Partai Komunis Tiongkok

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Partai Komunis Tiongkok
中国共产党
Zhōngguó Gòngchǎndǎng
SingkatanPKT (resmi)
PKC (tidak resmi)
Sekretaris UmumXi Jinping
Komite Tetap
PendiriChen Duxiu
Li Dazhao
...dan tokoh-tokoh perwakilan Kongres Nasional PKT ke-1
Dibentuk1 Juli 1921; 101 tahun lalu (1921-07-01) (hari pendirian resmi)

23 Juli 1921; 101 tahun lalu (1921-07-23) (Kongres Nasional PKT ke-1)

Situs Kongres Nasional Pertama Partai Komunis Tiongkok, 106 Rue Wantz, Konsesi Prancis Shanghai, Republik Tiongkok
Kantor pusatZhongnanhai, Distrik Xicheng, Beijing
Surat kabarHarian Rakyat
Sayap pemudaLiga Pemuda Komunis Tiongkok
Pionir Muda Tiongkok
Wadah pemikirKantor Riset Kebijakan Pusat
Sayap militerTentara Pembebasan Rakyat
Kepolisian Bersenjata Rakyat
Milisi Tiongkok
Sayap buruhFederasi Serikat Buruh Tiongkok
Sayap mediaGrup Media Tiongkok
Keanggotaan (2021)Kenaikan 95.148.000[1][2]
Ideologi
Afiliasi nasionalFront Persatuan[10]
Afiliasi internasional
Warna  Merah
Slogan"Melayani Rakyat" [note 1]
(为人民服务; wéi rénmín fúwù)
Himne"Internasionale"
Kongres Rakyat Nasional (ke-13)
2.095 / 2.980 (70%)
Komite Tetap KRN
118 / 175 (67%)
Bendera
Flag of the Chinese Communist Party.svg
Situs web
cpc.people.com.cn
Partai Komunis Tiongkok

Communist Party of China (Chinese characters).svg

"Partai Komunis Tiongkok" dalam Aksara Sederhana (atas) dan Aksara Tradisional (bawah)
Nama Tionghoa
Hanzi sederhana: 中国共产党
Hanzi tradisional: 中國共產黨
Pinyin: Zhōngguó Gòngchǎndǎng
Nama Manchu
Manchu: ᡩᡠᠯᡳᠮᠪᠠᡳ ᡤᡠᡵᡠᠨ ‍‍ᡳ
(ᠵᡠᠨᡤᠣ ‍‍ᡳ)
ᡤᡠᠩᡮᠠᠨ
ᡥᠣᡴᡳ
Nama Mongolia
Mongolia: Дундад улсын(Хятадын) Эв хамт(Kоммунист) Hам
Nama Uighur
Uighur: جۇڭگو كوممۇنىستىك پارتىيىسى
Nama Zhuang
Zhuang: Cunghgoz Gungcanjdangj
Nama Tibet
Tibet: ཀྲུང་གོ་གུང་ཁྲན་ཏང
- Wylie: krung go gung khran tang

Partai Komunis Tiongkok (Hanzi: 中国共产党, dalam bahasa Indonesia disingkat PKT) adalah pendiri dan partai yang berkuasa di Republik Rakyat Tiongkok. Partai Komunis Tiongkok adalah satu-satunya partai yang berkuasa di Tiongkok dan mengizinkan berdirinya delapan partai dan membentuk front untuk kedelapan partai dan berada di bawah pembinaan Partai Komunis. Partai Komunis Tiongkok didirikan pada tahun 1921 oleh Chen Duxiu dan Li Dazhao. Partai Komunis berkembang dengan cepat dan pada tahun 1949 mengusir pemerintahan nasionalis Kuomintang dari daratan Tiongkok, yang berakhir dengan pendirian Republik Rakyat Tiongkok. Partai Komunis juga membawahi angkatan bersenjata terbesar di dunia, Tentara Pembebasan Rakyat.

Sejak bubarnya rezim komunis Eropa Timur pada tahun 1989–1990 dan bubarnya Uni Soviet pada tahun 1991, Partai Komunis Tiongkok telah menjalin hubungan antar partai dengan partai partai yang memimpin di negara-negara sosialis yang masih ada.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pendirian dan sejarah awal (1921–1927)[sunting | sunting sumber]

PKT jika ditelusuri berasal dari Gerakan Empat Mei 1919, di mana ideologi Barat radikal seperti Marxisme dan anarkisme memperoleh daya tarik di kalangan intelektual Tiongkok. Pengaruh lain yang berasal dari revolusi Bolshevik dan teori Marxis menginspirasi PKT. Chen Duxiu dan Li Dazhao termasuk orang pertama yang secara terbuka mendukung Leninisme dan revolusi dunia. Keduanya menganggap Revolusi Oktober di Rusia sebagai terobosan, percaya bahwa itu akan menandai era baru bagi negara-negara tertindas di mana-mana. Lingkaran studi, menurut Cai Hesen, adalah "dasar dari partai kami".[11] Beberapa lingkaran studi didirikan selama Gerakan Budaya Baru, tetapi pada 1920 skeptisisme tentang kesesuaian mereka sebagai kendaraan untuk reformasi telah menyebar luas.[12]

PKT didirikan pada 1 Juli 1921 menurut laporan naratif resmi oleh PKT. Namun, dokumen partai menunjukkan bahwa tanggal pendirian partai yang sebenarnya sebenarnya pada 23 Juli 1921, tanggal hari pertama Kongres Nasional ke-1 PKT.[13] Kongres Nasional pendirian PKT diadakan pada tanggal 23-31 Juli 1921. Dengan hanya 50 anggota pada awal tahun 1921,[14] organisasi dan otoritas PKT berkembang pesat. Sementara itu awalnya diadakan di sebuah rumah di Konsesi Prancis Shanghai, polisi Prancis menginterupsi pertemuan pada 30 Juli dan kongres dipindahkan ke kapal wisata di South Lake di Jiaxing, Provinsi Zhejiang. Selusin delegasi menghadiri kongres, dengan baik Li maupun Chen tidak dapat hadir, yang terakhir mengirim perwakilan pribadi sebagai penggantinya. Resolusi kongres menyerukan pembentukan partai komunis sebagai cabang Komunis Internasional dan memilih Chen sebagai pemimpinnya. Chen kemudian menjabat sebagai sekretaris jenderal pertama Partai Komunis[15] dan disebut sebagai "Lenin Tiongkok".[16]

Rusia ingin membina kekuatan pro-Rusia di Timur Jauh untuk berperang melawan negara-negara anti-komunis, terutama Jepang. Mereka mencoba menghubungi Wu Peifu tetapi gagal.[17][18] Kemudian mereka menemukan Kuomintang, sebuah partai yang didirikan oleh Sun Yat-sen, yang memimpin pemerintah Guangzhou untuk menghadapi pemerintah Utara. Pada 6 Oktober 1923, Komintern mengirim Mikhail Borodin ke Guangzhou. Kemudian komunis mendukung penuh Kuomintang. Komite Sentral PKT, Joseph Stalin, dan Komintern[19][20] semua berharap PKT akan mengendalikan Kuomintang dan menyebut lawan mereka "kaum kanan". Sun meredakan konflik antara komunis dan lawan mereka. Anggota PKT tumbuh pesat setelah kongres ke-4, dari 900 menjadi 2.428 pada tahun 1925.[21] PKT masih memperlakukan Sun Yat-sen sebagai salah satu pendiri gerakan mereka dan mengklaim keturunan dari dia karena ia dipandang sebagai proto komunis dan elemen ekonomi dari ideologi Sun adalah sosialisme. Sun menyatakan, "Prinsip Mata Pencaharian Kami adalah bentuk komunisme".[22]

