Perang Inggris-Mughal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Perang Inggris-Mughal
Bagian dari Perang Inggris-India
The English ask pardon of Aurangzeb.jpg
Ilustrasi Tentara Angkatan Darat Inggris meminta ampunan kepada Kaisar Mughal Aurangzeb.
Tanggal1686–1690
LokasiMughal India
Hasil

Kemenangan telak Mughal

  • Hegemoni Inggris terhenti
Pihak terlibat

 Inggris

Kesultanan Mughal
Tokoh dan pemimpin
Sir Josiah Child, Bt
Thomas Pitt
Admiral Nicholson
Captain Heath
Job Charnock
Aurangzeb
Shaista Khan
Sidi Yaqub
Kekuatan
308 di Kolkata
tidak diketahui di Mumbai dan Arcot
tidak diketahui namun lebih banyak korban
Korban
sangat besar di Mumbai dan Kolkata Beberapa kapal ditangkap dan dihancurkan dan banyak korban warga sipil tewas

Perang Inggris-Mughal[1][2] adalah perang Inggris-India pertama dan upaya kolonisasi Inggris paling awal di Anak Benua India yang berlangsung dari tahun 1686 hingga 1690.

British East India Company telah diberi monopoli dan banyak pangkalan berbenteng di pantai barat dan tenggara Mughal India oleh Kerajaan Inggris, yang telah diizinkan oleh gubernur setempat. Pada tahun 1682 William Hedges (administrator kolonial) dikirim atas nama Kompeni untuk menegosiasikan Shaista Khan, Gubernur Bengal Subah yang memulai proto-industrialisasi agar memberikan hak istimewa perdagangan reguler Perusahaan Inggris di seluruh wilayah Provinsi Mughal atas perintah Kaisar Mughal.

Pada tahun 1685, setelah beberapa perundingan yang dilanggar oleh Sir Josiah Child, Bt. Gubernur Bengal bereaksi dengan meningkatkan pajak perdagangan di wilayah timur laut dari 2% menjadi 3,5%. Perusahaan Inggris menolak pajak yang baru diperkenalkan dan mulai memaksa provinsi Bengal untuk menerima persyaratan baru yang mendukung kekuatan perdagangannya dan menyatakan untuk merebut Chittagong, mendirikan kantong yang dibentengi di seluruh wilayah dan mencapai kemerdekaan Bengal Subah dari Mughal. Tujuan utamanya adalah membawa gubernur Bengal dan Sungai Hugli ke dalam kendali mereka, yang nantinya akan memungkinkan untuk membentuk hubungan dengan Kerajaan Mrauk U yang berbasis di Arakan (sekarang Myanmar ) dan memegang kekuasaan besar di Teluk Benggala.

Atas perintah Raja James II dari Inggris, dikirimlah kapal perang ke wilayah perusahaan Inggris di India. Setelah pengiriman 12 kapal perang dengan pasukan Inggris, sejumlah pertempuran terjadi dan menyebabkan Pengepungan Mumbai dan pembakaran kota Balasore. Perjanjian damai dinegosiasikan, tetapi Perusahaan India Timur gagal mencapai kesepakatan. Pasukan Angkatan Laut Inggris menyebabkan penyumbatan pelabuhan Mughal di pantai barat dan menyerang Tentara Mughal dan kapal yang berisi peziarah ke Mekah juga ditangkap.[3]

Konflik tersebut sangat mempengaruhi kota-kota besar seperti Mumbai, Madras, Kolkata dan Chittagong, yang mengakibatkan Kaisar Aurangzeb turun tangan merebut semua pabrik perusahaan dan menangkap pasukan Angkatan Darat Inggris, sedangkan pasukan perusahaan yang dipimpin oleh Sir Josiah Child, Bt menjarah lebih banyak kapal dagang Mughal dan membakar banyak rumah-rumah faujdar (rumah dinas).

Akhirnya British East India Company dikalahkan oleh tentara Kerajaan Mughal dan perusahaan tersebut didenda 150.000 rupee (kira-kira setara dengan $ 4,4 juta saat ini). Permintaan maaf perusahaan diterima dan kesepakatan lama dikabulkan oleh Kaisar Aurangzeb.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hasan, Farhat (1991). "Conflict and Cooperation in Anglo-Mughal Trade Relations During the Reign of Aurangzeb". Journal of the Economic and Social History of the Orient. 34 (3): 351–360. doi:10.1163/156852091X00058. ISSN 0022-4995. 
  2. ^ Vaughn, James M. (2018-03). "John Company Armed: The English East India Company, the Anglo-Mughal War and Absolutist Imperialism, c. 1675–1690". Britain and the World. 11 (1): 101–137. doi:10.3366/brw.2017.0283. ISSN 2043-8567. 
  3. ^ Bandyopādhyāẏa, Śekhara. (2004). From Plassey to partition : a history of modern India. New Delhi: Orient Longman. ISBN 81-250-2596-0. OCLC 57236706. 
  4. ^ Keay, John. India: A History. New York: HarperCollins. 200. 372