabaki, Touraj; Brockett, Gavin. Ottoman and Republican Turkish Labour History. Cambridge, Eng.: Cambridge University Press. pp. 91–114. ISBN 978-0-521-12805-6. 
  • Landau, Jacob M. (1984). Atatürk and the Modernization of Turkey. Leiden, the Neth.: E.J. Brill. ISBN 978-90-04-07070-7. 
  • Limberis, Vasiliki (1994). Divine Heiress: The Virgin Mary and the Creation of Christian Constantinople. London: Routledge. ISBN 978-0-415-09677-5. 
  • Lister, Richard P. (1979). The Travels of Herodotus. London: Gordon & Cremonesi. ISBN 978-0-86033-081-3. 
  • Masters, Bruce Alan; Ágoston, Gábor (2009). Encyclopedia of the Ottoman Empire. New York: Infobase Publishing. ISBN 978-1-4381-1025-7. 
  • Morris, Ian (October 2010). Social Development (PDF). Stanford, Calif.: Stanford University. Diakses tanggal 5 July 2012. 
  • Necipoğlu, Gülru (1991). Architecture, Ceremonial, and Power: The Topkapi Palace in the Fifteenth and Sixteenth Centuries. Cambridge, Mass.: The MIT Press. ISBN 978-0-262-14050-8. 
  • Necipoğlu, Gülru (2010). "From Byzantine Constantinople to Ottoman Kostantiniyye". Di ölcer, Nazan. From Byzantion to Istanbul. Istanbul: SSM. ISBN 978-605-4348-04-6. 
  • Norris, Pippa (2010). Public Sentinel: News Media & Governance Reform. Washington, D.C.: World Bank Publications. ISBN 978-0-8213-8200-4. 
  • Organisation for Economic Co-operation and Development (2008). Istanbul, Turkey. OECD Territorial Reviews. Paris: OECD Publishing. ISBN 978-92-64-04371-8. 
  • Oxford Business Group (2009). The Report: Turkey 2009. Oxford, Eng.: Oxford Business Group. ISBN 978-1-902339-13-9. 
  • Papathanassis, Alexis (2011). The Long Tail of Tourism: Holiday Niches and Their Impact on Mainstream Tourism. Berlin: Springer. ISBN 978-3-8349-3062-0. 
  • Quantic, Roy (2008). Climatology for Airline Pilots. Oxford, Eng.: John Wiley & Sons. ISBN 978-0-470-69847-1. 
  • Reinert, Stephen W. (2002). "Fragmentation (1204–1453)". Di Mango, Cyril. The Oxford History of Byzantium. Oxford, Eng.: Oxford University Press. ISBN 978-0-19-814098-6. 
  • Reisman, Arnold (2006). Turkey's Modernization: Refugees from Nazism and Atatürk's Vision. Washington, D.C.: New Academia Publishing, LLC. ISBN 978-0-9777908-8-3. 
  • Roebuck, Carl (1959). Ionian Trade and Colonization. Monographs on Archaeology and Fine Arts. New York: Archaeological Institute of America. ISBN 978-0-89005-528-1. 
  • Room, Adrian (2006). Placenames of the World: Origins and Meanings of the Names for 6,600 Countries, Cities, Territories, Natural Features, and Historic Sites (2nd ed.). Jefferson, N.C.: McFarland & Company. ISBN 978-0-7864-2248-7. 
  • Rôzen, Mînnā (2002). A History of the Jewish Community in Istanbul: The Formative Years, 1453–1566 (illustrated ed.). Leiden, the Neth.: BRILL. ISBN 978-90-04-12530-8. 
  • Sanal, Aslihan (2011). Fischer, Michael M. J.; Dumit, Joseph, ed. New Organs Within Us: Transplants and the Moral Economy. Experimental Futures (illustrated ed.). Chapel Hill, N.C.: Duke University Press. ISBN 978-0-8223-4912-9. 
  • Schmitt, Oliver Jens (2005). Levantiner: Lebenswelten und Identitäten einer ethnokonfessionellen Gruppe im osmanischen Reich im "langen 19. Jahrhundert" (dalam German). München: Oldenbourg. ISBN 978-3-486-57713-6. 
  • Shaw, Stanford J.; Shaw, Ezel K. (1977). History of the Ottoman Empire and Modern Turkey 2. Cambridge, Eng.: Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-29166-8. 
  • Tarasov, Oleg; Milner-Gulland, R. R. (2004). Icon and Devotion: Sacred Spaces in Imperial Russia. London: Reaktion. ISBN 1-86189-118-0. 
  • Taşan-Kok, Tuna (2004). Budapest, Istanbul, and Warsaw: Institutional and Spatial Change. Delft, the Neth.: Eburon Uitgeverij B.V. ISBN 978-90-5972-041-1. 
  • Taylor, Jane (2007). Imperial Istanbul: A Traveller's Guide: Includes Iznik, Bursa and Edirne. New York: Tauris Parke Paperbacks. ISBN 978-1-84511-334-6. 
  • Tigrek, Sahnaz; Kibaroğlu, Ayșegül (2011). "Strategic Role of Water Resources for Turkey". Di Kibaroğlu, Ayșegül; Scheumann, Waltina; Kramer, Annika. Turkey's Water Policy: National Frameworks and International Cooperation. London & New York: Springer. ISBN 978-3-642-19635-5. 
  • Time Out Guides, ed. (2010). Time Out Istanbul. London: Time Out Guides. ISBN 978-1-84670-115-3. 
  • Turan, Neyran (2010). "Towards an Ecological Urbanism for Istanbul". Di Sorensen, André; Okata, Junichiro. Megacities: Urban Form, Governance, and Sustainability. Library for Sustainable Urban Regeneration. London & New York: Springer. pp. 223–42. ISBN 978-4-431-99266-0. 
  • WCTR Society; Unʼyu Seisaku Kenkyū Kikō (2004). Urban Transport and the Environment: An International Perspective. Amsterdam: Elsevier. ISBN 978-0-08-044512-0. 
  • Wedel, Heidi (2000). Ibrahim, Ferhad; Gürbey, Gülistan, ed. The Kurdish Conflict in Turkey. Berlin: LIT Verlag Münster. pp. 181–93. ISBN 978-3-8258-4744-9. 
  • Wynn, Martin (1984). Planning and Urban Growth in Southern Europe. Studies in History, Planning, and the Environment. Los Altos, Calif.: Mansell. ISBN 978-0-7201-1608-3. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 41°00′49″LU 28°57′18″BT / 41,01361°LU 28,955°BT / 41.01361; 28.95500