Komunis mendominasi sayap kiri Kuomintang, sebuah partai yang diorganisir berdasarkan garis Leninis, berjuang untuk kekuasaan dengan sayap kanan partai. Ketika pemimpin Kuomintang Sun Yat-sen meninggal pada Maret 1925, ia digantikan oleh seorang sayap kanan, Chiang Kai-shek, yang memprakarsai gerakan untuk meminggirkan posisi komunis. Chiang, mantan asisten Sun, tidak secara aktif anti-komunis pada waktu itu,[23] meskipun ia membenci teori perjuangan kelas dan perebutan kekuasaan oleh PKT. Komunis mengusulkan untuk menghapus kekuasaan Chiang. Ketika Chiang secara bertahap memperoleh dukungan dari negara-negara Barat, konflik antara dia dan komunis menjadi semakin intens. Chiang meminta Kuomintang untuk bergabung dengan Komunis Internasional untuk mengesampingkan ekspansi rahasia komunis di Kuomintang, sementara Chen Duxiu berharap komunis akan sepenuhnya mundur dari Kuomintang.[24]

Pada bulan April 1927, baik Chiang maupun PKT sedang bersiap untuk pertempuran.[25] Segera dari keberhasilan Ekspedisi Utara untuk menggulingkan para panglima perang, Chiang Kai-shek menyerang komunis, yang sekarang berjumlah puluhan ribu di seluruh Tiongkok. Mengabaikan perintah dari pemerintah Kuomintang yang berbasis di Wuhan, ia berbaris di Shanghai, sebuah kota yang dikendalikan oleh milisi komunis. Meskipun komunis menyambut kedatangan Chiang, dia melawan mereka, membantai 5.000 orang dengan bantuan Geng Hijau.[26] Tentara Chiang kemudian bergerak ke Wuhan, tetapi dicegah untuk merebut kota itu oleh Jenderal PKT Ye Ting dan pasukannya. Sekutu Chiang juga menyerang komunis; di Beijing, Li Dazhao dan 19 komunis terkemuka lainnya dieksekusi oleh Zhang Zuolin, sementara di Changsha, pasukan He Jian menembaki ratusan milisi petani. Dipengaruhi oleh stimulus ini, gerakan petani yang didukung oleh PKT menjadi lebih kejam. Ye Dehui, seorang sarjana terkenal dibunuh oleh komunis. He Jian menembaki ratusan milisi petani, sebagai balas dendam. Pada bulan Mei itu, puluhan ribu komunis dan simpatisan mereka dibunuh oleh kaum nasionalis, dan PKT kehilangan sekitar 15.000 dari 25.000 anggotanya.[27]

Perang Saudara Tiongkok dan Perang Tiongkok-Jepang Kedua (1927–1949)[sunting | sunting sumber]

PKT terus mendukung pemerintah Kuomintang Wuhan, tetapi pada 15 Juli 1927 pemerintah Wuhan mengusir semua komunis dari Kuomintang. PKT bereaksi dengan mendirikan Tentara Merah Buruh dan Petani Tiongkok, yang lebih dikenal sebagai "Tentara Merah", untuk memerangi Kuomintang.[28] Sebuah batalion yang dipimpin oleh Jenderal Zhu De diperintahkan untuk merebut kota Nanchang pada tanggal 1 Agustus 1927 dalam apa yang kemudian dikenal sebagai pemberontakan Nanchang; awalnya berhasil, mereka dipaksa mundur setelah lima hari, berbaris ke selatan ke Shantou, dan dari sana didorong ke padang gurun Fujian.[28] Mao Zedong diangkat menjadi panglima Tentara Merah, dan memimpin empat resimen melawan Changsha dalam Pemberontakan Panen Musim Gugur, dengan harapan dapat memicu pemberontakan petani di seluruh Hunan.[29] Rencananya adalah menyerang kota yang dikuasai Kuomintang dari tiga arah pada 9 September, tetapi Resimen Keempat membelot ke Kuomintang, menyerang Resimen Ketiga. Tentara Mao berhasil sampai ke Changsha, tetapi tidak dapat mengambilnya; 15 September, ia menerima kekalahan, dengan 1.000 korban berbaris timur ke Gunung Jinggang di Jiangxi.[29][30][31]

Hampir hancurnya aparatus organisasi perkotaan PKT menyebabkan perubahan institusional di dalam partai.[32] Partai mengadopsi sentralisme demokratis, cara untuk mengorganisir partai-partai revolusioner, dan mendirikan Politbiro (berfungsi sebagai komite tetap Komite Sentral).[32] Hasilnya adalah peningkatan sentralisasi kekuasaan di dalam partai. Di setiap tingkat partai, ini digandakan, dengan komite tetap sekarang memegang kendali efektif.[32] Setelah dikeluarkan dari partai, Chen Duxiu kemudian memimpin gerakan Trotskis Tiongkok. Li Lisan dapat berasumsi secara de facto kontrol organisasi partai pada tahun 1929–1930. Kepemimpinan Li Lisan gagal, meninggalkan PKT di ambang kehancuran. Komintern terlibat, dan pada akhir 1930, kekuasaannya telah diambil. Pada tahun 1935, Mao telah menjadi anggota Komite Tetap Politbiro dan pemimpin militer informal, dengan Zhou Enlai dan Zhang Wentian, kepala resmi partai, menjabat sebagai wakil tidak resminya. Konflik dengan Kuomintang menyebabkan reorganisasi Tentara Merah, dengan kekuasaan sekarang terpusat di kepemimpinan melalui pembentukan departemen politik PKT yang bertugas mengawasi tentara.[32]

Perang Tiongkok-Jepang menyebabkan jeda dalam konflik antara PKT dan Kuomintang.[33] Front Persatuan Kedua didirikan antara PKT dan Kuomintang untuk mengatasi invasi. Sementara front secara resmi ada sampai tahun 1945, semua kerjasama antara kedua pihak telah berakhir pada tahun 1940.[34] Terlepas dari aliansi formal mereka, PKT menggunakan kesempatan untuk memperluas dan mengukir basis operasi independen untuk mempersiapkan perang yang akan datang dengan Kuomintang. Pada tahun 1939, Kuomintang mulai membatasi ekspansi PKT di Tiongkok.[35] Hal ini menyebabkan seringnya bentrokan antara pasukan PKT dan Kuomintang tetapi yang mereda dengan cepat pada kesadaran di kedua belah pihak bahwa perang saudara bukanlah suatu pilihan. Namun, pada tahun 1943, PKT kembali aktif memperluas wilayahnya dengan mengorbankan Kuomintang.[35]

Mao Zedong menjadi Ketua Partai Komunis Tiongkok pada tahun 1945. Dari tahun 1945 hingga 1949, perang telah direduksi menjadi dua partai; PKT dan Kuomintang.[36] Periode ini berlangsung melalui empat tahap; yang pertama adalah dari Agustus 1945 (ketika Jepang menyerah) hingga Juni 1946 (ketika pembicaraan damai antara PKT dan Kuomintang berakhir). Pada tahun 1945, Kuomintang memiliki tiga kali lebih banyak tentara di bawah komandonya daripada PKT dan pada awalnya tampak menang. Dengan kerja sama Amerika dan Jepang, Kuomintang mampu merebut kembali sebagian besar negara itu. Namun, kekuasaan Kuomintang atas wilayah yang direbut kembali terbukti tidak populer karena korupsi partai yang endemik. Terlepas dari keunggulan jumlah yang besar, Kuomintang gagal untuk merebut kembali wilayah pedesaan yang merupakan benteng pertahanan PKT. Sekitar waktu yang sama, PKT melancarkan invasi ke Manchuria, di mana mereka dibantu oleh Uni Soviet. Tahap kedua, yang berlangsung dari Juli 1946 hingga Juni 1947, memperlihatkan Kuomintang memperluas kendalinya atas kota-kota besar, seperti Yan'an (markas PKT untuk sebagian besar perang).[36] Keberhasilan Kuomintang hampa; PKT secara taktis telah menarik diri dari kota-kota, dan sebaliknya menyerang otoritas Kuomintang dengan menghasut protes di antara mahasiswa dan intelektual di kota-kota (Kuomintang menanggapi peristiwa ini dengan represi berat). Sementara itu, Kuomintang berjuang dengan pertikaian antar faksi dan kontrol otokratis Chiang Kai-shek atas partai, yang melemahkan kemampuan Kuomintang untuk menanggapi serangan. Tahap ketiga, yang berlangsung dari Juli 1947 hingga Agustus 1948, menyaksikan serangan balik terbatas oleh PKT. Tujuannya adalah membersihkan "Tiongkok Tengah, memperkuat Tiongkok Utara, dan memulihkan Tiongkok Timur Laut. "Kebijakan ini, ditambah dengan desersi dari kekuatan militer Kuomintang (pada musim semi 1948, militer Kuomintang telah kehilangan sekitar 2 dari 3 juta pasukannya) dan menurunnya popularitas pemerintahan Kuomintang. Hasilnya adalah PKT mampu memotong garnisun Kuomintang di Manchuria dan merebut kembali beberapa wilayah yang hilang. Tahap terakhir, yang berlangsung dari September 1948 sampai Desember 1949, melihat komunis mengambil inisiatif dan runtuhnya pemerintahan Kuomintang di daratan Tiongkok secara keseluruhan. Pada 1 Oktober 1949, Mao mendeklarasikan berdirinya Republik Rakyat Tiongkok, yang menandakan berakhirnya Revolusi Tiongkok (seperti yang secara resmi dijelaskan oleh PKT).[37]

