Benteng Lalbagh

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Benteng Lalbagh
Lalbager Kella 01.jpg
LetakDhaka, Bangladesh
Koordinat23°43′08″N 90°23′17″E / 23.7190°N 90.3881°E / 23.7190; 90.3881Koordinat: 23°43′08″N 90°23′17″E / 23.7190°N 90.3881°E / 23.7190; 90.3881
Dibangun1678
Benteng Lalbagh berlokasi di Bangladesh
Benteng Lalbagh
Lokasi Benteng Lalbagh di Bangladesh

Benteng Lalbagh (dikenal pula sebagai Benteng Aurangabad) adalah kompleks benteng Kekaisaran Mughal abad ke-17 yang belum selesai, yang berdiri di depan Sungai Buriganga di bagian barat daya Dhaka, Bangladesh.[1] Konstruksi dimulai pada 1678 M oleh subahdar Mughal Muhammad Azam Shah yang merupakan putra Kaisar Aurangzeb dan kemudian kaisar sendiri. Penggantinya, Shaista Khan, tidak melanjutkan pekerjaan pembangunan benteng ini, meskipun ia tinggal di Dhaka hingga 1688.

Benteng tersebut tidak pernah selesai, dan tidak dihuni untuk jangka waktu yang panjang. Sebagian besar kompleks dibangun kembali dan saat ini berada di seberang bangunan modern.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Gerbang selatan benteng, dilukis oleh Johan Zoffany tahun 1787

Pangeran Mughal Muhammad Azam Shah, putra ketiga Aurangzeb memulai pekerjaan benteng ini pada tahun 1678 selama masa jabatannya sebagai wakil di Bengal. Ia tinggal di Bengal selama 15 bulan. Benteng tersebut tetap tidak selesai ketika ia dipanggil pergi oleh ayahnya, Aurangzeb.

Shaista Khan adalah subahdar baru dari Dhaka pada waktu itu, dan dia tidak menyelesaikan benteng ini. Pada 1684, putri Shaista Khan bernama Iran Dukht Pari Bibi meninggal di sana. Setelah kematiannya, ia mulai berpikir bahwa benteng tersebut tidak beruntung, dan meninggalkan struktur yang tidak lengkap.[2] Di antara tiga bagian utama Benteng Lalbagh, salah satunya adalah makam Pari Bibi.

Setelah Shaista Khan meninggalkan Dhaka, ia kehilangan popularitasnya. Penyebab utamanya adalah bahwa ibu kota dipindahkan dari Dhaka ke Murshidabad. Setelah berakhirnya periode Kekaisaran Mughal, benteng tersebut ditinggalkan. Pada tahun 1844, daerah tersebut memperoleh namanya sebagai Lalbagh menggantikan Aurangabad, dan benteng ini kemudian dinamai sebagai Benteng Lalbagh. [3]

Bangunan dan struktur[sunting | sunting sumber]

Reruntuhan dinding dan pintu gerbang

Untuk jangka waktu yang lama, benteng tersebut dianggap sebagai kombinasi dari tiga bangunan (masjid, makam Bibi Pari dan Diwan-i-Aam), dengan dua gerbang dan sebagian dari dinding benteng yang sebagian rusak. Penggalian terbaru yang dilakukan oleh Departemen Arkeologi Bangladesh telah mengungkap keberadaan struktur lain.

Dinding benteng selatan memiliki selekoh (bastion) besar di sudut barat daya. Di sebelah utara dinding benteng selatan terdapat gedung-gedung utilitas, yang stabil, blok administrasi, dan bagian baratnya mengakomodasi taman-atap yang indah dengan air mancur dan waduk air. Bagian pemukiman terletak di sebelah timur tembok benteng barat, terutama ke barat daya masjid.

Dinding benteng di selatan memiliki lima selekoh setinggi dua tingkat, dan dinding barat memiliki dua selekoh; yang terbesar berada di dekat gerbang selatan utama. Selekoh ini memiliki terowongan bawah tanah.

Area tengah benteng ditempati oleh tiga bangunan – Diwan-i-Aam dan hammam di sebelah timurnya, masjid di sebelah barat dan makam Pari Bibi di antara keduanya – dalam satu garis, tetapi tidak pada jarak yang sama. Saluran air dengan air mancur secara berkala menghubungkan ketiga bangunan dari timur ke barat dan utara ke selatan.[1]

Masjid Benteng Lalbagh[sunting | sunting sumber]

Masjid benteng

Masjid ini memiliki tiga kubah, dan relatif kecil untuk sebuah situs besar, dengan tangki air untuk membersihkan diri di bagian depan masjid.