Mendirikan Republik Rakyat Tiongkok dan menjadi partai berkuasa (1949–sekarang)[sunting | sunting sumber]

Berkas:Mao proclaiming the establishment of the PRC in 1949.jpg
Mao Zedong mendeklarasikan berdirinya Republik Rakyat Tiongkok pada 1 Oktober 1949.

Pada tanggal 1 Oktober 1949, Ketua Mao Zedong secara resmi memproklamirkan berdirinya RRT di depan kerumunan massa di Lapangan Tiananmen. PKT mengepalai Pemerintah Rakyat Pusat.[38] Sejak saat ini hingga 1980-an, para pemimpin puncak PKT (seperti Mao Zedong, Lin Biao, Zhou Enlai dan Deng Xiaoping) sebagian besar adalah pemimpin militer yang sama sebelum berdirinya RRT. Akibatnya, hubungan pribadi informal antara pemimpin politik dan militer mendominasi hubungan sipil-militer.[39]

Komunis Tiongkok merayakan ulang tahun Joseph Stalin tahun 1949.

Stalin mengusulkan konstitusi satu partai ketika Liu Shaoqi mengunjungi Uni Soviet pada tahun 1952.[40] Kemudian Konstitusi RRT pada tahun 1954 mengubah pemerintahan koalisi sebelumnya dan membentuk sistem pemerintahan tunggal PKT.[41][42] Mao mengatakan bahwa Tiongkok harus menerapkan sistem multi-partai di bawah kepemimpinan partai revolusioner kelas pekerja (PKT) pada Kongres ke-8 PKT pada tahun 1956. Dia tidak mengusulkan agar partai lain dipimpin sebelumnya, meskipun PKT sebenarnya telah menguasai sebagian besar kekuatan politik sejak tahun 1949.[43] Pada tahun 1957, PKT meluncurkan Kampanye Anti-Kanan terhadap perbedaan pendapat politik dan tokoh-tokoh partai kecil lainnya yang mengakibatkan penganiayaan politik terhadap sedikitnya 550.000 orang. Kampanye tersebut secara signifikan merusak sifat pluralistik terbatas di republik sosialis dan mengubah negara itu menjadi negara satu partai.[44] Peristiwa tersebut menyebabkan hasil bencana dari Lima Tahun Kedua dari tahun 1958 ketika PKT berusaha mengubah negara dari agraris menjadi ekonomi industri melalui pembentukan komune rakyat dengan meluncurkan kampanye Lompatan Jauh ke Depan. Lompatan Besar mengakibatkan puluhan juta kematian, dengan perkiraan berkisar antara 15 dan 55 juta kematian, membuat Kelaparan Besar Tiongkok yang terbesar dalam sejarah manusia.[45][46]

Selama tahun 1960-an dan 1970-an, PKT mengalami pemisahan ideologis yang signifikan dari Partai Komunis Uni Soviet yang sedang mengalami De-Stalinisasi di bawah Nikita Khrushchev.[47] Pada saat itu, Mao mulai mengatakan bahwa "revolusi berkelanjutan di bawah kediktatoran proletariat" menetapkan bahwa musuh kelas terus ada meskipun revolusi sosialis tampaknya telah selesai, yang mengarah ke Revolusi Kebudayaan di mana jutaan orang dianiaya dan dibunuh.[48] Dalam Revolusi Kebudayaan, para pemimpin partai seperti Liu Shaoqi, Deng Xiaoping, Peng Dehuai, dan He Long, dibersihkan atau diasingkan dan kekuasaannya jatuh ke dalam Kelompok Empat yang dipimpin oleh Jiang Qing, istri Mao.

Setelah kematian Mao pada tahun 1976, perebutan kekuasaan antara ketua PKT Hua Guofeng dan wakil ketua Deng Xiaoping meletus.[49] Deng memenangkan perjuangan, dan menjadi "pemimpin tertinggi" pada tahun 1978.[49] Deng, bersama Hu Yaobang dan Zhao Ziyang, mempelopori Reformasi dan kebijakan pembukaan, dan memperkenalkan konsep ideologis sosialisme dengan karakteristik Tiongkok, membuka Tiongkok ke pasar dunia. Dalam membalikkan beberapa kebijakan "kiri" Mao, Deng berpendapat bahwa negara sosialis dapat menggunakan ekonomi pasar tanpa dirinya menjadi kapitalis. Sementara menegaskan kekuatan politik Partai, perubahan kebijakan menghasilkan pertumbuhan ekonomi yang signifikan.[50] Ideologi baru, bagaimanapun, ditentang di kedua sisi spektrum, oleh Maois maupun oleh mereka yang mendukung liberalisasi politik. Dengan faktor sosial lainnya, konflik memuncak pada protes dan pembantaian Lapangan Tiananmen 1989.[51] Protes telah dihancurkan dan sekretaris jenderal partai reformis Zhao Ziyang ditetapkan menjadi tahanan rumah, kebijakan ekonomi Deng dilanjutkan dan pada awal 1990-an konsep ekonomi pasar sosialis telah diperkenalkan.[52] Pada tahun 1997, keyakinan Deng (Teori Deng Xiaoping), tertanam dalam konstitusi PKT.[53]

Bendera Partai Komunis Tiongkok dari 17 Juni 1951 hingga 21 Juli 1996

Sekretaris Jenderal PKT Jiang Zemin menggantikan Deng sebagai "pemimpin tertinggi" pada 1990-an, dan melanjutkan sebagian besar kebijakannya. Pada 1990-an, PKT berubah dari kepemimpinan revolusioner veteran yang memimpin secara militer dan politik, menjadi elit politik yang semakin diregenerasi sesuai dengan norma-norma yang dilembagakan dalam birokrasi sipil. Kepemimpinan sebagian besar dipilih berdasarkan aturan dan norma tentang promosi dan pensiun, latar belakang pendidikan, dan keahlian manajerial dan teknis. Ada sekelompok besar terpisah dari perwira militer profesional, melayani di bawah kepemimpinan puncak PKT sebagian besar melalui hubungan formal dalam saluran kelembagaan.[39]

Sebagai bagian dari warisan nominal Jiang Zemin, PKT meratifikasi Tiga Perwakilan untuk revisi konstitusi partai tahun 2003, sebagai "ideologi pemandu untuk mendorong partai tersebut untuk mewakili "kekuatan produktif yang maju, arah progresif budaya Tiongkok, dan dasar kepentingan rakyat."[54] Teori ini melegitimasi masuknya pemilik bisnis swasta dan elemen borjuis ke dalam partai. Hu Jintao, penerus Jiang Zemin sebagai sekretaris jenderal, menjabat pada tahun 2002.[55] Tidak seperti Mao, Deng dan Jiang Zemin, Hu menekankan pada kepemimpinan kolektif dan menentang dominasi satu orang dalam sistem politik. Desakan untuk fokus pada pertumbuhan ekonomi menyebabkan berbagai masalah sosial yang serius. Untuk mengatasi ini, Hu memperkenalkan dua konsep ideologis utama: Pandangan Ilmiah tentang Pembangunan dan Masyarakat Sosialis yang Harmonis.[56] Hu mengundurkan diri dari jabatannya sebagai sekretaris jenderal PKT dan Ketua KMP pada Kongres Nasional ke-18 yang diadakan pada tahun 2012, dan kedua jabatan tersebut digantikan oleh Xi Jinping.[57][58] Sejak mengambil alih kekuasaan, Xi telah memulai kampanye anti-korupsi yang luas, sementara memusatkan kekuasaan di kantor sekretaris jenderal PKT dengan mengorbankan kepemimpinan kolektif beberapa dekade sebelumnya.[59] Para komentator menggambarkan kampanye sebagai bagian yang menentukan dari kepemimpinan Xi serta "alasan utama mengapa dia mampu mengkonsolidasikan kekuasaannya begitu cepat dan efektif. "Para komentator asing menyamakannya dengan Mao. Kepemimpinan Xi juga telah mengawasi peningkatan peran Partai di Tiongkok.[60] Xi telah menambahkan ideologinya, dinamai menurut namanya sendiri, ke dalam konstitusi PKT pada tahun 2017.[61] Seperti yang telah diperkirakan, Xi Jinping mungkin tidak akan pensiun dari jabatan puncaknya setelah menjabat selama 10 tahun pada tahun 2022.[39][62]

Pada 21 Oktober 2020, Subkomite Hak Asasi Manusia Internasional (SHAMI) dari Komite Tetap Dewan Perwakilan Rakyat Kanada untuk Urusan Luar Negeri dan Pembangunan Internasional mengutuk penganiayaan terhadap Uyghur dan Muslim Turki lainnya di Xinjiang oleh Pemerintah Tiongkok dan menyimpulkan bahwa tindakan Partai Komunis Tiongkok sama dengan genosida Uyghur menurut Konvensi Genosida.[63][64][65][66] Pada 1 Juli 2021, perayaan 100 tahun PKT, salah satu dari program Dua Abad berlangsung.[67]

Ideologi[sunting | sunting sumber]

Telah diperdebatkan dalam beberapa tahun terakhir, terutama oleh komentator asing, bahwa PKT tidak memiliki ideologi, dan bahwa organisasi partai pragmatis dan hanya tertarik pada apa yang berhasil. Partai itu sendiri, bagaimanapun berpendapat sebaliknya. Misalnya, Hu Jintao menyatakan pada tahun 2012 bahwa dunia Barat "mengancam untuk memecah belah kita" dan bahwa "budaya internasional Barat kuat sementara kita lemah, bidang ideologis dan budaya adalah target utama kita". PKT menempatkan banyak usaha ke dalam sekolah partai dan menyusun pesan ideologisnya.[68] Sebelum kampanye "Latihan Adalah Satu-satunya Kriteria Kebenaran", hubungan antara ideologi dan pengambilan keputusan adalah hubungan deduktif, artinya pengambilan kebijakan berasal dari pengetahuan ideologis. Di bawah Deng hubungan ini terbalik, dengan pengambilan keputusan membenarkan ideologi dan bukan sebaliknya. Terakhir, para pembuat kebijakan Tiongkok percaya bahwa ideologi negara Uni Soviet adalah "kaku, imajinatif, mengeras, dan terputus dari realitas" dan bahwa ini adalah salah satu alasan untuk pembubaran Uni Soviet. Oleh karena itu mereka percaya bahwa ideologi partai mereka harus dinamis untuk menjaga kekuasaan partai.[69]

Ideologi utama partai telah berhubungan dengan generasi kepemimpinan Tiongkok yang berbeda-beda.[70] Karena PKT dan Tentara Pembebasan Rakyat mempromosikan menurut senioritas, adalah mungkin untuk membedakan generasi kepemimpinan Tiongkok yang berbeda. Dalam wacana resmi, setiap kelompok kepemimpinan diidentifikasi dengan perluasan ideologi partai yang berbeda. Sejarawan telah mempelajari berbagai periode dalam perkembangan pemerintahan Republik Rakyat Tiongkok dengan mengacu pada "generasi" ini.

Generasi Kepemimpinan Tiongkok
Generasi Pemimpin Tertinggi Awal Akhir Teori
Pertama Mao Zedong
Hua Guofeng
1949 1978 Pemikiran Mao Zedong
Kedua Deng Xiaoping 1978 1989 Teori Deng Xiaoping
Ketiga Jiang Zemin 1989 2002 Tiga Perwakilan
Keempat Hu Jintao 2002 2012 Pandangan ilmiah tentang pembangunan
Kelima Xi Jinping 2012 Pemikiran Xi Jinping

Ideologi resmi[sunting | sunting sumber]

Sebuah monumen yang didedikasikan untuk Karl Marx (kiri) dan Friedrich Engels (kanan) di Shanghai

Marxisme–Leninisme adalah ideologi resmi pertama PKT. Menurut PKT, "Marxisme–Leninisme mengungkapkan hukum universal yang mengatur perkembangan sejarah masyarakat manusia." Bagi PKT, Marxisme–Leninisme memberikan "visi kontradiksi dalam masyarakat kapitalis dan keniscayaan masyarakat sosialis dan komunis di masa depan". Menurut Harian Rakyat, Pemikiran Mao Zedong adalah "Marxisme–Leninisme yang diterapkan dan dikembangkan di Tiongkok".[71] Pemikiran Mao Zedong tidak hanya digagas oleh Mao Zedong, tetapi juga oleh para pejabat partai terkemuka.[72]

Sementara analis non-Tiongkok umumnya setuju bahwa PKT telah menolak Marxisme–Leninisme ortodoks dan Pemikiran Mao Zedong (atau setidaknya pemikiran dasar dalam pemikiran ortodoks), PKT sendiri tidak setuju.[73] Kelompok-kelompok tertentu berpendapat bahwa Jiang Zemin mengakhiri komitmen formal PKT terhadap Marxisme dengan memperkenalkan teori ideologi Tiga Perwakilan. Namun, ahli teori partai Leng Rong tidak setuju, mengklaim bahwa "Presiden Jiang menyingkirkan Partai dari hambatan ideologis untuk berbagai jenis kepemilikan... Dia tidak melepaskan Marxisme atau sosialisme. Dia memperkuat Partai dengan menyediakan pendekatan modern pemahaman tentang Marxisme dan sosialisme—itulah sebabnya kami berbicara tentang 'ekonomi pasar sosialis' dengan karakteristik Tiongkok."[74][75] Pencapaian "komunisme" sejati masih digambarkan sebagai "tujuan akhir" PKT dan Tiongkok. Sementara PKT mengklaim bahwa Tiongkok berada di tahap utama sosialisme, ahli teori partai berpendapat bahwa tahap perkembangan saat ini "sangat mirip dengan kapitalisme". Atau, ahli teori partai tertentu berpendapat bahwa "kapitalisme adalah tahap awal atau pertama dari komunisme." Beberapa telah menolak konsep tahap utama sosialisme sebagai sinisme intelektual. Menurut Robert Lawrence Kuhn, seorang analis Tiongkok, "Ketika saya pertama kali mendengar alasan ini, saya pikir ini lebih lucu daripada pintar—karikatur masam dari propagandis retas yang dibocorkan oleh para intelektual sinis. Tetapi cakrawala 100 tahun datang dari para ahli teori politik yang serius".[75]