Makam Bibi Pari[sunting | sunting sumber]

Diwani-i-Aam dan Makam Bibi Pari

Makam Bibi Pari, putri Shaista Khan, berada di tengah-tengah kompleks. Terdapat ruang tengah persegi yang berisi peninggalan Bibi Pari, ditutupi oleh kubah segi delapan dan dibungkus oleh pelat kuningan.[1] Seluruh dinding bagian dalam ditutupi dengan marmer putih. Delapan ruangan mengelilingi pusat ruang tersebut. Terdapat kuburan kecil lain di sudut tenggara ruangan.[1]

Diwani-i-Aam[sunting | sunting sumber]

Diwan-i-Aam adalah kediaman dua tingkat dari Gubernur Mughal di Bengal yang terletak di sisi timur kompleks.[4] Sebuah hammam bertingkat satu berada di baratnya. Bagian hammam memiliki ruang bawah tanah untuk memasak air. Dinding partisi panjang membentang di sepanjang fasad barat hammam.[1]

Bangunan ini terletak sekitar 39 meter di sebelah barat tangki, mengalir dari utara ke selatan. Luas bagian luar bangunan adalah 32.47m x 8.18m (107' x 29').[5]

Terdapat tempat tinggal di setiap tingkat dua lantai dan lorong utama yang menghubungkannya. Terdapat pula Hammamkhana (Rumah Pemandian) di bagian selatan bangunan yang merupakan salah satu Hammamkhana ketujuh yang masih ada di reruntuhan peninggalan Bangladesh.[5]

Penggalian baru-baru ini (1994-2009) menunjukkan bahwa terdapat ruang khusus di bawah ruangan Hammamkhana, di mana para arkeolog menemukan pengaturan untuk memanaskan air, memasok air panas serta air dingin ke Hammamkhana melalui pipa terakota yang khusus dibuat untuk tujuan tersebut. Penemuan bintik hitam di ruang bawah tanah membuktikan bahwa api telah digunakan untuk tujuan memanaskan air untuk Hammamkhana. Ada pula ruang toilet di samping Hammamkhana.[5]

Semua bangunan bersama dengan pengaturan Hammamkhana dengan jelas menunjukkan bahwa Benteng ini ditinggali oleh subahdar dari Bengal dan bahwa subahdar tersebut adalah Shaista Khan. Dari laporan Gubernur Pabrik Britania, diketahui bahwa Shaista Khan pernah tinggal di ruangan ini dan beberapa orang Eropa ditahan di sini.[6]

Penelitian[sunting | sunting sumber]

Arkeolog menemukan kelanjutan dari dinding benteng utama ke arah timur di bawah Jalan Shaishta Khan. Mereka berpendapat bahwa area yang saat ini adalah Qilla mewakili setengah bagian seperti yang direncanakan oleh Pangeran Azam Khan. Gerbang di tenggara benteng (berdekatan dengan Masjid Lalbagh Shahi) sesuai kebutuhan sesuai dengan baik sebagai Gerbang Tengah di tengah Benteng. Setengah lainnya ke timur — kemungkinan direncanakan untuk tujuan administratif (area Girde Qilla) — tidak selesai atau punah sejak lama.[7]

Terdapat beberapa terowongan bawah tanah di benteng yang sekarang telah ditutup. Dikatakan bahwa dua terowongan tersebut mengarah ke Benteng Zinzira yang sekarang hancur yang berada di sisi lain Sungai Buriganga. Bagian lorong lain dibuat sebagai labirin. Diklaim bahwa banyak sepoy (tentara) yang kalah dalam Pemberontakan Sepoy tahun 1857 mencoba melarikan diri melalui lorong ini dan kehilangan nyawa mereka. Para prajurit Britania yang mengejar mereka untuk ditangkap juga tidak kembali. Untuk menyelidiki klaim tersebut, para peneliti Britania mengirim seekor gajah dan anjing ke terowongan tersebut tetapi mereka juga tidak kembali. Setelah itu, terowongan ini kemudian ditutup.[8]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e Rahman, Habibur (2012). "Lalbagh Fort". Dalam Islam, Sirajul; Jamal, Ahmed A. Banglapedia: National Encyclopedia of Bangladesh (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-2). Asiatic Society of Bangladesh. 
  2. ^ Sayid Aulad Hasan (1903). Extracts from the Notes on the Antiquities of Dacca (dalam bahasa Inggris). Published by the author. hlm. 5. 
  3. ^ The Archaeological Heritage of Bangladesh (dalam bahasa Inggris). Asiatic Society of Bangladesh. November 2011. hlm. 586. 
  4. ^ The Archaeological Heritage of Bangladesh. Asiatic Society of Bangladesh. Nov 2011. hlm. 586
  5. ^ a b c The Archaeological Heritage of Bangladesh. Asiatic Society of Bangladesh. Nov 2011. hlm. 589
  6. ^ The Archaeological Heritage of Bangladesh. Asiatic Society of Bangladesh. Nov 2011. hlm. 597
  7. ^ The Archeological Heritage of Bangladesh (dalam bahasa Inggris). Asiatic Society of Bangladesh. November 2011. hlm. 593. 
  8. ^ "The Secret Passages of Lalbagh Fort". The Daily Star. 22 Juli 2016. Diakses tanggal 25 September 2017. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]