Teori Deng Xiaoping ditambahkan ke konstitusi partai pada Kongres Nasional ke-14. Konsep "sosialisme dengan karakteristik Tiongkok" dan "tahap utama sosialisme" dikreditkan ke teori.[53] Teori Deng Xiaoping dapat didefinisikan sebagai keyakinan bahwa sosialisme negara dan perencanaan negara menurut definisinya tidak komunis, dan bahwa mekanisme pasar bersifat kelas netral.[76] Selain itu, partai perlu bereaksi terhadap situasi yang berubah secara dinamis; untuk mengetahui apakah suatu kebijakan sudah usang atau tidak, partai harus "mencari kebenaran dari fakta" dan mengikuti slogan "praktik adalah satu-satunya kriteria kebenaran".[77] Pada Kongres Nasional ke-14, Jiang mengulangi mantra Deng bahwa tidak perlu menanyakan apakah sesuatu itu sosialis atau kapitalis, karena faktor penting adalah apakah itu berhasil.[78]

"Tiga Perwakilan", kontribusi Jiang Zemin terhadap ideologi partai, diadopsi oleh partai pada Kongres Nasional ke-16. Tiga Perwakilan mendefinisikan peran PKT, dan menekankan bahwa Partai harus selalu mewakili persyaratan untuk mengembangkan kekuatan produktif Tiongkok yang maju, orientasi budaya maju Tiongkok dan kepentingan fundamental dari mayoritas besar rakyat Tiongkok".[79][80] Segmen tertentu dalam PKT mengkritik Tiga Perwakilan sebagai tidak-Marxis dan pengkhianatan nilai-nilai dasar Marxis. Pendukung melihatnya sebagai pengembangan lebih lanjut dari sosialisme dengan karakteristik Tiongkok.[81] Jiang tidak setuju, dan telah menyimpulkan bahwa mencapai cara produksi komunis, seperti yang dirumuskan oleh komunis sebelumnya, lebih kompleks daripada yang telah disadari, dan tidak ada gunanya mencoba memaksakan perubahan dalam cara produksi, karena harus berkembang secara alami, dengan mengikuti hukum ekonomi sejarah. Teori ini paling terkenal karena memungkinkan kapitalis, yang secara resmi disebut sebagai "strata sosial baru", untuk bergabung dengan partai dengan alasan bahwa mereka terlibat dalam "tenaga kerja dan kerja yang jujur" dan melalui kerja mereka berkontribusi "membangun sosialisme dengan karakteristik Tiongkok."[82]

Sidang Pleno ke-3 Komite Sentral ke-16 menyusun dan merumuskan ideologi Pandangan Ilmiah tentang Pembangunan (PITP).[83] Ini dianggap sebagai kontribusi Hu Jintao pada wacana ideologis resmi.[84] PITP menggabungkan sosialisme ilmiah, pembangunan berkelanjutan, kesejahteraan sosial, masyarakat humanistik, peningkatan demokrasi, dan pada akhirnya penciptaan Masyarakat Harmonis Sosialis. Menurut pernyataan resmi PKT, konsep tersebut mengintegrasikan "Marxisme dengan realitas Tiongkok kontemporer dan dengan ciri-ciri yang mendasari zaman kita, dan itu sepenuhnya mewujudkan pandangan dunia Marxis dan metodologi untuk pembangunan."[85]

Sebuah papan iklan yang mengiklankan Pemikiran Xi Jinping di Shenzhen, Guangdong

Pemikiran Xi Jinping tentang Sosialisme dengan Karakteristik Tiongkok untuk Era Baru, umumnya dikenal sebagai Pemikiran Xi Jinping, ditambahkan ke dalam konstitusi partai di Kongres Nasional ke-19. Xi sendiri telah menggambarkan pemikiran itu sebagai bagian dari kerangka luas yang dibuat seputar sosialisme dengan karakteristik Tiongkok. Dalam dokumentasi dan pernyataan resmi partai oleh rekan-rekan Xi, pemikiran tersebut dikatakan sebagai kelanjutan dari ideologi partai sebelumnya sebagai bagian dari serangkaian ideologi pemandu yang mewujudkan "Marxisme yang disesuaikan dengan kondisi Tiongkok" dan pertimbangan kontemporer.[86]

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Deng tidak percaya bahwa perbedaan mendasar antara cara produksi kapitalis dan cara produksi sosialis adalah perencanaan pusat melawan pasar bebas. Dia berkata, "Ekonomi terencana bukanlah definisi sosialisme, karena ada perencanaan di bawah kapitalisme; ekonomi pasar juga terjadi di bawah sosialisme. Perencanaan dan kekuatan pasar keduanya merupakan cara untuk mengendalikan aktivitas ekonomi".[87] Jiang Zemin mendukung pemikiran Deng, dan menyatakan dalam sebuah pertemuan partai bahwa tidak masalah apakah mekanisme tertentu kapitalis atau sosialis, karena satu-satunya hal yang penting adalah apakah itu berhasil.[52] Pada pertemuan inilah Jiang Zemin memperkenalkan istilah ekonomi pasar sosialis, yang menggantikan ideologi Cheng Yun yaitu "ekonomi pasar sosialis terencana". Dalam laporannya kepada Kongres Nasional ke-14 Jiang Zemin mengatakan kepada para delegasi bahwa negara sosialis akan "membiarkan kekuatan pasar memainkan peran dasar dalam alokasi sumber daya."[88] Pada Kongres Nasional ke-15, garis partai diubah menjadi "membuat kekuatan pasar semakin memainkan peran mereka dalam alokasi sumber daya"; rencana ini berlanjut hingga Sidang Pleno ke-3 Komite Sentral ke-18, ketika diubah untuk "membiarkan kekuatan pasar memainkan peran yang menentukan dalam alokasi sumber daya." Meskipun demikian, Sidang Paripurna ke-3 Komite Sentral ke-18 menjunjung tinggi kredo "Pertahankan dominasi sektor publik dan perkuat vitalitas ekonomi ekonomi milik Negara."[88]

"[...] teori mereka bahwa kapitalisme adalah yang terakhir telah terguncang, dan perkembangan sosialis telah mengalami keajaiban. Kapitalisme Barat telah mengalami pembalikan, krisis keuangan, krisis kredit, krisis kepercayaan, dan keyakinan diri mereka telah goyah. Negara-negara Barat mulai berefleksi, dan secara terbuka atau diam-diam membandingkan diri mereka dengan politik, ekonomi, dan jalan Tiongkok."

Xi Jinping, sekretaris jenderal PKT, tentang keniscayaan sosialisme.[89]

PKT memandang dunia sebagai terorganisir ke dalam dua kubu yang berlawanan; sosialis dan kapitalis.[90] Mereka bersikeras bahwa sosialisme, atas dasar materialisme historis, pada akhirnya akan menang atas kapitalisme. Dalam beberapa tahun terakhir, ketika partai diminta menjelaskan globalisasi kapitalis yang terjadi, partai kembali ke tulisan Karl Marx. Meskipun mengakui bahwa globalisasi berkembang melalui sistem kapitalis, para pemimpin partai dan ahli teori berpendapat bahwa globalisasi tidak secara intrinsik kapitalis.[91] Alasannya adalah bahwa jika globalisasi murni kapitalis, ia akan mengecualikan bentuk modernitas sosialis alternatif. Globalisasi, seperti halnya ekonomi pasar, oleh karena itu tidak memiliki satu karakter kelas tertentu (baik sosialis maupun kapitalis) menurut partai. Desakan bahwa globalisasi tidak bersifat tetap berasal dari desakan Deng bahwa Tiongkok dapat mengejar modernisasi sosialis dengan memasukkan unsur-unsur kapitalisme. Karena itu ada optimisme yang cukup besar di dalam PKT bahwa meskipun globalisasi saat ini didominasi kapitalis, globalisasi dapat diubah menjadi kendaraan yang mendukung sosialisme.[92]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Kepemimpinan kolektif[sunting | sunting sumber]

Kepemimpinan kolektif, gagasan bahwa keputusan akan diambil melalui konsensus adalah ideal di PKT.[93] Konsep ini berawal dari Vladimir Lenin dan Partai Bolshevik Rusia.[94] Di tingkat pimpinan partai pusat ini berarti bahwa semua anggota Komite Tetap Politbiro memiliki kedudukan yang sama (setiap anggota hanya memiliki satu suara). Seorang anggota Komite Tetap Politbiro sering kali mewakili suatu sektor; selama pemerintahan Mao, ia mengendalikan Tentara Pembebasan Rakyat, Kang Sheng, aparat keamanan, dan Zhou Enlai, Dewan Negara dan Kementerian Luar Negeri. Ini dianggap sebagai kekuatan informal. Meskipun demikian, dalam hubungan paradoks, anggota tubuh diberi peringkat secara hierarkis (terlepas dari kenyataan bahwa anggota secara teori setara satu sama lain). Secara informal, kepemimpinan kolektif dipimpin oleh " inti kepemimpinan "; yaitu, pemimpin tertinggi, orang yang memegang jabatan sekretaris jenderal PKT, ketua KMP dan presiden RRT.[93] Sebelum masa jabatan Jiang Zemin sebagai pemimpin tertinggi, inti partai dan kepemimpinan kolektif tidak dapat dibedakan. Dalam praktiknya, inti tidak bertanggung jawab kepada kepemimpinan kolektif. Namun, pada saat Jiang, partai telah mulai menyebarkan sistem tanggung jawab, menyebutnya dalam pernyataan resmi sebagai "inti kepemimpinan kolektif".[95]

Sentralisme demokrasi[sunting | sunting sumber]

Prinsip organisasi PKT adalah sentralisme demokrasi, yang didasarkan pada dua prinsip: demokrasi (sinonim dalam wacana resmi dengan "demokrasi sosialis" dan "demokrasi internal partai") dan sentralisme. Ini telah menjadi pedoman prinsip organisasi partai sejak Kongres Nasional ke-5, yang diadakan pada tahun 1927. Dalam kata-kata konstitusi partai, "Partai adalah badan integral yang diselenggarakan di bawah program dan konstitusinya dan atas dasar sentralisme demokrasi”. Mao pernah menyindir bahwa sentralisme demokratis "sekaligus demokratis dan terpusat, dengan dua hal yang tampak berlawanan dari demokrasi dan sentralisasi bersatu dalam bentuk yang pasti." Mao mengklaim bahwa keunggulan sentralisme demokratis terletak pada kontradiksi internalnya, antara demokrasi dan sentralisme, dan kebebasan dan disiplin. Saat ini, PKT mengklaim bahwa "demokrasi adalah jalur kehidupan Partai, jalur kehidupan sosialisme". Tetapi agar demokrasi dapat dilaksanakan, dan berfungsi dengan baik, perlu ada sentralisasi. Tujuan sentralisme demokrasi bukanlah untuk melenyapkan kapitalisme atau kebijakannya melainkan gerakan menuju pengaturan kapitalisme dengan melibatkan sosialisme dan demokrasi.[96] Demokrasi dalam bentuk apapun, klaim PKT, membutuhkan sentralisme, karena tanpa sentralisme tidak akan ada keteraturan. Menurut Mao, sentralisme demokrasi "terpusat atas dasar demokrasi dan demokrasi di bawah bimbingan terpusat. Ini adalah satu-satunya sistem yang dapat memberikan ekspresi penuh kepada demokrasi dengan kekuatan penuh yang dipegang oleh kongres rakyat di semua tingkatan dan di tingkat pada saat yang sama, menjamin administrasi terpusat dengan pemerintah di setiap tingkat melaksanakan pengelolaan terpusat dari semua urusan yang dipercayakan kepada mereka oleh kongres rakyat pada tingkat yang sesuai dan menjaga apa pun yang penting bagi kehidupan demokrasi rakyat".[97]

Shuanggui[sunting | sunting sumber]

Shuanggui adalah proses pendisiplinan intra-partai yang dilakukan oleh Komisi Pusat Inspeksi Disiplin (KPID). Lembaga pengendalian internal yang secara resmi independen ini melakukan shuanggui terhadap anggota yang dituduh melakukan "pelanggaran disiplin", tuduhan yang umumnya mengacu pada korupsi politik. Proses, yang secara harfiah diterjemahkan menjadi "peraturan ganda", bertujuan untuk mengekstrak pengakuan dari anggota yang dituduh melanggar aturan partai. Menurut Yayasan Dui Hua, taktik seperti membakar rokok, pemukulan, dan simulasi penenggelaman termasuk di antara yang digunakan untuk mendapatkan pengakuan. Teknik lain yang dilaporkan termasuk penggunaan halusinasi yang diinduksi, dengan satu subjek metode ini melaporkan bahwa "Pada akhirnya saya sangat lelah, saya menyetujui semua tuduhan terhadap saya meskipun itu salah."[98]

Sistem kerja sama multi partai[sunting | sunting sumber]

Sistem Kerja Sama dan Konsultasi Politik Multi-Partai dipimpin oleh PKT bekerja sama dan berkonsultasi dengan delapan partai yang membentuk Front Persatuan. Konsultasi berlangsung di bawah kepemimpinan PKT, dengan organisasi massa, partai Front Persatuan, dan "perwakilan dari semua lapisan masyarakat". Konsultasi ini berkontribusi, setidaknya secara teori, pada pembentukan kebijakan dasar negara di bidang politik, ekonomi, budaya dan sosial. Hubungan PKT dengan pihak lain didasarkan pada prinsip "koeksistensi jangka panjang dan pengawasan timbal balik, memperlakukan satu sama lain dengan tulus dan berbagi suka atau duka." Proses ini dilembagakan dalam Konferensi Permusyawaratan Politik Rakyat Tiongkok (KPPRT). Semua partai di Front Persatuan mendukung jalan Tiongkok menuju sosialisme, dan berpegang teguh pada kepemimpinan PKT.[99] Terlepas dari semua ini, KPPRT adalah tubuh tanpa kekuatan nyata. Sementara diskusi berlangsung, mereka semua diawasi oleh PKT.[100]

Kecerdasan Buatan[sunting | sunting sumber]

Kecerdasan buatan telah dikembangkan secara agresif oleh pemerintah Tiongkok dalam dekade terakhir untuk memungkinkan konsolidasi kekuasaannya lebih lanjut. Beberapa warga Tiongkok telah dikenakan tindakan hukuman yang menghalangi transaksi keuangan dan mobilitas kota-ke-kota mereka.[101]

Sejarah pemilu[sunting | sunting sumber]

Pemilihan Kongres Rakyat Nasional[sunting | sunting sumber]

Pemilihan Sekretaris Jenderal Kursi +/– Posisi
1982–1983 Hu Yaobang
1.861 / 2.978
Steady 1
1987–1988 Zhao Ziyang
1.986 / 2.979
Kenaikan 125 Steady 1
1993–1994 Jiang Zemin
2.037 / 2.979
Kenaikan 51 Steady 1
1997–1998
2.130 / 2.979
Kenaikan 93 Steady 1
2002–2003 Hu Jintao
2.178 / 2.985
Kenaikan 48 Steady 1
2007–2008
2.099 / 2.987
Penurunan 79 Steady 1
2012–2013 Xi Jinping
2.157 / 2.987
Kenaikan 58 Steady 1
2017–2018
2.119 / 2.980
Penurunan 38 Steady 1

Kepemimpinan[sunting | sunting sumber]

Partai Komunis Tiongkok dipimpin oleh seorang Ketua sejak pertama kali berdiri, namun jabatan ketua dihapus setelah tahun 1982. Selanjutnya, Sekretaris Jenderal menjadi jabatan tertinggi dalam struktur partai.

Ketua Partai Komunis Tiongkok[sunting | sunting sumber]

  1. Mao Zedong (19 Juni 1945 – 9 September 1976)
  2. Hua Guofeng (7 Oktober 1976 – 28 Juni 1981)
  3. Hu Yaobang (29 Juni 1981 – 11 September 1982)

Sekretaris Jenderal Partai Komunis Tiongkok[sunting | sunting sumber]

No. Nama
(lahir–wafat)
Potret Mulai menjabat Selesai menjabat Lama masa jabatan Komite Pusat
1 Chen Duxiu
陈独秀
(1879–1942)
Chen Duxiu.jpg 23 Juli 1921 7 Agustus 1927 6 tahun dan 16 hari ke-2 (1922–1923)
ke-3 (1923–1925)
ke-4 (1925–1927)
2 Xiang Zhongfa
向忠发
(1879–1931)
Xiang Chongfai.jpg 1 Juli 1928 24 Juni 1931 2 tahun dan 359 hari ke-5 (1927–1928)
ke-6 (1928–1945)
3 Bo Gu
博古
(1907–1946)
Chin Banxian.jpg September 1931 17 Januari 1935 3 tahun dan 139 hari ke-6 (1928–1945)
4 Zhang Wentian
张闻天
(1900–1976)
Zhang Wentian3.jpg 17 Januari 1935 20 Maret 1943 8 tahun dan 63 hari ke-6 (1928–1945)
5 Mao Zedong
毛泽东
(1893–1976)
Mao Zedong portrait.jpg 20 Maret 1943 9 September 1976 33 tahun dan 174 hari ke-6 (1928–1945)
ke-7 (1945–1956)
ke-8 (1956–1969)
ke-9 (1969–1973)
ke-10 (1973–1977)
6 Hua Guofeng
华国锋
(1921–2008)
Hua Guofeng.jpg 7 Oktober 1976 28 Juni 1981 4 tahun dan 265 hari ke-11 (1977–1982)
7 Hu Yaobang
胡耀邦
(1915–1989)
Hu Yaobang 1953.jpg 29 Juni 1981 15 Januari 1987 5 tahun dan 201 hari ke-11 (1977–1982)
ke-12 (1982–1987)
8 Zhao Ziyang
赵紫阳
(1919–2005)
Zhao Ziyang (1985).jpg
16 Januari 1987 24 Juni 1989 2 tahun dan 160 hari ke-12 (1982–1987)
ke-13 (1987–1992)
9 Jiang Zemin
江泽民
(lahir 1926)
Jiang Zemin St. Petersburg.jpg
24 Juni 1989 15 November 2002 13 tahun dan 145 hari ke-13 (1987–1992)
ke-14 (1992–1997)
ke-15 (1997–2002)
10 Hu Jintao
胡锦涛
(lahir 1942)
Hu Jintao at White House 2011.jpg
15 November 2002 15 November 2012 10 tahun dan 1 hari ke-16 (2002–2007)
ke-17 (2007–2012)
11 Xi Jinping
习近平
(lahir 1953)
Xi Jinping 2019.jpg
15 November 2012 Petahana 10 tahun dan 11 hari ke-18 (2012–2017)
ke-19 (2017–2022)

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "最新!中国共产党党员总数为9514.8万名". 央视新闻. 30 June 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2021. Diakses tanggal 30 June 2021. 
  2. ^ "Beijing Braces For Centenary as Ruling Party Hits 95 Million Members". Radio Free Asia (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 30 June 2021. 
  3. ^ Lam, Willy (2012). "The Maoist Revival and the Conservative Turn in Chinese Politics". China Perspectives. 2012 (2): 5–15. doi:10.4000/chinaperspectives.5851alt=Dapat diakses gratis. 
  4. ^ "Xi Jinping is making great attempts to 'Sinicize' Marxist–Leninist Thought 'with Chinese characteristics' in the political sphere," states Lutgard Lams, "Examining Strategic Narratives in Chinese Official Discourse under Xi Jinping" Journal of Chinese Political Science (2018) volume 23, pp. 387–411 at p. 395.
  5. ^ Suisheng Zhao. A nation-state by construction: dynamics of modern Chinese nationalism. Stanford, California, USA: Stanford University Press, 2004. p. 28.
  6. ^ Jan-Ingvar Löfstedt. Chinese educational policy: changes and contradictions, 1949–79. Almqvist & Wiksell International, 1980. p. 25.
  7. ^ Li, Gucheng (1995). A Glossary of Political Terms of The People's Republic of China. Chinese University Press. pp. 38–39.
  8. ^ Ghai, Yash (2000). Autonomy and Ethnicity: Negotiating Competing Claims in Multi-Ethnic States. Cambridge University Press. p. 77.
  9. ^ Zheng, Wang (2012). Never Forget National Humiliation: Historical Memory in Chinese Politics and Foreign Relations. hlm. 119. ISBN 9780231148917. Diakses tanggal 21 August 2019. 
  10. ^ "CHINA'S OVERSEAS UNITED FRONT WORK: BACKGROUND AND IMPLICATIONS FOR THE UNITED STATES". ussc.gov. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 October 2019. Diakses tanggal 27 October 2019. 
  11. ^ Van de Ven 1991, hlm. 38.
  12. ^ Van de Ven 1991, hlm. 44.
  13. ^ Tatlow, Didi Kirsten (20 July 2011). "On Party Anniversary, China Rewrites History". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2 June 2021. 
  14. ^ Hunt, Michael (2013). The World Transformed: 194 to the Present. Oxford University Press. hlm. 115. ISBN 9780199371020. 
  15. ^ Gao 2009, hlm. 119.
  16. ^ Chow 2009.
  17. ^ "News of the Soviets of People's Deputies". 9 October 1920. 
  18. ^ "News of the Soviets of People's Deputies". 16 November 1921. 
  19. ^ 中共中央、共青團中央和共產國際代表聯席會議記錄. December 1924. 
  20. ^ 中國社會科學院近代史研究所, Institute of Modern History, CASS (1981). 共產國際有關中國資料選輯 Collection of the Communist International's Materials on China. 中國社會科學出版社. hlm. 83. 
  21. ^ 奎松, 楊 (April 2010). 中間地帶的革命. Taiyuan: 山西人民出版社. 
  22. ^ Godley, Michael R. (1987). "Socialism with Chinese Characteristics: Sun Yatsen and the International Development of China". The Australian Journal of Chinese Affairs (18): 109–125. doi:10.2307/2158585. JSTOR 2158585. 
  23. ^ 獨秀, Du Xiu (3 April 1926). "中國革命勢力統一政策與廣州事變". 嚮導. 
  24. ^ 奎松, 楊 (2002). "蔣介石從三二零到四一二的心路歷程". 史學月刊. 6. 
  25. ^ 上海市檔案館 (1983). 上海工人三次武裝起義. 上海人民出版社. 
  26. ^ Ryan, Tom (2016). Purnell, Ingrid; Plozza, Shivaun, ed. China Rising: The Revolutionary Experience. Collingwood: History Teachers' Association of Victoria. hlm. 77. ISBN 9781875585083. 
  27. ^ Carter 1976, hlm. 62.
  28. ^ a b Carter 1976, hlm. 63.
  29. ^ a b Carter 1976, hlm. 64.
  30. ^ Schram 1966, hlm. 122–125.
  31. ^ Feigon 2002, hlm. 46–47.
  32. ^ a b c d Leung 1992, hlm. 72.
  33. ^ Leung 1992, hlm. 370.
  34. ^ Leung 1992, hlm. 354.
  35. ^ a b Leung 1992, hlm. 355.
  36. ^ a b Leung 1992, hlm. 95.
  37. ^ Leung 1996, hlm. 96.
  38. ^ Hunt, Michael (2014). The World Transformed 1945 to the present (edisi ke-2nd). New York, NY: Oxford University Press. hlm. 118. 
  39. ^ a b c Miller, Alice. "The 19th Central Committee Politburo" (PDF). China Leadership Monitor, No. 55. 
  40. ^ 哲, 師 (1991). 在歷史巨人身邊——師哲回憶錄. Beijing: 中央文獻出版社. hlm. 531. 
  41. ^ 子陵, 辛 (2009). 紅太陽的隕落:千秋功罪毛澤東. Hong Kong: 書作坊. hlm. 88. 
  42. ^ 理羣, 錢 (2012). 毛澤東和後毛澤東時代. Taipei: 聯經. hlm. 64. 
  43. ^ 鯨文, 周 (1959). 風暴十年——中國紅色政權的真面貌. Hong Kong: 時代批評社. hlm. 58–59. 
  44. ^ King, Gilbert. "The Silence that Preceded China's Great Leap into Famine". Smithsonian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 October 2019. Diakses tanggal 28 November 2019. 
  45. ^ Smil, Vaclav (18 December 1999). "China's great famine: 40 years later". BMJ : British Medical Journal. 319 (7225): 1619–1621. doi:10.1136/bmj.319.7225.1619. ISSN 0959-8138. PMC 1127087alt=Dapat diakses gratis. PMID 10600969. 
  46. ^ MENG, XIN; QIAN, NANCY; YARED, PIERRE (2015). "The Institutional Causes of China's Great Famine, 1959–1961" (PDF). Review of Economic Studies. 82 (4): 1568–1611. CiteSeerX 10.1.1.321.1333alt=Dapat diakses gratis. doi:10.1093/restud/rdv016. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 5 March 2020. Diakses tanggal 22 April 2020. 
  47. ^ Kornberg & Faust 2005, hlm. 103.
  48. ^ Wong 2005, hlm. 131.
  49. ^ a b Wong 2005, hlm. 47.
  50. ^ "History of the Communist Party of China". Xinhua News Agency. 29 April 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 March 2015. Diakses tanggal 4 January 2014. 
  51. ^ Sullivan 2012, hlm. 25.
  52. ^ a b Vogel 2011, hlm. 682.
  53. ^ a b Vogel 2011, hlm. 684.
  54. ^ Sullivan 2012, hlm. 238.
  55. ^ Sullivan 2012, hlm. 317.
  56. ^ Sullivan 2012, hlm. 329.
  57. ^ "Hu Jintao, Xi Jinping meet delegates to 18th CCP National Congress". Xinhua News Agency. 16 November 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 September 2015. Diakses tanggal 4 January 2014. 
  58. ^ Kate O’Keeffe and Katy Stech Ferek (14 November 2019). "Stop Calling China's Xi Jinping 'President,' U.S. Panel Says". The Wall Street Journal. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 November 2019. Diakses tanggal 17 November 2019. 
  59. ^ "Xi Jinping's Anti-Corruption Campaign: The Hidden Motives of a Modern-Day Mao – Foreign Policy Research Institute". fpri.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 17 July 2020. 
  60. ^ Mitchell, Tom (25 July 2016). "Xi's China: The rise of party politics". Financial Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 16 January 2020. 
  61. ^ Phillips, Tom (24 October 2017). "Xi Jinping becomes most powerful leader since Mao with China's change to constitution". The Guardian. ISSN 0261-3077. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 October 2017. Diakses tanggal 24 October 2017. 
  62. ^ "The 7 Men Who Will Run China". thediplomat.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 27 April 2020. 
  63. ^ "STATEMENT BY THE SUBCOMMITTEE ON INTERNATIONAL HUMAN RIGHTS CONCERNING THE HUMAN RIGHTS SITUATION OF UYGHURS AND OTHER TURKIC MUSLIMS IN XINJIANG, CHINA". Subcommittee on International Human Rights (SDIR) of the Canadian House of Commons Standing Committee on Foreign Affairs and International Development. 21 October 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 October 2020. Diakses tanggal 23 October 2020. 
  64. ^ Joshua Lipes (21 October 2020). "Canada's Parliament Labels China's Abuses in Xinjiang 'Genocide,' Urges Government Action". Radio Free Asia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 October 2020. Diakses tanggal 23 October 2020. 
  65. ^ "China slams Canada after report calls Uighur policy 'genocide'". Al Jazeera. 22 October 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 October 2020. Diakses tanggal 23 October 2020. 
  66. ^ Barry Ellsworth (22 October 2020). "Canadian MPs deem China's actions vs Uyghurs 'genocide'". Anadolu Agency. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 October 2020. Diakses tanggal 25 October 2020. the Subcommittee is persuaded that the actions of the Chinese Communist Party constitute genocide as laid out in the Genocide Convention," it said. 
  67. ^ "Inside the plans for the CCP's 100th anniversary". The Week UK (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 25 May 2021. 
  68. ^ Brown 2012, hlm. 52.
  69. ^ Shambaugh 2008, hlm. 105.
  70. ^ The landmark study of military generations and factions is William Whitson's The Chinese High Command, Praeger, 1973
  71. ^ "Ideological Foundation of the CPC". People's Daily. 30 October 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 December 2013. Diakses tanggal 26 December 2013. 
  72. ^ "Mao Zedong Thought". Xinhua News Agency. 26 December 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 March 2016. Diakses tanggal 26 December 2013. 
  73. ^ Shambaugh 2008, hlm. 104.
  74. ^ Kuhn 2011, hlm. 99.
  75. ^ a b Kuhn 2011, hlm. 527.
  76. ^ Vogel 2011, hlm. 668.
  77. ^ Chan 2003, hlm. 180.
  78. ^ Vogel 2011, hlm. 685.
  79. ^ Selected Works of Jiang Zemin, Eng. ed., FLP, Beijing, 2013, Vol. III, p. 519.
  80. ^ Chan 2003, hlm. 201.
  81. ^ Kuhn 2011, hlm. 108–109.
  82. ^ Kuhn 2011, hlm. 110.
  83. ^ Izuhara 2013, hlm. 110.
  84. ^ Guo & Guo 2008, hlm. 119.
  85. ^ "Full text of Hu Jintao's report at 18th Party Congress". People's Daily. 19 November 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 June 2013. Diakses tanggal 19 September 2014. 
  86. ^ Zhang, Ling (18 October 2017). "CPC creates Xi Jinping Thought on Socialism with Chinese Characteristics for a New Era". Xinhua News Agency. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 October 2017. Diakses tanggal 19 October 2017. 
  87. ^ Deng Xiaoping (30 June 1984). "Building a Socialism with a specifically Chinese character". People's Daily. Central Committee of the Chinese Communist Party. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 January 2013. Diakses tanggal 13 January 2013. 
  88. ^ a b "Marketization the key to economic system reform". China Daily. Chinese Communist Party. 18 November 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2015. Diakses tanggal 22 December 2013. 
  89. ^ Buckley, Chris (2014-02-13). "Xi Touts Communist Party as Defender of Confucius's Virtues". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 February 2014. Diakses tanggal 2014-02-13. 
  90. ^ Heazle & Knight 2007, hlm. 62.
  91. ^ Heazle & Knight 2007, hlm. 63.
  92. ^ Heazle & Knight 2007, hlm. 64.
  93. ^ a b Unger 2002, hlm. 22.
  94. ^ Baylis 1989, hlm. 102.
  95. ^ Unger 2002, hlm. 158.
  96. ^ Hunt, Michael (2013). The World Transformed:1945 to the Present. Oxford University Press. hlm. 121. ISBN 9780312245832. 
  97. ^ Chuanzi, Wang (1 October 2013). "Democratic Centralism: The Core Mechanism in China's Political System". Qiushi. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 January 2014. Diakses tanggal 5 January 2014. 
  98. ^ Jacobs, Andrew (14 June 2012). "Accused Chinese Party Members Face Harsh Discipline". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 17 July 2020. 
  99. ^ "IV. The System of Multi-Party Cooperation and Political Consultation". China Internet Information Center. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 January 2014. Diakses tanggal 5 January 2014. 
  100. ^ Mackerras, McMillen & Watson 2001, hlm. 70.
  101. ^ "PBS Frontline: In the Age of AI (Chinese limitations against its citizens appearing near the end)". Diakses tanggal 28 May 2021. 

Catatan[sunting | sunting sumber]


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "note", tapi tidak ditemukan tag <references group="note"/> yang berkaitan